BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Antologi Gay Story (kumpulan kisah lgbt real dan fiksi)

245678

Komentar

  • Menghargai Pilihan Hidup Orang Lain



    Hai gw siska.Ngomong ngomong soal lgbt,gw ada cerita lama soal homo beberapa taun yang lalu,yang gw alami sendiri.Bukan,gw bukan cewek trans yang pacaran sama cowok gay,gw cewek tulen yang beberapa bulan lagi mau merit,asik.Tentunya sama cowok straight.Tapi liat berita lgbt yang belakangan kek marak banget,gw jadi keinget masa remaja gw di kosan bokap.

    Jadi ceritanya bonyok punya kos kosan khusus mahasiswa cowok,kosan itu udah dibangun sejak gw kelas empat sd.Bokap memanfaatkan tanah kosong yang dulunya pekarangan tak terurus dibelakang rumah menjadi tempat sewa mahasiswa.Dulunya ada sepuluh kamar dengan tiga kamar mandi luar,tapi setelah ada kejadian *gak bisa gw ceritakan,maaf,kurang mengenakkan di salah satu kamar,kosan itu jadi sembilan kamar aja.Penghuni kos datang dari berbagai daerah di indonesia,kesemuanya berstatus mahasiswa.

    Waktu masih esde sih gw sama sekali gak ada pikiran naksir ya sama penghuni kos dibelakang rumah,dimata gw mereka cowok cowok dewasa seusia abang gw yang sulung.Meski beberapa diantara mereka ada aja yang iseng godain gw yang walo masih esde tapi udah terlihat bibit cantiknya *plaaak.Gw masih inget sama salah satu anak kos namanya mas imam,kalau gak salah inget dia orang ciamis,suka beliin gw snack,jajanan ala indomart gitu sampe pernah beliin gw boneka pas dia mau out karna udah kelar kuliahnya,bhaaakss.Nyokap bilang emang mas imam suka sama
    gw,katanya dia gemes liat keimutan gw,kyaaaa.

    Nah beranjak smp,gw udah mulai puber dong ya gw udah ngerti mana cowok ganteng mana cowok cupu.Gak terkecuali para anak kosan dirumah yang gak luput dari penilaian gw.Gw bisa cengengesan ge-er kalau anak kos yang mukanya cakep siulin gw,sebaliknya gw sebel kalau yang godain anak kos yang tampangnya pas pasan,bhaaaks.Tapi namanya juga masih esempe,gw belum sampe ketingkat baper sama cowok kek kid jaman now yang masih esde aja udah yayang yayangan kek suami istri,huek.

    Nah gw mulai baper ketika beranjak remaja dewasa alias sma.Gw mulai beneran punya pacar di sekolah,kakak kelas gitu deh.Tapi meski udah punya pacar,jiwa genit gw yang tumbuh sejak esde karna idup bareng bareng anak anak kos cowok bertaun taun,gak bisa ilang gitu aja.Gw masih aja naksir salah satu anak kosan dirumah.Padahal pacar gw lebih cakep dari anak kosan itu.Kita sebut aja namanya mas arif.Dia dari salah satu kota di jawa tengah.Orangnya sumpah ya manisss banget.Kulitnya agak gelap tapi seksih dimata gw,hihi.Mas arif ini satu satunya penghuni yang menempati kamar berdua bareng orang lain yang ternyata temen kuliahnya juga.Padahal waktu itu masih ada satu kamar kosong tapi gak tau kenapa temennya milih tidur berdua di kamar mas arif *waktu itu gw belum tau alasanya.

    Mas arif orangnya paling diem diantara semua penghuni kos.Dan gw suka banget tipe cowok kalem kek dia.Yang bikin kesel,dia jarang banget keliatan di luar kamar,gak kek anak anak yg lain suka pada kongkow di teras bareng bareng kalau sore sore gitu.Mas arif sama temennya betah banget ngendon dikamar.Apa gak sumpek ya.Gw cuma bisa ketemu mas arif kalau kebetulan liat dia keluar mau mandi atau nyuci di sumur samping kamar kosong paling ujung.Gw bisa liat sumur tempat mereka mandi dari balik jendela kamar gw.Gw girang kalau liat mas arif jalan ke sumur cuma pake kolor sama handuk yang disampirin di pundaknya.Badannya berisi dan kulitnya coklat tua.Seksiih abis,kyaaaa.Meski gw heran juga sih,tiap ke sumur pasti bareng sama temen sekamarnya.Sering gw liat mereka bercanda canda di sumur berdua gitu,ciprat cipratan aer sambil ketawa tawa.Ntar kalau ada anak kos yang laen datang ke sumur mereka langsung kicep,pura pura sibuk nyuci baju.

    Kemudian gw denger desas desus tentang mas arif sama temennya itu dari mas kandung gw,bahwa mereka berdua itu adalah pasangan sejenis alias homo.Kaget lah gw.Sampe sempet marah en ngambek sama mas karna nyebarin gosip gak bermutu kek gitu,tapi bahkan bokap mulai mempercayainya dan berencana menyuruh mereka pindah.Mas bilang tau kabar itu dari beberapa penghuni kos yang kebetulan akrab sama mas.Mas kalau pulang kuliah sore sore suka nongkrong ngobrol ngobrol sama mereka di belakang.Dari mereka mas dikasi tau kalau mas arif yang pendiem sama temenya yang lebih pendiem itu gay,bahkan mereka berpacaran.Awalnya mas gak percaya,sampai suatu hari dia ikut salah satu anak kos nguntit mereka berdua di sumur.Aseli mereka usil banget,huh.Nah disana mereka liat sendiri mas arif nyium kepala temenya di depan kamar mandi.Yelahhh cuman kepala loh,kalau nyipok bibir baru berita besar.Tapi mas sama anak anak kos lain langsung yakiinnn seratus persen kalau mereka hombreng dengan cuma liat adegan sepele itu,shiiitt.

    Mas ngotot pas debat sama gw kalau adegan kek gitu udah pasti fix orang pacaran.Gw kekeh bantah dengan bilang kalau itu cuma cara menunjukan kasih sayang seorang sahabat.Eh mas malah ngeledek,dia bilang kami yang sodaraan kandung aja kagak pernah pelukan apalagi nyium kepala,hahahanjerr.Gw kesel mas arif kesayangan gw dituduh homo sama mereka.Gw juga heran kenapa gw yang ribet padahal mas arif aja gak pernah nyapa gw selama ini.Yah namanya juga orang suka yekan.Gw sempet lemes waktu tau bokap mau ngusir mereka.Apa sih salahnya mas arif,kalaupun dia homo kan yang terpenting gak pernah ganggu yang lain.Mereka gak pernah bikin rugi orang orang sekitar kok.Biarin aja sih mereka idup dengan pilihannya.Gw yang naksir dia aja bahkan kasian loh.Gw setelah itu malah pengen dukung mereka,gw udah lupain perasaan suka gw yang gw pikir cuma sekedar naksir mukanya yang manis sama badannya yang seksi,gak lebih.Kalau soal cinta mah gw cintanya sama pacar asli gw di sekolah.Gw belakangan malah berasa pengen lindungin mas arif sama pacarnya dari usiran bokap.

    Gw kasian liat tampang mas arif sama pacarnya yang nunduk aja waktu disidang sama bokap perihal hubungan keduanya yang dianggap membawa pengaruh buruk untuk kosan.Heloo papaa,pengaruh buruk apaan sehh emangnya mereka ngapainn??Nularin homok ke penghuni laen?enggak kan?keselll.Seolah mereka abis ngelakuin aib besar yang bikin malu bokap sama seluruh penghuni kos.Gw kehilangan banget waktu mereka angkat kaki dari kosan.Setaun mas arif disini belum pernah sekalipun kami bertegur sapa.Sampai dia pergi pun gw cuma bisa liatin dari jendela kamar gw.Mas arif juga kek nya gak pamitan sama anak anak kos yang lain.Iyalah ngapain basa basi sama orang orang sok suci yang bikin mereka terusir secra gak terhormat kek gitu gara gara cinta pilihan mereka.Kek mereka paling bener aja.Setelah itu ya,gw jadi kesel kan sama anak anak kosan,gw laporin tuh mereka yang pada bawa cewek masuk kamar sampe di atas jam sembilan malem.Alhasil beberapa diantara mereka diusir juga sama bokap,bahaahahak.Puass gw.Gimana ya kabar mas arif sama pacarnya sekarang?

    trims @seiranu ,ikuti terus ya
  • SeiranuSeiranu ✭ Bronze
    yaps.. gw suka jg gaya cerita yg ky gini, dr pengalaman org ato cerita fiksi yg nyerempet bahkan susah dibedain fakta/fiksi.. bkn berarti ga suka cerita yg to be continued.. suka 22nya sih.. tp klo yg bersambung tertentu doang sih,, ga semuanya, yg klop aja di hati.. thanks udh dimention.. keep doing that bang.. Andy_Story
  • AuuuraaaAuuuraaa ✭ Bronze
    keep writing bang :smile: @Andy_Story
  • Danu97Danu97 ✭ Bronze
    Doni gue banget dah
  • Awal yang Menjadi Akhir



    Gw Ardi,saat ini 27 tahun.Gw akan menceritakan satu pengalaman bersama seorang plu tiga tahun yang  lalu.Gw straight,sama sekali gak punya kenalan lgbt pada saat itu.Bersinggungan sedikit aja gak pernah,cuma kalau liat waria memang pernah beberapa kali.Kebanyakan mereka ngamen di warung makan dimana gw menghabiskan jam makan siang kantor.

    Tapi kemudian ada yang gak beres sama salah satu anak marketing baru di tempat gw kerja.Kita sebut aja dia dimas.Usia dimas kira kira 23 ketika itu.Dimas sangat kompeten,dalam waktu singkat dia sudah banyak memberikan kontribusi untuk perusahaan kecil kami yang saat itu masih dipandang sebelah mata.Saat tau dimas lulusan univ yang sama dengan gw,rasanya cukup membanggakan.Gw ajak dia minum minum di akhir pekan,sekedar merayakan keberhasilan dia.

    Berawal dari minum bersama itu kami kemudian jadi lumayan dekat.Dari lumayan menjadi makin dekat.Makin akrab.Dimas sering main ke kontrakan gw kalau libur kerja.Ada aja kegiatan yang dia lakuin di tempat gw.Masak,beresin ruangan,main ps,tidur,mandi,seolah kontrakan gw ini juga udah jadi miliknya.Gw sih malah seneng,jadi berasa punya pembokat,gratis pula!

    Tapi suatu saat dimas berubah.Dia gak permah main lagi ke kontrakan di minggu minggu berikutnya.Tepatnya sejak gw resmi macarin tika,anak marketing juga.Gw udah lama naksir tika,cuman dulu keduluan orang admin.Pas mereka putus,gw gak buang kesempatan buat dapetin cewek yang gw suka dari pertama kali gabung di kantor ini.Seolah tika menggantikan posisi dimas,perempuan itu hampir tiap pekan datang ke kontrakan gw dan melakukan kegiatan2 yang sama seperti yang dimas kerjakan.Masakin gw,beresin ruangan,nemenin gw main ps dsb.

    Awalnya gw gak terlalu inget dimas saking hepinya dapetin tika.Rasanya beda aja dimasakin cewek yang kita cintai dan diurus dia dibanding menghabiskan waktu libur sama dimas,temen kerja yang seorang cowok juga kayak gw.Kalau berduaan sama tika di kontrakan gw bisa sambil meluk meluk dia,cium dia dan 'gituan' juga.Kalau sama dimas gw cuma ngabisin waktu dengan ketawa garing karna komedi recehnya.Meski kadang gw kangen juga denger ketawanya yang bisa sampe ngakak padahal ceritanya sama sekali gak lucu....

    Lalu gw menyadari sikap dimas yang berubah dengan sangat kentara tiap kali berpapasan sama gw.Dia selalu berusaha gak ngeliat gw,dia menghindari gw,itu sangat jelas.Tiap mau gw sapa dia selalu balik arah seolah belum liat gw.Gw jadi kepikiran.Barangkali gw ada salah ngomong?Atau ada tindakan gw yang bikin dia kesal?Tapi kalau itu bener,kapan gw ngelakuinnya?ketemu aja gak pernah ngobrol.Boro boro ngobrol,mau disapa aja pura pura gak liat.Bahkan chat gw aja cuma di read doang.Satu waktu gw sempet dongkol juga,gw pikir bocah ini gak ada hormatnya sama senior.

    Suatu saat gw punya kesempatan buat negor dia.Gw datang ke kontrakan dia di suatu malem,abis nganterin tika pulang ke rumahnya setelah kami nonton malam itu.Dimas terlihat sangat kaget liat gw ada di tempat tinggalnya,mengingat sifat gw yang lebih suka didatangi daripada mengunjungi(gw type orang yang males main ke rumah orang seringnya temen temen gw yang pada main ke tempat gw).Gw tanya ada apa sama sikapnya akhir akhir itu sama gw.Gw minta dia berterus terang kalau ada sikap gw yang gak dia suka.Awalnya sangat sulit bikin dia jujur.Tapi setelah gw nyerah dan nyaris pulang,tiba tiba aja dimas bangkit dari duduknya dan meluk gw dari belakang?

    Apa apaan nih?
    Gw butuh waktu beberapa detik buat sadar dari apa yang terjadi.Gw berbalik dan dorong dimas menjauh dari tubuh gw.Gw liat mata dia udah basah.Sebelum genangan air itu turun dari matanya dimas buru buru menyekanya.Gw masih berusaha mencerna apa yang sebenernya terjadi.Tapi karna sekian detik berlalu dan gak ada sepatah kata pun dari dia,gw mutusin buat angkat kaki dari sana.

    Gw mendapati dimas resign dari kantor satu minggu kemudian.Banyak yang menyayangkan keputusanya,mengingat keahliannya memasarkan produk kami.Gw yang gak tau sama sekali tentang cinta satu jenis,mencoba mereka reka sendiri apa yg terjadi sama dimas.Gw masih gak abis pikir dimas bisa meluk gw malam itu.Tanpa ada yang keluar dari mulutnya.Gw cuma tau dia berusaha menahan tangis.Pelukannya di pinggang gw terasa canggung dan takut.Bukan pelukan erat dan bebas seperti yg tika lakukan.

    Gw lalu menyimpulkan sendiri,dimas punya kelainan seksual.Dia menyukai diri gw.Bukan sebagai rekan kerja maupun mantan senior di kampus.Dimas menyukai gw sebgai laki laki seperti tika mencintai gw.Suatu kali gw ngechat dia.Gw straight to the point bertanya,lo suka gw ya? Dia bales chat itu dengan jawaban yang gak nyambung sama sekali,tapi dari balesan itu gw jadi yakin dengan perasaan dimas terhadap gw.Dia bales begini "Jadi kapan nih merit nya?Jangan lupa undangannya lho mas.Mas ardi gak salah pilih,mbak tika cantik."

    Kadang memori kebersamaan gw sama dimas terputar lagi di kepala gw.Dimas yang abis subuh di hari minggu udah nongkong di kontrakan gw.Udah bawa belanjaan dan memasaknya buat kami sarapan.Dimas yang selalu ketawa ngakak gak jelas saat bersama gw.Dimas yang selalu ceria dan bersemangat.Tiba tiba saja keceriaanya itu lenyap tak berbekas tepat sejak gw sama tika jadian.Semangat kerjanya bukan hanya sekedar mengendur namun hilang sama sekali,sejak gw iseng mengumumkan pada orang sekantor bahwa gw akan segera menikahi tika.

    Gw mungkin terlalu bodoh untuk memahami perasaan kaum homo.Gw gak ngerti sama sekali bagaimana bersikap dengan mereka.Malam itu gw cuma mengirimkan pesan chat terakhir pada dimas,pesan paling singkat yang pernah gw ketik buat orang lain.

    "Maaf".

    Dimas membalasnya dengan emoticon smile.Itu chat terakhir gw sama dia sejak tiga tahun yang lalu.Gw bahkan gak berjodoh sama tika,dia balikan sama mantannya yang orang admin.Gw macarin anak baru dari periklanan,bahkan kami  sedang merencankan pernikahan.

    Pernah suatu saat,malem malem gw sengaja lewat di daerah kontrakan dimas.Entah apa yang bawa gw kesana.Padahal itu udah hampir tiga tahun berlalu.Gw liat motor yang diparkir didepan kamarnya bukan jenis motor milik dimas.Anehnya gw kecewa.Gw berharap dimas masih tinggal disana.Syukur syukur keluar dari kamarnya sekedar nyari angin.Gw mungkin udah gak waras....
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    kasihan ... masih denial ...
  • Sedih gw bacanya.. thanks udah update @Andy_Story
  • kreteks-jadulkreteks-jadul ✭✭ Silver
    kasihan dimas..
  • trims @lulu_75
    trims @physic_squad iy bnyk cerita sedih terutama plu yang pada bertepuk sebelah tangan.
    trims @kreteks-jadul
  • Sahabat lawasku

    Aku andra,24tahun.Drop out dari pendidikan karna satu dan lain hal.Dalam satu tahun aku sudah lima kali berganti pekerjaan.Yang terakhir aku menjajal peruntungan bisnis dengan seorang sahabatku waktu smp,online shop sebuah produk;yang maaf tidak bisa disebutkan dalam cerita.Selain itu aku juga tetap bekerja pokok disebuah rental mobil milik salah satu sodara.

    Aku sudah lama mengagumi rekan bisnis o.s ku yang juga sahabatku sendiri sejak smp,sebut saja dia ian.Ian sangat mandiri dari smp,dia udah bisa cari uang jajan tambahan sendiri disaat anak anak lain minta pada orang tuanya.Ian suka ngegambar,gambarnya dijual dan dia mampu beli sepatu olahraga impiannya sendiri dari hasil gambarnya itu.Ian pintar bikin layangan karakter,dari tangan kreatifnya itu dia bisa beli peralatan sekolahnya sendiri tanpa bantuan orang tuanya.Pokoknya ian serba bisa dan kreatif.

    Saat smp,rasa kagumku padanya hanya sampai dibatas kekaguman seorang teman sebangku.Yang terheran heran melihat ian berhasil mendapatkan uang dari jual gambar.Tapi kemudian kami secara kebetulan diterima di sma yang sama pasca lulus dari smp.Tadinya kudengar ian akan pindah ke surabaya mengikuti ayahnya yang kerja disana.Tapi kakak perempuan ian menolak dan bertahan tinggal di surakarta.Meski kami mendapat kelas yang berbeda,persahabatan kami terus berlanjut bahkan makin erat.Bakat Ian kian terasah sejak masuk sma.Sahabatku itu menemukan bermacam macam ide untuk menjadi kaya dalam usia muda.Lingkup pertemananya juga makin meluas,bukan hanya dengan para mahasiswa bahkan dengan orang orang kantoran.Tapi satu hal,ian gak pernah melupakanku.Ian selalu mencariku ketika aku tak dilihatnya satu hari saja.Pernah aku bilang,dia makin sibuk dengan bisnis serta sekolahnya,kenapa masih inget aku?Ian jawab aku adalah fans dia yang pertama dari jaman smp.Dia gak pernah lupa gimana aku mengagumi dan terus memujinya saat dia memamerkan lembaran lembaran uang hasil gambar dan layangan karakter buatannya.Dipikir pikir lucu juga.Ian gak pernah tau kalau rasa kagumku itu pernah berubah jadi iri.Dengki karna aku gak pernah bisa seperti dia.Aku bagai bayangan dibelakang dia.

    Tapi makin kesini,makin aku merasakan kebaikan sahabatku itu,rasa iri yang bertumbuh jadi benci justru malah menguap berubah jadi....cinta.Siapa sangka dengan cara itu aku jatuh cinta pada sahabatku di waktu smp.Lulus sma kami meneruskan kuliah di kampus yang berbeda.Ian makin gemilang,aku kian tenggelam.Aku drop out dan kerja serabutan kesana kemari.Aku jarang bales chat ian yang sering kali mengajak kumpul sekedar ngopi dan bernostalgia.Bagiku bertemu dengan ian hanya akan memperjelas perbedaan kami yang bagai langit dan bumi.Dia dengan cerita2 suksesnya dan aku dengan kisah kisah getir ala gembel.Tapi ian gak pernah stop dengan segala perhatiannya.Terakhir,ketika dia menawarkan kerja sama dalam salah satu bisnis kecilnya,aku goyah karna saat itu sedang stres dengan pekerjaanku yang menuntut loyalitas tinggi tapi tak sebanding dalam imbalan.Aku tertarik dan akhirnya belajar bisnis dari sahabatku.

    Sejak berbisnis bersama kami jadi kembali lengket seperti di waktu smp dan sma.Kekagumanku akan ketekunan,tangan kreatif,sifat baik dan hangat ian muncul kembali memenuhi hatiku.Entah sejak kapan aku jadi sering memandangi ian yang tengah serius didepan laptopnya,dengan pandangan lebih dari sekedar kagum.Aku juga gak tau sejak kapan sahabatku itu jadi tampak sangat keren saat menggambar,saat menuangkan ide ide menariknya,bahkan saat dia berjalan,saat dia makan,saat dia tidur kelelahan.Wah gila,pikirku saat itu.Sepertinya ada yang sangat salah.Terlebih saat ian keluar kota tiga hari karna urusan salah satu bisnis baru yang dia kembangkan,aku menyadari sesuatu yang gak benar di dalam hatiku.Aku kangen dia,namun bukan seperti kerinduan seorang teman.Aku dilanda kecemasan akan apa saja yang ian lakukan diluar kota bersama sinta,temannya dari jaman kuliah yang dia ajak kerja sama dalam salah satu bisnis barunya.Mungkin aku kehilanngan akal sehat,tapi memang benar aku...cemburu.

    Apalagi ian selalu lama bales chat dariku sejak keberangkatanya dengan sinta diluar kota.Sebelumnya justru aku yang sering lama buka chat dia karna aku memang type orang yang lebih suka ngobrol langsung daripada bertele tele mengetik pesan.Tapi kali itu aku bisa sehari berkali kali ngechat ian dengan pesan pesan membosankan yang sebelumnya sangat jarang kutanyakan lewat media chat,seperti "udah makan?"  "Lagi apa?" " udah mandi?" "Udah berak?" 

    Sejak menyadari rasa yang aneh terhadap ian,aku lalu mencari tahu apa yang salah dalam diriku.Kenapa aku begitu mencemaskan kegiatan bersama yang dilakukan ian dan shinta?Kenapa aku begitu ingin tahu?Kenapa aku jadi sangat kangen ian?kenapa ian jadi sosok laki laki yang sangat keren dimataku?Apa aku gak normal? Meski belum punya cewek lagi sejak putus dari mantan karna gak bisa menuhin tuntutannya akan materi,toh bukan berati aku jadi penyuka sesama jenis kan?Aku benar benar gak bisa percaya kalau diriku sendiri mendapat label homo karna rasaku terhadap ian.Tapi apa kata lain dari mencemburui perempuan yang sedang dekat dengan laki laki yang kita sukai selain homo?Apa ada label lain dari mencemaskan laki laki sahabt kita se ndiri dengan tingkat kecemasan level tinggi selain sebutan gay?

    Kecemasanku beralasan.Ian pulang membawa dua kabar menggembirakan bagi dia,tapi hanya satu kabar yang bagiku membuatku gembira.Yakni kabar bisnisnya mendapat respon sangat positif di luar kota.Kabar satunya lagi berhasil buat aku down seketika.Ian memberi tahu bahwa dia jadian sama shinta di malam terakhir mereka di luar kota itu.Mereka sudah lama saling suka,makanya ian sangat semangat saat gadis temen kuliahnya itu menerima tawaranya berbisnis bersama.Ian pernah bilang padaku,dia suka mengajak orang orang yang disukainya sukses bersamanya.Itu artinya aku juga masuk jajaran orang orang yang dia sukai.Tapi bukan yang dia cintai.Jelas aja,ian normal.Kalau dia homo gak menutup kemungkinan akulah orang yang dia ajak jadian,bukan shinta.Hiks.....

    Sejak jadian ian dan sinta makin terang terangan menunjukan kemesraan.Gak peduli ada aku,seto dan anak anak lain(temen temen ian yang diajak bisnis bareng) mereka saling peluk,cium,seolah kami ini para punggawa yang melihat raja dan ratu mereka bermesraan.Aku menyadari dengan jelas kesedihanku sendiri.Kali ini aku tak berminat menampiknya.Aku kecewa,terluka(yaampun) dan down dengan kebahagiaan ian bersama sinta.Aku pengen teriak di depan ian kalau aku juga suka dia seperti sinta.Aku bahkan lebih lama mengenal dia dari pada gadis itu.

    Tapi aku cuma bisa bungkam dari waktu ke waktu.Meski kadang rasanya tak tertahankan,tapi aku terus bertahan hingga saat ini bersama mereka.Demi bisa terus melihat ian setiap hari.Melihat mimiknya yang serius di depan laptop.Meski aku juga harus menahan sesak  tiap liat dia merangkul shinta di depanku.Suatu saat Ian mengungkapkan niatnya untuk menikahi shinta.Ian gak pernah tertarik berpacaran dari sejak smp hingga kuliah,saking sibuknya menjadi seorang kreator bisnis.Ketika menemukan seorang perempuan yang betul betul berhasil membuatnya jatuh hati setengah mati,ian langsung mengikatnya dalam pernikahan.

    Aku sedih luar biasa atas kabar yang selayaknya membahagiakan itu.Aku nyaris tak tahan ingin mengungkapkan perasaanku pada sahabat sebangku ku itu.Tapi melihatnya begitu riang menunjukan hasil gambar buatannya pada undangan pernikahan,aku urung menyatakan rasa.Setelah kupikir pikir,memang apa yang bisa aku harapkan setelah ian tahu perasaanku yang sebenarnya?Ian toh gak akan mungkin membatalkan pernikahan hanya karna pernyataan cinta bodoh seorang teman lawas sepertiku...

    Aku gak pernah menyangka bahwa seumur hidupku,akan ada masa dimana aku menangisi kebahagiaan orang lain di hari pernikahan mereka.Terlebih dia adalah sahabatku sendiri sejak lama.Tapi aku bersyukur mampu bertahan hingga sekarang.Mampu mengantarkan orang yg kusukai hingga pernikahannya.Mampu menjabat tangannya,memeluknya,dan mengucapkan selamat meski hatiku hancur dan membohonginya dengan senyuman semu.Setidaknya aku bukan pengecut yang terpuruk lalu tidak hadir dan memberi selamat kebahagiaan pada orang yg kucintai di pelaminannya.

    Selamat menempuh hidup baru sahabat lawasku.Meski tulisan ini tak akan pernah kamu baca karna aku menuangkannya di halaman komunitas pelangi,aku gak peduli karna ini satu satunya media ku untuk jujur atas rasaku kepadamu.Semoga kamu terus sehat,terus kreatif dan makin sukses di masa mendatang.Selama aku masih mampu  bertahan menyaksikan kemesraanmu dgn istri tercintamu,aku akan tetap disini mendukungmu.

    "Kembalilah sahabat lawasku
    Semarakkan keheningan lubuk..
    Hingga masih bisa kurangkul dirimu
    Sosok yang mengaliri cawan hidupku" (saras dewi,lembayung bali)
  • buat yang punya kisah pengalaman pribadi tentang kehidupan kalian sebagai plu,bisa lah ikut menuangkannya di thread saya ini.Mari berbagi cerita.Trims
  • Ada cerita nyata yg happy ending ga @Andy_Story ?
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    mengharukan ... lagi-lagi bromance ...
245678
Sign In or Register to comment.