BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

LEBIH DARI SAHABAT

edited October 1 in BoyzStories
SELAMAT DATANG DI CERBUNG PERTAMA GUE :)
Mohon maklumi jika tulisan gue masih datar. Semoga terhibur.

------------------------------------------------------
CHAPTER 1

Gue berlari dengan nafas memburu menuju gerbang sekolah yang sedang ditutup oleh Pak Satpam berkumis tebal.

"Tunggu pak.. hah hah hah" Gue menahan pintu gerbang dengan satu tangan gue dan mencari oksigen yang terkuras karena berlari lumayan jauh.

"Kamu ini ya, anak baru kok telat. Sana cepat masuk sebelum ada yang liat" Kata Pak Satpam sambil berbisik. Gue pun mengangguk dan langsung masuk kedalam sekolah dengan nafas yang gue coba atur dengan baik sambil menyeka keringat yang terus menetes dari dahi gue.

"Nih!" Seorang anak menodongkan tisu basah kearah gue. Gue ambil tisu itu dan mengelap keringat gie yang masih tersisa.

"Thanks" itulah kata kata yang gue ucapin kepada anak berkulit putih mulus dengan hidung yang mancung dan berkaca mata yang ngasih gue tisu tadi. Dia pun tersenyum ramah, gue bales senyum dan berjalan masuk ke kelas gue ninggalin dia tanpa pamit.

Perkenalkan, nama gue Ilyas Arbani, dan di hari pertama gue pindah ke SMA ini gue telat lima menit lebih dua puluh detik. Gue orangnya emang cuek dan agak ceroboh. Banyak yang bilang kalo gue ganteng. Ya mungkin karena kulit gue yang bersih dan selalu menjaga penampilan gue. Gue gk pernah mikir muka gue ganteng ato kagak. Yang penting gue happy itu udah cukup. Gue pindah ke SMA ini karena keluarga gue pindah dari Jakarta ke Bandung. Alasannya? Gak ada, cuma pengen pindah aja sih. Mungkin karena banyak keluarga gue yang dari Bandung tapi jujur, gue gak tahu sama sekali bahasa sunda, gue gak pernah paham kalo nyokap gue ngomong sunda. Lo tau? Setiap gue ngelakuin kesalahan pasti nyokap ngomelin gue pake bahasa sunda yang cepet banget dan kayak gak nafas saking cepetnya. Bisa bayangin gak? haha ya emang keliatan lucu dimata gue tapi karena gue sayang sama nyokap gue, setiap dia ngomel gue diem aja dan bilang ya ya aja biar cepet kelar ngomelnya.
Gue punya satu abang kandung satu rahim yang bernama Jody Arbani. Ya gantengnya masih gantengan gue lah. Dia anak kuliahan di salah satu Universitas ngetop di Bandung. Sebenernya dia juga dipaksa nyokap sih kuliah di Bandung. Alasannya? Yah mungkin sama kayak alasan sebelumnya. nyokap gue seorang designer dan punya butik sendiri sedangkan bokap gue seoarang pembisnis properti yang jarang pulang. Paling sebulan sekali kadang seminggu tapi jarang banget dah pokoknya kalo pulang.

Udah dulu ya kenalannya, kita lanjut ke cerita aja.

Saat gue masuk kedalam kelas, semua mata tertuju ke gue. Ya gue tahu gue cakep tapi gak usah segitunya kali ya. Apalah daya gue yang mendadak ditarik banyak gadis didalam kelas dan berebutan tas gue. Gue yang kebingungan pun ngeliat para cowok yang keliatan sebel sama gue. Yaelah bro gak usah segitunya kali kalo kalah saing ahaha. Akhirnya gue pun ngambil tas gue lagi dari dua cewek yang beranteng tarik tarikan tas gue. Gue pun akhirnya duduk dibelakang paling pojok. Reaksi para gadis pun melongo ngeliat gue yang cuek sama mereka. Rasain lu emang enak gue cuekin.

Bel berbunyi, anak anak pada masuk semua ke kelas. Pandangan gue langsung tertuju sama anak yang ngasih gue tisu basah tadi. Ternyata dia satu kelas sama gue. Kayaknya dia baik, mungkin kita bisa temenan. just maybe.
Saat gue ngambil beberapa buku dari tas gue anak itu duduk disebelah gue. Gue pun ngelirik dia dikit yang senyum kearah gue. Nih anak aneh banget yaak. Jangan jangan kesambet kunti sekolah kayak cewek di SMA gue dulu yang akhirnya nyekik anak IPA sambil teriak teriak abis itu diruyah sama dua orang. Duh ngeri banget. Gue pun sedikit merinding bayangin kejadian itu dan segera mengalihkan pandangan gue kedepan.

Bu Guru dengan tubuh subur berkaca mata pun masuk kedalam kelas. Duh kayaknya serem nih guru, udah keliatan dari mukanya yang judes sih hihi.

"Apakah ada anak bernama Ilyas Arbani di kelas ini?" Guru subur itu bertanya didepan kelas sambil selingukan mencari sosok dengan nama itu. Eh itu kan gue. Gue pun mengacungkan tangan kanan.

"Oh kamu, ayo maju kedepan perkenalkan diri kamu" Suruh Bu guru subur itu dengan suara agak cempreng dan sangat cepat kayak orang orang judes biasanya. Gue pun maju kedepan dengan percaya diri.

"Halo guys, perkenalkan. Nama gue Ilyas Arbani"

"Hai Ilyas" Balas anak sekelas barengan

"Gue harap kalian mau jadi temen gue"

"Jadi pacar juga boleh" sahut salah satu cewek centil yang duduk dibangku kedua dari depan

"Huuuu" teriak anak anak lainnya menyoraki cewek itu

"Salam kenal, mohon bantuannya", gue pun memandang bu guru, 'Udah bu". Bu guru itu mengangguk dan mempersilahkan gue duduk lagi ke tempat gue semula.

Saat gue balik ke tempat duduk gue, anak disebelah gue pun mengulurkan tangannya, "Gue Kevin". Gue pun menjabat tangannya dan tersenyum,"Salam kenal"

"Ok kalo begitu giliran saya yang memperkenalkan diri karena ada murid baru disini, Perkenalkan nama saya Siti Sundari. Kamu bisa panggil saya Bu Sun",Tawa gue pun hampir meledak setelah perkenalan Guru bahasa inggris itu. Bu Sun? What the heck? kenapa gak bu siti atau bu sundari. Hemm mungkin guru ini mau terlihat keren kali ya.

"Lu jangan macem macem sama Bu Sun. Kalo dia marah entar nilai lu merah semua" Bisik Kevin mencoba memperingatkan gue. Gue pun mengangguk dan menahan nafas gue untuk tidak tertawa. Pelajaran pertama pun dimulai. Bahasa inggris bro.

Duh asli males banget kalo pelajaran ini, tapi pas Kevin dengan sabar ngajarin dan ngarahin gue tentang materi yang gak gue ngerti. Rasanya gue jadi agak paham pola pola rumus kalimatnya. Duh nih anak kayaknya bakalan jadi guru atau profesor deh. Kalo jelasin sabar dan ngena banget, cepet nyantol daripada guru gemuk didepan yang jelasin sambil teriak teriak dan kebanyakan anak di kelas juga pada ngantuk dan ditahan tahan matanya pake penggaris dan pensil. Lucu banget haha. Untung ada Kevin jadi gue agak ringan rasanya.

Bel pun berbunyi, pelajaran abis dan katanya pelajaran ke dua Fisika gurunya gak hadir jadi dikasih tugas aja. Wah enak banget hari pertama gak ada gurunya. Anak anak pun pada ngobrol sendiri dan hanya satu dua anak yang ngerjain tugas fisika yang soalnya ditulis dipapan tulis oleh sekretaris kelas.Salah satu yang ngerjain ya Kevin. Anak satu ini kayaknya juara kelas deh, gak banyak ngobrol, fokus banget kalo lagi ngerjain tugas. Gue perhatiin wajahnya, ternyata dia emang cakep juga. Kulitnya duh mulus banget dah. Tadi pas kenalan gue rasain tangannya kayak bokong bayi, mulus banget. Bukan hanya itu, Bibirnya yang merah merekah dan matanya yang bermata coklat yang dipageri kaca mata nambah kesan imut. Duh mikir apa sih gue.

"Ada apa?" Kevin pun menengok kearah gue, kayaknya gue kepergok merhatiin dia dah. Gue pun sedikit gugup dan tersenyum kecut

"Gak papa kok. lanjut aja ngerjain tugasnya, hehe"

"Emang lu gk ngerjain tugasnya Pak toni?"

"Gue.."

"Gak ngerti lagi?"

"...."

"Sini gue ajarin. Kalo lu gak ngerjain lu bisa bisa dihukum keliling lapangan lima kali, mau?"

"Waduh, lapangan yang ada ditengah sekolah?"

"iya lah"

"Itu kan gede banget. duh gimana nih, gue kan gak ngerti sama sekali materi nih pelajaran"

"Makanya sini gue ajarin"

"Apa enggak ngerepotin lu?"

"Emang gue bilang kayak gitu?"

"Enggak sih, tapi..."

"Tapi apa?"

"Yaudah deh kalo lu maksa"

"Emang siapa yang maksa?"

"Oh iya iya... ehh"

"Ahahaha, gue becanda kali.. Sini sini mana yang gak lu ngerti"

Dengan cepat dia membuka buku paket gue, ternyata dia juga ada sisi humorisnya. Gue kira dia anaknya serius banget, duh beruntung banget gue ketemu sama nih anak. Kevin ngajarin gue dari A sampe Z tentang materi fisika ini dan jujur gue masih gak terlalu ngerti. Mungkin gue nya yang bego. Dia pun menjawab semua soal di kertas gue. Gue kayak punya malaikat penolong. Duh enak banget yaa punya temen kayak Kevin.

"Thanks ya vin. Jadi lu deh yang jawab semua soalnya. Jadi gak enak nih"

"Gak papa, gue tahu lu gak bakal nyantol kalo cuma dijelasin sekali materi rumit kayak gini. Udah yuk ke kantin"

"Tapi kan belum istirahat"

"Hadeh lu dari tadi kemana sih. Kan udah ditulis di papan tulis kalo yang udah ngerjain dan dikumpulin bisa istirahat duluan"

"Oh iya ya. Kayaknya gue mabok gara gara banyak angka di buku ini deh hehe"

"Ada ada aja lu. Makan dulu biar maboknya ilang yuk"

"Bisa aja lu hehe"

Tiba tiba Kevin gandeng tangan gue kayak orang pacaran. Gue mau nepis tangannya tapi gue ragu karena dia udah bantuin gue banyak banget hari ini. Akhirnya gue biarin dia gandeng gue, lagian tangannya mulus banget duh anak perawan aja kalah kali haha.

---------------------------------------------------------------

Komentar

  • CHAPTER 2

    Seminggu sudah gue sekolah di SMA ini, hari hari gue di Bandung jadi lebih baik karena ada Kevin. Dia bukan hanya teman tapi juga udah kayak sodara gue sendiri. Karena ternyata dia banyak banget kesamaannya kayak gue. Dibalik tampang imutnya dan juga pendiam, dia tuh ternyata orang yang suka banget olahraga renang. Gue mikir, kenapa kulitnya gak item ya padahal hobinya renang atau mungkin udah dari sononya kulitnya mulus. Ketika gue tanya, "Vin, kulit lu kok mulus banget sih. Emang lu perawatan apa sih?" dan gue langsung ditempeleng kepala gue.

    Hari ini adalah hari sabtu, cuma ada dua mata pelajaran yaitu Matematika dan Agama. Seperti biasa, saat pelajaran Matematika, gue kebingungan karena Pak Tholib jelasinnya cepet banget kayak kereta malam. Gue yang melongo pun melirik dikit ke arah Kevin yang serius banget merhatiin Pak Tholib nerangin pelajaran. Gue perhatiin mukanya yang imut itu. Kenapa ada orang seimut dia didunia ini. Bahkan gue pengen banget cubit tuh pipi dia yang sedikit chabi.

    "Ada apa?" Tanya Kevin, gue pun sedikit terkejut dan gugup

    "Eng..gak ada apa apa"

    "Kenapa liatin gue kayak gitu?"

    "Siapa yang liatin lu? Yee GR aja lu nyet"

    "Eh enak aja, lu yang monyet"

    "Lu yang monyet, gue kan cowok paling cool di sekolah"

    "Helehh, cakep aja bangga. Cakepan juga gue"

    "Eh lu tuh gak cakep, tapi imut" Gue pun mencubit pipi kirinya

    "Aiih, sakit tau" Dia pun mengusap usap pipinya. Gue liat mukanya yang sedikit merah padam. Apa dia malu?

    "Sedang apa kalian? Apa kalian sudah paham apa yang saya jelaskan disini?" Teriak Pak Tholib membuat kami terkejut dan duduk dengan tegap seketika.

    "Lu sih nyet" gue bicara pelan ke kevin

    "Gara gara lu" kevin melototin gue

    "Lu"

    "Lu"

    "Lu!!"

    "Lu!!!"

    "Heii, kalian berdua. Sana pergi ke lapangan. Kalian saya hukum lari keliling lapangan 3x. Ayo cepat!!" Perintah Pak Tholib yang terlihat sangat marah. Dengan loyo dan masih terus sikut sikutan dengan kevin kami berjalan keluar kelas.

    --------------------------------------------

    Selesai menjalankan hukuman kami pun ke kantin untuk membeli makan. kami pun mencari tempat duduk dan akhirnya dapet juga.
    "Mau pesen apa? Tanya Kevin

    "Bakso sama es teh aja deh"

    "Ok", Kevin pun memesan makanan. Datanglah dua cowok dan satu cewek cantik tapi dari penampilannya agak tomboi

    "Hai, lu anak baru ya?" Tanya cowok berbaju agak amburadul dan penampilan kayak anak punk

    "Iya"

    "Kenalin, gue Rafi. Nih temen gue Martha dan Sintia", Gue pun berjabat tangan dan berkenalan sama mereka bertiga. Mereka bertiga pun duduk di bangku depan gue.

    "Hai guys. Kemana aja kalian?" Kevin datang membawa dua mangkok bakso dan dua es teh di nampan dan menaruhnya di meja gue. Udah kayak pelayan restoran aja nih anak.

    "Sorry vin, kita baru aja pulang ngeband di jakarta minggu ini dan jadwalnya lumayan sih. makanya kami baru nongol sekarang" Jelas Martha

    "Btw, kalian udah saling kenal?" Kevin tanya kearah gue

    "Iya, baru aja sih" Jawab gue apa adanya

    "Oh, bagus deh. mereka temen temen gue sejak SMP. Yaa walopun penampilan mereka urakan tapi hati mereka selembut barby"

    "Anjing, enak aja lu selembut barby. Lu tuh kutu buku cap kadal terbang haha" Jahut Rafi sambil nempeleng kepala Kevin

    "Aww, sakit fi. Kebiasaan lu. Kalo gue gagar otak gimana? Lu mau tanggung jawab"

    "Yaelah gitu aja ngambek, lebay lu. iya gue bakalan tanggung jawab dan gue bakal bilang sama ortu lu kalo gue tanggung jawab"

    "Eh, maksud gue bukan itu, tai lu"

    "Hahaha. udah udah. Berantem aja dari dulu kalian tuh kayak kucing sama anjing tau gak" Sintia melerai Kevin dan Rafi yang saling melotot keliatan lucu banget

    "Iya, rafi tuh anjingnya" Celetuk Kevin

    "Enak aja lu ngomong. Kalo gue anjing mau gue gigit lu ha"

    "Aihh, rabies dong entar"

    "Hahaha", Akhirnya gue dapet temen temen yang asik di sekolah ini. Keakraban mereka ngingetin gue sama seseorang yang udah lama gak pernah ketemu lagi sejak waktu itu.

    "Eh Yas, lu kenapa bengong?" Pertanyaan Martha membuyarkan lamunan gue

    "Eng.. gak papa kok. Cuma agak kepedesan makanya coba buat berenti makan sebentar hehe"

    "Ada ada aja lu. makanya jangan kebanyakan sambel. Warung Mbok Tik itu terkenal banget sambelnya yang pedes, iya gak Sin"

    "Iya sih, sampe sampe dulu Kevin hampir nangis gara gara dikerjain Rafi baksonya dikasih sambel sepuluh cendok haha"

    "Eh tai lu sin, jangan bongkar aib gue dong" Kevin pun menggerutu sambil monyong monyong kelaiatan imut banget.

    "Yaudah gue mau pesen makan dulu, kalian mau pesen apaan tong?"

    "Gue mie ayam sama es jeruk" Jawab Rafi

    "Gue sama aja deh" Jawab Martha

    "Ok", Sintia pun pergi berlalu meninggalkan kami untuk memesan makanan.

    "Btw yas, lu kan asli anak jakarta. Kenapa pindah ke Bandung?" Tanya Martha antusias

    "Emm, sebenernya keluarga gue banyakan di bandung sih. Jadi karena bokap ada projek di bandung dan nyokap juga pengen pindah ke bandung ya akhirnya kita pindah ke bandung"

    "Ohh, kalo gitu entar pulang sekolah lu main sama kita aja. gue yakin lu belum tau seluk beluk Bandung yang sebenernya. Pasti asik dah"

    "Gue boleh ikut?" Tanya Kevin tiba tiba

    "Eh kesambet setan apaan lu mau ikut kita? Biasanya tongkrongan lu di perpus muluk" Jawab Rafi

    "Yahh.. gue.. bosen aja di perpus. pengen refreshing" Jawab Kevin gelagapan, dia gugup?

    "Lu kok aneh gitu sih kayaknya. Gak kayak biasanya" Sahut Martha

    "Anehh? si siapa yang aneh? Gue biasa aja kok" Jawab Kevin tambah gugup

    "Jangan jangan...." Martha menyipitkan matanya....

    ------------------------------------------------------------
  • SteveAnggaraSteveAnggara ✭✭ Silver
    Jangan2 kevin suka sama Ilyas wkwkwk. Titip mention ya, akhirnya boyzstories banyak cerita2 baru. Semangat ya buat ceritanya
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    true story kah ...? jadi penasaran ... dilanjut ...
  • smoga bisa update terus deh, makasih udh pada mampir
  • gelandangangelandangan ✭ Bronze
    sma emang identik sm genk. Smg g dirusak sm asmara
  • Gabriel_ValiantGabriel_Valiant ✭✭ Silver
    keren nih....lanjut ts..:)
Sign In or Register to comment.