BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Mamah curhat dong.... :(

Selamat malam teman2 seperjuangan disini semua, sebelumnya salam kenal ya, ini tread pertama gue, dan gue mau curhat soal hubungan gue. Sebelumnya gue baru sempat mengutarakan lewat wall aja, lalu ada yang komen curhatannya bisa ke boyslove aja kalo mau, jadi gue memberanikan diri untuk mencoba hal itu, karna gue ga tau lagi mau cerita ke siapa, karna gue ga percaya sama temen2 gue yang disini, yang ada gue diomongin di belakang dan gue ga suka pertemanan yang ga sehat macam itu, jadi selama ini semua problem yang ada, selalu gue pendam dalam2 dan mencoba untuk melupakannya. Oke intro nya gitu aja, langsung aja ya gan :(

Tuhan memang menciptakan kita berpasangan, tapi apa daya bila lingkungan mempengaruhi kita untuk menjadi seperti ini, gue sendiri kalo boleh milih ga mau menjadi seperti sekarang. Di tahun 2012, pada akhirnya gue menemukan first love gue dan pertama kalinya melakukan hal2 yang sebelumnya belum pernah gue lakukan dalam hidup gue, ciuman dan ML. Gue sama pacar gue ini seangatan kuliahnya, cuman beda fakultas aja. Hari2 gue jalanin selama 2 tahun bersama pacar gue ini. Di tahun pertama, disitu ketika gue merasa labil sehingga gue mencoba sana sini, salah satunya gue deket sama salah seorang artis ibu kota (ga terlalu terkenal) dan kita sempet ML tapi ga sampe main coblos2an, cuma kissing dan crot keluar udah. Disini posisi nya gue merasa jenuh sama pacar gue yang kadang suka ngeselin, akhirnya gue berontak dengan dekat sama cowok tersebut, namun cuma bertahan 1 minggu, akhirnya gue sadar, gue salah melakukan hal ini, dan pada akhirnya gue cerita ke pacar gue dan minta maaf se maaf maafnya. Disitu dia shock dan kecewa sama gue, tapi tujuan gue untuk pacaran sebenernya bukan itu, gue udah sadar kalo itu salah, dan akhir nya cowok gue ini memaafkan gue dan melupakannya. Awal pertama dalam sebuah hubungan itu memang berat, banyak godaannya, tapi gue berusaha untuk setia sama cowok gue itu.

Detik, menit, jam, hari, minggu, bulan, dan tahun berganti sampai akhirnya kita aniv. yang ke 2, sungguh 2 tahun yang sangat berarti buat gue. Sebuah kenangan yang manis yang ga bisa gue lupakan, hidup bareng cowok gue ini. Sampai akhirnya, cowok gue lulus kuliah lebih cepat daripada gue dan dapat kerjaan di sebuah perusahaan yang mengharuskan ia dinas ke luar pulau. Sebelum mencapai kesitu, doi ini usut punya usut deket sama cewek. Pas tau dia ada hubungan sama cewek itu, akhirnya gue meminta penjelasan sejelas2nya, apa maksud dari hubungan itu? secara si cewek mendeklarasikan status jadiannya sama cowok gue ini. Sontak gue berusaha untuk mendapatkan jawaban langsung dari cowok gue ini, tapi nampaknya ada kebohongan yang gue liat dari dia, karna setelah sekian lama kenal gue tau dia itu lagi menutup2i hal yang ga akan bisa gue mengerti. Akhirnya, tepat di awal tahun 2015, gue minta putus sama dia karna sikapnya yang seperti itu. Padahal, kita udah punya keinginan untuk tinggal bareng nanti setelah kita sama2 sudah kerja. Layaknya suami istri. namun gue harus mengubur impian itu dalam2, karna gue harus memutuskan untuk meninggalkannya hanya karna dia lebih memilih cewek ini (keluarga nya pun tahu dia pacaran sama cewek ini dan merestuinya), tapi saat gue coba bahas soal cewek ini ke cowok gue, dia selalu berdalih kalau mereka ga ada hubungan apa2. Udah lah gue ga bisa tahan terus2an begitu dong.

Sebulan akhirnya kita ga berkomunikasi, dan disitu gue lagi deket sama temen lama yang ternyata doi gay juga, jadi gue mencoba untuk mendekati dia dengan harapan gue bisa jadian sama dia. Sebulan itu gue masih merasakan sakit hati yang teramat dalam, gue ga bisa lupain sosok mantan gue itu, ketika gue ciuman sama temen gue ini yang gue inget adalah muka nya, dan ketika ML gue urungkan niat karna gue ga bisa melakukan ini. Gue sama calon pacar baru gue ini akhirnya semakin deket seiring berjalannya waktu. Tiba2, mantan gue hubungin gue lagi entah dateng darimana dan bilang dia minta maaf, menyesal segala macam yang intinya dia salah udah ngeduain gue, dan dia ga betah bisa hidup sama si cewek ini, karna tradisi batak yang keras jadi dia mengikuti aturan keluarganya tsb. tapi dia masih kepengen balikan sama gue dan menjalin kembali hubungan kita. Disitu gue emosi udah ga karuan antara mau nangis karna teringat masa lalu yang telah kita lakukan bersama dan nangis karna sikap dia yang lebih memilih cewek ini (dia suka jalan ke tempat yang mewah dan foto bareng sama si cewek dan post di akun instagram nya dan di path nya, sedangkan ketika jalan sama gue, selalu ke tempat yang biasa aja dan ga pernah foto bareng dan di update segala macam), gue sih ga berharap apa apa, makan bareng nasi goreng di ppingir jalan sama dia aja udah seneng gue. kemudian dia terus ganggu2 gue buat minta balikan, sampe dia rela ke bandung (dia dinas di jakarta) buat ketemu gue dan minta maaf, di sela minta maaf itu dia surprise in gue dengan sebuah kado dan bunga (secara waktu kita berantem itu, pas banget di hari ulang tahun gue). disitu gue nangis lagi ga tau kenapa, gue merasa lemah kalo didepan dia, akhirnya gue memutuskan untuk meminta waktu untuk memikirkan itu semua. malam itu juga, gue telpon calon pacar gue ini, dan gue bilang "btw, mantan gue ngajakin gue balikan, menurut lo gimana ya?" dan jawaban si cowok itu dewasa sekali "kalo kamu masih sayang sama dia, silahkan aja balikan, lagi pula, kita baru kenal satu bulan, dan aku belum bisa memutuskan untuk ke tahap itu, jadi perlu waktu, maaf ya, tapi kalo kamu masih sayang sama mantan kamu, yaudah gapapa balikan aja." menurut gue sih ga dewasa2 amat, tapi yasudahlah abaikan aja, mungkin butuh waktu untuk memulai dengan yang baru, dan akhirnya gue memutuskan untuk balikan sama mantan gue ini.

Selama sebulan kita masih terus kontak2an sama pacar gue (udah balikan) LDR sekarang, doi kerja di jakarta dan gue di bandung, tapi sesekali gue balik ke jakarta buat ketemu sama dia, dan dia sesekali susulin gue ke bandung buat ketemu sama gue. Sampai akhirnya dia ditempatkan kerja di Kalimantan, disitu gue antara senang dan sedih, senang karna cowok gue akhirnya bisa meniti karier yang dia inginkan, gue senang bisa bantu dia sampai ke tahap yang sekarang, sedihnya karna kita harus berpisah beda pulau, semakin jauh jarak dan waktu yang ditempuh nanti. akhirnya kita memutuskan untuk keep dan menjalin hubungan LDR. Namun, 2 bulan kemudian, pas doi balik ke jakarta (pulang dari kalimantan) buat tandatangan kontrak di kantor pusat, kita janjian untuk ketemu disana, gue yang udah excited dan seneng buat ketemu dia lagi, akhirnya gue memutuskan untuk balik pas weekend, TAPI, gue saat itu juga kecewa, ketika pas dia balik hal yang pertama dia lakukan adalah bukannya ketemu sama gue dulu, tapi sama cewek itu lagi. gue ga paham lagi disitu, gue bener2 shock dan speechless, habis lah gue marah2in dia dan gitu lah ga bisa menerima hal itu terjadi, buat apa coba gue balikan sama dia kalo masih kaya begini terus, sumpah weekend yang udah gue rencanakan untuk ketemu sama dia akhirnya pupus sudah, gue dirumah seharian ga kemana2, nangis dalam hati ingin menjerit, dirumah ga karuan uring uringan, sialan gue kecewa abis sama cowok gue ini, dan saat itu juga gue minta putus lagi sama dia karna dia ga bisa jaga komitmen dia buat mempertahankan hubungan kita. dia pikir, ini main2 apa? untuk apa kalau gitu hubungan kita yang udah berjalan 2 tahun lebih kalo begini jadinya, percuma kan. pas gue minta putus itu gue LINE doi dan telpon doi, tapi ga di respon sama sekali, kecewa abis2an kali ini. dan sudah lah gue memutuskan untuk bener2 pergi aja, capek kaya begini mulu. sakit hati mulu.

Putus nyambung putus nyambung sering banget kaya gitu, sampe akhirnya 2 hari lalu, kita putus lagi untuk hal yang sama. Kali ini gue membawa sebuah bukti chat dari teman gue yang menanyakan langsung status hubungan doi dengan cewek ini, disitulah dengan bukti yang kuat itu gue langsung tembak cowok gue ini dengan statement yang ga enak lah pokoknya, mau bohong apa lagi lo? semua kata2 yang lo kasih semuanya bullshit! ga usah lo jawab apa apa lagi soal foto ini. berengsek lo... ahhh pokoknya disitu kali ini gue bener2 marah sama dia, bener2 puncak2nya gue ga mau lagi kenal sama dia meski hubungan kita sudah hampir 3 tahun bulan desember nanti, tapi gue lebih baik mundur aja, capek terus2an kaya begini kan. gue ga tau mesti gimana lagi, dia pikir gue disini ga ngapa2in, akhirnya skripsi gue terbengkalai karena pikiran gue yang tercampur aduk sama masalah ini. taikkkkkk gue bilang dalam hati, rasanya kalo gue udah kaya gini pengen ngancurin benda2, sampe2 kamar gue berantakan semua nya gue lempar2in (sumpah ini ga lebai dan ga di buat2), mood gue 2 hari ini ga karuan, sedih, marah, kesel, kecewa ah ga bisa diungkapkan lagi, gue sampe bingung mau menumpahkan emosi ini kaya gimana lagi, ga kuat lagi gue, sampe akhirnya gue nge post ini. dan lucu nya, setelah gue hapus semua kontak dengan dia, mulai dari nomor HP, medsos dia, dia tiba2 sms barusan dan bilang "halo :)" seakan2 kaya ga ada masalah sama sekali, gue tau itu dia yang ngirim karna ga ada cowok lain yang bilang kaya begitu, karna gue sama sekali ga pernah ngedeketin cowok lain setelah terakhir dengan artis itu, itu yang terakhir buat gue, dan pada saat berantem kita yang terakhir kemarin, cowok gue itu ngebahas masalah lalu, bawa2 masalah lalu sama si artis ibu kota ini, si anjing gue emosi kan makin ga terbendung, dan sudahlah gue memutuskan kali ini udahan aja, gue udah ilfil sama dia akhirnya. tapi dalam hati gue, gue kepengen buat terus sama dia meskipun udah ratusan kali gue disakitin kaya gini mulu. statement terakhir dia sebelum akhirnya gue block semua medsos dia bilang "aku akan bawa kamu ketempat aku, aku akan nikah sama kamu, dan aku mau berkeluarga sama kamu" tapi disitu gue ga balas chat dia, karna gue tau itu hanyalah perangkap saja, jadi gue mulai untuk fokus tidak terpengaruh sama kata2 dia lagi. Dan barusan dia sms bilang "halo :)" seolah ga ada masalah apa apa, maksudnya apa coba. berengsek emang :( :( :( dan kalo boleh jujur, gue kepengen banget cerita masalah ini, tapi ga sama temen gue, makanya gue coba cerita kesini aja, gapapa ga ada yang ngewaro, gue ga berharap apa2, cuma ingin menumpahkan rasa sedih gue aja. gue ga tau lagi mesti gimana, semua hal yang gue lakukan hanyalah melarikan diri aja, gue sedih, gue ga kuat tiap malam nangis terus dan akhirnya skripsi gue ga maju2, kapan gue bisa lulus kalo begitni terus, ahhhhhhhhh.....


sekian, makasih udah mau menyempatkan waktunya buat denger curhatan gue. :(

salam.
«134

Komentar

  • RIDERIDE ✭✭ Silver
    dieu ku urang waro lah, watir amat maneh.. :lol:
    tinggalkeun weh lalaki borokokok ciga kitu mah.
    eta balikan deui gening jeung awewena, belegug pisan.
    sugan teh geus pegat. dasar awewe ateul! lol
  • ottoRiskottoRisk Iron
    edited October 2015
    RIDE menulis: »
    dieu ku urang waro lah, watir amat maneh.. :lol:
    tinggalkeun weh lalaki borokokok ciga kitu mah.
    eta balikan deui gening jeung awewena, belegug pisan.
    sugan teh geus pegat. dasar awewe ateul! lol

    si ceweknya mah ga tau apa apa soal itu, mungkin dia malu kali kalo sampe ketahuan, secara orang batak kan keras tradisinya, apalgi marga nya yang satu atap sama Nadya host AsNTM, jadi mungkin sebuah pencitraan atau apalah ga ngerti, tapi siapa sih yang mau digituin kan?? :(
  • RIDE menulis: »
    dieu ku urang waro lah, watir amat maneh.. :lol:
    tinggalkeun weh lalaki borokokok ciga kitu mah.
    eta balikan deui gening jeung awewena, belegug pisan.
    sugan teh geus pegat. dasar awewe ateul! lol


    [url="http://"][/url]
    [quote][url][/url][/quote]
    
  • naha ieu teh begitu? wakakak

    iya @ride ga tau, jujur masih sayang tapi entah, gua merasa bodoh atau gimana buat menerima dia lagi terus terusan :( sumpah desperate banget idup gua sekarang
  • RIDERIDE ✭✭ Silver
    udah gak percaya lagi ya, siapa tau kali ini dia beneran serius?
  • @ride ya elah, baru juga 2 hari, jelas lah ga percaya, ngakunya si ceweknya yang ngejar2 terus, fakkkk... tau lah gue udah ilfil kali ini, tapi hati kecil gue entah terus bertentangan, tapi gue ga mau kaya begini mulu. :(
  • tapi kalo memang ini endingnya @ride gue ikhlas lah, semoga dia bisa bener2 suka sama itu cewek demi nama baik keluarga nya juga :( :( gue selalu doakan yang terbaik buat dia, ga ada pengharapan apa apa dari gue, gue tulus :disappointed: :cry:
  • RIDERIDE ✭✭ Silver
    Oh baru dua hari.
    Yaudah atuh kalo emang harus berakhir dan kamunya udah ikhlas mah. Mungkin cara berakhirnya yang nyesek gini supaya gampang lupainnya?

    Sok sini kalo mau nangis di pundak aa juga gapapa.
    *pukpuk*
  • exel_badboyexel_badboy ✭✭✭✭✭ Diamond
    Kalau mau dadah-dadah, melengganglah dengan elegan :smirk:
  • LittlePigeonLittlePigeon ✭✭✭✭✭ Diamond
    Hubungan kan berdasarkan kenyamanan.
    Klok ganyaman knp hrs dipertahanin?
    Ujung2nya bakal saling menyakiti
    Kejujuran adalah hal sederhana namun luar biasa mewah
  • andi_andeeandi_andee ✭✭✭✭✭ Diamond
    Do sweeet~
    TAK ADA YANG ABADI
  • fadlifadlanfadlifadlan ✭✭✭✭ Platinum
    panjang amat curhatmu, cuma bertahan di bbrp paragraf.
  • LittlePigeon menulis: »
    Hubungan kan berdasarkan kenyamanan.
    Klok ganyaman knp hrs dipertahanin?
    Ujung2nya bakal saling menyakiti

    iya sih mah... sebenernya gue udah memutuskan untuk ga akan "main2" lagi sama cowok lain selain cowok gue ini dan berfokus sama dia aja, makanya selama 2 tahun hubungan ini gue nyaman banget sama dia, bukan karna faktor untuk sekadar sex dsb, melainkan lebih dari itu, membawa perasaan jiwa dan raga. kejadiannya juga pas dia udah kerja. Gue dan semua orang mungkin ga akan rela dan mau dong kalo cintanya di bagi 2, please lah untuk tidak sebercanda itu, karna gue menganggap hubungan kita ini serius, apalagi sampai ada angan2 untuk tinggal serumah layaknya suami istri, kurang serius apa lagi coba? tapi kok ujungnya kaya gini kan gue sendiri jadi gimana gitu, kesel ia, kecewa ia, sedih ia, marah ia, semua nya lah. :( susah amat rasanya ngilangin bayangan dirinya itu. tiap hari selalu kepikiran, dan kalo gue lagi ga kuat, tiba2 nangis. :( ya tuhan kenapa sesulit itu sih :'(
  • fadlifadlan menulis: »
    panjang amat curhatmu, cuma bertahan di bbrp paragraf.

    karna yang ingin di fokuskan bukan hubungannya yang romatis dan harmoni, tapi problem yang ada, makanya dibuat sesingkat mungkin supaya ga terlalu panjang. hahahaha namanya juga curhat, pasti ada masalah dong :)
«134
Sign In or Register to comment.