BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Pilihanku

afihmdafihmd ✭ Bronze
Sekarang aku lagi duduk di depan komputer, ngedengarin musik kesukaan sambil ngerjain proposal. Sesuai urutan yang aku sebutin tadi, tujuan utama gua duduk depan komputer ini adalah buat ngedengarin musik, dan ngerjain proposal cuma aktifitas tambahan doang. Aku adalah tipe orang yang nggak mau terlalu pusing mikirin sesuatu. Takutnya kalo terlalu serius sama sesuatu ntar aku bakalan stress dan nggak kenal sama keluarga sendiri.

Setelah capek duduk depan komputer, aku memutuskan buat baring-baring di kasur sambil megangin hape. Seperti biasa, kalau lagi istirahat atau lagi nggak ada kerjaan, pastinya aku selalu ngecek akun sosial media yang aku punya, Facebook, Twitter, dan Instagram. Sebenarnya sekarang aku agak males buka FB karena banyak yang share postingan hoax yang berisi berita nggak jelas asalnya dari mana atau postingan yang gross semisal foto orang kecelakaan yang kepala sama perutnya pecah dan daran dimana-mana. Tapi namanya manusia, tetep aja kadang-kadang aku buka FB buat muasin ke-kepo-an aku. Ya karena lewat FB aku bisa tau apa yang keluarga dan temenku lakukan dan rasakan. Lumayan lah buat bahan gosipan kalau ketemu orang. Nah, kalau di Instagram, biasanya aku cuman ngeliat foto-foto artis korea dan foto-foto you-know-lah-apaan, sekadar buat nyegerin mata.

Lagi asik-asiknya ngegulung layar hape, ada sms masuk dari nomor nggak dikenal.

no name: Kak, bisa bantu tugas aku nggak?

Aku: Tugas apaan?

no name: Tugas TEFL, disuruh observasi kelas. Kakak masih ngajar di tempat itu, kan?

Aku: Oh, sekarang sudah nggak ngajar.

no name: Yaaah, jadi gimana dong tugasku?

Dalam hati gue bilang, "Mikir sendiri dong, bukan urusan gue juga, lagian siapa sih lu?"

Karena males, capek, dan nggak mau pusing juga, akhirnya aku pun putusin untuk nggak ngebalas pesan tadi dan tertidur dengan pulas.

***

Hari ini aku ke kampus, bukan buat ngehadirin kelas atau ketemuan sama teman-teman, tapi ke perpustakaan kampus buat nyari referensi sama baca-baca sikiripsi. Yah, nyari pencerahan.

Sampai di depan pintu perpustakaan, aku berhenti dan kemudian beryukur, Alhamdulillah. Iya bersyukur, karena aku cuman liat 3 pasang sepatu yang terbengkalai di lantai. Tandanya perpustakaan ini lagi sepi, nggak kayak biasanya yang isinya bisa nyampe 20 sampai 30 orang. Bingung kan kenapa perpustakaan bisa sampai banyak begitu isinya? Soalnya perpustakaan ini beda dari 2 perpustakaan lain yang ada di kampus aku. Disini semua mahasiswa anggota perpus ini boleh datang dan ngelakuin apa aja di dalam asalkan bukan ngelakuin tindakan asusila atau apalah yang nggak senonoh, dan pastinya nggak boleh maling. Jadi banyak banget mahasiswa yang manfaatin tampat ini sebagai tempat nongkrong.

Aku pun masuk, setelah nunjukin kartu anggota perpus ke penjaga perpustakaan yang mukanya nyebelin dan ngebosenin, aku langsung ke rak buku ngambil 2 buku yang emang sudah aku niatain buat dibaca sama ngambil 1 sikiripsi punya senior yang namanya gue kenal terus duduk di meja paling pojong yang jauh dari kehidupan. Supaya bisa konsentrasi aja.

Baru aja duduk sekitar 30 menitan, tiba-tiba aja ada yang ngeganggu noel-noel punggungku dari belakang. "Siapa sih? Ganggu aja" kata aku dalam hati.

Karena merasa terganggu dan terancam oleh eksistensi si makhluk misterius itu, aku langsung muterin badan buat ngeliat siapa yang berani ngeganggu ketentraman hidupku ini. Sambil mengumpat, "Kurang aj....."

Aku langsung diam karena kaget bukan kepalang, mukaku hampir nabrak muka makhluk pengganggu itu. Dia nyondongin badannya, nggak tau apa maksudnya. Kalau ini drama korea, pasti akan ada adegan romantis semacam terjadinya adegan saling menatap yang dilanjutin dengan kissing scene yang bakalan bikin penonton kelepek-kelepek girang kayak cacing kepanasa.

Tapi berhubung ini bukan drama korea, yang terjadi adalah aku marahin makhluk itu.

"Ngeganggu aja sih, nggak ada kerjaan apa?" Kata aku.
"Hehehe jangan ngambek dong, maap" jawab makhluk itu sambil nyengir nggak jelas.

Aku nggak ngeladenin makhluk itu lagi dan ngelanjutin aktifitas yang tertunda tadi.

Mungkin karena merasa diabaikan, dia akhirnya duduk di sampingku sambil masih nyengir-nyengir nggak jelas. Dan nggak ngomong apa-apa, cuman nyengir-nyengir doang. Dan itu bertahan beberapa menit sampai aku yang akhirnya nyerah.

"Ada perlu apa?" Kataku dengan nada sedikit kesal sambil melotot
"Hehe jangan galak-galak dong sama aku, emang aku senyebelin itu apa?"
"Nggak, kamu nggak nyebelin, cuman ngeganggu aja, natapin aku sambil nyengir nggak jelas dari tadi"
"Hehe" Dia masih nyengir nggak jelas
"Cepetan, mau ngomong apa nggak? Kalau nggak ada perlu mending pergi aja deh"
"Hehe maap deh kak. Hmm anu, sms aku tadi malam kok diabaikan? Padahal cuman kadal yang aku harepin bisa ngebantu"
Mendengar kata-kata dia kok aku jadi tambah kesel.
"Kadal, kadal, emang aku mirip sama reptil itu apa? Udah aku kasih tau juga panggil aku Afdal or dal aja"
"hehe maap lagi deh dal. Jadi gimana? Bisa bantuin tugas observasi aku nggak?"

Oh jadi dia yang kirim sms tadi malam. Btw dia ini si Adi, junior yang ingin aku lupain. Meskipun sebenarnya aku masih punya perasaan sama dia. Iya, aku susah ngelupain dia.

***

Dulu, waktu aku masih semester 3, aku sempat suka sama cewe, dia senior aku di kampus. Senior dua tingkat di atas aku. Meskipun dia lebih tua, tapi dia terlihat cantik, sangat cantik di mataku, dan aku merasa jatuh cinta saat itu. Aku yang waktu itu masih "belum sadar", sempat ngejar-ngejar dia. Tapi cuman sebatas ngedekatin dia doang. Karena waktu itu aku nggak berani nembak dia karena status dia yang senior aku di kampus. Jadi usaha aku cuman sebatas ngedekatin dia sambil ngumpulin ilmu buat nembak dia.

Tapi, ntah kenapa, rasa cinta yang aku punya itu tiba-tiba berpindah ke adek dia. Dan adek dia itu si Adi. Dan dia itu cowok.

Adi, cowok yang punya muka manis tapi terlihat maco bikin aku berpaling. Awalnya aku mulai suka sama dia karena pembawaanya yang asik dan ngangenin. Iya ngangenin.

Si Adi ini waktu itu masih berstatus mahasiswa baru. Karena aku nggak ikut campur dan nggak mau repot sama masalah per-maba-an, jadinya aku nggak tau junior aku di kampus itu yang mana.

Awal aku kenal sama si Adi itu waktu aku ke rumah kakaknya, yang mana itu juga rumah dia, rumah orang tua mereka juga. Otomatis aku ketemu sama si Adi di sana. Aku ke rumah dia buat ngejemput kakaknya, si senior cantik yang aku cintai saat itu. Karena sering kesana, aku jadi sering ngobrol sama si Adi. Dan di sana juga aku baru tau kalau dia itu junior aku di kampus.

***

Kembali ke masa kini, si Adi masih duduk di samping aku. Aku bingung mau jawab apa. Dia natap aku dengan pasang muka manisnya itu dan menatap penuh harap. Aku bingung. Kalau aku bantuin, nanti aku bakal tambah susah lupain dia, tapi aku nggak punya alasan untuk nolak permintaan dia, apalagi dia pasang muka kayak gitu, bikin aku luluh dan pengen nyaplok dia. Lagipula dia pasti tau kalau meski aku sudah nggak kerja di tempat kursus, tp aku masih sering kesana dan masih punya hubungan baik sama orang-orang di tempat itu. Secara kalau kesana aku lewat rumah dia. Akhirnya aku bilang bisa bantuin.

"Yeees, jadi kapan ini kita bisa ke sana?" tanya dia sambil kegirangan
Aku dorong kepala dia pakai jari tengah tangan kiriku dan bilang "Urus aja dulu surat pengantarnya ke program studi sono"
"Sip deh, ntar sore pasti kelas tuh surat pengantar" kata dia
"Oke kalau gitu paling cepat besok kita baru bisa kesana"
"Ih kok besok sih? Nggak bisa malam ini aja yah?"
"Lu ngebet banget buar cuman orbservasi kelas doang, santai nape"
"Hehehe" Dia cengengesan. "Okedeh besok yah, besok aku ke rumah kadal"
~Plaakkkkk
Seketika tangan aku ngeplak kepala dia. nyebelin banget nih anak. Tapi dia malah nyengir bahagia.
"Hehe maap, Afdal"
"Sekali lagi lu bilangin gue kadal gue mutilasi burung lu" Ancam aku
"Hehe ampuun. Tp kok lu gue gitu sih ngomongnya? Aku kamu aja deh kayak sebelumnya"
Aku kalau emosi emang kadang gitu, refleks pakai kata lu gue.
Aku diam nggak ngerespon kata-kata dia tadi.
"Yaudah, aku ke prodi dulu yah ngurus surat pengantar, besok aku telepon" Lanjutnya.
Aku diam nggak ngejawab.
Si Adi pun pergi keluar dari ruang perpus

Komentar

  • SteveAnggaraSteveAnggara ✭✭ Silver
    Ada cerita baru lagi di bf, lumayan suka sama ceritanya. Fiktif atau pengalaman pribadi nih? Hehe. Moga ga mandet ya ceritanya ;" Semangat2
  • afihmdafihmd ✭ Bronze
    @SteveAnggara ini fiktif, yg based on a true story. Pengalaman yang diubah2
  • afihmdafihmd ✭ Bronze
    ***

    Pagi ini hujan deras. Alhasil, aku jadi males beranjak dari tempat tidur. Aku cuman baring di atas kasur, nutupin seluruh badan pakai selimut. Rasanya enak, nyaman. Hujan kayak begini pasti lama bakal berhenti. Aku mengambil hape yang ada di atas meja samping kasur. Seperti biasa, sudah rutinitas buat ngecek akun media sosial setiap pagi. Berharap ada yang bisa buat hariku jadi menyenangkan.

    Lagi asik scrolling layar hape, tiba-tiba ada pesan masuk di WA dari nomor yang nggak aku save.

    No name: Gimana nih kak? Hujan

    Aku cek profile picturenya. Manis. Iya, dia si Adi. Sebelum aku balas pesannya, aku simpan nomor dia terlebih dulu.

    Aku: Berdoa saja semoga ntar sore nggak hujan
    Adi: Kalau masih hujan gimana?
    Aku: Berarti besok saja
    Adi: Kalau besok hujan juga?
    Aku: Yaudah nggak jadi aja. Bukan tugasku juga
    Adi: Yaah kok gitu? Kan udah janji
    Aku: Terus ngapain kamu pesimis gitu. Optimis aja deh pasti nanti sore nggak hujan
    Adi: Yaudah deh, jadi ntar jam berapa?
    Aku: Jam 2'an
    Adi: Oke kak
    Aku: Please don't call me "Kak"
    Adi: Hehe oke, dal

    Iya, aku nggak suka dipanggil "kak" atau "kakak" apalagi "kadal"
    "Kak" sama "Kakak" kedengaran lebay ditelingaku. Kalau "Kadal" kedengaran nyebelin, terkesan samain aku sama binatang yang suka merayap di pohon itu.

    ***

    Siangnya sudah nggak hujan. Sekitar pukul 1 siang, si Adi nelepon

    "Halo, dal" sapanya
    "Iya, ntar kali. ini masih jam 1" aku langsung ngasih tau dia sebelum dia ngomong apa-apa tentang tugasnya.
    "Hehe, maksud aku, bisa nggak kamu singgah ke rumah aku ntar? kan kalau ke sana lewatin rumah" pintanya
    "Nggak ah, kita ketemu di tempat kursus aja langsung" Pastinya aku tolak. Aku nggak mau kesana, takut ketemu kakaknya dia.
    "Hmm.. takut ketemu kak Dewi yah?" ledeknya
    "Terselah apa kata lu dah"
    "Hehe yaudah deh kita ketemuan di sana aja"
    "Oke" langsung aku putus sambungan telepon tadi.

    Nggak butuh waktu lama, si Adi nelepon lagi.

    "Ada apa lagi?" bentakku
    "hehe, nggak jadi. Ntar aja"
    *tuuut* sambungan terputus

    Apaan sih nih anak, nggak jelas banget.

    Setelah itu, aku langsung mandi dan siap-siap buat ke tempat kursus.

    ***

    Aku sampai di tempat kursus tepat pukul 2 siang. Dan si Adi belum datang. Karena kelas di sini biasanya mulai pukul 2:30, jadinya aku ngobrol dulu sama CSO dan Manajernya di lobby.

    "Jadi kamu kesini mau bantuin junior kamu buat observasi kelas, yah" kata Ma'am Wina, manajer di tempat itu.
    "Nggak ngebantuin sih sebetulnya, cuman jadi perantara dia doang. Yang mau observasi sih pastinya dia saja. Aku mah palingan ngobrol disini sama kalian." Jawabku
    "Cewek apa cowok nih?" tanya Ma'am Uli, si CSO
    "Cowok" jawabku
    "Uwalah, kamu masih kayak dulu yah, yang dikejar-kejar cowok mulu. Kamu masih homo ternyata" kata ma'am Wina sambik ketawa terbahak-bahak.

    Buat informasi aja, mereka nggak tau kalau aku gay. Mereka emang suka bercanda aja.

    Sekitar 15 menitan setelah aku sampai disana, si Adi akhirnya datang juga.

    Si Adi masih di luar duduk di atas motornya. Ma'am Wina sama ma'am Uli ngeliat dia dari dalam.
    "Ih cucok juga tuh cowok, pantes kamu bantuin. Pasti kamu suka kan sama dia?" Kata ma'am Wina.
    "Haha" Aku cuman ketawa sambil keluar manggil si Adi.
    "Masuk sini, ngapain di luar?"
    "Eh, kirain belum datang" kata dia
    "Lu nggak liat tuh ada motor gw samping lo?"
    "Hehe liat sih, tadinya aku mau nelpon kamu buat keluar sebentar supaya masuknya bareng"
    "Yaelah, udah gede juga masih punya kemaluan lu"
    "Ih kok kemaluan?" kata dia heran.
    Aku nggak jawab dan langsung muter badan masuk ke dalam. Si adi langsung ngekor.

    "Mana suratnya?" Tanyaku
    "Surat apaan? Surat Cinta?" ledek si Adi
    "Nggak usah bercanda deh, mana?"
    "hehe ini" Dia ngasih surat pengantar itu ke aku terus aku kasih sama ma'am Uli.
    "Udah, ntar setengah 3 kamu masuk kelas langsung observasi" kataku
    "Kita sama-sama masuk, kan?
    "Buat apa aku ikutan, cuman observe doang mau ditemenin segala."
    "hehe yaudah, tapi tungguin yah. Jangan ninggalin" katanya
    Aku lirik muka ma'am Uli sama ma'am Wina. Mereka senyum gaje. Aku tau apa maksudnya. Pasti ini bakalan jadi bahan ledekan deh. Mereka nggak tau kalau ternyata aku memang gay, dan si Adi ini orang yang sebenarnya pernah aku suka. Dan sebenarnya masih.

    Selesai observe, Aku sama Adi langsung pamitan pulang ke ma'am Uli sama ma'am Wina. Pas mau starter motor, si adi berdiri di sampingku.
    "Apa lagi?"
    "Kan, observasinya masih ada sekali lagi dan kelas yang tadi jadwalnya sabtu lagi. temenin lagi yah." Katanya
    "Hmm" aku ngangguk
    "engg anu.. ntar malam ke rumah mau nggak?" Ajak adi
    "Ngapain?"
    "Hmm nonton bola, kan real madrid lawan barcelona ntar malam. Udah lama nggak nonton bola bareng"

    Dulu aku memang sering ke nonton bola bareng dia, kadang di rumah dia, kadang juga di rumahku.

    "Kapan-kapan aja yah, aku sudah nggak suka nonton bola" Tolak aku sambil nyalain motor dan pergi ninggalin dia.

    ***

    Sampai di rumah, aku langsung ngecek hape karena waktu di perjalanan tadi hape aku bunyi. Ternyata ada pesan WA masuk dari si Adi.

    Adi: Kalau gitu aku yang ke rumah kamu.

    Apa maunya nih anak sih. Apa dia pengen gue caplok?

    Aku: nggak usah, aku ntar malam mau keluar. mendingan kamu belajar aja nggak usah nonton bola mulu.
    Adi: Hmm oke deh

    Padahal malamnya aku nggak keluar kemana-mana. Aku juga nonton pertandingan bola itu di rumah. Aku cuman masih berkomitmen buat jaga jarak sama si Adi.
  • SteveAnggaraSteveAnggara ✭✭ Silver
    Aih ini Adi emg mau pdkt atau gimana? Sikap yg kaya gini nih yg suka bikin org geer dah salah mengartikan wkwkw
  • afihmdafihmd ✭ Bronze
    ***

    Pukul 2 siang aku pamitan sama Mama dan Papa untuk pergi ke Bioskop. Oh iya, aku belum pernah cerita kalau di rumah cuma ada aku, Mama, sama Papa. Aku adalah anak kedua dalam keluarga ini. Sementara Abangku, Bang Afil, Kerja di Jakarta. Palingan dia pulang ke rumah setahun sekali.

    Aku hari ini rencananya mau ke bioskop buat nonton film yang baru rilis. Aku ke bioskop sendirian. Sudah biasa nonton film di bioskop sendirian.

    Pas sampai di Bioskop aku langsung ngantri beli buat beli tiket. Untung aja antriannya nggak panjang. Aku langsung gabung dibagian paling belakang. Pas lagi ngantri, tiba-tiba ada yang manggil.

    "Dal"

    Pas aku liat ternyata itu si Adi. Kenapa sih aku musti ketemu si Adi terus. Refleks aku langsung celingak celinguk, dan benar saja ternyata dia datang bareng Dewi, kakaknya. Dan mereka ternyata nggak cuman datang berdua. Ternyata mereka bareng Bang Rangga. Dia itu pacarnya Dewi. Tapi mereka, Dewi sama bang Rangga masih foto-foto di dekat dinding yang ditempelin poster-poster upcoming movies. "Norak banget" kata aku dalam hati. Dan ngapain si Adi datang ke bioskop bareng mereka, mau aja dia jadi obat nyamuk.

    Aku pun lanjut ngantri dan nggak memperdulikan si Adi yang ikutan ngantri dan berdiri di belakangku. Seperti biasa, aku pilih seat di deretan huruf F. Ini posisi paling nyaman buatku. Kenapa? Biasanya orang-orang bakalan pilih seat deretan di atasnya. Yah, seandainya aku punya mata yang nggak rabun sudah pasti aku pilih seat yang lebih tinggi supaya leher dan kepala lebih nyaman waktu nonton. Setelah dapat tiketnya, aku langsung masuk ke dalam ruang theater. Kebetulan baru aja dibuka. Dan kampretnya ternyata si Adi malah datang dan ikutan duduk di sampingku. Nih anak kenapa ngikutin aku.

    "Ngapain kamu duduk disini? Terus mereka dimana?" Kataku
    "Hehe, tenang dal. Mereka di deretan atas kok nontonnya. Aku males duduk sama mereka, ntar aku malah jadi obat nyamuk lagi. Lagipula kamu datang sendirian, kan? Sekalian aja aku nemenin kamu." Ungkapnya sambil pasang senyuman lebar di muka manisnya dia.

    Nggak lama, Dewi sama bang Rangga masuk. Dan mereka ngeliat kita.
    "Eh ada kamu, dal. Kita di atas yah" kata Dewi
    "Iya" jawabku

    ***

    Akhirnya filmnya mulai juga. Bukan Adi namanya kalau bisa tenang nonton tanpa ngeganggu lingkungan sekitarnya. Hampir di setiap adegan dia kasih komentar. Aku cuman ngejawab sambil berdeham atau nganggukkin kepala doang.

    Pas filmnya baru selesai, tiba-tiba si Adi ngambil tanganku terus narik aku keluar dari bioskop.
    "Ngapain sih?" protesku
    "Ikut aja dulu"
    Aku pun pasrah dan ngikutin dia.
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    jadi penasaran ...
  • seru seru, kalo lanjut mention ya :p
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭ Gold
Sign In or Register to comment.