BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Philophobia, lucu gak sih?

Hidup memang akan indah kalau dihiasi dengan berbagai perasaan, apalagi cinta. Beuh. Bahkan tidak sedikir orang yang mengejar cinta lebih buruknya mengemis.

Cinta? Apasih itu? Penting gak sih? Lagu cinta itu banyak ada senang sedih galau bingung dan lain-lain compleks ya?

Dalam seluruh rasa dalam cinta, pernahkah merasa takut akan cinta? Meragukan cinta, lebih buruknya tidak percaya cinta.

Hidup sebagai seorang philophobia itu tidak gampang-dari sudut pandang yang aku jalani- ekspektasi sih ingin mencari pasangan namun apa daya, baru di deketin aja udah takut, panik dan tidak nyaman. Ingin tidak dikejar. Parahnya sampai nangis-nangis saking takutnya ada orang yang naksir. Menjauhi teman karena di kompor-kompori si temen suka ke kitanya. Tidak nyaman. Pengen marah tapi untuk apa.

Berpikir untuk hidup melajang saat ini. Hidup sendiri tidaklah buruk karena kesepian memang teman abadi.

Sempat berpikir apa untungnya menikah dan menjalin hubungan-pacaran- karena dia orang datang dalam hidup dan singgah akhirnya pergi sebagai orang lain. Orang lain yang hidup satu atap akan tetap menjadi orang lain, dia yang tidak aku kenal. Hidup, singgah dan pergi. Yang mengikat hanya cinta. Apa cinta bersifat abadi atau hanya temporary?

Sampai saat ini panik itu masih ada. Bukan karena tidak bisa jatuh cinta tapi memilih untuk menghindarinya sementara waktu sampai rasa takut ini lenyap, dengan sendirinya.


Ini bukan cerita cuma numpang curhat aja :')

Komentar

  • AndriiiAndriii ✭✭✭✭✭ Diamond

    awkaokakwakaoakaaw

    intuition

    original.gif
  • edited April 27

    @Andriii : hahaha terimakasih perumpamaannya


    Btw aku suka putih abu-abu kok. Tapi 10 eps awal

  • Akhirnya hal yang aku takutin selama ini di bawa ke permukaan lagi hahaha :')

    Yah karena eksistensiku tiada berarti disini and also real life lol.

    Jadi aku agak secure kalau cerita disini.

    Aku seorang perempuan. Balik ke masa smp lalu, aku tumbuh di keluarga yang baik dalam artian mak bapakku baik tapi satu hal dari mereka adalah mereka gak suka aku keluar rumah untuk main ke rumah temen itu mereka gak suka. Sering kena marah but yaudah di jalanin aja waktu itu.

    Aku seorang biseksual. Tapi bukan yang bisa kasih persenan lebih suka laki atau perempuan. Aku suka perempuan dari kelas 4 sd mulai sadarnya pas itu aku pengen lindungin temen sebangkuku perempuan ya ingin jadi pacar one day but kakak sepupu aku waktu itu pas kelas 5sd bilang. You can't date people who has same gender as u. So aku confused waktu itu tapi tetep suka sama dia temen aku.

    Awal smp aku baru tahu dunia gay dari anime sih. Tapi makin lama makin terbiasa. Yang pasti aku gak masalah dengan hal itu. Sampe akhirnya aku pertama kali punya facebook kelas 2 smp, aku join grup role play disana dan ketemu sama pacar perempuan ku. Seneng dong ya :'). Dia cantik banget, baik, ayu dan pintar pokoknya da best lah. Terus kita pacaran hampir 8 bulanan oh ya dia anak sma dong. Tapi aku sayang banget ke dia! Suatu hari kakak perempuanku mergokin dong kalau aku suka hal-hal yang berbau lgbtq+ di saat itu aku denial banget. Marah sejadi-jadinya pengen defense habis-habisan kalau aku bukan lesbi. Of course karena aku masih bisa suka sama laki juga. Pikirku. Endingnya aku putus karena berbagai macam alasan tidak pernah ketemu, beda pulau, jarak dan aku yang masih sangat labil. Endingnya kelas 2 smp akhir kita putus.

    Pernah juga abis itu punya pacar role playan juga perempuan tapi bentar doang. Pas smp kelas 3 awal temen-temenku udah pada punya pacar dong. Pas itu mereka kek pamer gitu mungkin karena dorongan dan ababil akhirnya aku desperate pengen punya pacar laki. No matter who and what they're looked like. Idgaf yang penting punya pacar aja dulu. Dan saat itu aku pacaran sama laki-laki random dari pulau yang sama aku baru mau 15th waktu itu dan dia 21-an lupa. Gapnya lumayan tapi aku gak peduli.

    Pas pacaran aku juga pengen kayak temen-temenku yang punya pacar deket satu smp dll. Oke aku juga punya dong! Gitu pikirku. Tapi anehnya setiap ketemuan itu takut apalagi sama orang tuaku yang begitu. Akhirnya pernah sekali ketemuan aja. Ketemu. Aja. Gak ngobrol atau apa cuma pengen lihat wajahnya gimana aja.

    Skip. Suatu hari aku bilang ke temenku. Mau kenalin pacar aku. Nunjukkin aku beneran punya pacar. Tapi dia gak datang-datang karena dia kerja jadi guru waktu itu. Sebel dong. Aku tinggal pulang sekolah karena terlalu lama nunggu dan jarak dia ke sekolahku sekitar 1.5jam pake motor. Dia marah sama aku dan aku juga kesel. Tapi akhirnya dia maksa ketemu tapi aku masih di rumah. Aku pribadi yang gak pandai bohong dan disana orang tuaku sadar. Akhirnya di buntutin aku ketemu dia tapi posisinya dia udah pergi.

    Aku dimarahin habis-habisan. Hp disita. Aku patahin kartu simnya aku buang. Aku denial lagi aku mati-matian ngaku dia temenku dan pengen ketemu. Tapi orang tuaku gak percaya gitu aha. Semua temenku di introgasi pulang sekolah. Aku malu banget. Sejadi-jadinya malu pengen hilang aja rasanya dari dunia ini. Dari sini philophobia aku mulai muncul. :')

    Dan dapat bonus jadi orang yang sering self harm. Kerlom di telpon mulu sampe masalah sama temen kelompok dan guru. Sampe mohon-mohon guru buat aku grup sendiri aja. Nangis dan self harm temenku satu-satunya. Gak ada temen mengadu dan bangkit dari jatuh itu sendiri.

    Sekarang aku baru sadar kalau Tuhan masih baik sama aku. Masih mau lindungin aku dari sadarnya ortuku pas kejadian itu. Karena beberapa hari sebelumnya dia ngchat aku mau ngajakin HS. Di umurku yang 15th ini. Wtf! Aku nolak tapi dia malah bilang "itu bukti sayang" dan marah ke aku. Kalau hari itu gak ada ortuku mungkin udah berantakan masa itu. Tapi ya udah lah.

    Dari sana kalau ada orang nanya aku pernah pacaran? Aku pasti jawab belum. Karena sampe sekarang untuk ingatpun masih susah. Semua samar. Terkahir aku chat di facebook messager itu dia sunpahin aku gak lulus sekolah. It truly hurt my feeling and scared me to death.

    Makin menjadi aku takut untuk deket sama seseorang.

    Tapi hari ini temenku pas reuni dengan enteng bahas itu dan buat aku panik ditambah takut. Karena beberapa orang gak tahu masa laluku itu. Pengen nangis tapi kudu seterong.

    Jadinya malah aku limpahin disini. Di tempat gak ada yang kenal aku dan dimana keberadaanku juga dianggap tak dianggap juga gak apa. But thanks for reading yang udah mau luangin waktu buat baca cerita ini.

    God bless u all. Selamat menunaikan ibadah puasa besok. :)

  • Lanjut.

    Katanya sih first love never last kan ya? Hahahaha

    Jadi ini pas smp.

    Pas smp itu di grup role play itu aku ketemu sama kakak kelas aku di smp. Dia tinggi, keren, pinter, wawasannya luas dan cerdas. Dan dia perempuan dong. Aku suka banget sama dia tapi sok-sokan jual mahal. Dia beberapa kali pernah main ke rumahku buat jadi mentor aku mau uas smp ke sma. Dia baik nemenin aku sampe malam belum pulang.

    Tiap mau pulang pasti aku tahan. Walaupun belajar gak seberapa ngerti karena smp aku emang bodo banget. Eer sekarang masih sih. Tapi suatu hari ibuku nanya.

    "Dek temen kamu itu. Kok pulangnya malam-malam? Apa tidak takut dimarahin ortunya karena pulang malem terus?". Disana aku mulai ngerasa gak nyaman dan perlahan nolak ajakan dia buat main kerumahku. Agak nyesel sekarang.

    Kalau seandainya aku gak sepengecut itu kan tiap hari bisa bareng dia. Hahahaha

    Dia di sekolah juga punya pasangan rp-nya perempuan juga. Anaknya manis, kecil dan imut sementara aku pipi bakpao badan kayak gentong wkwkwkwk. Dan satu kelas dan kemana-mana bareng :( iri banget mereka sweet gitu tapi apa daya aku disini? Wkwkwkwk memang pengecut euy. Sampe sma juga bareng dong satu kelas juga merekanya dan Puji Tuhan aku keterima di sma yang sama kayak dia juga hahahaha.

    Pas maen kerumah aku pernah nangisin dia karena pola hidup dia yang saat itu sangat berantakan. Dan buat khawatir banget. Aku nangis dirumah di ruang tamu di samping dia, nangisin dia.

    Dia anaknya pinter karena masuk kelas terbaik di sekolah tapi gak mau jadi pusat perhatian, tapi perhatian guru dan murid lain selalu ke dia. Tipikal honor student gitu bedanya orang masuk osis biar terkenal, dia anak indie yang berdiri sendiri wkwkwkwk.

    Sekarang kita udah gak sedeket dulu lagi. Setelah kuliah. Tapi kadang masih suka baper kalau di sapa di sosmed. Seneng tahu dia. Tapi pernah dia bilang gini ke aku tiba-tiba gak ada angin dan gak ada ujan.

    "Belum minat nikah sesama jenis. Soalnya di indo belum legal". Halo, emang kamu pikir aku maunya nikah sama kamu? Kan iya dong. Hahahaha

    Tapi waktu ya terus bergulir. Hidupmu indah sesungguhnya gak hanya di smp dan sma. Juga kuliah, di tempat kerja dan lingkungan sekitar. Semua mengidolakan kamu. Cuma aku seneng pernah jadi yang terdekat walaupun cuma jadi adik-adikan mu aja. Tapi aku seneng.

    Hahaha. Tapi lain kalau misalnya perasaan ini di balas. Karena aku bakalan lari dan denial lagi. Bukan karena identitas seksual ku tapi karena rasa takut untuk diharapkan oleh seseorang. :')

  • edited May 5

    -teman-

    Dari smp sampe kuliah. Aku menjalani hari dengan sendiri. Pas sma masih main roleplay bentar terus akhirnya keterusan sama perempuan juga, dan sebulan putus karena aku dan alasanannya gak masuk akal. Tapi tujuannya dia pelarian untuk kakak kelasku itu. Dan juga gak begitu suka. Dan coba-coba buat suka sama orang lagi. Tapi nihil. In the end i hurt her with my words. Kita jadian cuma lewat chat aja. Nelpon gak apalagi video call padahal zaman itu udah ada android sama ios. Memang bener-bener parah akunya.

    Sampe akhirnya setelah putus aku nanya,

    "Kamu nyesel gak jadi pacar aku dulu"

    Dia jawab gini,

    "Iya, nyesel" habis ngomong itu aku yang baper dong wkwkwk. Tapi baper karena yha dia denial pernah jadian sama aku. Walaupun beda pulau lagi. :/

    Sehabis itu skip-skip. Akhirnya aku lulus dan kuliah di salah satu universitas swasta di provinsi yang aku tinggali. Gak bisa bilang kota karena kotanya beda.

    Pas ospek kuliah aku gak sengaja ketemu temen baru satu kelompok ospek sama aku. Kita jadi temen akrab dong. Dia laki-laki sih. Tapi dia gak sendiri, aku dikenalin ke temennya dia yang laki-laki juga. Dan sebelumnya emang tertarik pas pertama kali ketemu sama temennya yang dikenalin ke aku itu.

    Anaknya pendiem (pridenya gede banget sampe ujung langit ke 7) dan kayak masih manja-manja gitu ke temen aku ini. Kuliah bareng. Beda motor tapi pulangnya selalu bareng-bareng. Dan aku gemes lihatnya.

    Di akhir ospek aku pikir kita bertiga bakalan jadi temen baik dan asik-asik aja walaupun beda fakultas gitu. Tapi gak. Si temen aku ini pas mau ospek itu ngasih aku secarik kertas dengan isiannya.

    "Kimi no koto ga suki dakara" masih inget sampe sekarang. Wkwkwk. Tapi responku gimana? Aku mulai parno sendiri. Takut sendiri. Pengen marah dan seketika benci gitu sama temen aku ini. Padahal dia gak ada salah apa-apa. Jaad bed ya aku ini. Hahahaa

    Karena aku gak pengen dia berharap lebih jauh. Jadinya aku balas.

    "Maaf saya gak bisa. Ini terlalu cepet", terus dia balasnya cuma "apasih? Itu cuma bercandaan doang".

    Dengan awkward aku jawab. "Hahaha. Astaga bikin spot jantung". Tapi aku tahulah dia gak bercanda saat itu. Tapi makin lama candaan orang-orang disekitar itu gak ngenakin banget. Aku kayak di comlangin gitu ke dia. Dengan keadaan yang aku tahu pasti. Malah semakin gak enak. Makin kesel. Persetan temen baik, aku harus menyingkir dan nyingkirin dia sari hidup aku biar bisa tenang lagi. Dan akhirnya 1 semester aku gak ketemu, gak nyapa dan gak ngobrol lagi sama dia.

    Selain deket sama dia. Akhirnya aku deket juga sama temennya dia. Bilang aja si b. Nah si b ini yang dari awal emang nyuri perhatianku kayak kenalan sama aku lewat linenya si temen aku ini. Dia chat segala macam aku balas bercandaan cause i think he doesn't interested in me. Tapi akhirnya dia chat pribadi isinya bosy banget.

    "Add back line ku"

    Aku balas. Iya. Awalnya aku biasa chatting dengan bahasa formal ke dia. Cuma dianya gak suka dan maksa pake bahasa casual aja. Aku oke in. Endingnya jadinya aku deket ke dia si b dan bukan si temen aku karena udah berantakan banget alur temenan aku sama temenku ini.

    Skip waktu akhirnya kita sering jalan bareng temen-temen lain. Tapi tiap jalan si b selalu minta dia yang bonceng aku segala macam. Aku awalnya nolak. Dan dia ngambekan akhirnya aku pasrah dan nurut-nurut aja. Pernah pas boncengan dia tiba-tiba ngomong gini,

    "Kamu kok gak lahir jadi orang chinese aja?" Dan aku cuma melongo. Emang sih dia chinese dan aku lokalan tapi kan untuk apa?

    Dari sana aku mulai lebih intens buat deket sama si b. Pelan-pelan dia bisa deket ke aku tanpa buat aku ngerasa tidak aman. Dan pelan-pelan aku mulai berani buat deket sama seseorang. TAPIIIII...

    akhirnya tidak seindah itu kawan.

    Dia pergi gitu aja. Dalam satu malam. Tanpa jejak, tanpa rasa. Ninggalin aku yang udah mulai membangun kepercayaan itu. Kecewa tentu. Merasa kehilangan so pasti. Aku kayak kehilangan arah dalam sejenak. Malam itu aku nangis sejadi-jadinya. Dia berubah tanpa aku tahu kenapa. Salahnya aku dimana. Dan kenapa?

    Jadi kesimpulannya. Makin menjadi-jadi takutnnya sama yang namanya hubungan itu. Paranoid parah sekarang. Makin terpuruk itu pas beberapa minggu kemudian tahu kalau si b jadian sama orang lain yang satu garis keturunan. Fine.

    Aku gak kaya. Aku gak tahu salah aku apa. Aku gak bisa dandan seperti perempuan pada umumnya. Tapi yowis. Life e must go on toh. So aku sekarang prepare buat lebih kuat lagi. Walaupun kadang pas ketemu di kampus kayak ada yang janggal. Yang harus di bahas berdua. Tapi yah karena sudah tidak akrab dulu jadinya ya.

    Thank u and good bye. :)))

    Thanks for your help to make me realize that i'm a naive person. People who expect more than the fact that i should face alone. My philophobia is truly scared me. And everything that i can't blame you for anything that actually happened between us.

  • -kkn ( kuliah kerja nyata )

    Sampe nih aku di semester 5 dengan sehat sentausa. Hahahaha

    Kkn dong ya? Kkn berapa bulan? 3 atau 6 atau gak kkn? Di kampusku kkn cuma 1.5 bulan aja kok. Desember awal sampe pertengahan januari.

    Kelompokku kkn. Ada 12 orang 6 perempuan sama 6 laki. Jadinya pas lah ya. Hahahaha

    Pas kkn kadang temenku yang perempuan suka protes. Karena aku lebih seneng main sama laki-laki. Main apa aja. Kadang ya kita gelud gitu. Asik-asik aja tendang, pukul, tampar, banting walaupun aku yang di banting sih dengan ending badan lebam semua. Sampai temanku perempuan ada maksa buat visum takut ada kdrt di posko. Wkwkwkwk

    Kehidupan ku disana asik awalnya. Jauh dari kata romansa-romansa cinlok anak kkn. Tapi itu gak bertahan lama setelah temenku yang laki ngajak pemuda desa buat mabukkan di posko. Disana salah satu temenku ada yang nawarin aku (nomor hp, sosmed) ke pemuda desa disana.

    Marah sih ya. Kayak di jual gitu rasanya. Tapi aku hirauin aja. Gak nanggepin. Tapi si temen ini malah makin ngelunjak. Dia gak tahu aku gak berani sama hal-hal begini. Apalagi dia mau kenalin aku ke sembarangan orang. Dia juga gak nyadar kalau dia sebenarnya orang asing yang mesti aku akrab-akrabin karena satu posko.

    Aku udah gak aman ngerasa saat itu. Tapi coba diem. Coba handle sendiri emosinya. Tapi si orang ini malah sengaja ambil hpku. Dan follback orang itu. Seketika aku lemes.

    Aku ketawa tapi air mata udah ngucur. Takut banget. Seakan-akan aku murah banget. Panik. Paranoid udah gak bisa di deskripsikan lagi. Aku cuma bisa nangis sesegukan. Persetan mereka bilang aku berlebihan menanggapinya. Simple kelihatannya tapi bisa bikin jiwaku kesurupan kayak orang gila.

    Endingnya temenku minta maaf ke aku. Dan dari sana aku gak pernah dibecandaain gitu lagi sama mereka.

    Satu hari. Aku cerita masalah ini ke temen sma ku. Dan tanggapannya gak sesuai harapan. Temenku laki si a bilang rada ngblame gitu,

    "Kamu harus buka hati. Kamu gak bisa kan hidup dan tua sendiri?

    Kamu harus begini! Begini! Begini!"

    Dia gak tahu paranoid yang aku alamin gimana. Kayak berasa pengen bales dengan sinis.

    "Nyadar diri dong lo. Kalau gak gua yang bantuin lo ngeyakinin perasaan lo ke cewek yang lo gantungin. Gak mungkin lo punya pacar sekarang! Cowok cemen macam lo mana bisa buat keputusan, asw!". Tapi gak aku lakuin. Pertemanan yang aku anggap masih lebih penting dari egoku untuk nggas balasin dia. Akhirnya aku diemin aja. Walaupun gondok setengah mampus.

    Tapi hari ini pas reuni temenku si b malah ingetin Aku. Semua pas kkn, ngungkit itu lagi. Karena kesel aku diemin aja dan aku hiraukan aja.

    Tapi masih aja di balas. Karena udah lewat ubun-ubun gondoknya ni orang gak tahu diri. Temenku si b yang notabene lelaki ini di depan temen-temen reuni ku yang lain. Aku jambak rambutnya biar diem.

    Siala(n). -,-

  • Adrian69Adrian69 ✭✭✭✭ Platinum
    Adik manis @say_my_name971015

    Wooowwwww......
    Hebatnya kamu sebagai seorang gay woman/lesbian berani masuk ke sarang cowok di boyzforum ini dan curhat segala!

    Sepertinya kamu sudah trauma dari kecil dengan perlakuan ortu dan saudara2 yang sangat strict dan conservative, dan hobby memaksakan kehendak mereka sama kamu.
    Kamu tentunya tumbuh dengan kepercayaan diri yang minim, dengan perasaan bersalah untuk segala apapun yang kamu lakukan, dan selalu merasa paling kurang dan paling sial sedunia!
    Apa yang kamu lakukan pasti salah, pasti akan berakhir buruk, dan tidak pernah ada hal yang baik yang terjadi sesuai dengan keinginan kamu, dan kamu pasti jadi bahan tertawaan semua orang di sekeliling kamu at all times!
    That is what you feel about you, and that is SOOOOO WRONG ABOUT YOU!!!

    Seandainya kamu ada di posisi saya, kamu akan bilang bahwa kamu melihat seorang wanita muda yang:kuat, seorang wanita muda yang tidak pernah menyerah, seorang wanita muda yang berani menghadapi tantangan, seorang wanita muda yang mampu berdiri lagi kalau dia jatuh, dan seorang wanita muda yang punya pendapat sendiri dan berani menjalani hidup dengan pendapatnya itu!

    Please, jangan samakan persepsi bahwa to love you have to have either a girlfriend and/or a boyfriend.
    To love doesn't mean that you have to be in a relationship with another person in that kind of way.
    Ada lagu lama dari Whitney Houston berjudul "The Greatest Love of All" yang bilang begini:
    "The greatest love of all - it's easy to achieve - learning to love yourself, is the greatest love of all"
    Queen of all Queen in the world RuPaul punya famous quote:
    "Honey, If You Can't Love Yourself How In The Hell Are You Gonna Love Somebody Else?"

    Melihat semua personal quality yang saya sudah sebutkan di atas - I believe you should consider to see yourself in a different light,
    dan mulai menerima diri kamus endiri dan mencintai diri kamu sendiri apa adanya - yang menurut saya lebih dari sekedar seadanya! Kamu tuh AWESOME!
    Orang lain mungkin sudah menyerah, dan memilih untuk menarik diri dari society, menderita penyakit mental atau bahkan (amit2) mencoba untuk mengakhiri hidup sendiri!
    Kamu masih bisa tegar dan berdiri dengan berani, dan dengan gagah beraninya datang ke sini dan sharing cerita hidup kamu, yang tentunya sangat sulit untuk bisa keluar dari mulut kamu!

    Saya ingin bisa melihat kamu hidup bahagia, tenang dan tenteram dan at peace with yourself, dan merasa bahwa semua yang kamu lakukan di dunia ini paling cocok untuk kamu,
    tanpa ada rasa salah, tanpa ada rasa bimbang atau ragu, dengan keyakinan bahwa kamu sudah memilih yang terbaik untuk diri kamu.

    Hal ini tentu tidak akan terjadi overnight. Perlu waktu untuk kamu untuk adjust dengan pola pikir seperti ini. Tapi melihat kamu sudah survive dan sampai sejauh ini dalam hidup,
    saya yakin dalam waktu sebentar saja kamu sudah bisa mendapatkan rasa percaya diri itu.

    Jangan menyerah Adik manis. Tetap semangat!

    Love dari jauh,

    Adrian69.
  • @Adrian69 : hay kak :)

    Makasih udah mau denger ceritaku dan udah mau meluangkan waktunya untuk komen hehehehe.

    Apapun itu aku gak benci sama orang tuanya. Being a parent aren't simple maksudku latar belakang keluarga ku juga gak seindah cerita orang lain. Tapi selalu bersyukur punya mereka. Jaga anak sendiri dari lingkungan sosial yang luar biasa bebasnya gak mudah gak jauh-jauh demi menjaga martabat anak itu juga walaupun kadang dibilang ngekang segala macam.

    Kalau bisa flashback masa smp itu masa-masa yang sama sekali gak pengen aku ingat sih. Malu sendiri dan marah sendiri jadinya hahaha. Yah selain itu mungkin karena itu juga aku jadi self harm sama dori sendiri. Nampar, kadang aku cambuk pake karet sampe merah-merah tapi lama-lama kayak bisa kontrol lagi diri sendirinya. Udah mulai berkurang. Dan semua aku lalui sendiri gak ada yang tahu gak ada yang rasa hahahaha.

    Disaat ini malah jadinya aku males banget buat memulai hubungan sama orang dan lebih nyaman sendiri. Kadang masih takut juga sih untuk deket sama orang. Kalau udah sinyal-sinyal mau ngedeketin dalam artian lain itu beneran panik dan paranoid sampe sekarang. Tapi ya udahlah ya. Aku jalani aja, syukurnya orang tuaku gak nuntut kayak kenapa gak bawa pacar di usiaku yang mau 22 ini.

    Gak kebayang nikah dan punya anak. Tapi takut cerita ke orang lain. :') takut malah jadinya dihujat tanpa tahu alasannya kenapa. Mikir egois. Ngecap jadi perawan tua seolah-olah kalau memilih sendiri itu aib.

    Thanks banget udah mau kasih masukan juga kakak. Aku hidup dengan baik-baik saja. Bersosialisasi dengan baik dan masih berani melihat kejadian masa lalu dan diingat dan dijadiin pelajaran.

    Makasih banget kak. God bless u :3

Sign In or Register to comment.