BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Antologi Gay Story (kumpulan kisah lgbt real dan fiksi)

12467

Komentar

  • SeiranuSeiranu ✭ Bronze
    mana nih update-nya.?? udh lama..
  • > @Seiranu menulis:
    > mana nih update-nya.?? udh lama..

    mlem bro sori baru aktiv lgi
  • penggemar rahasia

    Gw pengen cerita kejadian yg udah lama banget,saat untuk pertama kalinya gw ngerasa suka sama sesama teman cowok.Waktu itu gw diterima kerja di sebuah pabrik di jakarta barat bareng mbak gw.Mbak di bagian operator produksi dan gw di bagian gudang.Gw sama mbak kedua dari lima bersaudara itu emang sangat deket.Makanya gw seneng bisa diterima kerja bareng di pabrik.

    Suatu hari seseorang dari bagian operator nyari nyari gw di gudang,katanya mbak gw pingsan saat itu.Gw inget tadi pagi mbak ngeluh sakit perut krna tamu bulanannya datang,dan mbk gw klo mens emang suka parah sakit perutnya nympe pusing bahkan semaput.Gw segera lari ke gedung produksi dan gak sadar seorang temen dari gudang juga ikut lari dibelakang gw,tapi gak gw hiraukan dia mau kemana.Pas nyampe ternyata mbak udh sadar dan lagi dikasi minum sama temennya.Gw putusin buat nganter mbk pulang ke kontrakan siang itu juga.Karna kami belum punya motor saat itu,kemana mana naek metromini,temen gudang gw yg tadi ikut lari sama gw nawarin sepeda motornya.

    Siapa mengira berkat kejadian sederhana itu gw jadi perhatiin temen gudang tsb.Sebut aja dia indra.Pas gw tanya dia mau kemana waktu lari dibelakng gw kemarin,dia bilang reflek aja ikutin gw yg lari lari panik.Dia berpikir sapa tau gw nanti butuh bantuan makanya dia ngikutin gw.Selama ini gw orangnya cuek di pabrik.Gw gak membuka pertemanan akrab seperti yg lainnya.Gw fokus kerja dan sedikit sekali ngobrol sama temen temen di tempat kerja.Beda bgt sama mbak gw yg super supel dan punya banyak sekali temen di jakarta ini.Satu satunya orang yg bikin gw nyaman ngobrol ya mbak gw itu.

    Maka indra jadi orang pertama yg berhasil bikin gw lebih melihat orang lain daripada menekuri diri sendiri.Empat bulan kerja bareng gw baru tau indra berasal dari brebes juga.Saking cueknya gw gak pernah nanya nanya asal daerah temen temen di pabrik.Meski begitu,tak lantas gw jadi orang yg doyan ngomong kayak indra,gw lebih suka dengerin dia cerita banyak hal.Tapi sekarang gw jadi punya orang yg ngajakin makan siang bareng di pabrik.Ngajakin sholat bareng.Nyapa gw tiap pagi.Bahkan untuk pertama kalinya ada temen gw yg main ke kos selama nyaris tiga tahun gw sama mbak merantau di jkrta.Mbak gw aja heran bgt liat gw akhirnya bisa bergaul sama orang lain.Mbak ketawa tawa terus sepanjang indra cerita cerita pake bahasa daerah kami yg kondang jadi bahan ketawaan di seantero negri,bahasa ngapak.

    Makin lama gw makin deket kan sama indra.Gw baru ngerasain gimana senengnya ada orang yg tau makanan kesukaan kita.Tau kebiasaan kebiasaan kita.Tau segala hal tentang kita selain mbk gw sendiri.Ternyata menyenangkan.Ternyata berangkat kerja mau ketemu indra di pabrik itu bikin semangat.Dan disinilah perasaan aneh itu mulai muncul.Gw lesu saat suatu hari indra bilang lagi naksir cewek di bagian operator.Seharian gw gak mood kerja.Perasaan gw kacau.Sampe akhirnya,entah ide darimana,gw mulai sms indra dgn nomor baru yg sengaja gw beli buat smsan sama dia pake nama palsu.Gila emang,gw pura pura jadi cewek  di smsan itu.Sms sms itu udh gak ada krna hp jadul gw juga udh diloakin sama mane gw,tapi gw masih inget beberapa percakapan sms kami beberapa tahun yg lalu.

    Gw    : hai,leh kenalan gk
    Indra: sapa nih?
    Gw    :anak operator
    Indra :kan buanyak anak op,kamu yg mana,dpt no gw dri mana
    Gw     : ada deh hehe,aku udh lama merhatiin kamu
    Indra : masa?sapa sih?
    Gw    : serius...km indra kan orng gudang
    Indra : km cantik gk
    Gw    : sukanya yg cantik doang nih
    Indra : takutnya kamu ganteng, kan gw bukan maho hehe

    Smpe disitu gw berenti kirim sms.Sempat keder juga,takut indra tau ada temen iseng ngerjain dia.Gw awalnya mutusin buat gak lanjut smsin dia,tapi malah indra yg gantian ngejar gw.

    Indra : hai anak op,lgi apa
    Indra : gk dibls
    Indra : ketemuan yuk
    Indra : sombong nih

    Gw gak bls sms sms dia.Ada semacam rasa gak enak ngerjain sahabat sendiri.Indra lalu cerita ke gw ada nomor gak dikenal sms dia.Gw cuma nanggepin santai waktu itu,gw bilang hebat lu ada penggemar rahasia.Indra rupanya ge'er dgn kata penggemar tsb,dia mulai nelpon2 nomor yg dianggapnya sebagai penggemar rahasianya.Untungnya kartu palsu gw hanya gw pasang saat di rumah jd indra gak tau itu nomor kedua gw.Esoknya ada banyak sms dari indra.Gw geli juga,ini anak gmpg bgt dibikin senengnya.Gw lalu mutusin buat nerusin keisengan gw nggodain indra.Syaratnya gw gak mau telponan.Gw bilang kalo udh saatnya kita ketemu langsung aja.

    Indra : hai cantik,aku bru plg gawe nih
    Gw    : cape ya,sini aku pijitin (dulu emang smsan sama orng yg disuka itu bisa alay bgt ya)
    Indra : mau dong dipijitin cewe cantik
    Gw    : dasar gombal nih
    Indra : tapi suka kaan
    Gw    : pede amat
    Indra : gpp pede,yg pnting ganteng
    Gw : dih

    Sms sms manis nan alay itu terus berlanjut hingga indra melupakan niatnya buat pedekate sama anak operator yg ditaksirnya waktu itu.Dia terlanjur fokus sama penggemar rahasianya yg tak lain tak bukan adalah gw.Kadang ngerasa bersalah jga,tapi dilain waktu gw ngerasa menang dari cewe op yg dia taksir.Jahat memang.Makin lama smsan kami makin mesra dan manis seperti sepasang kekasih yg lagi kasmaran.Indra udah mulai berani manggil gw sayang di smsnya.Dan untuk pertama kalinya gw ngerasain debar aneh tapi menyenangkan di dada gw saat membaca panggilan itu dari indra.Gw gak nyangka bisa sesenang itu sampe senyum gak bisa lepas dari bibir gw.Gw sama indra jadi saling ketergantungan.Mbak gw smpe ngira gw beneran udh punya cewe dan minta dikenalin.Saat berdua langsung sama indra,gw selalu berusaha keras gak nunjukin rasa suka dan mabuk kepayang gw terhadap dia,terlebih saat indra dengan antusiasnya menceritakan 'pacar' yg dikenalnya lewat sms.

    Hingga suatu hari,indra mulai maksa maksa buat ketemuan.Dia ngajakin makan di solaria.Dia bilang waktu lima bulan udah terlalu lama untuk saling tau wajah asli kami.Gw bingung banget kan.Mana mungkin gw nunjukin jati diri gw sama indra.Indra udah mentok,katanya klo gw sore itu juga gak datang ke solari buat ketemu,dia akan sudahi semuanya.Gw kalut bgt sumpah.Karna udah bingung bgt dan gk tau lagi mesti gimana,gw nekad minta tolong sama mbak gw.Gw ceritain semuanya dengan nahan malu bgt.Mbak gw tentu terbengong bengong.Dia gk pernah nyangka adeknya suka sama sesama jenis.Awalnya mbk malah jadi ngintrogasi gw,sejak kpn gw jadi homo,udah sejauh apa,kenal homo dimana aja,udah gituan belum sama cowok,udah sama berapa cowok gituanya dan masih banyak lagi pertanyaan yg bikin gw mual.Saat gw jawab belum pernah ngelakuin apapun,dan baru sama indra gw jatuh cinta,mbk gw lega.Gw inget dia sampe peluk gw saat itu.Dia akhirnya mau bantuin gw,dengan syarat gw mau sembuh.Gw gak boleh memelihara perasaan suka sama cowok manapun.Mbak mau usaha deketin gw sama cewe.Gw cuma iya iyain aja biar mbk mau bantuin gw soal indra.

    Akhirnya,mbk gw lah yg datang nemuin indra.Dia pura pura mengaku sebagai cewe yg selama ini jadi temen sms indra.Itu ide mbk gw sendiri loh.Indra kaget,bingung,dan sedih.Kenapa sedih? Mbk gw bukan seperti cewe yg dia harapkan.Salah satunya faktor usia yang jauh lebih tua dari indra.Mbak gw waktu itu udah 26 dan gw sama indra 20 awal.Meski mbk gw itu cukup manis,tetap aja bukan type nya indra.Gokilnya,mbk gw secara terang terangan nunjukin rasa seneng saat indra nolak perasaan mbk gw yg sebenernya perasaan gw.

    "Yeeeey sapa juga yg demen brondong macem lu,bagus dah jadi mbk irma gak perlu panjang urusannya sama elu"

    Konyol kan.Gw bisa bayangin gimana muka bingungnya indra saat itu hahaha.Sayangnya sejak hari itu,indra jadi kehilangan semangatnya.Dia jadi lesu.Diam.Gw sedih bgt liat indra berubah.Dia bahkan juga gak cerita ke gw soal mbak gw yg dikiranya suka sma dia.Mungkin dia gak enak klo crita tentang sodara gw sama gw langsung.Sampe beberapa minggu kemudian,hal tak dinyana nyana terjadi.Indra menyerah.Dia datangin mbk gw.Dia bilang udah kelanjur sayang sama sosok temen smsanya yg dia pikir beneran mbk irma.Indra minta mereka berdua mencoba hubungan nyata.Tentu gw sama mbk  gw kelimpungan.Mbak terus terusan nyalahin gw.Apalagi mbk gw baru aja jadian sama cowok lain.Mbak kesel indra sms dan nelpon2 terus ke nomernya.Dia takut pacarnnya tau soal ini.Gw campur aduk antara bingung,kesel juga,sedih,tapi seneng juga! Krna gw ngerasa yg sebenernya berhasil bikin indra jatuh syg sama gw itu ya diri gw sendiri kan.Seseorang yg bikin dia nyaman di sms.Andai gw beneran cewe segalanya akan terasa mudah!

    "Mbk lu bener bener ya wan,udh punya cowok masih juga mainin hati gw..padahal gw beneran tulus sayang sama dia sejak kami deket di smsan selama lima bulan"

    Kalimat kemarahan bercampur sedih yg keluar dari mulut indra itu membuat dada gw nyeri.

    "Gw bahkan udh gk peduli lagi meski mbk lu lebih tua dari gw.."

    "Gw malah seneng akhirnya jatuh cinta sama orang sekampung sendiri"

    "Mana dia kakak elu lagi wan,sahabat gw..segalanya jd makin indah dan mudah"

    "Tapi kenapa mbk lu kayak cuma main main sama anak kecil kayak gw..."

    "Mungkin gw mainanya waktu dia lagi iseng ya..."

    Siapa kira indra akan sepatah hati itu....

    Mbak gw jadi gak brenti nyalahin gw.Dia juga bingung mesti bersikap gimana sama indra.Tapi waktu gw ngomong mau jujur aja sama indra,mbak melarangnya dgn keras.Mbak ketakutan kalau kalau indra akhirnya gak peduli saking udh cintanya sama si pengirim sms,dia tetep nerima gw sebagai pacarnya.Mbk gak akan pernah rela gw jadi homo beneran klo smpe indra ngotot macarin gw.Meski itu terdengar gak mungkin dan konyol,dalam hati gw ngarep hal seperti yg ditakutkan mbk gw itu kejadian.Gw bner benr sayang sama indra.Kenapa harus serumit ini karna kami sama sama cowok????

    Agustus 2014 mbak gw dilamar sama cowoknya secara resmi di kampung.Indra sangat patah waktu itu.Dia bahkan ngikutin kami di terminal saat kami mau naik bis pulang kampung untuk acara lamaran.Mbk gw smpe gak tega liatin indra yg pucet,lemes,berdiri loyo di kejauhan memandangi kami diatas bis.Maafin kami ndrak.Bener bener kami udah mempermainkan kamu begitu jahat.

    Akhir 2014 mbk gw resmi jadi istri orang.Dia udh gk balik lagi ke pabrik tapi suaminya tetep kerja di jakarta.Gw sama indra udh gk bisa seperti dulu lagi.Indra udah berusaha ceria lagi meski gw tau dia memaksakan diri.Kisah itu berakhir begitu saja tanpa ada akhir bahagia seperti dalam novel novel.Saat ada loker di pabrik lain,banyak dari kami yg ngelamar kesana krna sistem kerja disana jauh lebih enak dan beberapa diterima termasuk indra.Gw sama dia berpisah begitu aja di hari itu.

    Terlepas dari kisah itu,gw harus sabar ngadepin mbk gw yg jadi cerewet terus terusan mantau perkembangan gw.

    "Enggak lanjut ngehomo kan?"
    "Gak suka sama cowo lain kan?"
    "Deketin tuh cewe anak op kan banyak yg manis"

    Duh!
  • KEBERUNTUNGAN

    Entah ini petaka atau keberuntungan,aku mulai memperhatikan Ghea lebih dari biasanya.Jika aku pria normal,tentu hal lumrah aku menyukai seorang wanita.Tapi faktanya aku pria gay dan in relation ship dengan pria di kantor yang sama.Bahkan hubungan kami sudah lebih dari lima tahun.Tapi sejak beberapa minggu yang lalu,aku dilanda perasaan gemas dengan ghea,salah satu staf lapangan di kantor kami.Jika dia hanya sekedar cantik,percayalah itu tak kan pernah membuatku memperhatikannya.Namanya juga gay.Tapi ghea melelehkan hatiku dengan hal tak terduga.Gea seorang penganut kristiani,dan menjadi satu satunya yang non muslim di kantor kecil kami ini.Tapi sudah sejak lama,gea seperti tertarik pada rutinitas ibadah rekan rekan sekantor ,seperti sholat dan puasa.Gea sering kali ikut ikutan menjajal berpuasa di bulan ramadhan.Dia takjub dengan ajaran agama kami.Beberapa dari kami secara tersirat menuntunnya untuk menemukan cahaya islam,namun gea masih terus belajar sambil tetap menjalankan ibadahnya sendiri sebagai seorang kristen.

    Pada mulanya,aku hanya merasa ikut senang seperti rekan rekan yang lain atas semangat gea mengenal agama kami.Hanya sebatas itu saja.Tapi sejak gea makin jatuh cinta pada islam,sejak dia mulai ikutan mengenakan jilbab ke kantor,keberadaannya mulai mengusikku.Baru kali itu aku melihatnya sebagai perempuan.Cantik,sangat cantik dengan kerudung warna coklat milo dan riasan tipis sederhana.Aku bahkan ikut memberi applaus seperti rekan rekanku.Apalagi saat gea mengatakan bahwa dia merasa aman dan nyaman dengan kerudung itu di kepalanya.Makin hari rasanya gea terlihat makin cantik saja.Aku mulai suka memperhatikannya bicara dengan teman teman.Aku mulai sering menyimak topik obrolan gea.Gea kadang cerita tentang keluarganya yang kristian taat.Aku mulai suka melihat sosoknya melangkah anggun melewati mejaku.Aku mulai suka dia.Benar benar menyukainya.

    Ilham pacar gay ku rupanya  mencium aroma ketertarikanku pada seseorang.Dia seringkali melihatku melamun atau senyum sendirian.Dia mengira aku sedang kepincut homo lain di luar sana yang dia tidak kenal.Ilham orangnya to the point,dia memintaku jujur siapa yang sedang aku taksir.Dari situ aku mulai bimbang.Haruskah aku terbuka pada pria yang sudah bersamaku selama lima tahun ini?Apa yg akan dikatanyanya jika tahu aku menyukai lawan jenis?Aku memilih menyimpanya rapat rapat untuk sementara waktu.Aku berbohong pada ilham bahwa benar aku sedang tergoda gay kenalan baru di luar.Sekedar info,aku dan ilham terbiasa terbuka sejak kami mulai membangun hubungan ini.Gak boleh ada kebohongan.Kalau memang sedang naksir gay lain harus saling bilang.Beberapa kali baik aku maupun ilham tergoda gay gay baru meletek di komunitas kami,tapi kalau sampe yg kejadian selingkuh baruKejadian itu tiga tahun yg lalu.Aku tergoda brondong yg memang sangat bening dan bikin bergairah,mungkin saat itu aku sedang dalam fase jenuh pada ilham,aku jujur pada ilham klo kepincut brondong,tapi aku mengkhianatinya tanpa dia tahu.Diam diam aku jalan sama si brondong dan bobo bareng dua kali.Tapi ujung ujungnya aku yg gak tenang krna gak biasa bohong sama ilham.Aku mengakuinya dan ilham memaafkanku begitu saja.Terdengar mudah? Sebenarnya tidak.Ilham tak lebih suci dariku.Dia malah lebih dulu main api dengan pria beristri sebelum aku jalan dgn sang brondong.Kami berakhir damai dan saling intropeksi diri.Ilham pernah bilang,wajar sebagai gay kita masih lirik pria bening di luaran.

    Tapi apa dia akan bersikap sama jika aku berterus terang bahwa kali ini yg buat aku jatuh hati adalah seorang perempuan?

    Makin hari aku makin gemes sama gea.Baru sekarang tau rasanya naksir mahluk perempuan.Dengerin tawanya yang lucu,liatin matanya yang bulat,nungguin dia lewat di mejaku,semuanya tentang gea bikin aku antusias dan berenergi.Tiap liat dia ikut ke mushola rasanya ingin jadi imam dia saat itu juga,berdua aja tnpa yg lain.Aku juga mulai menggali informasi tentang gea,apapun yg berkaitan dengannya mulai dari apa saja hal yg dia sukai,apa yang dia bikin dia gak nyaman dan lain sebagainya.Ah,menyukai perempuan tak kusangka semenyenangkan ini.

    Suatu saat aku mulai tak tahan terhadap peraaaanku sama gea.Aku kepingin bisa jalan sama dia.Bisa ngobrol akrab layaknya pria yang melakukan pendekatan pada wanita yg disukai.Tapi nasipku sungguh malang,aku keduluan pria lain yg lebih sigap menunjukan sinyal cinta pada gea.Pria itu atasanku pula.Dia membimbing gea penuh perhatian.Rumor kedekatan mereka langsung merebak dgn cepat di kantor.Aku patah hati sebelum bertanding.Aku lesu dan mengabaikan ilham.Ilham bahkan berjanji mengijinkan aku jalan satu kali dengan gay yg dia sangka buat aku patah hati selama ini.Mendengarnya berjanji seperti itu bikin aku tersadar,ilham sangat mencintaiku.Apapun yg buat aku semangat lagi akan dia usahakan.Tapi,apakah sikapnya bisa sama jika kukatakan yg membuatku patah adalah perempuan?

    Jawabnya tidak.Ilham syok berat saat akhirnya aku berterus terang.Dia sakit,lebih dari yg aku duga.Dia berpikir gak akan pernah bisa menang kalau sudah melawan perempuan.Dia bilang,perempuan mampu memberiku segala yg dia tak mampu beri.Keturunan,yg paling utama.Tak ku sangka ilham akan terluka sebegitu dalam.Terlbih saat tau wanita itu adalah gea.Ilham mengakui dengan jujur bahwa gea memang sangat cantik.Ilham begitu cemburu hingga dia diam tanpa kemarahan seperti saat aku tergoda pria lain.Ilham sangat terluka.Aku tau betul.Meski kukatakan gea gak akan pernah kumiliki krna atasan kami sudah lebih dulu mendekatinya,tetap saja ilham terlanjur terkoyak hatinya.

    Namun suatu hari,ilham mengajakku bicara serius.Dia bilang aku beruntung bisa sembuh dari jeratan gay dengan sendirinya,tanpa susah payah berobat,tanpa harus berpura pura bertopeng menyukai lawan jenis,tapi hatiku sendiri yg merasakan cinta pada mahluk beda jenis,seperti kodrat yg seharusnya.Ilham memintaku melepasnya,dia ingin aku melanjutkan keberuntungan itu.Dia tak ingin aku kehilangan hal berharga yakni sebuah kesembuhan dari diri sendiri.

    Saat ini,setelah enam tahun berlalu,aku sudah menikahi seorang gadis yg kukenal dari seorang relasi,aku tak tau lagi kabar ilham.Aku pindah kerja di luar pulau dan membawa anak istriku.Meski bukan gea,tapi cintaku pada istriku tak kalah besar dari kekagumanku pada sosok gea.Sekali waktu,aku membuka buka forum2 komunitas kaum gay seperti di fb ini sekarang, sekedar mencari tau bagaimana kabar ilham.Aku hanya ingin berterimakasih pada mantan terbaikku itu,kalau saja waktu itu kamu memintaku yg melepas perasaanku pada lawan jenis,mungkin sampe skrng aku masih berada di lingkup kehidupan kaum pelangi entah smpe kapan.Aku tak kan pernah memiliki istri sebaik dan se setia istriku saat ini.Aku tak kan memiliki anak lucu dan pintar seperti anaku saat ini.Mungkin kita masih bisa bersama,tapi pasti kebahagiaannya jauh berbeda dibanding kebahagiaan berkeluarga,seperti yg sudah menjadi kodrat Tuhan kita.Terimakasih Ilham,telah memintaku melepasmu dan melanjutkan keberuntunganku.Harapan dan doa ku semoga kamu juga mendapat keberuntungan yg sama bahkan lebih besar dari sudah aku dapatkan.Amin.
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    kasihan Indra ... mantan terindah ...
  • SeiranuSeiranu ✭ Bronze
    kali ini menginspirasi yg terakhir.. semoga gw jg bisa sadar dg sendirinya.. dan dpt penyembuhan dr diri sendiri.. aamiin
    krna jujur, berkali2 perasaan yg singgah pasti ke cwo str8 yg udh pastinya suka perempuan, dan jelas bikin kalah telak.. mknya kdg suka ngerasa down sendiri, ngerasa flat, lelah, dll... huhu
  • kreteks-jadulkreteks-jadul ✭✭ Silver
  • HanfriKhairandiHanfriKhairandi ✭✭✭ Gold
    Suka cerita-ceritanya terutama yang dua terakhir. Entah beneran atau fiksi, tapi beda dari kebanyakan cerita lain.. nggak receh.
  • trim @lulu_75
    aamiin bro trim @seiranu
    betul bos akun baru yg lama gak iso @kretek
    haha yg receh receh itu ngangenin bro @hanfri
  • Pedo


    Aku punya cerita di masa silam yg sangat memalukan,tapi aku ingin membagikannya pada kalian.Cerita jorok yang jika ingat membuatku campur aduk,antara sedih,merasa bersalah besar,dan takut.Tahun 2008 aku masuk sma di jogja,berpisah dari orang tuaku di purwakarta.Bapak yg memaksaku bersekolah di kota itu,hanya krna anak anak sodara yang sukses jadi orang setelah menuntut ilmu di kota pelajar.Di jogja aku tinggal dirumah salah satu pakde ku,kakaknya bapak yg menikah dengan wanita kota ini.Pakde memiliki tiga orang anak,yang dua udah bekerja dan sukses,yang bungsu masih kelas tiga sekolah dasar.Hari hari ku di rumah banyak dihabisakan bersama sepupuku itu.

    Saat sma,karna pengaruh teman teman aku mulai kecanduan video porno.Dengan hp baru yang dibelikan kakak sepupuku karna membantu pekerjaannya,tiap malam aq nonton video porno yg menampilkan adegan syur pria dan wanita bule di atas ranjang.Awalnya aku menontonnya ngumpet ngumpet dari sepupuku yg masih sd itu(kami tidur satu kamar).Tapi seperti sudah ditakdirkan,suatu saat aku ketauan juga sedang menonton bokep di kamar.Malam itu kupikir sepupuku sudah lelap tidur,maka aku dengan leluasa menikmati video sambil coli.Rupanya sepupuku terbangun dan dia melihat adegan tanganku yang mengocok penisku sendiri dengan nafas terengah engah.Betapa kagetnya aku saat mendengar suaranya yang setengah mengantuk, "mas lagi ngopo?"

    Tapi justru sejak ketauann itu kami jadi sangat dekat.Tadinya aku selalu menganggap sepupuku itu menyebalkan,anak sd yg selalu bikin bete karna kemana mana maunya ikut,maunya diajak,banyak tanya,mau tau urusan anak sma.Tapi siapa sangka dari anak kemaren sore itu aku bisa memperoleh keuntungan.Tepatnya keuntungan yg nikmat.Aku secara reflek memintanya membantuku coli sambil nonton video.Rasanya sungguh nikmat tak tertahankan ketika orang lain yg melakukannya untuk kita.Makin hari keahlian tangan anak sd itu kian meningkat.Kocokanya makin membuatku tak berdaya.Aku mulai meminta lebih.Dia selalu menuruti permintaanku.Mengocok dan mengisap penisku sudah jadi kebiasaanya sekarang.Meski aku harus merelakan uang jajanku untuk dia,aku rela karna kepuasan yg kuperoleh sebanding.

    Namun meski yg memberiku kenikmatan adalah sepupuku yg juga sama sama cowok,sumpah aku tak pernah terpikir kalau itu merupakan bagian dari adegan homosexsual.Karna yg melakuan adegan adalah antar pria.Aku awam soal sex sejenis.Yg kutau yg namanya berhubungan sex itu hanya antara pria dan wanita,seperti hal nya yg kulihat di video video porno.Waktu itu aku belum pernah mendapatkan video genre homo satu kalipun.Jadi yg kurasakan saat sepupuku melakukan hal tsb terhadapku aku hanya berpikir gampang,adanya cuma dia.Tapi otak 16 taun ku saat itu mampu berpikir,untunglah adanya cowok,klo sepupuku cewek bisa bisa kuperkosa dia kayak di video2 yg kutonton.Kalau cowok kan aku gak bisa masukin penisku ke kemaluan dia,wong gk ada lobangnya.Sama sekali aku tak tau kalau pria juga bisa melakukan sex seperti kepada wanita lewat lobang yg lain.

    Tahun 2009 aku lulus sma,sayangnya aku tak bisa memenuhi harapan bapak untuk masuk ugm seperti sepupuku.Aku berhasil masuk di univ swasta aja udah syukur.Sejak kuliah itu aku memilih keluar dari rumah pakde.Aku pengen memulai hidup bebas sebagai mahasiswa.Aku ngekos di dekat kampusku.Kehidupan baru sebagai mahasiswa benar benar berhasil merubahku.Dari yg tadinya cuma puas nonton bokep di hp dan dilayani sama sepupu,sekarang aku bisa mempraktekannya langsung dengan pacarku yg cantik dan seksi.Tentu aku segera terlupa dengan sepupuku yg sudah berjasa memuaskan nafsu remajaku yg menggebu ketika sma itu.

    Aku betul betul jauh dari pengharapan bapak.Bukannya kuliah yg bener aku malah bikin anak orang bunting.Hidupku kacau dan berantakan sejak saat itu.Di usia 19 aku sudah menyandang predikat bapak bagi bayiku dan istriku yg kunikahi secara siri.Aku memulai hidup baru di kampung halaman bersama anak istri dan kami tinggal di rumah orang tuaku.Setiap hari kami ribut.Istriku yg kala itu berusia satu tahun di bawahku seringkali adu mulut dengan ibuku yg sedari awal tak menyukai menantunya tsb.Karna percekcokan makin intens terjadi dan itu gak baik untuk kesehatan bapak,aku memutuskan bercerai dan memulangkan bekas istriku itu ke orang tuanya.Aku bahkan tak peduli dia membawa anak kami.Aku memikirkan semuanya.Aku kecewa dgn diriku sendiri.Melihat bapak yg kecewa dan sakit sakitan karna semua ulahku,melihat ibu yg sakit hati atas kata kata kasar bekas istriku,menyadarkan aku bahwa aku telah sukses menjadi pecundang.Aku memutuskan bangkit dan membenahi diri.Aku pamit kembali ke jogja,memulai semuanya dari awal.Aku ambil kursus dalam banyak bidang.Meski tidak akan menyandang gelar sarjana dari univ terbaik seperti para sepupu,setidaknya aku harus bekerja di tempat yg layak dan cukup membanggakan bapak.

    Aku belajar dan terus belajar dengan keras,hingga aku berhasil bergabung dengan perusahaan besar seperti yg kuinginkan meski aku bukan sarjana.Di tempat kerja itulah aku kembali bertemu dengan sepupu bungsuku yg lama tak bersua.Meski sekota,aku memang tak pernah mengunjungi keluarga pakdeku karna sikap dan perkataanya yg menghina dan meremehkan kegagalanku.Aku dendam pada pakde yg membuat sakit hati bapak ibuku.Tapi hari itu aku bertemu sepupuku di lobi kantor.Dia terlihat sedang menunggu seseorang.Dia masih mengenakan seragam smp nya.Melihatnya kembali membuat kenangan di masa remaja kami kembali berputar di kepalaku.Aku tersenyum malu sendiri di balik dinding sambil memperhatikan dia.Betapa konyolnya waktu itu.Bisa bisanya aku memerintah anak sd itu mengisap kemaluanku.Andai bapaknya tau,psti sudah mati dipukulin aku sama pakde.Benar benar konyol dan memalukan.Aku nyaris mendatanginya saat seseorang lebih dulu menghampiri dia dan mereka pergi keluar bersama.Orang itu salah satu pegawai di perusahaan ini dan aku cukup mengenalnya.Setelah mereka pergi,beberapa pegawai berkasak kusuk di sekitarku.Mereka berdengung tentang kata kata aneh.Itu brondong nya pak zaki.Gila masih anak smp.Dasar pedofil.

    What the.....?

    Seperti baru saja tersengat listrik,aku lari mengejar pak zaki dan sepupuku yg sudah pergi pakai mobil.Nafasku terengah engah memburu dengan hebatnya.Aku seolah baru saja terbangun dari tidur yg sangat lama dan ketika terbangun mendapati kenyataan tak terduga yg menyakitkan hatiku.Adik sepupuku....homo? Peliharaan om om?Tapi,bagaimana bisa? Apa yg terjadi? Bertahun tahun berlalu tanpa kuketahui bagaimana sepupuku itu menjalani hidupnya selepas kepergianku dari rumahnya.Aku lemas setelah tahu fakta sepupuku terjerat cinta sejenis yg disebabkan oleh diriku dimasa dia kecil!Siapa akan mengira perbuatan yg memberiku kepuasan itu mengakar kuat dalam jiwanya dan kemudian menjadikannya budak nafsu para pria dewasa di luar sana....Ya Tuhan...

    Untuk pertama kalinya hatiku terasa sangat sakit,bahkan aku tak merasakannya saat berpisah dari darah dagingku sendiri pasca perceraian dgn istriku.Aku seorang mantan pedofil.....aku menghancurkan masa depan cemerlang sepupuku sendiri.Aku benar benar tak tahu malu.Aku bajingan..

    Rasa bersalahku tak kan pernah hilang meski aku tak pernah bermaksut membentuknya menjadi seorang pesakitan.Bahkan aku belajar mengenai dunia homosexsual saja setelah tahu fakta mengejutkan itu.Makin aku mencari tahu,hatiku makin hancur.Dunia gay yang mengerikan,bagiku yg sama sekali tak memahami dunia tsb.Dunia gay yang menjijikkan,bagiku yang sama sekali tak mengerti asmara sejenis di dalamnya.Aku bahkan nyaris muntah melihat video sex sejenis saat mempelajari dunia mereka.Aku tak terbayang anus sepupuku di masuki penis pria dewasa.Semua ini salahku.

    Sejak itu aku memutuskan untuk menyembuhkan dia.Aku harus bertanggungjawab atas perbuatanku di masa lalu.Aku mendekatinya lagi meski itu sungguh sulit.Sulit melihat matanya yang menatapku penuh benci,karna aku meninggalkannya tanpa pamit atau setidaknya berterimakasih,karna aku secara tak langsung membuka jalan baginya untuk masuk ke dalam kehidupan yg salah.Dia selalu membunuhku dengan kalimat pedofil yg diucapkannya sambil menyeringai.Pernah suatu hari saat aku benar benar putus asa,aku memintanya untuk melaporkanku ke polisi atas tindakan ku di masa silam yg membuatnya menyebutku pedo,tapi jawabannya sungguh di luar dugaan.Dia malah bilang kangen padaku sejak aku keluar dari rumah orang tuanya.Dia bilang sesungguhnya aku adalah sosok lelaki yg dicintainya sejak kecil.Sejak dia menuruti perintahku memuaskan nafsu.Dia begitu kehilangan saat aku lulus sma dan pergi dari kehidupannya.Meski dia lalu mengenal banyak pria homo di kehidupanya,dia tak pernah melupakan cinta pertamanya.Aku.

    Sejak saat itu hidupku tidak lagi sama.Aku menghabiskan hariku dengan rasa bersalah dan penyesalan seumur hidup.
  • SeiranuSeiranu ✭ Bronze
    wow yg ini lebih ekstrim..
    lanjuut,,
  • GAMANG
    Mengapa? Kenapa? Apa yg terjadi?Kenapa bisa begini?


    Kemarin,aku mungkin masih anak smp yang kebingungan mengenai segala hal di dalam diri sendiri.Mengapa,kok bisa,apa yg terjadi?kenapa begini? Adalah pertanyaan menumpuk yg tak pernah terjawab hingga sekolah menengah pertama ku berakhir.

    Kemarin,aku masih remaja sekolah menengah akhir dengan ribuan pertanyaan yg sama bahkan bertambah seiring waktu.Masih bertanya mengapa,apa yg terjadi?Kenapa andi dengan mudah menyukai ratih teman sekelas kami? Kenapa Agus mengejar ngejar santy? Kenapa aku sendiri yang tidak tertarik dengan siswi siswi di sekolah?

    Kemarin,aku sudah memasuki fase pra dewasa dalam hidupku.Di kehidupan pendidikan tertinggi itu pertanyaanku memang telah jauh berkurang.Aku sudah mampu menciptakan jawaban atas pertanyaanku sendiri.Yg terbaru,aku belum bisa menerimanya.

    Usiaku kini 27 tahun.Aku menyelesaikan pendidikan dgn nilai biasa dan berakhir dengan karir yg biasa pula.Hidup ku se monoton itu.Aku belum pernah menjalin hubungan erat dengan siapa pun.Aku terlalu pengecut untuk merasakan luka.Toh aku memang tidak merasakan menyukai seseorang.Yg kutahu aku hanya mengagumi ketampanan rekan sekantor.Menyukai bentuk tubuh laki laki yg menjadi typke ku.Menikmati memperhatikan mereka dari jauh.Sebatas itu saja.Tidak pernah lebih.

    Akhir akhir ini aku merasa sering down.Entah apa tujuan hidup.Sampai kapan kejemuan ini berakhir.Apa aku harus mulai membuka diri? Punya seseorang yg bisa diajak berbagi? Bagaimana kalau nantinya aku terluka dan dikecewakan?Aku telah menyaksikan banyak contoh kasus dari mereka yg patah hati.Hidup mereka seakan hanya tentang cinta.Mati untuk cinta.Mereka tak mampu menikmati kelezatan makanan.Tak mampu merasakan kenikmatan lelap dalam tidur.Haruskah aku ikut merasa semua yg mereka rasakan?

    Aku ini membingungkan.Aku tidak atau belum pernah melakukan sesuatu yg memalukan.Atau tindakan yg melukai orang lain.Tapi aku selalu dibayangi rasa takut.Takut keluargaku tahu tentang sesuatu di dalam diriku yg tidak normal.Bahwa aku tidak punya kemampuan menyukai lawan jenis.Aku takut ibuku tahu.Aku takut bapak tahu.

    Sementara waktu terus berjalan dan berlalu.Aku menjalani dan melewati semuanya dalam kegamangan.

    Mengapa?


    Wirawan
    Serambi aceh,september 2015
  • SeiranuSeiranu ✭ Bronze
    ko bisa sama ky gw ya.?? gw jg gtu.. belom pernah pacaran sm sekali sampe umur skrg 26... dan perasaan2 gamang yg diutarain si penulis persis sm ky gw.. how's flat~
  • > @Seiranu menulis:
    > ko bisa sama ky gw ya.?? gw jg gtu.. belom pernah pacaran sm sekali sampe umur skrg 26... dan perasaan2 gamang yg diutarain si penulis persis sm ky gw.. how's flat~

    anda tidak sendiri :) banyak rekan sesama yg masih belum menemukan cintanya dan hidup berteman gamang.Fighting! :D
  • Menjaga Jarak



    Kadang aku tak habis pikir,bagaimana aku bisa begitu senang tiap hendri mengajakku keluar cari makan.Andai dia tahu aku sangat menikmati berduaan dengannya di tiap kesempatan.Hendri teman kosan di kota tempat kami menimba ilmu ini,tepatnya sudah lebih dari setahun yg lalu.Kamarnya persis di sebelahku.Dia tampil sangat pria.Gak suka kebersihan,gak suka bersih bersih diri,apalagi bersih bersih kamar,terlebih bersih bersih lingkungan.Dia adalah simbol kemalasan nomor satu.

    Tapi aku menyukainya.Aku menggunakan kesempatan malasnya untuk mendekat.Aku menikmati mengomeli kamarnya yg bau dan berantakan.Aku menikmati memunguti kolor nya yg tersebar di segala penjuru kamar dan memasukkanya ke ranjang cucian.Inginnya berbuat lebih,mencucikan semua pakaian kotornya bak seorang istri sholehah.Tapi aku masih waras.Aku tak ingin kehilangan kesempatan menjadi teman dekatnya dengan tindakan bodoh tsb.Siapa menjamin dia akan ilfil melihatku seperti perempuan yg dgn senang hati mencuci pakainnya?

    Menyukai seseorang yg tak sewajarnya,tentu butuh kehati hatian extra.Akan mudah jika aku atau hendri beda jenis.Aku akan bebas mengekpresikan perasaanku.Aku bebas memasak makanan favoritnya lalu memintanya mencicipi.Aku akan bebas memberinya kado ulang tahun tanpa canggung.Aku akan bebas memeluknya kapan pun aku ingin.

    Tapi hendri dan aku tercipta dari jenis yg sama.Sebab itu meskipun aku sangat menyukainya,aku selalu berupaya menahan diri.Membatasi gerak.Menjaga jarak.Semata tak ingin ketahuan.Aku tak tahu,bahwa sikap sikap tsb bisa membuatnya justru curiga lalu membentuk opini sendiri dengan bebas!

    Rasa heran yg naik tingkat menjadi curiga itu mulai dirasakan hendri akhir akhir ini,tepatnya sejak dia menjemputku dari tempat kerja parttime ku di dekat kampus.Motorku sedang diperbaiki di bengkel,aku ke kampus naik bus dan berniat naik ojek malamnya krna hari itu aku shif kerja hingga malam.Hendri sms menawarkan jemputan.Bisa dibilang aku belum pernah naik motor berboncengan dengan hendri.Kemana mana kami naik motor masing masing.Jujur aku sangat gugup malam itu.Ini menjadi pengalaman pertamaku membonceng hendri.Sesimple itu namun aku begitu nervous.Kegugupanku berasalan.Aku tidak bisa duduk dgn nyaman dibelakangnya.Aku menahan diri.Membatasi gerak.Menjaga jarak.Betapa rumitnya hanya karna rasa sialan yg tak seharusnya!

    Kau tau?Hendri merasakan kejanggalan.Dia merasa aneh dgn sikapku yg menjaga jarak dibelakangnya.Berkali kali dia menoleh,menanyakan pertanyaan sialan yg bingung harus kujawab bagaimana.

    "Ver,ngapain loe duduk jauh jauh dibelakang gitu?"
    "Hah?apa?! Gak denger hen!"
    "Elo ngapain jauhan?!"
    "Apanya?!"
    "Duduk loe,budeggg!"
    "Gudegg?elo pgn gudegg?! Emang masih buka jam segini wijilan?!"
    "Kampret!"

    Kukira,hendri akan berhenti setelah kami sampai di kos.

    "Ver,gue bauk ya??iya sih,gue mandi terakhir kemarin sore heheheh"
    "Tapi segitunya sampe gak mau dket dket,cih"
    "Untung loe gak jatoh di jalan,gue ngebut elo bukanya pegangan gue malah duduknya mojoook dibelakang"
    "Gue mandi dah"

    Sementara,gue aman.Gue biarkan hendri berspekulasi sendiri.Tapi di lain kesempatan,dan ini jarak harinya memang dekat dari kejadian boncengan itu,hendri seperti menciptakan spekulasi baru.Hendri habis mandi dan keramas sore itu,mendadak aja dia menerobos kamarku dan memelukkan dirinya ke tubuhku yg sedang tiduran main hp.

    "Nihh nihhh gue udah wangiii nihh gue udah gak bauukk meeen"

    Aku,yg sangat terkejut dengan apa yg terjadi diatas tubuhku,reflek bangkit dan mendorong hendri menjauh dariku.Dorongan itu lumayan keras,bukan dorongan wajar seorang teman sesama pria yg pura pura jijik dgn perlakuan temannya.Harusnya aku mengambil sikap wajar dalam situasi demikian.Akan lebih baik jika aku membalikkan tubuh hendri lalu menguncinya di bawah tubuhku.Lalu kami akan tertawa tawa bermain gulat layaknya para teman antar pria.Tapi sudah terlanjur.Hendri tampak kaget dgn sikap spontan yg kuambil.Untuk beberapa saat kami saling terdiam.Tuhan,lenyapkan aku dari situasi awkward ini.

    Sejak itu sikap hendri berubah.Dia seperti canggung.Dimana seharusnya aku yg lebih canggung.Dia menyapaku bagaikan kami baru kenal dua hari yg lalu.Senyumnya seolah bukan dari hatinya.Apa aku telah kehilangan dia?Kira kira apa yg dipikirkan hendri tentang sikapku?Apa yg ada dikepalanya mengenai aku?Aku aneh?Aku bersikap tak wajar?

    Setelah berhari hari berlalu dan sikap hendri begitu dingin,aku memberanikan diri mengajaknya bicara.Ada yg harus diluruskan.Tapi pernyataan hendri diluar dugaan.Aku benar benar telah kehilangan dia.

    "Elo...maho,kan?"
    "Sikap lo gak wajar,dari situ gue tau"
    "Klo lo normal,sikap lo juga akan normal"
    "Awalnya gue gak paham,tapi gue punya temen cewe di kampus yg demen bgt sama dunia homo,kalau gk salah sebutannya fu..fu..fudo?fujo?serah lah itu"
    "Saat gue iseng cerita soal elo,dia bilang dgn keyakinan 100 persen,elo homo"
    "Gpp sih itu urusan elo,hak elo juga"
    "Tapi temen fudo gue itu bilang,ada kemungkinan elo suka gue..dilihat dari sikap lo yg menjaga jarak sama gue.Gue baru nyadar,gue ngerasa kita udh deket bgt selama kos disini setaon,tapi elo sering kayak membatasi diri sama gue.Bukan krna elo gak nyaman di dekat gue,tapi elo takut ketauan kan..."
    "Sori ver,gue gak jijik,sumpah enggak,tp jujur gw takut sama elo.Sama homo homo lain juga.Kalian asing buat gue.Baiknya elo makin jaga sikap elo sama gue,jaga jarak,batasi gerak.Sori sekali lagi."
12467
Sign In or Register to comment.