BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

AKU KAMU dan DIA

135

Komentar

  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze

    ---Parkiran Kampus~~~

    “kamu mau dimasakin apa Dam?” tanya gue waktu mobil Damar melaju pelan keluar gerbang kampus

    “terserah loe, yang penting enak”

    Rumah Damar

    Gue udah di dapur, lagi motong daging dan nyiapin bumbu, rumah Damar masih sepi, pembantu Damar masih di kampung karena anaknya belum sembuh dari sakit, Bonyok dia masih keluar daerah cuman pak satpam yang masih setia menjaga keamanan rumah Damar, gue senyum-senyum sendiri mengingat masakan gue malah bikin gue bisa pulang bareng Damar terus, coba dia bisa lebih bersikap manis sama gue, tapi gak apa udah bisa deket kayak gini aja gue udah seneng banget.

    “udah jadi belum?” suara Damar mengagetkan gue, seperti biasa ia berdiri di depan pintu ruang makan sambil melipat tangannya ke dada

    “bentar lagi kok, kamu udah lapar?”

    “………” Damar tak menjawab, dia lalu duduk di kursi meja makan dan memainkan hpnya

    Setelah menyajikan masakan gue, Damar dan gue menikmati makan siang ini dalam diam, setelah selesai makan Damar masih duduk di meja makan memperhatikan gue yang lagi nyuci piring kotor

    “kamu kayak cewek ya” kata Damar memecah keheningan

    “maksudnya?” Tanya gue heran

    “ya itu, masak, bersih-bersih, itu kan kerjaan cewek”

    “emang gitu ya?”

    “iya”

    “kamu manja ya..” kata gue ke Damar

    “nggak” jawab Damar sombong

    “ya itu, mau makan aja dimasakin”

    “ya udah kalo gak mau masak bilang, biar gue pesan makan diluar”

    “gak takut sakit perut Dam?” gue tersenyum meledek

    “nggak lah” wajah Damar kini memerah

    “gak usah pesan di luar, gue seneng kok loe manja sama gue”

    “gue gak manja Elo!” kata Damar sambil pergi ninggalin gue, gue ikutin dia dari belakang ternyata dia pergi ke halaman belakang rumah dan duduk di pinggir kolam sambil merendam kakinya

    “siang-siang gini enak yah duduk disini” kata gue juga melakukan hal yang sama kaya yang dilakuin Damar

    “………”

    Gue gugup waktu Damar mulai natap gue lekat, tangannya pelan megang bahu gue, turun ke telapak tangan gue, lalu dia elus, sungguh gue merinding, gue gak terbiasa sama suasana gini

    “tangan loe aja alus gini” kata Damar masih mengelus tangan gue

    “……” dia meraih sebelah telapak gue lagi sekarang posisinya gue sedikit miring kearah dia yang udah bersila menghadap gue, gue sengaja buang pandangan kearah lain waktu ia menunduk dan hendak nyium tangan gue, GOD!!!! Semoga ini nyata , dan tiba-tiba *byur!!!!* Damar malah dorong gue kearah kolam dan gue sukses kecebur siang bolong

    “*wuahahahaha terdengar tawa Damar diseberang kolam”

    *Byur….

    Tiba-tiba Damar udah nyebur juga den berenang ke arah gue, ini pertama kalinya gue lihat Damar shirtless di depan gue, dia sexy banget….. badannya itu atletis mungkin karena hobinya olahraga gue gak kedip liat dia berenang muter-muterin gue

    “Loe bisa berenang juga ya?” kata Damar tanpa dosa, jai tadi dia niat mau tenggelamin gue gitu?

    “iya dong”

    “buka baju loe dulu biar gak berat kalo berenang”

    “emang siapa yang nyeburin gue tadi???, gue gak bawa baju ganti”

    “*hahaha* nanti pakai bajuku aja” tawar Damar
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Setelah selesai berenang, gue pake handuk baru yang di kasih bibi tadi, setelah itu gue menuju kamar Damar buat ambil baju ganti, tentunya atas ijin Damar yang masih berenang, setelah masuk kedalam walk in closet kamarnya lalu gue buka lemari yang menurut gue lebih mirip gudang toko baju, udah lemarinya gede bajunya penuh lagi, malahan ada yang belum di cabut labelnya, gini ya jadi orang kaya, gue jadi senyum-senyum sendiri
    Gue lilitin handuk di pinggang nurunin boxer yang basah belom sempat gue ganti baju, Damar juga ikutan masuk

    “loe belum selesai ganti?” Tanya Damar yang mendekat

    “hah, kamu udah selesai berenang?, eh ini belom” gue gugup dia makin dekat kemudian ngelus pundak gue

    “……….”

    “……….” Gue diam dia juga diam tapi tangannya masih mengelus pundak gue, gue beneran gugup, dan berharap gak ada yang terjadi disini

    “Dam…. Jangan dorong gue lagi loh” gue berusaha mencari topic pembicaraan

    “*hahhh….. loe tagang banget El, santai aja” kali ini dia malah bebisik di telinga gue… my ghoshhhh….. tangannya terus ngelus punggung gue perlahan dia dorong gue ke depan dan *buk

    “*awhhhh” gue sedikit tersentak karena kesakitan gara-gara kaki gue kesandung sudut kaki lemarinya

    “*wuahahahhaaaa…… segitu aja loe udah gugup El, santai aja gue cuman bercanda, cepetan ganti, gue juga mau ganti ”

    Dengan gaya tanpa dosa Damar keluar ninggalin gue yang lagi meringis kesakitan, jadi tadi dia cuman bercanda??, huh… nyebelin…

    Setelah berganti baju gue pamit pulang, padahal sih maunya lama, hanya telpon dari mama minta gue cepet pulang biar ada yang bantuin buat pesanan catering, Damar ngantar gue sampai di depan gang masuk rumah, gue ngajak dia mampir tapi katanya nanti aja, setelah mobilnya gak keliatan barulah gue jalan masuk gang menuju rumah, hari ini salah satu hari paling bahagia dalam hidup gue !!!

    ~~~~Another Day~~~~
    -ELO-

    “El…. Makasih yah buat contekannya” kata Rey setelah nurunin gue di depan gang menuju rumah

    “ya…. Gak perlu makasih udah biasa juga kan” jawab gue menyindir sambil tersenyum

    Setelah mobil Rey hilang di belokan, gue kemudian jalan menuju rumah, hari ini adalah hari terakhir ujian semester, dan itu berarti ada jeda beberapa bulan untuk liburan setelah hasil yudisium diumumkan dan itu berarti gue punya banyak waktu bareng Damar, ya, selama jadwal ujian ini gue emang sengaja fokus buat ujian di kampus aja, imbasnya gue seminggu ini gak ketemu Damar.

    Setelah selesai makan siang dan istirahat sebentar gue pamit ke mama karena gue mau ke rumah Damar, beberapa hari ini dia nggak bales sms yang gue kirim, padahal beberapa hari sebelumnya sewaktu ujian dimulai dia masih membalas pesan gue, ada sedikit kekhawatiran dalam hati makanya gue harus kerumahnya sore ini

    ~~~Rumah Damar~~~~

    Satpam Damar membukakan pagar setelah beberapa saat gue menekan bel yang ada dipagar rumahnya Damar, gue di persilahkan masuk, setelah masuk gue sapa bibi yang sepertinya baru aja datang dari lantai dua

    “nah… untung nak Elo datang, bibi baru aja mau hubungin nak Elo” kata Bibi yang wajahnya terlihat gusar

    “Emangnya ada apa Bi?”

    “tolong nak Elo ke atas yah, tengokin dulu pak Damarnya, bibi mau nelpon dokter dulu” setelah itu bibi langsung pergi menuju Dapur

    Ada apa ini? dokter? Apa Damar sakit? Gue langsung buru-buru menuju kamar Damar, setelah gue ketuk, gue lalu masuk, di ranjang besar itu, Damar sedang terbaring, wajahnya pucat, bibirnya bergetar, gue kemudian mendekat, tubuh gue sedikit terguncang, gue sedih kenapa gue sampai gak tahu dia sakit?, dengan cepat gue menaruh telapak gue di kening Damar, dia panas tinggi, gue lalu buka selimut tebal yang menutup badannya, lalu mematikan ac di kamar, setelah itu gue buka sedikit jendela agar ada udara yang masuk, gue bergegas menuju dapur mengambil air untuk mengompres keningnya, kata bibi sebentar lagi Dokter akan datang, setelah mengompres Damar, gue taruh lagi telapak gue di keningnya masih panas.

    “Damar ngapain aja kemarin bi? Kok bisa sakit?” Tanya gue sambil mengompres kening Damar, dokter yang ditelepon bibi masih dalam perjalanan
    “gak tau, tapi tiga hari sebelumnya dia jarang makan, paling cuman malam aja baru dia ke dapur, trus dia begadang terus, mungkin karena banyak kerjaan” kata bibi menjelaskan

    “Bapak sama Ibunya Damar kemana bi? Masih belum pulang?”

    “udah kok, minggu lalu pulang, tapi cuman dua hari setelah itu balik lagi, pak Damar juga yang ngantar kebandara”

    Beberapa lama kemudian pintu kamar diketuk dan masuklah seorang pria paruh baya, berjas putih membawa tas yang tidak terlalu besar

    “selamat sore, bisa saya periksa dulu pak Damarnya” kata dokter tersebut ke gue yang masih duduk di samping Damar

    “oh iya, silahkan Dok”

    Setelah memeriksa keadaan Damar, Dokter bilang Damar cuman kecapekan aja, dia juga ngasih beberapa obat untuk Damar, setelah itu dia pulang. Sampai menjelang maghrib Damar masih belum bangun tapi panasnya sudah mulai hilang mungkin efek dari suntikan yang di beri dokter sore tadi, karena khawatir gue menelpon mama dirumah untuk memberi tahu gue bakalan nginap dirumah teman dan mama memberi ijin, untungnya hari ini gue gak ada jadwal parttime sampai hari senin nanti.

    Gue lihat wajah tenang Damar yang lagi terlelap, Dia ganteng banget, mukanya jadi imut kalo lagi tidur, gue udah gantiin baju dia juga tadi karena baju yang dia pakai belum diganti dari kemarin malam, lumayan capek juga hari ini

    ‘cepat sembuh ya Dam…’ batin gue sambil mengusap pipi Damar



  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    -pukul 23.00-

    Damar terbangun setelah tertidur dari siang tadi, ia menatap sekitar dan terpaku pandangannya pada Elo yang sedang tertidur dalam keadaan terduduk dikursi dan kepalanya di rebahkan di ranjang sisi kanan Damar, Damar kemudian membelai lembut kepala Elo ia tersenyum dan kemudian seperti tersadar, ia menarik tangannya kembali, dan seketika itu juga Elo terbangun

    -Elo-

    Gue sempat tertidur tadi lalu gue kaget dan kebangun, dan gue ngeliat Damar udah sadar, dia lagi natap gue

    “loe ngapain disini?” Tanya Damar heran

    “udah bangun pangeran?, tidurmu nyenyak?” Tanya gue balik ke Damar

    “gue lagi gak bercanda Elo”

    “ih… kamu gak bisa ya di ajak bercanda sama aku, kamu tuh tadi sore demam tinggi waktu aku datang jadi karena kamu gak bangun-bangun juga, ya aku tungguin kamu makanya sampe ketiduran”

    “gue demam?”

    “*hahaha… kamu aja gak tau kamu sakit, kamu tuh kalo kerja jangan dipaksa, harus ada waktu istirahatnya, kalo sakit gini kan nanti kerjaanmu terhambat”

    “……….”

    “oh ya, kamu lapar?, kata bibi kamu belum makan kan dari tadi pagi? Tunggu disini aku masakin bubur untuk kamu, harus makan gak pake nolak yah” kata gue kemudian, lalu berdiri dan berjalan menuju dapur untuk menyiapkan beberapa makanan
    Setelah siap gue manata bubur beserta pelengkap suwiran ayam, ada sup, dan beberapa cemilan manis serta air putih di nampan lalu gue bawa ke kamar Damar, disana Damar masih terbaring dengan wajahnya yang bingung itu, gue suka banget liat muka bingungnya, mungkin dia masih heran dengan kejadian hari ini

    “nih makan dulu cemilannya karena kamu gak makan dari tadi pagi, makan dulu makanan kecil yang manis setelah itu baru makan buburnya”

    “gue gak lapar”

    “lapar gak lapar harus dimakan”

    “loe suka paks……”

    “nah gitu dong, dikunyah, awas kesedak”
    Melihat Damar yang masih enggan untuk makan gue kemudian memasukan potongan kue cokelat kedalam mulutnya yang lagi ngomel itu dan sukses membuatnya terdiam hingga habis semua kue yang gue bawain, setelah berselang beberapa menit aku lanjutkan dengan menyuapinya bubur, walau dia tetap enggan gue malah maksa dan dia nurut, dia beneran lapar tapi malu sama gue, mau nunjukin kalo dia kuat nahan lapar mugkin ya?

    Setelah semua makanan dan minuman yang gue bawa habis, gue kemudian turun ke dapur dan bersihin semua peralatan masak dan piring serta gelas yang kotor tadi, setelah itu gue kembali ke kamar dan ngeliat Damar udah kembali terlelap, gue gak jadi masuk ke dalam kamar, gue tarik kembali daun pintu kemudian gue tutup perlahan lalu gue ke bawah menuju sofa di ruang tengah dan gue rebahan lalu terlelap
    Alarm yang udah gue setel di hp bunyi waktu gue lagi enak-enakan molor di sofa rumah Damar, itu tandanya udah jam lima pagi dan berarti gue harus balik, kemarin gue udah janji bakal pulang pagi biar bisa ngantar barang dagangan mama, gue bangun menuju kamar mandi yang biasa di pakai bibi dan pak satpam disini yang ada di bagian belakang dapur, cepat-cepat gue basuh muka biar segar dan gue langsung keluar dari pintu depan
    “loh mau kemana? Masih pagi ini dek” sapa pak satpam yang lagi minum kopi di pos jaganya

    “iya pak saya mau pulang, Damarnya udah sembuh juga kok jadi sekarang saya pulang dulu, pamit ya pak” jawab gue seadanya

    “iya dek, hati-hati”

    Setelah berjalan sekitar beberapa meter gue sampe ke depan jalan masuk menuju kompleks perumahan tempat Damar tinggal, gak berapa lama gue nunggu kemudian ada angkot yang lewat gue naik dan pulang ke rumah.

    ////BERSAMBUNG/////

  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Part 6 UPLoAD!!!!!
    Selamat membaca....
    Mohon kritik dan sarannya :blush:
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Lanjut...
    Pengen deh di jahilin sma Damar. wkwkwk
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    makin akrab nih ...
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Wah ada master @lulu_75 Yang mampir... Smoga suka ya ceritanya
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Aku-Kamu dan Dia
    Part 7

    ^^Flashback^^
    -Damar-
    ~Rumah~

    Kemarin gara-gara sakit perut gue tobat pesen makan diluar, emang biasanya gue gak pernah makan diluar karena nyokap selalu masak dirumah, cuman beberapa hari ini nyokap lagi ke luar daerah sama bokap, mereka lagi ada urusan bisnis untuk membuka cabang perusahaan di luar daerah, itu berarti gue juga bakalan sibuk di rumah dengan setumpuk pekerjaan yang udah di bebanin ke gue, sialnya si bibi juga lagi pulang kampung nengok anaknya yang sakit, jadi gue cuman sendiri sama pak satpam dirumah.
    Lagi asik kerja perut gue laper tiba-tiba, gue turun menuju dapur, buka kulkas dan kosong, gak ada bahan makanan yang bisa di masak, dan disinilah gue sekarang bareng Elo, lagi beli bahan makanan
    “yang ini gak bagus Dam, udah pucat gini warnanya, yang bagus yang ini” kata Elo sambil mengganti daging yang udah gue ambil

    “sok tau loe!!” jawab gue jengkel

    “taruh pokoknya, ambil yang ini!” balas Elo memaksa

    “hah, udah loe aja yang belanja, gue tunggu di sana” kata gue yang udah males muter-muter

    Elo tampak sangat senang dengan kegiatan berbelanja ini, dia bisa mengetahui bahan makanan mentah yang segar dan tidak, beberapa bumbu yang tidak kutulis juga ia beli, tak salah aku mengajaknya berbelanja siang ini.
    Setelah membayar semua belanjaan, gue berjalan duluan biar si Elo aja yang bawa belanjaannya, tiba-tiba orang yang sangat gue kenal melintas di depan gue, dengan satu sapaan dan sindirannya itu sukses buat emosi gue naik dan dari pad ague ngamuk gak jelas di tempat umum, langsung aja gue keluar dari mall dan membuka pintu belakang untuk memasukan barang belanjaan tadi, gue gak peduliin tatapan Elo yang menuntut gue buat ngejelasin kejadian tadi gue sempat hardik dia yang langsung membuatnya terdiam

    Setelah sampai di rumah gue langsung menuju ke kamar untuk istirahat sambil nenangin Emosi yang lagi naik, beberapa lama berdiam di kamar, perut gue mulai terasa lapar, gue baru ingat kalo tadi harusnya gue gak suruh Elo langsung pulang sebelum masakin makanan buat gue, tapi untungnyawaktu gue menuju dapur udah tercium aroma masakan yang sedap banget, sukses buat gue lapar, di sana berdiri Elo sedang memasak sesuatu, gerakannya sangat lincah mengiris, menumis, dan memasak bahan makanan yang ada di atas meja

    “Eh kamu udah lapar? Tunggu bentar ya, supnya belum jadi, itu makan dulu brownisnya, cokelat baik loh buat penghilang stress” kata Elo ke gue

    “siapa yang stress??” sialan dia bilang gue stress

    “Nggak ada, tapi coba kamu makan biar bisa ganjel perut dulu biar gak marah-marah”

    “siapa yang ……” Tiba-tiba mulut gue disumpal kue cokelat yang tadi di beli Elo, lumayanlah rasanya, dan gue baru tersadar dengan jarak sedekat ini, senyumnya begitu menawan, dan Elo terlihat lebih manis dari biasanya lebih manis dari kue yang ada di mulut gue, apa?? apa yang gue pikirin sih??

    “kalo gue tersedak gimana” dengan cepat gue mendorong pelan Elo agar sedikit menjauh dari gue biar pikiran aneh ini gak semakin muncul

    “gimana Enak?” Tanya Elo lagi

    “eh cepetan masaknya gue udah lapar nih” kata gue sambil duduk di kursi melihatnya kembali memasak, entah mengapa bibir gue malah tersenyum melihat gerakan lincahnya saat memasak

    “kok enak?” kata itu keluar begitu saja waktu gue menyesap sup buatannya, sungguh rasanya itu kayak masakan nyokap gue, begitu juga dengan semua lauk yang dia masak, sepertinya gue gak salah minta dia masakin buat gue hehehe……
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    --Another Day, Another Week--
    Udah beberapa hari ini selesai kuliah gue pulang bareng Elo, karena Bokap sama nyokap belum bisa pulang dari luar daerah dan bibi juga masih ijin jadi harus ada yang masakin makanan enak buat gue dan cuman dia orang yang bisa ngelakuin itu.
    Setelah sampai dirumah Elo pergi ke kamar mandi belakang buat cuci muka, dan dia mulai aktivitas memasaknya, sambil nunggu makanan gue jadi gue biasanya langsung ke kamar buat lanjutin kerjaan dari Bokap yang numpuk, tapi kali ini gue pengen nyantai dulu di dapur sambil ngeliat Elo masak, ditemenin sama kopi susu yang di buatin sama Chef baru gue ini hehehe……

    “Ah……” tiba-tiba Elo berteriak dan langsung mencuci tangannya di washtafel

    “Tanganmu kenapa?” gue jadi panic waktu liat banyak darah di jarinya

    “hehehe, keiris dikit kok, it’s okay Dam, kamu ada plester luka?”

    “ada, gue ambilin ya”

    ~~~

    “thanks…..” ucap Elo sambil terseyum kearah gue, jujur gue sempat terpaku sebentar liat senyumnya ini, entah mengapa kalo natap dia dari dekat rasanya nyaman…….

    “Dam… Damar….. bisa lepasin tangan ku? Aku mau lanjutin buatin makan siang kamu”

    “ha? Eh.. i..iya.. tapi loe gak usah masak gak apa, kita pesan makanan luar aja ya?” jawab gue gugup…. SHIT… apa yang gue pikirin barusan sampai gugup gini di depan dia

    “gak apa kok, cuman ke gores bentar, bahannya kan udah di potong sayang kalo gak di masak, udah aku lanjut masak dulu”

    Gue masih memandang dia yang lagi menumis bumbu yang sudah dia haluskan, gue selalu senang ngeliat dia masak, dan kalo dia masak pasti bakalan ramai rumah ini karena kebiasaannya yang sering memutar lagu-lagu hits di handphonenya, setidaknya rumah ini gak sepi kayak kuburan kalo gue ajak dia kesini….

    “Dam… kamu istirahat aja di kamar, nanti kalo udah jadi aku panggilin kamu deh”

    “gak biar aku disini aja, sambil liatin kamu”

    “hahahha… Tumben”

    “apa?” balas gue mendengar ucapannya tadi

    “gak… gak apa apa”

    ~~~~
    --Another Day, Another Week--

    Setelah makan siang hari ini, gue langsung menuju halaman belakang di sana ada kolam renang yang di buat bokap, siang-siang gini enaknya duduk di pinggir kolam, gak berapa lama gue duduk Elo datang dan melakukan hal yang sama gue lakuin

    “siang-siang gini enak yah duduk disini” kata Elo

    “………” gak ada kalimat balasan dari gue, karena focus gue sekarang malah lari ke wajahnyayang kena sinar matahari keliatan lebih cerah dan manis gue balik badan, gue perhatiin lagi ada bulu-bulu halus di lengannya yang berbaris rapi entah setan mana yang gerakin tangan gue untuk menyentuh pundaknya, turun menuju lengannya dan terakhir gue elus telapaknya yang halus banget gue mulai ngerasa nyaman…..
    Gue raih lagi satu telapak tangannya gue satukan dan bibir gue bergerak mendekati punggung tangannya yang lagi gue genggam, SHIITTTT, GUE UDAH GILA!!!!

    Dengan tiba-tiba gue dorong Elo ke kolam Renang, apa yang gue lakuin tadi?, sial!!!!

    “*wuahahahaha” pas gue liat wajah kaget Elo yang gue dorong ke kolam sontak taw ague pecah, mukanya pucat plus bengong bego gitu… okay ini lebih baik, sekarang gue udah sadar dan gak menghayal lagi

    Gue juga ikut nyebur, berenang adalah salah satu olahraga kegemaran gue. Sedari tadi gue sadar kalo mata Elo gak lepas dari badan setengah telanjang gue, gue coba bercandain dengan berenang mendekat ke dia tpi lucunya dia selalu menhindar, mungkin dia gugup dan gue suka lihat wajah gugupnya itu.
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze

    SETELAH BERMINGGU-MINGGU

    Minggu ini ada jadwal ujian akhir di kampus, sebagai mahasiswa tingkat akhir gue gak perlu lagi ngikutin ujian gak penting itu, karena sekarang gue udah sampai pada tahap penyusunan skripsi, sedangkan Elo di beda tingkat sama gue, tapi kemungkinan bakal di wisuda bersamaan, yah Elo memang di kenal sebagai salah satu mahasiswa cerdas di fakuktasnya.

    Entah kenapa beberapa minggu belakangan ini gue selalu kepikiran dengan sosok pria berkacamata itu, sepertinya dia sukses ngambil perhatian dari gue. Kebetulan beberapa hari ini gue bisa dengan leluasa jauhin diri dari dia sambil berusaha meluruskan pikiran gue yang gue yang perlahan mulai dipenuhi oleh sosoknya.

    ‘apa ujiannya lancar?, dengan siapa dia pulang sehabis ujian?, apa dia udah makan? Kenapa dia gak pernah hubungin gue lagi ya?’
    “SHIT…..!” gue mengumpat pelan sambil mengacak rambut frustasi, kenapa gue malah pikirin dia sih

    Gue putusin untuk keluar kamar sebentar meninggalkan kerjaan gue menuju dapur, segelas air dingin pasti bisa sedikit menenangkan
    Saat melangkah menuju dapur gak sengaja gue mendengar suara air dari wastafel

    “Elo?” malunya gue waktu masuk kedapur ternyata pak satpam sedang menyduh kopi

    “eh.. ini saya pak, bikin kopi, di dapur belakang gasnya habis jadi saya buat disini”

    “oh saya kira siapa tadi”

    Sepertinya dapur gak bagus buat gue, pikiran gue malah makin gak jelas jadinya dan hal itu membuat gue gak napsu makan selama hampir satu minggu yang mengantar gue pada demam tinggi. Sewaktu asyik nyelesaikan kerjaan, tiba-tiba kepala gue pusing, gue bangun dari kursi dan hendak menuju kamar tidur gue, tiba-tiba semua gelap dan gue gak tau apa yang terjadi selanjutnya.
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Maaf ya sinyalnya hilang tiba2... Di bawah ini lanjutannya part 7
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    edited January 5
    Rasanya ada seseorang yang lagi megang gue, perlahan gue buka mata yang masih terasa berat dan kepala gue rasanya pusing banget, dan saat pusing gue sedikit reda, gue mencoba kembali buka mata gue, seseorang sedang berbaring disamping gue, dan tangan gue di ganggam erat sama dia, gue coba mengedip beberapa kali agar pandangan gue jelas, dan bisa gue lihat Elo terlihat sangat lelah dengan dengkuran halus sedang nyenyak dengan posisi terduduk dikursi dan kepalanya yang direbahkan disamping tangan gue yang dia genggam, sejak kapan dia disini?, yang gue ingat tadi gue lagi ngambil minum di dapur, trus kenapa gue bisa ada di kamar?, dengan dia pula.

    “loe ngapain disini?” gue langsung melempar pertanyaan itu ketika tanpa sengaja gue bangunin dia dengan tangan gue yang sempat mengelus kepalanya, dan jujur gue terkejut dengan reflek tangan gue yang dengan sendirinya mengusap rambutnya

    “udah bangun pangeran?, tidurmu nyenyak?” pertanyaan sederhananya itu mampu membuat dada gue berdesir hebat, entah mengapa gue begitu senang mendengar panggilannya ke gue tadi

    “gue lagi gak bercanda Elo” jawab gue berpura-pura ketus dan berusaha menahan senyum senang

    “ih… kamu gak bisa yah di ajak bercanda sama aku, kamu tuh tadi sore demam tinggi waktu aku datang jadi karena kamu gak bangun-bangun juga, ya aku tungguin kamu makanya sampe ketiduran” oh jadi begitu gue baru ingat kalo semuanya gelap saat habis mengambil air minum tadi

    “gue demam?” sedikit heran memang, selama ini gue gak pernah tumbang seperti ini walau seharian tidak tidur

    “*hahaha… kamu aja gak tau kamu sakit, kamu tuh kalo kerja jangan dipaksa, harus ada waktu istirahatnya, kalo sakit gini kan nanti kerjaanmu terhambat”

    “……….” Untuk sejenak gue terpaku menatap senyumnya itu, wajah Elo memang selalu ceria dan senyumnya itu entah mengapa begitu khas , jujur akhir-akhir ini gue begitu senang tiap ngeliat senyumnya itu

    “oh ya, kamu lapar?, kata bibi kamu belum makan kan dari tadi pagi? Tunggu disini aku masakin bubur untuk kamu, harus makan gak pake nolak yah” seperti baru tersadar, Elo lalu bangun dan berjalan keluar kamar

    Tak berapa lama ia masuk lagi dengan membawa nampan berisi makanan, walau terjadi penolakan sengit dari gue, namun elo berhasil memukul mundur dan gue nyerah lalu menyantap semua yang ia bawa dalam nampan setelah itu dia keluar lagi membawa nampan yang isinya sudah tandas itu.
    Cukup lama gue tungguin dia masuk lagi ke kamar, setidaknya gue harus ngucapin terimakasih, tapi dia gak kembali, karena sudah kenyang dan ngantuk kembali merajai tubuh maka terlelaplah gue di pembaringan yang empuk ini.

    Saat gue sadar kembali ternyata udah jam 5 subuh, dan gue gak ngeliat Elo di sekitar gue, lalu perlahan gue langkahakan kaki keluar kamar, dan menuruni tangga, dan gue bisa liat Elo sedang terlelap meringkuk di sofa, dengan cepat gue masuk kembali kekamar dan mengambil selimut yang ada di lemari, saat hendak kembali kebawah elo udah gak ada lagi disana, gue coba cari ke toilet dan dapur juga gak ada.
    Saat gue berjalan menuju pagar rumah, pak satpam yang lagi jaga menyapa dan ngasih tau kalo Elo udah pulang terbur-buru.

    Dengan tarikan napas panjang gue kembali masuk kerumah, mungkin saat ketemu lagi nanti harus gue ucapin terimakasih.

    ///Bersambung////
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Ok part 7 selesai... Di part ini special untuk Damar ya :wink:
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    ternyata Damar perhatian juga sama Elo ... suka ?
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    Suka atau nggak, masih menjadi misteri ya :wink:
    Tunggu part berikut :wink:
135
Sign In or Register to comment.