BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Cerita Gue

Hallo geng,

Ini cerita asli kehidupan gue dengan sedikit perubahan nama tokoh. Kalo ada saran atau komen tolong kasih tau ya! Makasih~
«13

Komentar

  • 4sqa4sqa Virgin
    edited February 2017
    Introduksi


    Halo nama gue Andi. Sekarang gue udah semester enam di salah satu perguruan negeri di Depok. Semester enam ini bisa dibilang masa-masa kritis karena kita sebagai mahasiswa udah dianggap punya kemampuan yang kuat dan sebentar lagi bakalan ngalamin yang namanya skripsi atau tugas karya akhir. Tapi hal itu gak berlaku buat gue. Bisa dibilang gue salah jurusan. Semester yang makin tinggi ini, cuma bikin gue makin pusing karena tugasnya makin berat. Kalo sekedar tugas individu sih oke karena semuanya gue yang nanggung Tapi kalo udah tugas kelompok tuh, bisa gila woy. Apalagi kalo sekelompok sama temen yang ambi. Udah deh bawaannya pengen ilang aja.
    Ohya jurusan gue bisa dibilang jurusan paling prestisius yang ada fakultas. Gak cuma berisi dosen serta mahasiswa yang luar biasa jenius dan prestatif, mereka juga kaya. Apalah gue yang cuma anak orang miskin, jelek, bodoh, salah jurusan, homo pulak! Duh, hina banget gak sih. Untungnya gue bisa sedikit survive. Sampe sekarang IPK gue masih cumlaude coy! Ya walaupun bentar lagi bakal gak cumlaude kalo semester 6 ini gue jeblok lagi IPnya. Lol.

    Oke di sini gue bakal cerita tentang kehidupan gue sebagai Andi. Seorang cowok pendek homo yang sooo pribumi –berkulit cokelat- dan hidup di tengah hingar bingar perhomoan kota metropolitan. Bisa dibilang cerita gue lumayan macem-macem. Karena semenjak “pecah telor”, gue melakukan eksplorasi yang bisa dibilang beranekaragam. Udah banyak segala macem homo pernah gue temuin. Dan semuanya punya cerita. Haha
    So, ini lah cerita gue…






    Chapter 1: Boyzforum dan Awal Mula Pecah Telor


    Boyzforum bisa dibilang sarana yang cukup bikin hidup gue lebih berwarna sebagai homo. Di sini gue nemuin segala macem hal. Mulai dari hal sepele, hal nyeremin, hal aneh sampe yang bikin gue bertanya-tanya apakah itu beneran ada kejadiannya atau cuma khayalan para binan. Bagian favorit gue di boyzforum itu boyzstories (dulu masih nyatu,belom dipisah). Cerita apa aja ada. Dari yang bikin gue nangis, ketawa gak jelas, sampe crot diem-diem pun ada. Awalnya cuma main di bagian ini, tapi karena hampir semua cerita gue pernah pantengin dan banyak cerita yang gantung gegara penulisnya ilang, gue mutusin buat jalan jalan di bagian lain.
    Selagi jalan-jalan, ketemu lah sama thread yang isinya pin BB dari para user lain. Gue sebagai tipe orang yang excited kalo kenalan sama orang baru, mulai terpancing buat ngeadd. Gue add orang secara random. Sayangnya, karena waktu itu gue masih newbie dan masih ranum –belom tau apaapa dan belum pernah ngapainngapain- orang-orang yang udah masuk kontak BBM gue anggurin, yang paling say hi then over – delete contact-. Dari beberapa yang masih jadi kontak, ya gue perhatiin aja tingkah laku mereka dari update-an yang ada. Gue emang tipikal orang yang sukamerhatiin gerak-gerik dan perilaku orang lain jadi ya seneng aja liat RU diisi oleh update-an dari stranger. Hahaha.


    Ohya waktu itu gue masih kelas 3 SMA, sekitar awal semester dua. Dunia mulai kacau karena mesti siap-siap UN dan persiapan masuk kuliah. Suatu ketika gue nemu thread SNMPTN dan SBMPTN di boyzforum. Di sana ada yang ngajakin buat belajar bareng soal-soal SBM. Karena merasa tertantang, ya gue PM aja tuh orang yang ngajakin then si doi ngasih kontaknya. Setelah melalui proses chit-chat yang lumayan lama, ditetapkanlah jadwal belajar bareng kita pas hari pengumuman SNMPTN.
    Hari H tiba. Gue sebenernya agak males-malesan karena ketemuannya di restoran cepat saji. Gue tipikal orang miskin norak yang gak suka ketempat gituan karena mahal. Ya gue sih sadar diri aja. Lagian itu gak sehat kan ya. Wkwk. Karena males-malesan itu gue telat berangkat kesana. Group WA kelas yang heboh gegara ngecekin hasil SNM pun bikin gue terdistraksi, ya jadi makin mager gue buat berangkat. Padahal kita janjian ketemu jam 10 di tempat, tapi gue baru berangkat jam 9 yang mana jarak antara rumah sama tempat itu hampir dua jam. Belom lagi ditambah sama macet. Udah deh, gue sampe sana jam 12 lewat wkwkwkwk. Sebenernya kita juga janjian buat buka hasil SNM barengan. Tapi karena jam 12 pas pengumuman SNM gue masih di bus Transjakarta, jadilah gue stay dulu di haltenya. Ya untung aja keterima di tempat sekarang gue kuliah, seneng deh. Haha
    .


    Anw, kita ketemuan di Mcd Sarinah. Salah satu MCD paling hits sedunia perhomoan. Kwkwk. Pas masuk awalnya gue agak bingung di mana mereka duduk. Akhirnya setelah nengok-nengok gak jelas, ketemu tempat mereka duduk. Dan… ada yang ganteng wey. Wkwkwk. Sayangnya dari semua yang dateng yakni 4 orang cuma gue yang lulus SNM, sisanya 2 orang gak lulus dan satu orang ronin –jadi doi gak buka snm ah ya wkwk-. Jadilah gue dikucilin sebagai yang paling telat dan sebagai anak undangan. Huhuhu. Beberapa jam kemudian setelah lelah belajar SBM, akhirnya kita mulai ngobrol ngalor ngidul. Selain itu jumlah personilnya pun nambah. Koneksi gue pun bertambah. Anw, ini pertama kalinya gue meetup sama orang dari forum. Wkwkwk. Gegara pertemuan ini kita mutusin bikin group buat ngobrol. Dari situ kita ngerencanain pertemuan selanjutnya.


    Pertemuan selanjutnya kita janjian di salah satu tempat di Kuningan. Waktu itu yang pasti hadir cuma si pengajak belajar dan si ganteng, juga gue yang nyusul belakangan karena habis hunting buku di bookfair. Di sini kita mulai cerita banyak dan mulai terbuka satu sama lain. Eng.. ing.. eng.. ternyata si ganteng ini pernah ada di kontak BBM gue hasil ngeadd random dulu. Pantes mukanya gak asing. Sayang hp dia yang lama ilang, jadi kontak BBMnya gada yang ke save karena diapusin sama yang ambil. Huhu. Pas di Kuningan ini mereka juga ngenalin gue sama aplikasi dating. Dari sini lah, gue semakin “pecah” karena tau ada aplikasi begituan.


    Ya begitulah awal mula gue bisa pecah telor. Meetup sama orang asing pertama kalinya, bikin gue ketagihan buat ketemu sama orang asing lainnya. Di satu sisi ini baik, tapi disisi lain ini juga buruk. Oke sampe segini dulu ya.
  • SilvestrSilvestr ✭✭✭ Gold
    aku nyimak

    tempo ceritanya keknya perlu dibikin agak pelan :neutral:
    “Moonlight floods the whole sky from horizon to horizon; how much it can fill your room depends on its windows.” - Jalaluddin Rumi
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Huhuy lanjut om~
  • Wah baru mulai , stay stay stay
  • 4sqa4sqa Virgin
    edited February 2017
    Chapter 2:


    Semenjak gue kenal Grindr udah gak keitung gue kenalan sama berapa banyak orang. Mungkin ribuan, lol. Pas awal-awal gunain Grindr gue biasanya pake filter umur antara 18-21. Gue bukan tipe orang yang nunggu disapa duluan. Gue tipe orang yang suka nyapa duluan malah. Bahkan semua profile yang muncul, gue sapa satu-satu. Ya ada yang bale, ada yang enggak.

    Lumayan banyak akhirnya yang jadi kontak gue di BBM dan WA. Dari situ gue mulai intens mau kenal sama mereka secara dalam. Awalnya sih ya cuma lewat chat, tapi banyak juga yang mau ngajakin meet up. Karena gue newbie, ya was was lah ya. Jadi gue beralasan macem macem buat ngehindar dari ajakan mereka. Walaupun begitu, gue akhirnya mutusin buat ketemuan sama beberapa orang.

    Waktu itu lagi bulan puasa. Gue emang tipe orang yang gak pedulian, jadi gue buka Grindr kapan aja. Ada dua orang yang waktu itu cukup intens chat sama gue. Pertama cowok asal Depok lulusan salah satu STM yang letaknya masih sekitaran tempat gue main. Kedua, cowok seumuran sama gue yang tinggal di sekitaran Kalisari dan kuliah di salah satu perguruan tinggi negeri di Jakarta. Si cowok STM ini bisa dibilang agak discreet karena pas gue minta foto dia, pasti kebanyakan mukanya ditutupin setangah, entah pake tangan atau penutup kepala. Doi lumayan enak kalo diajak chat. Ada aja yang diomongin kalo chat sama dia. Waktu itu doi lagi sibuk cari kerja, karena abis kontrak kerjanya. Lumayan lah dapet informasi gimana kerasnya kehidupan dalam bekerja.

    Setelah chat beberapa lama, gue sama dia mutusin buat ketemuan. Kita janjian buat buka puasa bareng di saah satu mall di Depok pedalaman. Biar gak ketemu orang yang dikenal katanya. Rumah gue sendiri sama mall itu sebenernya cuma 45 menit kalo gak macet. Tapi karena macet parah dan gue berangkatnya baru setengah lima sore, akhirnya gue telat super parah. Gue sampe mall itu jam 18.15. Padahal kita janjian jam lima. HAHAHAHAHHAHAHAH. Gue emang tipikal orang yang suka ngaret dan sudah banyak yang mengeluh akan hal ini:”). Doi sempet keliatan bete banget. Yaiyalah, wkwk. Walaupun gue telat, doi lumayan baik karena nyempetin buat beli takjil buat gue.

    Tibalah kita makan bareng di suatu resto cepat saji ala Jepang. Di sini gue sama doi cerita banyak. Gue sebagai newbie gak terlalu banyak cerita karena emang belum punya cerita macem-macem. Doi cerita banyak tentang dunia STM dan dunia perhomoan di tempat tersebut. Banyak informasi yang dapet sih. Doi cerita kalo STM tuh emang dunia yang laki banget, tapi bukan berarti gak ada yang melambai. Waktu dia masih sekolah, dia bilang kalo ada segerombolan cowok-cowok melambai yang cukup mencuri perhatian anak-anak di sekolahnya. Dan temen-temen doi sering godain gerombolan itu. Lucu sih denger ceritanya dan gak nyangka aja ternyata di STM ada juga yang begituan. Ya namanya juga newbie. Ngangguk-ngangguk wae lah. Obrolan kita harus berakhir sekitar jam 8. Karena menurut gue itu udah malem dan gue sebenernya punya agenda lain buat meetup sama cowok dari Kalisari. Doi lumyan gentle sih soalnya nganterin gue sampe tempat angkotnya dan nungguin sampe angkotnya pergi. Huhuhu:”)
    Meetup gue kedua dalam satu hari ini, sebenernya sangat-sangat dadakan. Dan gue mengiyakan buat hal ini. Gak tau kenapa. Jadilah gue turun di jalan menuju rumah doi. Rumah doi emang agak masuk ke dalem jalan gitu, jadinya emang perlu sedikit perjuangan. Haha. Doi jemput gue di tengah jalan. Sampe rumah doi gue langsug masuk kamarnya. Di sini kita mulai saling cerita. Beberapa temen doi ternyata temen SMA gue, so kita bisa dibilang masih satu lingkaran pertemanan lah. Doi aktivisi yang sibuk menyuarakan gerakan mengenai reproduksi remaja. Di dunia pergay-an bisa dibilang doi udah “kemana-mana”. Gue sebagai cuma bisa bilang, “Wow asik ya.”

    Karena udah malem, kita akhirnya siap-siap buat tidur. Ohiya ini merupakan acara nginep pertama gue di rumah orang lain. Dari SMP sampe SMA gue gak pernah nginep di rumah siapa pun selain keluarga sendiri. Karena kita sama sama tiduran, dan tempat tidurnyan emang gak terlalu luas, jadi lah hal-hal yang lebih jauh terjadi.. Ini pengalaman gue pertama buat pegang kelamin orang lain secara langsung tanpa penghalang. Wkwkw. Punya doi bisa dibilang gede. Bahkan sampe sekarang ketika gue udah ketemu macem-macem kenti, punya doi masih salah satu yang paling gede, apalagi diameternya. Wkwkwk.

    Doi ngaku kalo dia vers. Pernah jadi top, dan lumayan sering jadi botty juga. Ya karena gue botty, dia jadi top nya lah ya. Di sini doi mulai cobain bibir gue yang emang belum pernah dicobain sama siapa-siapa. Hahaha. Karena emang gue gak pernah ciuman dan gak punya basic, doi ngajarin gue ciuman. Sebenernya gue gak terlalu nyaman. Dari hasil bebacaan gue di forum, kalo ciuman itu bikin baper. Kalo mau fun tapi gak mau baper, ya jangan ciuman. Gue agak terpengaruh sama bacaan itu, dan emang gue juga lagi gak mau baper. Hehehe. Sampe malem akhirnya kita cuma gesek-gesek doang. Doi hampir penetrasi, tapi gue nolaknya karena masih takut:”). Yaudah akhirnya kita tidur dan kebangun pas sahur. Gue sahur bareng sama keluarga doi. Keluarga doi bisa dibilang keluarga kecil. Karena dia anak sematawayang dan orang tua doi bisa dibilang udah berumur. Selesai sahur, kita sebenernya masih gesek-gesek. Hahahahah. Tapi cuma sebentar, terus tidur lagi sampe pagi – yang pasti ngelewatin solat subuh, wkwk-. Paginya gue pulang ke rumah. Doi nganterin sampe depan jalan raya.

    Gue nginep tempat doi beberapa kali. Dan semuanya cuma sebatas gesek gesek doang. Pas mau penertasi gue selalu ngerasa gak nyaman, akhirnya gagal terus. Kita juga pernah berenang bareng di salah satu GOR di Jalan Raya Bogor. Dan selesai berenang, kita sedikit gesek-gesek di toilet. Tapi karena gak nyaman sama kondisi toiletnya, gue jadi males dan akhirnya rencana mainnya batal. Doi juga pernah ngajakin gue buat tahunan barusan dan main di basecamp organisasinya, tapi gue nolak karena maker buat jala. wkwkw. Beberapa kali doi juga ngajakin gue main di hotel karena doi lagi kerja sambilan gitu yang mengharuskan doi nginep di hotel. Tapi karena mager, gak pernah gue samperin.


    Sampe sekarang gue sama dia masih saling kontak-kontakan. Sayangnya gue gak bisa nginep lagi di rumahnya. Suatu ketika, doi cerita kalo dia ketahuan sama ortunya. Ortunya gak sengaja buka koleksi foto-foto dia sama pacarnya lagi ciuman. Gegara kejadian itu gak boleh lagi ada yang nginep di kamarnya. Sekarang pun doi udah kena HIV. Jadi sering sakit-sakitan dan harus minum obat yang intensif. Doi masih sibuk jadi aktivis. karena kesibukannya jadi aktivis dia sering pergi ke luar kota bahkan luar negeri. Walaupun tau dia udah kena HIV, gak tau kenapa gue masih sering godain dia buat “make” gue. Wkwkwk. Entahlah . Terakhir doi ngajakin makan bareng di angkringan tapi sampe sekarang belum terlaksana.

    Kalo sama anak STM itu gue udah putus hubungan sama sekali. Kontak doi gak kesimpen karena hp gue udah ganti dua kali. Pertama karena ilang, kedua karena rusak. Sedih sih, karena banyak kontak kenalan homo gue yang ikut ilang bersama kedua hp tersebut.
  • @Silvestr masih kecepetan gak gan temponya?

    @Aurora_69
    @banaaaaanaaaa

    update wkwk
  • Ini belum tamat kan? Kkkkkk
  • boyszkiboyszki ✭✭✭✭✭ Diamond
    Kerueeennnnnnnnn

    Mention ya kalo ada update an lagi
    ga ada otak nya
    confused.png
  • SilvestrSilvestr ✭✭✭ Gold
    cukuplah

    lanjooot-
    mention ya
    “Moonlight floods the whole sky from horizon to horizon; how much it can fill your room depends on its windows.” - Jalaluddin Rumi
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    wow ... dilanjut ...
  • 4sqa4sqa Virgin
    edited February 2017
    Chapter 3: Cowok Lenteng Agung dan Si Ganteng


    Perkenalan gue sama sejumlah member boyzforum dan orang-orang dari Grindr bikin gue punya kenalan yang bisa dibilang banyak. Dari semuanya, ada sejumlah orang yang sampe sekarang lumayan deket sama gue. Kita udah saling cerita banyak, beberapa kali meetup sampe makan bareng atau bahkan nonton bareng. Kali ini gue mau cerita seorang temen yang gue kenal dari boyzforum. Sebut saja namanya Reza.

    Reza ini lulusan dari sekolah prestisius di bilangan Jakarta Selatan. Awal kenalan sama dia itu dari group SBM/SNM yang pernah gue omongin di Chapter 1. Awalnya dia mau dateng belajar bareng, tapi akhirnya mutusin untuk enggak. Dan ternyata si Ganteng juga kenal sama doi. Tapi cuma sekilas aja. Waktu meetup kedua sama si Ganteng pun kita juga sempet ngomongin si Reza ini cuma ya basi basi gak jelas aja. Dia senasib sama si Ganteng harus ikut SBM karena gak dapet undangan.

    Gue sama si Reza bisa dibilang lumayan intens buat ngobrol di BBM atau bahkan kita smsan, karena dia bilang gak selalu bisa on BBM. Jadi yaudah kita sms-an aja. Obrolan kita sebenernya basi banget sih. Nanya kabar, lagi apa, udah makan apa belum, ya intinya kayak dua orang yang pengen ngobrol tau gak tau topik apalagi yang mau diobrolin. Wkwk. Gue sempet baper sama dia. Ya gak tau kenapa. Mungkin karena nyaman sama dia kali ya. Wkwk. Tapi doi pernah bilang kalo bapernya gue ini cuma cinta monyet yang sekilas aja, karena gue baru pecah telor.

    Suatu ketika kita mutusin buat meetup di salah satu mall di Jalan Raya Margonda. Kita janjian di salah satu toko buku gak terkenal yang ada di Mall itu. FYI ini toko buku recommended banget loh. Bahkan di goodreads toko buku ini sebenernya lumayan terkenal karena bukunya yang lebih murah dari Gramedia. Di dalam toko buku, dia lumayan cerita banyak. Cerita kehidupan dia sebagai seorang botty. Dia bisa dibilang udah “pergi kemana-mana.” Dari situ, dia nasehatin gue kalo kudu hati-hati di dunia beginian. Apalagi gue masih newbie. Jangan sampe gue terjebak di dunia yang jauh lebih dalam. Ya sebagai orang yang baru ketemu yang ngangguk-ngangguk aja lah ya. Sebenernya ada banyak cerita yang masih gue inget dari hasil ngobrol kita. Tapi gak mau cerita detil. wkwk

    Abis dari toko buku, kita mutusin buat nonton. Gue inget banget waktu itu kita nonton Transformer yang settingnya di Cina dan ada Robot Dino nya #lupa. Wkwkwk. Di sini gue nakal. Gue sengaja pegang tangannya sambil ngelus-ngelus gak jelas. FYI, ini kebiasaan gue sih. Hampir semua orang yang gue ajak nonton pasti tanganya gue pegang terus gue elus-elus gak jelas. Wkwkwk di cerita lain yang ada adegan nonton di bioskopnya pasti bakal gue ceritain lagi wkwk. Di dalem bioskop kita emang gak banyak ngobrol karena fokus sama film, ya walaupun tangan tetep bandel. Wkwk. Anw, si Reza ini sebenernya gak nyaman sama tempat duduknya. Di sebelahnya ada pasangan cowok-cewek yang ternyata lebih agresif dari apa yang gue sama si Reza ini lakukan. KWKWK. Ya namanya juga bioskop murahan. Haha. Selesai nonton, akhirnya kita mutusin buat pulang.

    Beberapa hari pasca meetup, dia gak ada kabar. BBM gue di delcont, sms gue gak dibales, pas gue telpon pun gak nyambung. Kita putus kontak. Waktu itu suasananya lagi pengumuman SBMPTN. Gue hubungin dia mau tanya apakah si Reza ini lulus apa enggak. Kabar gembira justru dateng dari temen-temen gue yang belajar bareng di MCD Sarinah. Dua orang lulus SBM, satu di Bandung, dan si Ganteng satu univ sama gue. Ya gue ucapin selamet dong ya. Apalagi kita satu univ, bisa saling ketemu. Hihi.

    Beberapa hari pasca pengumuman SBM, waktu itu si Ganteng mulai sibuk buat persiapan daftar ulang. Kalo gue siih udah kelar semuanya karena gue SNMPTN. Doi minta temenin buat nyari kosan. Seperti biasa kita janjian jam 10, tapi gue baru dateng jam 11an. Wkwkwk . Yaudah deh pas ketemu di Stasiun Pocin, gue sama dia mulai bergerilya nyari kosan. Ohya rentang waktu gue meetup sama si Reza, pengumuman SBM sampe gue nemenin si Ganteng itu masih dalam konteks Bulan Puasa. Jadi selama bulan puasa itu justru gue sibuk buat meetup sana sini sama stranger wkwkwk.

    Gue sama si Ganteng mulai ngejelajah daerah yang namanya Kukusan. Kita keliling ke beberapa kosan. Doi prefer kosan dengan kamar mandi dalem. Dan kebanyakan kosan kamar mandi dalem pas itu lumayan banyak yang udah penuh, karena emang awal tahun ajaran juga kan. Capek panas-panasan cari kosan, akhirnya kita neduh di masjid buat sekalian sholat Zuhur. Hamdalah mesjidnya sepi. Wkwkwk. Kita berdua sempet tidur-tiduran. Emang dasar guenya yang nakal. Gue tiduran di pahanya doi! Hahahaha. Dan itu nyaman banget sih wkwkw. Tapi doi malah nendang-nendang becanda ke gue huhu. Akhirnya kita ngobrol sebentar sampe udah agak ademan cuacanya. Akhirnya doi nemu kosan yang lumayan cocok. Kamar mandi dalem dan gak begitu jauh dari pintu gerbang Kukel. Selesai itu, akhirnya kita mutusin buat pulang ke tempat masing-masing.

    Karena sebentar lagi masuk masa ospek, gue mulai sibuk. Begitu pun dengan si ganteng. Kita jadi jarang kontak-kontakan. Ohiya, ternyata setelah dulu nanyain tentang Reza dan gue kasih kontaknya dia, Si Ganteng dan si Reza ternyata mulai menjalin hubungan. Gue pun akhirnya tau kalo si Reza ini satu fakultas sama gue tapi kita beda jurusan. Dan pas itu gue baru tau juga kalo si Ganteng dan Si Reza jadian. Sedih sih wkwkwk., Tapi yaudahlah sebagai temen yang baik gue menerima dengan lapang dada hubungan mereka. Bahkan pas nyanyi di Balairung waktu wisudaan, kita duduk barengan. Sialnya, mereka ngumbar kemesraan yang dalam “batas wajar.” Sialan emang. Selepas itu, kita memulai kehidupan sebagai mahasiswa. Mulai sibuk masing-masing dan gue juga jadi gak terlalu sering kontak-kontakan sama mereka. Kalo sama si Reza gue sering papasan. Tapi karena dia kayak ngehindar gitu jadi ya udah kwkwk.

    Sedikit cerita tentang perkuliahan gue. Gue bersyukur kuliah di jurusan yang isinya orang-orang open minded. Temen-temen gue nerima gue apa adanya. Gue emang sering nyeletuk becandaan yang menjurus sih. Jadi temen temen gue mikir gue ini agak melambai. Wkwk. Suatu ketika ada forum angkatan. Di sini gue disuruh mengakui dan memberikan konfirmasi sebenernya gue belok apa kagak di hadapan 50 orang temen-temen seangkatan gue. Wkwkwkw. Gue sebenernya agak ragu, tapi akhirnya ngaku juga. Ini merupakan coming out paling bersejarah dalam hidup gue. Pas itu gue juga ngenalin apps yang namanya Grindr ke temen temen gue. WKWKWKKWKWWK. Oh ya dijurusan gue ada tiga orang yang memiliki identitas yang unik. Gue yang cenderung pure gay, satu temen gue yang bisex dan satu orang yang masih bingung sama orientasinya. Dan tiga-tiganya udah ngaku didepan temen satu angkatan. Wkwkw. So kehidupan kita sejauh ini masih baik-baik aja sih.

    Balik ke cerita si Reza dan si Ganteng, masuk kuliah kehidupan mereka mulai memasuki babak drama. Karena pasti udah saling cerita banyak, satu sama lain pasti udah kenal sampe dalem-dalemnya. Dan tibalah pada satu titik dimana si Reza mulai ngerasa gak percaya diri lagi berhubungan sama si Ganteng. Apalagi entah kenapa si Reza ini sering ngungkit-ngungkit masa lalunya yang pernah “main kemana-mana”. Si Ganteng emang tipe orang yang jarang pacaran. Dia emang tipikal cowok setia yang bisa fokus sama satu orang. Dan ketika si Reza mulai aneh gini, dia tetep sayang sama si Reza. Si Reza sempet ngilang-ngilangan gitu. Mereka berdua pun jadi kayak putus nyambung. Dan si Ganteng pun masih tetep berusaha nyariin si Reza. Gue sih sebenernya iri banget sama si Reza yang bisa jadi pacarnya si Ganteng, tapi yaudah lah gue jadi penonton drama mereka bedua aja huhu.

    Si Ganteng pernah keceplosan cerita kalo, akhirnya dia ngerasain pecah telor. Tapi gue dapet ceritanya sekilas doang, karena ya si Ganteng ini emang tipikal orang yang gak suka ngumbar. Intinya doi pernah cerita kalo si Reza pernah oral kentinya. Gue yang bandel, nanya dong.

    “Punya lo gede gak sih?”

    “Ya bayangin aja mulutnya si Reza aja ampe gak kuat.”

    “Tahan lama dong”

    “Iya lah. Gue kalo keluar lama. Si Reza aja ampe gak sanggup. Terus gue coli sendiri. Itu pun akhirnya gak jadi keluar, karena keburu bosen.”

    Dari sini gue udah ngebayangin punya si Ganteng emang gede. Wkwk. Udah ganteng gede kan. Duh perfect lah. Wkwkwk. Akhir cerita si Reza dan si Ganteng putus. Setalah putus, mereka berdua sempet main dating apps. Dan gue sendiri pernah nemuin si Reza di Jackd. Kalo si Ganteng mah kalo pake apps cuma buat kepoin orang doang. Abis itu doi uninstall. Tapi gak juga deng. Wkwkw. Sampe sekarang gue masih sering papasan di kampus. Kalo sama si Ganteng gue masih sering jalan bareng pas dia putus sama si Reza. Bahkan gue juga jadi penonton drama dia sama pacar kedua dan ketiga dia. Dan bakal gue ceritain tentang dramanya itu nanti. Sekarang gue sama si Ganteng lagi jarang kontak-kontakan. Tgl 8 kemarin dia baru ulang tahun. Gue ngucapin lewat sms. Dan cuma dia bales:

    “Thanks. Whos this?”

    Wkwkwk taik banget emang. Tapi yaudah lah. Oke sekian cerita gue kali ini. Mudah-mudah mudah dicerna.
  • Ada pelajaran yang saya ambil dari cerita ini.
«13
Sign In or Register to comment.