BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Antologi Gay Story (kumpulan kisah lgbt real dan fiksi)

123468

Komentar

  • > @HanfriKhairandi menulis:
    > :')
    >
    > *baca pas lagi ngeplay lagu secret base. Hampir mewek. Untung ga jadi. Wkwk

    semacam kebelet pup tapi gak jadi ya bro
  • KPOPERS

    Gue pernah jadi seorang kpopers sejak beberapa tahun yg lalu.Awalnya gak ngeh sama sekali tentang dunia hallyu korea.Gue penikmat green day,linkin.Gue gak kenal kumpulan cowok atau cewek yg nyanyi sambil ngedance kalau gak gara gara diana,temen sekelas gue di sma.Jadi diana itu udah keracunan kpop yg parah banget,dia selalu bilang kalau sehun exo itu suaminya,jungkook bts itu mantanya,dan yoona snsd itu kembarannya.Wth kita cowok cowok di kelas yg gak tau siapa mereka percaya2 aja khayalan dia.Fyi,gue itu naksir sama diana sejak dekat di mos dulu.Berbagai cara gue lakuin buat deketin dia,tapi diana selalu koar koar klo dia itu istrinya sehun.Pas gue tanya anak anak siapa sehun,mereka bilang orang korea yg ganteng bgt pokoknya.Njir saingan gue masa orang koriya sih?

    Karna penasaran banget kek apa saingan gue tsb gue lalu cari tau yg beneran cari tau,krna klo dulu gue gak peduli en gak pernah secara serius pengen tau siapa sehun,jongkok eh jungkook,kang baso eh kang daniel wanna one wkwkwk.Anak anak cewe di kelas gue kepoin secara serius buat cari tau nama nama aneh yg udah bikin gebetan gue setengah gila.Pas udh liat bentukannya cowok cowok korea yg digilai diana,reaksi pertama gue bingung,ini mereka cowok apa cewek sih?Gelaa mukanya bening2 bgt,bibirnya merah merah pink,trus  mereka joged joged dgn gerakan yg sama sambil diiringi music yg emang asoy buat ngedance.Ok,sekarang gue baru paham,saingan gue itu selebriti korea yg sampe gunung merapi bakalan pindah ke ostrali juga gak bakal gue menang dari mereka.Parahhh.

    Gue yg putus asa krna tipe ideal diana adalah cowok cowok bibir pink yg jago ngedance,akhirnya malah jadi bully dia.Gue jadi sering ngolok olok diana klo dia itu cewek halu,setengah waras,tukang ngimpi dll.Diana awalnya meladeni war dari gue.Dia teriak teriak ngatain kalau gue itu sama upilnya jimin lebih keren upilnya idol korea tsb.Bangke gak tuh.Konyolnya gue langsung nyari tau mukanya jimin kek apa wkwk.Diana itu,saking gilanya sama kpop,manggil semua kakak kelas cowok dgn sebutan 'oppa', yg katanya klo di korea bermakna kakak laki laki.Kalau disini kakak kelas dipanggil opa malah misuh misuh,dikiranya mukanya tua kek kake kakek(opa).

    Sayangnya rasa gue sama diana gak bisa ilang gitu aja,gue udah terlanjur naksir dari kelas satu dulu.Sama temen temen gue dikasi masukan kalau gue mesti ambil hati diana lewat hal yg paling dia sukai,gak lain gak bukan jadi kpopers sodara sodara!Poor me.Tapi gue nekad demi  gebetan.Gue mulai belajar tentang music negri ginseng itu sampai ke akar akarnya.Gue yg awalnya eneg liat muka muka idol hallyu lama lama jadi kebiasaan dengerin lagu mereka.Lagu pertama yg gue denger dan liat mv nya itu overdose nya exo,gak tertarik sama sekali.Lalu ganti swing nya super junior,gak minat.Gitu terus diawal awal gue nyaris nyerah mau nyoba suka boyband koriya.Tapi suatu hari diana nyamperin meja gue,naruh teh sosro dingin buat gue.Dia bilang denger dari anak anak klo gue berupaya belajar tentang hallyu demi dia.Diana menghargai usaha gue,dia ngajakin gue jalan ke komunitas fandom idol korea yg dia ikuti.Demi apa gue seneng bgt.Gak peduli gue gak ngarti komunitas apa yg dia ocehin,yg pnting bisa jalan sama gebetaaan.

    Hari yg gue tunggu2 akhirnya tiba.Meski gue harus nahan pup gegara berjam jam dengerin ocehen temen temen diana tentang opa opa korengan yg seakan bagai dewa bagi mereka.Sialnya lagi,meski di komunitas itu juga ada beberapa mahluk berbatang kek gue,mereka itu bukan pacarnya cewe cewek halu tsb,melainkan sesama penggemar cowok2  bibir pink jago joged!Bahkan gerak gerik sama suara mereka itu lebih cewek dari pada diana dan konco2nya.

    Tapi,diantara beberapa cowok lemes disitu,gue agak terusik sama satu cowok yg dari awal nyaris gak kedengeran suaranya.Dia cuma senyam senyum sambil beberapa kali tertangkap nyuri pandang ke gue!Sampe kita pulang gue gak tau nama itu cowok imut.Iya,dia imut! Klo aja dia pake dress pasti semua bisa salah paham tentang kelaminnya,wkwk.Mukanya ngingetin gue ke cowok2 idol korea yg di demenin diana.Putih,bening,bibirnya kemerahan,etdah harus gue akui dia lebih kiyot dari semua cewek di komunitas tadi!

    Tapi setelah pulang gue udah gk mikirinn si cowok kiyut.Gue lebih konsen ke diana yg udah dua minggu jadi pacar gue.Gue bete karna diana gak mau gue cium.Tapi dia sering nyiumin foto idol korea di fb!Bangke.Pas gue tanya kenapa gak mau kissing sama gue,jawabanya sukses bikin muntah jangkrik.Takut sehun oppa cemburu.What the fuck!Suatu hari,pas gue ngapelin diana ke rumahnya di malam minggu,dia menolak gue ajak jalan.Kirain lg gak enak badan ya,ternyata lagi seru baca fanfict! And do you know apa itu fanfic??? Yg kpopers pasti tau nih.Fanfict adalah singkatan dari fan fiction alias cerita fiksi buatan fans dengan tokoh para idol hallyu yg digambarkan dgn tema cerita sesuka hati mereka.Karna terlanjur ke rumahnya dan juga penasaran,gue minta dikasi tahu soal salah satu ff yg diana punya.Satu kata yg keluar dari mulut gue setelah baca satu ff di fb diana;bangsad!Ya masa idol idol koriya itu diceritain sebagai pasangan sejenis alias homo di fanfic mereka!Jadi antar idol cowok itu ciuman bibir,having sex dsb.Wah sarap nih cewek gue!

    Gue makin lama jadi agak ilfil sama diana krna keabnormalanya itu.Alih alih cinta,dimata gue diana malah jadi kek cewek kurang kasih sayang yg anehnya bisa bahagia dengan dunianya sendiri.Dia selalu tampak bersemangat kalau udah bahas kpop,dia juga betah gak main kemana mana klo libur krna jadwalnya nonton konser idol di berbagai di negara lewat laptopnya dan juga baca ff,pokoknya diana bukan seperti cewek normal pada umumnya yg butuh teman2 real.Tapi suatu hari  diana nyuruh gue buat nemenin ke perkumpulan fans kpopers,karna katanya ada yg kangen sama gue.Gue heran,diana menyampaikan hal tsb dgn mimik yg semangat dan tampak senang,sementara gue pikir ada salah satu cewe dari komunitas dia yg mungkin naksir gue dan blg kangen pgn ketemu sama gue.Diana sehat gak sih?Masa dia gak cemburu?Nah pas nyampe di pertemuan itu,semua penggila kpop itu menyoraki gue dgn antusias sambil jerit jerit nyebutin nama gue dan nama seorang cowok;aldy.Gue gak akan bikin reader bingung berlma lama,jadi maksut mereka itu adalah menjodohkan gue alias nyomblangin gue sama aldy! Sampe sini udah paham?Yes,mereka ngarepin lahirnya couple baru di komunitas itu,couple hombrenggggg!

    Gue gak tau lagi dah sama mereka,terutama sama diana!Bisa bisanya pacar gue girang bgt kalau gue sampe jadian sama aldy.Aldy si cowok kiyut yg suka senyum2 liatin gue itu! Astaga emak!Diana udah gak waras,totally gelo sejuta persen.Otak gue tetep gak bisa nerima alasan diana yg bilang suka kisah cinta antar cowok,kayak di ff yg sering dia baca.Dia bilang mayoritas kpopers cewek emng lebih kek fujoshi,istilah untuk para cewek penikmat hubungan sejenis antar lelaki.Mereka hobi banget memasangkan idol idol mereka jadi pasangan kekasih layaknya pria dan wanita.Tapi kata diana gak semua kpopers kek gitu.Yg normal juga banyak.Naahh kenapa dia gak termsuk yg normal aja sihhh????

    Gue lalu mutusin diana.Meski bete krna dia biasa aja gue putusin,gue lega krna lepas dari cewek sarap halu kebanyakan ngayal.Masih banyak kok cewek normal di sekolah gue.Tapi akhir akhir ini ada sms sms aneh masuk ke inbox gue.Meski gak pernah gue bales,orang sarap itu gak nyerah sma gue.Sms nya basi banget.Nanyain makan,sekolah,pokoknya gak penting semua.Nah diana suatu saat negor gue,dia nyuruh gue buat balesin sms nya aldy! Ini udah tingkat internasional sih sintingnya diana.Dia ngasi nomor gue ke aldy masa.Gilanya krna saking keselnya,gue malah iseng nanggepin dia.Alih alih marah,gue malah ikutin drama buatan diana dan konco2nya.Gue pengen tau akan segirang apa cewe2 sarap itu kalau tau gue akan macarin aldy.Pasti heboh bgt dan girang abis.Bayangin doang gue udah ngakak.

    Tapi itulah yg dinamakan misteri kehidupan,eaaak.Siapa yg nyangka keisengan ngerjain cewe2 kpopers plus fujoshi berakhir dgn gue yg beneran naksir sama cowok imut bernama aldy!Smsan yg udah jadi semacam kebiasaan,menjadi kegiatan rutin yg berhasil menjebakku dalam perangkap rasa tak masuk akal.Gue jadi terbiasa cerita2 sama aldy.Gue jadi kangen kalau dia gak sms.Puncaknya,rasa gue menguat saat kami memutuskan ketemuan di suatu hari.Sifat aldy yg lembut,terkadang manja,kadang bisa jadi sosok yg dewasa juga buat gue terutama di saat2 gue lemah krna perceraian ortu,membuat gue makin sayang dan tak ingin lepas dari aldy.Gue masuk perangkap dunia gay tanpa denial yg berlebihan dan lama.Gue sama aldy gak ada kata jadian krna gak ada yg saling nembak,semuanya berjalan gitu aja dan mengalir.Tiba tiba aja gue udah manggil aldi pake sebutan sayang.Mendadak aja kita udh berciuman.

    Diana dan teman2 kpopers nya kegirangan dgn kabar kedekatan kami,meski awalnya diana sempat merasa bersalah.Baru kali itu gue lihat diana serius dan bersikap dewasa.Dia bilang akan melindungi gue jangan smpe anak anak di sekolah tau tentang hubunhan gue sama cowok.Sejak itu gue sama diana malah jauh lebih dkat timbang saat masih pacaran.Diana jadi tempat gue curhat soal aldy,kalo kita lagi marahan,klo aldy lagi ngambek dsb.Sejak itu pula gue resmi jadi kpopers juga,wk.Gimana gak ketularan,tiap saata aldy meracuni gue sama lagu lagu korea.Gue gemes dan suka banget kalau aldy udah ngecover dance boy band2 korea sperti bts atau exo.Gue udah bisa ikut nyanyi lagu lagu kpop.Play list lagu di mp3 gue juga udah banyak terisi lagu kpop baik itu boyband maupun girlband.Bahkan gue juga ikutan nonton drakor demi nemenin aldy.Moment yg gue suka adalaah saat meluk aldy yg mewek krna jlan cerita drama korea yg sedih.

    Hubungan gue sama aldy berjalan mulus hingga hampir satu taun.Tapi jujur,selama setaun itu kami gak pernah melakukan anal sex,paling banter blowjob dan saling ngocok aja.Gue sebenernya penasaran rasanya ditusuk maupun menusuk,tapi aldy selalu berusaha menjauhhkan gue dari pemikiran2 mesum tsb.Aldy gak mau gue sejauh itu.Dia bilang sayang bgt sama gue,makanya gak mau gue kebablasan.Gue yg awam ini nurut aja ngikutin kemauan aldy.Tapi suatu saat aldy pernah nyaris gak mampu menahan diri,saat kami sedang bermesraan,aldy meracau meminta gue buat nusuk 'belakang' dia.Gue nurut aja kan,gue minta diajarin gimna caranya krna ini jadi pengalaman pertama gue.Sama cewek aja gue belon pernah gituan.Tapi baru smpe aldy mengambil posisi nungging,dia langsung bangkit dan menjauhi gue.Dia seperti baru tersadar bahwa yg dilakukannya itu salah.Sampe berhari hari kemudian aldy diemin gue.Tanpa gue tau salah gue apa dan dimana.Tentu gue kalang kabut.Gue kerumahnya gak ditemuin.Gue sms tlpn gak ditanggepin.Gue cerita sama diana.Dan mengejutkannya diana minta gue lupain aldy.Diana minta maaf berulang kali krna dia adalah penyebab semua kesalahan ini.Gue betul2 gak butuh permintaan diana,yg gue butuhkan adalah terus disisi aldy apapun yg terjadi.Tapi diana bersikeras melarang gue nemuin aldy lagi.Aldy bagai hilang tanpa jejak.

    Selang sebulan setelahnya,gue bertekad buat ketemu aldy hri itu juga.Gue tunggu dia di kampus(saat itu kami udah lulus sma dan masuk kuliah)nya hingga berjam jam berlalu sia sia.Ketika akhirnya cowok yg gue rindukan itu muncul,gue harus menghadapi kenyataan super pahit yg menyakitkan.Aldy dijemput seorang cowok dewasa kira kira diatas 25 tahun,mereka berpelukan hangat layaknya pacar kemudian pergi tanpa menyadari keberadaan gue disana.Yg gue lakukan pertama kali adalah menelepon diana.Gue yakin ini ada hubunganya dgn permintaan diana soal berpisah dari aldy.Benar aja,aldy balikan sama mantannya.Yg tadi jemput itu pacar pertama aldy dulu.Yg masih gak bisa gue mengerti,adalah alasan aldy tega melakukan ini sama gue.Dia menjaga gue dari hal negativ.Dia gak ingin merusak gue lebih jauh.Karna rasa cintanya yg besar,dia gak mau bikin gue menjadi seperti dia.

    Sekarang,tiap gue dengerin lagu kpop,ada dua hal yg gue rasakan.Marah,karna kebahagiaan gue direnggut sepihak.Kangen,karna aldy pernah mewarnai perjalanan masa remaja gue penuh kehangatan.Gue pernah begitu membenci kpop sejak kejadian aldy ninggalin gue itu.Gue hapus semua lagu kpop di hp dan laptop dengan penuh emosi dan kebencian.Gue marah tiap mendengar obrolan tentang kpop di kampus gue.Gue jadi antis(haters) nomor satu trhadap para kpop maupun kpopers nya.Ada kali setahun gue kayak gitu.Sampai akhirnya,gue ketemu diana lagi di reuni sma kami.Reuni yg konyol krna kami lulus sma blm ada tiga tahun yg lalu,lol.Diana gak negor gue.Dia nunduk aja gak berani liat ke gue.Gue berinisiatif menyapa dia.Diana nya malah mewek.Dia ngerasa gak bisa nebus kesalahanya sampe kapan pun sama gue.Dalam hati ada rasa nyesek yg gue rasakan.Gue bilang sama diana,gak perlu hidup dgn rasa bersalah lagi.Gue bilang juga gue udah move on,gue terpaksa bohong agar diana tenang.Dan saat kami udah bisa ketawa bareng lagi,diana tanya ke gue;

    "Lo masih suka kpop gak?Exo bikin sub unit cbx gilaaa kereeenn bgttttt,ntr klo exo konser di indo nonton bareng yukkk"

    Diana belum berubah.Dia kpopers sejati.
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    kasihan ... tapi seru ceritanya ...
  • HanfriKhairandiHanfriKhairandi ✭✭✭ Gold
    Kocak tapi ngenes
  • Best Mother

    Saya pikir,latar belakang pendidikan seseorang menentukan kecermatan pandangan orang tsb.Saya seperti pemikiran orang kebanyakan,yang lulusan sma tentu lebih cerdas dari yg hanya lulus sd.Begitu seterusnya.Pemikiran itu pula yg mendasari saya untuk percaya bahwa putra putri saya baik baik saja selama ini.Hanya karna saya lulusan sarjana pendidikan kemudian berpengalaman menjadi pengajar,lantas membuat saya tak pernah mempercayai omong kosong tetangga sebelah rumah.Tetangga sebelah yang belum sampai setahun menempati rumah milik suami saya.Keluarga yang hanya terdiri dari ibu berusia lebih tua dari saya beberapa tahun beserta dua anak lelakinya,dimana yg sulung seusia dengan anak saya yg kedua dan duduk di kelas dua sma.Dulu,rumah itu pernah menjadi kantor buat suami saya,tapi karna satu dan lain hal kantor kecil itu dinon aktifkan.Oleh suami lantas rumah itu di sewakan dengan biaya sewa yg relatif murah di tengah kota besar.

    Tetangga yg menempati rumah itu adalah seorang janda cerai yg bekerja menjadi asisten rumah tanga,dalam sehari ia berpindah pindah menyelesaikan pekerjaan rumah tangga di beberapa rumah komplek sekitar.Tetangga itu pernah bercerita sambil lalu kalau ia ingin kedua anaknya bisa sekolah tinggi,agar tidak hidup susah seperti ibunya.Lalu iseng saya bertanya,apa pendidikan terakhir ibu tsb.Dia bilang hanya mengenyam pendidikan sekolah rakyat hingga tingkat empat(kelas 4 sd).

    Saya akui,dan ini merupakan kesalahan terbesar saya,sebagai pendidik dgn basic universitas terbaik dan mengajar di sma populer,pandangan saya agak remeh terhadap orang orang yg tidak memiliki latar belakang basic minimal setara dgn saya.Saya menganggap ibu ibu tetangga yg hanya lulusan sd itu adalah sekumpulan ibu tukang gosip yg gemar menonton sinetron di layar tv.Obrolan mereka tidak ada yg berkualitas.

    Pun ketika suatu hari tetangga sebelah penyewa rumah datang menemui saya untuk menyampaikan sesuatu yg genting.Ibu berusia 52 tahun itu dengan tersendat sendat menyampaikan kecurigaannya tentang kedua anak laki laki kami,rendi dan iwan,sebut saja begitu.Ibu iwan mulai mencurigai rendi yg setiap hari datang ke rumah menemui iwan anaknya,mereka selalu menghabiskan hari sepanjang waktu di dalam kamar iwan.Saya langsung tertawa miris mendengar cerita si ibu.Hanya karna dua anak sma itu sering ngumpul bersama lantas si ibu mencurigai kalau mereka....pacaran? LUCU SEKALI.

    Saya berpikir,benar benar pendidikan seseorang menentukan kualitas pikiran,terlebih setelah mendengar hal paling konyol yg disampaikan ibu iwan.Dia terlalu banyak menonton tayanngan tak bermutu di televisi,sehingga membuatnya berasumsi ngawur mengenai persahabatan dua anak lelaki.Ketika saya menertawainya,ibu iwan kukuh melanjutkan kecurigaannya.Dikatakannya dua bocah yg belum genap 17 tahun itu sering tertawa bersama di kamar,kadang saling ejek,lalu saling kejar,lalu saling tindih adu gulat di kasur.Lihat,betapa kocaknya ibu iwan.Jadi dua lelaki yg melakukan semua hal diatas adalah indikasi mereka berpacaran?Punya hubungan special?

    Ibu iwan tak menyerah.Dia lalu melanjutkan,ketika si ibu menyuruh dua bocah itu makan,iwan sering kali menyuapi rendi tanpa risih.Kadang iwan juga menyeka sisa makanan di bibir rendi.Oke,sampai disitu saya berhenti tertawa.Memang terdengar janggal.Kenapa dua anak itu seperti...anak laki dan perempuan yg sedang menjalin kisah cinta?Ah tidak,anak lelaki biasa bercanda sedemikian.Mestinya saya tak perlu menghentikan tawa.Sebagai guru sma harusnya saya sudah hafal bagaimana tingkah konyol anak anak usia belasan.Murid2 lelaki saya juga banyak yg berpolah kelewat konyol di sekolah.Si a nyium si b,si b marah lalu ngejar si a kemudian si a ganti dicium pipinya.Mereka hanya bercanda,tidak mungkin ada maksut tertentu seperti menyukai teman sesama lelakinya.

    Saya mengabaikan ibu iwan.Hingga berminggu minggu kemudian bahkan saya tak berniat menanyai rendi anak saya.Untuk apa menanyakan hal konyol pada putra kesayangan saya itu.Rendi pintar,penurut,dia selalu jadi kebanggan saya dgn segala prestasinya di sekolah.Meski saya tak mengajar di sma anak saya,dari seorang guru kenalan saya disana sya bisa memantau perkembangan rendi.Rendi anak yg cakap.Dia menghormati saya dan ayahnya,serta menyayangi adik satu satunya.He is my hero.Tapi ibu iwan datang lagi di suatu sore,membawa bukti kecurigaan terbaru.Saya siap untuk menertawainya lagi.Ibu iwan bilang,akhir akhir ini kedua bocah itu sering mengunci pintu kamar.Mereka kadang tak bersuara hingga berjam jam di dalam kamar.Mereka baru akan keluar jika ibu iwan menyuruh mereka makan siang atau sore.Saya,sambil menahan geli,menenangkan ibu iwan dengan mengatakan jika anak anak juga perlu privacy layaknya orang dewasa.Mungkin mereka risih,jika pintu terbuka si ibu mondar mandir seperti mengawasi kegiatan mereka.Bisa saja kedua anak itu sedang membaca majalah dewasa,atau paling parah menonton video porno.Saya memaklumi hal hal seperti itu terjadi pada remaja.Sebagai orang berpendidikan,saya paham dan maklum.Ada masanya para remaja penasaran dan bersikap nakal di usia muda mereka.Meski sebenarnya,jauh dilubuk hati terdalam ada kekhawatiran mengenai pengaruh buruk dari video porno trhdap rendi.Baiklah,kali ini saya lumayan berterimakasih pada ibu iwan.Mungkin kesibukan saya mengajar membuat saya melupakan detail2 seperti contoh diatas.Saya menegur rendi kali ini.Bukan tentang kecurigaan konyol ibu iwan,tapi tentang kegiatan negativ yg mungkin dilakukannya selama ini.Rendi agak gugup ketika saya menanyainya dengan santai.Saya tersenyum,rendi bukan anak kecil lagi.Saya lalu hanya menasihatinya agar jangan merusak masa depan dgn terpengaruh akan hal hal negativ yg bisa menghancurkan dirinya sendiri.

    Lalu,saya iseng bertanya:

    "Rendi udah punya pacar?"
    Anak saya itu tergagap.
    "Kenapa bu?"
    "Ibu tanya doang ren,kalau kamu punya pacar,jgn pernah berpikir untuk melakukan kegiatan sprti dalam video yg km tonton.Kamu sudah gede dan ngerti segala konsekuensi atas segala perbuatan kamu kan.Kalau pacar kamu sampai hamil,hancur masa depan kamu."
    "Iya bu"
    "Kalau kamu sayang ibu,jangan pernah kecewain ibu."

    Dari situ saya berani menyimpulkan,benar memang kedua anak itu sedang melewati fase masa remaja mereka dgn berbgai hal baru bagi mereka.Sudahlah,yg penting mereka bisa menjaga diri dan tidak akan tega menghancurkan hati keluarganya.Saya kembali sibuk dengan pekerjaan dan melupakan segala asumsi ibu iwan mengenai kedua anak kami.Hingga di suatu waktu di musim libur sekolah,rendi meminta ijin saya dan ayahnya untuk ikut pulkam keluarga iwan di kampung halamannya.Kami dengan mudah memberinya ijin,mengingat keluarga iwan sudah cukup dekat dengan kami dan kami mempercayai mereka.Konyolnya,ibu iwan yg tak setuju anak saya turut serta pulang kampung.Konyol sekali.Alasanya sungguh tidak masuk akal.Dia khawatir rendi dan iwan semakin dekat dan tak terpisahkan.Ya Tuhan betapa menggelikannya.Apa yg salah dari persahabatan dua anak lelaki berusia 16 tahun?Saya agak marah pada ibu iwan melihat rendi yg kecewa krna tak jadi ikut iwan ke surabaya.Anak saya itu mengurung diri dikamar berhari hari sejak iwan pulang kampung.Saya,yg selalu mengagungkan latar belakang pendidikan saya yg tinggi ini,bahkan tak menyadari bahwa kejanggalan itu begitu nyata di depan mata!Kenapa saya tak pernah berpikir kenapa rendi smpai sebegitu kecewanya hanya krna tak jadi ikut iwan pulang kampung?Seberapa besar arti iwan bagi rendi hingga membuatnya bersedih dan mengurung diri di kamar dan susah disuruh makan?Tidak,sya tak sampai berpikir ke arah sana.Otak cerdas saya mengatakan jika rendi hanyalah anak anak yg kesal karna batal menikmati liburan di kampung sahabatnya.Itu saja.Pun ketika iwan kembali ke kota kami dan saya melihat sendiri bagaimana rendi langsung berubah seratus persen dari murung menjadi super riang melihat kembalinya sahabatnya.Saya hanya berpikir,betapa manis dan menggemaskan persahabatan anak remaja.Ibu iwan memang kolot.Maklum berpendidikan rendah.

    Namun,suatu ketika saya mulai merasakan ada yg tidak beres dalam diri rendi.Ketika dia meminta uang lebih untuk membelikan kado ulang taun untuk iwan yg ke 17.Awalnya saya tak berpikiran macam macam.Sampai kemudian saya melihat dia menangis dikamarnya sendirian.Saya yg kaget menanyainya perlahan.Rendi bilang kado ulang taunya untuk iwan rusak krna jatuh di jalan sewaktu pulang sekolah.Rendi dan adiknya memang ke sekolah naik transportasi umum,ayahnya yg membiasakan mereka mandiri tanpa sistem antar jemput.Rendi juga belum kami perbolehkan mengendarai sepeda motor ke sekolah sblm usianya 18 tahun.Kado berupa jam tangan dgn harga lumayan mahal itu jatuh dari genggaman rendi saat metromini yg ditumpanginya ngerem mendadak di perempatan jalan.Saya lalu menenangkannya,saya bilang akan memberinya uang lagi untuk membeli kado baru.Mendengar itu,rendi spontan memeluk saya.Ada kalimatnya yg mengusik hati saya.

    "Makasih ya bu,iwan udah lama sekali pengen jam tangan seperti punya rendi,tapi ibunya kan gak mungkin bisa beliin jam semahal ini,rendi bener2 gak mau bikin iwan kecewa..."

    Ada getar menyusup di hati saya mendengar ucapan yg terasa begitu tulus dari mulut anak saya itu.Sepenting itukah kebahagiaan iwan baginya? Saya yg mendadak dirambati perasaan was was,bertanya padanya dgn hal yg sama beberapa waktu yg lalu.

    "Rendi udah punya pacar?"
    Anak saya gugup.Dia tak menatap mata saya.
    "Udah punya belum,sayang?"
    Rendi hanya menunduk.
    "Pasti cantik ya pacar anak ibu?Kenalin dong sama ibu?"

    Perasaan cemas itu mulai terasa sejak hari itu.Bahkan makin meningkat dari waktu ke waktu.Saya jadi sering menelepon rendi saat saya masih mengajar.Dan tiapkali rendi menjawab sedang di rumah iwan,hati saya selalu menjadi tak enak.Saya ingin menampik pikiran2 konyol seperti pemikiran ibunya iwan,tapi sungguh saya tak mampu.Justru kecemasan saya lebih besar dari hari ke hari.Puncaknya,adalah hari ketika rendi sakit tipes.Setelah beberapa hari dirawat dirs rendi pulang dan beristirahat di rumah.Iwan hampir tiap hari datang dan menemani rendi dikamarnya.Saya terguncang melihat iwan menyuapi rendi makan.Saya sesak melihat rendi tak sedetikpun melepas genggaman tangan iwan.Saya benar benar tak tahu harus bagaimana menyaksikan dua remaja itu saling berpelukan.Iwan yg mengelus kepala rendi.Rendi yg bersandar di dada iwan dgn nyaman.Ada apa dgn mereka Tuhan?Saya yg terlanjur lemas urung memasuki kamar anak saya itu untuk melihat keadaan rendi sepulang saya mengajar.

    Beberapa saat kemudian ibu iwan datang ke rumah saya untuk menyuruh anaknya pulang.Mata kami saling bertemu.Saya bisa melihat kilat kemarahan ibu iwan di mata itu.Dia memaksa anaknya pulang dengan menjewer telinga iwan seolah iwan adalah bocah sd yg asik main sampai lupa waktu.Ibunya juga mengomelinya dalam bahasa jawa yg sayang tak begitu saya pahami.Saya terpekur diruang tamu lumayan lama.Saya mengerti sekarang bagaimana perasaan ibu iwan.Saya tak percaya ibu ibu yg bahkan tak lulus sd itu bisa mempunyai asumsi kedekatan dua lelaki remaja dirumahnya bukanlah tentang persahabatan biasa.Pendidikannya yg rendah tak lantas membuatnya buta akan sesuatu hal yg menurutnya janggal.Ya Tuhan,apa artinya gelar sarjanaku selama ini,jika anak saya memiliki kelainan seksual saja saya tak tahu sama sekali!!!

    Beberapa lama saya terus berpikir,apa yg akan saya lakukan?Bagaimana menyikapi permasalahan ini?Saya sungguh mencintai rendi.Saya tak ingin mengguncangnya dengan kemarahan berapi api.Saya tak ingin jadi ibu yg meningglkan bekas memori menyakitkan di hidup anak saya.Saya memutuskan untuk menegur rendi secara perlahan dan bertahap.Tapi belum sampai niat itu terlaksana,hal buruk lebih dulu terjadi pada kedua anak remaja itu.Berawal dari kenekatan rendi yg menyelinap ke kamar iwan melalui jendela,dalam kondisinya yg masih lemah karna sakit,ibu iwan kehilangan kesabarannya.Sang ibu yg hendak mengambil pakaian kotor anaknya di kamar yg kebetulan tak dikunci,mendapati anaknya tidur berdekapan dgn rendi anak saya.Ibu iwan yg kalap serta merta memukul pantat iwan,yg langsung tergeragap bangun krna terkejut.Suasana malam itu kacau dan ricuh.Rendi berlarian sambil menangis mencari saya.Saat saya dan ayahnya sampai di rumah iwan,kami lihat iwan sedang dipukuli menggunakan sapu ijuk oleh ibunya.Berbagai makian dalam bahasa jawa keluar dari mulut ibu iwan,satu kata yg saya bisa tau artinya hanyalah kata kata "homo" yg dicetuskan berulang kali.

    Semalaman saya memeluk rendi dikamarnya.Saya hancur melihat rendi terguncang.Saya melarang keras ayahnya untuk menegur rendi malam ini.Saya hanya ingin melindunginya.Kami menangis bersama sepanjang malam.Beberapa hari kemudian,rendi datang menemui saya dan menyampaikan permintaan maaf.Dia bahkan berjanji akan menjauhi iwan.Tentu saya kaget.Rendi bilang,dia tak ingin lagi mengecewakan saya.Dia sakit melihat saya menangis malam itu saat menemaninya.Dia sakit merusak kepercayaan saya selama ini.Dia sakit melihat saya melindunginya dari murka ayahnya.

    Rendi merasakan kasih sayang saya sebagai ibunya.Tanpa amarah yg diumbar,apalagi main fisik seperti yg dilakukan ibu iwan,saya berhasil menggugah nurani anak saya untuk berubah dan berhenti dari perasaanya yg keliru.Dari sana saya belajar,latar belakang pendidikan seseorang bukanlah hal yg menentukan kecermatan orang tsb,tapi latar pendidikan yg baik sangat membantu seseorang dalam menyikapi suatu masalah.Meski tidak setiap individu sama dalam menyelesaikan persoalan berdasarkan pendidikan mereka,saya tetap bersikukuh bahwa pendidikan itu berperan penting.Bisa saja bukan,andai saya tidak sekolah tinggi,sikap dan tindakan saya mengenai anak saya yg mengidap kelainan seksual bisa sama seperti ibu iwan.Memukulnya bertubi tubi,memaki makinya tanpa belas kasih,menghancurkan mentalnya yg masih remaja dgn serapah kita yg tajam dan membunuh.

    Karna setelah bertahun tahun kemudian,hasil tindakan seorang ibu terlihat pada masa depan anak anaknya.Iwan yg dipukuli dan dihujat,berontak dan memilih melawan.Dia menjadi pria homosexual dengan perilaku gay yg mengerikan dalam dunianya.Dia berganti ganti teman having sex.Dia tumbuh seperti makian ibunya ketika remaja.Bagaimana dengan rendi?Dia melanjutkan hidup yg benar dan saya dampingi penuh kasih.Saya berusaha memenuhi kebutuhannya akan kasih sayang seperti yg telah diberikan iwan ketika remaja.

    Meski saya tahu,anak saya masih sering menangis dimalam hari ketika sendirian.Tapi dia memegang janjinya untuk tidak lagi membuat saya menangis krna kecewa.Rendi,ibu menyayangimu dan ingin yg terbaik untuk hidupmu.


    Diceritakan oleh rendi,yg menuliskan kisah dari sudut pandang ibundanya tercinta.
  • nb: kisah best mother diatas tidak bermaksut merendahkan dan atau menyinggung latar belakang pendidikan orang lain.Kisah ditulis berdasarkan pemikiran pribadi pemilik cerita.Trims
  • HanfriKhairandiHanfriKhairandi ✭✭✭ Gold
    POVnya jarang dipake di banyak cerita gay yang pernah kubaca. Ada value nya juga. Mungkin si rendi nggak serta merta jadi straight di akhir cerita, tapi keputusan dia untuk nggak egois (sadar cinta dari ibunya lebih penting dibanding iwan) itu yang buatku merenung.
  • > @HanfriKhairandi menulis:
    > POVnya jarang dipake di banyak cerita gay yang pernah kubaca. Ada value nya juga. Mungkin si rendi nggak serta merta jadi straight di akhir cerita, tapi keputusan dia untuk nggak egois (sadar cinta dari ibunya lebih penting dibanding iwan) itu yang buatku merenung.

    trims hanfri,kisah diatas jd salah satu yg best menurutku pribadi,gw termasuk gei yg dilema antara gk mau melukai nyokap tp gw jg menganggap kebahagiaan gw sndiri itu penting
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    feeling atau naluri tidak terkait pendidikan menurutku ... seperti kisah Rendi dan ibunya ... ibunyalah tidak terlalu menyelami perasaan anaknya karena terlalu sibuk bekerja dan berpikiran dengan logikanya ...
  • Bisa jadi mmang pengaruh ibu yg terlalu kuat itu menjadi salah satu penyebab keduanya mencari kasih sayang lelaki lain.. good story @andyStory ..
  • SeiranuSeiranu ✭ Bronze
    makin seru seru ceritanya.. lanjuut ya.. mention jg.. hmm klo dibilang sama, mungkin sama ky kebykn plu.. gamau nyakitin hati ortu dg bikin kecewa mrk, anak yg dibanggain ternyata bgini.. tp kdg jg pngen bahagia.. duh, dilema..
  • HanfriKhairandiHanfriKhairandi ✭✭✭ Gold
    edited June 5
    Setuju kebahagiaan diri sendiri itu penting, tapi kalo aku nih ya... selalu percaya kalo kebahagiaanku harus jadi kebahagiaan ortu juga, harus ada restu dari mereka biar bahagiaku nanti hakiki, nggak cuma duniawi.
    Krn orientasi kebahagiaan menurut diriku yang sekarang (yang masih penuh gejolak darah muda ini) sebenarnya lebih banyak ke "ego" dan "nafsu"-nya kalo dipikir-pikir. Hehe.. makanya disitu keputusan rendi memilih ibunya itu menurutku sih luar biasa. Mungkin terlihat seperti menyakitkan buat seorang gay mengorbankan perasaannya ingin bersama lelaki, tapi pengorbanan itu pasti ganjarannya bakal lebih dari setimpal nantinya.

    (ini nyeramahin diri sendiri :sweat_smile: )
  • Bagus pendapatnya @HanfriKhairandi hehe self reminder jg
  • > @Seiranu menulis:
    > makin seru seru ceritanya.. lanjuut ya.. mention jg.. hmm klo dibilang sama, mungkin sama ky kebykn plu.. gamau nyakitin hati ortu dg bikin kecewa mrk, anak yg dibanggain ternyata bgini.. tp kdg jg pngen bahagia.. duh, dilema..

    sip bos,trims ya
  • > @lulu_75 menulis:
    > feeling atau naluri tidak terkait pendidikan menurutku ... seperti kisah Rendi dan ibunya ... ibunyalah tidak terlalu menyelami perasaan anaknya karena terlalu sibuk bekerja dan berpikiran dengan logikanya ...

    betul,naluri sebetulnya gak berkaitan dgn pendidikan,ibu si pemilik cerita yg brpikir demikian.Gue pribadi jg gak sependapat
123468
Sign In or Register to comment.