BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Wherever You Are

"Happy valent- ya Alloh ini anak!! Bangun woi udah siang. Enggak kesekolah lu?" Dari suara udah ketebak nih, yang barusan teriak dan masuk kamar gue pasti mbak Sia. Senior gue disekolah.

Lu pasti nanya kenapa dia bisa seenaknya masuk rumah sekaligus kamar gue yang notabenenya cowok kan? Gue juga awal mulanya nggak tau kenapa dia bisa sebebas ini, tapi yang pasti BoNyok gue udah nganggep mbak Sia ini anak kandung mereka. Jadi mungkin karena itu mbak Sia bisa bebas keluar masuk kamar gue.

"Heh, acaranya udah hampir mulai nih. Bangun!" sentak mbak Sia sambil memukul-mukul tempat tidur sekaligus menarik selimut gue.
"Males mbak. Lagi mager ini" jawabku sambil kembali menaikkan selimut hingga menutup seluruh badanku.

"Enggak bisa gitu dong, lu ketua penanggung jawab ini acara. Masa lu nggak dateng! Kalo nanti ada kesalahan teknis gimana? Lagian entar si Dadang juga bakal tampil." Sewot mbak Sia lagi.
Cuman sekedar pemberitahuan, hari ini hari valentine. Dimana sekolah gue hampir sama kayak sekolahan lain, yang selalu ngadain pensi dengan gue seperti yang mbak Sia bilang sebagai ketua penanggung acaranya.

Terus lu nanya, Dadang itu siapa? Kok bisa nama dia dibawa-bawa sama mbak Sia?

Dadang itu cowok gue-pacar gue.

Kaget kenapa gue bisa pacaran ama cowok? Sama. Gue juga.
Nama dia bukan Dadang sebenernya tapi Naldo dan kenapa sampai dipanggil Dadang? Karena kata mbak Sia yang perlu kalian ketahui juga adalah temen masa kecil Naldo, dulu orangtua Naldo sempet kepikiran ngasih nama Naldo itu Dadang.

Kembali kesituasi sekarang. Dimana gue lagi diseret masuk kamar mandi ama mbak Sia, sambil dia nyiapin seragam sekolah gue. "Gue tau alasan lu sebenernya gak mau kesekolah itu bukan karena mager kan? Tapi karena lu nggak mau ketemu ama Dadang-" jelasnya "lu juga pasti masih kepikiran ama omongan temen-temen Dinda kemaren kan?"

Tepat banget sih. Gue emang nggak mau masuk sekolah karena semua penjelasan mbak Sia barusan. Dan soal omongan temen-temen Dinda yang kalo diinget bikin mood gue tambah down.

-FlashBack-

Hari ini H-1 sebelum hari kasih sayang besok. Berhubung sekolah gue ngadain pensi, jadi semua anak-anak yang besok akan membawakan acara diharuskan latihan hari ini di aula sekolah. Gladi bersih lah ceritanya.

Drrrrt...drrrrt

"Halo?"

"..."

"Kok bisa ketinggalan sih? Emangnya tadi duitnya lu simpen mana?"

"..."

"Oke. Lu tunggu aja disana. Ini gue otw" ucapku final kemudian mengantongi benda hitam persegi panjang itu -hp- sambil mengambil kunci motor dan menuju parkiran sekolah

Salah satu masalah klasik yang selalu gue alamin atau bisa aja lu yang lagi baca.
Hardi, anggota penanggung jawab soundsistem, tadi gue suruh untuk kestudio langganan sekolah buat nyewa beberapa keperluan sound. Tapi yah gitu, kata dia uangnya lupa nggak kebawa. Jadinya gue selaku ketua mesti nganterin uang yang ketinggalan tadi.

~~

"Mbak, panggungnya udah siap kan?" tanyaku pada mbak Sia, sepulangnya gue dari studio tadi.
"Udah, tapi ngemeng-ngemeng dari mana aja lu? Gue cariin di aula tadi kok nggak ada? Gladinya udah selese, jadinya anak-anak gue suruh pulang. Gpp kan?"
Gue cuman ngangguk aja.

"Demi apa. Tadi kak Naldo keren banget!! Padahal tadi cuman latihan loh."

"He'eh. Nggak nyangka juga, dia yang biasanya cuman maen gitar aja tiap band dia tampil, tapi tadi dia maen gitarnya sambil nyanyi. Solo lagi"

Sontak gue ama mbak Sia mengalihkan perhatian kita buat ngelihat cewek-cewek yang tadi gue denger ada bawa-bawa nama Naldo.
"Hah beneran Dadang besok bakal solo? Kok gue nggak tau?" ribut mbak Sia "jancok lu Tan, kenapa lu ngerahasiain ini dari gue?!" tuntutnya.

Gue cengo. Jujur gue juga nggak tau ama rencana Naldo yang 'katanya' besok bakal tampil solo. "Gue juga nggak tau mbak. Tadi waktu lihat daftar pengisi acara buat besok, nama band dia aja nggak ada apalagi nama dia. Mungkin tadi dia cuma iseng kali-"

"Eh, denger-denger kak Naldo khusus nyanyi solo itu demi si Dinda."
Ucapan gue terpotong setelah denger salah satu kalimat cewek yang tadi barusan lewat.
"Pasti sih keknya. Lagian siapa sih cowok yang nggak suka ama si Dinda? Dulu waktu ulangtahun sekolah mereka pernah duet bareng kan? Mungkin aja dari situ mereka udah mulai pdkt-an"

Wajah gue langsung pucat. Jujur. Gue juga tiba-tiba ngerasa risih. Karena, siapa sih yang suka denger gosip kek gini tentang pacar lu?
"udah tenang aja. Gue percaya Dadang nggak bakal ngehianatin lu kok. Gue saksi usaha dia dulu buat dapetin siswa baru unyu yang dulu tingginya dibawah gue, tapi sekarang diatas gue." rayu mbak Sia sambil ngerangkul gue.
Tapi tetep aja nggak bisa hilangin kegalauan gue.

-End of FlashBack-

"Mbak, gue beneran nggak mau pergi."

"Nggak bisa!"

"Kalo gitu, mbak tunggu aja dibawah. Titan ambil kunci motor dulu." Rencana gue, kalau mbak Sia turun, gue bakal kembali ke kamar terus ngunci itu kamar biar mbak Sia nggak bisa masuk dan maksa gue buat kesekolah lagi.

Sesaat mbak Sia langsung natap mata gue "gue tau banget elu, gue juga tau apa yang ada dipikiran lu sekarang. Dan berhubung hari ini gue bawa mobil, kita berdua naek mobil aja kesekolahnya. Motor lu, nggak usah dibawa" putus mbak Sia

~~

Dimobil, disamping mbak Sia yang lagi nyetir gue cuma diem, nggak niat buat ngerespon omongan mbak Sia. Bodo amat lah kalo dia bete.
"Tan gue jamin apa yang kita denger semalem itu cuma salah paham"

"Hn"

"Lagian lu rugi kalo semisal hari ini lu nggak dateng. Hari ini tuh Naldo bakal tampil solo, sekaligus valentine terakhir dia ama lu. Lu tau kan Naldo nanti kuliahnya keluar?" Gue tau sekarang mbak Sia lagi serius. Dia yang biasanya manggil Naldo dengan panggilan Dadang, sekarang manggilnya dengan nama asli Naldo.

Gue cuman mendesah aja "enggak, gue yakin itu bukan cuma salah paham. Si Naldonya juga dari kemaren nggak ngontak gue mbak"

"Haah, kok lu jadi melankolis gini? Intinya kita tunggu klarifikasi Dadang aja. Yang penting semangat dong. Gue yang sering ditinggal tempur ama laki gue Levi Ackerman aja, nggak pernah segalau lu!"



TBC

Komentar

  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    menarik ... penasaran ... dilanjut ...
  • ZevgariZevgari Virgin
    Part 2

    Kami tiba disekolah, bertepatan dengan majunya Iren selaku mc acara hari ini. Dia berinteraksi sangat baik dengan siswa-siswi yang menonton, membuat gue puas karena udah milih dia sebagai pembawa acaranya.

    Setelah itu gue pamit ama mbak Sia buat kebelakang panggung untuk ngecek siswa-siswi yang bakal bawain acara. Semuanya lengkap kecuali Naldo. Ini leher udah pindah kiri kanan tapi itu cowok tetap enggak kelihatan. Dalam pikiran gue, kalo dia entar beneran nyanyi, seharusnya sekarang dia ada disini. Tapi kok?..

    Gue kembali kesamping mbak Sia setelah memastikan semuanya udah siap. "Sumpah gue suka gaya Iren. Kocaknya dapet banget!" ucap mbak Sia setelah ngelihat gue udah berdiri disamping dia. "Gimana? dibelakang nggak ada yang aneh-aneh kan?"

    Gue menggeleng.

    Setelah itu, gue ama mbak Sia nggak saling ngomong lagi setelah Iren memulai acaranya.

    "Jika diibaratkan sekolah ini adalah bus, dan yang mengisi acara hari ini adalah penumpang, maka yang akan tampil sebagai pembuka acara kali ini saya ibaratkan adalah penumpang gelap. Kenapa? Karena dalam daftar list pengisi acara hari ini, nama orang ini sebenernya nggak ada" buka Iren antusias.

    Tiba-tiba teriakan siswi-siswi seisi sekolah terdengar memekakan telinga. "Cewek-cewek yang teriak pasti pada tau siapa yang bakal tampil kan?!!!" Lanjut Iren.

    "IYA!!!" Teriakan serempak terdengar lagi

    "Biasanya tampil dengan formasi band, kali ini dia berani tampil sendiri. INI DIA NALDO!!!!"

    Riuh tepuk tangan dan teriakan kembali memekakan telinga.
    "Anjiir telinga hayati bisa budeg kalo denger teriakan kek gini terus" timpal mbak Sia lebay. Tapi enggak gue tanggepin. Mata gue lebih memilih fokus pada cowok dengan seragam merah kotak-kotak yang sengaja nggak di stel in kedalam celana putihnya. Cowok yang kalau dilihat sepintas aja, auranya udah bisa bikin cewek maupun cowok gay kecantol ama dia. Ditambah perawakannya yang semampai, dan kulit kecoklatan yang membalut pas pada tubuhnya itu. Poin plusnya sekarang dia berjalan dengan gagahnya menuju panggung sambil menenteng gitarnya dan sedikit tersenyum kearah penonton.

    "Selamat pagi" sapanya.

    "PAGI!!!!"

    "Oke, karena nggak asik banget kalo kita langsung nyuruh kak Naldo tampil, ada baiknya kita korek-korek dulu nih alasan kak Naldo mau tampil solo di hari valentine tahun ini. Setuju nggak??!" Tanya Iren yang sudah pasti serentak dijawab setuju ama cewek-cewek satu sekolah.
    Dan disamping Iren, Naldo hanya menanggapinya dengan senyuman saja.

    "Pertanyaan pertama nih kak, kenapa valentine tahun ini kakak enggak tampil bareng band kakak?"

    'Yah pasti buat ngerayu si Dinda lah' gue misuh-misuh dalem hati denger pertanyaan Iren.

    Saat ingin menjawab, Naldo mencondongkan badannya kearah mic dan sedikit berdehem, seolah manggil gue buat merhatiin dia. Yang mau tak mau ini mata akhirnya gue arahin kedia. Dan tepat saat itu ternyata dia lagi natap kearah gue juga. "karena ini adalah valentine terakhir saya disekolah ini" jawaban absurd menurut gue tapi mampu ngebuat siswi satu sekolahan galau.

    "Kok saya jadi sedih dengernya?" Tanya Iren pada penonton. "Kalau gitu kak, ini pertanyaan kedua sekaligus pertanyaan yang mungkin paling ingin kami denger pernyataannya langsung dari kakak" jeda. "Gosipnya kakak sengaja tampil sendiri hari ini, spesial buat seseorang ya?"

    "Ia" jawaban pendek yang sukses bikin satu sekolahan gempar dan sukses juga bikin hati gue detak nggak karuan.

    "Nah ada pertanyaan lagi nih. Gosip lanjutannya, seseorang yang dimaksud itu Dinda anak kelas XI ips2 ya?" Sontak hampir semua mata langsung tertuju pada satu cewek dengan rambut sebahu yang sedang tersenyum gaje menurut gue dibawah tangga.
    "Potong jari gue kalo Dadang beneran tampil buat Dinda bukan buat lu"komen lucu mbak Sia dikuping kiri gue.

    Gue arahin lagi ini pandangan kearah panggung. Gue lihat raut kaget yang nggak bisa ditutupin lagi terpatri dimuka dia yang sukses bikin gue cengengesan.

    "Hah? Siapa yang ngomong?!" sangkal Naldo keras. "Aduh kayaknya ini nih yang bikin pacar asli saya dari sejak saya naik panggung mukanya masam banget! Dia pasti salah paham nih!" Lanjut Naldo sambil pandangannya diarahin ke gue.

    "Tuh kan apa gue bilang, Naldo nggak mungkin hianatin lu!" bisik mbak Sia.
    Plong! Setelah denger klarifikasi langsung Naldo, pikiran sekaligus hati gue berasa kayak habis disiram air dingin, jadinya adem banget. Berasa kayak semua beban yang gue pikul semalaman diangkat.

    Riuh kembali terdengar, kali ini bahkan bisa dibilang lebih parah ributnya dari sebelumnya. "Kalau Dinda bukan pacar kakak, jadi siapa dong pacar kakak yang sebenernya?" Paksa Iren.

    "Gimana ya? Bukannya saya sok ngartis, tapi yang minta identitasnya ditutupin itu 'Dia' bukan saya. Jadi sebagai pacar yang baik ya saya harus lakuin itu."

    Mbak Sia dengan sengaja menggandeng tangan gue "Eciee so sweetnya itu pacar, kapan husbando gue Levi kek ini cowok depan panggung" godanya. "Lu juga kalo salting gini makin unyu tau? Nggak salah dulu gue ngasih nama MOS lu Belatung Unyu" lanjut sekaligus kenang mbak Sia

    Hening.

    "Kita mau dong, diceritain awal pdkt kakak ama pacar kakak." Celetuk seorang cewek tambun.

    "Ia dong Do, kita juga pengen tau awal pdkt kamu bareng pacar kamu" timpal seorang senior cewek yang gue yakini nama dia Nia.

    Naldo tertawa pelan "Maaflah, saya rasa cerita pdkt saya nggak guna juga kalo diceritain. Jadi mendingan jangan aja" sambungnya bijak.

    Beberapa protes kembali terdengar, tapi Iren menengahi. "Kalau gitu, sebelum kakak tampil pasti ada lah sepatah duapatah atau bahkan ratusan patah kata yang mau kakak sampein ama pacar asli kakak?"
    Naldo menjawabnya hanya dengan sebuah anggukan.

    "Sebelumnya, gue pengen minta maaf karena dari kemaren gue nggak ngontak lu, jadinya ada salah paham yang untungnya udah diselesein hari ini. Sebenernya alesan gue nggak ngontak lu dari kemaren itu karena gue pengen fokus buat latihan lagu yang bakal gue bawain bentar lagi." Kata dia sambil ngubah posisi mic biar pas tepat depan bibir dia.

    "Dan lagi buat lu yang sekarang lagi berdiri bareng siswa-siswi depan gue, satu-satunya orang yang bikin gue kayak orang gila waktu lu nolak gue saat gue nembak lu dulu tapi untungnya sekarang lu udah jadi pacar gue, gue cuma mau ngomong walau kenyataannya hubungan kita belum sah dalam agama dan adat, bahkan orangtua kita juga nggak tau kalo kita pacaran tapi setidaknya terimakasih karena udah mau dijadiin milik gue. Milik Naldo Zaenal Mulya. Gue juga pengen ngomong kalo" jeda
    "Gue sayang sama lu" sambungnya sambil terus ngelirik gue. Dan sukses bikin gue salting



    TBC
  • SteveAnggaraSteveAnggara ✭✭ Silver
    Duh melted gua wkwkwk. Seumur2 walau pernah punya pacar yg jago nyanyi tapi peliitt bgt diminta buat nyanyi. Bikin envy

    Btw semangat ya nulisnya, semoga sampai selesai biar fa jadi korban php lagi :smile:
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    wow ... Naldo berani ya ...
Sign In or Register to comment.