BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Minaret [oneshot]

LlybophiLlybophi ✭✭✭✭✭ Diamond
"Hey, bangun! Jam berapa ini?"

Sayup-sayup terdengar suara orang membangunkanku sembari menggoyang bahuku agar segera bangun.

"Iya-iya bentar, emang jam berapa." Aku menjawabnya dengan masih berguling-guling malas di atas kasur.

"Liat sendiri! Tuh ada jam." Balas dia dengan jutek.

Kejadian semacam ini sudah rutinitas sebenarnya, dari cara membangunkan teman sekamarku yang jutek abis dan akunya yang hobi tidur ini. Hanya saja hari ini aku lumayan parah memang bangun kesiangannya karena setelah aku lihat jam sudah menunjukkan pukul 9. Ya bagaimana lagi dong semalam diajak begadang di angkringan sampai larut setelah pengajian bareng di masjid. Berbagai isu-isu terkini pun dibahas habis-habisan semalaman baik di pengajian maupun secara informal di angkringan dengan beberapa kawan pengajian.

Oh iya teman sekamarku ini juga ikut lho semalam tapi menakjubkannya dia masih tetap bisa bangun pagi. Tadi subuh pun dia yang membangunkanku, jangan salah biarpun aku bangun siang gini tadi sudah shalat subuh kok. Dia sangat rajin, sekarang pun dia sedang keluar membeli sarapan dan rice cooker sudah menunjukkan indikator matang.

"Ini aku beliin gudeg mau ya." Tiba-tiba dia masuk ke kamar membelikan sarapan seperti biasa tanpa bertanya terlebih dahulu karena sudah tahu yang aku doyan apa sebenarnya.

"Kamu beliin apapun aku juga makan kok, santai aja."

"Besok ku beliin kertas kamu makan ya."

"Ih jahat."

"Bodo!"

Sikap juteknya ini lucu. Biarpun galak begini dia masih perhatian dan kami masih bisa tinggal bareng tanpa ada masalah besar.

"Aku mau work out pagi dulu ya."

"Iya, nanti abis itu mandi siap-siap Jumatan!"

"Iya shap basku."

Aku melanjutkan kegiatan rutin work out ringan. Udah jadi kegiatan rutin tiap pagi, pasti aku sempatkan entah sekadar push up atau gerakan gerakan work out lainnya. Sehabis work out aku duduk duduk santai di depan kamar. Ku lihat dia sedang menyapu kamar dan mengeluarkan debu-debu dan kotoran dari kamar kami. Aku perhatikan dia dan aku sedikit senyum eh dia malah ngomel, "Mandi sana! Bau!"

"Kamu dulu deh, baru jam segini juga. Gak bagus tau badan penuh keringat langsung mandi."

"Badanku juga penuh keringat, abis nyapu kamar. Harusnya ini giliran kamu bersihin."

"Eh iya toh? Duh maap abis capek obrolan semalam. Abis kenapa tadi kamu gak nyuruh sekalian sih."

"Ngeles aja mulu! Gak peka sih."

Ah jikalau sudah begini aku hanya bisa mengalah. Memang salahku sih ini, akhirnya aku meneruskan pekerjaan bersih-bersih walaupun tidak banyak yang aku bersihkan karena sebagian besar sudah dia bersihkan.

Dia mandi duluan sedangkan aku istirahat sebentar lagi setelah membersihkan kamar seadanya. Dia selalu lama mandinya btw, entah apa yang dia lakukan di sana bahaha.

"Aku dah kelar nih, tuh kalau mau mandi."

"Iya bunda!"

Lenganku langsung dicubit setelah aku panggil bunda barusan. Sakit sekali.

Aku bergegas ke kamar mandi, ketika aku hendak menggantungkan handuk ku, ada sesuatu di gantungan baju, handphone. Ketika aku mau mengambil handphone itu tiba-tiba pintu kamar mandi yang belum terkunci terbuka.

"Hpku ketinggalan!" Dia mengambil HP-nya dengan panik dan muka merah.

"Santai aja kali, aku bisa maklum kok. Kita dah idup bareng juga."

"Apaan sih." Dia langsung keluar dari kamar mandi, tampaknya dia malu sekali padahal aku tidak melihat isi layar hp dia apa. Walaupun sudah tertebak sih. Ah sudahlah ya.

Selesai mandi, ketika hendak bersiap untuk berangkat shalat jumat. Tiba-tiba hujan.

"Yah, hujan." Keluhku singkat.

"Gak usah aleman, ada payung tuh."

"Kan cuma satu."

"Barengan, jangan dibikin repot!"

Akhirnya kami menuju masjid dengan menggunakan payung. Sepayung berdua dan agak berdempetan karena hanya payung lipat yang kecil itu. Dia secara tak biasa berjalan cepat sekali sampai dibuat kewalahan diriku. Kami pun sampai di masjid tepat sesaat sebelum adzan.

Khutbah Jumat hari ini adalah tentang kasus LGBT dan zina. Benar-benar mengikuti berita terakhir ya. Kesadaran moral umat saat ini memang harus diperbaiki.

Hujan reda bersamaan dengan selesainya shalat Jumat. Secara impulsif kami tidak langsung pulang. Dia mengajakku naik ke menara masjid yang belum lama selesai dibangun. Kita naik sampai balkon teratas.

Di atas sini angin bertiup lebih kencang, tapi masih aman. Terlihat pula keramaian area sekitar masjid dengan orang-orang yang berkerumun di sekitar masjid hendak melakukan kegiatan masing-masing.

"Hey lihat ada pelangi!" Dia berpekik menunjuk langit.

"Wah pas banget ya pas kita ke sini. pemandangan Langka sekali lho pelangi lingkaran penuh, setelah hujan lagi."

"Iya, pas juga dengan khutbah barusan dan obrolan semalam."

"Maksudnya? LGBT?"

"Iya."

"Sayang sekali ya. Hal indah seperti pelangi malah dipakai komunitas LGBT. Menyedihkan."

"Hmm... Eh aku ada pertanyaan."

"Hm? Apa?"

"Atau mungkin lebih tepatnya permintaan."

"Apa itu? sebut saja."

"Kamu ingat diskusi semalam yaitu salah satu hukuman untuk homoseks, di sejarah Islam dijatuhkan dari minaret kan?"

"Iya..."

"Aku gay, akankah kamu mendorongku sampai jatuh dari atas menara ini?"

Aku terdiam mendengar perkataan dia. Dia menepi ke pembatas, aku maju selangkah.

Selangkah...
Berjuang agar lebih baik. Damai bumi dan langit
Kepo - Elbem - My Good Stuff
Tagged:

Komentar

  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    di masjid ku juga ...
  • LlybophiLlybophi ✭✭✭✭✭ Diamond
    @lulu75 ya khatib harus up to date biar khutbah nya mengena. tapi ya gitu sih sedihnya... tiba-tiba kepikiran bikin cerita pendek kek gini aja gitu. kombinasi depresi + situasi.
    Berjuang agar lebih baik. Damai bumi dan langit
    Kepo - Elbem - My Good Stuff
  • HanfriKhairandiHanfriKhairandi ✭✭ Silver
    Itu akhirnya ciuman atau sama2 lompat?
    :'v
  • iussiuss ✭✭✭✭✭ Diamond
    Paling langsung dipeluk dari belakang dengan dagu yang bertumpu di pundak sebelah kanannya sambil berbisik lirih, "Tidak mengapa kamu adalah salah satu dari golongan LGBT, karena aku pun juga begitu. Mau melompat bersama?"
    Hening.

  • Cerita singkat tp penuh makna ka @Llybophi... tp ko gw ngerasa ada kesedihan yg dlm ya dlm cerita ini..
  • HanfriKhairandiHanfriKhairandi ✭✭ Silver
    Pernah juga sih di masjid kampus, ngalamin dapet khutbah yang ngebahas eljibiti. Jadinya awkward2 lucu, krn kami cowo2 choir ngumpul disitu saling towel-lirik-nyengir, trus beberapa dosen & asdos2 juga kan ada yang udah rahasia umum sebagai "pelaku", yang pastinya tertohok-tohok, ngga bisa gerak krn takut salah tingkah. Keluar dari masjid malah jadi guyonan sindir2an ngakak-ngakakan.
    Lucu malahan, lucu2 satir sih.

    Disini emang pada dasarnya terbuka sih orang2nya, nggak mandang dia ngondeknya separah apa kalo emang baik hati, pinter & berprestasi yah no problemo. Meski tak dapat dipungkiri isu2 yang lagi memanas lagi akhir2 ini bikin agak insecure.
  • Pernah juga sih di masjid kampus, ngalamin dapet khutbah yang ngebahas eljibiti. Jadinya awkward2 lucu, krn kami cowo2 choir ngumpul disitu saling towel-lirik-nyengir, trus beberapa dosen & asdos2 juga kan ada yang udah rahasia umum sebagai "pelaku", yang pastinya tertohok-tohok, ngga bisa gerak krn takut salah tingkah. Keluar dari masjid malah jadi guyonan sindir2an ngakak-ngakakan.
    Lucu malahan, lucu2 satir sih.

    Disini emang pada dasarnya terbuka sih orang2nya, nggak mandang dia ngondeknya separah apa kalo emang baik hati, pinter & berprestasi yah no problemo. Meski tak dapat dipungkiri isu2 yang lagi memanas lagi akhir2 ini bikin agak insecure.
    LGBT : lelaki gagah banyak tilawah hehe

  • LlybophiLlybophi ✭✭✭✭✭ Diamond
    iuss menulis: »
    Paling langsung dipeluk dari belakang dengan dagu yang bertumpu di pundak sebelah kanannya sambil berbisik lirih, "Tidak mengapa kamu adalah salah satu dari golongan LGBT, karena aku pun juga begitu. Mau melompat bersama?"
    Hening.

    Itu akhirnya ciuman atau sama2 lompat?
    :'v

    yha gitu juga bole. Sebenarnya emang kepikiran bikin hint tambahan yang bikin penuh dugaan pake foto simbolis gitu. Kaya dua pasang buah rambutan di foto di atas tanah gitu misal.
    physic_squad menulis: »
    Cerita singkat tp penuh makna ka @Llybophi... tp ko gw ngerasa ada kesedihan yg dlm ya dlm cerita ini..

    emang iya. keputusasaan sama depresi jadi bagian cerita di sini yang agak tersembunyi gitu. Bagus deh kalau bisa terasa hehe.
    Berjuang agar lebih baik. Damai bumi dan langit
    Kepo - Elbem - My Good Stuff
  • bikin lagi ka yg oneshoot gini..
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Top markotop, aku cari top. Eh...
    Sama, tadi di masjid kampungku juga bahas eljibiti yes. Terlebih setelah sensus eljibiti di provinsiku yg hasilnya cukup mencengangkan itu.
  • HanfriKhairandiHanfriKhairandi ✭✭ Silver
    @Aurora_69 Ternyata bener yah di sumatera barat itu banyak banget. Kukira cuma kecurigationanku aja. Tapi gatau sih gimana hasil sensus eljibiti di provinsi lain se-Indonesia.
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Udah baca beritanya ya bang @HanfriKhairandi? Lagi heboh itu, bentar lagi mau di terbitin perda. Moga aja nggak ada hukuman dilempar dari menaranya juga.
  • sepertinya pola asuh dominan dr ibu itu ngaruh ya @aurora_69 jd anak laki nyarinya laki jg hehe
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Yups... Katanya begitu bang. Kalo sang anak lebih dominan di asuh oleh ibunya, maka sifat2 ibunya akan ditiru oleh sang anak, contohnya menyukai lelaki. Hahahaha.
    Btw apakah dirimu mengenalku secara pribadi kah bang @physic_squad?
  • Aurora_69 menulis: »
    Yups... Katanya begitu bang. Kalo sang anak lebih dominan di asuh oleh ibunya, maka sifat2 ibunya akan ditiru oleh sang anak, contohnya menyukai lelaki. Hahahaha.
    Btw apakah dirimu mengenalku secara pribadi kah bang @physic_squad?
    iya sama ky temen gw hehe
    nggak ko @aurora_69 , gw tinggal di jkrta bkn padang..

Sign In or Register to comment.