BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

AKU KAMU dan DIA

1235712

Komentar

  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Hi semua.... Apa kabar?, maaf yah agak lama updatenya, tapi semoga tetap semangat baca cerita ini ya.... :wink:
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    AKU-KAMU dan DIA

    Part 9

    --FAKULTAS TEKNIK, PUKUL 14.00—
    -ELO-

    From : my DAMDAM
    ‘Gue tunggu di parkiran’

    Gue baru aja masukin diktat gue kedalam tas dan mau balik ke rumah saat sms dari Damar,
    ayang bebeb gue masuk ke hp butut gue, dengan langkah seribu gue menuju parkiran kampus yang gak jauh dari gedung kuliah gue. Rasa galau yang sempat merajai beberapa hari lalu mendadak sirna setelah membaca pesan singkat darinya.
    Damar udah di atas mobil pas gue samperin dia, dan ternyata ada Sindy sahabat Damar yang juga duduk di samping Damar di kursi depan

    “Eh Sindy, sory gue agak lamaan tadi Dam”

    “gak apa kok, loe mau pindah sini El? Biar gue duduk di belakang aja” Sindy yang jawab, kayanya dia gak enakan sama gue, padahal gue kan biasa aja

    “Gak usah kita jalan sekarang” kali ini Damar yang menjawab

    “iya Sin, santai aja”

    Gue tersenyum sebentar kearah Sindy yang lagi natap gue dari spion depan mobil, gue lihat Damar sebentar, duh ni anak kalo sama gue mukanya itu jutek banget yah?, tapi itu yang bikin gue klepek-klepek sama dia,sebenarnya gue udah pacaran sama Damar hampir lima bulan loh, tapi yah seperti biasa, Damar ternyata Cuek banget gaya pacarannya, selalu gue duluan yang sms dia sekedar nanya kabar, itu pun di bales kalo dia gak sibuk, secara dia itu kan pengganti ayahnya nanti sebagai calon direktur, keren kan pacar gue *hehehe (sambil nyengir kuda)*, jadi wajar aja dia gak ada waktu buat cinta cintaan, gue juga gak masalah kok, walaupun di dalam lubuk hati gue yang terdalam, dalaaamm benget (loe lebay Elo), gue agak sedih, karena gue ngerasain kayak cuman gue aja yang ngejalanin hubungan ini, gue juga sadar dia belom bisa sayang sama gue, mungkin dia nerima gue karena cuman sekedar jadi pengusir sepi aja, gue sadar banget akan hal itu akhir-akhir ini, tapi emang betul kata orang Cinta itu Buta, yah mau dia ngelakuin apapun sama gue, gue tetap aja cinta sama dia *hehehe*, gue juga udah bertekad untuk buat dia bakalan cinta sama gue , terlebih pas kejadian 3 minggu lalu……


    ^^^FLASHBACK……^^^
    “Dam….Damar…..”

    “masuk aja” sahutan Damar dari dalam Ruang kerjanya

    “makan siangnya udah aku buatin tuh, makan dulu yah, nanti baru lanjutin lagi kerjanya”

    “ok”

    Hari ini seperti biasanya, habis pulang kampus, gue di ajak Damar buat kerumahnya dan masakin lagi dia makan siang sama makan malam, heran aja sih, padahal pembantunya itu udah pulang tapi dia masih aja nyuruh gue yang masak, tapi gue seneng dong, itu berarti dia suka masakan gue, nyokap sama bokapnya dia juga masih di luar daerah, entah kapan baru pulang

    “kamu udah selesai?” gue lihat piring Damar udah bersih, gue juga udah selesai makan, dan dia cuman diam aja dari tadi gak ada bunyinya, dalam mode silent mungkin dia hari ini,

    “yah, aku mau tidur dulu, kamu kalo mau pulang juga boleh”

    “ehm….. Dam, aku boleh liat buku-buku kamu di ruang kerja gak? Kayaknya ada novel juga disana” tadi pas masuk ke dalam ruang kerjanya gue emang liat ada lemari besar yang isinya buku semua, ada beberapa judul novel juga disana, gue yang kebetulan hama buku ini langsung aja meminta ijin ke Damar untuk membaca beberapa buku disana.

    “Loe suka baca?, terserah deh kalo loe mau baca, yang penting jangan loe utak atik berkas-berkas gue di atas meja”

    “iya, makasih yah”

    Damar kemudian pergi ningalin gue yang bantuin Bi Inah pembantunya bersih-bersih dapur, setelah itu gue menuju ruang kerjanya yang di depan pintunya tertulis “private property, DO NOT ENTER”, emang ruang ini tempatnya di samping kamar tidur Damar dan gak semua orang diijinin masuk sama si tuan kamar, gue lalu ngambil beberapa novel di sana, gue duduk di salah satu sofa dan mulai menikmati bacaan gue.
    Tiga jam sudah gue ngabisin waktu disini dan mulai ngerasa bosan pengen pulang, pas gue mau naruh buku bacaan gue di lemari, gak sengaja kaki gue kesandung kardus di samping meja kerjanya Damar, gue lalu penasaran dan coba ngeliat isi kardus yang berwarna putih dan ada “tulisan jangan di buka” entah kenapa, mental gue ini bobrok banget yah, tiap ngeliat sesuatu yang berhubungan dengan larangan atau rahasia, gue malah makin penasaran dan harus tahu apa itu, setelah gue buka di dalamnya ada kotak lagi kayak kado gitu warnanya merah tua ukurannya gak terlalu besar.

    Waktu seperti berhenti berputar untuk beberapa saat, jantung gue mulai berdetak cepat, di balik tutup kotak merah tadi ada foto Damar sama seorang cowok lagi pelukan, dan mereka kelihatan seneng banget, senyum Damar ini belum pernah gue lihat selama dia jalan bareng gue, meluk gue juga dia belom pernah, ada beberapa kotak kecil bertuliskan merek jam-jam mahal yang biasa Damar pakai, gue jadi teringat kalo Damar sering makai jam-jam yang mereknya sama dengan merek kotak-kotak tadi, ada juga beberapa foto saat dia dan cowok itu niup lilin bareng, ada yang lilinnya satu, ada yang dua, dan yang terakhir angka 3, gue perhatiin foto cowok yang bareng Damar itu, rasanya kayak gak asing mukanya, kulitnya putih, terus lebih ke cantik dari pada ganteng sih cowok ini, beda amat sama gue yang item, dekil, idup lagi!, gue coba ingat-ingat wajah cowok ini dan akhirnya gue nyerah, dan gue ngambil keputusan kalo cowok itu pacar Damar sebelumnya, gue udah gakmau lagi liat isinya karena mata gue udah panas banget, gue tutup kotak itu dan naruh lagi di tempat semula, tapi ada satu lagi yang menarik di bawah meja kerja Damar ini, ada sebuah tas kain besar , isinya gak banyak, tapi gue kayak kenal isi dalamnya, dan pas gue buka, isinya itu beberapa kado yang gue kasih ke dia, kado-kado itu sama sekali gak dibuka, mata gue yang tadi udah panas malah keluar air deh……, gue nangis, gak keras sih, pelan kok, gue nagis sambil gigit bibir gue, sakit banget, gue semakin rasa kalo gue gak dianggap banget, padahal kado-kado itu gue beli pake uang hasil kerja parttime gue, gue taruh kembali tas itu di bawah meja, mata gue belum berenti ngeluarin air, gue masih sedih banget, lalu gue tarik napas dalam-dalam, gue hembuskan, setelah tenang gue lalu keluar kamar, dan agak terkejut pas Damar juga udah di depan pintu

    “Loe udah selesai?” Tanya Damar

    “udah, aku mau pulang dulu ya Dam” pamit gue mau buru-buru pulang

    “Aku antar” kata Damar lalu pergi menuju garasi

    Di tengah perjalanan pulang, gue merhatiin Damar sebentar gue lihat dia yang lagi serius nyetir, dan seperti biasa dia masih dingin.

    ‘Gue udah sampai disini Dam, gue gak akan nyerah dan gak akan mundur, loe udah nerima gue, sekarang gue harus berusaha buat loe sayang sama gue’ batin gue sambil tersenyum

    ^^^END FLASHBACK……^^^

    Mobil damar udah masuk di garasi rumahnya, gue lalu turun bareng Damar dan Sindy, pas masuk dalam rumah, gue lihat ada seseorang udah duduk di ruang tamu, sekali lagi orang yang gak asing buat gue

    “Alvian?” gue lihat Damar juga agak terkejut sama kemunculan cowok imut di depan gue ini

    “Hi Dam, Hi Sin, dan Hi” dia menyapa gue tapi gak tau nama gue siapa, disini gue baru ingat dia cowok imut yang ada di foto itu, dia mantan Damar!!!, gue berusaha buat nutupin rasa cemburu gue yang ngeliat kehadiran tamu tak diundang dirumah pacar gue


  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze

    “kamu udah lama?” ekspresi Damar yang sedari tadi datar kembali ceria dan itu buat gue tambah cemburu

    “baru aja kok, kata bi Inah kamu lagi ke kampus tadi jadi aku nungguin aja”

    “Tumben loe kesini, masih ingat loe?” kali ini Sindy yang bersuara, dari gaya bicaranya sepertinya Sindy juga gak suka dia ada disini

    “*hehehe* iyalah Sin, masa gue lupa hari ulang tahun pacar gue?, eh maksud gue mantan, sory yah…..” sambung alvian sambil melirik kearah gue

    Gue tau dia sengaja ngomong gitu karena ada gue, gue berusaha gak kepancing sama si imut nyebelin ini, gue, Damar, Sindy udah duduk di kursi ruang tengah bareng si imut nyebelin ini, dan dari tadi gue lihat Damar gak kedip sedikit pun liat mukanya, mana posisi mereka berhadapan lagi, sabarrrrr, sabaarrr Elo!!, dan apa? Damar ultah hari ini? dan gue gak tau??, ini akibat karena sampai sekarang gue gak tahu tanggal lahir pacar gue ini, loe bego banget Elo!!

    “Woi! Bengong aja loe!” Sindy mencubit lengan Damar yang sedari tadi melongo aja, bikin gue tambah sebel tauuuu….

    “Eh uh, gue ambilin minum dulu ya buat kalian” Damar sedikit terkejut lalu menuju untuk mengambil minuman, cowok gue ini kayanya gagal move on deh, *huahhhhhh* nangis dalam hati* (Emang ada ya?)

    Sekarang cuman ada gue Sindy, dan si imut nyebelin ini, kita bertiga diam aja kayak lagi manekin challenge gitu, si imut kemudian merhatiin gue sambil senyum, gue senyum balik, tiba-tiba hp si sindy bunyi dan dia nerima telpon itu di teras depan, dan akhirnya tinggal gue sama si imut nyebelin ini

    “Btw loe pacarnya Damar ya?” Tanya dia masih dengan senyum nyebelinnya itu

    “iya, salam kenal” gue balas senyumnya

    “Damar seleranya udah turun yah” katanya sambil tersenyum, okay dia nyindir gue

    “maksudnya?” gue pura-pura bodoh sambil nahan emosi gue yang udah di ujung rambut gue, okay gue sadar soal tampilan emang gue kalah jauh sama si k*mpr*t ini, dia emang ganteng atau lebih tepatnya kecantik-cantikan, kayanya tipe Damar emang kayak gini deh, tapi gue gak mau ngalah, gue makin semangat buat bisa bikin Damar lupain si k*mpr*t ini!!!

    “halo aden-aden semua, maaf yah minumannya lama, neng Sindynya kemana ya?” si bibi akhirnya datang membawa minuman , diikuti Sindy juga Damar yang udah ganti baju, dan gue gak mau memperpanjang obrolan bareng si imut nyebelin itu

    “ayok diminum dulu vin, kamu mau bareng kita ke café kan?” gue makin mau muntah, Cowok gue ini malah manis banget sikapnya sama mantannya ini

    “iya dong, oh ya, ini buat kamu, special dari aku loh” Alvian memberikan sesuatu kepada Damar, sebuah kotak kado kecil berpita merah tua, gue bisa tebak ini pasti jam tangan yang sama kayak dulu gue temuin di ruang kerjanya Damar, gue sedih banget tau gak, gue gak tahu Damar ulang tahun hari ini, dan parahnya lagi gue gak ada duit buat beli kado,*huaaaaaaa!!!!

    “Eh jalan yuk….. biar pulangnya gak kemaleman” kata Sindy yang diikuti anggukan gue

    Kita udah di atas mobil andalan Damar, dan posisi duduk itu gak enak banget, Sindy duduk di depan sama si Damar, dan gue malah duduk di sebelah si imut nyebelin ini, dan sepanjang perjalanan gue diam aja, dengerin mereka bertiga ketawa-ketawa sambil cerita tentang kenangan meraka dulu, yah gue baru tau ternyata mereka bertiga ini dari sekolah yang sama waktu SMA, yang bikin gue tambah Emosi, keliatan banget si Damar curi-curi pandang ke arah Alvian dari spion depan, uhhhh nyebelin…… tapi gue tetap diam aja, gak mau nunjukin rasa cemburu gue.

    Kita udah sampai di café, yang baru gue tau café ini milik sindy, dan rame banget, yang bikin gue kaget, ternyata Sindy udah nyiapin perayaan ultahnya Damar, pas masuk kedalam café, ternyata semua tamu itu adalah teman SMA dan teman kuliah satu angkatan mereka, beberapa anak tim basket Damar juga ada, dan akhirnya gue sukses di kacangin, café yang semula tenang berubah bising suasana kafe udah ilang berubah jadi club, semua hanyut dalam suasana pesta, gue yang gak terbiasa dengan hal-hal seperti ini, lebih memilih keluar, belum lagi liat si imut nyebelin berdisko ria dengan Damar, dan Damar menikmati banget, gue yang udah males lebih milih keluar dan berdiri di bagian belakang café yang viewnya mengarah ke arah jalan raya, gue nikmatin udara malam yang dingin, sejenak, gue membayangkan Damar bakalan mabuk-mabukan dan bakal terjadi hal-hal yang gak gue inginkan, tapi itu semua hanya hayalan gak berarti, karena waktu acara mau mulai, Sindy sebagai tuan rumah udah ngumumin nggak ada alcohol ataupun drugs dalam acara malam ini

    “nggak suka ramai ya?” tiba-tiba ada seseorang udah berdiri disamping gue, lampu di bagian tempat gue berdiri ini emang redup, dan tadi gue gak makai kacamata, jadi gue gak bisa dengan jelas lihat siapa dia

    “iya” jawab gue singkat

    “gue Roby” si cowok di sebelah gue ulurin tangannya, tanda mau ngajak kenalan

    “Elo” jawab gue singkat, sambil berjabat tangan dan gue langsung tersadar melihat siapa cowok yang di samping gue ini, dia anak bos gue!!

    “Pak Roby??, bapak kok bisa disini?” jawab gue terkejut

    “kenapa?, emang salah aku datang ke ultah temanku?” jawab Roby, apa? dia temennya Damar???

    “*hehehe, nggak aku kira bapak gak kenal Damar, bapak kenapa gak gabung di dalam?”

    “stop manggil aku bapak, panggil namaku aja, kita lagi gak di tempat kerja loh” kata Roby mengingatkan sambil tersenyum, aku tersenyum, sungguh hari ini dengan jarak sedekat ini aku bisa melihat dengan jelas anak pak Leo ini, sungguh tampan, kulit putih, tubuh tinggi tegap berisi, dan senyumnya itu sungguh menawan

    “maaf udah kebiasaan soalnya pak, Eh…. Maaf” gue jadi agak tersipu kayak anak kucing kecebur di got

    “maaf yah buat waktu itu” kata pak Roby kemudian, kali ini gue malah heran salah apa dia sampe minta maaf?

    “maaf buat apa ?”

    “maaf untuk nabrak kamu dulu di rumahku dan sikapku agak kasar sepertinya” dia ngomong sambil senyum ke gue yang malah bengong, sumpah ini orang keren abis gak pake bohong

    “oh…. Gak apa pak, aku yang salah”

    “sudah ku bilang hilangkan kata bapak”

    “ah… tapi jadi ganjil, aku panggil kakak aja ya biar sopan”

    “itu lebih baik”

    Gue dan Roby keasyikan ngobrol sampai tiba-tiba Sindy datang dan manggil gue buat gabung ke dalam, tapi gue nolak karena emang gak suka suasana ramai, tapi dia maksa dan gue ngalah aja, gue ikut masuk tapi cuman duduk di meja tempat barista café menyediakan minum, menikmati music yang bikin tuli, Roby gue gak liat lagi udah kemana, karena waktu Sindy datang dia lagi nerima telpon
    Gue celingak celinguk, gak ngeliat Damar mungkin dia lagi di tengah kumpulan temen-temennya, gue ngerasa pengen buang air kecil, terus pas gue masuk ke bagian toilet gak sengaja gue berpapasan dengan si imut itu, dia jalan dengan gaya arogan dan pura-pura gak ngeliat gue, nyebelin banget tuh cowok, gue masuk ke toilet cowok dan pas mau buka pintu toilet, Damar malah nongol dari dalam, pas liat gue mukanya kaget banget

  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze

    “Eh loe dari mana aja?, gue cari-cari kok gak ada”

    “aku tadi di luar kok, kamu masih lama Dam?”

    “gak tau, kan loe tau temen gue masih banyak, loe udah mau pulang?”

    “nggak, aku nungguin kamu aja, pokoknya nikmatin aja malam spesialmu Dam, dan maaf banget aku gak tahu kamu ultah dan aku gak tahu mau kasih kado apa”

    “ah… gak perlu, loe udah makan?”

    “udah kok , aku mau buang air kecil dulu”

    “ok” jawab Damar singkat lalu pergi ninggalin gue

    “Dam…” gue megang lengan Damar tiba-tiba

    “kenapa?”

    “gak, selamat ulang tahun, semoga panjang umur ya, aku sayang kamu”

    “makasih” Damar tersenyum lalu ninggalin gue

    Setelah selesai urusan gue sama urinoir, gue cuci tangan di wastafel, lalu natap wajah gue bentar di kaca, sebenarnya tadi gue pengen nahan Damar, dorong dia ketembok, dan nyium dia (mesum banget yah si Elo ini) tapi gue gak berani, kalo dia nolak gue cium kan malu, gue jadi berpikir sebenarnya dia itu nganggap gue apa ya?, apa firasat gue selama ini benar kalo cuman gue yang jalanin hubungan ini dan dianya nggak?, tapi kenapa dia gak mutusin gue aja kalo gitu?, ah… gak boleh mikir gitu Elo, apapun yang terjadi loe udah jadi pacarnya Damar, dan kalo loe ragu berarti loe harus buat dia cinta sama loe. Ya itu benar, sambil senyum ke cermin, gue kembali ke arena pesta.

  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze


    ~~~~~RUMAH DAMAR, Beberapa hari setelah perayaan ulang tahun ~~~~~~~~

    Hari ini seperti biasa gue kerumah Damar lagi buatin dia makan siang, setelah makan gue terpikir sesuatu “habis makan kita jalan yuk”

    “hah?, apa?”

    “kamu lagi ngelamun ya?, aku mau ngajak kamu jalan, mau ya… please hari ini aja”

    “iya, mau kemana loe?” yes… Damar mau gue ajakin jalan

    “ke mall aja, ada yang mau aku beli”

    “ok”

    Setelah selesai makan dan bersih-bersih, gue nungguin Damar di depan teras rumahnya, gak lama Damar muncul dengan celana chino pendek dan kemeja biru muda

    “kamu keren banget Dam” kataku sambil tersenyum, Damar memang tampan dan beruntunglah aku mendapatkan dia

    “ayok jalan”

    Beberapa minggu ini setelah gue sering datang ke rumahnya Damar, gue mulai ngerasa ada perubahan sikap dia sama gue perubahan yang lebih baik, dan semoga ini bertahan lama

    ~~~~~ Di mall~~~~~

    “Dam kamu suka yang mana?”

    “kamu jauh-jauh kesini cuman mau beli itu?” kata Damar ketika aku menunjukan sebuah kalung dan Gelang

    “pilih dulu kamu mau yang warna apa?”

    “ah kayak anak kecil aja pakai yang begitu” balas Damar

    “pilih Dam……! Please……” pintaku gak mau kalah

    “yang itu ” ia menunjuk gelang dari tali yang di anyam

    “*hahaha, samaan dong kita, aku juga mau yang itu”
    ~~~~~~
    Setelah berkeliling lumayan lama tadi sekarang kita udah di salah satu resto yang ada di mall sambil nikmatin eskrim vanilla kesukaan gue,lalu teringat sesuatu

    “Dam mana tangan kamu”

    “apaan sih”

    “sini….” Kebetulan tempat ini lagi sepi, Gue menarik tangan kanannya yang ada di atas meja lalu gue pasangain gelang tadi di peregelangan tangannya, Damar masih bersungut-sungut tapi gak lepasin gelang itu, lalu gue ambil kalung tadi untuk gue pake, setelah itu gue genggam erat tangan Damar sebentar dan gue pegang liontin kalung yang udah menggantung di leher gue

    “Dam, sebelumnya aku minta maaf, kemarin gak sempat kasih kamu sesuatu yang bagus untuk kado ultah kamu, dan sekarang juga belum, tapi semoga gelang ini bisa menjadi hadiah ulang tahun pertama kamu dari aku, aku milih kamu gelang dan aku kalung, karena aku mau selama kamu pakai gelang ini walaupun aku gak selalu ada di samping kamu, tapi ingat, aku selalu genggam tanganmu dimanapun kamu pergi, dan aku udah ngikat cinta dan setiaku untukmu di gelang itu, dan kalung ini sebagai tanda kalo kamu selalu ada di sini (sambil nunjuk liontin kalung berbentuk koin yen yang ada di dada) di hatiku, walau aku tahu kalo aku belum bisa dapat tempat yang layak di hatimu, tapi gak apa, aku akan berusaha untuk dapetin itu” kalimat panjang gue tadi gue tutup dengan senyum manis gue

    “……………”

    “udah yuk pulang” melihat Damar yang masih terdiam gue lalu menarik tangannya, mengajak dia pulang

    Tak banyak pembicaraan setelah kita dari mall tadi, Damar langsung ngantar gue pulang, sampai di depan gang, karena emang gangnya sempit jadi mobil Damar gak bisa masuk, sebelum turun gue berbalik dan secepat kilat nyium pipi Damar

    “selamat ulang tahun Damar, aku sayang kamu” setelah itu dengan gaya ninja gue langsung loncat turun dari mobil dan lari kerumah dengan perasaaan senang yang menggebu-gebu terserah Damar mau marah atau nggak dengan kelakuan gue tadi, yang penting gue bisa kasih kado terakhir gue buat dia hahaha……


    “Di setiap doa ku
    Di setiap air mataku selalu ada kamu
    Di setiap kataku ku sampaikan cinta ini
    Cinta kita
    ku tak akan mundur ku tak akan goyah meyakinkan kamu mencintaiku
    Tuhan kucinta dia, kuingin bersamanya, kuingin habiskan nafas ini berdua dengannnya
    Jangan rubah takdirku
    Satukanlah hatiku dengan hatinya
    Bersama sampai akhir…….
    Di setiap kataku kusampaikan cinta ini
    Cinta kita…..
    Ku tak akan mundur ku tak akan goyah meyakinkan kamu mencintaiku
    Tuhan kucinta dia, kuingin bersamanya, kuingin habiskan nafas ini berdua dengannnya
    Jangan rubah takdirku
    Satukanlah hatiku dengan hatinya
    Bersama sampai akhir…….

    Tuhan kucinta dia….
    Ku ingin bersamanya kuingin habiskan nafas ini berdua dengannnya
    Jangan rubah takdirku
    Satukanlah hatiku dengan hatinya….
    Bersama sampai…. Akhir….”
    =song : Jangan Rubah Takdirku – Andmesh=

    --bersambung---

  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Hi part 9 update!!!!
    Semoga suka, oh ya mungkin untuk part berikut bakalan lama updatenya (soalnya si Elo lagi ijin mau istirahat bentar) tapi jangan khawatir cerita ini pasti tamat kok cuman perlu bersabar aja :smile: :blush:
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Seepiiii :disappointed:
  • ObipopoboObipopobo ✭ Bronze
    haloo, numpang ninggal jejak. Semangat nulisnya yaa :wink:


    --==visit www.obipopoboo.blogspot.com==--

    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬
    Salam Hangat dari Obi W. Despenta , Writer | Editor | Publisher | Founder of SKO, 6SK, Permen Gulali Joya]
    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬

  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    semangat ... berani juga ... ^^
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Hi semua.... Sory yah lama update, oh ya sblum baca part ini mendingan baca dulu part 9 nya biar nyambung(mungkin kalian udah lupa ttg part 9)
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    AKU-KAMU dan DIA
    Part 10 A


    Hari ini kembali ke rutinitas biasa,walau agak capek karena kejadian cium-lari semalam namun gak ada kata malas-malasan, setelah pulang dari kampus gue langsung singgah ke tempat kerja, oh ya hari ini hari jumat dan berarti malam ini bakal banyak tamu disini. Setelah ganti baju di ruang loker pegawai dan merapikan tampilan gue yang kusut, gue keluar dari kamar mandi, waktu gue mau jalan ke lobby depan gak sengaja gue hampir aja nabrak pak Roby yang juga turun dari tangga dan menuju lobby depan

    “sore pak” kata gue sambil tersenyum menyapa kearah pak Roby

    “………” tidak ada sahutan dari pria tampan depan gue ini, ia natap gue sebentar dengan pandangan menusuk dan ia kembali naik ke tangga menuju lantai dua

    Setelah dia berlalu gue kembali melangkah menuju depan pintu dan melaksanakan tugas gue, ada yang aneh hari ini, tatapan pak Roby tadi, apa maksudnya, apa gue telat?, tapikan ini baru jam 4 sore yang notabene gue datang satu jam lebih awal, terus kenapa dia keliatan gak suka ngeliat gue ya?, ah masa bodo………


    “kamu bisa gak sih ngelayanin? Kamu liat bajuku basah semua? ” pelanggan yang tadi gue anterin minuman marah waktu minuman yang gue bawa malah tumpah dan kena bajunya, padahal bukan salah gue, gue didorong sama temannya yang lagi mabuk, sumpah mereka ini adalah pelanggan paling nyebelin, dan sialnya gue yang dapat giliran melayani mereka hari ini
    “maaf ya mbak, saya nggak sengaja” kata gue menunduk, teman-temannya yang lain malah ketawa-ketawa gak jelas

    “loe kira maaf aja cukup?, loe tau berapa harga baju ini hah?, gaji loe setahun juga gak sanggup beli”

    “……” kali ini gue terdiam, air mata gue hampir jatuh, sakit banget omongan orang ini, gue merasa rendah banget, apa serendah ini pekerjaan yang gue lakuin di mata mereka?

    “heh? Kenapa loe diam, gue minta loe tanggug jawab” kata dia sambil bercakak pinggang

    “…….”

    “malah diam lagi, sekarang loe buka semua pakian loe, cepet”

    “tapi mbak ini sudah kelewatan namanya”

    “eh malah ngelawan ya, kurang ajar” tangan nya sudah mengudara dan hendak menampar , tiba-tiba pintu room terbuka, seorang pria dengan sigap masuk dan langsung memegang tangan si mbak-mbak judes tadi.

    “maaf, anda sudah membuat keributan di tempat ini, silahkan anda keluar” suara itu, pak Roby dia yang nolong gue, untunglah pipi gue yang mulus ini gak jadi memar deh ehehehe

    Terjadi keributan kecil sewaktu mbak-mbak itu diusir keluar, ternyata Roby kenal dengan si mbak judes itu, entah siapa dan bagaimana mereka bisa saling kenal, namun hubungan diantara mereka sepertinya tidak baik, kata yang lain sih udah biasa mereka bikin masalah disini tapi gak pernah ditegur untung kali ini ada pak Roby jadi dia yang menangani para pengacau ini, dan dengan tegas pak Roby melarang mereka untuk datang lagi ketempat ini.

    Gue masih di dalam room tadi, lagi bersihin kekacuan yang dibuat para pengacau tadi, untunglah tadi gue batal jadi korban kekerasaan mereka

    “Elo sebentar lagi kamu ketemu saya” tiba-tiba pak Roby udah ada di depan pintu, setelah mengucapkan kata perintah itu dia langsung pergi, masih dengan tatapan yang sangat mengganggu bagi gue

    ‘*huh….* kok hari ini sial banget yah, semoga gue gak diomelin’ setelah membersihkan ruangan tadi, gue langsung naik ke lantai 3 tempat ruangannya pemilik tempat ini yang sekarang di dalamnya ada anaknya,gak ada jawaban setelah pintu gue ketuk perlahan, gue buka dan menoleh sebentar kedalam liat pak Roby yang lagi berdiri menatap ke arah luar jendela membelakangi pintu

    “permisi pak”

    “……..” ia berbalik sebentar , tapi gak ada jawaban ia terus memandang kearah jendela yang menunjukan pemandangan jalan raya di depan gedung ini, dia masih terlihat tampan, dengan kemeja biru muda dan jeansnya

    “maaf pak, tadi bapak manggil saya?” gue gak berani bergerak sesenti pun dari depan pintu tadi, gue agak takut dengan sikapnya pak Roby hari ini, apa gue udah buat kacau ya?, padahalkan gue gak sengaja buat si mbak-mbak itu marah, eh tapi udah dari sore cara pak Roby mandang gue gak enak banget, apa karena gue mau di pecat hari ini? aduh…… kalo sampai terjadi gimana dong gue nyari tambahan buat uang kuliah gue……


  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze

    Gue sibuk dengan pikiran gue sendiri dan masih tidak bergerak dari posisi tadi, setelah beberapa saat, pak Roby kembali berbalik ia melangkah perlahan menuju mejanya yang sejajar dengan posisi gue saat ini, dia duduk lalu mamangku dagunya dengan kedua tangannya sambil menatap gue tajam, gue lalu tertunduk karena benar-benar gak berani dengan tatapannya itu

    “Siapa Dia yang sama kamu di Mall kemarin…..”gue sempat berpikir apa maksud perkataan pak Roby tadi setelah ingat sesuatu, mata gue terbelalak, gue terkejut dan langsung teringat kemarin gue sempat megang tangan Damar waktu di restoran tapi gue ngelakuin itu waktu sepi dan gak ada orang disana kecuali pelayan yang posisinya jauh dari gue, apa pak Roby ada disana?, apa dia udah tau kalo gue ‘berbeda’, gue masih diam gak tau mau dijawab apa, dari pertanyaannya sepertinya dia mau memastikan sesuatu yang udah dia tau kebenarannya

    “ELO!!!! APA KAMU TULI?, SAYA TANYA, SIAPA COWOK YANG KAMU AJAK KEMARIN DI MALL” seketika itu kaki gue gemetar hebat, sepertinya pak Roby udah tau bagaimana aku ini, apa dia adalah salah satu dari mereka yang membenci orang-orang seperti gue ini?

    “ELO, KENAPA DIAM?, SAYA BERTANYA KAMU MENJAWAB!” sambil menghentak meja ia menatap tajam kearah gue

    “Dia…dia teman saya pak” aku berbohong, tapi sepetinya pak Roby tidak percaya, ia malah tertawa aneh

    “teman katamu?, teman seperti apa dia itu hah??” kata pak Roby sambil menyandarkan punggungnya ke sandaran kursi, matanya tak pernah lepas menatapku dengan pandangan menusuk itu

    “Ma-maaf pak, tapi itu bukan urusan bapak, ini tentang kehidupan pribadi saya pak, kalo bapak tidak suka dengan sikap saya, saya minta maaf, tapi tolong pak, saya masih mau kerja disini saya butuh uang untuk melanjutkan kuliah saya” dengan sedikit keberanian gue melontarkan kalimat itu

    “oh….jadi itu urusan pribadi kamu?, apa salah kalau saya ingin tahu? Jawab saja siapa dia itu?”

    “tadi saya sudah bilang pak, dia teman saya”

    “JANGAN PANGGIL SAYA BAPAK!!!” hardik Pak Roby

    “ma-maaf….”

    “baiklah kalo kamu tidak menjawab, aku memang bukan siapa-siapa jadi tidak seharusnya menanyakan kehidupan pribadimu”

    Suara pak Roby mulai menurun, ia masih memandangku tapi dengan tatapan sayu yang menambah pesonanya

    “terima kasih pak, maaf kalau saya lancang, saya permisi dulu” setelah memberikan senyumku padanya, aku berbalik membuka pintu hendak keluar, lega rasanya aku tidak jadi diberhentikan *huh…..

    “mau kemana kamu?” aku baru saja memegang gagang pintu, langkahku terhenti mendengar pertanyaan pak Roby

    “saya mau pulang pak, apa masih ada hal yang ingin bapak tanyakan?” mau apa lagi orang ini..

    “aku akan mengantarmu pulang, dan tolong jangan panggil aku bapak, bersikap santailah jika berbicara dengan ku”

    “tapi rasanya ganjil jika saya memanggil nama saja”

    “kamu memanggilku kakak malam itu, itu lebih baik”

    Aku teringat kejadian di malam perayaan ulang tahun Damar beberapa hari yang lalu, yah aku memanggilnya kakak karena ia tidak ingin dipanggil bapak “*hehehe* oh iya ya..”

    “dimana rumahmu? Biar aku mengantarmu pulang”

    “tidak perlu kak, aku sudah dijemput bapak” kali ini suasana lebih santai dari yang pertama tadi, heran rasanya dengan perubahan sikap Pak Roby yang aneh hari ini

    “apa bapakmu sudah menunggumu?”

    “belum, sebentar lagi, aku juga belum mengabarinya”

    “ya sudah, telpon bapakmu, bilang kamu pulang denganku”

    “ta-tapi pak…” orang ini aneh, tadi dia membentakku, sekarang mau mengantarku pulang

    “tolong jangan tolak permintaan ku ini kalo kamu masih mau kerja disini”

    “i-iya pak”

    Setelah mendengar ancamannya, dengan terpaksa dan masih dengan seribu pertanyaan di dalam otakku dengan keanehan orang di depanku ini aku menelepon bapak agar tidak usah menjemputku

1235712
Sign In or Register to comment.