BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Galau Baper, Help Me Please!

Hi semuanya, gue mahasiswa salah satu perguruan tinggi ternama di Bandung. Saat ini gue sedang menjalani hubungan undercover dengan seorang pria yang sudah berumur mid-30s. Kalau menurut 'perjanjian' awal sih, hubungan kita ini hanya brotherhood atau bromance aja, harus dijaga jangan sampai baper. Tapi makin lama kesini, both of us akhirnya mengaku bahwa aku sayang dia dan dia juga sangat sayang aku. Oh ya, anyway dia sedang berpacaran serius dengan cewek, dan berencana untuk menikah tahun 2017. Meskipun sebenarnya hubungan pacaran dia dengan cewek itu hanya kedok di depan keluarga awalnya, namun lama-kelamaan dia kasihan juga dengan cewek itu kalau sampai cewek itu tahu identitas dirinya yang sebenarnya. We both know that our relationship is really wrong, especially karena kami berdua tumbuh di kelurga Kristen yang cukup kuat, sehingga pergumulan batin yang kami rasakan sangatlah mengganggu.

Hubungan kami awalnya hanya sebatas s3ks saja. Namun karena ia sangat tender dan affectionate saat berhubungan s3ks, feeling sayang aku mulai tumbuh terhadapnya. Aku awalnya tidak mau confess ke dia, tapi akhirnya dia yang duluan confess perasaan dia ke aku, sehingga akhirnya kami sama-sama tahu bahwa kami saling menyayangi satu dengan yang lain. Pernah suatu malam dia menangis di hadapanku. Ia sangat heran mengapa Tuhan mempertemukan kami berdua, di saat ia sedang mempersiapkan pernikahan dengan pacarnya. Ia heran mengapa Ia merasa sangat sayang kepada saya, bahkan melebihi kepada pacarnya. Dia menangis dan menangis, bahkan Ia sempat bilang kalau bisa dia ingin membawa saya pergi kabur ke Amerika dan start hidup baru disana. Tapi sayangnya hal itu tidak mungkin terjadi. Mau dikata apa kami oleh keluarga, teman, dan jemaat di Gereja kami?

Kami berdua sangat galau, terlebih saya. Saya selalu merasa kesepian. Kalau dia kesepian, dia bisa saja meluapkan kesedihannya dengan pacarnya. Akhir-akhir ini saya sangat sedih dan bingung. Apa yang harus saya lakukan dengan hubungan ini? Saya bingung antara mempertahankan hubungan ini, live the moment, dan mengkhawatirkan sakit hatinya nanti saja. Atau, saya segera menghentikan hubungan ini, meskipun sakit di awal, tapi bisa menghindarkan saya dari jatuh hati yang lebih dalam lagi. Kalau dia sendiri, dia lebih cenderung untuk mempertahankan hubungan kami, dan membagi hati dan perhatiannya antara saya dengan pacarnya, sampai tidak tahu kapan akan berakhir.
«134

Komentar

  • i see no problem here....

    dia bisa tetep merit dan ttp entot2an ma kamu
    keep everything undercover

    tinggal kawin bentar, setaunan pernikahannya sengaja dibuat kek neraka, terus cere, beres

    butuh usaha dan pengorbanan emg, sedikit dosa bukan hal besar
    not merely a religion, but a spiritual expression
  • boyszkiboyszki ✭✭✭✭✭ Diamond
    Tinggalkan dia,

    karena karma berlaku bagi semua.

    Wahai engkau cintanya,

    kelak kau akan merasakannya.
    ga ada otak nya
    confused.png
  • Kim_Hae_Woo679Kim_Hae_Woo679 ✭✭✭ Gold
    Bukan gua kan? Yang baperin?

    Ntar gua di bilang jahat, tukang php lagi kaya si onoh...

    Moga bukan gua... :trollface:

    #kepedean :joy:
    Kim~
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    lebih baik putus saja ... seperti kamu bilang lebih sakit dari awal dari pada sakit hati ... tapi kalo kamu dan dia punya keberanian lebih besar ... kabur ke Amerika saja ...
  • gionaldo_gionaldo_ ✭✭ Silver
    edited October 2016
    manurung menulis: »
    Namun karena ia sangat tender dan affectionate saat berhubungan s3ks, feeling sayang aku mulai tumbuh terhadapnya.

    Wah qaq, apa ya ini namanya, bagaikan cinta tumbuh ketika sedang making sex. Seketika itu juga mendapatkan ilham untuk mencintai orang yang sedang menggagahinya. Bahasa kerennya, cinta tumbuh setelah perkawinan.

    Btw, kayaknya dilepas aja deh qaq. Disudahi lebih baik tampaknya. :smile:
  • sinjaisinjai ✭✭✭✭✭ Diamond
    dari kenti naik ke hati #eh jadi kayak film friend with benefits, or no strings attached. akhirnya ya jadi pacaran. bicarain aja sama dia. maunya gimana. karena udah saling perasaan itu. keputusan harus diambil bersama sama. saran aku leave him. I don't know if you can handle the hurt or you can handle guilt.
  • boar_newtboar_newt ✭✭✭✭✭ Diamond
    sebagai orang yang termasuk golongan orang dewasa, kau harusnya tau lah konsekuensi dari hubungan entot2an itu.. terlebih karena tau dia punya pasangan (walopun "katanya" boong2an)

    take it or leave it, its up to you.. semua ada pro con masing2 yang cuma kamu yang bisa menilainya (obv karena kita nggak tau banyak tentang keadaanmu etc)

    dan ingat, mau memilih apapun, kamu masih hidup, dan masa depan masih ada
    do you even know the beauty of danmaku?

    tumblr_n80szgaS9B1r9lpmmo1_250.gif
  • manurungmanurung ✭ Bronze
    i see no problem here....

    dia bisa tetep merit dan ttp entot2an ma kamu
    keep everything undercover

    tinggal kawin bentar, setaunan pernikahannya sengaja dibuat kek neraka, terus cere, beres

    butuh usaha dan pengorbanan emg, sedikit dosa bukan hal besar

    Setan dalam diriku jg pengennya kyk gitu, tp suara hatiku yang paling dalam mengatakan itu tidak benar. Asli deh aku lagi abu2 bgt mau ngikutin yg hitam atau yg putih nih.

    Mungkin jg aku saat itu lg kesepian bgt dan dia datang di saat yg tepat kali ya, jadinya aku baper dan syg bgt ke dia. Klo aku sdg tidak jomblo mungkin gak gini2 banget perasaannya.

    Anyway, thanks buat pendapatmu. I really appreciate it.
  • manurungmanurung ✭ Bronze
    edited October 2016
    boyszki menulis: »
    Tinggalkan dia,

    karena karma berlaku bagi semua.

    Wahai engkau cintanya,

    kelak kau akan merasakannya.
    lulu_75 menulis: »
    lebih baik putus saja ... seperti kamu bilang lebih sakit dari awal dari pada sakit hati ... tapi kalo kamu dan dia punya keberanian lebih besar ... kabur ke Amerika saja ...
    gionaldo_ menulis: »
    manurung menulis: »
    Namun karena ia sangat tender dan affectionate saat berhubungan s3ks, feeling sayang aku mulai tumbuh terhadapnya.

    Wah qaq, apa ya ini namanya, bagaikan cinta tumbuh ketika sedang making sex. Seketika itu juga mendapatkan ilham untuk mencintai orang yang sedang menggagahinya. Bahasa kerennya, cinta tumbuh setelah perkawinan.

    Btw, kayaknya dilepas aja deh qaq. Disudahi lebih baik tampaknya. :smile:
    sinjai menulis: »
    dari kenti naik ke hati #eh jadi kayak film friend with benefits, or no strings attached. akhirnya ya jadi pacaran. bicarain aja sama dia. maunya gimana. karena udah saling perasaan itu. keputusan harus diambil bersama sama. saran aku leave him. I don't know if you can handle the hurt or you can handle guilt.
    _skizaski menulis: »
    sebagai orang yang termasuk golongan orang dewasa, kau harusnya tau lah konsekuensi dari hubungan entot2an itu.. terlebih karena tau dia punya pasangan (walopun "katanya" boong2an)

    take it or leave it, its up to you.. semua ada pro con masing2 yang cuma kamu yang bisa menilainya (obv karena kita nggak tau banyak tentang keadaanmu etc)

    dan ingat, mau memilih apapun, kamu masih hidup, dan masa depan masih ada
    Aku semalem udah talk through things dengan dia, dan dia setuju akan menyudahi semua ini jika dia jadi menikah tahun depan. Aku gak tau sih kita bakal sanggup atau enggak. Yang jelas, dia sangat gak setuju kalau menyudahinya sekarang, karena dia sdg menikmati relationship kita ini skrg. Dia bahkan juga blg, klo nanti dia menikah, kami harus terus keep in contact dan anggap saja dia sebagai kakakku. Aku berpikir, kyknya gak mungkin bgt deh. I mean, manusia gak sempurna, pasti nanti bisa tergoda lagi kalau gak kuat temptationnya. Apalagi dia kan pasti butuh effort lebih untuk mencintai cewek, dibandingkan terhadap cowok, karena itu memang berbeda dengan true nature sebagai gay.

    Intermezzo aja, jujur ini adalah gay relationshipku yang pertama, baik sexually maupun emotionally. Istilahnya, aku diperawanin dia lah hahaha. Sebelumnya aku selalu berhubungan dgn cewek. Buat dia, ini adalah gay relationship pertama yang menggunakan perasaan. Dia ngaku sebelumnya hanya ONS ONS aja, no strings attached. So for both of us ini adalah pengalaman romantic relationship pertama dengan pria.

    Aku merasa, at least aku udah bicarakan ini ya dengan dia. Jadi kami berdua sudah sama2 tahu. Thanks bro2 semua atas pendapatnya. Aku terkadang merasa mungkin krn ini hubungan gay pertamaku, jdnya aku excited banget sampai2 aku selalu mikirin dia terus, dan mikirin jauh2 ke depan hehehe. Padahal ya tau lah gini2 biasanya kan gak ada future-nya. :)
  • nolak kenikmatan tuhan ntar kena karma lho

    pdhl kamu udh dikasih dia

    //ngeng
    not merely a religion, but a spiritual expression
  • manurungmanurung ✭ Bronze
    nolak kenikmatan tuhan ntar kena karma lho

    pdhl kamu udh dikasih dia

    //ngeng

    HAHAHA bisa aja ah...
  • LittlePigeonLittlePigeon ✭✭✭✭✭ Diamond
    sudah sangat jelas, seperti benang hitam diatas kain putih.

    putusin

    jangan sanggah jangan alesan macam2, jgn tanya knp.

    just , putusin
    Kejujuran adalah hal sederhana namun luar biasa mewah
  • manurungmanurung ✭ Bronze
    LittlePigeon menulis: »
    sudah sangat jelas, seperti benang hitam diatas kain putih.

    putusin

    jangan sanggah jangan alesan macam2, jgn tanya knp.

    just , putusin

    Iya sih bro. Sebetulnya tnp perlu tanya sana sini pun, diri sendiri udah tau jawabannya. Tp tetep pgn tau pendapat orang lain hahaha.

    Anyway, tks ya bro sarannya.
  • LittlePigeon menulis: »
    sudah sangat jelas, seperti benang hitam diatas kain putih.

    putusin

    jangan sanggah jangan alesan macam2, jgn tanya knp.

    just , putusin

    benang hitamnya dipindah ke kain hitam

    baca : totalitas, kabor, minggat, hidup serumah entah dimana

    ih waw, petualangan yg thrilling
    not merely a religion, but a spiritual expression
  • mumuramumura ✭✭✭✭ Platinum
    Kalau memang kalian berdua anggap ini salah kenapa Harus di lanjut kan??? Gue tu Kog rasanya udah sayang meski udah mencoba melepaskan.. mending bicarain mateng mateng masalah ini . Kalau memang Mau jalanin meski udah nikah nanti gak masalah tapi Inget, tuhan itu liat dan tuhan gak suka hambaNYA Di sakit in oleh slah satu pihak pasti lambat laun akan terbongkar juga. Jadi saran gue pikir mateng2 jangan cuma mentingin ego.
«134
Sign In or Register to comment.