BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

CURHATAN YANG NGESELIN

*hanya sekadar ingin bercerita


Kadang gue suka kesel kalau lagi dicurhatin. Bukan karena orang yang curhat tapi lebih ke kontennya. Bukan juga sok ga mau peduli urusan orang lain. Toh sampai saat ini masih banyak aja temen-temen gue yang kalau curhat larinya ke gue dan gue masih tetap setia dengerin mereka.

Sebenarnya, ada rasa seneng sih sering dijadiin tempat curhat. Seru aja gitu. Gue jadi tahu banyak cerita orang-orang, gue jadi tahu hal-hal yang ga pernah gue sangka bisa kejadian ternyata emang bisa kejadian beneran, atau hal-hal yang selalu bikin gue penasaran dan ternyata udah pernah dilakuin sama orang lain. Jadi seperti gue menadah pengalaman orang-orang tanpa harus berkorban apapun.

Walaupun gue orangnya bosenan, termasuk juga suka bosen dengerin curhat orang yang selalu muter-muter di masalah yang sama, tapi gue tetap menyimak cerita mereka dengan baik karena gue kadang ngerti gimana rasanya ada di posisi mereka (kalau emang masalahnya udah pernah gue alami sendiri) tapi, gue tetep ga bisa berkompromi untuk dua manusia yang setiap mereka curhat selalu bikin gue kesel dan gondok. Ditambah lagi curhatan mereka selalu muter-muter di masalah yang sama. Ampun dah!

***

Dulu, gue pernah suka sama seseorang. Cowo gay (atau bi ya dia? entahlah) pertama yang gue suka karena sebelumnya gue masih merasa cukup hanya dengan menyukai cowo-cowo straight di sekitar gue. Dia juga cowo pertama yang membuat gue memberanikan diri untuk nembak dia, namun akhirnya ditolak, dan butuh waktu lama buat move on karena setelahnya dia selalu ngelendotin gue.

Setelah drama penolakan hari itu, dia malah jadi sering curhat ke gue, makin menambah tingkat kesulitan gue buat move on. Udah gitu makin lama tema curhatnya itu makin kampret. Sampai akhirnya gue notice kalau dia sering nyeritain tentang seseorang ke gue yang tidak lain adalah gebetannya yang baru naik derajat jadi pacarnya saat itu. Gue mulai males waktu tahu kalau orang yang sering dia ceritain itu adalah pacar barunya. Di antara temen-temennya yang seabrek, apa ga ada orang lain yang lebih bisa dicurhatin tentang hubungan mereka selain gue yang seminggu sebelumnya habis dia tolak dan dia tahu kalau gue masih suka galauin dia?

Sebenarnya sih, dia ga selalu curhat soal hubungannya. Tapi tetap aja gue males banget kalau dia lagi curhat tentang hubungannya itu. Gue juga pernah keseret dalam drama pertengkaran mereka (apalah banget waktu itu). Padahal, gue waktu itu sebenernya masih suka sama dia. Jadi, tiap dia curhat soal hubungannya, rasanya nyesek aja sambil bertanya-tanya dia tuh sebenarnya ga punya temen buat cerita atau apa sih lah kok ceritanya malah ke gue padahal dia tahu gue kadang masih suka baperin dia. Kok itu orang ga pengertian banget ya.

Di satu sisi gue suka ga tega kalau dia lagi cerita tentang hubungannya yang sedang ga baik. Kadang gue juga tergoda buat kepo sebenarnya mereka udah sejauh apa sekarang. Kadang gue cuman sekedar pengen dengerin dia ngomong atau liat dia setelah sekian lama ga ketemu dan yah setelahnya gue cuma bisa guling-guling di kasur penuh penyesalah. Ngapain tadi gue mau aja diajakin ketemuan sama dia? Terus gegalauan sampai pagi.

Cerita yang kedua. Dulu, gue sempat suka sama seseorang. Mungkin dulu statusnya masih gebetan (setidaknya gue sendiri yang berpikir seperti itu) ya soalnya emang dekat banget tapi ga ada status apa-apa sampai akhirnya gue tahu kalau dia memang tipe orang yang dalam berhubungan ga mau terikat komitmen.

Semuanya berjalan baik antara gue dan dia. Walaupun beda kota, komunikasi kita tetap lancar dan masih bisa ketemuan sesekali. Tapi beberapa bulan berlalu dia suka ilang-ilangan. Terkadang bisa sampai dua-empat hari tanpa kabar dan ga bisa dihubungi. Chat juga ga pernah bales padahal status WhatsApp-nya online. Diantara saat-saat dia menghilang itu, gue pernah satu kali mergokin dia lagi jalan sama mantannya. Mantan yang bisa gue simpulkan dari cerita-ceritanya, meninggalkan kenangan yang mendalam dan sangat berkesan.

Setelahnya, setiap gue tanya hari itu dia kemana, dia ga pernah jawab jujur. Gue pikir yasudah lah, kali ini mungkin ga berhasil. Walau sudah deket tapi mungkin ada hal yang ga cocok jadinya ya ga bisa lanjut lebih jauh. Gue ikhlas-ikhlas aja waktu itu.

Sejak saat itu hubungan kita perlahan mulai merenggang. Satu waktu, ga sengaja gue kenal sama mantannya dia yang lain (bukan yang paling berkesan itu) jadilah sejak kenal dia gue kadang suka kepo tentang gebetan gue itu soalnya gue juga belum tahu banyak tentang dia. Dari cerita-cerita mantannya ini, terkuaklah kalau gebetan gue itu bukan orang yang baik. Mantannya juga cerita kalau masalah yang menyebabkan mereka putus ternyata serupa sama masalah yang gue alami bahkan lebih parah. Akhirnya fix lah gue udah males sama gebetan gue ini dan memilih menyudahi semuanya

Beberapa bulan kemudian ada temen gue yang tiba-tiba curhat ke gue kalau dia lagi deket sama gebetan gue ini. Gue inget dulu gue pernah nunjukin akun instagram gebetan gue ini ke temen gue. Gue kaget aja waktu itu, lah kok dia malah jadi deket sama temen gue. Pas gue tanya lagi udah sedeket apa emangnya? Masih PDKT atau udah pacaran? Dia bilang “ga pacaran kok tapi ya emang kita udah kayak orang pacaran, tapi kita ga ada status dia juga ga pernah nembak.” Yasalam. *tepok jidad*

Sejak saat itu, temen gue ini jadi sering curhat soal hubungan mereka ke gue karena dia tahu gue pernah deket sama gebetan gue ini yang sekarang udah jadi gebetannya (dia sekalian pengen kepo juga sih sebenernya). Gue jelas males banget setiap dengerin dia curhat atau tanya-tanya soal gebetannya itu ke gue. Mana kayaknya dia lagi kasmaran berat. Kadang mulut ini suka ga tahan pengen nasihatin dia atau sekadar nyinyir ngasih tahu seperti apa sifat dan kelakuan asli gebetannya itu. Tapi pada akhirnya gue ga pernah ngasih tahu kebenarannya. Biar temen gue tahu dengan sendirinya atau mungkin malah gebetannya sekarang udah berubah ga seperti dulu, siapa yang tahu. Tapi alasan paling utama gue ga pernah ngasih tahu dia tentang kebenarannya adalah karena temen gue ini tipe yang ngeyel kalau dibilangin. Jadi yah… akhirnya gue biarin aja dan setiap kali dia curhat ke gue, cuman gue iya-iyain aja. Sambil ogah-ogahan dengerinnya.

***

Yah… itulah dua manusia yang curhatannya kadang suka bikin gue kesel. Mereka itu pada ga ngertiin perasaan gue apa gimana sih ya? Kalau topiknya tentang hal lain sih gue masih oke dan mau dengerin. Tapi, kalau udah tentang hubungan mereka masing-masing, maaf enggak deh. Untungnya, sekarang gue udah jarang banget ketemu mereka dan kalau mereka chat pun sering gue diemin. Daripada gue gondok sendiri denger cerita mereka mending gue jadi cuek aja.

***

Dulu gue suka sama seseorang dan ga kesampaian terus orang itu malah sering curhat tentang hubungannya sama pacar barunya ke gue. Sekarang gue suka sama seseorang ga kesampaian juga. Eh, ketika dia udah punya pacar, malah pacarnya sering curhat ke gue tentang hubungan mereka (eh mereka ga pacaran ding, lupa).

Kadang gue ngerasa, kok lucu banget sih ya bisa kejadian kayak gini. Tapi pas pengen ketawa kok ya malah gue jadi ngenes sendiri. Apa banget lah ini.
«1

Komentar

  • digo_heartfiredigo_heartfire ✭✭✭ Gold
    nice share gan
    not merely a religion, but a spiritual expression
  • SeiranuSeiranu ✭ Bronze
    harap bersabar... ini ujian...
  • sinjaisinjai ✭✭✭✭✭ Diamond
    you're not good enough to date to. but you're most preferable to talk to
  • CalvintheAlienCalvintheAlien ✭✭✭ Gold
    If you dont like it then share their stories with your friend gworl. Make an entertainment out of their escandalo. Laugh their drama off with the kids or whatever gworl who cares. Clock it the house hunneh you have the potential to be #1 miss gossiper!
  • sombremautsombremaut ✭ Bronze
    edited June 17
    orang-orang ngeselin dengan curhat-curhat ngeselinnya akan selalu ada. tapi kan lo bisa memilih untuk ngga dengerin. bear in mind, you are under no obligation (untuk menjadi tempat curhatan). lo punya kendali penuh atas apa yg lo mau dan tidak mau dengerin, yg lo mau dan tidak mau bahas, yg lo mau dan tidak mau tonton, yg lo mau dan tidak mau masukin ke mulut..
  • LittlePigeonLittlePigeon ✭✭✭✭✭ Diamond
    curhatan ngeselin itu malah nyenengin, bisa bikin gw bilang "cukup deh,elu pikir, elu tuh pusat dunia?" " makanya bangun, jgn mimpi doang" "stop dulu deh, org itu klo pagi ada 2, yg bangun dr tdrnya trs mencoba mewujudkan mimpinya, ama yg ngelanjutin mimpinya, keknya elu yg kedua deh"

    dll dll, yg pokoknya nyenengin banget deh.
    Kejujuran adalah hal sederhana namun luar biasa mewah
  • sunnyhoneysunnyhoney ✭✭✭✭✭ Diamond
    duh jadi inget kata kata seseorang
    "kamu tipe orang yang enak diajak curhat, namun bukan tipe yg cocok jd pacar"

    aku juga jd tempat sampah just like you
    banyak yg curhat beneran curhat, dan nggak sedikit yang diselingi pamer / brag things out

    pernah juga dengerin curhat masalah hubungan A dan B
    Si A curhat bilang kalo si B biang kerok
    si B curhat bilang kalo biang keroknya si A
    Jadi serring banget denger curhat dari dua sisi
    benefitnya?
    My head is so big its full of everyone secrets
    cause afterall, you're my wonderwall
  • digo_heartfiredigo_heartfire ✭✭✭ Gold
    sunnyhoney menulis: »
    duh jadi inget kata kata seseorang
    "kamu tipe orang yang enak diajak curhat, namun bukan tipe yg cocok jd pacar"

    aku juga jd tempat sampah just like you
    banyak yg curhat beneran curhat, dan nggak sedikit yang diselingi pamer / brag things out

    pernah juga dengerin curhat masalah hubungan A dan B
    Si A curhat bilang kalo si B biang kerok
    si B curhat bilang kalo biang keroknya si A
    Jadi serring banget denger curhat dari dua sisi
    benefitnya?

    My head is so big its full of everyone secrets


    true, its an exploit, a tool
    not merely a religion, but a spiritual expression
  • LlybophiLlybophi ✭✭✭✭✭ Diamond
    curhat yang ngeselin tuh curhat yang minta solusi dikasih solusi malah bebal
    Berjuang agar lebih baik. Damai bumi dan langit
    Kepo - Elbem - My Good Stuff
  • iussiuss ✭✭✭✭✭ Diamond
    Kalau ngeselin, ya sudah... Pas curhat diselepet langsung aja.

  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    setuju dengan semuanya ...
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    setuju dengan semuanya ...
  • philosofi_philosofi_ ✭✭✭ Gold
    sifat mu mirip dengan ku -_-
  • CosikeCosike ✭ Bronze
    dunia plu itu kecil, semua saling mengenal dan bisa juga pernah saling suka. klo gitu gw curhat donk sama yang punya trit
  • LebesLebes ✭✭✭ Gold
    Dulu centini juga sering dijadiin tempat curhat, waktu negara opai belum menyerang tapi.
«1
Sign In or Register to comment.