BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

MEMBURU PELANGI | based on my real life

imannuelimannuel ✭ Bronze
edited May 2016 in BoyzStories
Semua tau pelangi merupakan gejala optik dari aktifitas alam tapi bagi gue pelangi itu pelebur hati karena bias pelangi membuat gue seneng hanya dengan memandangnya. Keinginan gue menulis cerita ini adalah dengan terus menggali ingatan gue dulu berharap tidak hilang dimakan usia dan akhirnya menjadi kenangan yang gak terlupakan, selain itu apa lagi yang bisa gue buat? Mengarang cerita pun bukan keahlian gue, so inilah perjalanan hidup gue memburu pelangi (mencari kebahagiaan) karena semua mahluk yang bernyawa pasti ingin bahagia bukan?

Berharap bisa menghibur para member setia BF hehe,..
«1

Komentar

  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    edited May 2016
    Cerita yang bakal gue tulis ini semuanya berkaitan dengan perjalanan hidup gue semasa kuliah maupun jauh sebelum memasuki bangku universitas. Semua berkaitan dengan kisah gue yang berusaha buat ngedapetin seseorang yang belum gue kenal sebelumnya, termasuk belum gue ketahui orientasi seksnya. Tapi memang gue lebih tertarik dengan mereka, seperti ada sesuatu yang lebih dari pada gue ngedapetin seseorang secara instan melalui kopdar dari hasil pertemanan di jejaring sosial dan forum atau group PLU lainnya di internet, sampai sekarang saja sampai cerita ini gue tulis gue belum pernah melakukan kopdar sama sekali dengan teman – teman dari forum BF maupun group – group PLU dari Fb dan jejaring sosial lainnya, ada usaha yang gak gampang buat gue bisa lebih dekat dan mengenal, proses yang harus gue jalani step by step strategi tarik dan ulur semua usaha yang menurut gue ini jauh lebih nikmat dari pada kenikamatan klimaks pada saat melakukan hubungan seks.

    Semua orang yang gue tulis didalam cerita ini adalah orang – orang yang gue kenal, tetapi tetap dengan nama yang gue samarkan, kecuali beberapa yang gak gue samarin terutama berkaitan dengan nama tempat (kadang suatu hal memang diperlukan bukan?). Sebenarnya gue takut buat ngepost cerita ini, karena kalau saja ada salah satu teman yang gue kenal kemudian baca tulisan ini pasti bakalan tau siapa orang dibalik cerita ini, kalaupun ada temen gue dikemudian hari baca ni cerita bisa saja dia juga PLU, ngapain kalau bukan PLU buka forum ini? Sesama PLU pasti saling membantu ya saling menutup hehe...

    Mohon kritik dan sarannya ya buat setiap part cerita yang bakal gue update, biar kwalitas gue menjadi lebih baik hehe... dan terima kasih sudah mampir membaca.
  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    Ntar malem habis pulang kerja gue upload ceritanya masih mau gue edit dikit dikit
  • SiluetzSiluetz ✭ Bronze
    Ala-ala 'SFTH' yah? Yok dilanjut sampai tamat . Paling suka stori yang berdasarkan kisah nyata .
    Semoga lancar ya update-nya.
  • SiluetzSiluetz ✭ Bronze
    edited April 2016
    - Double post .
  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    edited May 2016
    PERULANGAN | dimas

    Setiap tahun pasti snmptn bakalan dibuka, dan setiap tahun pula kampus gue selalu ramai sesak penuh orang yang gelisah, gugup mengikuti seleksi masuk perguruan tinggi negeri yang diadakan oleh Negara. Jadi teringat masa – masa dulu ketika sedang perjuangin kuota bangku kampus lewat snmptn. Apalagi serunya persiapan panjang sebelum ikut tes seleksi ini hahaha. Harus sampe keluar pulau segala cuma buat belajar bahasa inggris, huh... Pare, Kediri, Jawa Timur, kampung inggris yang penuh kenangan disanalah salah satu perburuan pelangi yang gak terlupain. Suatu hari nanti gue ceritain kisah gue yang ini ya... tapi kita kembali lagi dulu ke kampus gue ngelanjutin cerita.

    Welcome semester 3 huhu, tapi libur dulu kali ya coz tu tempat lagi buat seleksi. Sementara kedua Ortu sama Kakak cwo gue lagi pada kerja, adek di sekolah, dan Kakak cwe gue anak pertama di keluarga? Hmmm... sudah gak serumah, mungkin sibuk ngurus si embem kembar di Play Group kali ya atau mungkin lagi ribut sama suaminya disana huhu... bodoh... ah, sementara gue main laptop bongkar pasang project web. Waktu itu gue lagi demen – demennya sama web programing padahal gue ambil jurusan di kampus itu Akuntansi wah gak nyambung banget ya, itu pun karena terpaksa dari ketiga opsi jurusan snmptn yang gue masukin, malah opsi yang terakhir yang kepilih, opsi yang pertama gue masukin jurusan Biologi, buat opsi kedua jurusan Kimia, nah yang terakhir ini gue pilih Akuntansi gak begitu minat si tapi pertimbangan saat itu karena salah satunya yaitu peminat kursinya yang fifty fifty peluangnya ya lumayan, gak papa juga si yang terpenting kampusnya masih di kota Medan, coz ini permintaan Bapak gue katanya biar ngirit gak pakai ngekos soale dirumah sendiri dan Ortu juga bisa mantau.

  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    Pusing ni kepala ngakalin project web yang gak kunjung kelar bikin validasi form halaman web belum juga jalan, buntu juga ni otak. Dengan keadaan suntuk dan bosen gue matiin aja tu laptop, terus ambil HP pasang headset kemudian buka library musik, sedikit gue kerasin volume suaranya, gue stel daftar musik dari Linkin Park haha yap gak ada orang dirumah alamat gue bebas berekspresi. Masuk kekamar Ortu disana ada kaca yang cukup besar dengan ukuran 2x2,5 meter tepat mengahap kasur tempat tidur Ortu, nempel didinding kamar. Haha cukuplah buat berekspresi layaknya vokalis Linkin Park sambil niruin gaya Chester Bennington saat sedang nyanyiin lagu band kesukaan gue saat itu yang berjudul In the End single keempat dari album pertamanya Hybrid Theory, yang waktu itu gue demen banget sama ini lagu bisa sambil berkhayal kalau sudah dengerin ni lagu seolah – olah gue lagi konser besar bawain lagu ini haha bahkan saking fanatiknya sama lagu ini kalau gue ikut kontes nyanyi acara tv nasional pasti bakal gue bawain ini lagu. Tiga empat lagu Linkin Park sudah diputar tapi itu belum bisa mengalihkan rasa suntuk yang akut, gue pencet kontak hp cari kontak bernama Kak Lisa dan tut... panggil, Kak Lisa ini Kakak cwe gue, dia itu anak pertama dari kedua Ortu gue “kak si Embem sudah dirumah belum ya?” si Embem tu si Kembar ponakan gue, anaknya Kak Lisa mereka tu lucu banget sering kalau gue lagi suntuk gak ada kerjaan mampir deh kerumah Kak Lisa habis lihat tingkah si Embem yang suka bertengkar ngrebutin hal sepele ngegemesin banget. “masih dikelas Nu belum pulang tapi bentar lagi kayaknya, kalau Nuel mau main sama kembar tunggu saja dirumah Kakak ya, itu kunci rumah dibawah pot tanaman depan rumah, sudah dulu ya rame banget Kakak malah gak denger suaramu” terdengar disebarang sana jawaban telepon Kak Lisa yang diiring suara lain rame banget. Sepertinya Kak Lisa memang lagi nungguin embem dikelas. Tapi gue memang pingin banget ketemu Embem pingin ajak jalan – jalan ditaman RT haha. Segera gue ambil sepeda BMX Pasific milik Kak Heri dulu Kakak cwo gue yang sekarang sudah jadi milik gue karena Kakak gue kayaknya juga sudah gak pantes deh pakai sepeda ini lagi sudah kerja kemana – mana juga suka naik motor.
  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    edited April 2016
    “krek – krek” terkunci sudah rumah kosong ini, mulai saja gue mengayuh sepeda diterik matahari yang menyengat tak lupa juga pasang headset terus gue stel deh lagu dari band Led Zeppelin. Beberapa lagu sudah diputar, berapa puluh orang juga sudah terlewati diantaranya saling sapa dengan gue seperti biasa karena memang gue kenal, dan beberapa ratus meter jarak sudah gue tempuh. Ditengah – tengah perjalanan tiba – tiba musik yang gue putar mati dan berganti dengan dering hp “Mr. Guanteng” nama sebuah kontak yang muncul dilayar hp, haha ternyata Rizal my fucking friend. Rizal ini sahabat sekaligus teman kampus gue kalau dari perawakan sesuai dengan nama yang tertulis didalam kontak hp gue Rizal ini tampangnya memang cakep, tinggi kurang lebih 170cm sama gue, kulitnya lebih putih dari gue, tubuhnya lebih besar dikit dari gue rambutnya hitam lurus, orang Skudai Johor Malaysia, kaya apa tu daerahnya gak tau juga ya gue belum pernah ke Malaka haha. Dia milih ngampus disini sama kaya gue disuruh Bapaknya tapi gak sama juga si gue disuruh Bapak biar gak jauh dari rumah nah kalau dia malah kebalikan biar punya pengalaman banyak dan lebih mandiri. “eh lu still dirumah kah?, temenin gua ya ke kampus please bro” walau sudah pakai bahasa gaul Indonesia tapi tetap saja masih dengan logat Melayu nya jadi lucu sendiri dengernya terkadang gue juga gak ngerti yang dia omongin, tapi juga kadang sebaliknya dia yang gak ngerti apa yang gue omongin, malah pernah dia tertawa terpingkal gara – gara salah persepsi penggunaan bahasa disini dengan Malaysia sana. “iya gue ke kosan lu deh bentar ya... memang lu mau ngapain si ke kampus mulu bosen ah”, “ini Nu gua mau kembaliin buku perpustakaan lupa deadline pengembaliannya sekarang” masih dengan logat melayunya tapi sekarang sudah gak begitu kental dari yang sebelumnya pas pertama gue angkat, “elah... kirain genting, sudah ahh lu sendiri aje, males gue ke perpus”, “alamak lu... tega ya... pasti ni kampus ramai sangat lah gua gak mau kaya orang ilang ntar disana, lagian malu lah Nu gua sering kena denda perpus gara – gara ini”, kasihan juga deh ya sudah gue jawab saja “oke, oke bro gue kesana duduk manis gak usah nangis”, “wow... thank you sweety hehe, tut... tut...” kampret bener ni bocah dimatiin langsung giliran diturutin. Gue pun berbalik arah menuju kosan Rizal.
  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    edited April 2016
    “Lama lu nu, gua penat lah nungguin” yaelah baru juga sampe sudah diomelin Sultan Johor saja “Gue kan naik sepeda Zal” gile ni orang rese amat kalau lagi gak sabaran “ya sudah sini cepet naik motor gua!” sambil nepuk jok belakang motornya dengan tangan kirinya sementara tangan kananya masih menyetater motor matic, “kasih air putih dulu kek kering ni panas” malah gak digubris ya sudah gue naik motor Rizal sementara sepeda ditinggal dikosannya. Ditengah perjalanan masih saja Rizal ini sewot tapi bukan gue si yang dia sewotin melainkan gara – gara Chelsea FC favorit kita kalah tanding sama Manchester Utd dengan skor 3-1 cuma satu goal dari Fernando Torres yang gak bisa nandingin skor dari lawan di laga Premier League “gue juga kesel bro, males ah ngomongin itu lu juga gak habis – habisnya ngumpat” kecewa berat gue sama Chelsea. Sementara pikiran gue masih sibuk keselnya mikirin kekalahan Chelsea gak terasa ni motor sudah masuk saja ke halaman parkir kampus, wah memang si suasana kampus rame banget banner penyambut peserta tes snmptn juga sudah terpasang rapi di gapura masuk dan beberapa disudut kampus, masing – masing juga terpasang di gedung fakultas “Ramai bro ini mesti bukan cuma orang medan saja ya”, “iya lah Zal juga banyak dari luar kota, eh lu bawa buku sama kartu perpusnya kan? Awas lu lupa ogah gue nunggu dikampus lagi sendiri sementara lu pulang” Memang si Rizal ini agak pelupa “Sip bro gua bawa semua” sip deh gak pakai lupa kita pun bergegas ke gedung perpus disela perjalanan menuju pintu koridor “kebayang gak Nu kalo gua jalan di koridor ini sendirian haha pasti kaya orang ilang sementara orang – orang pada ngelihatin gua” pede amat ni bocah “Zal lu kepedean deh mana ada, yang ada mereka lagi mikirin tes mereka gak mungkin mikirin lu, lu saja belum mandi kan kesini”.
  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    “Kak Nuel....” perasaan ada yang manggil nama gue, gue cari sumber suara barang kali salah satu teman kampus juga lagi di kampus. Dari kejauhan ada langkah lari kecil seorang remaja laki – laki seumuran gue nampak seperti tidak asing lagi buat gue mengenai sosok remaja itu, sambil menjulurkan tangan posisi mengajak berjabat tangan “Kak Nuel kuliah disini ternyata” senyuman khas itu muncul sekali lagi setelah sekian lama... “ehh... lu ngapain disini ya?” sedikit rasa heran dan kaget karena seorang remaja yang baru saja mengajak berjabat tangan sambil tersenyum itu adalah teman main sekaligus adek kelas gue sewaktu SMA dulu “aku lagi ikut tes snmptn disini Kak”, “iya maksudnya ngapain kamu di koridor sendirian, sama teman gak?” tanyaku sekenanya, gak tau kenapa sepertinya aneh saja kalau gue paksaain pakai lu gue sama ni anak, sejak SMA dulu sampai akhirnya gak bertemu lagi gue selalu pakai saya, aku, kamu kalau sedang ngomong dengan dia mungkin karena dia respect ke gue kali ya suka manggil gue Kakak. “Enggak Kak ini sendirian lagi nungguin Abah”, “Oh... iya ini Kakak lupa ngenalin, ini teman Kakak namanya Rizal, Zal ini teman gue waktu SMA Dimas” mereka pun saling berjabat tangan. Kenapa gue bisa ketemu Dimas disini apa dia mau kuliah disini juga “dek kamu ambil jurusan apa snmptn nya” penasaran juga gue tanya, belum juga sempet dijawab “Heh... Nuel...” dengan sedikit membentak terdengar suara dari sebelah gue, seperti ngasih kode buat segera beranjak, memang bener ni bocah gak sabaran banget pingin cepet – cepet ngembaliin tu buku ke perpus “Aduh... Dimas maaf ya saya musti nganter Rizal dulu ke perpus”, “iya Kak, tapi boleh gak saya minta nomor hpnya” cegat Dimas, duh gue bingung sebenarnya gue seneng bisa ketemu Dimas lagi tapi gue juga gak mau kenangan itu terulang lagi, dengan perasaan bingung gue tetap ngasih nomor hp gue ke Dimas gak ada waktu buat mikir – mikir juga kalau posisinya ditekan terus oleh Rizal, ini anak kalau sudah minta ini harus diturutin ini gak bisa entar gak bisa nanti “Oh boleh kamu siapin nyatet ya... 08.....”, “makasih ya Kak” bergegas langsung saja tangan gue ditarik Rizal dari hadapan Dimas setelah gue kelar nyebutin semua angka nomor hp. Sempet juga gue noleh kearah Dimas, melihatnya dari kejauhan sedang menuju pintu keluar koridor kampus dan berjalan menjauh meninggalkan pintu keluar koridor.
  • SiluetzSiluetz ✭ Bronze
    Stories from the heart di forum K****S
    Hehe...
  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    oh iya bru aja search di google, emang semacem gtu pokoknya pengalaman2 indah yg pernah gue alami aja hehe, btw thanks ya @Siluetz udah mau mampir threat gue hehe
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Dimas suka kah ...?
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Dimas suka kah ...?
  • imannuelimannuel ✭ Bronze
    @lulu_75 chapter "PERULANGAN" masih panjang, gue bikin serapi dan sedetail mungkin deh kalau suka, hmm soal dimas ada sebuah kejadian yang gak pernah bsa gue lupain dari dia nanti ada di chapter ini,.. Btw thanks ya @lulu_75 jd semangat lagi ni buat update... Apa mau gue mention aja ya kalau udah update?
Sign In or Register to comment.