BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Wawancara dgn TV lokal

AVATARAVATAR ✭✭ Silver
edited August 2008 in BoyzRoom
Sial, udah ngetik panjang2 ternyata ga ke save (he3x)

Kemaren tiba2 ada telpon dari sebuah TV lokal buat wawancara tentang masalah Ryan (jujur agak bosen sey, coz hampir tiap hari gw diskusi ama papah n mamah tentang dia). Pada akhirnya, pas aku minta masukan. Ada yang tiba2 kasi jawaban 'Buat apa? Loe pengen terkenal? Emang abis tampil loe masi punya muka?' trus gw jawab aja 'masih,'
lah kalo gw ga punya muka brarti gw hantu dunk (he3x)
Pada akhirNa gw kekeuh nekat buat jadi narasumber (jujur, gw sebenerNa takut coz bagi gw. Gw masi tLalu muda n tLalu brani buat bicara kaya gitu di media televisi). Tapi ada yg lebih gw pikirin, yaitu Gw ga punya wadah (dlm artian gw ga punya LSM) tapi gw punya tanggungjawab u/ menjelaskan apa yg terjadi pada diri gw kepada masyarakat dan bagaimana upaya gw u/ juga memberi wacana yg baek tHadap struktur masyarakat.
Nah, ternyata diskusi juga ada dari pihak MUI Jateng dan kita berdialog lewat telepon live.
Dalam dialog tersebut, gw lebih menekankan pada konsep bahwa openya gw itu memiliki beberapa hal



Pertama
(kan ditanyain apakah gw bangga sbagai gay)
Ini bukan pada persoalan bangga ataukah tidak bangga, tetapi lebih kepada pertanggung jawaban dan tugas kami untuk menjelaskan kepada masyarakat tentang citra diri kami sbagai gay



Kedua
Apakah ketika saya menikahi seorang wanita justru akan menjadikan saya lebih baik?
Lalu bagaimana dengan si wanita, bukankah artinya itu saya melakukan kekerasan dalam rumah tangga?


Ketiga
Bahwa dengan terbukanya kami justru akan melindungi dan mencegah sebagaimana kasus ryan bukan hanya menunjukkan bahwa kita juga lebih rentan u/ dibunuh dan tidak dihiraukan lingkungan (dlm kasusNa dgn Heri, diawal2 pemberitaan. Pihak keluarga Heri mengaku tidak merasa kehilangan Heri)

umm, kira2 gitulah. Aku sey agak takut karena ini masalah image komunitas dan aku ngrasa ga punya kekuatan karna tidak punya LSM (pas kStudio sempet ditanya ama satpam darimana dan gw agak susah jawab)
tapi setidaknya ada sesuatu yg gw lakuin, bukan buat komunitas tapi buat diri gw sendiri aja dulu

Ada harapan gw buat temen2 LSM melakukan pendampingan secara intensif, kalo Amrozy cs aja ada yg mau membela. Kenapa kita takut untuk maju? Bukan pada membela apa yg Ryan lakuin, tapi justru membantu pihak kepolisian dan bagaimana kita bisa menunjukan eksistensi kita bukan pada protes kepada media saja tapi juga ada upaya untuk melakukan pendampingan kepada temen2 sehati.

Trus gw tadi minta kopian hasil dialog dTV, tapi belum taw mo buat ap.
Hekekekek narso dikit gapapa kan?
«1

Komentar

  • wew...
    kita mang butuh gay yg pinter ngomong supaya kita ga semakin jatuh dimata masyarakat...
    gw rada heran juga siy... gini lho...
    gay2 di indo kok otaknya rendah banget gitu *maap...
    gw liat gay2 di amrik ma di jepang itu mreka mala termasuk org2 yg di kagumi lho...
    di amrik kebanyakan kaum gay itu golongan kelas atas, karna hidup mreka yg tertekan mreka malah mempunyai komunitas yg cukup besar untuk menghidupi mreka sehingga roda perekonomian mreka ga jatuh n drajat mreka ga se bobrok di negara kita...

    sedangkan di jepang ada yg namanya yaoi... golongan yaoi itu sangat digemari ma anak2 cewe di jepang... gw juga rada bingung sih ma cewe2 disana... mreka bukannya ngejek2 kaum kek kita eh mreka malah ngejerit2 klo ada cowo ber2an gandengan tangan... apa lagi klo pairnya klop abis...

    kasus Ryan ni bener2 ngejatohin zZz...
    secara Ryan bukan gay aarggghh !!!
    mana ada gay ngebunuh kaumnya sendiri ? da gitu di copet pula barang2nya... wakaka... ini ma org normal yg butuh duit dgn cara ngebunuh... bukan gay kaleee...
  • lumographlumograph ✭✭ Silver
    Hmm...pasti postingan aslinya lebih panjang dari ini :lol: sayang ga ke-save...secara pribadi gw puas dengan jawabannya Avatar :wink: . Paling nggak itu jawaban yang cukup diplomatis untuk dilontarkan ke publik melalui media.
    wew...
    kita mang butuh gay yg pinter ngomong supaya kita ga semakin jatuh dimata masyarakat...
    gw rada heran juga siy... gini lho...
    gay2 di indo kok otaknya rendah banget gitu *maap...

    Nggak sepenuhnya bener..juga nggak sepenuhnya salah...Gay disini masih ada yang lebih memilih untuk larut dalam hedonisme dan ke apatisan daripada berpikir, bagaimana menaikkan derajad dan citra kaumnya sendiri :cry: .
  • alamsemestaalamsemesta ✭✭ Silver
    Good on you, AVATAR!!!

    Indonesia memang butuh tokoh gay yang bisa jadi narasumber media. Masak media Indonesia kalau butuh informasi tentang gay, nanyanya ke Dede Oetomo lagi ... Dede Oetomo lagi ...

    Gak papa sih, beliau tokoh terhormat ... tapi please deh ... masih banyak gay Indonesia yang open, berpendidikan, diterima oleh lingkungan sekitarnya dan bisa jadi nara sumber. Betul gak???
  • de Hatide Hati Senior Moderator
    ahirnya ambil angle yang mana TAR waktu wawancara TV tsb
  • Arth4Arth4 ✭✭ Silver
    Reafreiya menulis:
    wew...
    kita mang butuh gay yg pinter ngomong supaya kita ga semakin jatuh dimata masyarakat...
    gw rada heran juga siy... gini lho...
    gay2 di indo kok otaknya rendah banget gitu *maap...
    gw liat gay2 di amrik ma di jepang itu mreka mala termasuk org2 yg di kagumi lho...
    di amrik kebanyakan kaum gay itu golongan kelas atas, karna hidup mreka yg tertekan mreka malah mempunyai komunitas yg cukup besar untuk menghidupi mreka sehingga roda perekonomian mreka ga jatuh n drajat mreka ga se bobrok di negara kita...

    sedangkan di jepang ada yg namanya yaoi... golongan yaoi itu sangat digemari ma anak2 cewe di jepang... gw juga rada bingung sih ma cewe2 disana... mreka bukannya ngejek2 kaum kek kita eh mreka malah ngejerit2 klo ada cowo ber2an gandengan tangan... apa lagi klo pairnya klop abis...

    ...

    Klo gw agak gak setuju... ini sudah mencakup social culture juga, bersyukurlah orang2 amrik dan jepang termasuk orang yang sangat menghargai orang lain dari apa yang mereka hasilkan, bukan dari "siapa mereka". Sedangkan di Indonesia (*ini pendapat pribadi) orang-orangnya lebih plegmatis, sok timur dan belagak ketimur-timuran, jadinya terlalu banyak menganalisa, jadilah... ketika seseorang "sukses" tetapi diperoleh fakta bahwa dia gay, habislah... ! :shock:
  • AVATARAVATAR ✭✭ Silver
    de Hati menulis:
    ahirnya ambil angle yang mana TAR waktu wawancara TV tsb

    Angel yang mereka ambil kepersoalan pribadi gay dan interaksi komunitas aja bang, jadi bikin dikit lega coz gw ga terlalu menguasai masalah kasus ryan.

    Tapi jujur, gw masi takut. Gw ga terlalu PeDe karna takut dianggap 'anak kemaren sore'. Apa lagi gue berdialog ama MUI yang tentunya punya tingkat pendidikan yang lebih bagus daripada gw sehingga orang lebih memandang 'ah masi muda, paling2 tar juga bHenti ndiri... Maklum, darah muda'. Gw juga aga kawatir salah ucap karna ini juga masalah image yang akan terbangun dimasyarakat.

    Eh ya, tadi ada telpon dari sohib cew gw. Dia tanya sambil panik gitu, dia liat dTV dan ngerasa kawatir atas keputusan gw dan dia crita kalo gw dicari2 MUI. Gw cuman bisa nenangin n yakinin dia kalo gw siap atas apa aja yg telah gw lakuin, kalaupun MUI ingin mengajak gw berdialog lagi, ya bagus. Coz artinya ada proses dialogis yang berlanjut.

    Waktu gw ditanya kenapa gw brani, ya gw jawab. Gw ga sreg ama jawaban temen2 LSM dan gay dTV (apa lagi yang dTVone tadi sore). Kalo gw bisa ga sreg, kenapa gw ga mau tampil ketika ada kesempatan buat menjelaskan kemasyarakat. Sayang, buat media cetak gw ga punya kekuatan coz gw ga taw harus atas nama apa dan apakah secara personal yang bukan siapa2 juga bisa?

    Au'lah
  • B3t3ngboyB3t3ngboy ✭✭✭ Gold
    Tv mana? Kapan disiar?
  • sukaditsukadit Senior Moderator
    SALUT MODE ON
    Oriel, saya bangga sampeyan berani tampil di hadapan publik! 8) Tapi sampeyan nggak ngondek kan? :P Kapan mau ke Jakarta lagi? :roll:
  • AVATARAVATAR ✭✭ Silver
    sukadit menulis:
    SALUT MODE ON
    Oriel, saya bangga sampeyan berani tampil di hadapan publik! 8) Tapi sampeyan nggak ngondek kan? :P Kapan mau ke Jakarta lagi? :roll:

    Wew, Ada rencana pertengahan Agustus aku keJakarta. Kayaknya ke daerah Depok bang (xixixixi)
  • sukaditsukadit Senior Moderator
    AVATAR menulis:
    sukadit menulis:
    SALUT MODE ON
    Oriel, saya bangga sampeyan berani tampil di hadapan publik! 8) Tapi sampeyan nggak ngondek kan? :P Kapan mau ke Jakarta lagi? :roll:
    Wew, Ada rencana pertengahan Agustus aku keJakarta. Kayaknya ke daerah Depok bang (xixixixi)
    INYONG HÈPI MODE ON
    Oke, silakan mampir ke Mako Den Bronzukon 69! 8) Tapi jangan berharap saya ”apa2in” ya? :oops: Lagi nggak ada dana buat beli Cialis atau Viagra! :cry: Cuma hanya just kidding doang saja lho! :wink: :roll: :P :lol:
  • sukadit menulis:
    AVATAR menulis:
    sukadit menulis:
    SALUT MODE ON
    Oriel, saya bangga sampeyan berani tampil di hadapan publik! 8) Tapi sampeyan nggak ngondek kan? :P Kapan mau ke Jakarta lagi? :roll:
    Wew, Ada rencana pertengahan Agustus aku keJakarta. Kayaknya ke daerah Depok bang (xixixixi)
    INYONG HÈPI MODE ON
    Oke, silakan mampir ke Mako Den Bronzukon 69! 8) Tapi jangan berharap saya ”apa2in” ya? :oops: Lagi nggak ada dana buat beli Cialis atau Viagra! :cry: Cuma hanya just kidding doang saja lho! :wink: :roll: :P :lol:
    sebelom ke daerah LA/PC.....mampir yayasan dolo kagak tuh ?
    (paling kagak ngunjungin almamater getoooo.....hihihiihihihiihhhh.....cuuuuiiiiihhhhhh)
  • Jujur aja sich setelah gw nonton wawancara mengenal kasus Ryan...
    Maaf bukan mau bahas Ryan, tapi gw mau bahas Pimpinan komunitas gay Indonesia...
    Jawaban yg dilontarkan bener2 bikin gw kecewa, terlalu emosional and gak profesional..
    Masa perang sama Phiskiater, trus meminta phiskiater agar bisa menjelaskan ke masyarakat bahwa harus menggangap gay itu normal and melarang keluarga yang ada anggota keluarganya gay tidak dilarang..
    Keluarga berhak donk memberi saran agar anggota keluarganya bisa sembuh, tapi keputusan terakhir emank pada si gay ini...
    Aneh dech...Semua jawaban yg dilontarkan kesannya membela gay banget...
  • de Hatide Hati Senior Moderator
    Demetrio menulis:
    Jujur aja sich setelah gw nonton wawancara mengenal kasus Ryan...
    Maaf bukan mau bahas Ryan, tapi gw mau bahas Pimpinan komunitas gay Indonesia...
    Jawaban yg dilontarkan bener2 bikin gw kecewa, terlalu emosional and gak profesional..
    Masa perang sama Phiskiater, trus meminta phiskiater agar bisa menjelaskan ke masyarakat bahwa harus menggangap gay itu normal and melarang keluarga yang ada anggota keluarganya gay tidak dilarang..
    Keluarga berhak donk memberi saran agar anggota keluarganya bisa sembuh, tapi keputusan terakhir emank pada si gay ini...
    Aneh dech...Semua jawaban yg dilontarkan kesannya membela gay banget...
    aku gak nonton debatnya ... tapi meminta phiskiater agar bisa menjelaskan ke masyarakat bahwa harus menggangap gay itu normal memang HARUS ... bukan pembelaan yang membabi buta. Karena buku panduan psikiatri Indonesia memang sudah mengeluarkan Homoseksualitas dari daftar gangguan kejiwaan? trus apa yang salah dengan permintaan tersebut. dia hanya meminta ahli psikiatri konsisten dengan kesepakatan mereka sendiri bukan?
  • de Hati menulis:
    Demetrio menulis:
    Jujur aja sich setelah gw nonton wawancara mengenal kasus Ryan...
    Maaf bukan mau bahas Ryan, tapi gw mau bahas Pimpinan komunitas gay Indonesia...
    Jawaban yg dilontarkan bener2 bikin gw kecewa, terlalu emosional and gak profesional..
    Masa perang sama Phiskiater, trus meminta phiskiater agar bisa menjelaskan ke masyarakat bahwa harus menggangap gay itu normal and melarang keluarga yang ada anggota keluarganya gay tidak dilarang..
    Keluarga berhak donk memberi saran agar anggota keluarganya bisa sembuh, tapi keputusan terakhir emank pada si gay ini...
    Aneh dech...Semua jawaban yg dilontarkan kesannya membela gay banget...
    aku gak nonton debatnya ... tapi meminta phiskiater agar bisa menjelaskan ke masyarakat bahwa harus menggangap gay itu normal memang HARUS ... bukan pembelaan yang membabi buta. Karena buku panduan psikiatri Indonesia memang sudah mengeluarkan Homoseksualitas dari daftar gangguan kejiwaan? trus apa yang salah dengan permintaan tersebut. dia hanya meminta ahli psikiatri konsisten dengan kesepakatan mereka sendiri bukan?

    Kalo meminta memperlakukan kaum gay seperti kaum laennya, itu wajar.. Bcoz gay juga manusia and punya hak seperti manusia laennya.. But utk meminta agar masyarakat secara umum anggap gay normal itu gak mungkin.. Gimana mau anggap normal, udah jelas2 bagi masyarakat umum bahwa gay itu gak normal dalam artian bukan ada gangguan jiwa ya??? Gay itu normal sebagai manusia, tapi kalo urusan orientasi seksual gay emank beda dengan orang secara normal..
    So, mau gak mau ya itu kenyataan...
  • alamsemestaalamsemesta ✭✭ Silver
    Demetrio menulis:
    de Hati menulis:
    Demetrio menulis:
    Jujur aja sich setelah gw nonton wawancara mengenal kasus Ryan...
    Maaf bukan mau bahas Ryan, tapi gw mau bahas Pimpinan komunitas gay Indonesia...
    Jawaban yg dilontarkan bener2 bikin gw kecewa, terlalu emosional and gak profesional..
    Masa perang sama Phiskiater, trus meminta phiskiater agar bisa menjelaskan ke masyarakat bahwa harus menggangap gay itu normal and melarang keluarga yang ada anggota keluarganya gay tidak dilarang..
    Keluarga berhak donk memberi saran agar anggota keluarganya bisa sembuh, tapi keputusan terakhir emank pada si gay ini...
    Aneh dech...Semua jawaban yg dilontarkan kesannya membela gay banget...
    aku gak nonton debatnya ... tapi meminta phiskiater agar bisa menjelaskan ke masyarakat bahwa harus menggangap gay itu normal memang HARUS ... bukan pembelaan yang membabi buta. Karena buku panduan psikiatri Indonesia memang sudah mengeluarkan Homoseksualitas dari daftar gangguan kejiwaan? trus apa yang salah dengan permintaan tersebut. dia hanya meminta ahli psikiatri konsisten dengan kesepakatan mereka sendiri bukan?

    Kalo meminta memperlakukan kaum gay seperti kaum laennya, itu wajar.. Bcoz gay juga manusia and punya hak seperti manusia laennya.. But utk meminta agar masyarakat secara umum anggap gay normal itu gak mungkin.. Gimana mau anggap normal, udah jelas2 bagi masyarakat umum bahwa gay itu gak normal dalam artian bukan ada gangguan jiwa ya??? Gay itu normal sebagai manusia, tapi kalo urusan orientasi seksual gay emank beda dengan orang secara normal..
    So, mau gak mau ya itu kenyataan...
    Maksudnya sih, mungkin bukan memaksa masyarakat untuk menerima gay sih ... cuman secara ilmiah, psikolog yang dihadirkan itu tidak mau menerima kesepakatan ahli psikologi sedunia tentang pandangan ilmiah tentang gay. Kita juga gak bisa memaksa masyarakat untuk menerima gay sebagaimana masyarakat juga gak bisa memaksa gay untuk berubah jadi straight.

    Begitu kali maksudnya, Dem ...
    Jadi, kalo keliatan gay yang di acaranya itu maksa ... itu lebih ke psikolog, bukan ke masyarakat umum. Iyah, gak??? (gua sendiri gak yakin karena gua gak nonton ... hehehe ... :wink: )
«1
Sign In or Register to comment.