BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Ini Apaan Si ?

PERINGATAN !!!!

Anda memasuki kawasan Faro~




Yatttaaaa~~~ !!!
Faro comeback !
Setelah sekian hari ribet dengan hidup yg gk ribet, akoeh kembali !


Cerita ini sedikit beda dari cerita sebelumnya. Yg ini gimana ya jelasinya. Pokoknya beda lah sama 2 cerita terdahulu.

Moga - moga ada yg suka.
Metode pengerjaanya masih sama. Yaitu jalanin aja dulu.
Beda sama mereka yg pakai kerangka lalu di kembangin. Kan susah ya ? Dari tulang2 terus di ubah jadi kembang !

Oh iya cerita nya malam ini akan muncul kok :)
Akoeh mandi heula~

Luup you~
«13456

Komentar

  • iniombowiniombow ✭✭✭✭✭ Diamond
  • iniombowiniombow ✭✭✭✭✭ Diamond
    hayhh qaqaq.
    yg topita ganteng bewok.
    sebelum baca cerita jgn lupak
    piem akoh eaa.

    uhlalak,
    kecyup maniz.
  • LostFaroLostFaro ✭✭ Silver
    edited November 2016
    botitajkt menulis: »
    hayhh qaqaq.
    yg topita ganteng bewok.
    sebelum baca cerita jgn lupak
    piem akoh eaa.

    uhlalak,
    kecyup maniz.


    Yaampunnn !
    Lapak akoeh di embat juga sama ombow~
    @botitajkt
  • LostFaroLostFaro ✭✭ Silver
    Awal Keanehan


    Semua gw jalanin layaknya remaja biasa. Sekolah, belajar, cabut, manjat pohon mangga tetangga yg sampai saat ini belum ketawan. Pokoknya normal deh ! Sampai di umur gw yg tepat 17 tahun atau saat kejadian itu menimpa gw, udah jempol kaki luka, jidat bocor dan berakhir dengan sebuah arwah yg selalu ngikutin kemana gw pergi. Dari tampang nya sih lumayan lah, ini arwah gak kaya hantu2 lain yg nyeremin. Namanya lee, china ya ? Tapi mukanya kg loh ! Entah ini kesialan atau sebaliknya, yg pasti hidup gw bakal gak tenang. Berawal di malam pertama setelah gw menginjak 17 tahun, gw melihat sesosok wanita duduk di meja rias mamah di tengah malam menyisir rambutnya dengan tangan yg di penuhi dengan bercak darah mengering. Suara kretek - kretek di jendela kamar. Dan pagi yg di awali dengan sesosok pocong tergeletak di kasur saat gw membuka mata menggantikan posisi guling ! Serem kan njir ? Lo aja yg ngebaca ngerasa serem, apa lagi gw yg ngalamin !



    *******


    "Lo dimana daf ?" tanya gw ke seseorang di balik telfon

    "Gw masih di hutan nih, motor gw mogok, sialnya tadi gw kepleset dan pakaian gw kotor jadi gw lagi di kali, bersih bersih"

    "Hmm,, yaudah gw udah masuk hutan nih"

    "Sip" ya ya ya, hadiah pertama di ultah gw yg ke 17 adalah menolong sahabat yg motornya mogok di hutan. Yg gw bingungin itu ngapain lagi si daffa sore - sore ke hutan ?

    Nah, itu dia motor nya. Dia bilang dia lagi di kali bersih - bersih, berhubung gw orang yg gak sabaran jadi gw putusin untuk nyusul tuh kunyuk ke kali walau gw gak tau kali nya ada dimana.


    Udah sekitar 5 menit gw masuk ke hutan, tapi dari tadi kok gak ketemu kali ya ? Apa gw nyasar ? Bodo ah ! Gw balik ke motor lagi aja. Baru beberapa langkah gw berjalan, kaki gw tersandung batu dan terjatuh hingga kepala gw terbentur sesuatu yg keras dan kemudian semua menjadi gelap.


    ****


    "Drrrt, drrrt, drrt" getaran di hp gw menyadarkan gw dari pingsan dan aw ! Jempol kaki gw sakit njir ! Tau gitu tadi gw gak ganti sendal dah. Udah gitu kepala gw merasa sesuatu yg basah mengalir turun saat gw duduk di tanah, bocor ? Lengkap sudah !

    "Halo rey, lo dimana ? Gw cuma liat motor lu doang nih ?"

    "Ini gw di dalem hutan, tadi gw kesandung. Kaki gw luka dan jidat gw bocor nih"

    "Hah ? Yg bener lu ? Lu bisa jalan ga ?”

    "bisa kok, ini lagi otw" ucap gw sambil jalan terpincang pincang


    ~~~~


    "Yaampun rei, kepala lo ngucurin darah tuh. Kita ke rumah sakit dulu yuk"

    "Gak usah, kita langsung balik aja"

    "Kg, kg, nanti kalo ortu lu nanya, gw gak enak lah. Dah mana kunci motor lu ?" gw pun memberikan kunci motor gw

    "Nih, tahan darahnya pake sapu tangan gw" ucap daffa seraya memberi sapu tangan.


    Sampe di rumah sakit, gw sama daffa langsung aja masuk ke dalam. Padahal cuma gores kecil doang kok, tapi ini sahabat gw lebai banget dah.


    BTW, kalian ngerasa gak sih kalo gw lagi di ikutin ? Itu loh di belakang gw, ada mas - mas pake jaz hitam yg setelanya kaya orang mau ke kantor dengan muka yg pucat pake banget. Eh

    Tapi ini kan rumah sakit ya ? Kok pake setelan itu sih ? Oh mungkin dia lagi jengguk seseorang, bodo ah.


    ***


    "3 jahitan di dahi" ucap daffa sedikit panik

    "Hahaha, biasa aja lagi. Emang gw nya yg apes kali"

    "Aduh, abis deh gw sama ortu lu rei"

    "Udah gak usah di pikirin. Bukan salah lo kok"

    "Tetep aja gw gak enak jadinya rei"

    "Yaudah kasih kucing aja"

    "Lo mau gw kasih kucing ?"

    "Mau, yg persia ya !"

    "Sialan !"

    "Hahaha, dah yuk balik. Gw sebel bau rumah sakit" ucap gw seraya meninggalkan ruangan yg tadi ngejahit jidat gw.

    Sampe di depan rumah sakit, gw masih liat tuh cowok. Kali ini dia lagi duduk di bangku halaman dengan wajah yg masih pucat ngelihat ke arah gw tanpa berkedip dan itu buat gw sedikit merinding.

    "Kenapa rei ?" tanya daffa

    "Itu, ada mas - mas liatin gw sampe gak kedip di bangku taman" ucap gw sedikit berbisik

    "Mana ? Gak ada siapa - siapa" gw pun mengalihkan pandagan gw ke bangku taman tadi dan hasilnya emang gak ada. Masa ia tuh mas - mas cepet banget hilangnya ? Apa tadi cuma ilusi semata ? Njirrr, jangan bilang otak gw konslet gara - gara tadi ngebentur batu ? Tau ah bulat ! Di goreng, dadakan, 500an. Mending gw pulang dah, dari pada mata gw makin ngeliat yg engga - engga.

    "Bug" gw ngerasa ada sesuatu nambrak gw dari belakang dan sekelebat bayangan putih kecil dengan cepat ngelewatin gw. Gw pun memejamkan mata gw dan mengucek mata gw, mungkin gw salah lihat. Dan setelah gw membuka mata, ternyata emang gak ada apa - apa. Ok, hari ini makin aneh !


    Keadaan rumah saat gw dateng seperti biasa. Sepi ! Dan palingan mamah gw gak pulang lagi hari ini. Kalo di tanya apa pekerjaan mamah ? Gw juga gak tau ! Setiap gw tanya, mamah cuma senyum dan bilang 'belum saatnya kamu tau nak' yaampun, ini jawaban ? Au ah !

    "Sepi banget rumah lo rei"

    "Kaya baru pertama kali aja lo kerumah gw. Mau mampir ?"

    "Gak dah, bentar lagi magrib. Rumah lo serem kalo hari udah gelap. Gw langsung balik aja"

    "Lah motor lu kan masih di hutan ?"

    "Kg, tuh udah di bawa andy" dan dari sini gw bisa liat andy melambai di depan gerbang rumah gw dengan baju penuh oli.

    "Gw caw ya !"

    "Iye, makasih ya daf"

    "Yoi ! Seharusnya Gw yg bilang makasih, Gw balik ya"

    "Sip"


    Membuka pintu, kemudian berjalan pincang meneliti setiap sudut rumah yg gw rasa kok serem ya ? Biasanya gak kaya gini deh. Dan ada apa dengan lampu ruangan ini ? Ngirit listrik ? Yaampun, ini udah hampir magrib dan si bibi belum nyalain lampu- lampu yg ada di rumah.

    "Bi ? Bibi di mana ?" panggil gw agak sedikit teriak, entah kenapa gw ngerasa ada sesuatu yg bergerak di teras depan. Dari sini gw bisa lihat di balik jendela sesuatu,,-

    "Iya den rei" ucap bibi dari arah dapur dan kemudian munculah si bibi dengan sedikit agak berlari.

    "Yaampun den, itu jidatnya kenapa ? Kok ada perban ?"

    "Gak apa- apa kok bi. Bibi belum hidupin lampu - lampu tuh"

    " oh iye den, bibi lupa. Lagi keasikan di dapur"

    "Ngapain bi ?"

    "Itu~"

    "Prak !" tiba - tiba gw denger suara benda jatuh dari arah teras depan dan segera bergegas ke sumber suara.

    Salah satu pot bunga kesayangan mamah pecah terbelah 2 seperti tertimpa sesuatu. Tapi gw lihat di sekeliling pecahan pot itu gak ada apa - apa, cuma ada serphian pot yg dari tanah liat.


    "Kok bisa kebelah 2 ya den ?"

    "Mana rei tau bi, kan tadi kita ber 2 di dalem"

    "Oh iya - iya" ucap si bibi manggut - manggut

    "Yaudah bi, rei masuk ya. Mau mandi, badan udah lengket"

    "Siap den, bibi mau beresin ini dulu. Aden jangan lupa abis mandi turun buat makan ya. Nanti bibi di omelin sama ibu kalo aden telat makan lagi"

    "Iya bibi cantiiikkk" ucap gw seraya berjalan masuk kerumah lagi.

    Entah gw yg bego atau ini efek kepentok tadi, gw harus nahan perihnya kepala dan cenat cenut macam lagu boyband gk jelas itu karena terkena air saat gw mandi tadi. Siaaal ! Untung gw belom keramas, kena air aja udah sakit banget apa lagi kena shampo ?

    "Trek trek trek !" lagi asik mengutuk diri sendiri gw di kagetkan oleh suara yg berasal dari saluran udara kecil di kamar mandi gw.

    Gak ada apa - apa kok, ini kan di lantai 2. Udah gitu itu saluran udaranya langsung ke arah halaman samping masa ia ada orang yg naik enggrang terus ngebenturin sesuatu ke besi - besi di saluran udara ? Kan ini tinggi, Gimana dia naik enggrang nya coba ? Bodo ah gw lanjut mandi, tidak lupa mengosok gigi.

    Selesai mandi dan berpakaian gw turun dan langsung ke meja makan buat makan malem lagi dan lagi hanya ber 2 bareng si bibi. Ini kalo di filmin bisa jadi film romantis dah. Punya nyokap yg sibuk kerja gak jelas dan di titipi kepada wanita tua sebagai pengasuh serta mengurus semua kegiatan di rumah bikin gw kesepian. Apa lagi rumah yg sebesar ini. Sebenernya gw punya satu saudara kandung (walau ngeselin dan gw masih anggep lo saudara ! Baik kan gw ? ) tapi sejak lulus SMP dia tinggal sama nenek gw di bandung. Dan sejak saat itu rumah ini jadi sepi.

    Skip


    Kelar mengerjakan PR karangan yg bertema liburan selama 2 hari dari si pak kumis guru Bahasa Indonesia gw pun menengok jam yg menunjukan pukul 10 malam. Aneh ya ? Kelas 2 SMA aja PR nya buat karangan bertema macam begitu ! Apa jangan - jangan si pak kumis salah ngasih PR ? Seharusnya itu PR buat anak kelas 1 SD kan ya ? Tau ah bulet ! Yg penting gw udah selesai ngerjain walau isinya aneh - aneh. Liburan ke rumah ibu lah, padahal gw dari bayi emang tinggal di rumah ibu. Habis males aja kalo gw ngarang liburan ke rumah nenek, di sono ada sodara gw yg paling ngeselin.


    "Ting nong" suara bel terdengar jelas dari kamar gw. Siapa lagi malem - malem gini bertamu ? Kaya gak ada hari esok aja. Dengan berat hati gw turun ke bawah untuk nge cek siapa yg datang tengah malam begini.


    Baru sampai di ujung tangga paling akhir, gw ngelihat bibi udah ngebuka pintu dan berjalan keluar. Karna penasaran, gw pun ikut keluar untuk sekedar ngecek orang yg berkunjung malam - malam gini.


    "Siapa bi ?" ucap gw seraya memegang pundak si bibi.

    "Aduh ! Aden kagetin bibi aja deh"

    "Hehehe"

    "Mana tamu nya bi ?"

    "Gk tau nih den, pas bibi buka gk ada siapa - siapa, makanya bibi cek kedepan. Tapi tetep gk ada den"

    "Oh, mungkin orang iseng kali bi" ucap gw saat menengok ke arah luar rumah lewat sela - sela pagar yg tinggi nya 2 meter.

    "Iya kali ya den, udah yuk kita masuk lagi"

    "Yaudah bi buruan, dingin nih" gw dan bibi bergegaslah masuk ke rumah dan mengunci pintu nya lagi. Baru aja kita jalan 5 langkah.

    "Ting nong" suara bel kini berbunyi kembali, otomatis gw sama si bibi puter arah lagi buat buka itu pintu.

    Dan, gk ada apa - apa ! Ini bel nya mungkin rusak deh. Masa bunyi tapi gk ada orang. Gw masih penasaran keluar buat nge cek sekitar taman dan bahkan sampai ke garasi tapi emang gk ada siapa - siapa !

    "Kayanya bel nya rusak deh bi, udah kita masuk aja. Besok bibi panggil tukang buat benerin bel nya"

    "Ia den, soalnya gk mungkin juga ada yg masuk. Pagar kita kan tingginya 2 meter, udah gitu bibi udah gembok kok" entah kenapa saat si bibi bilang gitu tengkuk gw berasa dingin dan sedikit merinding dan mulailah gw berjalan cepat masuk ke dalam di ikuti si bibi. Ia juga ya ? Posisi bel kan ada di sebelah pintu. Kalau mau nekan ya meesti masuk lewatin pagar.

    "Aden besok sekolah kan ? Langsug tidur ya den"

    "Ia bi" gw pun naik ke tangga lagi untuk menuju kamar gw. Saat gw lewat kamar nyokap gw denger sesuatu.

    "Sret, sret, sreeet" bunyi apa lagi itu, kaya bunyi orang nyisir. Masa ia mamah nyisir malam - malam, eh tunggu dah. Mamah kan belum pulang.


    Karna penasaran, gw pun mencoba mengecek kamar mamah. Entah karna suasana yg rada mencekam, kening gw sedikit berkeringat. Bahkan tangan gw agak bergetar saat ingin menyentuh knop pintu kamar si mamah. Bukan ! Ini bukan fase - fase jatuh cinta. Ini gw ketakutan njir.

    "Cklek" terbukalah pintu kamar mamah. Gw mulai memajukan kepala gw sedikit untuk mengintip ke dalam. Dan ya tuhan ! Mungkin gw salah lihat, gw pun menutup sebentar kedua mata gw dan SIAL ! MASIH ADA NJIR ! Segera gw tutup kembali kamar si mamah dan lari ke kamar gw dengan tergesa - gesa. Mau tau apa yg gw liat ? Sesosok perempuan bergaun putih dengan punggung bolong sedang menyisir rambutnya di meja rias yg biasa mamah pakai !


    Sial, sial, sial ! Sejak kapan rumah gw berhantu ! Perasaan dari gw kecil gk ada sesuatu yg berbau hantu dah ! Ini kenapa hari ini semua berbau horor sih ? Di mulai dari,,, tunggu - tunggu, gw kan sore ke hutan jemput Daffa terus kesandung sesuatu sampai jidat bocor. Jangan - jangan otak gw konslet lagi ? Oh shit ! Jangan sampai, mudah - mudahan keanehan hari ini berakhir hari ini aja. Semoga besok pagi gw bangun dengan segar bugar dan gk ada keanehan lagi Amin.

    "Tek tek tek !"

    Suara ketukan di jendala kamar gw membuyarkan perdebatan kecil di otak. Saking takutnya gw sampai gk berani untuk nengok ke jendela, mana lupa hidupin lampu kamar lagi. Haduh Rey Lo oon banget sumpah. Oh iya, hp mana hp ? Gw rogoh saku celana gk ada gw,

    "Tek tek tek !"

    Sial ! Suaranya ada lagi njir ! Hp mana woi hp !! Gw celingukan cari hp dan bodohnya ternyata barang yg gw cari ada di samping gw tepat di meja kecil di sebelah lampu tidur. Oh Rei ternyata otak Lo emang konslet deh. Segera gw hidupin lampu tidur dan senter di hp gw lalu berjalan ke dekat pintu masuk kamar, menghidupkan lampu dan syukurlah semua terang. Huuhh~ akhirnya gw bisa bernafas sedikit lega. Gw pun mulai berani berjalan kearah jendela kamar memeriksa bunyi apa dan berasal dari mana tetapi gk ada apa - apa cuma angin yg lumayan kencang pertanda mau hujan.

    "JEDER !"

    "Brak !"

    Setelah bunyi petir yg mengagetkan tanpa sengaja gw membanting kaca jendela dan berlindung dalam selimut gw. Setelah itu menyusulah hujan lebat yg mengguyur rumah gw. Entah cuma rumah gw atau daerah sini gw gk tau, yg pasti gw gk mau keluar malam - malam untuk ngecek hujanya di rumah gw doang apa gk. Ok gw akan berusaha untuk tidur walau gw rasa malam ini akan sulit untuk mencoba memejamkan mata ini.



    Maaf kalo ada typo XD

    Selamat malam Jumat !
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    ini cerita horor ...? jadi penasaran ...
  • LostFaroLostFaro ✭✭ Silver
    lulu_75 menulis: »
    ini cerita horor ...? jadi penasaran ...

    Iya kak :smiley:
    Kita ketemu lagi~
  • boyszkiboyszki ✭✭✭✭✭ Diamond
    Mention yo say
    ga ada otak nya
    confused.png
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭ Gold
    Itu pasti kena kutuk hantu d rimba. Mungkin Rei kesandung nisan kuburan zaman dulu kali.
  • LostFaroLostFaro ✭✭ Silver
    Sugar Daddy emang bsa bca?
    @boyszki

    Kesandung cinta uni~
    @Aurora_69
  • seabirdseabird ✭✭ Silver
    Suara ketok" pintu sm jendela bikin keingat sm yg ketok pintu sm jendela dirumahku kemarin.

    Penasaran...
  • LostFaroLostFaro ✭✭ Silver
    seabird menulis: »
    Suara ketok" pintu sm jendela bikin keingat sm yg ketok pintu sm jendela dirumahku kemarin.

    Penasaran...

    Jangan - jangan sama kak ?
    @seabird
  • boyszkiboyszki ✭✭✭✭✭ Diamond
    Ku tumbok yaw kao!!!? Hih
    ga ada otak nya
    confused.png
  • Aurora_69Aurora_69 ✭✭✭ Gold
    Anjay!!! :lol: cinta dri hantu yes
  • LostFaroLostFaro ✭✭ Silver

    Maaf kalo ada typo ya !

    @lulu_75 @boyszki @Aurora_69 @seabird






    "Drrttt, drrrttt, drrrt"

    Seseorang tolong matikan alarm di hp gw. Gw semalaman gk bisa tidur dan mata gw baru bisa terpejam pukul 2 pagi.

    "Drrtt, drrrt, drrrt" Ok, Ok ! Gw bang~

    "Huaaaa !!!" Reflek gw menendang sesuatu yg gw peluk saat mata gw terbuka. Sial kenapa gw meluk pocong njir ! Kemana guling gw ?


    **************


    Fix otak gw konslet ! Setelah kejadian meluk pocong tadi dan gw tendang setelahnya ternyata itu cuma guling. Tapi bener deh bre, tadi itu emang pocong ! Gw berani sumpah demi nene - nene sebelah yg tiap hari senam pake lagu nya I.O.I yg very very very itu dah ! Tapi jangan Lo bayangin, yg ada jijik dan bisa trauma kalo denger lagu itu.

    Selesai sarapan yg tergesa - gesa gw ambil kunci motor, pamit sama bibi dan langsung tancap gas ke sekolah, sial ! Gw mau puter balik jalur sebelah macet lagi -_- mana itu tukang parkir di perempatan diem aja liatin ke arah gw. Gw bukan pede ya. Emang sih susah nebaknya soalnya dia pake masker di muka tapi matanya itu selalu liat ke arah gw.

    Kalau ada yg bilang sekolah itu tempat yg di penuhi anak sekolah dan guru - guru itu emang sudut pandangan yg manusiawi, bukan sudut pandangan yg hantuniawi~ apalah bahasa gw ! Tapi bener bre, tadi gw hampir aja jatoh dari motor gara - gara shock ! Gimana gk shock kalau Lo lagi naek motor di pagi hari tapi ngeliatin Kunti lagi maen - maenin kaki nya pas duduk di dahan pohon mangga samping gerbang sekolah. Ini masih pagi loh ! Untungnya ban belakang motor gw cuma ngesot dikit gk sampe jatoh. Kan malu aja udah 17 tahun naek motor masih jatoh, Ok buat yg terakhir itu jangan di perduliin.

    Sial ! Parkiran udah rame, dengan terpaksa gw parkir di belakang yg tempatnya paling ujung, dan pasti pulang nanti gw keluar paling akhir. Soalnya di sekolah gw cuma di buka 1 pintu gerbang parkir. Pintu masuk yg di buka sampai jam 7 dan pintu keluar yg di buka pas jam 4 sore. Jadi buat mereka yg Dateng pagi bakal dapet parkir di depan dan bisa keluar dengan cepat karena posisi gebang keluar yg dekat.

    Bel berbunyi tepat saat gw memasuki kelas yg sudah ada si pak kumis berdiri serta spidol di tangan. Gw gk telat ya ! Si pak kumisnya aja yg getol banget buat ngajar, jangan samain gw kaya si boyzs ! Si anak kelas 2 yg paling terkenal telat. Mungkin faktor M kali ya ? Bukan males bre tapi Muka dia yg tua bwakakaka !

    Saat gw masuk semua mata tertuju ke gw. Gw jga gk tau apa yg salah,. Setau gw, Gw gantang dan itu bukan sebuah kesalahan. Ok jadi kenapa semua liat ke arah gw ?

    "Jidat kamu kenapa rey ?" Oh iya jidat bre.

    "Kemarin jatoh pak, terus di jait"

    "Gk rehat aja di rumah ?"

    "Gk apa - apa kok pak, cuma luka kecil"

    "Yasudah duduk sana, kita mulai pelajaran" tanpa ba bi Bu lagi gw menuju kursi gw dan langsung dengan nyaman menyandarkan kepala ke meja bersiap untuk apa ? Ya Bobo lah masa belajar, kursi gw di belakang ini kok dan di depan gw ada si Bombom yg badanya gede jadi bisa nutupin gw yg akan bersiap Bobo.


    "Rei bangun" gw ngerasa suara Dafa dan guncangan dari pundak gw.

    "Huaaaa" gw nguap seraya melebarkan kedua tangan kemudian kucek - kucek mata.

    "Lu hoky banget ya, 2 jam pelajaran pak kumis tidur nyenyak tanpa ketahuan" gw cuma nyengir dan ngusap bekas liur di bibir.

    "Masih sakit ?" Tanya Dafa menunjuk kepala gw

    "Masih lah !"

    "Makin keren dah Lo, ada tanda jait di jidat Rey"

    "Gigi Lo keren !"

    "Hahaha"

    "Oh iya daf, kayanya otak gw rada konslet deh"

    "Dari dulu kali"

    "Ye si pea ! Gw gk bercanda ini"

    "Hahaha, konslet gimana ?"

    "Gw bisa liat hantu daf"

    "Hahaha lucu lu rey, pagi - pagi udah ngomongin hantu"


    "Gw bener nyet ! Gk bohong"

    "Cuma mimpi Lo barusan kali"

    "Yee nih anak ngeyel kalo di kasih tau" emang ya, punya sahabat itu tempat kita berlatih sabar.


    Gk terasa bel istirahat berbunyi. Si Daffa udah duluan ke kantin 10 menit sebelum istirahat dengan alasan mau ke toilet tapi gk balik - balik lagi. Emang tuh anak walaupun badan kecil tapi urusan makan gk ada kenyangnya. Ngomongin makan, gw juga laper sih. Tadi pagi kan gw sarapannya kebut - kebutan sama waktu.


    Kelar makan biasanya anak laki ke toilet belakang atau nayari tempat yg aman buat ngudut. Beda lagi sama gw. Maksudnya gw laki, Tapi gw gk ngudut. Gw biasa kalo abis makan pasti kebelet pipis. Dari kantin toilet yg paling Deket ya toilet yg di pojok sana, tempat biasa anak - anak ngudut. Gw sebenernya males ke sana, berhubung udah kebelet parah ya Gw terpaksa.


    Selesai kencing gw baru sadar ternyata gk ada siapa - siapa di sini, biasanya sih bocah yg ngudut banyak. Mungkin lagi gk ada duit kali, atau tadi kena razia wkwkwkwk bodo ah.

    "Huhuhuhu" baru aja mau keluar toilet gw mendengar suara cewe yg sedang nangis. Yg gw tau sih arahnya dari luar.


    Ternyata gw benar, di bangku taman ada anak SMP sedang menangis menutupi mukanya dengan kedua tangan. Dan beberapa orang yg lewat gk ada yg peduli. Emang orang jaman sekarang gk ada yg punya hati kali ya ? Gw pun dengan santai nya berjalan kearah bangku taman.





    "Adek kenapa nangis ?" Dia diem aja

    "Dek ?" Masih diem dan entah kenapa gw sedikit merinding. Dan gw baru sadar ini kan SMA, kok ada anak SMP di sini ? Di jam anak sekolah ? Dan saat anak itu membuka telapak tangan dari mukanya semua terjawab. Dia bukan Manusi ! Liat aja bekas luka di jidat yg keluar blatung. Masa ia dia lagi cosplay.

    "Kakak bisa lihat aku ?"

    "I, iya dek"? gw sedikit ragu

    "Bener kak ?"

    "Gk yg tadi akting, bye" jawab gw untuk pergi ninggalin itu penampakan. Masih siang oi ! Dah nongol ae~

    "Hihihi, kakak lucu deh" gw puter bola mata, rasanya aneh banget kalo yg muji itu bukan manusia.

    "Kamu kenapa nangis ?" Anak itu kembali Muram

    "Aku mau ngobrol sama kakak aku, tapi gk bisa kak. Dia gk bisa denger aku"

    "Karena kakak kamu masih hidup ?" Anak itu menganggukan kepala

    "Ya itu sih udah jelas dek"

    "Lah kakak aja yg masih hidup bisa denger aku" shit ! gw tertohok dengan kata - kata barusan.

    "Gk tau kakak juga bingung" gw menggaruk tengkuk gk jelas

    "Kakak mau bantu aku ?"

    "Bantu apa ?"

    "Bantu aku komunikasi ke kakak aku, biar aku bisa tenang kak"

    "Emang kakak kamu bakal percaya ? Yg ada gw di bilang gila"

    "Please kak" pinta arwah itu dengan muka memelas. Gw sih sedikit kasihan, lebih banyak jijik sih. Soalnya darah sama nanah nya lagi netes dari kening serta blatung yg bergerak - gerak di area pipinya yg sudah membusuk.

    Mau gk mau yg artinya gw harus mau, gw pun menuruti permintaan tuh anak.

    "Kakak kamu sekolah di sini ?"

    "Ia kak"

    "Kelas ?"

    "X-3 kak"

    "Yaudah ayo kita selesaikan"

    ****

    "Nama kakak kamu siapa ?" Tanya gw saat berjalan di koridor lantai 4 bangunan sekolah yg di liatin aneh dengan sekitar. Gw baru sadar cuma gw yg bisa liat nih arwah. Habis sudah reputasi gw di sekolah yg ganteng. Besok berubah predikat jadi orang gila dah.

    "Faiz kak, Faiz Ilyas" nama yg cute, semoga aja orang nya juga.


    Begitu gw hampir tiba di ujung bangunan gw melihat ada keramaian dan suara keras yg gk jelas dari arah toilet. Dengan tergesa - gesa gw berlari kearah suara.

    "Yas, turun Yas" ucap seseorang yg gk gw kenali

    "Jangan mendekat atau gw lompat" ancam anak di ujung balkon yg mengarah langsung ke lapangan basket di bawah sana.

    "A i'as" Isak arwah di sebelah gw oh ini kakak nya si hantu.

    "Yas gak lucu Yas, buruan ke sini" bujuk seseorang

    "Berhenti dan, atau gw lompat !" Entah karena di iket pake tali atau dia lupa cara jalan, orang yg di panggil 'dan' tadi berhenti berjalan kearah Faiz. Gw pun dengan tampang biasa berjalan kearah siswa yg bernama Faiz dan mengambil alih fokus anak tersebut.

    "Kamu siapa ? Mau apa ? Jangan Deket - Deket atau aku lompat !" Ancamnya kembali

    "Huhuhu, a i'as" arwah bocah SMP itu kembali menangis

    "Gw Rey" jawab gw masih melangkah agak ragu. Soalnya ini masalah nyawa bre, kalo di beneran lompat bisa gawat.

    "Gw bilang berhenti !" Teriak dia, ya Tuhan ternyata dia unyu banget dari sini. Kulit putih dan tingginya yg gw yakin gk sampe kuping gw. Jadi gemes. Apa lagi liat dia meluk tiang penyangga itu, sini peluk Abang aja dek.

    "A i'as ada yg mau ngomong nih" ucap gw pelan. Anak itu sedikit bingung saat gw mengucap kalimat tadi.

    "Tadi Lo bilang apa ?" Tanya anak imut itu

    "Ada yg mau ngobrol sama a i'as" dalam sekejap anak itu menangis dan melepas kan kedua tangannya dari tiang penyangga dan siap terjun ke bawah. SIAL ! Gw berlari dengan cepat menarik anak itu dengan kencang kearah gw dan mendekapnya agar ia tidak terjatuh ke bawah melainkan ke pelukan gw sementara yg lain cuma bisa teriak histeris.

    "Aa i'as kangen adek" ucap anak itu di pelukan gw lalu tak sadarkan diri.



    *********************



    Begitu unyu dan damai. Dia sedang tertidur di ruang UKS sementara pelajaran masih di lanjutkan walau tadi sempat heboh karena berita percobaan bunuh diri yg sudah tersebar di sekolah.

    Arwah di sebelah gw masih aja nangis, tapi udah gk sehisteris tadi. Percuma kalo gw tenangin, arwah mah emang suka gitu. Dikit - dikit nangis, dikit - dikit ketawa. Suka plin plan. Itu sih yg gw dapet dari film horor kebanyakan, Lagian nanti kalo ada yg tiba - tiba masuk liat gw, yg ada gw di bilang gila. Mereka kan gk bisa liat arwah di sebelah gw.


    Berapa lama pun gw pandangi muka si unyu kenyes - kenyes gk akan pernah bosen. Kalo di cubit pipinya dia bangun gk ya ? Penasaran banget gw sama pipi nih anak. Gw pun beranikan diri buat menyentuh pi~

    "Adeeekkk !!!" Yah udah bangun dia -_-

    "Mimpi buruk ?" Anak itu menoleh ke gw

    "Adek di mana ?" Tanya anak itu ke gw

    "Ada nih di sebelah lagi nangis" ucap gw jujur

    "Kamu bohong ! Di sebelah kamu gk ada siapa - siapa" oh iya gw lupa XD

    "Bener, aku gk bohong. Mau bukti ?" Anak itu diam.

    "Nama adek kamu Feby ilyas" dia masih diem sementara si arwah Feby masih bisik - bisik tetangga di kuping gw

    "Kalian punya kelinci peliharaan nama nya bunbun" anak unyu tadi mengernyit.

    "Kamu suka warna biru"

    "Suka sama anime Naruto" Ok ini mulai gk jelas


    "Boxer kamu hari ini bergambar Uzumaki boruto" ya Tuhan info gk penting ini ! Gw mulai melotot ke arwah di sebelah gw yg sedang cengengesan. Bener kan ? Arwah suka ngeselin. Sementara orang di depan gw mukanya udah merah malu.

    "Udah gk usah malu, tadi adek Lo cuma usil masalah boxer boruto"

    "Tapi emang bener kok kak" ya Tuhan, gk usah di perjelas juga kalo bener bisa kan ?

    "Aku kangen dia" ucapnya kembali mewek. Haduuuhhh unyu kenyes - kenyesku, sini Abang peluk.

    "Dia juga kangen kok main sama aa i'as" dia menoleh ke gw

    "Tapi adek sudah seharusnya tenang a, kata adek. Adek gk bisa tenang kalo aa masih mikirin adek, aa bisa kan ikhlasin adek?" Gw menyampaikan apa yg si arwah bisikin ke gw

    "Tapi susah dek, aa mau liat adek sekali lagi aja dek. Bisa kan ?" Arwah di sebelah gw menggeleng. Gw menggenggam tangan Faiz.

    "Yas, kalau aja kamu bisa lihat dia kaya aku lihat adek kamu, pasti kamu bakalan sedih. Dia sudah seharusnya tenang di sana" kini arwah di depan gw semakin pudar

    "Ia kak, aku akan berusaha ikhlasian dia" kini gw mendekap dia yg menangis. Ini bukan curi - curi kesempatan ya ! Tapi lumayan juga dapet rejeki XD


    "Makasih ya kak" ucap si arwah

    "Sama - sama"

    "Titip a i'as ya kak" bawa pulang boleh ga ? Tapi gw cuma menjawab dengan tersenyum. Dan dia pun hilang.


    Setelah arwah tadi pergi si Faiz kembali tertidur, gw juga ngantuk sih jadi gw menggeser sedikit tubuh Faiz dan gw pun berbaring di sebelahnya. Entah gw sekarang ngerasa kaya keong racun deh. Baru kenal udah ngajak tidur.





    Selamat malam Selasa guys !
  • seabirdseabird ✭✭ Silver
    Arwah suka galau bikin ngakak, horor tpi kocak
«13456
Sign In or Register to comment.