BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

My puberty Bromance (TRUE STORY)

edited February 2017 in BoyzLove
Chapter I
Halo,..nama gue Al. Gue tertarik nulis kisah ini setelah ikut forum. “Hal romantis apa yang pernah kalian alami sama cowok straight”. Gue sendiri belum seminggu ikut forum ini, tapi gara-gara baca comment orang akhirnya tertarik untuk nuisin pengalaman hidupku disini. So, I hope you enjoy my story.

Honestly, gue dididik dengan baik dan sampai SMP pun aku nggk ngerti sama dunia kayak gini. Ayah dan Ibu udah pisah semenjak gue lahir. Terkadang mikir, mungkin ini penyebab gue ada ketertarikan sama pria karena dari kecil emang kebanyakan tinggalnya sama ibu, saudara perempuanku sama nenek. So, laki-laki yang gue dekat pas kecil tuh nggk banyak. Tapi, overall hidup gue sih baik-baik aja. Malah gue termasuk anak yang cukup berprestasi. Dari SD nggk pernah keluar ranking 3 besar sekolah bahkan sering mewakili sekolah untuk ikut perlombaan. Selain itu meskipun orangtua misah, kehidupan keluarga gue nggk se-alay sinetron. Bahkan normal-normal aja menurut gue. Ayah pun masih punya hubungan baik dengan ibu dan juga biasanya datang beberapa bulan sekali. Ok,..that’s enough about my family.

Pas SD gue sebenarnya udah suka dekat sama cowok, tapi karena nggk tau istilah gay atau semacamnya. Makanya nggk pernah ambil pusing atau semacamnya, namanya juga anak-anak. Yang gue rasa cuma senang aja tiap kali main sama cowok. Apalagi anak-anak cowok apalagi SD kan mainannya biasanya cenderung libatin kontak fisik yang intens gitu dan gue kayak senang aja gitu body gue sentuhan sama teman cowok yg lain. Tiap kali ngehayalpun, biasanya gue nge-hayalin jalan sama teman cowok gue sambil pegangan tangan gitu. MAKLUM, otak anak SD belum terkontaminasi kayak anak jaman sekarang yang biasanya udah main papa mama. Soalnnya pas jaman gue, internet belum segetool sekarang. Sehingga imajinasi kecil gue sih biasa-biasa aja.

At the end, kondisi kayak gini terus berlanjut. Sampai akhirnya gue lulus SD. Lulus SD, gue nge daftarin diri disalah satu sekolah swasta paling favorit di kita gue. Dan, kebetulan sekolahnya lagi ngebuka jalur beasiswa untuk anak berprestasi. Otomatis, gue belajar dengan keras biar bisa dapetin tuh beasiswa. Munngkin karena guenya emang udah pintar (hehe,..sorry rada sombong). Akhirnya gue terpilih menjadi salah satu penerima beasiswa setelah seleksi yang cukup ketat. Otomatis,.gue sangat senang karena udah bisa bikin bangga orang tua terutama ibu gue di usia dini.

Namun,..nggk gue sangka ternyata kedepannya,..kebahagiaan sebenarnya bakal gue dapetin di dalam SMP ini. Tempat dimana gue bakal ketemu crush gue sekaligus bromance gue. Dia yang bakal nemenin gue ngelewatin masa-masa pubertas gue, masa dimana gue bakal belajar tentang dunia remaja, cinta dan segala keseruan yang nggk pernah gue bayangin. Dan, lastly dia yang bakal nemenin gue selama 6 tahun sampai gue ngerayain sweet seventeen gue.
***To Be Continued***

Komentar

  • boyszkiboyszki ✭✭✭✭✭ Diamond
    Hmm lanjuttt
    ga ada otak nya
    confused.png
  • @boyszki iya. saya usahakan update ceritanya. thanks udah jadi comment pertamax di story gue
  • boyszkiboyszki ✭✭✭✭✭ Diamond
    Yoyoi
    ga ada otak nya
    confused.png
  • SilvestrSilvestr ✭✭✭ Gold
    nyimak
    “Moonlight floods the whole sky from horizon to horizon; how much it can fill your room depends on its windows.” - Jalaluddin Rumi
  • nitip notip deh. jgn lama2 bro kelanjutannya.
  • Yoii,..sipp @Dindanai .ini coba nyempatin nulis meski lagi sibuk ujian
  • @boyszki @Dindanai @Silvestr


    update


    Setelah lulus UN SD, gue punya waktu liburan yang cukup banyak. Lagipula gue juga udah diterima disekolah yang gue inginin + beasiswa pula. Sehingga masih ada waktu sekitar 3 bulan sebelum MOS SMP gue dimulai. Akhirnya, waktu liburan tersebut gue habisin buat naikin berat badan. Maklum gue typical anak yang skinny,.mungkin karena keseringan mikir yaa.

    SKIP,.....

    3 Bulan pun berlalu. Akhirnya gue sukses naikin berat badan gue nggk nanggung-nanggung. Kira-kira 8-9 kg kalau seingatan gue. Tapi tenang aja. Setelah naik segitu, badan gue nggk jadi gede-gede amat kok karena awalannya udah lumayan kurus. Jadi, Badan sih jadi lebih berisi sehingga udah berani pakai T-Shirt tanpa lengan, soalnya jaman SD gue kurang pede dengan tubuh gue. Sehingga agak malu kalau pakai baju sejenis singlet gitu. Selain itu, pipi gue jadi kayak tembem. But it’s oke. Karena emang Cuma masuk SMP. So, unyu2 dikit nggk apa kan.

    Nggk terasa,.besok akhirnya gue udah mulai kembali sekolah, tapi dengan lingkungan baru + teman-teman baru dan tentunya ninggalin zaman SD yang bisa dibilang rada bosenin. Gue tentu nggk sabar untuk berangkat sekolah kayak anak2 lain yang excited buat ngeliat sekolah barunya.

    Hari pengenalan sekolahpun tiba. Dan, tentu saja diisi sama pengenalan sejarah sekolah, organisasi2 yang ada serta aturan2 yang ada. Gue ngelirik anak-anaknya sih rata-rata pada masih bocah semua kayak gue. Tapi ada 1 atau 2 kakak kelas yang lumayan menarik menurut gue. Sisanya sih biasa-biasa aja dan untungnya sekolah gue nggk nerapin perpeloncoan kayak yang diberitain tv-tv.. dan, kita juga hanya sekedar main games seru-seruan gitu biar lebih dekat sama teman-teman seangkatan dan kakak kelas.

    Setelah selesai masa orientasi dan libur sejenak. Minggu depan kamipun langsung memulai kegiatan pembelajaran. Tapi sekolah gue punya sistem dan aturan yang cukup unik. Setiap angkatan terdiri dari kurang lebih 150 orang. Dimana setiap angkatannya akan terdiri dari 5 kelas dari A sampai E. Let’s say kelas A adalah kelas unggulan dimana mereka ngumpulin anak-anak yang mereka anggap paling pintar untuk masuk dalam 1 kelas. Sedangkan sisa 4 kelas yang lain adalah kelas reguler.

    Adapun di minggu pertama, kelasnya masih kelas sementara, serta diacak sesuai dengan nomor pendaftaran siswa. Di minggu pertama akan diadakan seleksi teori dan praktik kembali untuk menentukan +/- 30 siswa akan masuk dikelas A. Meskipun gue yang masuk dengan jalur beasiswa bersama dengan 9 orang lain sudah mendapat tempat dikelas itu. Jadinya kurang lebih 20 orang yang akan berebut kursi masuk kelas tersebut.(Cukup ketat sih seleksinya kayak tes CPNS aja gue rasa ) hehe,...

    Di minggu pertama gue Cuma sempat kenalan dengan beberapa teman. Dan, kebetulan gue ditempatin di kelas yang kebetulan ada anak lain yang mirip banget dengan gue bahkan guru-gurupun biasanya tertukar. Gue pun kenalan dengan dia. Namanya Anik dan tau kalau dia juga salah satu peraih beasiswa. Jadi gue rasa dia pasti bakal sekelas sama gue selama 3 tahun.

    Akhirnya, setelah seminggu pengumumanpun muncul dan guepun ngecek nama-nama anak kelas A yang cukup lucu-lucu menurut gue dari jumlahnys sih ada sekitar 17 cowok dan 16 cewek termasuk gue.
    Entah mengapa,..anak jaman sekarang namanya aneh-aneh yaa. Hehehe,..kalau diliat seklias sih nggk ada yg spesial. Tapi gue penasaran aja nnt ketemu anak-anaknya dan ngeliat wajah-wajah mereka. Meskipun prediksi gue sih kayaknya anak-anaknya pada culun dan kutu buku semua. Soalnya kan ini emang kelas unggulan. Jadi gue pun rada nggk excited gitu.

    ***

    Hari yang ditunggu pun tiba dan gue pun udah siap berkenalan sama teman-teman yang bakal bersama selama 3 tahun nnt. Gue tiba ke sekolah lumayan cepat, masuk kelas dan langsung milih tempat kedua dari depan yang merupakan tempat favourite gue dari SD. Sambil menunggu jam masuk dan wali kelas tiba gue perhatiin anak-anak yang masuk sambil tertunduk malu. Ciee,...

    Gue liat-liatin sih awalnya biasa-biasa aja soalnya masih kurang jelas. Satu-satu calon teman cowok gue mulai berdatangan. Gue lirik-lirik dikit ternyata ada beberapa yang cukup menarik meski masih sekilas doang natapnya. Karena nggk enak keseringan nengok-nengok padahal belum kenal amet selain itu sejauh ini belum ada yang duduk disamping gue, Soalnya susunan mejanya sih ada 4 baris ke samping dan 4 baris ke belakang dan tiap mejanya sepasang. Cukup lama gue menunggu Dan, tiba-tiba,........
  • SilvestrSilvestr ✭✭✭ Gold
    ya tuhan, yasalam

    apa? tiba2 apa? whywithhands.gif
    “Moonlight floods the whole sky from horizon to horizon; how much it can fill your room depends on its windows.” - Jalaluddin Rumi
  • boyszkiboyszki ✭✭✭✭✭ Diamond
    Aduhhh gantung

    Huft

    Lanjut ya
    ga ada otak nya
    confused.png
  • Ditunggu bro. tetap sabar menanti...
Sign In or Register to comment.