BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

My (ex) Pedophile

Mampir,lihat,baca.
Jika suka,tuangkan komentar.
Jika ada kekurangan,sampaikan kritik dan saran.
Jika tak menarik,tinggalkan segera.
Cerita ini full fiksi karangan ngawur author yang lagi nganggur.Lalu nulis buat ngisi waktu luang yang gaje gak ada kegiatan kekinian.Fyi,meski judulnya tentang pedofil,jangan kuatir karna kamu gak akan menemukan adegan nista ala pedo yang ditakutkan anak2 dibawah umur.Pedo disini ganteng dan baik hati.Hanya saja gairah nyeleneh masa muda membuatnya khilaf gesek2 bokong anak tetangga.

SYARIF

Apa yang bakal lu lakukan kalau lu ketemu seseorang dari masa lalu,yang masa kecilnya lu buat suram dengan gesek grepe dia alias lu pedofilin?

A.pura pura gak kenal
B.pura pura pingsan
C.pura pura mampus
D.mampus beneran

Komentar

  • SYARIF



    Kerjaan gue gak ada yg beres hari ini.
    Biasanya juga gak beres beres amat sih,cuman hari ini paling parah kacaunya.Gue gak fokus sama sekali seharian di kantor.Pikiran gue tersumbat sama satu sosok mengejutkan yg gue jumpai tadi pagi.Iya,jadi ceritanya gue mau berangkat nguli alias ke kantor tuh,udah buru2 banget karna kesiangan,mendadak nongol anak muda yang usianya mungkin sekitar 19/atau 20 tahun di gerbang kosan.Gue sih bodo amat itu siapa dan mau ngapain,kalau aja dia gak terkaget kaget lihat muka gue yang nyata gantengnya ini lalu jerit tertahan;

    "Mas...SYARIF????!!"

    Sepersekian detik gue sama dia tatap tatapan.Siapa nih bocah sksd banget sama gue?

    "YaAllah,beneran mas syarif..."

    "Siapa ya? Tau gue?"

    "Mas syarif...tinggal disini?"

    "Bentar,situ siapa kok tau nama gue?"

    "Jadi..gak inget aku mas?"

    "Gak! Siapa emang?"

    "Apa kabar mas...hm..10 tahun gak ketemu mas syarif...udah kerja mas sekarang?atau masih kuliah?"

    "Kamvret,siapa sihh?"

    "Inget Gege gak mas? Anak SD tetangga samping rumah mas syarif di surabaya?"

    "Hoah? GE..GE?!"

    ####

    Gege.Nama aslinya sih Muhammad Guntoro,cuman dari kecil ibunya suka manggil dia gege,jadi sampe gede semua orang manggil dia begitu.Surprise banget lihat gege udah segede itu sekarang.10 tahun yang lalu,gege hanya anak sd cupu pendiam dan penakut.Rumahnya kebetulan persis di samping rumah keluarga gue.Ibunya gege kerja sama orang tua gue,jadi art.Saat gege SD kelas 6,gue udah kelas 2 SMA.Tiap hari gege ngintilin ibunya kerja dirumah gue kalau udah pulang sekolah.Dari kecil gege memang pendiam dan tertutup banget.Nyaris gak punya kawan.Sehari harinya dia bantuin ibunya nyuci njemur baju keluarga gue,bantu masak,bantu beresin kamar gue.

    Hubungan gue sama gege sangat baik pada masa itu,meskipun usia kami terpaut cukup jauh.Kami sama sama anak tunggal,jadi dia udah kayak adek sendiri buat gue.Gue sering ngajak dia main2 dikamar,gue bantuin ngerjain pr dsb.Sampai suatu ketika,gue diajak nonton bokep di hp nya Edy,temen sekelas gue.Tadinya gue itu anaknya polos parah.Taunya cuma belajar dan jadi anak rumahan kesayangan nyokap.Bokep itu ngerubah gue,total.Gue penasaran.Gue pengen ngelakuin seperti di film biru yg gue tonton rame rame sekelas itu.Dari yang tadinya cuma remes remes manja tetek cewe temen sekelas,sampai akhirnya ml pertama kalinya sama pacar pertama juga.Hingga suatu ketika,sekolahan heboh sama kehamilan salah satu siswi kelas dua dimana yang hamilin siswa kelas tiga.Bersyukurlah bukan gue pelakunya.Karna gue selalu main aman sama cewe gue supaya dia gak tekdung.Tapi gara2 tragedi itu gue lalu mengurangi intensitas dalam urusan sex sama cewe gue.Takut juga gue kalau sampe hamilin cewe.Gak kebayang kemarahan bokap.Sampai suatu saat gue nemu bokep aneh diantara beberapa bokep normal yang dikasi liat sama edy.Dua pemain dalam bokep itu sama sama cowok.Gue sama edy terheran heran lihat dua cowok itu melakukan adegan seperti layaknya pasangan normal,cowok vs cewek.Lelaki satunya posisi nungging,lelaki yang lain memasukan penisnya ke area anus lelaki yang nungging.Edy hampir muntah lihat adegan tsb,tapi gue bertahan menontonnya sampai kelar.

    Maka dari sanalah kenistaan itu terjadi.Gue didera rasa penasaran teramat besar akan adegan nyeleneh di bokep edy.Dengan konyolnya gue bilang sama edy buat ngelakuin hal yang sama berdua bareng dia.Gue pikir edy yang tingkat kemesumanya level akut seperti gue bakal antusias,tapi malah kepala gue ditabok sama dia.Dia bilang  jijik banget lihat adegan homo di hp nya.Hingga suatu malam,saat gege lagi ngerjain pr di kamar gue,otak gue yang laknat itu ngasi ide ke gue buat menjajal adegan homo sama gege!Poor gege.Otak gue juga yang ngatur strategi supaya aksi ini lancar tanpa ketauan siapapun dan tanpa perlawanan.Gue bilang sama gege buat nginep di rumah gue malam ini.Gue bahkan langsung ke rumahnya buat minta ijin sama ibunya,gue bilang pr gege banyak jadi biar gege nginep aja.Tentu art keluarga gue itu gak bisa nolak permintaan anak majikannya.Malah ibunya seneng anaknya diajarin pr sama anak majikannya.Andai dia tau anaknya bakal gue mesumin,gue jadiin kelinci percobaan,huehehe.

    Malam pertama gege nginep itu,gue cuma berani gesek gesekin penis gue ke area bokong dia yang masih berkolor.Itu aja rasanya udah enak banget.Gak tau kenapa bisa senikmat itu.Posisi gege tidur membelakangi gue,tangan gue dekap dia sambil gesekin barang gue ke bokong dia.Dia gak ada respon,entah tidur entah diam aja ngerasain kelakuan gue yang nyeleneh.Sejak itu gue jadi ketagihan.Gue mulai berani grepe grepe badan gege,mulai dari remes2/pantat dia sampai gue suruh dia pegang penis gue,kocok penis gue sampai masukin penis gue ke anus dia!Tapi gue inget waktu itu gak nyampe masuk,karna gege udah jerit kesakitan.Entah kenapa gue gak tega.Selama beberapa waktu gue apa apain gege gak pernah bantah,nolak,apalagi ngelawan.Gue selalu ngelakuin kenistaan itu dengan lembut,penuh kasih sayang layaknya sikap abang ke adiknya.Itu bukan semata tipu muslihat ya,emang sikap gue ke gege seperti itu selama tumbuh bersama di kampung ini.

    Dan sekarang,gue lihat bocah itu lagi setelah kurang lebih sepuluh tahun gak ketemu.Mampus!
  • GEGE

    Aku memandangi seluruh isi kamar bang jay dengan kagum.Untuk ukuran cowok,kamar ini sangat rapi dan bersih.Gak seperti kamar cowok kebanyakan,kacau berantakan.Mataku lalu tertumbuk pada sebuah jaket bola yang digantung di belakang pintu kamar.Aku tersenyum menatapnya.Itu jaket pemberianku yang kukirimkan lewat paket untuk bang jay dua bulan yang lalu.

    Siapa sangka,kini aku benar benar telah menginjakkan kaki di ibu kota.Kota besar yang selama ini hanya ada dalam angan dan mimpiku.Kota dimana lelaki pujaanku tinggal.Kota dimana lelaki yang kukenal melalui sebuah forum gay menimba ilmu.Bang Jay itu lahir di malang,tapi ia dan ayahnya tinggal dan tumbuh besar di jakarta.Orang tua bang jay berpisah,kakak perempuan bang jay menetap di malang bersama ibunya.Ayah bang jay bekerja membantu sodaranya dagang ikan di pasar,dia tinggal bersama sodaranya tsb.Dulu bang jay juga tinggal disana,tapi sejak masuk kuliah dia memutuskan buat mandiri dan mencari kos kosan.

    Aku mengenal bang Jay setahun yang lalu,melalui satu situs forum komunitas gay  yang kutemukan di mesin pencarian google.Bang jay cukup populer di forum itu,dia merupakan member lama yang sangat aktiv di dalam  forum.Dia aktif menyapa member lain dalam berbagai thread.Awalnya aku gak ada ketertarikan sama dia,meski dia ganteng dalam ava nya.Dulunya aku hanyalah seorang silent reader yang hanya senyum2,kesel,marah membaca berbagai postingan thread di forum,tanpa berminat menuangkan perasaanku dalam kolom komentar.Sampai suatu saat,ada thread baru dari seorang member baru juga,yang secara garis besar mengeluhkan tentang kesepiannya sebagai seorang gay newbie.Member tsb bilang kalau dia itu terlampau introvert,kaku,takut mengenal dunia gay lebih jauh,minder dsb.Aku betul betul seperti terwakilkan dengan curhatan member tsb.Aku gatel pengen komentar.Maka untuk pertama kalinya sejak bergabung di forum dua tahun yg lalu,aku meninggalkan jejak komen dalam thread baru tsb.Komen pertama singkat saja.Sama.Kesepian juga.Komen itu berbalas,bukan hanya dari thread starternya tapi dari banyak member2 lain.Ada perasaan senang yang menggelitik saat member2 senior mengomentari keluhanku dan ts.Mereka menyemangati kami agar keluar dari tempurung.Dari sana aku lalu mulai aktif komen sana komen sini,aku mulai banyak dikenal para member forum.Kami bercanda,tukar pikiran bahkan berantem karna beda pendapat.Tapi aku sangat senang berkomunikasi dengan mereka sesama gay meski hanya maya.

    Hingga suatu saat bang jay,yang meupakan salah satu member senior  diforum menunjukan rasa sukanya yang lebih dari seorang teman terhadapku.Dia mulai intens mengirimkan pm,sampai akhirnya kami bertukar id line.Singkat cerita,bang jay membuktikan cintanya dengan mendatangiku di kalimantan dari jakarta.Aku sangat terharu dan bahagia dengan kenekatannya itu.Bang jay nabung dari kerja sambilanya demi ongkos ke tempatku tinggal.Keluargaku memang pindah ke kalimantan sejak aku lulus SD di surabaya,mengikuti kemauan bapak yang ditawari kerja di pulau tsb oleh saudaranya.

    Sejak kedatangan bang jay ke tempatku itulah aku jadi mengenal lebih jauh mengenai dunia gay.Bang Jay juga yang pertama kali menggauli......ku?

    Ah,tidak.Bukan.

    Mendadak aku teringat sesuatu.Lebih tepatnya seseorang.Seseorang yang tadi pagi bertemu di depan gerbang kos tempat bang jay tinggali ini.Mengingat sosok itu aku spontan beranjak mendekat ke jendela.Kuedarkan pandanganku ke gerbang di depan sana.Tapi mataku malah melihat orang yang tengah kupikirkan duduk termangu di atas motornya di area parkiran motor penghuni kos.

    Mas Syarif....
  • SYARIF

    Gue duduk termangu diatas motor gue di parkiran kos,lebih dari 15 menit yang lalu.Kecemasan mendominasi perasaan gue.Ketakutan menyeruak memacu jantung lebih cepat dari keadaan normal.Seumur hidup,baru kali ini gue takut masuk ke dalam kos gue sendiri.Ada seseorang di dalam sana yang sumpah mati gak ingin gue jumpai.Meski hanya lewat mimpi sekalipun.Sesorang yang tadi pagi sebelum gue berangkat kerja sudah bersua tidak sengaja,seseorang yang membuat segala pekerjaan gak ada yg beres di kantor karna pusing memikirkan sosoknya.

    Seseorang dari masa lalu.
    Yang pernah gue rusak masa kecilnya.
    Yang mungkin sebentar lagi ganti dia yang akan menghancurkan masa depan gue.

    "Rif? Ngapain lo ngelamun disitu?"

    Gue tersentak kaget mendengar suara dari belakang.Tofik memarkiran motornya sambil memandangi gue heran.

    "Gak fik,ini mau ke dalem kok,udah pulang lo?"

    "Mau ngambil baju ganti doang,ntar mo cabut lagi"

    "Jaga pecel lele lagi?"

    "Yup,lumayan buat nambahi tabungan buat beli kamera rif,yuk masuk"

    "Hmm,duluan aja lah fik"

    "Loh?mau ngapain lagi emang?"

    "Gak ada sih,ngg,cari angin aja,iya cari angin,sono masuk"

    "Cari angin?musim ujan kok cari angin,yg ada kerokan lo rif ntar malem,yg bener aja"

    "Yaudah sih serah gue aja"

    "Aneh,huuu"

    Gue pandangi punggung tofik yg berlalu ninggalin gue sendiri lagi di parkiran.Gue  menarik nafas,berat.Gue juga pengen fik buru buru masuk,bikin kopi,baca buku favorit sambil bergelung dalam selimut.Terlebih cuacanya sangat mendukung buat mager.Fisik juga udah letih usai dihajar seabrek kerjaan di kantor.

    Tapi gue takut masuk.
    Takut harus bertemu lagi seseorang didalam sana.

    "Bang?Ngapain bengong disini?"

    Lagi lagi gue terkaget oleh kedatangan penghuni kos yg lain,akbar.Mahasiswa yang kamarnya di samping kiriku itu juga baru pulang entah dari kampus atau dari coffeshop tempatnya kerja paruh waktu.Gue berdehem sebentar,mencoba mencari alasan yg masuk akal,yang gak mungkin sama seperti alasan yang gue kemukakan pada Tofik.

    "Ngg,ini bar nunggu temen mau main kesini"

    "Owh,knp gak tunggu di dalem bang?dingin kan disini"

    "Dia gak tau kos ini bar baru pertama main,takutnya nyasar"

    "Duh,udah jaman google map klo masih aja ada orang nyasar ya lawak sih bang"

    "Hehe,gitu lah bar,dari coffeshop bar?"

    "Iyo bang,capekk ujan2 kedai rame banget"

    "Iyalah pada nyari kopi,sana masuk rehat"

    Akbar berlalu setelah mengunci motor matic nya.Memandangi akbar yang berlari lari kecil menutupi kepalanya dengan tas punggung untuk menghindari gerimis,membuat benak gue terbayang lagi sosok seseorang di dalam sana.Akbar sepertinya seumuran dengan seseorang itu.Sekitar 19 atau awal 20tahun.Mahasiswa tingkat pertama atau kedua.Akbar sih tingkat dua.

    "Rip?"

    Kali ini pak Heru,penghuni kos paling senior alias paling berumur yang menyapaku di parkiran.Jam segini memang jam nya sebagian para penghuni kos pulang dari berbagai aktivitas mereka.

    "Ya pak?"

    "Ngapain disini rip?bengong aje,kyk orang susah hahaha"

    "Haha,tau aja pak lagi susah"

    "Wah?beneran toh? Susah knp to rip?Tanggal muda lho ini,masa arip susah abis gajian hehe"

    "Hehe,susah kan gak cuma soal duit pak"

    "Terus?soal apa dong? Perempuan ya?hahaha"

    "Haha gak juga sih pak...lg nunggu temen aja pak mau main"

    " owh..okelah,bapak masuk ya rip"

    "Heheh siap pak"

    Pak Heru berlalu masuk ke dalam kos,dengan mempercayai alasan yg sama dengan yg gue berikan pada akbar saat dia ngajak gue masuk.Gue kembali sendirian,bergelut dengan kekhawatiran.Tiba tiba gerimis berubah jadi hujan yang sangat lebat.Gue kaget saat mendengar petir menyambar langit sangat kencang.Gue menggigil.

    "Mas...gak masuk?"

    Suara seseorang ngagetin gue bersamaan suara guntur yang menggelegar.Gue ternganga.Menatap lurus lurus sosok yang negor gue di depan mata.Sosok itu membawa payung yang kemudian disodorkan ke hadapan gue.

    "Ge...ge?"

    Suara gue terpatah mengeja namanya.Perasaan gue gak keruan.Nafas gue memburu.Gue seperti ngeliat hantu aja.Padahal dalam keadaan normal,gue harus mengatakan kalau sosok yg gue panggil gege itu cute banget,betapa cepat waktu berlalu merubah seseorang.Gege 8 tahun yang lalu hanyalah anak SD yang penakut,cupu,dekil.Tapi lihat sekarang.Kulitnya bersih terawat.Tingginya nyaris sejajar dengan tinggi gue yang memang over.Penampilanya anak muda kekinian.Gege sudah dewasa!

    "Ujan kan,knp diluar mas?Aku liat dari jendela kamar mas syarif daritadi di parkiran terus sendirian"

    "G..gue..."

    "Ayo masuk mas,kubawain payung nih"

    Gue dengan mulut masih mangap nurutin gege jalan masuk ke dalam kos.
  • LlybophiLlybophi ✭✭✭✭✭ Diamond
    naisss kanyut nonton yah cerita nya
    Berjuang agar lebih baik. Damai bumi dan langit
    Kepo - Elbem - My Good Stuff
  • tengs mas tonton terus ya drama nya :D @Llybophi
  • CalvintheAlienCalvintheAlien ✭✭✭ Gold
  • huehehe gitu deh mas,bingung mau kasik judul pa'an
  • GEGE

    "Apa kabar mas? Bapak ibu sehat kan mas?"

    Aku mengikuti langkah mas Syarif masuk ke dalam kamar tanpa dipersilahkan.Mas syarif tampak begitu risau,dia terus menundukkan kepala,tak berani beradu pandang denganku.Seketika aku teringat masa kecil,dimana aku sering bersikap takut takut seperti itu dibawah kuasa mas syarif yang lebih dewasa dariku.Aku sungguh tak mengerti kenapa jantungku berdebar tak normal  berhadapan dengan anak majikan ibuku itu sekarang.Debaran itu bermakna lain.Bukan debar ketakutan seperti ketika aku kecil dulu.Bukan pula debar yg timbul karna amarah atas perbuatan cabulnya kepadaku di masa kecil.Ini seperti debar....entahlah.

    Mas Syarif sudah sangat dewasa sekarang.Sangat matang.Kutaksir umurnya sudah mencapai lebih dari 26 tahun.Sejak kepindahanku ke kalimantan bertahun tahun yang lalu,aku tak pernah melihat mas syarif lagi.Saat itu aku baru saja lulus sekolah dasar,dan mas syarif naik kelas tiga SMU.Hari terakhir pun aku tak bisa ketemu dia karna dia pergi sama pacarnya.Hari itu ada rasa sedih dihati karna aku ingin melihatnya untuk terakhir kali.Tak kusangka takdir mempertemukan kami kembali disini.

    "Mas...?"

    "Eh iya?"

    "Mas syarif apa kabar?Tadi pagi mas buru2 banget jadi gak sempet ngobrol..."

    "Heee,iya..gue..baik.."

    "Udah lama mas di jakarta?"

    "Lumayan..."

    "Bapak ibu masih di surabaya kan?"

    "Masih..."

    "Mas syarif udah kerja ya?"

    "Udah..."

    Hening.Aku kehabisan bahan pertanyaan.Mas Syarif seperti enggan dengan kehadiran serta pertanyaan2ku disini.

    "Mas..."

    Mas syarif mengangkat kepalanya lambat2,memandangku seolah gentar.

    "Ya?"

    "Mas syarif...gak suka ketemu aku lagi?"

    Mas syarif tampak agak kaget mendengar pertanyaanku.Aku terus menatapnya lurus2.

    "G...gak kok...enggak"

    "Gak suka?"

    "Iy..iya..maksut gue...suka..."

    "Mas syarif gak tanyain kabarku balik?Kabar bapak sama ibuku juga..."

    "Hah? Owhh iyaa...gimana kabar nya?"

    "Baik mas..."

    Kembali hening.Aku antara menikmati momen kerisauan yg sangat tampak di raut wajah mas syarif tapi juga kasihan melihatnya ketakutan seperti ini.Kapan lagi sih bisa menyaksikan pria berkarakter kuat dan dominan di depanku ini terlihat tak punya daya?

    "Istirahat mas,aku ke kamarku dulu"

    Mas syarif memandangku ragu ragu.

    "Kamar?"

    "Iyah mas,aku tinggal disini sekarang,sama bang jay..."

    "Jay?"

    "Iya mas,kenapa?"

    "Owhh gak gak,gak knp2 kok"

    Aku mendesah,kecewa.Berharap mas syarif kepo lebih jauh.Tapi ya sudahlah,biar dia mengatur mentalnya dulu setelah bertemu bekas korban pencabulannya di masa lalu.

    Setelah masuk kamar bang jay aku merebahkan diri di kasur.Saat kupejamkan mata,terbayang lagi sosok mas syarif dibenakku.Mas syarif sungguh tampan.Dari kecil aku sudah mengagumi ketampananya,dia mewarisi mata lembut ibunya,badan tinggi besar ayahnya,senyum hangat ibunya,sikap memimpin dan mendominasi ayahnya.Aku menggigit bibir teringat bibir mas syarif yang lumayan tebal berisi.Teringat bewok tipisnya yang seksi,yang dulu belum tumbuh saat dia masih sekolah.Teringat bau krringatnya yang khas sepulang sekolah.Teringat dekapan hangatnya pada tubuh kecilku saat umurku belum genap 11 tahun.Ada gelenyar aneh mengaliri hati mengingat dekapan itu.

    "Hai sayang,abang pulaang"

    Aku terkejut saat sekonyong konyong tubuh bang jay sudah menindih tubuhku.

    "Kaget ih!"

    "Habis kamu aneh,merem tapi senyum senyum,mimpiin bang jay yaaa"

    "Ih geer amat hihi"

    "Pangerannya pulang gak disambut malah molor"

    "Hehe maaf bang,kan aku capek dari perjalanan jauh"

    "Iyaa sayaang,eh seharian ngapain dikos,tidur doang?"

    "Gak juga,tadi sesiangan telponan sama mamakku bang,gak capek2 mamak kawatirin aku disini,maklum ini pertama kalinya aku jauh dri keluarga"

    "Cup cup,jangan sedih gitu dong,kan ada bang jay yg jagain kamu,bilang sama ibu mertuaku di sana,jgn cemas"

    "Ih apaan deh alay"

    "Sejak kenal kamu abang emang jd alay"

    "Ih bukanya bawaan lahir ya?"

    "Enak aja,hih gemess sama kamu gee"

    Aku dan bang jay berguling gulingan saling tindih di kasur sembari ketawa tawa,tanpa menyadari ada orang lain di depan pintu kamar bang jay.Kami baru tersadar saat orang tsb berdehem untuk menyadarkan kami.

    "Fik?! Kampret lu kalau mau masuk ketuk pintu dulu kek!"

    "Lho,sejak kpan tuh aturan begitu? Biasanya juga saling nyelonong aje!"

    "Heh? Ta..tapi sekarang gak boleh! Kan ada pac...sodara gue fik!Gak enak dong sama dia"

    Aku merapikan kemejaku yang satu kancingnya terbuka akibat tarik menarik dengan bang jay sebelum berdiri menyalami orang yang dipanggil fik oleh bang jay.

    "Hai,gue tofik,sodara dari malang jay? Mau kuliah disini ya?"

    "Gak fik..dia..mau nyari kerja kok"

    "Owh..dimana? Emang umur berapa?"

    "20 bang.."

    "Owh..knp gak kuliah dulu aja,apa udah sarjana nih jangan2?"

    "Ah enggak kok bang,gak ada biaya mau sekolah tinggi2,aku cuma sampai sma aja"

    "Ouh gitu..mo kerja apaan disini,susah lho nyari krrja di jakarta kalau cuma ijazah sma"

    "Gampang ntar gue mintain kerjaan sama bos gue di konter"

    "Oh iya lo ambil sambilan di sono ya jay,atau kalau mau gue bisa kok mintain kerja di warung pecel lele tmpat gue kerja?"

    "Sampe malem banget kan disitu,gak ah gak usah,kesian pac...sodara gue!"

    "Lo gak papa jay?"

    "Gak papa gimana?"

    "Gak,lo kayak mo ngmg apa tp yg keluar laen"

    "Pa'an sih,sono keluar!"

    Sepeninggal bang tofik aku meledakkan tawa yang sedari tadi sudah kutahan tahan.Bang jay nyaris aja keceplosan.Dari awal kami sepakat memperkenalkanku sebagai sepupu bang jay dari malang.Aku menutupi fakta di depan bang jay bahwa aku mengenal mas syarif di kos ini.Sementara biarlah begini dulu.
  • SYARIF

    "Pagi mas arif,mau berangkat kerja nih?"

    Gue bener bener belum terbiasa dengan tegur sapa basa basi dari gege setiap pagi seperti pagi ini.Termasuk panggilannya yang berubah mengikuti dan menyesuaikn nama panggilan akrabku di tempat ini.Kalau di surabaya gue biasa dipanggil syarif,disini gue akrab disapa arif.Sudah seminggu gege berada di sekitar gue,tepatnya tinggal di samping kanan kamar gue.Dia diperkenalkan sebagai saudara sepupu wijaya,orang malang yang akrab kami sapa jay.Mereka berdusta,tentu saja.Gue kenal betul keluarga gege,gue tau semua anggota keluarganya.Dan Jay bukan bagian dari silsilah keluarga gege.

    Tiga hari yang lalu gue masih terus menerka nerka apa alasan keduanya berbohong,mengarang cerita sebagai saudara.Sampai kemudian gege bercerita sendiri sama gue tanpa diminta,di suatu malam saat jay belum pulang dari kerja shif malamnya.Waktu itu gege mengetuk pintu kamar gue menanyakan warung terdekat untuk membeli mie instan.Gege berterus terang kalau Jay adalah pacarnya.Tentu,gue terkedjoet.Jadi jay maho? Jadi gege homo?Kok bisa? Kok gitu?

    Dan saat menyadari sesuatu bahwa gue adalah penyebab gege bengkok alias gay,gue lalu mengalami susah tidur,susah makan,pencernaan gak lancar,susah berak,susah napas.Wtf gara gara gue cabulin itu bocah di masa kecil sekarang beneran jadi hombreng!Betapa laknatnya gue...

    "Mas?"

    "Hueh?"

    "Bengong aja,itu ke kantor seriusan mau pake sepatu bola?"

    "Hah? Ehhhh iya salah pakek"

    Sial gue kenapa jadi grogi gini di deket gege.Rif,dia ini anak sd samping rumah lo yang selalu nurut lu apa apain,dia ini anak pembokat nyokap lo yang suka bantuin beresin kamar lo.Tunjukin lo tetap dominan.

    "Lo ngpain disitu aja? Gak kuliah?"

    "Gak mas,aku mau kerja,ini lagi nunggu bang jay"

    "Kerja? Lho kamu disini bukanya mau kuliah?"

    "Pengennya mas,tapi bapak gak ada biaya"

    "Trus kamu kerja apa disini?"

    "Jaga konter pulsa mas"

    "Owh ditempat kerjanya jay juga?"

    "Iyah mas"

    "Berapaan gaji disitu?udah umr jakarta belum?"

    "Belum mas,masih dibawahnya"

    "Gak ada kerjaan lain?"

    "Belum nyari2 sih mas,gapapa itu juga udah alhamdulillah'

    " iya sih,kamu gak papa kerja gituan dan gak kuliah?"

    "Gak papa kok,yang penting kerja,daripda nganggur di jakarta,gak enak numpang sama bang jay dan ngerepotin"

    "Okelah,gue...cabut duluan"

    "Hati2 mas,semangat mas arif..."

    Gue tersenyum canggung merespon ucapan semangat dari gege.Anak ini...

    Dikantor gue terus kepikiran sama gege.Selama hampir seminggu dia di sini gue gak jarang banget ngobrol lama sama dia.Kecemasan buat gue terus berupaya menghindari dia.Pulang kerja kalau gak mampir ke tempat temen atau nongkrong di cafe langganan gue biasanya langsung ngurung diri di kamar.Sampe para penghuni heran karna gue gak biasanya begitu.Meski tiduran di kamar kalau belum larut malam gue selalu biarin pintu kamar terbuka lebar.Biasanya tofik atau jay gitaran di kamar gue abis isya.Tapi sejak gege disini,gue dilanda kerisauan mendalam *preet.Gue takut hal hal buruk menimpa gue.Misalnya tiba tiba gege masuk kamar gue lalu gesek grepe bokong gue balik.Fuck,ngebayanginya aja udah mual gue.Kok bisa ya dulu gue senista itu pas SMA?

    Ya gitu deh,gue cuma sampai sma doang kok nista sama cowok nya.Masuk kuliah di jogja dan berpisah sama bonyok,gue lebih nista tentunya.Tapi nista sama CEWEK.Gue justru lebih tergila gila sama lobang surga nya cewek saat kuliah di kota pelajar.Ancur dah idup gue selama menimba ilmu di jogja sana.Gue udah lupa sama sekali gimana sensasi gesek gesekin penis ke pantat cowok.

    Kabar laknatnya,malah bocah yang gue pedofilin yang sekarang jadi HOMO.
  • SkrillexxSkrillexx ✭✭✭ Gold
    Lanjutin, ceritanya bagus
Sign In or Register to comment.