BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

AKU KAMU dan DIA

Hi guys ini cerbung pertamaku, mungkin akan sedikit aneh, happy reading gayss
«1345

Komentar

  • Aku-Kamu dan Dia
    Part 1
    Angin malam menghembus lembut membelai dua sosok manusia yang saling berhadapan duduk dibawah naungan atap sebuah kafe di ujung tebing pinggir pantai, bintang dan bulan menjadi saksi bisu, sebuah pengakuan dan permintaan tulus dari seorang sosok yang sedang dimabuk cinta, cinta memang bisa memabukan.

    “Damar, guuee….mau…ehm… mau… ma-”

    “Eh loe kalo mau ngomong yang jelas dong!!!, Loe buang-buang waktu tau gak!!”
    Suara tinggi Damar membuat sang pembuka percakapan menjadi semakin takut untuk mengeluarkan suara, Ia yang sedari tadi hanya menunduk semakin di buat takut.

    “EH loe bisu tiba-tiba ya??”

    “……”

    BRAKK!!!, Suara hentakan meja oleh tangan kokoh Damar memecah keheningan

    “kalo loe gak mau ngomong gue pulang!!”

    “Tunggu! gue mau bilang kalo gue, gue suka sama loe Damar”

    Damar yang telah bangun dari kursinya tiba-tiba kembali duduk mendengar pengakuan dari lawan bicaranya yang sedari tadi hanya diam dengan ekspresi takut bagai pencuri yang sedang diinterogasi polisi, entah dari kapan sang lawan bicara mendapatkan keberanian untuk mengatakan sesuatu yang telah lama ia simpan.

    “HAH??? APA??”

    “iya gue suka sama loe Damar Aditya, gue sayang sama loe, gue mau loe jadi pacar gue”

    “……………”

    “udah lama gue nyimpan perasaan ini dan gue takut buat jujur sama loe, tapi, setelah gue tau loe sama kayak gue, gue coba buat ngumpulin keberanian buat ajakin loe ketemuan disini, dan ngungkapin perasaan gue”

    “loe serius suka sama gue???”

    “iya Damar gue serius”
    Damar menatap menyelidik pada wajah sawo matang sang lawan bicara disana ada dua bola mata hitam masih dengan bayang ketakutan terpancar dari bola mata itu namun tak ada satupun bayang kebohongan disana, senyum kecil terpancar dari wajah kotak dengan tulang rahang kokoh yang terpahat indah milik Damar Aditya, pria berusia 22 tahun yang masuk kategori sempurna dimata para manusia, tubuh tinggi 180 cm berkulit terang, dengan pahatan otot dada dan lengan yang tercetak jelas di balik kemeja biru slim fit sebagai pelengkap kesempurnaan yang dimilikinya, sungguh baiknya Tuhan menciptakan sosok manusia yang satu ini.

    “okay gue terima loe jadi pacar gue”

    “…………”

    “…………”
    Ekspresi takut dan ragu-ragu sang lawan bicara berubah terkejut dengan apa yang baru saja dia dengarkan, mata sayupnya yang di tutupi kacamata minus berbingkai hitam tiba-tiba membesar, keterkejutannya terbaca oleh mata elang milik sang Damar.

    “ kenapa?? loe kayak kaget gitu? gak nyangka gue nerima loe??”

    “……………”

    “mulai bisu lagi nih anak….. hmmm…..”

    “Eh… ehmmmm…… loe serius kan??. Loe gak bohong kan??”

    “terserah loe kalo loe gak yakin ya tinggal loe putusin aja lagi gue, kalo loe percaya ya bagus”

    “ Iya gue percaya, gue percaya sama loe Damar”
    Senyum lebar, mata berbinar terpancar dari wajah oval pria berkulit sawo matang yang baru saja mendapat balasan dari ungkapan perasaan yang sudah dua setangah tahun tersimpan, Elo Prayoga, sang lawan bicara yang baru saja mendapat balasan dari rasa cintanya selama ini mendadak rasa bahagia meluap dalam batinnya

    “cabut yuk!!! Bosan gue mau ngomong suka aja makan waktu berjam-jam”

    “eh… kok?? Baru 15 menit loh ini….”
    Suasana beku dan dingin tiba-tiba mencair karena hangatnya cinta yang dirasakan Elo, membuat ia bersikap kembali sepeti biasanya

    “Iya itu buat loe tapi buat gue kan ditambah waktu perjalanan gue dari rumah ke sini terus harus nungguin loe yang terlambat dengan alasan klasik ‘macet’”

    “hehehe… iya maaf…..”

    “yok jalan!!!”

    “tunggu Damar”
    Damar yang sudah melangkahkan satu kakinya kembali berhenti dan berbalik karena lengannya ditarik tiba-tiba oleh sang lawan bicara yang telah bangkit dari kursi panasnya

  • “APA LAGI???”

    “hehehe sory…. aku mau bilang makasih ya, udah mau nerima aku”

    “…………..”

    Elo tersenyum, melepaskan lengan kokoh sang Damar , dan berjalan beriringan bersama sosok tampan yang telah menjadi pacarnya ini. Namun saat sampai di tempat parkir kafe yang hanya tersisa mereka berdua saja karena waktu yang telah larut.
    Damar yang telah menaiki mobil hitamnya melaju dengan kecepatan tinggi membelah jalan raya depan kafe yang sudah sepi itu, meninggalkan debu berterbangan bersama Elo yang sedang berusaha menghidupkan motor keluaran awal 2000an milik ayahnya yang dipinjam, Teringat dua minggu lalu sebelum malam pengakuan yang meneganggkan ini terjadi ketika sahabat Elo, mengatakan sebuah fakta yang telah lama dicari olehnya

    ^^^FLASHBACK……^^^
    “Elooo…. Tungguin gue”

    “duh loe kenapa sih pagi-pagi udah teriak-teriak, berisik tau…”

    “hehehe sory….. eh btw gue ada info penting nih Yank…”

    “yank,yank, sejak kapan loe jadian ama gue???”

    “ sejak semester dua dong yank masa’ lupa sich… ih ayang kalo lagi cemberut lucu deh….”

    “gila loe, sesakit-sakitnya gue ogah gue mau jadi pacar loe!”

    “tapi ada rasa kan?? Ya kan Lo’???”

    “idih nggak akan… nanti malah gue dijadiin yang keseratus lagi sama loe….”

    “pokoknya kalo loe mau ama gue bakalan gue putusin tuh semuanya gue jadiian loe yang pertama”

    “oh jadi loe punya banyak pacar, terus loe mau putusin semuanya karena gue…?, okey gue laporin ke Reza nih…”

    “yah jangan dong… kan gue bercanda… pacar gue cuman Reza kok gak ada yang lain… please Lo…. Jangan yah…. gue bercanda kok”

    “wakakakakak…”

    Tawa Elo pecah melihat wajah takut sahabatnya yang satu ini mendengar ancaman yang baru saja ia lontarkan

    “iya deh gak jadi laporin deh….”
  • “beneran yah Lo.. gue serius nih…. loe jangan ngomong yang aneh-aneh sama Reza, dia lebih percaya sama loe dari pada gue pacarnya…pleassse”

    “hehehe….. muka loe lucu tau kalo lagi takut gitu, iya deh… gak gue bilang yang aneh aneh kok, trus loe mau ngomong apa?”

    “oh iya hampir lupa gue… tapi jangan disini deh di perpus aja yuk… kan kuliahnya masih lama mulainya, yuk….”

    Elo pun mengikuti Rey yang dengan cepatnya melangkah dari depan auditorium kampus menuju perpustakaan, sepertinya ada hal penting yang akan dibicarakan Rey pada Elo sampai harus datang lebih pagi dari waktu biasanya dan sudah kebiasaan Rey datang lebih pagi hanya untuk bertemu Elo untuk menyelesaikan tugas kuliah yang belum ia selesaikan atau untuk sekedar curhat tentang masalahnya kepada Elo yang menurutnya sangat dewasa dalam memberi nasihat kepadanya

    Di perpustakaan

    “HAH? LOE SERIUS? Awas kalo loe bohongin gue!”

    “gak usah kaget sampe teriak gitu juga Lo….. gue nggak tuli kok”

    “hehehe…. tapi yang baru lo omongin itu serius??”

    “ya iyalah…. Masa’ gue bohongin loe sich….. si abang Damar Aditya loe itu melawan jalur juga kayak kita-kita, and the most important think is salah satu mantannya itu sepupu gue, gak nyangka gue”

    “WHAT??? Kok gue gak bisa baca dia ya??”

    “gue sich sebenarnya agak curiga sama dia, terus waktu malam minggu kemarin gue main H****T , gue nemuin akunnya, tapi pake nama palsu sich, tapi fisiknya itu gue tau banget sama gelang di tangan kirinya itu”

    “………..”

    “terus gue coba chat nggak di bales, eh ternyata sepupu gue tiba-tiba ngechat katanya baru putus ama pacarnya , ya gue tanya siapa pacarnya dia kasih tau, nama akunnya sama dengan akun yang punyanya si Damar, gue minta fotonya eh ternyata benar banget itu Damar…..”

    “trus gue penasaran kenapa sepupu loe itu putus sama Damar, secara si Damar kan perfect banget”

    “tau…. mana gue peduli, intinya sekarang loe ada kesempatan buat deketin dia”

    “ah malu gue, malah di ketawain entar, gue kayak si pungguk merindukan bulan tau!!...”
    “ayolah my brother Elo yang unyu-unyu ajaib, jangan gitu dong kan belom di coba”

    “eh sekali lagi loe ngatain gue unyu-unyu ajaib gue tonjok loe”

    “hehehe…. Sory my brother….. pokoknya loe harus coba, lagi pula kalo di tolak pun kan nggak apa-apa berarti belum jodoh, yang penting loe harus nyoba, and satu yang penting naikin level pede loe…. Cakep itu relative my bro, kalo nggak cakep muka, tapi cakep sikap dan cakep otak loe punya kan??’

    “loe kalo ngomong jujur banget yah…. Kenapa nggak sekalian loe bilang gue jelek, pake acara nggak cakep muka segala”

    “hehehe….. nggak maksud gitu kok, loe jangan cemberut gitu…. Sekarang kita harus mikirin kapan loe mau ketemuan ma si Abang Damar loe itu….”

    “Ah gue malu Rey…. Nggak usah deh….”

    “terus sampe kapan loe mau pendam rasa loe itu…. nyimpen rasa suka itu nggak enak loh…. percaya deh…. Pokoknya nanti gue bantu deh masalah kostumnya… loe tenang aja yang penting loe bisa ketemuan dulu sama dia”

    “hmmmm……”
  • “udah deh jangan lama mikirnya, nomor handphonenya abang Damar udah gue pegang, entar habis kuliah loe tungguin gue di parkiran kita ke mall okay….. udah dulu yah… gue mau ketemu ayang bebeb gue dulu…. Bye my brother”

    Rey pun berlalu meninggalkan sahabatnya yang sedang duduk kehabisan kata-kata, ia sedang
    memikirkan kata-kata Rey ‘menyimpan rasa suka itu nggak enak’

    ‘iya itu emang bener kalo gue nyimpen rasa ini terus lama-lama nggak enak, okay gue bakalan coba saran loe Rey….’
    Elo membatin sambil berjalan pelan meninggalkan gedung perpustakaan yang mulai ramai dikunjungi para mahasiswa
    ***

    ----Setelah dari mall----

    “ okay baju udah, celana udah, parfum udah, Gel rambut udah…. Komplit, nih”
    Rey memeriksa kembali beberapa barang yang tadi sudah dia belikan untuk sahabatnya dan memberikannya

    “eh ini buat gue Rey??”

    “iya… emang buat siapa lagi?? Nih buat nanti ketemuan sama abang Damar….”

    “tapi bajunya banyak banget loh rey….”

    “ya loe pilih salah satu yang bagus yang loe suka, sisanya bisa loe pake ke kampus, kasian gue ngeliat loe pake baju yang itu-itu terus”

    “hehehe…. Makasih ya Rey, utang gue yang kemarin buat beli diktat aja belom gue kembaliian eh ini malah….”

    “sssttttt…. Jangan diterusin gue nggak pernah minta loe ganti semua yang udah gue kasih”

    “tapi…”

    “ssstttttt…… itu kan gunanya sahabat Elo…. loe kan sering bantuin gue juga nyelesain masalah gue”

    Mata Elo berkaca-kaca mendengar perkataan sahabat satu-satunya ini
    “makasih banyak yah Rey….. makasih udah mau jadi sahabat gue….”

    “udah nggak usah lebay…. Sekarang cepat turun gue mau jemput ayang bebeb gue nih”

    “ eh iya…. Sekali lagi makasih ya….”

    “iya sama-sama semoga sukses ketemuannya…”

    Elo membuka pintu mobil Rey kemudian turun dan kembali menutup pintu ia masih berdiri hingga mobil Rey tak nampak lagi

    ----Sesampai di rumah---

    “sore….. mama….”

    “baru pulang Elo??...”

    Mama menyambut Elo dengan senyuman khasnya
    “ia…. maaf pulangnya udah sore…. Adek mana ma? Papa udah pulang?”

    “adek lagi tidur belum bangun dari tadi siang pulang sekolah… papa baru aja pergi ngojek lagi, kamu bawa apa itu nak banyak banget”

    “oh ini habis sama temen mah…. Mama sama adek udah makan belom? Aku bawain cemilan nich beli di mall loh ini jadi pasti enak…”

    “kamu habis jalan sama si raja minyak ya??”

    “hah? raja minyak? maksudnya??”

    “iya si raja minyak… temen kamu itu loh si Rey”

    “hehehe iya mah… kenapa dikasih nama raja minyak mah?”

    “yah kan dia duitnya banyak, sering traktir kamu… jadi cocoklah dia dikasih nama gitu…”

    “hahahaha…. Mama bisa aja deh… udah dulu aku mau mandi terus istirahat, nih cemilannya”

    “makasih ya nak…sering-sering kamu jalan ama Rey biar kita bisa dapat oleh-oleh terus”

    “ah mama…. emang aku matre gitu yah…”

    “hehehe mama cuman bercanda kok… udah mandi sana….”
    Di bawah naungan atap rumah dari seng yang sebagian sudah berkarat ini lah Elo tinggal bersama adik dan orangtuanya, tidak ada kata mewah di rumah yang merupakan pemberian cuma-cuma dari teman ayahnya… rumah 3 kamar beserta dapur dan ruang keluarga ini terbuat dari dinding kayu peralatan di dalamnya pun sederhana, sudah 2 tahun keluarga mereka tinggal disini sejak usaha ayahnya bangkrut dan semua harta benda mereka disita, serta sudah dua tahun ini pula Elo berjuang mati-matian untuk melanjutkan kuliah dalam kondisi keuangan yang semakin sulit, ia pun harus mengambil kerja paruh waktu setelah pulang kuliah demi 500 ribu rupiah sebulan, terkecuali hari ini karena dia sudah meminta ijin sebelumnya pada bosnya dengan alasan yang dibuat-buat.

    “hah… akhirnya bisa rebahan….. padahal cuman ke mall tapi kok kayak habis bajak sawah yah…”
    Elo yang kelelahan membaringkan tubuhnya di kasur kapuk yang telah tipis, senyum kecil muncul ketika ia membayangkan pertemuannya nanti dengan sang Damar Aditya

    ^^^^END FLASHBACK^^^^
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    edited December 2017
    “Ahhh… Akhirnya nyala juga…..”
    Setelah mencoba menghidupkan motor yang sempat mogok Elo kemudian melaju dengan perlahan meninggalkan kafe yang sudah tutup. Hatinya sedang berbunga saat ini sepanjang jalan senyum menghiasi wajahnya

    ----Sesampai Di Rumah

    “dari mana saja kamu Elo?? Ini udah hampir tengah malam kok baru pulang”

    “maaf mah tadi motornya mogok jadi lama”

    “oh….. kamu udah makan nak??”

    “udah mah….”

    “ya udah kamu istirahat sana besok hari senin loh….”

    “iya mah… “

    Elo berjalan pelan menuju kamarnya senyum belum hilang dari wajahnya… ekspresi bahagianya di baca oleh ibunya tanpa ia sadari, ibunya masih menatap punggungnya sambil tersenyum
    ‘mama senang kalo kamu bahagia nak… maaf karena masalah papamu kamu harus hidup seperti ini’ batin ibunya

    ---Di Dalam Kamar---

    “kok belum ada sms yah…” Elo bergumam
    1 menit
    2 menit
    5 menit
    10 menit
    ½ jam
    “akh… mending gue sms aja duluan…..” Elo mulai mengetuk tombol handphonenya

    To : my DAMDAM
    Hi… kamu udah nyampe belum??
    15 menit kemudian handphonenya berbunyi menandakan ada pesan masuk

    From: my DAMDAM
    Sory baru balas ketiduran soalnya, gw udah nyampe dari tadi

    To : my DAMDAM
    Oh maaf ganggu… mat bobo yach….

    “ih kok bahasa gue lebay banget sich…. Ah peduli amat… mending gue juga tidur biar besok nggak telat…”

    Tak ada lagi balasan setelah pesan terakhir ia kirimkan. Sebelum tidur Elo teringat akan sesuatu, ia kemudian mengambil earphone dari dalam tas kuliahnya dan kemudian memasangkannya pada handphonenya lalu ia pasangkan di telinga setelah tombol play di tekan sebuah lagu dari band favoritnya terlantun indah, lagu yang ia download di warung internet dekat rumah saat pertama kali ia bertemu dan jatuh hati dengan sang pacar


    Bermula dari tatap matamu…
    Menyihirku dan merasuk dalam hati
    Ku teruskan manatap dirimu
    Perlahan ku larut dalam khayalanku….
    Entah mengapa hanya kamu yang begitu berbeda
    Menarik hatiku jauh kedalam rasa cinta
    Oh……
    Begitu lembut caramu meluluhkan aku
    Begitu hangat caramu takhlukan aku
    Begitu terbuaiku karena pandanganmu
    Begitulah kamu……
    Kau bawa terbang tinggi rasaku..
    Dan kau isi ruang cinta dalam hati…
    Di setiap khyalan indahku
    Kau menari-nari dalam pikiranku…
    Owh…..
    Melayang aku……
    Begitu lembut caramu meluluhkan aku
    Begitu hangat caramu takhlukan aku
    Begitu terbuaiku karena pandanganmu
    Begitulah kamu….. (3x)
    $ Geisha~Lagu Cinta$
  • cowokkumalcowokkumal ✭ Bronze
    edited December 2017
    Semoga yang ini laku ya... Dagangan sebelumnya gak laku2 soalnya, hope u like gaysss
  • Aku-Kamu dan Dia
    Part 2

    Pagi yang cerah, sang mentari bersinar terang, angin yang berhembus menggoyangkan dedaunan cemara menghasilkan bunyi khas musik alam, suasana sepi saat sebuah bus putih bertuliskan ‘damri’ berhenti di depan fakultas teknik sebuah universitas.
    Seorang mahasiswa turun dari bus menggendong tas lusuh ia berjalan pelan menuju gedung kuliahnya.
    ‘hahh….. okay Monday be best for me… and for my boyfriend’ batin Elo sambil menghirup udara segar pagi

    “ELO PRAYOGAAAA………. WOI… tungguin GUE!!!”

    “…….”

    Tak jauh dari tempat Elo berjalan suara teriakan seorang pria berkulit kuning, wajah tirus, dengan mata yang memancarkan aura penuh kharisma, dengan tinggi 175 cm dan tubuh tegap khas atlet basket tak ada yang dapat menolak pesonanya. Ia berlari menghampiri Elo yang sepertinya sedang berjalan cepat menghindarinya

    “WOI…. Loe tuli ya???” kata Rey sedikit membentak sambil menarik lengan Elo

    “hmmm….. pasti loe belom selesain tugaskan???”

    “hehehe… ayank paling tau deh” jawab Rey sambil memamerkan deretan gigi putihnya

    “siapa lagi yang pagi-pagi buta udah neriakin nama lengkap gue dari tempat parkir selain manusia ajaib kayak loe…” jawab Elo sewot

    “hehehe….. eh tugas mektek loe udah belom gue pinjam dong….”

    “terus apalagi yang belom loe sebutin??” Tanya Elo dengan wajah malas

    “kayaknya itu aja dech….”

    “tugas bu Ana sama bu Kris udah loe kerjain??”

    “emang mereka kasih tugas ya? Kayaknya enggak deh…?” jawab Rey sambil berpikir

    “lama-lama pala loe gue getok pake hamer 5 kilo nih pagi-pagi”

    “ih ayank kok galak amat sih sama abang…..”

    “aduh kayaknya gue harus smsin Reza dech ada yang punya pacar ampe seratus”

    “aduhhh…. LO… loe gue becandain kok langsung ngancem gitu sich gak seru tau… loe seneng ya gue putus”

    “makanya ngomong tuh pake aturan… sekali lagi loe manggil gue ayank awas loe… udah cepat ke kelas kalo loe gak mau di usir waktu jam kuliah”

    “ia ayank…… kamu emang paling unyu-unyu ajaib deh” kata Rey sambil merampas tas selempang Elo dan lari ke gedung kuliah

    “REYNALDO RIYADI…. Awas loe yah…..” teriak Elo geram dengan perilaku sahabatnya yang satu ini

    Di Kantin 1 jurusan Teknik S. setelah jam kuliah ke 2

    Elo dan sahabatnya sedang duduk mengistirahatkan otak mereka sambil menyesap jus jeruk dan menikmati sepiring gorengan tempe, di bawah pohon rindang di ujung kantin tempat teduh dan sepi yang cocok untuk mereka berdua, ini bukan kebiasaan Elo yang suka jajan, ia lebih menyukai berdiam diri di perpustakaan saat jam kuliah kosong demi menghemat pengeluaran. Namun kali ini Rey berhasil memaksa Elo dengan imbalan traktiran walau Elo menolak ia tak mampu melawan tarikan lengan kokoh Rey seusai jam kuliah kedua usai….

    “ehem…ehem…. Kayaknya ada yang belom loe certain deh…” Tanya Rey menyelidik

    “apa???” jawab elo yang berusaha menyembunyikan senyumnya….

    “Elo, gue udah temenan sama loe dari semester 1 dan jadi sahabat loe dari semester 2….”

    “dan loe gak bisa nyembunyiin apapun dari sahabat loe ini…. Itu kan yang mau loe bilang” jawab Elo memotong kata-kata Rey

    “nah itu loe tau….. sekarang ceritain semalam loe ngapain aja sama dia?”

    “hehehe…. Loe tuh cocok jadi pengganti ki Joko Pinter deh… loe tau dari mana semalem gue ketemuan sama dia” jawab Elo sambil tertawa kecil

    “Gue nanya berarti loe harus jawab” sambung Rey dengan mata melotot

    “ ih galaknya keluar….”

    “Loe mau jawab atau gue yang maksa”

    “hehehe…. Iya deh…. Gak ngapa-ngapain kok cuman say the truth and dia….” Kata Elo sambil memasang wajah memelas

    “udah gak usah diterusin, gak papa kok mungkin belom jodoh”

    “hmmm dia nerima gue Rey” kata Elo sambil tersenyum lebar

    “serius??? Loe gak bercanda kan??”

    “he’em…..” jawab Elo sambil mengangguk

    “Elo… my brother selamat yah…..akhirnya loe nggak ngejomblo merdeka lagi” kata Rey sambil menepuk nepuk punggung Elo

    “aduh…. Loe seneng apa mau ngebukin gue sih… bisa patah ni punggung gue….”


  • “makanya rajin olah raga biar badan loe itu tahan banting…”

    “ih…. Mendingan gue tiduran sambil baca buku dari pada ngeremukin badan gue…. Eh maksud loe jomblo merdeka itu apaan sih?”

    “jomblo MERDEKA itu jomblo yang MERana DEngan Kemesraan merekA, loe kan biasanya merana kalo gue lagi jalan sama Reza”

    “nggak kok……… siapa bilang…?”

    “siapa hayo yang biasa smsin gue ‘ huaaaa gue iriiii’ waktu dia ngajak gue jalan tapi gue lagi sama Reza?? atau mau gue tunjukin smsnya” kata Rey sambil menaik turunkan alisnya

    “wakakakakk….. alis loe kok bisa gitu yah….”

    “mau lagi???” kata Rey sambil menaikturunkan alisnya

    “wakakakakkk…..” Elo terbahak dengan gaya khasnya

    “eh udah mau masuk kuliah bu Ana nich masuk yuk entar diusir lagi gara-gara telat”

    “hahaha… tumben loe ingat jadwal kuliah biasanya langsung minggat”
    “sekali-kali lah gue mau berubah sekarang….. biar bisa nyaingin IPK loe…. Ini udah 3 kalinya gue pindah kampus Lo… kalo gue di DO lagi semester ini gue dibunuh bokap… yuk…” kata Rey sambil menarik kerah baju Elo

    “iyahh… gak usah pakek narik narik juga kali….”

    Mereka berdua akhirnya meninggalkan kantin dan berjalan melewati selasar menuju gedung kuliah

    Di jam yang sama Di sisi lain Kampus di kantin 2 Jurusan Teknik E**----

    “DAMAR!!!”
    Seorang mahasiswi berkulit putih berkacamata memanggil Damar yang sedang berjalan melintasi kantin kampus. Gadis imut yang sudah sejak semester awal menjadi sahabat karib Damar dan satu-satunya yang tahu tentang pribadi sang Damar dan segala hal tentang Damar

    “eh Sindy, gue pikir loe gak masuk tadi..” kata Damar yang menghampiri Sindy sambil tersenyum lebar

    “kalo gue gak masuk emang kenapa??”

    “Tumben aja, kan hari ini ada kelasnya pak Joni, ada test pula, tumben-tumbennya loe gak masuk…”

    “Tumben apa karena loe butuh gue buat ngasih loe contekan hah??” jawab Sindy sok sewot

    “nah tuh loe tau, hehehehe”

    “gue udah ngerjain semua tugasnya pak joni plus dapat nilai a buat semua tugasnya jadi gue bebas dari testnya”

    “oh….”

    “eh… by the way, Damar Aditya, gue mau nanya gimana malam minggunya? Lancar?”

    “malam minggu apanya?”

    “yah… malah nanya balik, itu si anak jurusan sebelah gue yakin dia nembak loe, Ya kan??”

    “nah tuh elo udah tau, terus ngapain nanya? Loe kayak gak tau gue aja, siapa sih yang gak mempan sama pesona gue”

    “hmmm sombong loe, terus, loe terima?”

    “ya iyalah”

    “hah??? Loe yakin Dam?”

    “iya, emang kenapa?”

    “kan selera loe tinggi sebanding ama tampang loe, ya gue piker loe tolak dia”

    “ ya nggaklah, kasian juga kalo gue tolak dia, lagi pula selama gue masih menunggu, yah gue cari mainan biar gak ngebosenin kan?”

    “Damar, loe tega banget sih !, kalo gak suka ya jangan diterima, kasihan dia”

    “ udah loe nggak usah ikut campur untuk urusan gue yang satu ini, gue pengen coba aja rasanya gimana sama cowok kayak dia” kata Damar sambil tersenyum sinis

    “*ckckckck* Gue heran sama loe, masih aja nungguin dia yang udah ninggalin loe hanya karena dia baru kenalan sama cowok itu, loe gak bisa cari yang lain?”
    “gue udah nyari yang lain, bukan bukan maksud gue… udah ada yang nyari gue dan yah loe tau sendiri”

    “Damar Damar, Loe masih aja gak berubah, masih suka mainin perasaan orang”

    “Sindy, loe sendri tau kan gue udah dapat cinta yang gue mau, tapi cinta gue direbut dan gue gak akan lepasin gitu aja, bakal gue rebut kembali”

    “ terus si Elo mau loe apain”

    “gue udah bilang gue cuman main-main sama dia, sampai gue dapat yang gue mau nantinya”

    “Damar, coba deh sekarang loe coba nyari seseorang yang pantes buat loe, saran gue Cinta itu bukan ada karena keindahan fisik tapi cinta ada karena ketulusan dan rasa sayang yang teramat sangat”
  • “udah selesai ceramahnya??, udah loe gak usah ikut campur kali ini yah Sindy yang cantik, loe cukup jadi penonton aja, oh ya, bentar pas selesai kuliah gue ke rumah loe ya, gue mau ngerjain tugas pak Joni, gue cabut duluan yah… ada urusan nih….” Kata Damar sambil berlalu meninggalkan Sindy yang diam sambil termenung ….
    ‘semoga loe bisa dapetin orang yang tulus sama loe Damar, yang bisa nurunin ego loe’ batin Sindy.

    Saat Jam Kuliah berakhir

    Elo yang sedang berdiri di bawah pohon rindang depan gedung Fakultas tempat sang Damar menuntut ilmu tersenyum lebar ketika melihat sosok yang di tunggu sedang berjalan santai menuju tempat parkir.

    “Hai Dam…. Udah selesai kuliahnya??” Tanya Elo yang sudah menghampiri Damar

    “Akh… Loe ngagetin gue aja, Udah nih…, oh iya kenalin ini Sindy… Sindy ini Elo..”
    Kata Damar memperkenalkan sosok gadis imut yang berada di sampingnya, Elo menjabat tangan Sindy ramah sambil tersenyum, begitu juga sebaliknya

    “Damar yang itu jadi nggak?”

    “Oh iya gue lupa ngabarin loe, Gue lagi banyak tugas nih…., loe bisa pergi sendiri kan?”

    “oh sory gue nggak tau loe lagi sibuk, iya deh gue pergi sendiri aja”

    “okay gue duluan yah… yuk Sin!!”

    Elo menatap sayu Damar yang berlalu meninggalkannya, bukan hal ini yang ia harapkan dari kekasihnya itu, setidaknya Damar mau manawarkan tumpangan baginya yang sudah menunggu Damar selama dua jam dan menolak ajakan Rey yang ingin mengantarnya pulang. Semalam Elo mengajak Damar untuk menemaninya mencari buku dan Damar menyetujui ajakannya. Ia memang sengaja mengajak Damar dengan tujuan hari ini adalah hari pertama mereka kencan setelah malam jadian mereka yang menegangkan.

    “ Dam, loe kok gitu amat sih, paling nggak loe ngajak dia pulang bareng, atau ngajak dia kerumah loe sambil nungguin loe selesain tugas dan loe bisa jalan bareng kan?”

    “Sin, itu urusan gue, terserah gue mau ngapain aja sama dia, dia juga pasti ngerti kok?”

    “iya gue bukan mau ikut campur urusan loe, tapi kasihan aja ngeliat dia udah nungguin loe panas-panasan, kalo tau gitu kan loe bisa kabarin dia”
    Damar tidak menanggapi perkataan Sindy, Ia memakai sabuk pengaman lalu menginjak pedal gas dan melajukan mobil hitamnya.


    To : my DAMDAM
    Malam… kamu dah sampai rumah?

    From : my DAMDAM
    Iya

    To : my DAMDAM
    Aku ganggu gak?

    From : my DAMDAM
    Loe mau ngomong apa? Kalo gak penting, besok aja ya, gw capek nih….

    To : my DAMDAM
    Oh sory, mat istirahat ya, see u tomorrow, nice dream

    “hmmm… kapan loe bisa suka sama gue, cinta sama gue Damar….. gue akan lakuin apapun untuk dapetin cinta loe….”
    Kalimat terakhir yang mengantar Elo terlelap, entah mengapa begitu tawar kisah percintaan Elo Prayoga, ia hanya mencintai tapi dicintai?? Mungkin tidak, bukan tak sadar, Elo sadar betul akan hal itu, namun ia telah berjanji pada dirinya bahwa ia akan terus memberi cintanya sampai suatu saat Damar akan membalas cinta yang ia miliki, namun jika semuanya diserahkan pada waktu, tak ada yang tahu kapan saat itu terjadi, apakah mungkin cinta itu terwujud???

    ////BERSAMBUNG/////
  • Aku-Kamu dan Dia
    Part 3


    “apa kabar?”

    “ kamu mau ketemu aku cuman mau ngomong itu?”

    “gak , setidaknya aku tau dulu kabarmu setelah jauh dariku, apa kau bahagia?”

    “bahagia atau tidak bukan urusanmu kan?”

    “iya memang bukan urusanku, karena kamu bukan milikku lagi setidaknya untuk sekarang ini”

    “maksud mu?” jawab sang lawan bicara dengan sedikit emosi

    “*hahaha….* Nggak usah cemberut gitu sayang, aku makin gemas sama kamu….”

    “Damar, aku gak mau buang-buang waktu gak jelas sama kamu”

    “Alvian, aku juga gak minta banyak waktumu sayang…”

    “jangan panggil aku sayang, kau bukan pacarku”

    “kamu tambah kasar sayang…. Apa dia mengajarkanmu seperti itu??”

    “cukup Damar!!, aku mau pulang” kata alvian sambil berdiri hendak meninggalkan Damar

    “TUNGGU!!!, aku belum selesai bicara…”

    “APA??”

    “apa sebesar itu cintamu padanya?? Apa sebesar itu sampai kamu mau meninggalkanku karena dia??”

    “loe lucu Damar…. Bukannya loe udah terbiasa gonta ganti pasangan? Trus kalo gue ninggalin loe kenapa? Apa sebesar itu cinta loe buat gue??” jawab Alvian sedikit emosi

    “IYA!!! Aku cinta kamu Alvian!!…” jawab Damar tegas

    “tapi rasa gue ke elo udah lama hilang, gue udah dapat yang lebih dari elo!”

    “…….” Wajah Damar memerah tangan kirinya terkepal menandakan kemarahanya, ia tidak suka dibandingkan dengan seseorang, apalagi seseorang yang berhasil merebut “MANTAN” kekasihnya itu

    “ kenapa? Loe marah?? Silahkan….. oh ya….. loe tambah gemesin kalo marah… selamat malam Damar Aditya, semoga malammu menyenangkan….”

    “ALVIAN!!!”

    Alvian kekasih Damar yang dulu, pergi tanpa memperdulikan panggilan Damar, sungguh sempurna sosok yang satu ini ia mampu melumpuhkan Damar dan mampu membuat Damar bertekuk lutut, Damar yang tak pernah serius menjalani hubungan di dunia pelangi dapat berubah setia hanya karena pesonanya, namun cinta memang bisa dipermainkan bukan?, tidak cinta tidak untuk dipermainkan!! Namun itulah yang telah dilakukan Alvian, ia menghianati Damar, namun bukan Damar namanya jika ia tak bisa mendapatkan apa yang dia inginkan

    “loe boleh ketawa sepuasnya sekarang, tapi gue bakal buat loe kembali jadi milik gue Vin…. I love U so much, more than anyone before….” Damar tersenyum puas

    Bunyi dering handphone membuyarkan lamunan Damar, setelah melihat nama yang tertera di layar handphonenya ia langsung menolak panggilan tersebut, lalu bangun dari duduknya dan berjalan santai meninggalkan café yang berada di pusat perbelanjaan sebuah kota

  • “kok di reject ya?, pasti dia lagi sibuk sama urusan bisnis, kadonya aku kasih besok aja”
    Tepat sebulan sudah hari ini dimana menjadi hari yang sakral dan patut dirayakan oleh Elo dan Damar, atau cuman Elo seorang, bukan anniversary karena belum setahun hubungan mereka, Elo hanya ingin merayakan tanggal sakral ini dengan kado sederhana yang ia beli untuk kekasihnya yang hampir menghabiskan sebagian tabungan dari hasil kerja kerasnya, cinta memang bisa membuat orang melakukan apapun bukan??


    --KEESOKAN HARINYA—
    “Sindy……!”

    Mendengar namanya di panggil sindy menoleh kepada sosok pria sawo matang berkacamata, raut wajahnya sedikit menunjukkan rasa herannya, namun ia tetap memberikan senyuman manisnya pada pria yang sedang melangkah mendekatinya itu

    “Sory kalo aku kurang sopan manggil kamu, Aku Elo” kata elo sambil mengulurkan tangan

    “Eh iya, kamu yang waktu itu kan??, aku udah tau kamu juga kok”
    *hehehe* Elo tertawa kecil dengan wajah merona, ia berpikir setidaknya sahabat Damar ini sudah tau ada apa diantara Elo dan Damar

    “kamu mau ngapain nyari aku?”

    “oh ini….. aku dari tadi nungguin Damar tapi kok nggak keliatan ya orangnya?”

    “yah.. si Damar kan lagi ijin hari ini…..”

    “hah?? Emang kenapa dia? Sakit??”

    “nggak kok, katanya ada urusan di luar aja”

    “oh gitu, pantesan dari tadi susah di hubungin juga, oh iya btw gue bisa minta tolong nggak?”

    “hmm kalo gue bisa pasti gue bantu kok”

    “ini…..” kata Elo sambil memberikan sebuah bungkusan

    “Kado?? Siapa yang ultah nih??” Tanya Sindy heran

    “ehmmm nggak ada yang ultah kok Sin, itu gue titp buat Damar yah, tolong dikasih kalo besok dia masuk, gue besok nggak ada kuliah jadi nggak masuk, jadi gue nitip di loe bisa kan?”

    “Bisa kok, eh ini kado anniversary yah?? Duh selamat yah… gue nggak tau…”

    “sstttt…… jangan kenceng-kenceng Sin, kan malu kalo ada yang tau”

    “hehehe… sory” jawab Sindy sambil mengangkat dua jarinya

    “udah ya Sin makasih banyak udah mau bantu, Aku balik dulu yah” kata Elo sambil pergi meninggalkan sindy

    “iya… dah… hati-hati” jawab sindy sambil menatap punggung Elo yang semakin menjauh
    ~~~~~~~~~


    “Sore…… maaf gue telat..”

    “tumben loe telat, duh… gue udah nunggu ganti shift dari tadi, udah dulu ya gue balik, absennya di meja tuh”

    “hati-hati yah…” Elo melambaikan tangan pada teman kerjanya itu

    Seperti biasa, setiap sore setelah jam kuliah usai, Elo langsung menuju ketempat ia biasanya bekerja paruh waktu, sebuah karaoke keluarga yang berada tidak jauh dari kampusnya adalah tempat yang selalu ia tuju setelah selesai kuliah, bukan untuk bersenang senang seperti anak muda seusianya, namun disini tempat ia mengumpulkan sedikit pundi-pundi rupiah demi bisa menutupi kebutuhan kuliahnya yang semakin mahal

    Elo bergegas menuju toilet untuk mengganti bajunya sedikit merapikan rambut dan mencuci muka kemudian ia memperhatikan penampilannya di cermin, seragam putih celana kain hitam dan sebuah nametag di dada kiri bertuliskan ‘waiter’

    “keep smile Elo, tetap semangat, jangan menyerah” Elo bergumam sambil tersenyum lalu berjalan keluar toilet

    “Elo room 1 ya..”

    “okay” jawab Elo membalas perintah costumer service tanda bahwa pelanggan ingin memesan sesuatu

    Elo mulai sibuk dengan pekerjaannya, sampai ia lupa ada seseorang yang sedang memandangnya dari tadi di kejauhan


    “ngapain kamu??” Tanya seorang pria 40an kepada anaknya yang sedang serius memoerhatikan sesuatu

    “eh papa, nggak kok, itu ada pegawai baru yah?”

    “yang mana?”

    “itu, yang pakai kacamata”

    “oh Elo…. Dia udah lama loh kerja disini, udah 1 setengah tahun”

    “oh….. aku baru liat soalnya”

    “ya iyalah, kan selama ini kamu nggak disini”

    “hehehe…. Ya udah pah aku pamit pulang ke rumah”

  • ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

    “okay semuanya, terimakasih untukhari ini, dan ingat sesuai jadwal besok semua harus berkumpul di rumah pak Leo, besok adalah hari penting baginya jadi harap semua hadir untuk berpartisipasi”

    “Baik pak!!!!” jawab para karyawan karaoke kepada manajernya

    “dan kamu Elo saya harap besok kamu bisa datang lebih pagi, dan artinya besok tidak ada part time untuk kamu”

    “iya pak” jawab Elo

    “ok, semua bisa bubar”

    Akhirnya malam yang melelahkan selesai, Elo terlihat sangat capek, ia yang baru keluar dari pintu belakang tempat karaoke itu tersenyum ketika melihat ayahnya sedang menunggu di pinggir jalan

    “bapak udah dari tadi???”

    “baru kok, kamu udah selesai?”

    “udah, ayok pulang pak, ngantuk”

    “hehehe ayok” jawab ayahnya sambil mengacak-acak rambutnya

    “ih emang aku anak kecil” sambut elo sambil manaiki sepeda motor ayahnya
    Elo yang di bonceng Ayahnya melaju menyusuri Jalanan kota yang telah sepi

    “nak, maafin bapak yah, bapak belum bisa memenuhi kebutuhna kamu”

    “ah jangan ngomong kayak gitu pak, Aku emang sudah seharusnya kerja untuk bayar kebutuhan Aku sendiri kan”

    “seharusnya kamu tidak perlu bekerja keras nak, biar bapak yang menanggung semua biaya kamu nak, kalo kamu terus kerja kayak gini, nanti kuliah kamu bisa terganggu”

    “nggak kok pak, kan aku bisa bagi waktu”

    “kamu tuh bisa aja membantahnya, kamu juga pasti gak punyawaktu ngumpul sama temen-temen kamu di mall, Café-café, kan sekarang gitu kesukaannya ank muda”

    “kan Elo masih bisa ngumpul sama mereka pas di kampus, si Rey juga biasa ngajakin aku ke mall kok, aku juga sadar diri kok pak, bukan waktunya buat aku ngehabisin duit dan bergaya hidup mewah”

    “udah bapak ngalah, tapi kamu janji walaupun kamu kerja, kamu harus pentingin kuliah kamu, itu semua demi masa depanmu nak”

    “iya pak, pasti” jawab Elo mantap menimpali nasihat ayahnya

    Di tempat lain

    ^^Flashback….^^
    Setelah menerima bingkisan yang dititipkan Elo sindy langsung membawanya ke rumah Damar, Sebuah rumah bergaya Eropa bercat putih dengan pilar-pilar kokoh menggambarkan betapa sang empunya rumah adalah orang dari kalangan atas, Sindy memencet bel beberapa kali, tak lama kemudian pintu pagar terbuka

    “Eh non sindy, masuk dulu non” sapa seorang perempuan paruh baya yang merupakan asisten rumah tangga sang empunya rumah

    “Damarnya ada bi?”

    “Ada non, masuk dulu, nanti saya bikinin minum”

    Sindy memasuki rumah besar tersebut ia sudah terbiasa datang kesini, sebagai sahabat Damar ia sudah di kenal oleh seisi rumah

    “Silahkan non”

    “makasih bi…”

    Damar yang mendengar suara sahabatnya itu, lalu keluar dari kamar dan menuruni anak tangga, menuju ke ruang keluarga

    “Sindy?” sapa Damar sambil duduk di sofa ruang keluarga

    “Eh Dam, maaf gue ganggu”

    “It’s okay, loe udah disini juga santai ajah, kan tadi udah gue bilang gak usah dibawa kesini, loe simpan ajah nanti gua yang ambil” jawab Damar dengan nada malas

    “gue tau loe gak bakal ngelakuin itu, jadi gue yang harus ngantar ini” kata Sindy sambil memberi bingkisan titipan elo

    “hmmm, lagian ngapain juga sih ngasih ginian” jawab Damar yang telah mengambil paper bag sambil melihat isi dalamnya, sebuah kotak kecil terbungkus kertas kado berwarna biru

    “kan hari jadi loe sama dia hari ini ya wajar lah ada sesuatu yang pengen dia kasih ke loe, sebagai ungkapan rasa sayangnya”

    "lebay” jawab Damar malas

    “eh kapan loe mau ke kampus?”

    “nanti dulu deh, gue masih banyak kerjaan nih, kan bokap lagi keluar daerah ngurus proyek yang disana, jadi urusan disini gue yang mesti tanganin”

    “iya deh pak direktur, gue pamit dulu deh. Ingat jangan dibuang tuh kado 1 bulannya” kata sindy sambil berdiri dari duduknya dan berjalan keluar

    Setelah mengantar sindy sampai depan pagar rumahnya, Damar kemudian masuk kembali ke dalam rumah dan menaiki tangga menuju kamarnya, setelah masuk kekamar ia langsung membuang bingkisan tersebut ke lantai tanpa perduli apa isi dalamnya, ia kembali ke meja kerjanya yang penuh dengan berkas-berkas dan kembali dengan kesibukannya sebagai seorang calon direktur perusahaan Ayahnya.

    ////BERSAMBUNG/////
  • Aku-Kamu dan Dia
    Part 4

    Elo sudah sampai di rumah pak Leo bosnya itu sejak pukul 7 pagi, ia mulai membantu mempersiapkan perlengkapan yang akan digunakan saat acara berlangsung nanti, dekorasi pesta dengan tema outdoor di halaman belakang rumah pak Leo telah tertata apik, hari ini adalah hari ulang tahun bosnya tersebut, sehingga semua karyawan diminta hadir untuk membantu persiapan pesta yang akan diadakan.
    Segala persiapan telah usai, para pegawai pak Leo juga telah berganti pakaian termasuk Elo, ia mendapat giliran terakhir mengganti pakaian sambil sedikit membasuh muka dan merapikan rambutnya, baju kaos merah, celana chino hitam pendek dan sepatu kets adalah seragam para pelayan pesta malam ini pakaian yang cukup santai sesuai dengan tema pesta yang tidak formal, setelah selesai, ia kembali menggunakan kacamata minusnya dan pergi keluar kamar mandi, pak Leo memang telah mempersiapkan kamar mandi khusus untuk para tamu yang datang ke rumah mewahnya.
    *bukk…* tanpa sengaja saat akan melangkah dari depan kamar mandi Elo menabrak seseorang, ia terkejut karena kemunculan pria itu begitu tiba-tiba dari arah samping kirinya saat hendak melangkah dari depan pintu kamar mandi

    “Akhh…”

    “aduh maaf pak, saya tidak sengaja” kata elo sambil menunduk pada pria yang ditabraknya

    “siapa loe??” jawab pria tersebut kasar karena merasa aneh ada orang asing di dalam rumahnya

    “maaf saya pegawai pak Leo yang datang membantu persiapan pesta…….” kata Elo sambil mengangkat kembali wajahnya menatap langsung pada pria tersebut ia sudah bisa menebak bahwa orang ini adalah salah satu keluarga dekat pemilik rumah ini dari perkataannya.

    “kamu pegawai baru ya??” Tanya si pria memotong perkatan Elo

    “Iya pak saya baru setahun kerja di karaoke pak Leo” jawab Elo sopan dengan sedikit menunduk
    “nama Loe?” Tanya si pria dengan gaya angkuhnya

    “saya Elo pak” jawab Elo sambil memberikan tangannya hendak berjabat

    “oh…..” kata si pria seadanya dan pergi meninggalkan Elo

    “ih… sombong banget yah” gumam Elo saat melihat si pria melangkah pergi menuju tangga dan naik ke lantai atas
    ~~~~~~~~~~~~
    “terimakasih atas kehadirannya para hadirin malam ini……”

    Suara pemandu acara membuka acara malam ini, Elo dan para pelayan lain telah berada di tempat mereka masing-masing sesuai perintah manajer mereka, ada yang menyambut tamu, ada yang membawa minuman dan menawarkan pada para tamu, ada yang menerima hadiah yang dibawa para tamu, dan Elo ia mendapat tugas menjaga meja tempat menyajikan makanan serta cemilan yang telah di persiapkan dari sini ia bisa melihat dengan jelas panggung kecil tempat sang pemandu pesta berdiri membuka acara tersebut
    Namun ada sesuatu yang membuatnya sedikit heran, ia melihat seseorang yang tidak asing baginya sedang berdiri bersama dengan Pak Leo di atas panggung kecil tersebut, dia adalah pria yang tak sengaja ditabrak Elo sewaktu keluar kamar mandi tadi

    “Vi loe sini deh” panggil Elo kepaa Silvi temannya yang juga bertugas di tempat yang sama dengan Elo

    “apaan??” Jawab Silvi yang mendekati Elo

    “tuh cowok di samping pak Leo yang baju biru muda itu siapa?”

    “yang mana?” jawab Silvi sambil mencari sosok yang di tanyakan Elo

    “ituh yang tinggi itu”

    “oh… itu anaknya Pak Leo”

    “hah?? Anak??”

    “iya, emang kenapa?”

    “Pak Leo punya anak??”

    “ya iayalah Lo’, oh iya loe kan baru, jadi gak tau, itu anak tunggalnya Pak Leo, anak dari mendiang istrinya pak Leo”

    “jadi Pak Leo punya anak? Kok baru liat yah?”

    “dia kan baru aja selesai kuliah, kuliahnya di luar negeri, jadi baru lulus dan kembali kesini, dan dengan kata lain, kita bakal punya bos baru”

    “oh gitu” balas Elo

    “Dia ganteng banget ya Lo’, duh kapan gue bisa punya Cowok kayak dia ya, udah ganteng, Pintar, Tajir lagi”

    “Pasti bisa kok Vi, atau mungkin bisa juga sama dia”

    “Menurut loe gitu ya Lo?’” sambung silvi dengan semangat

    “iya, Tapi…”

    “Tapi apa Elo??”
  • “Tapi loe mesti banyak Doa , biar ada mukjizat buat loe, ahahaha” jawab Elo sambil tertawa kecil

    “Gila Loe, gue serius malah di bercandain”

    “Eh udah ada yang mau ngambil makan tuh” kata Elo sambil menunjuk kearah Tamu yang mulai mengambil hidangan, pesta mulai ramai dengan para undangan yang semakin banyak datang silih berganti, para pelayan sibuk dengan pekerjaan mereka melayani para tamu , termasuk Elo yang juga sedang sibuk melayani para tamu yang datang dengan gaya ramah khas pelayan, ia tak sadar sedari tadi ada yang sedang memandangnya tanpa berkedip jauh beberapa meter dari tempatnya berdiri ia melihat setiap aktivitas yang dilakukan Elo caranya melayani, Senyum Ramahnya, sapaannya pada beberaapa tamu yang ia kenal sebagai pelanggan tetap pak Leo, sepertinya hal-hal yang dilakukan Elo mampu memaku pandangannya, beberapa kali juga ia tersenyum melihat apa yang dilakukan Elo, sepertinya ia menyukai segala hal yang dilakukan Elo malam ini, dan hanya ia pula yang tau apa yang sedang bergejolak saat ini dalam dadanya.

    Pesta Telah usai, Taman belakang yang tadinya Ramai,para pelayan pun sudah selesai dengan tugas mereka, waktu menunjukan pukul dua pagi dini hari, Elo dan teman-temannya sudah bersiap untuk pulang kerumah masing-masing, lelah yang sangat tergambar jelas di wajah mereka, mereka menaiki mobil minibus yang telah disiapkan pak Leo untuk mengantar para pelayan kembali kerumah masing masing

    Sesampai di rumah Elo langsung merebahkan tubuh lelahnya di kasur tipis di kamarnya

    “hah…. Capek….” Gumam Elo

    ‘jadi tadi itu anaknya pak Leo, pantes sombong banget ya, kalo dia yang jadi bosnya pasti nyebelin’ batin Elo mengingat kembali apa yang telah terjadi di pesta tadi, akhirnya lelah berhasil mengantar Elo terlelap diatas kasur tipisnya
    Sepertinya pagi terlalu cepat di hari minggu ini, Elo yang baru saja terlelap 3 jam lalu terbangun oleh dering handphone bututnya itu

    “duh siapa sih yang telpon pagi- pagi” gumam Elo yang masih setengah mengantuk sambil mengucak matanya, ia melihat nama yang tertera di layar handphonenya, nama itu berhasil menghilangkan kantuk dan lelah yang masih terasa

    “Halo Damar”

    ‘Elo, Loe dimana?’

    “Aku masih dirumah nih, baru bangun, kenapa Dam?” jawab Elo menahan rasa girang yang sudah meluap-luap di dadanya mendengar suara berat kham Damar di handphonenya

    ‘Loe mau gak nemenin gue’

    “aku pasti mau kok nemenin kamu, emang kamu mau kemana?”

    ‘ikut aja, dimana gue jemput?’

    “gak usah deh, aku yang kerumahmu aja” jawab Elo semangat, selain karena akan pergi bersama Damar, ia juga bisa mengetahui dimana tempat tinggal Damar kekasihnya itu

    ‘Emang loe tau rumah gue??’

    “kasih aja alamatnya Dam, biar aku kesana”

    ‘Loe tau jalan mangga nggak?’

    “iya tau”

    ‘nah loe lurus ajah nanti masuk ke perumahan Harvest residencenya, rumah gue nomor 3x’

    “oh okay, setengah jam lagi aku otw yah”

    ‘cepat gue lagi buru-buru nih’ sambung Damar dan sambungan telepon di putus, Elo langsung bangun dengan segera menuju kamar mandi, lalu mulai bersiap-siap

    “mau kemana nak ?” Tanya ibunya dari balik korden di depan pintu kamar Elo

    “Eh ibu, ini mau kerumah teman” jawab Elo sambil keluar dari kamar

    “oh….. baguslah sekali-kali kamu jalan-jalan juga biar kayak anak muda sekarang”

    “ah mama bisa aja, aku pamit ya ma” jawab Elo sambil mencium tangan ibunya

    “iya hati hati”
  • Elo keluar dari rumah dan menunggu angkot yang lewat, hari ini adalah hari yang tak boleh ia sia-siakan walaupun harus menempuh jarak jauh dan tanpa kendaraan pribadi ia rela melakukannya, sesampai di jalan mangga ia memberhentikan angkot yang ia tumpangi tepat di depan jalan masuk menuju perumahan yang disebutkan Damar saat di telepon tadi, ia harus berjalan lagi beberapa meter sampai ia menemukan rumah yang disebut Damar, rumah megah bergaya eropa bercat putih dengan pagar tinggi membentengi, Elo sempat terdiam beberapa saat melihat betapa megahnya rumah kekasihnya ini, ia memang telah mengetahui bahwa Damar adalah anak seorang pengusaha ternama di kota ini, namun ia tidak mengetahui seberapa kaya sang Damar itu

    “ni rumah apa hotel ya” gumam Elo sambil mencoba menekan bel rumah, tak lama pagar terbuka sedikit dan keluar seorang pria tinggi tegap berseragam hitam

    “cari siapa dek? Kalo mau cari kerjaan disini gak ada lowongan pembantu atau tukang bersih bersih” sapa satpam penjaga rumah Damar

    “duh pak saya kesini mau ketemu sama Damar, bukan ngelamar” jawab Elo sedikit Emosi

    “oh maaf dek , temennya Damar ya?” kata si satpam sambil terus memperhatikan Elo sepertinya ia kurang yakin dengan perkataan Elo

    “kenapa liat saya begitu pak?, kalo gak percaya Tanya aja Damarnya”

    “tunggu bentar ya dek, saya tanyain pak Damar dulu” kata si satpam dan kembali masuk kerumah lalu kembali menutup pagar, tak lama kemudian pagar terbuka kembali

    “masuk dek, udah ditunggu pak damar”

    Elo melangkah pelan masuk kedalam rumah, kali ini ia takjub dengan pemandangan dibalik pagar, taman yang begitu indah menghiasi rumah tersebut di tengah taman kecil itu tepatnya sejajar dengan pintu depan rumah terdapat air mancur, asri dan menenangkan, Elo tersenyum melihat mobil hitam yang didalamnya sudah ada Damar didalamnya sedang menghidupkan mobil, kaca mobil setengah terbuka memperlihatkan Damar dengan potongan rambut spikenya yang baru, sangat mempesona dan mampu membius Elo

    “ngapain loe bengong disitu, ayok naik” kata Damar membuyarkan lamunan Elo

    “Eh iya”

    Elo kemudian membuka mobil lalu menaikinya, inilah pertama kalinya ia bisa satu mobil dengan Damar, rona bahagiia di wajahnya tak dapat ia tutupi, dan pertama kali juga dalam hidupnya ia menaiki salah satu mobil mewah milik Damar

    “ehmm kita mau kemana Dam?” Tanya Elo pada Damar saat mobil mulai melaju meninggalkan rumah

    “oh iya gue lupa bilang, gini pembantu gue kebetulan anaknya lagi sakit udah seminggu nggak kerja, dan kebetulan bahan makanan dirumah udah abis, satpam sama tukang kebun gak ada yang tau bahan-bahan yang harus dibeli jadi gue pengen loe bantu gue belanja” terang Damar

    “ oh gitu, kenapa gak beli makanan catering aja Dam?”

    “aku gak suka makanan luar, aku lebih senang makan masakan rumah”

    “oh iya”

    “kamu katanya bisa masak kan?”

    “kata siapa??”

    “loh kan biasanya kamu terima pesanan makanan buat teman yang lagi ujian kan? Itu kamu masak sendiri?”

    “oh itu, iya aku terima pesanan dari mereka buat nambahin uang jajan Dam, siapa yang kasih tau?”

    “gak penting itu, oke habis belanja loe bisa masakin buat gue yah”

    “siip”

    Hati Elo begitu berbunga, mendengar Damar mengetahui kemampuan memasaknya, Elo memang bisa memasak dan ia menerima pesanan catering untuk teman-teman yang akan sidang tugas akhir, biasanya makanan itu untuk dibagikan kepada beberapa Dosen dan temen sekelas bagi mereka yang selesai mengikuti ujian akhir, selain menyalurkan hobinya ia juga bisa menambah uang jajannya, kemampuannya memasak ia pelajari dari ibunya yang memang jago dalam hal masakan, makanan buatan Elo juga enak, sehingga tak heran banyak pesanan yang datang ketika jadwal Sidang tugas akhir telah dimulai
«1345
Sign In or Register to comment.