BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Rumah di Djogja

andyStoryandyStory Iron
edited July 31 in BoyzStories
1.

Aku memulai babak baru hidup sebagai mahasiswa tepat di ulang tahunku yang ke 20.Tak ada perayaan istimewa seperti tahun tahun yg sudah lewat,seperti ibu yg menyiapkan nasi kuning yg dibagikan pada para tetangga kiri kanan.Tapi justru hari itulah ulang tahun terbaikku sepanjang yg kukenang.Bapak menyetujui permintaanku untuk melanjutkan studi ke perguruan tinggi setelah tahun lalu keinginan itu beliau tolak.Alasanya klise,biaya.Karna aku masih punya dua adik usia sekolah yg tentu masih butuh sokongan dana untuk pendidikan mereka,sementara bapak hanya bekerja sebagai tukang service elektronik di rumah.Melihat setahun belakangan aku gigih bekerja serabutan guna mengumpulkan uang untuk kuliah,bapak akhirnya luluh.Beliau pergi sendirian ke bekasi kerumah sodaranya untuk meminjam dana buatku melanjutkan sekolah.

Maka di kota inilah aku sekarang.Kota impian dari SMA untuk menimba ilmu.Memang bukan di univ favorit,tp bisa kuliah di kota yang sangat terkenal karna banyaknya pelajar yg haus ilmu disini merupakan kebanggaan tersendiri buatku.Hari itu aku diantar bapak sampai jogja sekaligus menemani mencari indekost untuk tinggal selama studi.Banyak sekali ragam pilihan kost mulai dari yg murah meriah tapi sempit dan lingkungan kurang kondusif,sampai yg mahal tp sesuai dengan fasilitas kelas bintang.Bapak mengusulkan untuk sementara pilih kost yang murah meriah dulu,beliau menyuruhku mencari kerjaan partime ke depannya kalau mau kost yang lebih bagus.Jadilah aku tinggal di kost penuh sesak pengap bersama puluhan mahasiswa lain dari berbagai daerah.Dan di hari pertama di kost bapak sudah membuatku malu dengan woro woronya tentang hari jadiku di hari itu.Para anak kost rame rame menyanyikan lagu ulang tahun serta menyalamiku satu persatu.Duh pak.

Selepas bapak pulang kembali ke kampung keesokan harinya,aku sempat diliputi perasaan cemas.Maklum aku anak rumahan yang menghabiskan waktu bersama keluarga di setiap harinya.Ketika hanya berhadapan dengan keluarga sendiri,aku bukanlah seorang dengan pribadi tertutup dan berdiam diri.Aku sangat banyak bicara dengan bapak,berdebat tentang politik,tertawa bersama melihat cak lontong di tv,ngisengin ibu yang sedang masak,atau menggoda adik adik yang sedang puber dan tergila gila dengan segala sesuatu berbau korea.Tapi di luar,aku berubah menjadi pengamat dan pendengar.Aku tidak nyaman di perhatikan dan di dengarkan.Aku memilih yang mengamati dan mendengarkan orang lain.

Untungnya teman sekamarku,bagor,begitu panggilanya krna dia punya body mirip karung beras,sangat supel dan membuatku segera nyaman di lingkungan baru.Mas bagor,hm sebenarnya gak nyaman menyebutnya demikian tp dia sendiri gak pernah mau ngsi tau nama aslinya,denger denger dari kiri kanan sih namanya slamet,entah slamet dunia akhirat entah slamet sampe tujuan,dia dari awal aku datang udah sok akrab main rangkul dan ngajak makan bakso di depan kostan.Meski akhirnya bapak ku yang bayar makan siang kami itu,tapi aku senang dapat teman sekamar yg ramah dan menyenangkan.Meski malamnya aku gak bisa tidur denger suara ngoroknya yang menggelegar,bauin bantal dia yang bau iler berbagai rasa,ditendang kakinya yg segede gaban saat pindah posisi.Tapi aku tetap harus bersyukur daripada dapat teman sekamar yg cuek dan sama sama diem.Karna biasanya aku langsung merasa gak nyaman kalau di dekat orang yg sama sama pendiam.Istilah jaman now nya "krik krik".

Sayangnya gedung kuliah mas bagor jauh dari gedungku meski kami satu kampus.Di kampus aku harus berusaha keras mengikuti ritme teman teman yang mayoritas berani,gak tau malu,gokil dan sedikit edan.Lama lama aku terbiasa juga.Meski gak sepenuhnya bisa meniru kegilaan mereka,aku berhasil keluar dari zona nyaman sebagai pengamat dan pendengar saja.Beberapa bulan kemudian aku sudah berhasil bergabung dalam sebuah lingkar pertemanan yang isinya orang edan semua,sebut aja rahma,bayu,fitri,gun dan wisnu.Gak ada yang waras di kelompok itu,bahkan diriku sendiri.Aku terkadang masih gak percaya,bisa ngakak kenceng bareng mereka,bisa bertingkah konyol dan gak masuk akal,semua itu di luar kepribadianku sebelumnya.Terlebih di kost juga stay sama pelawak sekelas mas bagor yang tiada hari tanpa bikin ngakak sama tingkah dan komedinya.Jadilah dengan cepat pribadiku berubah.Aku bahkan sudah berhasil menjahili orang lain diluar keluargaku sendiri;melorotin boxer mas bagor saat dia gak make daleman di dalam kamar.Aku bisa ngakak dan lari kejar kejaran sama dia sampai kehabisan napas.

Aku mulai nyaman di kota berhati nyaman,djogja.

Tbc


*kisah ini saya dedikasikan teruntuk sahabat sahabat lama ku di djogja
«1

Komentar

  • 2.

    "Gun,beliin softek dong?"

    "Apa?lotek?Laper lo fit?"

    "Budek apa sengaja lo?beliin gw pembalut gih,gw lampu merah nih"

    "Ogah banget!"

    "Yaela nulungin sodara sendiri aja susah amat"

    "Sejak kapan gw jd sodara lo?"

    "Saat gw susah dong"

    "Kalau saat seneng?"

    "Saat seneng gw gak kenal sape lo"

    "Dancuk"

    "Buruan ah gun,sana beliin gw soptek,keburu tembus iniihh"

    "Bodo amat"

    Sepagi itu aku udah dibikin geli sama  ocehan kedua sahabat yg sukses nularin penyakit edan ke diri ini,gun dan fitri.

    "Eh lutung,napa lo cengengesan disitu?mending beliin gw pembalut?"

    "Nah suru tu erwin,dia kan customer favoritnya mba mba alfa****"

    "Apa sih pagi pagi udah iseng aja kalian"

    "Lah sapa yg iseng sih?gw serius mens win,gak bawa softek nihh,tulungin doong keburu nembusss"

    "Malu ah fit..."

    "Elah,lo beli pake baju inih,kalau lu telanjang baru tuh pantes tengsin,ntr siang gw beliin dawet dahh,plisss"

    "Napa gak beli sendiri sih?nyusahin aja"

    "Takut sampe sono udah tembus kacrutttt"

    "Argghh,yaudah iya iya,mana duitnya?"

    "Elah wiinn timbang softek tigaribu doang minta duittt,maluu sama tampangg"

    "Lah apa hubungannya duit ama muka ku?"

    "sekampus juga tau lo ganteng,masa tiga rebu doang lo minta sama cewek sih?tegaaa"

    "Tauk ah"

    "BURUANNN!!!!"

    "I..iyaaa,astagfirullah kaget akuu"

    "jgn yg pake sayap ya,suka mlengse geser geser di cd"

    "Sayap? Lo kata beli chiken?"

    "Gini nih kalau makan nasi piringnya ikut dimakan,suka goblok"

    "Serah dah"

    Pada akhirnya akulah yang dikorbankan untuk ke alfa beli pembalut buat fitriatun.Aku jadi deja vu sebenarnya,kayaknya pernah banget ngalamin hal kayak gini beberapa tahun yg lalu.Oh iya,waktu adek kedua ku haid pertama kali di usianya yg ke 13 tahun.Sama ibu akulah yg disuruh beli pembalut di warung dekat rumah.Dan sekarang terulang lagi sama teman kuliah.Nasip.

    ###########

    Siang yg terik begitu pas dinikmati dengan segelas es dawet gratis dari fitri sebagai upah beliin pembalut.Sayangnya yg beliin gak ikut menikmati krna kesakitan sama tamu bulanannya dan memilih untuk cabut duluan.Disini ada aku,gun,bayu sama wisnu. Rahma masih ada kelas.

    "Cuk,suk minggu ulang taune rahma to?"
    Bayu mengingatkan hari lahir salah satu sahabat kami yang paling cantik di genk,rahma.

    "Masa?gak tau tuh gue,kok lu inget aja bay?ciehh"
    Wisnu mengerling menggoda bayu yang emang ketauan banget naksir rahma dari gelagatnya beberapa minggu terakhir.

    "Apaan cuk,gue naksir rahma?yg bener aja lo"
    Bayu ngeles,tapi mukanya merah.

    "Bener nih gak naksir? Gue samber boleh dong?"
    Wisnu masih iseng godain.

    "Enak aja,noh samber fitri aja kalau mau,rahma buat gw"

    "Wahahah,masa gue sama biawak sih?tulung dong memanusiakan gw"

    "Siapa biawak?"

    "Ah elah win,gini nih kalau pake sempak kebalik,suka oon"

    "Kok lu tau sempak erwin kebalik?ngintip ya lo?"

    "Enak aja,dosa ngintipin isian perjaka"

    "wisnu kan yg makein sempaknya erwin,jelas dia tau"

    "Dancok"

    Aku cuma cengengesan denger ocehan teman temanku.Kadang terpikir,apa jadinya aku tanpa mereka di kampus ini.

    "Gw pengen bikin surprise gitu cuk buat ultahnya rahma,kasi ide dong?"
    Bayu memulai lagi niatanya untuk pedekate sama rahma.

    "Ini serius lo suka rahma bay?"
    Gun yg daritadi sibuk godain mahasiswi mahasiswi di kedai es akhirnya fokus sama kami.Bayu cengengesan sambil aduk aduk dawetnya yg tinggal setengah.

    "Napa gun?lo naksir juga?"
    Wisnu mengerling kali ini ke gunawan.

    "Gak level,bukan type gue,rahma boleh cantik,tp kalau udh kumat gilanya suka nggilani"

    "Wakakaka jadi inget pas bikin tugas di kosan dia dulu,lo mandi disono pake handuk rahma,eh dia jerit jerit gak rela anduknya lo pake,ditarik dah anduknya trus nongol dah tuh dedek lo yg item gede panjang wakakakak"

    "Dancok lah!makanya gw gak type sama rahma,saiko dia"

    "Lo niat banget liatin konto* si gun nu,sampe tau persis bentuk ama warnanya"
    Bayu ganti mengerling ke wisnu.

    "Dancok wahahaha"

    "Bukan gimana gimana ya bay,cuman elo nya yakin rahma juga ada feedback sama perasaan lo?"

    Gun itu dari luar gak ada sisi seriusnya sama sekali,tapi kalau lagi kambuh jiwa dewasa nya,dia jadi orang yg mengagumkan.

    "Gak yakin sih gun,cuman sebgai lelaki,gw kudu berani dong ambil resiko?ya kan?"

    "Betul,cuman apa gak mempengaruhi pertemanan kita yg udah terjalin selama setahun ini andaikata rahma gak punya rasa yang sama dengan diri elo?"

    "Maksut lo gun?"

    "Lo dulu nyusu asi sampe dua taon gak? Masa gitu doang gak nyampe otak lo?"

    "Kagak lah,orang emak gw katanya gak keluar air susunya pas gw lair,dri bayi gw udh dikasi sufor sama emak"

    "Owh..pantes.."

    "Maksutnya apa sih gun?"

    "Ya kalau rahma nolak lo,apa lo sama dia gak canggung tuh ketemu mulu secara kita kan genk?"

    "Oh..iya juga sih...ah tapi gak mungkin dia nolak gue gun"

    "Lah anak susu formula pede banget yak"

    "Rahma kan suka chat chatan sama gw kalau malem"

    "Lah sama gue juga kali"

    "Iya tuh sama gue juga"

    "Sama aku juga kok"

    "Dancok"

    Kita ini susah seneng selalu ditanggung bareng.Pun ketika akhirnya bayu tertolak oleh rahma yg ternyata lebih menggilai figur bapak bapak ketimbang mahasiswa seumuran.Gadis itu lagi naksir berat sama salah satu dosen di kampus kami,tp malu mau cerita cerita.Bayu yg patah hati dihibur bareng bareng tanpa terkecuali oleh rahma.Rahma menerima usulan fitri untuk jadi pacar sehari buat bayu,demi mengurangi kekecewaan sahabat kami itu.Mereka jalan,makan,nonton,foto foto seharian.Plus cium jidat.Iya,temen temenku emang sekonyol itu.
  • 3.

    "Cuk,ayoklah cari rumah buat tinggal bareng?"

    Malam itu saat kami kumpul di angkring legenda,angkringan dekat kosan si bayu yang sate ususnya enak banget demi Allah,wisnu tiba tiba ngusulin untuk stay bareng bareng.

    "Maksut lo kita berenam satu kosan gitu cuk?"
    Bayu meminta kejelasan.Ngomomg ngomong dia udah makan empat bungkus nasi kucing dan pas tanya gitu dia mau ngambil nasi yg kelima.

    "Wah asik tuh,napa baru kepikiran sekarang sih??"
    Rahma langsung antusias.Nah kebalikannya sama bayu,kalau rahma  makan sebungkus aja gak diabisin,takut gendut katanya.Nah,udah tau kan kenapa Allah tidak menakdirkan mereka berdua pacaran?

    "Eh,ntar dah,mana ada kost satu rumah boleh ditempati bareng bareng sama cowo cewe?yang ada di usir sama pak erte"
    Gun mengeluarkan pendapatnya yg masuk akal.

    "Gampang,usir balik pak erte nya dari kampung"

    "Cangkemu cuk penak nan kalo ngomong,lo kata kampung buapak lo?"
    Bayu nyaut sambil gerogotin kepala ayam.

    "Yg susah elo sih ma,lo kan cewe banget,kalau fitri sih orang juga gak yakin dia cewe apa cowo,secara brutal banget jadi cewek gak ada pantes pantesnya"
    Wisnu ngeledek fitri yang lagi ngemilin ceker ayam favoritnya.Dan aku menghitung sudah tuju ceker yang masuk ke perutnya.Hm,kenapa bayu gak naksir fitri yg sama hobi memasukkan segala jenis makanan ke dalam perut?

    "Gw brutal cuma dalam dua situasi doang kok,ketika laper dan haid"

    "Eh tapi asik juga ya kalau kita beneran tinggal bareng sama sama?"

    "Elah win,elo pemborosan kosakata amat,namanya bareng ya sama sama,lelah gw sama lo"

    Aku mesem denger omongan gun.

    "Tapi apa gak bosen kalau kita ketemu mulu,gak dikampus gak di rumah,yg ada empet gw musti liat muka kalian everyday everytime"

    "Kok kamu gitu sih sayang?aku gak pernah bosen tau melihatmu everyday?"

    Plak. Gombalan bayu yg sebenernya tulus dari dalam hatinya itu dihadiahi jitakan dari pujaan hatinya,rahma.


    ######

    Obrolan setengah serius setengah iseng itu rupanya mengusik ketentraman seorang gunawan.Diantara kami,emang dia yg sepertinya kurang bahagia tinggal di lingkungan kost nya sendiri.Dia tinggal di unit kost campur bareng sama bapak bapak duda,ibu janda anak satu,anak sekolah sma,dan beberapa mahasiswa senior yg kurang akrab.Terdorong keinginan memulai hidup baru di tempat yg lebih nyaman bersama sahabat sahabat edannya,gun begitu giat mencari rumah yg  bisa ditinggali bareng bareng kami berenam.Kesana kesini dia ditolak karna ada dua cewe diantara kami.Akhirnya rahma dan fitri yg ngalah dan nyuruh kita buat tinggal berempat aja.Singkatnya kami pindah ke satu unit rumah yg emang dikonsep untuk stay empat kepala dengan sistem bayar patungan.Kamar tidurnya sendiri sendiri empat kamar saling berjajar.Kamar mandi ada dua.Dapur mini yg ciamik berkat tangan cantiknya rahma.Tempat jemuran yg berhadapan langsung dengan sawah belakang rumah.Untuk nilai aku berani ngasi 7,5 dengan kondisi bangunan yg msih trbilang baru.

    Di rumah bersama ini,siapa sangka akan tercipta banyak drama yg menanti di depan kami....
  • AuuuraaaAuuuraaa ✭ Bronze
    jadi penasaran, btw kisah nyata kan ?? @andyStory
  • SteveAnggaraSteveAnggara ✭✭ Silver
    Kereen buat permulaannya, suka banget hehe. Cuma agak bingung pas dalam percakapan, bingung itu siapa yg ngomong karna ga dijelasin wkwk
  • > @Auuuraaa menulis:
    > jadi penasaran, btw kisah nyata kan ?? @andyStory

    gak full real mas,sebagian di tambahi penyedap hahaha
  • > @SteveAnggara menulis:
    > Kereen buat permulaannya, suka banget hehe. Cuma agak bingung pas dalam percakapan, bingung itu siapa yg ngomong karna ga dijelasin wkwk

    owh iya juga ya? besuk di taruh lah nama dalam kurung biar gak bingung

    trim kalian mau mampir
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    seru ... eh ini cewe atau cowo nih ... ?^^
  • > @lulu_75 menulis:
    > seru ... eh ini cewe atau cowo nih ... ?^^

    erwin nya cowok mas,yg cewe cuma dua,fitri sama rahma
  • 4.

    Sebulan setelah menghuni rumah bersama,baru terasa hubungan kami berempat kian dekat satu sama lain,saling tau kebiasaan minus masing masing,ketauan siapa yg paling sering ngebom dengan suara kentut macam penyanyi rock,siapa yang paling suka jajan malem malem,siapa yang takut ke tempat jemuran walaupun di siang bolong dan banyak lagi kebiasaan2 konyol lainnya.

    Kayak kejadian tadi pagi.

    "Gun ambilin boxer gw dong di belakang?"
    Wisnu ke kamar si gun cuman pake sempak doang abis mandi.

    "Anda siapa?Anaknya menteri? Nyuruh2 seenak udele dewe"

    "Hilih gun tulungin ngapa?Takut gw ke belakang sendirian"

    "Nggilani sih awak segede bagong tp penakut"

    "Ayok lah cuk keburu siang inih"

    "Tauk ah,sono sono ganggu aja lo orang lgi enak juga"

    "Lgi enak? Mana makanan nya? Udah beli sarapan emang?"

    "Goblik,lg coli gua cuk"

    "Akh lo gun kayak yang punya onderdil aja"

    "Guguk,emang kemana onderdil gue?"

    "Loh bukannya udah lo ganti sama meme* ya? Wahahah"

    "Hasshhhsuuu"

    "Eh win mau kemana?"
    Wisnu negor saat ngeliat sosokku lewat di depannya.

    "Buang sampah nu,kenapa?"

    "Loh ini sampahnya masih di kamar?"

    "Oh ya?  Perasaan semalam udah ku kumpulin semua sampah di kamar kalian?"

    "Maksut si kampret tuh gua win sampahnya,puas lo nu?"

    "Hahahaha,eh win tulungin gw dong?"

    "Tolongin apa nu?"

    "Jangan mau win,masa dia minta tulung di pakein sempaknya,gak tau diri kan"

    Aku mesem aja denger mereka,melanjutkan langkah keluar membuang sampah.Wisnu ngintilin sampe di luar.Dan masih cuma make sempak doang.

    "Win abis ini anterin gw ke jemuran ya?"

    "Ngapain? Mo berjemur nu?"

    "Lagu lo bejemur macem bule aje gue,lo ngeledek win?Kulit gw udah saingan sama pantat panci gini lo suruh berjemur"

    "Maksut ku jemur baju? Kok jadi bule?"

    "Owhh..lurus amat sih win jadi orang?kirain ngelawak tadi"

    "emang gak ada kelas pagi ini? kok nyuci baju nu?"

    "Enggak mau jemur win,gw mau ambil sempak yg kemaren sore belum gw angkat"

    "Ohh,yaudah tinggal ambil"

    "Ihhh takutt wiinn"

    "Takut apa sih? Pasti gak pernah ngaca..."

    "Lho? Maksut lo?"

    "Mukamu kan lebih serem nu,masa gak tau?"

    "Guguukkk,sekalinya ngelawak kurang ajaarr ya looo"

    Aku sama wisnu lari larian di halaman depan dengan diiringi tepuk tangan meriah dari tiga anak sd yg lewat mau berangkat sekolah.Saat tersadar dirinya cuma pake daleman kejar kejaran denganku wisnu langsung lari masuk rumah sambil misuh misuh.

    Di tempat jemuran.

    "Win gw mau ngising bentar sekalian,tungguin yak?awas kalau pergi!"

    "Astaga nu,masa iya aku nungguin orang beol?"

    "Plis win plis,sumpah gw takut sama area belakang sini dari awal datang"

    Aku mengelus dada.Sulit menolak permintaan tolong wisnu yg mukanya udah merah padam nahan pup.Aku berdiri bersandar di depan wastafel sambil bersenandung kecil nyanyiin lagunya triad.

    "Malam ini..ku sendiri(suaraku)
    "udah pagi kaliiik (wisnu nyamber dari dalam wc)
    "Tak ada yang..menemani(suaraku)
    "Lo anggap gw apa? Setan?"(wisnu nyamber lagi)
    "Seperti..malam2..yg sudah sudah(suaraku)
    "Kasiaaan dehh lu"(wisnu)
    "Mawar ini..semakin layu" (aku)
    "Lagu lo mawar,bukanya kembang kuburan win?" (Wisnu)
    "Tak ada yang...memiliki"(aku)
    "Asekkk" (wisnu)
    "Seperti..cinta ini(aku)
    "Lanjoott(wisnu)
    "Semakin....pupus..(aku)
    "Hikkksss" (wisnu)

    Reff nya kami duet dong.

    "Tuhaaan kirimkanlaah akuuu
    Kekasih yaaang baikk hatiii
    Yang mencintaaai aakuu
    Apa aaadanyaaa"

    Pagi yang sungguh harmonis,bukan begitu?

    ######

    "Fit,kalau gw bikin grup band bagusnya dikasi nama apaan ya?"

    Wisnu membuka ocehan siang itu saat kami berlima minus rahma yg masih ada kelas lagi jajan bakso dekat kampus.

    "Lo mau bentuk band cuk?"
    Bayu nanya.

    "Pengen sih,eh kalau berdua doang namanya bukan grup band kali ya? Duet ya nyebutnya?"

    "Punya kaca gak di rumah? Suara lo aja mirip guguk gw di jakarta pake mau nyanyi" (fitri)

    "Jancok lo fit masa disamain dogi,gak tau aja tadi pagi gue duet sama erwin,ya kan win?"

    Aku seperti biasa cuma mesem.Mesem doang juga udah ganteng kok.

    "Mau ide nama dari gue gak cuk?"
    Gun nyeletuk.

    "Apa gun,apa?"
    Wisnu langsung semangat.

    "Wc band"

    "Guguk lo"

    "Kenapa jadi wc?"
    Fitri keheranan.

    "Mereka kan tadi pagi duet di wc fit,gak tau diri" (btw kalimat "gak tau diri" itu kalimat andalan si gun).

    "Nggilani" (fitri).

    "Biarin,sambil ngeden aja suara gw bagus,apalagi kalau gw seriusin,ahmad dhani minder kali"

    "Gini nih kalau makan es dawet sambelnya gak dimakan,suka goblik" (fitri).

    "Gw pengen bisa maen gitar sih dari dulu"
    Bayu nyeletuk.

    "Ah lo bay,cuci piring aja gak pernah bersih,pake main gitar,gak tau diri (gun).

    "Loh,apa hubunganya???"(bayu,wisnu,aku)

    "Gak ada..."

    "Dancok" (bayu)

    "Seru sih kayaknya kalau ada yg bisa main gitar di rumah,kalau lagi bosen(dlu blm kondang istilah gabut) kita bisa nyanyi2 sambil gitaran"
    Aku turut mendukung keinginan bayu.

    "Ah lo win,mandi aja suka males lo pake mau nyanyi nyanyi,gak tau diri" (gun)

    "Gak ada hubunganya jancok" (fitri)

    "Besok deh gue nyewa eros buat ngajarin maen gitar" (bayu)

    "Lah,lo kenal eros nya sheila on 7 bay?"
    Wisnu antusias.

    "Kagak lah,ngayal gak dosa kan?"

    "Guguk" (wisnu)

    #####

    Sore jam 4 di rumah bersama bareng bayu sama fitri dan rahma.Yang lain ada acara sendiri sendiri.Rahma lagi bikin mie rebus buat kita berempat di dapur.

    "Fit ngapain lo ngobrol sama anak esde?"

    Bayu negor fitri yang asik ngoceh sama anak tetangga samping rumah di halaman depan.

    "Apa sih bay? Gw cuman nanya si budi masih jadi anaknya bapak ibu budi nggak di bahasa indonesia"

    "Trus intan jawab apaan?"

    "Katanya udah diganti jadi anaknya bapak ibu slamet"

    "Ngarang aja lo"

    Saat mie jadi kami sibuk menikmatinya  dalam diam.Gak ada suara lain selain desisan kepanasan dari mulut kami.Ketika acara makan usai rahma menyuruhku,fitri dan bayu untuk mencuci mangkuk2 dan peralatan masak mie,karna dia merasa sudah membuatkan kami makanan.Tapi bayu dan fitri menolaknya.

    "Udah sih taro aja,ntr juga dikerjain sama erwin"
    Bayu dengan santai nanggepin perintah rahma.Rahma langsung melotot.

    "Kok erwin?!"

    "Biasanya juga dia"

    "Maksut lo?Erwin doang yg cuci piring?"

    "Iyaaa sayaangku"

    "Selama ini erwin doang yg cuci piring?apa jangan jangan semua kerjaan rumah dia yg ngerjain?"

    "Kok tau sih? Ngintip ya?"

    "Bayuuuuu! Gak bisa gitu doong,erwin kan temen kalian,bukan babuu,gimana sihh?"

    "Apaan sih ma,gapapa kok"
    Aku melempar senyum manis ke rahma yang berdiri berkacak pinggang.

    "Gapapa gundulmu,lo mau mauan aja dijadiin jongos sama guguk guguk gak ada otaknya ini win"

    "Huss gak boleh gitu,guguk guguk begitu aku sayang sama mereka"

    "semprul lo win" (bayu)

    "Pokoknya mulai sekarang kalian harus bagi tugas ngurusin rumah,gak boleh semaunya"

    Saat gun dan wisnu pulang rahma tak lupa menegur mereka karna melimpahkan segala tugas rumah padaku.Padahal sebenarnya aku gak gimana2 sih.Aku senang senang aja beresin rumah.Memiliki guguk guguk super istimewa seperti gun dkk itu aja udah bikin aku nyaman dan kerasan hidup di jogja.

    Ketika gun dan wisnu bantuin nyuci piring dan nyapu lantai rasanya malah canggung.
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    jangan-jangan para cewe nya fujo nih ... ?^^
  • > @lulu_75 menulis:
    > jangan-jangan para cewe nya fujo nih ... ?^^

    gak sih mas haha
  • andyStoryandyStory Iron
    edited August 3
    5.

    Fitri yang kami kenal slebor,gak punya urat malu,nyatanya sukses mencuri hati mahasiswa senior di kampus kami yang kondang karna kegantengannya.Mas Eka namanya.Selama masa pedekate dia sering banget nyatronin fitri ke rumah bersama kami,krna gadis itu lebih banyak menghabiskan waktunya disini ketimbang di kost nya sendiri.

    Bayu pernah terheran.

    "Mas eka salah makan ya cuk?Bisa bisanya naksir anak kadal?"

    "Mas eka emang gitu orangnya,yg lain minumnya aqua eh dia minum baygon,jdi gesrek"
    Wisnu gak kalah meledek fitri.

    "Atun...atun...lo pelet ya mas eka?gak tau diri lo"
    Gun lebih sarkas.

    Fitriatun cuek tetep lempar lemparan senyum sama mas eka yg cuma mesam mesem denger ejekan teman teman pacarnya.Waktu itu mas eka lagi ngapelin fitri di rumah kami.

    "Gw lebih demen cewek apa adanya kayak fitri bro,timbang mantan gw kemarin,nyusahin aja bisanya"
    Mas eka ngasi alasan.

    "nyusahin kenapa emang mas?" (Rahma)

    "Ya nyusahin aja,minta antar jemput tiap hari,minta makan,jajan,minta dibayarin pas shoping,lama lama bangkrut gw"

    "Mantan lo kaum duafa mas?" (Bayu)

    "Hehe,ya enggak bay,dasarnya matre aja"

    "Kalau itu alasan mas eka,udah bener mas milih fitri jadi pacar" (gun)

    "Kenapa gitu gun?"

    "Fitri gak perlu lo kasi makan,dia udah bisa cari makan sendiri,tiap pagi dia kesini korek korek sampah di depan,gak tau diri kan,itu kan sampah kami"

    Fitri langsung melempari gun dengan kacang atom di tangannya.

    "Betul itu mas,mas juga gak perlu repot beliin dia baju,masak biawak dipakein baju?"

    Mas eka ngekek.Untung dia udah apal sama ketidakwarasan sahabat2 pacarnya.

    Tapi memang ada yg berubah sejak salah satu anggota genk kami punya pacar.Waktu fitri sekarang terbagi antara kami dan mas eka,yg tentu saja lebih banyak dia habiskan bersama sang pacar.Kalau ngumpul ngumpul belakangan fitri jadi sering absen karna lagi kesana dan kesini sama si pujaan hati.Rahma sempat ngerasa kehilangan satu satunya temen berjenis kelamin sama itu di kelompok kami.Sampai sampai bayu menawarkan diri untuk berdandan jadi cewek asal rahma gak sedih dan kesepian,kan konyol.

    Seperti hari itu,ketika kami merayakan ulang taun gun yang ke 20.Lagi lagi minus fitri yang lagi nemenin mas eka ke kaliurang.

    "ngapain sih cuk pake dirayain segala,malu maluin aja"
    Gun ngomong gitu tapi matanya berkaca kaca.

    "Gini nih kalau panci dikasi nyawa,gak tau trimakasih"
    Wisnu menggerutu sambil menyalakan lilin di atas tart yang kubeli.

    "Ayo tiup gun,tapi doa dulu" (rahma)

    Ffuuuhhhh.Crut.

    "Guguukk,lilin nya cukk yg ditiup bukan muka guaaa,muncratt ludah loo goblik"
    Bayu mencak mencak krna air lur gun mengenai mukanya saat lelaki itu meniup lilin dengan semangat.

    "Sori kelepasan"

    "Hepi besde tu yu..."

    Druut.

    "Hepi besde tu yu"

    Tiuutt.

    "Hepi besde hepi besde"

    Pshhhh.

    "Hepi besdeeee si guunn"

    BROOOOT.

    Begitulah nyanyian ulang taun si gun diiringi suara kentut bayu yang bersahut sahutan dengan lagu yg kami nyanyikan.

    "Cuk abisin nih kue lo"

    "Potong lah kita makan bareng bareng

    "Makasih deh,udah gak napsu gua" (wisnu)

    "Lho kenapa?"

    "Udh kena aroma kentutnya si bayu"

    "Guguk dasar,lo juga cuk kentut gak kira kira,masa kue gue lo kentutin,gak tau diri lo"

    "Hilih kentut nya orang hensem gini kok"

    "Gun,aku gak bisa kasi apa apa nih,cuma bisa kasi doa semoga semua yg kamu inginkan tercapai,selamat ulang taun ya gun"
    Aku mendekat ke arah gun sambil menyodorkan sebuah bingkisan kecil.Gun dan yg lain terpana.

    "Ah lo win,bikin gue merinding aja,segala kasi kado,makasih deh cuk"
    Gun merangkulku sambil menerima bingkisan dariku.

    "Yahh gw gak kepikiran nyiapin kado sih gun,apa gini aja deh,selama tiga hari gw yang ngetikin tugas lo sebgai hadiah ulang taun?"
    Wisnu menawarkan jasa sebgai hadiah.Gun langsung berbinar dan merangkul wisnu.

    "Gua apa dong?Ah ya,gw yg nyuciin baju lo sehari ya gun?"
    Bayu gak mau kalah.

    "Gak tau diri,masa sehari doang?seminggu doong"

    "Gak sudi!emang gua budak lo?lo yg gak tau diri,tiga hari deh,okeh cuk?"

    "Gw apaan ya?" (Rahma)

    "Mandiin gw lima hari pagi dan sore,ma..heheheh" (gun)

    "Gugukkkk,dasar maniak"

    "Sayang biawak gak disini"
    Gun tiba tiba ingat fitri.

    "Hilih palingan lagi ihik ihik dia sama mas eka" (bayu)

    "Ihik ihik apaan ya? (Me)

    "Bukan apa apa win,maksutnya si bayu fitri lagi nyari jangkrik sama mas eka di kaliurang" (wisnu)

    "Iya,mau buat lauk makan malam si wisnu"

    "Ngawur lo cuk,lo kan tau gw makannya kadal"

    "Oh udah ganti menu toh"


    Malemnya ternyata fitri ke rumah bawa ayam goreng se kresek plus cola buat kami semua,minus rahma yg udah pulang ke kost nya sendiri.Dia secara khusus nyanyii lagu ulang taun buat si gun yang dgn cueknya terbaring ngorok di kamarnya saat fitri nyanyi dan tepuk tangan sendiri.

    "Selamat ulang taun"

    Grrrrrrkk

    "Kami ucapkan"

    Groookkk

    "Selamat panjang umur"

    Ngrookkkk

    "Kita kan doakan"

    Grrrrwwwkk

    Selesai nyanyi fitri lalu menendang bokong si gun karna kesal nyanyiannya gak didengerin malah disautin sama suara dengkuran.

    "Jancookkk!"
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    kasihan ... ^^
  • 6.

    Kira kira dua bulan setelah fitri punya pacar,bayu yg tadinya naksir sama rahma segera nyusul memiliki pujaan hati.Sebetulnya cewenya ini gak lebih cantik dari rahma,malah menurutku rahma lebih manis,cuman cewenya bayu ini anaknya girly gitu,pinter tampil jadi enak diliat secara fisik.Kalau rahma kan sebelas dua belas sama fitri yg lebih suka tampil cuek dan bebas(baca:kaos sama sepatu converse).Sejak punya cewek bayu lebih parah dari fitri,makin kesini makin jarang bisa join di acara acara yg kami adakan.Kan kita kadang ngadaim baksos tuh,bukan terorganisir dari kampus lho ya,tapi murni acara kita berenam doang,dulu  bayu sama fitri gak pernah absen waktu masih jomblo,tp setelah pada pnya gandengan mereka jadi jarang join.

    Kita sih maklum aja sebagai temen,barangkali cewenya lebih membutuhkan bayu daripada kita disini.Tapi yg gak kami sangka,rahma merasa cemburu.Gadis yg udah nolak bayu beberapa bulan yg lalu itu ngerasa kehilangan perhatian bayu yg dulu cuma buat dia.Dia awalnya diem dipendem sendiri,tapi satu waktu gun menyaksikan rahma yg pura pura gak lihat bayu sama cewenya saat bayu memanggil namanya di kantin.Gun ngerasa aneh liat mimik muka rahma yg tampak kecut saat melangkah terburu buru menghindari bayu.Maka saat rahma main ke rumah kami,gun mencoba menanyakannya sama rahma.

    "Ma,tadi siang lo di kantin gedung c gw panggil gak noleh,malah langsung cabut,budek ya lo?"
    Gun sengaja memancing rahma.

    "Apaan?kapan lo manggil gw?orang si kampret tuh malahan yg manggil gw tadi siang"
    Gampang banget menjebak rahma.

    "kampret siapa?"

    "Si bayu tuh sama ceweknya yang sok cantik"

    "Nah tuh tau dipanggil,kenapa lo gak nyaut?malah pura pura gak liat,gak denger,trus cabut?"

    "Apaan sih gun"

    "Kok apaan?lo kenapa dah ma?lagi marahan sama bayu?"

    "Dih ngapain,gak ada urusan gw sama dia"

    "Sejak kapan gak ada urusan? Sejak bayu jadian sama cewek?"

    "Apa sih gun"

    "Lo nyesel nolak bayu?"

    "Lo apaan sih gun?"

    "Biasa aja kali ma gak usah melotot melotot gitu,kalau mata lo keluar kan repot kita gak ada yg bisa balikin lagi"

    "Abis lo ngeselin"

    "Ngeselin kenapa,gw cuma mau lo jujur aja,lo nyesel liat bayu jalan sama cewe lain?Kita ini bukan orang lain ma,gw tanya juga biar lo lega,mau berbagi kesedihan sama kita"

    Tau tau aja gitu rahma mewek.Wisnu nampol si gun yg cuek aja ngemilin kuaci.Aku beringsut ngambilin tissu buat ngelap air matanya rahma.

    "Udah ma gak usah lo dengerin si gun,lo kalau mau dengerin tuh apa kata orang tua lo,lo kudu kuliah yg bener,idup yg baik di kota orang..."

    Wisnu ngelus ngelus pundaknya rahma yg naik turun.Lelaki yg phobia gelap sama ruangan sempit itu meraih tisu dri tanganku,kirain mau buat ngelap air matanya rahma,ternyata buat ngelap ingusnya sendiri karna emang dia lagi pilek.

    "Halah,lagu lo cuk,cebok aja belum bersih pake nasehatin anak orang,gak tau diri" (gun).

    "Emang beneran ma kamu sedih krna bayu jadian sama adis?"
    Aku bertanya sambil menyodorkan tissu ke rahma.Rahma menggeleng,tpi ngangguk juga.Plin plan.

    "Lo yg istiqomah dong cuk,iya apa kagak?" (Wisnu)

    "Gue juga gak tau cuk...rasanya kayak kehilangan perhatiannya bayu aja..."

    "Lah emang kita gak perhatian sama lo?" (Wisnu)

    "Beda cuk,bayu kan sayang sama gue,dia pernah cinta sama gue,jadi perhatianya tuh beda,lebih gede"

    "Ya maklumin dong ma,sekarang kan dia udh punya pacar sendiri,pasti perhatianya lebih buat ceweknya sendiri kan,masa buat kamu terus,kan km sendiri yg nolak dia dulu?

    "Huaaaa gugukk lo wiinnn,kenapa dri semuamya malah omongan lo yg jleb bangettt,jahaadd loo"

    Gun ngekek puas.Wisnu nyengir.Akhirnya malam itu kita hibur  rahma dengan ngajakin dia jalan ke mall cuci mata.
  • 7.

    Baru jalan kurang dari dua bulan,fitri udah konfirmasi perihal putusnya hubungan asmara antara dirinya dengan mas eka.

    "Baru juga dua bulan,udah cere aja lo fit,jadi janda dong lo sekarang?"
    Wisnu meledek saat fitri mengabarkan berita duka itu.

    "Dari awal gw tau tuh senior gak serius sama lo fit"
    Gun ikut komentar.

    "Maksut lo cuk?" (Wisnu)

    "Dia cuma tertarik sama fitri sesaat,gak berniat buat jalanin hubungan jangka panjang"

    "Kok tau gun?" (Me)

    "Fitri secara fisik gak cantik,udah gitu slebor,gak tau malu,kalau ngakak gak kontrol sampe kedengeran di singapur,cowok kayak eka pasti lebih memilih cewe cantik dgn kepribadian manis yg jelas gak ada di diri fitri"

    Kami semua terdiam denger kejujuran gun yg lugas tanpa memikirkan perasaan fitri yang pura pura sibuk ngupas kacang kulit.Itulah salah satu sifat si gun yg apa adanya kalau menyampaikan pendapat.

    "Denger ya fit,gw ngomong gitu biar lo bangun dari mimpi,gak perlu lo tangisin cowok kampret kayak eka yg cuma bisa ngasi harapan kosong sama lo,diluar sana masih banyak cwok tulus yg karakternya sama kayak elu slebor en cuek yg pastinya lebih klik buat jadi pacar lo"

    "Iya gw tau cuk...kemaren gw khilaf aja tertipu muka gantengnya si eka.Pas malam minggu kemarin dia ngebatalin janji jalan dgn alasan sakit gw gak percaya krna seharian di kampus dia sehat walafiat,gw ke kosannya gw buntutin kemana di keluar.Ternyata ngapelin cewe lain yg emang cantik bgt,gw langsung sadar selama ini dia cuma tertarik krna gw unik,kocak,tp buat jalan dia lebih milih sama yg gak sekedar kocak,tp yg cantik juga"

    Aku manggut manggut denger penjelasan fitri.Antara senang tapi juga prihatin.Senang krna fitri jadi banyak waktu lagi buat kami.

    "Kalian gak pengen punya pacar cuk?" (Fitri)

    "Belum pede gw cuk,belum dapat kerjaan parttime,mau gw jajanin pke apa cewek gw ntar"
    Wisnu mengeluh.

    "Halah,segala jajan dipikirin,bawa aja bekel dari rumah kalau mau jalan sama cewe,kan irit"
    Gun nyeletuk dengan enaknya.

    "Kampret masa bawa bekel,pacaran apa sekolah cuk?" (Fitri)

    "Lo win?belum ada yg memikat hati lo nih?"
    Wisnu tiba tiba menyerangku.Aku gelagapan.

    "Eng..kayaknya belum ada deh"

    "Homo kali cuk si erwin,gak tau diri"
    Gun seenak udel banget ngomongnya.

    "Homo apaan kok gak ngondek?"
    Wisnu jadi memandangiku dengan seksama.Aku jadi risih.

    "Emang homo harus ngondek?Homo kan macem macem jenisnya" (gun)

    "Kok lo tau banget cuk?lo kali yg homo?" (Fitri)

    "Pernah"
    Gun nyaut dgn gaya cueknya.Kami terperangah.

    "Maksut lo cuk?pernah homo?" (Wisnu)

    "Pernah terlibat di dunia homo"

    "Terlibat? Jadi homo maksut lo?"

    "Gak juga"

    "Apa sih?yg jelas dong cuk?" (Wisnu)

    "Pernah dikejar kejar homo waktu sma"

    "Ooohhh"
    Kami ber oh ria berbarengan.

    "Kok bisa cuk?gimana ceritanya?" (Fitri)

    "Temen sekelas gw trnytaa ada yg homo.Masa ngajakin ke wc bareng,kirain mau ngerokok biar gak ketauan kepsek,eh diajakin coli bareng"

    "Trus trus?"
    Fitri sama wisnu tampak antusias.

    "Gw misuh misuh awalnya,tapi dia cuek aja buka celana dia trus ngocok depan gw"

    "Trus?" (Me)

    "Bersambung"

    "Yaaahh jancookkk"

    "Trus lo ikutan ngocok juga kan cuk?iya kan?hilih palingan gitu doang kelanjutannya" (wisnu)

    "Serah"

    Tapi dari cerita masa sma si gun yg agak gak biasa itu aku jadi kepikiran.Tepatnya jadi keinget masa lalu juga jauh beberapa taun yg lalu ketika aku duduk di bangku sd.Aku pernah memergoki om ku mengocok penisnya di kamar ketika sore sore aku mau menanyakan pr ips sama dia.Pintunya gak dikunci jadi aku mematung di depan kamar adiknya ibuku itu.Krna kepergok,si om malu lalu memintaku untuk tidak menceritakan apa yg kuliat pada siapa pun.Tapi sejak saat itu aku jadi terbayang bayang terus adegan si om mengocok ngocok penisnya dan juga mimik mukanya yg tampak keenakan akibat perbuatanya sendiri pada alat vitalnya tsb.Bayangan itu terus membuntuti bahkan hingga om ku pergi merantau ke jakarta setelah aku masuk smp.Di smp aku mulai paham sedikit sedikit tentang kegiatan onani seperti yg kusaksisan saat aku sd dulu.Aku mulai mencoba mengikuti apa yg dilakukan si om.Ternyata enak dan bikin nagih.Akhirnya sampe kuliah aku keranjingan onani gara gara liat si om di masa kecil.

    Sebetulnya aku juga pernah memergoki,atau lebih tepatnya mendengar bayu coli di kamar mandi subuh subuh.Saat itu aku mau nyuci baju,tapi urung ketika telingaku menangkap suara desahan tertahan dari kamar mandi.Aku mengenali suara itu milik bayu.Konyolnya aku langsung ikut horni hanya krna denger desahan kenikmatan dri mulut teman serumahku tsb.Aku lalu masuk kamar mandi sebelahnya dan mulai coli juga tanpa bayu tahu.Aku ngocok dengan menahan desahan agar gak ketauan bayu.Sejak itu aku selalu terngiang ngiang suara desah bayu yg sukses membuatku terangsang.
«1
Sign In or Register to comment.