BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Bocah Itu Fuesca

Bocah Itu Fuesca


[Sabtu, 20 Oktober 2012]
Siang itu Obi sama Kevin sedang asyik bermain game online yang sedang populer di akhir-akhir tahun 2012. Heva Online Indonesia. Sebut saja itu. Kita sedang bermain di sebuah Indomaret yang letaknya engga begitu jauh dari rumah Obi. Kebetulan di sekitar rumah Obi, hanya Indomaret itulah satu-satunya yang menyediakan fasilitas wifi-id. Kita memutuskan untuk membawa laptop kita dan main game disana karena game 3D MMORPG yang menurut kita cute ini membutuhkan kecepatan akses internet yang kencang.

Yap! Harus kencang! Engga lucu ajah kalo semisal Obi mokad sewaktu nge-mobbing momon (ngumpulin monster lebih dari satu lalu menyerangnya secara bersamaan) gara-gara nge lag. Char Obi mempunyai class archer yang notabene agility dan dexterity menjadi ciri khas di class nya. Jadi semua harus serba cepat! Berbeda dengan char Kevin yang lebih memilih menjadi warrior, dimana strengh dan darahnya tebel setebel ‘punya’ nya (eh...).

Kala itu kita memutuskan untuk istirahat sebentar setelah kita mondar-mandir nge-raid di dalem Dungeon gara-gara ada item yang Kevin butuhkan buat keperluan upgrade weapon nya. Anak yang satu ini memang selalu merepotkan Obi kalo untuk urusan game. Sudah berulang kali Obi bilang agar Kevin berparty dengan player lain karena Obi masih mau nyelesaiin quest yang bejibun, tapi dia menolak pinta Obi dengan alasan ‘bakalan susah kerjasama dengan player lain selain Obi’. Disini yang Obi maksud dengan ‘kerjasama’ itu lebih terfokus ke pembagian hasil item. Kalo dia berparty dengan Obi, dia bisa dengan seenaknya meminta item yang Obi dapatkan dari hasil nge-raid dungeon bersamanya. Dan selalu Obi terpaksa memberikannya juga! Karena item yang Obi dapatkan engga bisa Obi pakai karena bukan item untuk kita para archer class.

Ahh..., harusnya walau engga bisa Obi pakai, Obi masih bisa menjualnya. Lumayan gold yang bisa didapat hasil dari penjualan item sekaliber kita tersebut.


“Nyet! Istirahat dulu, ntar kita lanjut!” kata Kevin dengan entengnya.
“Hadeh..., Obi masih banyak quest..., numpuk nih..., Obi harus buru-buru naikin EXP Obi biar bisa tetep di garis depan...” kata Obi.
“Yeeh..., barengan lah! Nunggu level gua samaan kayak level elu..., ntar kita barengan di garis depan...” kata Kevin yang char nya 7 level di bawah Obi (Obi udah level 55).
“Anjir..., capek Obi GB-in elu terus...” kata Obi.
“Heheh...., kan partner party...” kata Kevin tanpa dosa.
“Gua traktir minuman kaleng deh sebagai tanda terima kasih...” kata Kevin sambil beranjak berdiri dan berjalan memasuki Indomaret.
“Beliin Obi Chitato sekalian...” kata Obi.
“Beres!” kata Kevin tanpa menoleh ke arah Obi.


Obi menyandarkan punggung Obi ke kursi dan mulai mengamati keadaan sekitar.

Siang itu langit Kota Jogja sedang cerah-cerah nya. Langit biru nampak jelas sekali. Matahari bisa menyinari Kota Jogja tanpa ada setitik awan yang menghalanginya. Mata Obi nampak damai melihat pemandangan itu hingga kedua mata Obi menangkap sosok seorang bocah yang sedang berjalan perlahan.

Dengan sigap mata Obi langsung mengamati bocah tersebut lekat-lekat. Ia berjalan dengan sedikit mengangkang, seperti anak yang habis kena sunat. Raut mukanya menunjukkan kalo ia tengah kesakitan. Saat itu juga Obi langsung tau kalo ada sesuatu yang engga beres.

Obi memanggil anak tersebut.


“Fuesca!” panggil Obi.


Yap! Nama anak tersebut adalah Fuesca. Bocah kecil yang baru berusia 11 tahun dan duduk di grade 5 di sebuah sekolah internasional ini adalah tetangga Obi.

Kesehariannya, Obi tau Fuesca jarang keluar rumah, apalagi sampai keluar perumahan seperti ini. Terlebih kali ini dia berjalan kaki. Sungguh pemandangan yang langka bagi Obi. Sebab biasanya, anak-anak di perumahan Obi akan diantar oleh orang tuanya atau pembantunya jika bepergian keluar perumahan.

Fuesca langsung berjalan menuju kearah Obi. Masih sama, ia jalannya sedikit ngangkang.


“Kaki kamu kenapa...?” tanya Obi begitu Fuesca berdiri tepat di depan Obi.
“Engga apa-apa bang...” jawab Fuesca.


Obi mengamati muka Fuesca yang berkulit putih tersebut. Saat itu Obi bisa melihat dengan jelas kalo Fuesca habis menangis. Mukanya sedikit pucat. Dahinya berkeringat.


“Apa kamu habis jatoh...?” tanya Obi menyelidik.
“Engga kok bang...” jawabnya lirih.
“Lah..., lalu? Habis sunat yah...?” tanya Obi sambil tersenyum. (Liat dooong..., eh..., hahah!)
“Fuesca udah disunat dari grade 4 kok bang...” jawab Fuesca.
“Lha terus..., kenapa tadi abang amati kok jalannya kayak ngangkang-ngangkang gitu sih...?” tanya Obi.
“Fuesca gapapa kok bang...” jawabnya. Agaknya dia mulai merasa risih karena Obi terlalu banyak tanya.


Hmm..., Obi tau ada yang dia sembunyikan dari Obi.


“Jujur...., ngomong sama abang..., kamu kenapa..., apa habis berantem sama temen...?” tanya Obi.
“Engga kok bang..., bang Fuesca mau pulang dulu...” kata Fuesca.
“Hei bentar! Abang belom selesai ngomong!” kata Obi.
“Ada apaan Bi...?” tanya Kevin yang rupanya sudah datang. Ia membawa bungkusan kantong plastik dengan logo Indomaret dan meletakkannya di meja kita.
“Ini, tetangganya Obi....” kata Obi.
“Ohh...” gumam Kevin.
“Bang..., Fuesca pulang dulu ya..., takut mama nyariin...” pinta Fuesca.
“Bentar! Sini deh!” kata Obi.
“Ya elah! Biarin nih bocah pulang napa sih nyet...?” tanya Kevin.
“Ntar dulu Vin,” kata Obi.
“Nah loh! Jangan-jangan lu lagi sange yah!?” terka Kevin.
“Ah babi lu Vin! Ngehe’ lu!” umpat Obi.


Obi berdiri dan menarik tangan Fuesca agar duduk di kursi yang berada di samping Obi.

Tapi ketika Fuesca duduk...


“Aw...” desis Fuesca.


Sontak Obi sama Kevin terkejut. Terlebih Obi. Saat itu ketika Fuesca seperti merintih kesakitan ketika Obi mendudukkannya, Obi sudah mempunyai dugaan. Dan kali ini dugaan Obi sudah pasti benar. Sebab, Obi sempat mencium bau lotion ketika ia sedang duduk.


“Fuesca...” panggil Obi.
“..........” Fuesca terdiam. Ia menundukkan mukanya seperti maling yang habis ketahuan mencuri ayam.
“Hei..., liat abang...” pinta Obi.


Fuesca melihat kearah mata Obi sekali dan kembali menundukkan mukanya.


“Siapa?” tanya Obi.


Kevin heran mendengar pertanyaan Obi.


“Ada apaan sih nyet...? Udah deh, liat noh, lu buat dia ketakutan...” kata Kevin.
“Lu diem dulu..., ini serius...” kata Obi sambil memasang mata tajam.
“Kamu habis diapain...?” tanya Obi.
“..........” Fuesca hanya terdiam sambil menggelengkan kepalanya.
“Abang tau kamu habis digituin! Engga usah bohong! Siapa?!” tanya Obi dengan intonasi sedikit tegas. Membuat anak yang baru berusia 11 tahun ini hampir menangis.
“...Bang Aji, bang...” jawab Fuesca.


Sontak Obi sama Kevin terkejut. Ternyata benar Fuesca habis digituin.

Dan...

Bang Aji!

Dia adalah salah satu tetangga Obi juga. Bang Aji adalah mahasiswa semester akhir disalah satu universitas swasta di Kota Jogja.


“Kamu habis diapain aja!?” tanya Obi tegas.
“..........” sekali lagi Fuesca hanya menggelengkan kepalanya.
“Jawab abang..., Fuesca..., kamu habis diapain aja...?” tanya Obi menurunkan intonasi Obi.
“Pantat Fuesca sakit bang...” jawab Fuesca.


DEG!


“Astaga...” kata Obi.
“Wah..., ga bener nih nyet...” kata Kevin.
“Kenapa Fuesca sampe bisa digituin...?” tanya Obi lembut. Obi merasa prihatin atas kejadian yang menimpa Fuesca.
“Bang Aji yang maksa Fuesca bang...., katanya Fuesca mau dikasih voucher Qeon kalo Fuesca nurut apa kata Bang Aji...” jawab Fuesca.


Obi menghela nafas panjang.


“Haahh..., kok kamu mau sih di iming-imingi kek begituan...?” tanya Obi engga habis pikir.
“..........” Fuesca terdiam sambil menggelengkan kepala. Nampaknya dia menyesal.
“Masih sakit...?” tanya Obi.
“Sedikit...” jawab Fuesca.
“Coba berdiri!” pinta Obi.


Fuesca menuruti pinta Obi.


“Hadap belakang! Abang mau liat!” kata Obi.


Awalnya Fuesca menolak, mungkin ia malu. Tapi karena Obi memaksanya, akhirnya ia menuruti pinta Obi.

Obi membuka sedikit celana kolor Fuesca dan melihat kondisi pantatnya. Ketika Obi buka, langsung kental tercium bau lotion dari pantat Fuesca. Lubang pantat Fuesca terlihat sedikit menganga. Itu bekas dari perbuatan keji yang habis menimpanya.


“Wih! Parah itu nyet!” kata Kevin begitu melihat pantat Fuesca.


Obi menutup kembali celana kolor Fuesca.


“Fuesca..., ini bener-bener tindak kriminalitas..., ini engga bisa dibiarkan...” kata Obi.
“Vin..., apa kita harus melapor ke polisi..., ini sudah keterlaluan Vin...” kata Obi.
“Jangan dulu nyet, kita bilang ke orang tuanya dulu aja..., biar nanti bisa ditindak lanjuti...” kata Kevin memberi gagasan.
“Bang..., jangan bilangin Fuesca ke papa mama bang...” rengek Fuesca.


Obi terkejut mendengar pinta Fuesca.


“Tapi Fuesca, ini sudah diluar batas..., ini sudah kelewatan Fuesca...” kata Obi.
“Jangan bang..., Fuesca takut papa sama mama marah...” kata Fuesca.


Obi melihat ke arah Kevin. Dia hanya mengangkat bahunya.


“Baik..., abang engga akan bilangin ini ke papa mama Fuesca...” kata Obi.
“Tapi inget, Fuesca jangan sekali-kali mau lagi kalo di iming-imingi kayak gitu...” kata Obi.
“Iya Bang...” kata Fuesca.
“Mulai besok, jangan pernah deket-deket sama Bang Aji lagi..., Bang Aji orangnya engga bener...” kata Obi.
“Iya...” kata Fuesca.
“Fuesca abang antarkan pulang, nanti begitu Fuesca sudah sampe rumah, Fuesca cuci bersih pantat Fuesca pakai sabun..., jangan sampe ada bau lotion yang tercium, nanti mama Fuesca bisa curiga..., Fuesca jangan banyak jalan dulu..., sebisa mungkin istirahat sampe pantat Fuesca bener-bener engga merasakan sakit...” kata Obi. (Wuih..., Obi berpengalaman yah kedengarannya...)(But No! Obi belom pernah coba! BIG NO NO!!)
“Iya Bang...” kata Fuesca.


Obi membelai lembut kepala Fuesca. Obi merasa prihatin atas apa yang terjadi kepada Fuesca.


“Tadi sakit waktu digituin...?” tanya Obi.


Fuesca mengangguk pelan.


“Kenapa Fuesca tadi engga teriak...?” tanya Obi.
“Fuesca engga dibolehin teriak bang...” jawabnya.


Astaga...

Pasti rasanya sakit sekali...

Udah disuruh menahan rasa sakit, engga boleh teriak lagi...

Kenapa Obi engga menangkap basah kejadian ini...

Kalo semisal Obi menangkap basah kejadian ini, Obi akan langsung menghajar pelakunya bersama-sama dengan Kevin (Karena kalo Obi sendiri, Obi engga berani...).

Siang itu, Obi meninggalkan Kevin sebentar untuk mengantar Fuesca pulang. Obi mengingatkan kembali pesan-pesan Obi yang tadi. Engga hanya itu, Obi juga memberikan dua lembar voucher Qeon senilai masing-masing 100k yang Obi beli kemaren. Obi tau, setelah kejadian ini, Fuesca akan mengalami trauma, dan sebisa mungkin, Obi engga akan membiarkan hal itu terjadi. Mimimalnya, voucher yang Obi berikan bisa sedikit mengembalikan keadaan psikologisnya.

Kekerasan dan pelecehan seksual terhadap anak memang kerap terjadi di negara kita. Hal itu terjadi karena adanya kesempatan dan moralitas pelaku kejahatan yang rendah. Kita sebagai masyarakat kecil yang memiliki orientasi sex yang unik ini harusnya ikut melindungi mereka-mereka yang masih dibawah umur. Bukan malah menjadikannya bahan pemuas nafsu belaka atau pun mengeksploitasinya sedemikian rupa. Kasihan mereka, mereka masih kecil. Trauma yang mereka alami akan mendorong mereka untuk melakukan hal yang sama seperti apa yang telah menimpanya. Dan itu akan terus terulang! Tidakkah itu menyedihkan...?

Kalo temen-temen pernah melakukan itu, ingatlah pesan Obi, ingatlah rintihan Fuesca karena kesakitan (jangan malah sange -_- ), dan sebisa mungkin, jangan diulangi lagi. Sekali pun temen-temen ingin ‘bermain’, ‘bermain’ lah dengan yang seumuran. Jangan lampiaskan kepada mereka-mereka yang masih polos.

-Fin-


-Salam Hangat dari Obi, SKO Publisher & Editor-
visit www.obipopoboo.blogspot.com

SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP

Komentar

  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    betul Obi ... kasihan Fuesca ...
  • lulu_75 menulis: »
    betul Obi ... kasihan Fuesca ...

    Bang @lulu_75 : Iya bang...(┌_⌣̩̀), Makasih bang udah sempetin baca cerpennya Obi (✿ *´ `*) . Lain waktu Obi bikin lagi yang bersambung seperti temen temen yang lain (✿ *´ `*) . Tapi Obi masih harus fokus UN dulu buat setengah tahun ini (✿ *´ `*) . Obi bakalan sering-sering main ke sini bang buat baca baca selama Obi off nulis (✿ *´ `*) . Disini banyak temennya (✿ *´ `*)

    Muuahh (◦´⌣`◦)ε ˘◦)
    visit www.obipopoboo.blogspot.com

    SKO nya Obi yang berisi Sebuah Novel Bersambung Bertema Persahabatan Seorang Anak SMP
  • lulu_75lulu_75 ✭✭✭✭✭ Diamond
    sama-sama @Obipopobo ... didoain supaya UN nya berhasil ya ... ditunggu ceritanya ya ...^^
Sign In or Register to comment.