BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

SKO Special Edition -‘Obi’s 12th Birthday’-

Selamat pagi/siang/sore/malam abang (✿ *´ `*)!

Bang ini Obi ada sedikit cerita mengenai pengalaman Obi saat Obi berulang tahun dulu. Mungkin bagi beberapa temen di BF ini udah pernah baca di Official SKO blog nya Obi. Tapi bagi yang belom sempet baca, silakan dibaca bang cerita dari Obi yang alakadarnya ini.

Oh iyah, Obi baru belajar nulis bang, jadi abang kasih Obi masukan dan komentar yah bang. Belakangan Obi mengamati kalo forum BF ini adalah wadah yang tepat buat Obi untuk mengasah kemampuan Obi dalam membuat cerita ‘nananina’. Karena komentar dari beberapa temen-temen disini sangat kritis, dan Obi suka komentar yang seperti itu dari pada Obi dikasih komentar ‘Bagus’ dsb.

Satu lagi, sebelum abang mulai baca, Obi akan mengenakan biaya buat abang! Lho kok gitu? Ya iyalah, nulis cape yah bang! Hahah! Lalu berapa biayanya? (Liat rincian bawah):

1. Baca cerita Obi, bayar ‘1 Like’/’1 LOL’
2. Atau dalam beberapa kondisi tertentu, abang boleh membayar Obi dengan ‘1 Kesal’.

#Obipengennaekpangkatlagi

Naah..., murah kan biayanya? Jangan lupa kasih Obi komentar juga yah bang! Selamat membaca! (✿ *´ `*)

✿❀❁✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀❁ ✿❀❁✿❀


SKO Special Edition
-‘Obi’s 12th Birthday’-


[Rabu, 07 Oktober 2009]
Siang itu Obi bersama abangnya Obi sudah selesai membagikan undangan ulang tahunnya Obi yang ke-12. Yap! Obi kala itu masih berusia 11 tahun dan akan bertambah satu tahun usianya dua hari lagi. Obi masih kelas enam SD kala itu. Besok hari Jum’at, tepatnya tanggal 9 Oktober 2009, Obi akan berulang tahun. Ulang tahun Obi yang ke-12!

Sama seperti 3 tahun sebelumnya, Obi hanya mengundang teman-teman satu perumahannya Obi. Mereka adalah teman yang menemani Obi main setiap sore di perumahan Obi.

Obi bersama abangnya Obi duduk-duduk di sebuah ayunan bercat putih yang terbuat dari besi yang ada di halaman depan teras rumah Obi. Ada sebatang pohon mahoni besar yang tumbuh menjulang tinggi menaungi kita di siang bolong kala itu, sesekali menjatuhkan biji bunganya yang berputar-putar karena tertiup angin. Langit Kota Jogja memang teramat panas menurut Obi.


“Adek...” panggil abangnya Obi.
“Ya bang...” jawab Obi.
“Ini tahun terakhir abang merayakan ulang tahun adek..., tahun depan abang sudah engga bisa lagi merayakan ulang tahunnya adek lagi...” kata abangnya Obi.


Abangnya Obi mulai menggoyangkan ayunan dimana kita berdua duduk diatasnya secara perlahan.

Saat itu juga begitu Obi mendengar pernyataan abangnya Obi tadi, Obi langsung menundukkan muka Obi...


“Adek tau bang...” kata Obi sedih.


Ya...
Obi tau...
Sekitar tiga harian lalu, Obi sempat menguping pembicaraan papah, mamah sama abangnya Obi di ruang tamu...
Pembicaraan mengenai diterimanya abang di salah satu universtitas ternama yang ada di Kota Jakarta...
Pembicaraan enam mata yang hanya mereka saja yang boleh tau...
Obi engga dibolehin tau...
Waktu itu Obi masih ingat betul kalo di akhir pembicaraan, papah bilang ‘Adek jangan sampai tau dulu...’...
Obi engga nyangka kalo abangnya Obi akan memberitahukannya langsung kepada Obi...



“Tahun depan kayaknya abang jadi tinggal di rumah Om sama tante Meda di Jakarta..., abang udah dapet surat rujukan dari Universitas dimana abang besok mau kuliah...” jelas abangnya Obi.


Ya! Abangnya Obi kala itu sudah kelas 12 SMA. Ujian nasional belum dimulai kala itu karena masih bulan Oktober, namun abang sudah mendapatkan surat rekomendasi dari pihak sekolah abang untuk mendaftar di salah satu Universitas ternama di Kota Jakarta. Abangnya Obi semenjak SD memiliki prestasi akademik yang luar biasa, berbeda dengan Obi yang mungkin nilai akademiknya pas-pas’an. Dan semingguan kemarin, abangnya Obi mendapatkan surat balasan yang isinya adalah rujukan agar abang kuliah di Universitas tersebut tanpa melakukan jalur ujian masuk. Abangnya Obi sudah diterima di universitas tersebut.

Obi terdiam mendengar penjelasan abangnya Obi.

Saat itu juga, raut muka Obi berubah menjadi sedih.

Abangnya Obi mengacak-acak rambut Obi.


“Heeehh..., ya jangan ngambek gitu...” kata abangnya Obi.
“..........” Obi masih terdiam walau abangnya Obi berusaha membuat Obi merasa lebih baik.
“Adek...” panggil abangnya Obi.


Obi engga menjawab panggilan abangnya Obi, Obi hanya mengangkat wajah Obi kembali sambil menatap abangnya Obi dengan pandangan sayu...


“Haaahh....” abangnya Obi menghela nafas panjang.
“Iya iya..., abang engga jadi kuliah ke luar kota deh...” kata abangnya Obi berusaha menenangkan Obi.
“Janji...?” tanya Obi.
“Iyah..., abang janji...” kata abangnya Obi sambil tersenyum.
“Nanti kalo abang bohong gimana...?” tanya Obi dengan nada manja.
“Kalo abang bohong, nanti adek abang belikan Miniatur Mobil Lamborghini Reventon deh...” kata abangnya Obi.


Miniatur Mobil Lamborghini Reventon adalah sebuah mobil mainan yang Obi minta ke papah tapi belom dibeli-belikan juga...


“Yaa...” kata Obi.


Ehh Obi....
Bocah ah...



“Hahah! Kamu nih!” kata abangnya Obi sambil mengelus-elus kepalanya Obi.


Obi mengembangkan senyuman manisnya Obi.


Janji bang...
Jangan ninggalin Obi...



“Undangannya udah semua kan...?” tanya abangnya Obi.
“Yang buat temen-temennya adek di rumah udah semua..., masih ada satu bang yang belom...” jawab Obi.
“Undangan buat siapa...?” tanya abangnya Obi.
“Temennya adek yang kemaren adek ajak main kerumah adek...” jawab Obi.
“Ohh..., itu...., anak perumahan sebelah yah...?” tanya abangnya Obi.
“Iya bang...” jawab Obi.
“Siapa namanya kemarin...?” tanya abangnya Obi lagi.
“Glenn...” jawab Obi.


Abangnya Obi mengangguk-anggukkan kepalanya...


Ya...
Glenn...
Itulah nama temennya Obi yang Obi jumpai di perumahan sebelah...



Obi sudah sebulanan ini berteman dengan Glenn. Glenn adalah anak keturunan Indo-Chinese yang usianya sebaya sama Obi. Tapi bisa dikatakan kalo Glenn lebih tua dari Obi. Karena walau kita sama-sama lahir di tahun yang sama, yakni tahun 1997, Glenn lahir dua bulan lebih awal dari pada Obi, Glenn lahir di bulan Agustus. Anak berkulit putih dan berzodiak Leo ini adalah anak tunggal yang lahir dari keluarga Om sama Tante Dafton, beliau adalah orang tua Glenn. Om sama Tante Dafton sering pergi ke luar negeri karena urusan pekerjaan. Alhasil kesehariannya, Glenn diasuh oleh tiga orang pembantu rumah tangga kepercayaan keluarganya Glenn.


Ah...
Obi jadi inget pertama kali bertemu dengan Glenn sebulanan yang lalu...

...
...
...


▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬


[Sabtu, 29 Agustus 2009]
Siang itu Obi bermain sepeda-sepedaan bersama teman-teman perumahannya Obi. Kita sepedaan berlima kala itu. Obi, Davy, Zaki, Dito sama Ozi, masing-masing dengan sepedanya sendiri-sendiri.

Yang namanya anak kecil, pasti mempunyai fantasi dan imajinasi yang luar biasa! Davy, Zaki, Dito, Ozi, semuanya! Engga terkecuali si Obi, semuanya mengendarai sepeda sambil berimajinasi kalo kita adalah seorang pembalap motor GP yang saling berpacu kecepatan satu sama lain. Alhasil kita sama-sama memacu sepeda kita dengan kecepatan yang..., um..., menurut Obi luar biasa cepat! Hahah! Ya..., 11-12 sama pembalap motor GP beneran lah!

Hahah! Imajinasi kita saat itu berkata demikian!

Tapi yang namanya imajinasi, kadang engga sesuai dengan kenyataannya! Karena walau Obi sudah memacu sepeda BMX merk Polygon nya Obi sekencang mungkin, Obi masih tertinggal sendirian. Obi kesusahan mengejar mereka yang melaju kencang menyusuri jalanan perumahan yang waktu itu masih sepi.

Engga cukup dengan trek jalanan yang ada di perumahannya Obi, mereka sepakat untuk keluar perumahan, keliling-keliling perumahan sebelah.


Ah...
Waktu itu bukan ‘sepakat’...
Sebenernya waktu itu lebih ke ‘nurut siapa yang paling depan mengendarai sepeda’...
Davy!
Davy yang paling cepat diantara kita dalam mengendarai sepeda!
Alhasil semua mengikuti kemana arah Davy melaju dengan sepedanya!
Si Davy memang selalu energik dan atletis!
Berbeda dengan Obi yang...
Ah!
Entah kenapa Obi selalu paling terbelakang!
Apa karena Obi lelet?! *)mungkin :p
Ah engga ah!
Mereka ajah yang terlalu kenceng mengendarai sepedanya!
Obi selalu ingat pesan papah, kalo main sepedaan engga boleh kenceng-kenceng!
Nanti jatoh!


Yap!

Alhasil karena Obi yang paling lambat, Obi tertinggal semakin jauh dari kawanan kuda liar yang menurut mereka, mereka adalah pembalap motor GP itu!

Berulang kali Obi berteriak ‘Tungguin Obi Dav!’, ‘Tungguin Obi Dit!’, ‘Woi tungguin Obi!!’ , dan bahkan Obi berteriak [pengennya sih...] ‘AH!! BABI LU PADE!!’... , tetap engga mengubah selisih jarak kita yang semakin jauh karena mereka malah justru semakin kencang menggenjot sepedanya.

Obi sudah memasuki kawasan perumahan sebelah. Sebuah kawasan perumahan yang unit rumahnya engga kalah elit dari unit-unit rumah di perumahannya Obi. Di kawasan perumahan ini, unit rumahnya kebanyakan bercorak Mediteranian dengan style rumah Kontemporer. Obi engga bisa bilang kalo unit rumah di perumahan ini lebih bagus dari perumahannya Obi, tapi engga lebih jelek dari perumahan Obi juga. Menurut Obi, hampir sama bagusnya lah dengan perumahan Obi. Papah pernah bilang kalo harga satu unit rumah di perumahan ini hampir sama dengan harga unit rumah di perumahannya Obi, sekitar 5 Milyar per unitnya.

Obi masih berusaha mengejar ketertinggalan Obi dalam adegan balap liar amatiran ini. Kala itu Obi benar-benar sudah tertinggal sangat jauh dari kawanan pembalap motor GP tersebut. Obi masih mengendarai sepeda Obi kencang [menurut Obi].

Hingga akhirnya, Obi dikagetkan dengan adanya mobil yang melaju perlahan ketika Obi melewati sebuah belokan ke arah kiri kompleks perumahan tersebut. Karena Obi mengendarai sepeda BMX Obi dengan cukup kencang [menurut Obi], Obi kesusahan untuk berbelok ke kiri...


Tenang...
Obi engga nabrak kok...
Obi kan pembalap profesional juga...


Mobil tersebut membunyikan klaksonnya tanda kalo mobil tersebut engga mau ditabrak sama Obi. Mungkin yang punya mobil engga mau kalo sampai mobil kesayangannya sampai lecet! Mungkin sih..., soalnya mobilnya mewah hahah!

Karena Obi sadar Obi akan menabrak mobil yang tengah melaju perlahan tersebut, kaki kanan Obi reflek turun dan menghentak ke jalanan kompleks perumahan yang tersusun atas batako yang rapi. Otomatis hentakan yang kuat dari kaki kanan Obi tersebut membuat Obi merubah laju arah sepeda Obi ke kiri seketika dan menghindari terjadinya tabrakan Mobil Mamaw vs. Obi dengan Sepeda BMX nya.

Tapi...


BRUUKKK!!!


Karena belum siap dengan tantangan kedua [Cieee tantangan...] setelah mobil mamaw tadi, yakni taman pembatas jalan, sepeda Obi langsung menabrak pinggiran taman tersebut yang terbuat dari semen hingga sepeda Obi naik ke atas taman tersebut.
Obi jatuh tersungkur di antara lembutnya rumput hias berwarna hijau yang mungkin dirawat setiap minggunya.


Kelihatan dari panjang rumputnya sekilas...
Semuanya memiliki panjang yang sama...



“Aw...!” Obi memekik kesakitan.


Obi memeriksa anggota badan Obi yang terasa sakit. Puji Tuhan kala itu Obi hanya mengalami lecet biasa di lutut kirinya Obi. Obi mengamati lutut kiri Obi. Lutut yang tadi sempat tergores akibat gesekan dengan batako sewaktu Obi jatuh. Darah merembes keluar dari kulit lutut Obi. Tapi menurut Obi, luka ini engga parah, hanya lecet-lecet biasa seperti apa yang Obi sebutkan tadi.

Kata papah, kalo kita terjatuh dan mengalami luka, hal pertama yang harus dilakukan adalah mencuci luka kita dengan air bersih untuk menghindari terjadinya infeksi kuman.

Obi mengamati keadaan sekitar, mencari-cari keberadaan kran air yang biasanya ada di depan pagar-pagar rumah.

Tapi lain perumahan lain juga modelnya! Berbeda dengan perumahan Obi yang setiap di depan rumah mesti terdapat kran airnya! Di perumahan ini, Obi engga mendapati satu pun kran air yang ada di depan pagar rumah!

Obi masih berusaha mencari-cari kran air. Posisi Obi masih sama, Obi belum beranjak dari tempat dimana Obi terjatuh tadi.

Dan saat itu lah Obi bertemu dengan seorang anak yang usianya sebaya sama Obi...


Glenn...


“Kamu engga apa-apa...?” tanya anak tersebut dari dalam pagar rumah.


Obi menoleh ke arah sumber suara tersebut.


“Kaki Obi berdarah..., Obi boleh minta air...?” tanya Obi.
“Kamu mau cuci kakimu...?” tanya anak tersebut.
“Iya...” jawab Obi.


Anak tersebut nampak membukakan pagar besi bercat hitam. Pagar tersebut sama modelnya dengan pagar yang berada di rumah Obi, kombinasi besi bercat hitam dengan kayu yang di pernis. Dua elemen tersebut selalu memberikan kesan sejuk dan hangat menurut Obi.


“Masuk..., kran airnya ada di situ....” kata anak tersebut sambil menunjukkan sebuah kran air yang berada di depan garasi yang tertutup oleh pintu kayu.
“Ya...” kata Obi seraya masuk halaman rumah anak tersebut.


Obi mulai mencuci kaki Obi perlahan.

Obi mengamati anak tersebut menuntun sepeda Obi dan menyetandarkan sepeda Obi di halaman rumahnya.

Setelah selesai mencuci kaki, Obi duduk di teras rumah anak tersebut karena ternyata rasa perih di lutut Obi semakin menjadi...


Gabungan dari lecet sampe berdarah + air...
Beneran!
Abang coba deh!
Hahah!



“Aku numpang duduk sebentar yah...” pinta Obi.
“Iyah...” kata anak tersebut sambil ikutan duduk di samping Obi.
“Aku Obi...” kata Obi memperkenalkan diri...
“Obi...?” tanya anak tersebut.
“Iyah...” jawab Obi.
“Nama kamu bagus...” kata anak tersebut.
“Hahah..., makasih! Nama kamu siapa...?” tanya Obi.
“Aku Glenn...” jawab anak tersebut.
“Nama kamu bagus juga...” kata Obi sambil tersenyum.


Anak yang bernama Glenn tersebut gantian tersenyum kepada Obi.


“Obi kelas 6, kamu kelas berapa...?” tanya Obi lagi.
“Aku juga kelas 6...” jawab anak tersebut.
“Weii..., kita sama...” kata Obi sambil memberikan senyuman manis Obi.


Anak tersebut membalas senyuman manis Obi sambil menggerakkan kakinya yang berada disamping Obi.

Tapi kaki anak tersebut engga sengaja menyenggol lutut Obi dengan kakinya tepat di bagian yang luka tadi.


“Aw...” pekik Obi.
“Eh..., maaf...” kata anak tersebut.
“Um...” kata Obi sambil menggelengkan kepala Obi.
“Apa mau aku ambilkan Obat..., aku ada Betadine...” tanya anak tersebut.
“Engga usah...” kata Obi.


Ya! Obi ingat betul kala itu Obi menolak tawaran Glenn untuk mengobati luka Obi dengan Betadine...

Hahah!
Apapun selain itu!
Obi pernah dibohongin sama papah!
Kata papah kalo luka dikasih Betadine itu engga perih!
Tapi faktanya malah jadi makin perih!
Papah bohong tuh!


Obi mengamati teras rumah anak yang bernama Glenn tersebut. Hingga mata Obi menangkap sebuah mainan mobil-mobilan yang menurut Obi, mainan mobil-mobilan tersebut keren banget!


“Itu mainan mobil apa...?” tanya Obi sambil menunjuk kearah mainan mobil yang kedua pintunya terbuka ke atas.
“Itu miniatur mobil Lamborghini Reventon... ” jawab anak yang bernama Glenn.


Obi tersenyum mendengar nama mainan mobil tersebut.


Saat itu yang ada di benak Obi...
‘Obi harus minta sama papah biar dibeliin mainan mobil-mobilan sama seperti punya Glenn!’
Hahah!



“Mainan mobil-mobilannya bagus...” kata Obi.


Glenn mengambil mainan tersebut dan memangkunya. Glenn membawa mainan mobil-mobilannya agar Obi bisa mengamati mainan tersebut dari dekat.


“Boleh lihat...?” tanya Obi.
“Boleh...” kata Glenn sambil menutup kedua pintu mobil-mobilan tersebut lalu memberikannya ke Obi.


Obi mengamati mainan mobil-mobilan tersebut dengan kedua tangan Obi.


Lamborghini Reventon Miniature Design yah...
Hmm..., papah beneran harus beliin Obi...
Obi mau minta ah nanti sepulang dari main!



Obi mengembalikan mainan mobil-mobilannya Glenn.


“Kamu rumahnya mana...?” tanya anak yang bernama Glenn tersebut.
“Rumah Obi di perumahan sebelah...” jawab Obi.
“Kok bisa sampai sini...” tanya Glenn.
“Obi main sepeda-sepedaan...” jawab Obi lagi.


Glenn mengamati sepeda Obi yang tadi ia parkirkan di halaman depan rumahnya.


“Pasti seru...” kata Glenn.
“Iyah..., kita main balap-balapan tadi..., tapi Obi ketinggalan jauh sama temen mainnya Obi...” kata Obi.


Glenn mengamati sepeda Obi lagi, seakan-akan Glenn ingin ikut main juga.


“Apa kamu mau mainan sepeda sama Obi...?” tanya Obi.


Glenn langsung menatap ke arah Obi dengan penuh antusias.


“Mau!” kata Glenn sambil mengembangkan senyumnya.
“Ayok!” kata Obi.
“Kakimu gimana...?” tanya Glenn.
“Obi udah engga apa-apa...” kata Obi.


Glenn mengangguk. Ia meletakkan mainan mobil-mobilannya. Kita pun berjalan ke arah sepeda Obi.


“Nih..., kamu yang depan...” kata Obi menyuruh Glenn untuk mengemudikan sepeda Obi.


Tapi Glenn hanya menggelengkan kepalanya sambil tersenyum malu.


“Kenapa?” tanya Obi.


Bukannya tadi mau main sepedaan yah...


“Aku engga bisa naik sepeda...” jawab Glenn.
“Lho..., beneran...?” tanya Obi lagi.
“Iya...” jawab Glenn.
“Ya udah..., ayo Obi bonceng...” kata Obi.
“Ya...” kata Glenn.

Akhirnya Glenn membonceng Obi di belakang. Obi mengajak Glenn keliling perumahannya.
.
.
.
.
.
Mulai semenjak hari itu, Obi hampir selalu datang di rumah Glenn untuk main mobil-mobilan atau sepeda-sepedaan setiap harinya. Dalam satu minggu, kadang ada 4 sampai 5 hari Obi main di rumah Glenn setelah pulang sekolah. Dari situ, Obi semakin akrab dengan Glenn, anak yang ternyata berdarah Indo-Chinese itu.

Glenn ternyata engga mempunyai teman di perumahan tersebut. Glenn jarang main keluar rumah di perumahannya. Kesehariannya, Glenn hanya menghabiskan waktunya untuk bermain sendiri di teras rumahnya, bermain mobil-mobilan. Atau kalo engga, dihari-hari tertentu Glenn melakukan les privat bimbingan belajar di rumahnya. Engga jarang Obi main ke rumah Glenn pas ia tengah les privat bahasa Inggris, sehingga Obi harus main sendiri di teras rumahnya Glenn, dan kadang di dalam kamarnya Glenn juga.

Kamar Glenn desainnya minimalis. Kesan hitam dan putih tercorak dari pengecatan interior desainnya. Dinding kamar Glenn bercat putih, kontras dengan furnitur-furniture yang ada di dalamnya yang semuanya berpondasikan warna hitam. Di dalam kamar tersebut, banyak Obi jumpai miniatur-miniatur mobil dengan berbagai macam desain dan ukuran.

Kesehariannya, Glenn hanya diasuh oleh tiga pembantu kepercayaan ayah sama ibunya Glenn. Ayah sama ibunya Glenn bekerja di sebuah perusahaan industri distributor otomotif Toyota. Sebut saja PT. Toyota-Astra Motor, sebuah Agen Perusahaan Pemegang Merk Mobil Toyota dan Lexus di Indo-Singapore. Dalam perusahaan tersebut, ayah sama ibunya Glenn menjabat sebagai Marketing Director dan Vice Marketing Director. Karena jabatannya yang menurut Obi tinggi, kedua orang tua Glenn sering meninggalkan Glenn untuk melakukan pekerjaannya di luar kota, dan bahkan engga jarang mereka meninggalkan Glenn untuk pergi ke Singapore karena ada pekerjaan yang harus diurus disana. Hal tersebutlah yang membuat Glenn diasuh oleh ketiga pembantu kepercayaan ayah sama ibunya Glenn.


Dan Obi tau juga...
Glenn merasa kesepian karena hal tersebut...



Kalo Obi bermain ke rumah Glenn, pembantunya Glenn selalu senang. Di rumah Glenn, ada tiga pembantu utama, satu supir pribadinya Glenn, dan satu tukang kebunnya Glenn. Mereka semua senang kalo Obi main ke rumah Glenn, karena mereka tau, Glenn hanya hidup sendirian tanpa ada teman bermain untuk anak seusianya. Pembantu-pembantunya Glenn semuanya baik-baik sama Obi. Kalo Obi datang, mereka selalu menyuguhi Obi dengan makanan dan minuman tanpa ragu-ragu dengan porsi yang menurut Obi bisa untuk 4 sampai 6 anak. Tapi ada satu hal yang unik! Glenn engga pernah mengizinkan para pembantunya untuk membukakan pintu pagarnya kalo Obi datang berkunjung main ke rumah Glenn! Hanya Glenn yang boleh membukakan pintu pagarnya untuk Obi!

Semenjak itulah Obi sudah akrab dengan Glenn. Hari demi-hari kita lalui berdua. Kadang Obi gantian mengajak Glenn untuk main ke rumah Obi. Kalo mau ke rumah Obi, Glenn selalu Obi jemput agar Glenn membonceng sepedanya Obi di belakang.

Engga jarang juga kalo Obi main ke rumah Glenn, Obi kadang pulangnya sampai kesorean. Kadang sampai habis maghrib! Hal tersebut lah yang membuat Obi harus ikut mandi bareng Glenn! Jadi engga jarang juga Obi pulang dengan mengenakan baju sama celana pinjaman dari Glenn. Hahah! Oh iyah! Obi sama Glenn sudah sama-sama disunat! Hahah!

Dan kalo Obi sudah kesorean masih berada di rumah Glenn, abangnya Obi selalu menjemput Obi.

Itulah awal-awal Obi bisa bertemu dengan Glenn...

.
.
.

▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬


[Rabu, 07 Oktober 2009]
Siang itu Obi mengendarai sepeda Obi menuju perumahan sebelah, Obi mau ke rumah Glenn untuk memberikan undangan ulang tahunnya Obi yang ke 12. Udara kala itu lagi panas-panasnya! Musim hujan di tahun tersebut datang terlambat! Obi mengendarai sepeda Obi pelan sambil membawa undangan ulang tahunnya Obi.
Obi sudah sampai di depan pagar rumah Glen.


“Ge...leeeennn....ayo main...” panggil Obi dari luar pagar rumah Glenn.


Seperti biasa Glenn yang jam segitu selalu menunggu Obi di teras rumahnya berlari-lari kecil membukakan pagar rumahnya.


“Ayo main...” kata Obi.
“Ayo...! Ayo masuk!” kata Glenn.


Obi menuntun sepeda Obi dan memarkirkannya di depan garasi mobil yang berpintu kayu.
Nampaknya siang itu, Glenn masih bermain mobil-mobilan seperti biasa.


“Kok tumben datangnya agak lamaan...?” tanya Glenn.
“Iya..., Obi habis membagikan undangan ulang-tahunnya Obi di rumah Obi...” jawab Obi.
“Kamu mau ulang tahun...?” tanya Glenn.
“Iya..., ini...” kata Obi sambil memberikan sebuah undangan ulang-tahunnya Obi yang ke 12.


Glenn membuka undangan ulang tahun yang Obi berikan dan membacanya.


“Ohh..., besok hari Jum’at yah...?” tanya Glenn.
“Iyah...” jawab Obi.
“Kamu bisa datang kan...?” tanya Obi.
“Bisa...” jawab Glenn.


Akhirnya misi Obi dalam membagikan undangan ulang tahunnya Obi sudah selesai. Obi sengaja membagikan kartu undangan ulang tahun Obi ke Glenn terakhir karena Obi mau sekalian main-main ke rumah Glenn seperti biasa. Siang itu kita masih sama seperti hari-hari sebelumnya, bermain mobil-mobilan dengan membuat trek balap mobil yang tersusun dari Lego yang berwarna-warni.

Salah satu pembantunya Glenn datang dengan membawakan kita suguhan. Obi sama Glenn menyudahi acara bermain kita kala itu.

Glenn duduk persis di samping kiri Obi.


“Obi...” panggil Glenn.
“Apa...?” tanya Obi.
“Kamu mau engga aku kasih mainan mobil Lamborghini Reventon ini...?” jawab Glenn balas bertanya.
“Kenapa kok mau dikasihin ke Obi...?” tanya Obi.


Ya...
Obi heran kenapa Glenn tiba-tiba ingin memberikan mainan mobil-mobilan itu...
Miniatur Mobil Lamborghini Reventon adalah mainan kesukaannya Glenn...
Obi tau karena setiap kita main mobil-mobilan, Glenn selalu memilih mobil tersebut...
Itu adalah mainan kesayangannya Glenn yang khusus dibelikan untuk Glenn oleh papahnya dari Negara Singapore...



“Engga apa-apa..., aku udah bosan...” jawab Glenn.
“Jangan..., itu kan mainan kesukaan kamu...” kata Obi.
“Kalo gitu kamu mau aku pinjami engga..., inih...” kata Glenn sambil memberikan mainan mobil Lamborghini Renventon tersebut ke Obi.
“Beneran engga apa-apa kalo Obi pinjam...?” tanya Obi.
“Iya..., engga apa-apa...” jawab Glenn.
“Kapan Obi boleh ngembaliin...?” tanya Obi lagi.
“Kapan ajah boleh...” jawab Glenn sambil tersenyum.


Obi meletakkan mainan mobil-mobilan tersebut di samping kanan Obi.

Siang itu angin bertiup sepoi-sepoi membuai kita yang berada di teras rumah Glenn dengan udaranya yang semilir. Suara pohon-pohon palem yang saling bergesekan terdengar dari depan pagar rumah Glenn. Suasana kala itu sedang sepi-sepinya. Semua pembantu Glenn berada di dalam rumah dengan kesibukannya masing-masing. Obi engga tau apa yang ada dipikiran Glenn saat itu...

Kita berdua saling pandang dan saling tersenyum...

Tiba-tiba dengan secepat kilat...


Cupzz...

??!!


Glenn dengan seketika mencium pipi kiri Obi...
Kemudian dia mengembangkan senyumnya...
Obi kaget karena perbuatan Glenn tersebut...


“Maaf...” kata Glenn.
“U’um...” kata Obi sambil tersenyum dan menggelengkan kepala Obi.


Glenn!! Apa yang dia perbuat barusan benar-benar membuat hati Obi berdetak kencang! Obi belum pernah merasakan sensasi yang seperti itu! Adrenalin Obi kala itu naik turun seperti orang yang tengah bermain Bungee Jumping, atau seperti anak yang tengah berhenti tepat puncak Ferris Wheels!!


Sensasi ini...
Sensasi apakah ini...
Kenapa dada Obi jadi berdegup engga beraturan seperti ini...
Ciuman tadi, walau cuman sesaat, tapi Obi masih bisa merasakannya...
Dimana ketika kedua mata Obi sama Glenn saling bertemu...
Dan sepersekian detik Glenn langsung dengan tiba-tiba mendaratkan sebuah ciuman ke pipi kiri Obi...
Sebuah ciuman yang seharusnya di berikan kepada lawan dengan gender yang berlainan jenis...
Hangatnya bibir Glenn...
Lembutnya bibir Glenn...
Dan wangi parfum yang ia kenakan...
Semuanya masih bisa Obi rasakan...



Kita masih saling pandang...

Nampaknya kali ini kita berdua sama-sama tersenyum malu. Kita berdua langsung diam seribu bahasa. Dan akhirnya kita saling mengalihkan pandangan sambil masih tersenyum malu layaknya sepasang kekasih yang habis berbulan madu.

Glenn merangkul Obi dengan tangan kanannya.

Sekali lagi kita hanya saling pandang dan saling memberikan senyum satu sama lain.

Hingga akhirnya sudah waktunya Obi untuk pulang. Biasanya Obi kalo pulang sampai sore, sampai lepas maghrib, tapi kemaren Obi sudah mendapatkan kartu peringatan dari papah kalo Obi engga boleh main sampai kesorean lagi. Terlebih tadi Glenn barusan melakukan suatu perbuatan yang membuat dada Obi berdegup kencang engga beraturan, sesuatu yang diluar dugaan Obi sebelumnya!

Tadinya Glenn engga mau kalo Obi sampai pulang, Glenn ingin agar Obi menginap saja di rumah Glenn kala itu. Obi belum pernah menginap di rumah Glenn sebelumnya. Tapi Obi yakin, pasti papah engga bakalan kasih Obi izin untuk menginap di rumah Glenn saat itu. Jadi Obi terpaksa pulang.


“Glenn..., besok jangan lupa datang ke acara ulang tahunnya Obi yah...” pinta Obi.
“Iyah...” kata Glenn.
“Janji...?” tanya Obi memastikan.
“Janji...” kata Glenn sambil tersenyum.
“Kalo kamu bohong gimana...?” tanya Obi lagi.
“Kalo aku sampai engga datang..., mainan mobil-mobilan itu boleh buat kamu...” kata Glenn.


Ini mobil kesayangannya Glenn...
Jadi Obi yakin dia pasti datang...


“Ya udah..., Obi mau pulang dulu...” kata Obi.
“Iya...” kata Glenn.


Obi mulai menggenjot sepeda BMX Polygon nya Obi sambil membawa mainan mobil-mobilannya Glenn yang dia pinjamkan ke Obi. Biasanya ketika Obi pulang, Glenn langsung menutup pintu pagarnya, tapi kali ini lain, dia menunggu Obi hingga Obi menghilang ditingkungan samping rumahnya.


Well...
Obi saat itu membawa mainan Glenn...
Mungkin dia ingin memastikan kalo Obi bisa membawa mainannya dengan benar agar engga terjatuh dari sepeda Obi...


.
..
...
..
.


▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬


[Jum’at, 09 Oktober 2009]
Sore itu tamu undangan yang semuanya adalah teman-teman perumahannya Obi sudah berdatangan. Ada sekitar dua puluhan anak yang Obi undang di acara ulang tahunnya Obi yang ke dua belas kala itu. Semua teman-temannya Obi sudah duduk rapi di karpet kamar tamu yang disulap menjadi tempat perayaan ulang tahunnya Obi.

Kue ulang tahun tingkat dua sudah terpajang rapi di meja kecil yang terdapat di depan Obi yang sedang duduk. Dua buah lilin yang berbeda angka telah tertancap di bagian puncak kue ulang tahunnya Obi tersebut. Sebuah lilin dengan angka 1 dan 2 yang berdiri saling berdekataan satu sama-lain. Kedua lilin tersebut telah siap dinyalakan.

Tepat disamping kanan kue ulang tahun Obi tersebut, Obi meletakkan miniatur mobil Lamborghini Reventon yang dipinjamkan Glenn ke Obi. Kalo nanti Glenn datang dan melihat mobilnya, Obi pengen Glenn tau kalo dia adalah sahabatnya Obi yang mempunyai arti penting buat Obi.

Kala itu Obi mengenakan setelan formal, jas hitam lengan pendek dengan dalaman kemeja putih lengan pendek dan celana hitam yang pendek pula. Obi mengenakan dasi kupu-kupu yang berwarna hitam. Berbeda dengan teman-teman Obi yang semuanya memakai pakaian santai, tapi tetap terkesan formal.

Semua tamu undangan yang kebanyakan adalah teman-temannya Obi sudah datang semua. Kecuali satu anak...!


Glenn...


Obi belum melihat Glenn yang dari tadi Obi tunggu-tunggu kedatangannya...


Mungkin Glenn akan datang terlambat...


Karena waktu yang terus berjalan, acara ulang tahun harus segera dimulai. Glenn masih belum menampakkan batang hidungnya.


Glenn...
Kamu mau datang jam berapa...



Acara demi acara telah kita lewati. Hingga tiba saatnya sesi bagi-bagi makanan dan potong kue + tiup lilin oleh Obi yang sedang berulang tahun. Semua makanan sudah dikeluarkan. Masing-masing tamu undangan telah mendapatkan sebuah piring yang isinya lengkap berupa nasi kuning sebagai tanda syukuran ulang tahunnya Obi + lauk pauknya dan satu kotak Happy Meals dari McDonalds.

Semua tamu undangan dipersilahkan papah untuk memakan nasi kuning yang sengaja dibuat sebagai ungkapan rasa syukur papah karena Obi sudah tumbuh menjadi anak yang lebih dewasa umurnya.

Selagi teman-teman memakan hidangan nasi kuning tersebut, sesi tiup lilin akan segera dimulai. Lilin kue ulang tahun Obi sudah dinyalakan. Lilin dengan angka satu dan dua tersebut kini telah siap Obi tiup! Tanda jika Obi meniup kedua lilin tersebut, usia Obi sudah resmi bertambah satu tahun menjadi 12 tahun.

Tapi Obi engga mau meniup lilin tersebut...

Karena...


Glenn belum juga datang...


Obi ingin meniup lilin ulang tahun Obi yang tertancam di kue ulang tahun ini bersama-sama Glenn!

Obi ingin Glenn merasakan kebahagiaan Obi yang sedang berulang tahun kala itu...

Obi ingin Glenn engga merasa kesepian karena dia sering ditinggalkan orang tuanya untuk bekerja di luar negeri...

Obi ingin Glenn tau setelah apa yang terjadi kemarin, ia menjadi anak yang penting buat Obi...


Tapi...
Glenn belum juga datang...



Obi masih menunggu kedatangan Glenn...

Teman-teman Obi sudah menghabiskan nasi piring yang kita suguhkan tadi. Tapi lilin yang tertancap di kue ulang tahunnya Obi masih belum Obi tiup-tiup juga...


“Adek..., kapan adek mau tiup lilinya...?” tanya papahnya Obi.
“Temen adek masih ada yang belum dateng pah...” kata Obi sedih.


Obi melihat lilin yang tertancap di kue ulang tahun Obi sudah terbakar hingga setengahnya...

Kini lilin tersebut sudah engga berbentuk angka 12 lagi! Bahkan Obi sendiri pun susah mengenali lilin tersebut kini membentuk angka berapa...

Lelehan-lelehan lilin mengalir dari puncak kue ulang tahun Obi, lelehan-lelehan tersebut mengotori kue ulang tahunnya Obi..

Papah membersihkan lelehan-lelehan lilin tersebut...


“Adek..., mending adek segera meniup lilin adek..., kasihan papah yang dari tadi membersihkan kue ulang tahun adek..., kasihan temen temen adek juga yang ingin segera pulang...” kata abangnya Obi.
“Tapi Glenn belum dateng bang...” kata Obi hampir menangis.
“Mungkin Glenn ada halangan..., nanti kan adek bisa nengokin temen adek ke rumahnya..., nanti abang antar...” kata abangnya Obi.
“Ya...” kata Obi.


Hanya abangnya Obi yang bisa membuat Obi menjadi anak yang penurut!

Akhirnya Obi meniup lilin ulang tahun yang sudah engga berbentuk tersebut. Semua teman-teman Obi bertepuk tangan riuh. Semua merayakan bertambahnya usia Obi menjadi genap 12 tahun. Papah memotongkan kue ulang tahun Obi menjadi banyak bagian dan membagi-bagikannya ke teman–teman Obi yang datang di acara ulang tahunnya Obi kala itu.

Bahkan sampai sesi pemotongan dan peniupan kue ulang tahunnya Obi, Glenn masih belum datang.

Sore itu ulang tahunnya Obi ditutup dengan doa yang dipanjatkan kepada Tuhan untuk Obi agar Obi tumbuh menjadi anak yang baik, penurut sama orang tua, dan berguna bagi nusa dan bangsa.

Ulang tahunnya Obi ditutup tanpa kehadiran Glenn di tengah-tengah kita semua...


Glenn...
Kamu kenapa engga datang di acara ulang tahunnya Obi...
Kamu kan kemaren sudah janji sama Obi...


.
..
...
..
.


▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬


Sore itu tepat setelah acara ulang tahunnya Obi selesai, Obi pergi kerumah Glenn dengan mengendarai sepeda Obi. Obi engga mau nunggu abangnya Obi selesai beres-beres dulu baru mengantar Obi ke rumah Glenn. Obi masih mengenakan jas kemeja ulang tahunnya Obi. Obi membawa tas sekolahnya Obi yang bergambar Doraemon. Tas tersebut berisi sepotong kue yang Obi masukkan di kotak makan dan sebuah mobil mainan yang dipinjamkan sama Glenn ke Obi.

Dalam perjalanan, Obi teringat akan perbuatan yang dilakukan Glenn ke Obi kemarin hari Rabu saat Obi memberikan undangan ulang tahunnya Obi ke Glenn. Entah kenapa jika Obi teringat akan perbuatan itu, Obi ingin segera bertemu dengan Glenn. Jika Obi teringat akan sensasi yang Obi rasakan saat Glenn mendaratkan ciumannya ke pipi Obi, dada Obi seketika langsung berdegup kencang! Buat anak seusia Obi saat itu, sensasi tersebut adalah pengalaman yang benar-benar langka dan unik!


Dalam hati kecil Obi, Obi ingin mengulangi pengalaman itu lagi bersama Glenn...


Obi sudah sampai di depan pagar rumah Glenn...

Tapi suasana rumah itu lain dari pada biasanya! Entah kenapa rumah tersebut terlihat sepi...


“Ge...leeennn...” panggil Obi.


Engga ada sahutan dari yang punya rumah...


“Ge...leeennn...” panggil Obi sekali lagi.


Mungkin Glenn engga mendengar panggilan Obi.


“Gee...leeennn..., ayo maa...iinnn...” kata Obi.


Suasana hening, engga ada sahutan dari Glenn.

Perhatian Obi tiba-tiba tertuju kepada selembar kertas HVS yang di kertas tersebut tertulis sebuah kata. Sebuah kata dalam bahasa asing yang Obi kurang mengerti apa artinya kala itu..., sebuah kata yang mungkin ditulis dengan sebuah Font jenis Arial dengan Font-size 300 dan efek Bold serta ¬Text-align Center ..., sebuah kata dengan tanda seru di akhir hurufnya...


Sebuah kata yang berbunyi...


SOLD!


Entah apa maksud dari kata tersebut. Obi kurang mengerti maksudnya kala itu. Yang jelas setelah mengetahui kalo rumah Glenn baru ditinggal pergi, Obi pulang ke rumah Obi...
...


▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬


Malam itu Obi mengurung diri di dalam kamar Obi.

Obi kecewa karena Glenn sudah mengingkari janjinya. Glenn bilang kalo dia mau datang diacara ulang tahunnya Obi. Tapi faktanya, Glenn engga tampak sama sekali. Bahkan ketika tadi Obi main kerumahnya, Obi engga mendapati Glenn. Ia pergi entah kemana di hari ulang tahunnya Obi ini.

Walau pun di kamar Obi penuh dengan kado hadiah dari teman-temannya Obi, Obi hanya memandangi sebuah mainan yang Obi letakkan di atas meja belajarnya Obi...

Sebuah miniatur mobil Lamborghini Reventon punya Glenn yang dipinjamkan ke Obi...

Tengah Obi melamun memperhatikan mainan tersebut, papahnya Obi masuk...


“Adek..., ada telepon dari Om Dafton di Singapore...” kata papahnya Obi.


Om Dafton!!?
Bukannya itu papahnya Glenn yah?!!



Tanpa mengatakan apa pun, Obi langsung berlari ke lantai bawah tempat dimana telepon rumah Obi berada.

Obi mendapati gagang telepon rumah Obi masih tergeletak disamping badan telepon rumah Obi.

Obi mengambil gagang telepon tersebut...


“Halo...” kata Obi.
“Halo..., Mas Obi ya...?” tanya Om Dafton.
“Iya Om...” jawab Obi.
“Glenn mau ngomong sama Mas Obi..., ada waktu sebentar...?” tanya beliau.
“Ada Om...” jawab Obi.


‘Glenn mau ngomong sama Obi’...
Itu artinya Glenn saat ini sedang bersama papahnya...
Glenn sedang bersama Om Dafton...
Dan...
Panggilan ini adalah panggilan internasional...
Panggilan telepon dari Singapore...
Apa artinya itu..., Glenn... saat ini...
Ah!!



Terdengar suara tangan yang memegang gagang telepon...


“Halo..., Obi...?” tanya seorang anak dari seberang sana.


Suara itu...
Obi sudah sangat familiar dengan suara itu...
Itu suara Glenn!!



“Halo Glenn..., iya ini Obi...” kata Obi.
“Kamu ada dimana Glenn...?” tanya Obi.
“Aku...” kata Glenn engga selesai.
“Kamu udah janji mau dateng di acara ulang tahunnya Obi Glenn..., kenapa tadi engga dateng...” kata Obi.
“Iya..., aku tau...” kata Glenn di seberang sana.
“Selamat Ulang Tahun Bi...” kata Glenn.
“..........” Obi engga menanggapi ‘ucapan selamat ulang tahun’ nya Glenn.
“Kamu ada dimana...? Tadi Obi kerumahmu..., kenapa rumahmu sepi engga ada orang...?” tanya Obi.
“Aku..., aku udah pindah ke Singapore Bi...” kata Glenn.


DEG!
Beneran!
Glenn udah pindah ke Singapore beneran!!



“Kenapa kamu engga bilang sama Obi kalo kamu mau pindah....?” tanya Obi.
“Aku engga bisa bilang Bi...” jawab Glenn.
“Kenapa...?” tanya Obi.
“Berat Bi...” jawab Glenn.
“..........” Obi terdiam.
“Glenn...” panggil Obi.
“Bi...” balas Glenn memanggil nama Obi.
“Kalo kamu udah engga ada, besok Obi maen ke rumah siapa...?” tanya Obi sedih.
“Aku engga tau Bi...” jawab Glenn.
“Obi masih pengen maen sepeda-sepedaan sama maen mobil-mobilan sama kamu Glenn...” kata Obi.
“Aku juga Bi...” kata Glenn di seberang sana.
“Kamu kapan pulang...?” tanya Obi.
“Aku engga tau kapan bisa pulang Bi...” kata Glenn.
“..........” Obi terdiam.
“Bi..., karena aku udah ingkar janji..., mulai sekarang mainan mobil Lamborghini Reventon nya kamu yang punya Bi...” kata Glenn.
“Itu hadiah ulang tahun dari aku...” kata Glenn menambahkan.


Ah...
Glenn...
Glenn sudah tau kalo dia mau pindah ke luar negeri...
Jadi dia meminjamkan mainan mobil-mobilannya sebelum dia pindah...
Dia kemaren bilang kalo dia ingkar janji, mobil mainannya boleh buat Obi...
Dia membuat janji itu karena Obi awalnya menolak mau dikasih mainan mobil-mobilannya Glenn....
Sepertinya Glenn sudah merencanakan hal ini...
Dia sengaja mengingkari janjinya karena dia tau kalo dia akan pindah...
Sehingga Obi dipaksa menerima mobil mainan pemberian Glenn sebagai hadiah ulang tahunnya Obi...



“Makasih Glenn...” kata Obi sedih.
“Maaf Bi kalo aku engga ngasih tau kamu kalo kita mau pindah...” kata Glenn di seberang sana.
“Makasih juga kamu udah sering-sering nemenin main ke rumah ku..., aku seneng main sama kamu Bi...” kata Glenn.
“Obi juga Glenn...” kata Obi.
“Aku engga tau kapan bisa pulang lagi..., tapi aku janji..., kalo aku pulang..., besok kita mainan bareng lagi...” kata Glenn.
“Janji...?” tanya Obi.
“Hahah..., iya aku janji...” jawab Glenn.
“Kalo kamu bohong gimana...?” tanya Obi sambil menangis.


Iya...
Obi mulai menangis lagi...



“Aku..., aku engga akan bohong lagi Bi...” kata Glenn.
“Makasih Bi udah mau jadi temenku...” kata Glenn.
“Iya...” kata Obi sambil menahan air mata.
“Jaga mobil-mobilanku baik-baik Bi...” kata Glenn.
“Iya...” jawab Obi.
“Baybay Bi...” kata Glenn pamit.
“Glenn...” panggil Obi.
“Iyah...” jawab Glenn.
“Obi..., Obi...” Obi mau bilang kalo Obi suka sama Glenn, tapi Obi ragu-ragu.
“Aku juga Bi..., makasih Bi!” kata Glenn.


Obi tersenyum lega mendengar jawaban Glenn atas pernyataan Obi yang engga selesai tadi. Agaknya Glenn tau isi hati Obi. Pertemanan kita selama sebulanan ini telah membuahkan hasil! Kita sama-sama tau kalo kita saling menyayangi satu sama lain!

“Ya sudah..., aku pamit Bi..., kamu baik-baik disana yah...” pes
an Glenn ke Obi dari seberang sana.
“Kamu juga Glenn...., Obi akan selalu menunggu kamu pulang...” kata Obi.
“Aku tau Bi...” kata Glenn.
“Udah yah Bi..., makasih buat semuanya..., sekali lagi selamat ulang tahun yah...” kata Glenn.
“Iyah..., sama-sama Glenn...” kata Obi.


CKLEK!!
TUUT...TUUT..TUUT...


Glenn menutup panggilannya.



...


▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬


Glenn...
Dia udah pindah beneran ke luar negeri...
Dia ikut ayah sama ibunya yang bekerja di sana....
Nampaknya orang tua Glenn memutuskan untuk menetap di Singapore karena alasan pekerjaan....



Pertemanan kita yang hanya sebulan lebih sedikit benar-benar terlalu singkat buat Obi. Mulai besok Obi engga tau mau main sama siapa lagi! Obi engga tau mau main ke rumah siapa lagi! Kalo Obi main sama Davy, Zaki, Dito sama Ozi, besar kemungkinan mereka akan meninggalkan Obi lagi karena Obi yakin, saat ini mereka masih berimajinasi menjadi seorang pembalap! Bahkan mungkin dalam tidur lelapnya mereka, Obi yakin mereka masih berfantasi menjadi seorang pembalap!!


Glenn Dafton Staveo....


Itulah nama lengkap Glenn! Anak keturunan Indo-Chinese yang masih duduk di kelas 6 SD sama seperti Obi! Anak yang suka main mobil-mobilan bareng sama Obi! Anak berkulit putih yang sukanya mandi bareng sama Obi kalo Obi telat pulang dari rumah Glenn!

Obi engga tau kapan Glenn akan pulang ke Indonesia lagi. Tapi satu yang bisa Obi pastikan, kelak kalo Glenn pulang ke Indonesia lagi, kita bisa bermain mobil-mobilan sama sepeda-sepedaan keliling perumahan bareng lagi, sama seperti apa yang kita lakukan sebulanan ini!


Glenn...
Makasih buat semuanya...
Obi kecewa karena kamu engga bisa dateng di acara ulang tahunnya Obi...
Tapi Obi bisa menghargai apa yang udah kamu lakukan selama ini buat Obi...
Obi bakalan mengingat-ingat terus kalo kita pernah berteman...
Obi bakalan mengingat-ingat terus kalo kita sering mandi sama main bareng...
Obi bakalan mengingat-ingat terus kalo kamu pernah mencium pipi Obi...
Entah apa arti dari ciuman kamu waktu itu...
Yang jelas Obi senang...
Jaga diri baik-baik Glenn...
Dimanapun kamu berada, Obi selalu menunggu kepulangan kamu...

Agar kita bisa main sepeda-sepedaan sama mobil-mobilan bareng lagi seperti kemarin...

Obi sayang Glenn... (✿ *´ `*)


.
..
...
..
.


▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬


Malam itu Obi membuka kado-kado ulang tahun dari teman-temannya Obi. Beraneka macam hadiah diberikan kepada Obi. Seperti tas, peralatan menulis, tempat pensil, topi, dll.

Tapi Obi terkejut begitu Obi membuka kado ulang tahun yang diberikan ke Obi dari abangnya Obi...


Abangnya Obi memberikan Obi hadiah sebuah Miniatur Mobil Lamborghini Reventon yang berwarna hijau metallic...

Abangnya Obi sudah berjanji kalo abang engga jadi kuliah di luar kota...
Apa ini jawaban dari abangnya Obi...?
Sebuah jawaban kalo abangnya Obi mau mengingkari janjinya dan akan kuliah ke luar kota meninggalkan Obi juga...?
Obi engga tau pasti...
Biarlah waktu yang akan menjawabnya...
Biarlah waktu yang akan mengurusnya seiring dengan bertambahnya usia Obi...


.
..
...
....
.....
....
...
..
.

*)Mobil yang hampir Obi tabrak adalah mobil papahnya Glenn
*)Obi mengetahui arti kata ‘SOLD’ selang tiga hari setelah Glenn pindah ke luar negeri.



▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬Fin▬ ஜ۩۞۩ஜ ▬
visit www.obipopoboo.blogspot.com

SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
«1

Komentar

  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    mengharukan ceritanya ... baru tau kalo Obi punya abang, kirain anak tunggal nih ...^^
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    mengharukan ceritanya ... baru tau kalo Obi punya abang, kirain anak tunggal nih ...^^
  • ObipopoboObipopobo ✭ Bronze
    lulu_75 menulis: »
    mengharukan ceritanya ... baru tau kalo Obi punya abang, kirain anak tunggal nih ...^^

    Hahah, makasih bang (❀*´ `*), bang @lulu_75 terus yang pasti pertama ngasih komen buat Obi (❀*´ `*). Makasih banyak bang (❀*´ `*)
    visit www.obipopoboo.blogspot.com

    SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    @Obipopobo coba pake mention ... di jamin yang lain pada baca ceritanya ... ditunggu cerita selanjutnya ya ...
  • Dwippa_ocDwippa_oc ✭✭✭ Gold
  • ObipopoboObipopobo ✭ Bronze
    Haihhhh bang @dwippa (❀ *´ `*) , kan abang udah baca (❀ *´ `*)
    visit www.obipopoboo.blogspot.com

    SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
  • Dwippa_ocDwippa_oc ✭✭✭ Gold
    Baca lagi gak papa .. biar makin hafall
  • ObipopoboObipopobo ✭ Bronze
    dwippa menulis: »
    Baca lagi gak papa .. biar makin hafall


    Ahh abang @dwippa (❀ *´ `*) *lempar bunga
    visit www.obipopoboo.blogspot.com

    SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
  • Dwippa_ocDwippa_oc ✭✭✭ Gold
    Grupakkkk .. plakkkk
    Aw ..... hiks hiks hiks
    Teryata yang di lempar bukan.bunganya tapi vas bunga yang ter buat dri kaca berukiran naga warna emas
  • Such a lovely simple tearjerking story. :cry:

    Berarti sekarang obi udah 18 tahun ya?
  • ObipopoboObipopobo ✭ Bronze
    dwippa menulis: »
    Grupakkkk .. plakkkk
    Aw ..... hiks hiks hiks
    Teryata yang di lempar bukan.bunganya tapi vas bunga yang ter buat dri kaca berukiran naga warna emas


    Hah? Tapi abang, Obi beli bunganya kan cuma setangkai bang (❀ *´ `*) , tadi di toko bunga sebelah rumah (❀ *´ `*)

    visit www.obipopoboo.blogspot.com

    SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
  • ObipopoboObipopobo ✭ Bronze
    shrug menulis: »
    Such a lovely simple tearjerking story. :cry:

    Berarti sekarang obi udah 18 tahun ya?


    Hahah, makasih abang @shrug udah sempetin baca baca SKO SE nya Obi bang (❀ *´ `*) . Iya bang, Obi udah 18 tahun, kok abang tau (❀ *´ `*) ?
    visit www.obipopoboo.blogspot.com

    SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
  • Ya kan obi ngasih tanggal di situ pas obi masih 12 tahun. Itu Oktober 2009, sekarang kan udah 2016 jadi tinggal dihitung saja kan? :)
  • ObipopoboObipopobo ✭ Bronze
    shrug menulis: »
    Ya kan obi ngasih tanggal di situ pas obi masih 12 tahun. Itu Oktober 2009, sekarang kan udah 2016 jadi tinggal dihitung saja kan? :)

    Whoaaa (❀ *´ `*), hahah (❀ *´ `*). Wah abang teliti sekali (❀ *´ `*). Salut deh buat abang (❀ *´ `*)
    visit www.obipopoboo.blogspot.com

    SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
  • hendra_bastianhendra_bastian ✭✭ Silver
    Skrng si glenn dah balik ke indo lgi apa belum?
«1
Sign In or Register to comment.