BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Begini toh rasanya klo bromance an sama badboy

edited June 2015 in BoyzLove
Sebut saja namaku Andi. Umurku saat itu 23 tahun dan berdarah chinese. Sudah lulus S1 dan sudah bekerja di salah satu perusahaan multinasional di bilangan sudirman, Jakarta. 1 tahun sudah aku bekerja disana. Bosan rasanya, hingga pada akhirnya, aku memutuskan untuk melanjutkan sekolah ke tahap yang lebih tinggi, S2, dan di luar negri.
Singkat cerita, saya pun sudah resign dari kantor saya dan meng-apply ke banyak sekolah di luar negri. Beberapa sekolah menerima saya karna memang nilai saya yang cukup baik dan track record yang memang kece. Haha. Alhasil, atas dasar berbagai pertimbangan (saya rasa tak perlulah saya jelaskan disini), saya memilih untuk berkuliah di Negara yang dikenal sebagai pulau Formosa atau pulau cantik – Taiwan mengambil program English taught – Master of Business Administration (MBA).
Yeap, saya memang sudah diterima di kampus tersebut, tetapi acceptance letter yg dbutuhkan untuk pembuatan visa tersebut sangatlah lambat sekali. Alhasil, saya pun tertinggal masa orientasi dan 1 minggu kelas aktif. Tapi yasudahlah. Berbekal nekat, saya pun ke Taiwan juga akhirnya.
Sampai di Taiwan –dengan bahasa mandarin 0 besar- saya mengurus ini itu bersama 2 orang teman saya yg sama2 dari indo yang juga sama2 acceptance letternya terlambat. Setelah urusan sekolah selesai, saya pun di direct menuju ke dorm. Dan ternyata semua kamar dan bed favorit sudah terisi, hanya ada sisa 1 tempat saja (sekali lagi, ini terjadi karna saya telat).
Kamar yang saya tempatkan, berisi 5 orang termaksud saya. Senengnya, ada 3 orang Indonesia (trmaksud saya) dan 2 orang dari Nigeria. Pada saat saya masuk kekamar, ternyata mereka ber4 tidak ada ditempat, 3 kasur sudah terisi penuh barang2 dan hanya tinggal 2 kasur yang kosong, saya pun memilih salah satu diantaranya. Iseng ingin tau siapa roommate saya, saya pun kembali ke ruangan dorm supervisor. Senang sekali rasanya pada saat tau, trnyata salah satu dari 4 roommate saya itu ada di program yang sama dengan saya dan 1 kelas dengan saya pula. Yeayyy. Saya senang karna artinya saya bisa nanya2 tntng kelas minggu pertama dan jg hal2 penting waktu orientasi. Dan trnyata cowok yang namanya steven itu lah yang blm memindahkan barang2nya ke kamar. Soalnya trnyata doi nginep ditempat temennya dlu selama beberapa minggu awal.
Dari pagi sampe siang, saya sibuk merapikan isi dorm saya. Dan setelahnya, saya pun berisirahat sebentar. Baru saja mau tutup mata, eh, pintu kamar dorm ada yg buka. Saya pun tiba2 deg2an. Mungkin ya karna baru pertama kali share room. Dan eh, saya pun melihat sosok pria yang setelah berkenalan, dia mengaku bernama steven. And this is where everything starts. Lelaki ini datang dengan jaket kulit, rambutnya stylish spike tapi gk lebai. Badannya berotot tapi nggak terlalu besar, tangannya kekar dan terlihat kencang dan yang pasti, bawaannya cool luar biasa. And he is also chinese Indonesian – just like me, tapi bedanya kulit dia agak coklat, gak terlihat dekil sama sekali, justru terlihat lebih macho. He is bad boy look alike. Terus gw rasa dia suka olahraga, keliatan banget dr fisiknya yg jadi. Dan 1 yang pasti. He is handsome, like really really really handsome. Saya bersumpah, dia ganteng bgt.
“eh hi?” sapaku pertama kali melihatnya. “hi, nice to meet you. What is your name?” dia pun membalas sapaanku. Mungkin karna dia tidak tau saya dr indo juga, makanya dia memakai bahasa inggris. Ya saya pun blm tau kalau dia itu dr indo jg, alhasil saya jg balas memakai bhs inggris “I am andy, from Indonesia, and you?”, “Oh, indo juga? Haha. Aku steven”. klik, percakapan dmulai. Haha. Jadi steven ini sebenarnya asli surabaya dan logat medoknya lumayan terasa walau gak terlalu kencang. Akhirnya kita pun berbincang2 layaknya orang baru kenal.
Si steven ini ternyata sudah di Taiwan sejak 6 bulan yang lalu. Sebelumnya, dia mengambil kelas mandarin dan baru melanjukan S2 setelahnya. Karna itu, teman2 dia di Taiwan jauh lebih bnyk dari saya. Apalagi sifatnya yang bener2 sosialis dan gaya coolnya itu, bkin semuanya pst ngerasa penasaran. Haha. Dia memang cakep, pake banget. Apalagi bad boy2 nya itu yg bikin gemes. Logikanya, saya harusnya suka sama dia. Tapi lucunya, gak kok. Mala cenderung biasa aja. Dia dan saya bener2 seperti langit dan bumi. Saya yang anak baik2, putih2, gak macem2, ketemu dia yang “sepertinya” berandalan, kekar, dan trendy2 gitu.
1 semester berlalu (lupakan cerita tentng roomates saya yg lain). Dan memang, trnyata saya jg gk akrab2 bgt sama dia. Dia lbh sering keluar sama temen2 lamanya dibanding sama saya atau sama temen kelas. Dikelas pun gk begitu banyak ngobrol. Dia biasa sampe dorm udah jam 1 malem. Tiap hari. Dan sebagian besar dalam keadaan mabuk. Jd selama 1 semester, saya melihat dia sebagai org asing. Sebagai tipe yg bener2 bad boy, karna dia jg perokok berat. Lagian, saya jg gk tertarik2 banget. Jadi ya udahlah, gak begitu care2 juga.
Masuk ke semester kedua, temen2 dia yang dr kampus lain, sudah banyak yg pulang indo. Karna rata2 temennya yang kuliah mandarin itu memang mengambil program 1 tahun saja. Jadinya mau gak mau, dia mulai dekat dgn saya dan temen2 lain. Secara logika, kita memang harusnya jd pribadi yg deket banget. Karna di dalam kelas, yang cowok indo memang cuma 2 orang, yaitu saya dan steven. Tapi ttp gk bs dekat, karna memang selalu ada jarak antara anak2 bad boy dan anak2 good boy.
Semester kedua memang secara gk langsung mendekatkan kita walau tetep kt ngerasa ada jarak. Cuman saya jadi tau dia lbih banyak karna kadang suka cerita2. Sekali dua kali kt minum bareng sama anak2. Saya memang bukan bad boy, tapi saya masih bisa minum alcohol karna sejak kerja dlu, temen2 sudah banyak yg minum alcohol. Tapi tetep saya minumnya dikit. Jadi intinya, di semester 1 dan 2 gk ada kejadian yang memorable. Mostly Cuma canda2an layaknya cowok2 biasa. Haha..
Masuk ke semester 3, ada kewajiban kampus yang harus kita ikutin, yakni gk boleh lg tinggal di dorm. Waduh. Akhirnya saya pun sekamar dgn temen indo yang lain yg dari jurusan lain. Steven? I don’t give a damn. Haha.. Sampe akhirnya saya tau dia sewa studio sendiri di kawasan dkt kampus. Di semester 3, seharusnya dengan tidak seatap lagi, kita akan makin jauh. But the reality is out of expectation. Temen2 steven udah hampir 100% udah balik ke Negara masing2, jadi steven bener2 luangin waktu sama kita. Dan dari situ, aku baru tau klo steven ini tipe orang yg bener2 suka melalang buana. Haha. Jadi dia mulai suka ngajak2in anak2 sekelas pergi brg2. Dan secara gk langsung dan jg saya gk tau gmana ceritanya, kita (saya dan steven) pun jadi mulai dekat.
Tipe kedeketan saya sama steven sebenarnya agak aneh. Biasanya saya itu deket sama anak2 yg lebai2, anak2 yg suka curhat dan drama2, anak2 baik jg. Haha. Karna itu dia ini seperti menarik saya dari comfort zone saya. Saya jadi sering ngomong kotor gara2 dia jg, jd sering minum jg gara2 dia walau kadang dia jg ingetin saya klo saya bnyk minum. Dan saya memang sering jg nasehatin dia untuk kurangin minum dan rokok. Tiap saya nasehatin, pst dbikin canda2an sama dia. Selain itu, dia sering buli saya secara fisik. Sering banget, di peluk2, di tiban atau bahkan kemaluan saya suka diteken2 sama dia sambil ketawa2. Ya sbnrnya layaknya bcandaan cowok normal sih. Haha. Makin kesini saya makin ngerasa dia tuh beda dr cwok lain. Dia nih bad boy, tapi perhatian bgt. Pernah beberapa kali kita itu pergi belanja barang, misal sampoo atau beer atau apalah, dia itu gk pernah biarin saya ngangkat belanjaan, dia selalu ngangkat sendiri. Kalau saya pas lagi angkat keranjang bawaan, dia itu biasanya langsung ngambil dari tangan saya. Intinya dia gk pernah mau saya ngangkat barang berat, mungkin karna dia ngerasa dia lebih kuat daripada saya ya. haha. But anyways, saya kaget bgt, cowok bad boy sperti dia bs seperhatian gitu, ironisnya, saya jg cowok. Dan sejak saat itu, saya mulai tertarik sama dia. uhhmm... Jadi suka sbnrnya. haha
Yeap, kami jadi deket bgt. Suka share2 cerita. Mostly, kita cerita tntng cewek. Tentang mantan lah ini lah itulah (bener, saya jg ada mantan cwek. Haha). Dan memang kita jg suka ngomongin cewek. Apalagi klo lg jalan dan ada cewek cantik, pst lgsg kita omongin pk bhs indo. Haha. Banyak kisah manis terjadi di semester ini. Saya pun jg pernah inget, pada saat winter vacation, kt sempet gk ketemu hampir 3 minggu karna dia pulang ke indo. Nah, saat ketemuan, dia tiba2 ngacak2 rambut saya pelan2 sambil blg “wah udah mirip orang Taiwan ya” sambil senyum depan saya. Ini pertama kalinya dia ngelakuin hal romantis kyk gitu dan saya pun lgsg speechless. Karna biasanya dia kalau megang2 pasti becanda2 dan kasar. Itu kali pertamanya saya ngerasa, dia bener2 cowok bgt buat saya.
Perlu dketahui, steven ini cowok bgt yang suka bgt diandelin. Suka banget diandelin dan memang bisa diandelin banget! Tapi doi jg orang yg sangat emosian. Sangat emosian. Garis bawahi! Dia jg pernah beberapa kali bertengkar dengan orang umum, penjaga club bahkan polisi Taiwan Cuma karna masalah2 sepele. Apalagi kalau dia lagi mabok. Beuh. Serem! pernah ada satu kejadian yang buat saya jd sebel tp jg terharu sekali. Jadi saya ini tipe cowok yang begooo banget masalah jalan. Susah hapal jalan dan gak bisa ngebayangin belok2an jalan. Nah pernah sekali saya mau pergi ke 1 tempat sendirian. Alhasil saya nyasar. Padahal malemnya, udah janjian sama anak2 untuk ketemuan. Nah, malemnya saya telat. Akhirnya saya cerita, saya telat karna nyasar dan itu saya lg ngomong sama temen saya yg lain. Si steven denger dan dia langsung ngebentak saya “Kenapa pergi kesana gk nanya gw? Kenapa gak ngajak gw? Udah tau bego tntg jalan!”. Awalnya saya kesal, karna dia bentak saya ddpan anak2 dan semua lgsg terdiam, karna mungkin mereka jg gk tau kt ngomongin apa karna pake bhs indo. Tp pas udah duduk, saya makin ngerasa dia itu ngebentak karna dia khawatir dan khawatirnya itu tulus bgt. Sekali lagi, saya jadi tambah suka sama dia (mungkin udah bener2 suka).
Pernah lagi sewaktu kita kan sama anak2 ketemuan malem mo makan bareng. Gk tau ada angin apa, pas dia ketemu saya, dia langsung cubit pipi saya pelan smbil senyum dan nanya “abis darimna? Kenapa muka lu cemberut gitu?” padahal saya lg main hp aja dan memang klo lg focus, muka saya keliatan cemberut. Ketika dia cubit pipi saya, saya pun kaget, karna itu kali kedua dia ngelakuin hal romantic tersebut. Dan saya gk ngerti kenapa dia mau ngelakuin di dpn org2 dan gk ngerasa risih. Temen2 kita yg sebelumnya rajin ciee2in kita, lama2 bosan juga ciee2in kita dan ampe diemin kita klo kt lagi aneh. Hahaha..
Satu kejadian lagi wktu kami dan anak2 kelas lg jalan2 ke pegunungan wkt long weekend. Itu capeknya luar biasa. Semua udah keringetan banget dan dia minta tissue, lalu saya ambil tissue dari tas saya dan saya kasih ke dia, eh dia bukannya nerima, tapi mala kasih lehernya yg keringetan sambil blg “lap in dong”. Disitu saya rasa saya lngsung blushing dan saya lgsg lempar tissuenya ke muka dia sambil blg “manja” dan lgsg jalan ninggalin dia karna saya maluuu dan blushinggnya bukan maiinn. Temen2 pun lgsg ciee2 dan dia mala senyum2 doang. Ampun ya ampun Tuhan. Saya pgn bgt ngelap in rasanya waktu itu… bisa diputar gk ya waktunya? Haha.
Waktu itu jg pernah kami berdua bikin acara makan2 untuk anak2 kelas karna ada yg ulang tahun. Dan kami mau pesen pizza, berhubung semuanya bahasa mandarinnya pas2an, jadi kita ngerasa lebih baik klo langsung beli disana. Dan karna Cuma steven yg punya motor (iya, dia beli motor di Taiwan tp gk ada sim. Bad boy bgt emang). Trs dia tiba2 lgsg blg, “ayok ndi pergi beli”, dan kami pun lgsg menuju basement kampus. Pas saya udah siap dibonceng, dia suruh saya pegangan tp saya blg gk usah, terus dia sengaja ngebut2 (saya tau ini kyk FTV), trs saya kaget dan dia ketawa dan ngmng “udah dbilang pegangan”. Tapi sayangnya dia gak bilang pegangann manaaaaaaaa.. akhirnya saya pun pegangan bahunya aja. 
Selain dia, saya pun jg terkadang ngelakuin hal romantis ke dia. Kt dan temen2 sekelas tuh hobi banget yg namanya barbequan. Dan waktu itu kt mo barbequan di rooftop nya salah satu temen. Nah, kita bbqan sambil ngobrol2 dan denger lagu. Atmosfernya bahagia bgt wktu itu. Di lantai 5 dan liat bintang2. Nah sembari lg seru, si steven pun ngegoreng salmon setelah dipotong kotak2. Ini salmon emang yg paling ditunggu2, karna emang harganya mahal banget dan digorengnya terakhir. Jadi semua pada nungguin. Nah pas untuk potongan salmon yg udh slesai digoreng sama steven, kan dia tarok di atas piring, terus semua pada makan. Karna steven lg goreng jd susah jg makannya, dan kalau disisain, kasian ntr keburu dingin. Akhirnya saya ambil beberapa potong salmon yg udh digoreng dan saya sumpitin dan kasih lgsg ke steven. Reaksinya pun lgsg buka mulut. Dan itu kita lg bikin lingkaran sambil ngobrol2, jadi si steven di tengah karna lg goreng salmon, dan jadinya kt lgsg dliatin dan di ciee2in. aku pun yg sok2 blg ke anak2, bahwa aku suapin karna ntr takut keburu dingin dan gk enak lagi. Dan temenku ampe ada yg blg “we should take a pic of this moment”, tapi Cuma ngmng doang. Aku ya cuek aja tetep asik suapin dia dan dia jg tetep makan2 aja. Indahnya dunia saat itu..
Saking deketnya, kadang kita udh suka ngelakuin yg aneh2. Dia sih, saya Cuma korban. Haha. Wktu itu lagi dikelas dan bosen banget. Steven pun tertidur, lalu pas dia bangun, dia manggil saya sambil berbisik (karna dosen masih ngajar), “eh tot, gw bangun neh”, “ya emang lu bru bangun”, “maksudnya anu gw jg bangun”, waktu itu aku lg serius dgerin dosen, dan dia emang sering ngmng aneh2, jd gk aku peduliin, aku lgsg mendesis “zzz”, lgsg buang muka. Dan dia manggil aku lg “eh tot, beneren, gmana neh?”, trs aku yg tiba2 nengok ke itunya dia, sbrnnya kyk becanda2 gitu pura2 aku merhatiin, eh dia tiba2 iseng, di gerakkin anunya, di kerasin gitu, jd celananya agak bergerak dan saya pun kaget, saya lgsg buang muka ke dosen sambil berekspresi kaget. Si steven langsung ketawa terbahak2 sampai 1 kelas pada ngeliatin dia termaksud dosen. Setelahnya, saya gk bisa konsen sampai malam. Terus kepikiran anu nya terus. Aduhhhh..
Kejadian yg bkin saya deg2an juga kalau kita semua lagi minum. Hampir setiap minum, kt pasti main game pake kartu dan yg kalah pasti ada hukumannya. Suatu hari yg kalah itu si steven, dan hukumannya adalah cium aku. Udah 2 kali seingetku. Yg pertama kali disuruh cium di pipi dan direkam sama anak2. Dia dia dgn nafsunya (alasannya cepet2 karna biar gk sempet kerekam), lgsg cium pipi aku. Abis slesai cium trs aku kaget dan lgsg sok2 ngomel “so disgusting, you drop your saliva here” dan sok ngelap gitu, padahal seneng bgt. Dan dia mala ketawa2 gitu. Yang kedua jauuhh lebih romantis, di momen yg lain, dia kalah jg. Dan dsuruh cium kening saya. Nah, sbnrnya wkt itu saya Cuma ngerasa dia cium kening aja. Dan sprti biasa, direkam anak2 dan ketika saya liat rekamannya.. anjriitt.. dia ciumnya tulus bgt, sambil tutup mata. Padahal biasanya kan kt ketawa2 dan sok geli2 gitu. Tp wktu itu di rekamnnya keliatan kyk dia sayang bgt. Haha. Tp sialnya itu video di hp teman dan saya gk berani minta. Karna justru saya sook2 bilang “please delete it,..” haha.. aduhh..
Selain hal2 absurd tersebut, nih cowok jg gk risih klo dpegang2 sbrnnya. Jadi since kita deket bgt, jadi dia sring sender2an jg sama saya, rangkul2 jg. Padahal dpn orang. Saya pun jg jadi suka pegang tangan dia klo lg jalan, haha. Soalnya ototnya kemana2 minta dipegang. Haha. Dia mala gk risih. Haha. Bener2 kyk org pacaran. Cuma tetep klo ngomong, dia biasa panggil saya “eh tot”, saya panggil dia “eh nyet”. Haha. Dan dia emang sering ngebuli saya even klo lg dpn umum, misal sok2 injek kaki atau sok2 mukul meluk gitu. Jd kdg smpe saya omelin “diliatin org bego, ntr dikira homo”, dan biasanya dia ketawa2 aja. Ini sering, sering bgt.
Oke, kita udah sedeket ini skrg. Udah deket bgt. Dan gw gk tau apa yg ada dipikirannya. Dan gw klo jealous jg ketahuan bgt. Jadi dia ini cowok yg bs dbilang cowok favorit, bnyk cwek suka lenje2 dpn dia, karna emang dia orgnya suka nolong org jg. Jadi kadang klo dia lg sok2 gombalin cwek, saya suka blg ke dia “dasar centil”, eh dia pasti Cuma senyum2 aja. Saya gk tau apa yg dia rasain sampe suatu saat, kt pernah semua mabok. Dan dia (again) mabok berat karna minumnya emang gila. Akhirnya saya dan temen thailand berdua ngerangkul dia untuk bawa dia pulang. Dan dia tiba2 lgsg meluk saya, ya sbnrnya seneng waktu itu, Cuma kan tetep aja dia lg mabok, males bgt. Jadi lgsg saya dorong dan dia tb2 teriak “woi, semua orang juga udah tau lu homo dan lu suka sama gw, ngapain pura2”. Saya lgsg speechless dan gk bs ngmng apa2. Untung dia ngmngnya pk bhs indo jadi temen thai gk ngerti. Tp tetep aja saya langsung deg2an gk tau gmana klo ktemu dia esok hari. Nah, pas udah esok harinya, lucunya kt kyk ngobrol biasa aja. Dia jg sprtinya gk inget apa2 dan gk inget apa yg dia omongin dan masih becanda2 sperti biasa.
Banyak yg mungkin kira bahwa dia jg menukik, tapi gw 100% yakin dia lurus. Karna dia sama sekali gk melambai. Udah sering pacaran sama cwek, udah punya cwek skrg walau LDR an sama pacarnya. Dan bener2 tipe cowok macho bgt. Jd gw yakin dia gk mungkin menukik.
Masuk ke semester 4, semester akhir. Deket dan lebih deket lagi. Seperti di kampus2 lainnya, kita ada yg namanya thesis defense. Ya sidang skripsi sih namanya. Singkat cerita, giliran aku hrs sidang skripsi. Jadi aku sidang skripsi tanggal 20 juni jam 9 pagi. Dan tanggal 20 itu, gk ada punya kelas di kampus. Dan basically di Taiwan, sidang skripsi bukanlah a big day yg kyknya temen2 kmu harus ada dan support kamu. Beda banget bgt sama di indo. Karna itu aku jg gk ekspektasi ada yg dateng. Nah tanggal 19 malemnya, si steven line aku dan blg “eh tot, besok klo lu bangun, bangunin gw jg”. Gk seperti biasa, aku Cuma read dan gk aku bls, krna emang aku gk mau ngerepotin orang. Keesokkan harinya, aku dtg kkampus jam 7 untuk siapin semuanya dan sengaja gk kontak dia biar gak ganggu. Beres2 semuanya. Dari mulai ruangan dan lain2. Karna memang sidang di Taiwan tuh beda banget. Kt yg harus siapin semuanya, dr mulai ruangan, makanan untuk panel sampe surat2 yg hrs ditandatangani. Makanya aku sibuk bgt, smpe tiba jam 8 an, si steven line aku dan blg “ah setan, tuh kan gk dbangunin”. Dan sekali lg, gk aku bales. Dan 15 menit kemudian, dia line aku nanya ada dimana, trs aku bales. Dan dia lgsg tiba disitu seketika sambil bawa makanan untuk aku dan belum mandi karna dia buru2. Dia lgsg tarok makanan dan nyuruh aku makan dlu. Aku yg memang lg laper wktu itu, lgsg seneng senneenngg bukan main, tapi aku bru inget kalau aku belum beli kopi, karna kopi emang sengaja aku beli belakangan biar masih hangat. Nah, pas aku blg aku mau beli kopi, dia suruh aku duduk dan habisin makanannya, dia yg beli kopi. Aku pun leleehhhhh dengernya. Dia ini memang cowok banget yg bs diandelin. Dan dia jg tulus bgt membantu orang. Senengnya waktu itu…
Dan… tiba saatnya untuk mengucapkan kata good bye. Yeap. Aku selesai sidang dan sudah harus balik ke Indonesia. Sedih rasanya. Sedih bangett. Aku pulang ke indo tanggal 23 juni jam 11:45pm. Aku pun sibuk packing sana sini di tanggal 23 pagi. Waktu lg asik packing, si steven tiba2 line dan Tanya jam brp keluar dr rumah, saya blg jam 8pm. Dan dia lgsg blg “gw tunggu lu jam 8pm klo gitu di taipei main station. Ntr kt brangkat bareng ke bandara”. Aku pun lgsg tersentuh. Karna bandara di Taiwan sbnrnya bukan di taipei, tp di kota lain. Jadi harus naik bis lg selama 1 jam dan dia org pertama yg lgsg blg mo anterin. Akhirnya, kt gk jd ketemuan di taipei main station, tp kt ketemuan jam 5pm bersama temen2 lain karna mo kumpul dan dinner brg dlu. Karna aku takut gk keburu, jadi aku lgsg bawa koperku dr rumah. Disini aku bener2 tersentuh, ketika dia liat aku bawa koper, dia lgsg tarik kopernya dan gengsiku emang tinggi, jd aku blg gk usah. Dia pun maksa sambil blg, “sini buruan, gw emang mau narok backpack gw jg”, ketahuan bgt sih dia boong. Dan aku tetep kekeuh blg gk usah. Jadi sepanjang jalan aku memang bawa sendiri. Nah waktu mau naik taipei main station, kita harus naik tangga yang tinggi2 karna ada beberapa point yg gk ada lift nya. Terus gk pake ngmng, dia pung lgsg angkat koperku yang berat bgt itu sampe atas dan dibawa langsung smpe ke trotoar. Sampe trotoar aku lgsg ambil lg koperku karna gk mau keliatan manja dan gk mau repotin. Aku cm lgsg blg thanks dan dia pun diem aja. Akhirnya sudah saatnya kita masuk bis, dan sekali lg, steven lgsg angkat koperku untuk dimasukkan ke dalam bis. Aku pun sekali lg terharu dan cm bs blg thanks.. akhirnya kita berada di bis menuju taoyuan international airport. Bersenda gurau di dalam bis membuat saya sangat bahagia dan beruntung bisa kenal dgn mereka dan steven pastinya. End up dgn 5 orang yg nganterin aku smpe bandara. Di moment2 terakhir, dia masih aja suka bcanda2. Masih buli2 aku. Hingga hal terberat waktu aku udah harus masuk ke boarding gate dan pisah sama mereka. Aku pelukkan 1-1 termaksud ke dia juga. Dia pun liatin aku dan nepuk2 pundak aku smbil blg “di indo yang bener, urus semuanya dgn baik”. Aku pun diem aja. Dan dia tiba2 dgn romantis ngelus2 kuping aku (aku gk bs jelasin ini gmana caranya, tp romantis bgt) smbil sekali lg blg “yg bener ya di indo”. Terus waktu aku lg antre mau masuk boarding gate, mereka masih ngeliatin aku dan masih aja si steven iseng blg “ciee tahan nangiss ciee”. Haha. Emang aku tahan sih, pgn bgt nangis waktu itu dan blg klo aku sayang banget sama kamu. Moment kita berdua berakhir disitu. Aku berharap banget pgn ketemu dia. Pengen banget! Ya Tuhan rasanya kangen bgt sama Steven saat ini, aku pgn banget bilang kalau aku sayang kamu. Aku gk tau kenapa tp sbenarnya aku gk mengharapkan dia jg suka sama aku. Aku Cuma pgn ngungkapin perasaan aku sama dia. Pengen banget. Andai dia tau…. tapi rasanya susah ngungkapinnya karna takut dia menjauh... tersiksa sekali saat ini...
«13456710

Komentar

  • SkrillexxSkrillexx ✭✭✭ Gold
    gak cukup berpengalaman buat ngasih saran. Tapi buat jadi pelajaran aja hidup lo... jangan takut ngungkapin kalau menurut lo udah tepat buat cm!
  • AndriiiAndriii ✭✭✭✭✭ Diamond
    Cie cie crazy-monkey-emoticon-157.gif?1292792420
    intuition

    original.gif
  • exel_badboyexel_badboy ✭✭✭✭✭ Diamond
    Pernah membaca ini jauh sebelum sekarang, entah dimana
  • exel_badboy menulis: »
    Pernah membaca ini jauh sebelum sekarang, entah dimana

    Saya memang pernah post tp gk selengkap ini, cuma beberapa case aja kedeketan aku sm dia. Hehe. Cuma skrg lg pgn cerits yg lengkspp
  • Andriii menulis: »
    Cie cie crazy-monkey-emoticon-157.gif?1292792420

    Ciee ciee tp gk bs ngapa2in mah sm jg boong..
  • rizkymus_rizkymus_ ✭✭ Silver
    Kudu nangis:':':':':'
  • EdryEdryaEdryEdrya ✭✭ Silver
    aduh.. keren bacanya, kaya abis nonton film :)
  • JonatJcoJonatJco ✭✭✭✭✭ Diamond
    emejing bingits ceritanya

    aku fikir ada yg bikin gatel

    euwh ternyata cm bromance

    eh bowk, yei mungkin terlalu feminim
    makanya pas mabok di bilang yei homo

    hombreng tdk bisa di tipu cyin
    51CD6A2F

    B3wV3-bCQAAlwEo.jpg
  • JonatJco menulis: »
    emejing bingits ceritanya

    aku fikir ada yg bikin gatel

    euwh ternyata cm bromance

    eh bowk, yei mungkin terlalu feminim
    makanya pas mabok di bilang yei homo

    hombreng tdk bisa di tipu cyin

    Haha. Thanks god saya ndak feminim. Soalnya saya jg wkt di taiwan ada deket sama beberp perempuan jg. Ya.. Gk jelek2 bgt lah saya. Haha.. Tp ya klo emang disandingkan sama si steven, ya emang doi lebih keren haha..

    Iya, sbnrnya berharap lebih dari dia. Cuma sayang bgt, smpe terakhir pisah, cuma bs jd bromance saja.. Haha
  • jeje00jeje00 ✭✭✭✭✭ Diamond
    Sebut saja namaku Andi. Umurku saat itu 23 tahun dan berdarah chinese. Sudah lulus S1 dan sudah bekerja di salah satu perusahaan multinasional di bilangan sudirman, Jakarta. 1 tahun sudah aku bekerja disana. Bosan rasanya, hingga pada akhirnya, aku memutuskan untuk melanjutkan sekolah ke tahap yang lebih tinggi, S2, dan di luar negri.
    Singkat cerita, saya pun sudah resign dari kantor saya dan meng-apply ke banyak sekolah di luar negri. Beberapa sekolah menerima saya karna memang nilai saya yang cukup baik dan track record yang memang kece. Haha. Alhasil, atas dasar berbagai pertimbangan (saya rasa tak perlulah saya jelaskan disini), saya memilih untuk berkuliah di Negara yang dikenal sebagai pulau Formosa atau pulau cantik – Taiwan mengambil program English taught – Master of Business Administration (MBA).
    Yeap, saya memang sudah diterima di kampus tersebut, tetapi acceptance letter yg dbutuhkan untuk pembuatan visa tersebut sangatlah lambat sekali. Alhasil, saya pun tertinggal masa orientasi dan 1 minggu kelas aktif. Tapi yasudahlah. Berbekal nekat, saya pun ke Taiwan juga akhirnya.
    Sampai di Taiwan –dengan bahasa mandarin 0 besar- saya mengurus ini itu bersama 2 orang teman saya yg sama2 dari indo yang juga sama2 acceptance letternya terlambat. Setelah urusan sekolah selesai, saya pun di direct menuju ke dorm. Dan ternyata semua kamar dan bed favorit sudah terisi, hanya ada sisa 1 tempat saja (sekali lagi, ini terjadi karna saya telat).
    Kamar yang saya tempatkan, berisi 5 orang termaksud saya. Senengnya, ada 3 orang Indonesia (trmaksud saya) dan 2 orang dari Nigeria. Pada saat saya masuk kekamar, ternyata mereka ber4 tidak ada ditempat, 3 kasur sudah terisi penuh barang2 dan hanya tinggal 2 kasur yang kosong, saya pun memilih salah satu diantaranya. Iseng ingin tau siapa roommate saya, saya pun kembali ke ruangan dorm supervisor. Senang sekali rasanya pada saat tau, trnyata salah satu dari 4 roommate saya itu ada di program yang sama dengan saya dan 1 kelas dengan saya pula. Yeayyy. Saya senang karna artinya saya bisa nanya2 tntng kelas minggu pertama dan jg hal2 penting waktu orientasi. Dan trnyata cowok yang namanya steven itu lah yang blm memindahkan barang2nya ke kamar. Soalnya trnyata doi nginep ditempat temennya dlu selama beberapa minggu awal.
    Dari pagi sampe siang, saya sibuk merapikan isi dorm saya. Dan setelahnya, saya pun berisirahat sebentar. Baru saja mau tutup mata, eh, pintu kamar dorm ada yg buka. Saya pun tiba2 deg2an. Mungkin ya karna baru pertama kali share room. Dan eh, saya pun melihat sosok pria yang setelah berkenalan, dia mengaku bernama steven. And this is where everything starts. Lelaki ini datang dengan jaket kulit, rambutnya stylish spike tapi gk lebai. Badannya berotot tapi nggak terlalu besar, tangannya kekar dan terlihat kencang dan yang pasti, bawaannya cool luar biasa. And he is also chinese Indonesian – just like me, tapi bedanya kulit dia agak coklat, gak terlihat dekil sama sekali, justru terlihat lebih macho. He is bad boy look alike. Terus gw rasa dia suka olahraga, keliatan banget dr fisiknya yg jadi. Dan 1 yang pasti. He is handsome, like really really really handsome. Saya bersumpah, dia ganteng bgt.
    “eh hi?” sapaku pertama kali melihatnya. “hi, nice to meet you. What is your name?” dia pun membalas sapaanku. Mungkin karna dia tidak tau saya dr indo juga, makanya dia memakai bahasa inggris. Ya saya pun blm tau kalau dia itu dr indo jg, alhasil saya jg balas memakai bhs inggris “I am andy, from Indonesia, and you?”, “Oh, indo juga? Haha. Aku steven”. klik, percakapan dmulai. Haha. Jadi steven ini sebenarnya asli surabaya dan logat medoknya lumayan terasa walau gak terlalu kencang. Akhirnya kita pun berbincang2 layaknya orang baru kenal.
    Si steven ini ternyata sudah di Taiwan sejak 6 bulan yang lalu. Sebelumnya, dia mengambil kelas mandarin dan baru melanjukan S2 setelahnya. Karna itu, teman2 dia di Taiwan jauh lebih bnyk dari saya. Apalagi sifatnya yang bener2 sosialis dan gaya coolnya itu, bkin semuanya pst ngerasa penasaran. Haha. Dia memang cakep, pake banget. Apalagi bad boy2 nya itu yg bikin gemes. Logikanya, saya harusnya suka sama dia. Tapi lucunya, gak kok. Mala cenderung biasa aja. Dia dan saya bener2 seperti langit dan bumi. Saya yang anak baik2, putih2, gak macem2, ketemu dia yang “sepertinya” berandalan, kekar, dan trendy2 gitu.
    1 semester berlalu (lupakan cerita tentng roomates saya yg lain). Dan memang, trnyata saya jg gk akrab2 bgt sama dia. Dia lbh sering keluar sama temen2 lamanya dibanding sama saya atau sama temen kelas. Dikelas pun gk begitu banyak ngobrol. Dia biasa sampe dorm udah jam 1 malem. Tiap hari. Dan sebagian besar dalam keadaan mabuk. Jd selama 1 semester, saya melihat dia sebagai org asing. Sebagai tipe yg bener2 bad boy, karna dia jg perokok berat. Lagian, saya jg gk tertarik2 banget. Jadi ya udahlah, gak begitu care2 juga.
    Masuk ke semester kedua, temen2 dia yang dr kampus lain, sudah banyak yg pulang indo. Karna rata2 temennya yang kuliah mandarin itu memang mengambil program 1 tahun saja. Jadinya mau gak mau, dia mulai dekat dgn saya dan temen2 lain. Secara logika, kita memang harusnya jd pribadi yg deket banget. Karna di dalam kelas, yang cowok indo memang cuma 2 orang, yaitu saya dan steven. Tapi ttp gk bs dekat, karna memang selalu ada jarak antara anak2 bad boy dan anak2 good boy.
    Semester kedua memang secara gk langsung mendekatkan kita walau tetep kt ngerasa ada jarak. Cuman saya jadi tau dia lbih banyak karna kadang suka cerita2. Sekali dua kali kt minum bareng sama anak2. Saya memang bukan bad boy, tapi saya masih bisa minum alcohol karna sejak kerja dlu, temen2 sudah banyak yg minum alcohol. Tapi tetep saya minumnya dikit. Jadi intinya, di semester 1 dan 2 gk ada kejadian yang memorable. Mostly Cuma canda2an layaknya cowok2 biasa. Haha..
    Masuk ke semester 3, ada kewajiban kampus yang harus kita ikutin, yakni gk boleh lg tinggal di dorm. Waduh. Akhirnya saya pun sekamar dgn temen indo yang lain yg dari jurusan lain. Steven? I don’t give a damn. Haha.. Sampe akhirnya saya tau dia sewa studio sendiri di kawasan dkt kampus. Di semester 3, seharusnya dengan tidak seatap lagi, kita akan makin jauh. But the reality is out of expectation. Temen2 steven udah hampir 100% udah balik ke Negara masing2, jadi steven bener2 luangin waktu sama kita. Dan dari situ, aku baru tau klo steven ini tipe orang yg bener2 suka melalang buana. Haha. Jadi dia mulai suka ngajak2in anak2 sekelas pergi brg2. Dan secara gk langsung dan jg saya gk tau gmana ceritanya, kita (saya dan steven) pun jadi mulai dekat.
    Tipe kedeketan saya sama steven sebenarnya agak aneh. Biasanya saya itu deket sama anak2 yg lebai2, anak2 yg suka curhat dan drama2, anak2 baik jg. Haha. Karna itu dia ini seperti menarik saya dari comfort zone saya. Saya jadi sering ngomong kotor gara2 dia jg, jd sering minum jg gara2 dia walau kadang dia jg ingetin saya klo saya bnyk minum. Dan saya memang sering jg nasehatin dia untuk kurangin minum dan rokok. Tiap saya nasehatin, pst dbikin canda2an sama dia. Selain itu, dia sering buli saya secara fisik. Sering banget, di peluk2, di tiban atau bahkan kemaluan saya suka diteken2 sama dia sambil ketawa2. Ya sbnrnya layaknya bcandaan cowok normal sih. Haha. Makin kesini saya makin ngerasa dia tuh beda dr cwok lain. Dia nih bad boy, tapi perhatian bgt. Pernah beberapa kali kita itu pergi belanja barang, misal sampoo atau beer atau apalah, dia itu gk pernah biarin saya ngangkat belanjaan, dia selalu ngangkat sendiri. Kalau saya pas lagi angkat keranjang bawaan, dia itu biasanya langsung ngambil dari tangan saya. Intinya dia gk pernah mau saya ngangkat barang berat, mungkin karna dia ngerasa dia lebih kuat daripada saya ya. haha. But anyways, saya kaget bgt, cowok bad boy sperti dia bs seperhatian gitu, ironisnya, saya jg cowok. Dan sejak saat itu, saya mulai tertarik sama dia. uhhmm... Jadi suka sbnrnya. haha
    Yeap, kami jadi deket bgt. Suka share2 cerita. Mostly, kita cerita tntng cewek. Tentang mantan lah ini lah itulah (bener, saya jg ada mantan cwek. Haha). Dan memang kita jg suka ngomongin cewek. Apalagi klo lg jalan dan ada cewek cantik, pst lgsg kita omongin pk bhs indo. Haha. Banyak kisah manis terjadi di semester ini. Saya pun jg pernah inget, pada saat winter vacation, kt sempet gk ketemu hampir 3 minggu karna dia pulang ke indo. Nah, saat ketemuan, dia tiba2 ngacak2 rambut saya pelan2 sambil blg “wah udah mirip orang Taiwan ya” sambil senyum depan saya. Ini pertama kalinya dia ngelakuin hal romantis kyk gitu dan saya pun lgsg speechless. Karna biasanya dia kalau megang2 pasti becanda2 dan kasar. Itu kali pertamanya saya ngerasa, dia bener2 cowok bgt buat saya.
    Perlu dketahui, steven ini cowok bgt yang suka bgt diandelin. Suka banget diandelin dan memang bisa diandelin banget! Tapi doi jg orang yg sangat emosian. Sangat emosian. Garis bawahi! Dia jg pernah beberapa kali bertengkar dengan orang umum, penjaga club bahkan polisi Taiwan Cuma karna masalah2 sepele. Apalagi kalau dia lagi mabok. Beuh. Serem! pernah ada satu kejadian yang buat saya jd sebel tp jg terharu sekali. Jadi saya ini tipe cowok yang begooo banget masalah jalan. Susah hapal jalan dan gak bisa ngebayangin belok2an jalan. Nah pernah sekali saya mau pergi ke 1 tempat sendirian. Alhasil saya nyasar. Padahal malemnya, udah janjian sama anak2 untuk ketemuan. Nah, malemnya saya telat. Akhirnya saya cerita, saya telat karna nyasar dan itu saya lg ngomong sama temen saya yg lain. Si steven denger dan dia langsung ngebentak saya “Kenapa pergi kesana gk nanya gw? Kenapa gak ngajak gw? Udah tau bego tntg jalan!”. Awalnya saya kesal, karna dia bentak saya ddpan anak2 dan semua lgsg terdiam, karna mungkin mereka jg gk tau kt ngomongin apa karna pake bhs indo. Tp pas udah duduk, saya makin ngerasa dia itu ngebentak karna dia khawatir dan khawatirnya itu tulus bgt. Sekali lagi, saya jadi tambah suka sama dia (mungkin udah bener2 suka).
    Pernah lagi sewaktu kita kan sama anak2 ketemuan malem mo makan bareng. Gk tau ada angin apa, pas dia ketemu saya, dia langsung cubit pipi saya pelan smbil senyum dan nanya “abis darimna? Kenapa muka lu cemberut gitu?” padahal saya lg main hp aja dan memang klo lg focus, muka saya keliatan cemberut. Ketika dia cubit pipi saya, saya pun kaget, karna itu kali kedua dia ngelakuin hal romantic tersebut. Dan saya gk ngerti kenapa dia mau ngelakuin di dpn org2 dan gk ngerasa risih. Temen2 kita yg sebelumnya rajin ciee2in kita, lama2 bosan juga ciee2in kita dan ampe diemin kita klo kt lagi aneh. Hahaha..
    Satu kejadian lagi wktu kami dan anak2 kelas lg jalan2 ke pegunungan wkt long weekend. Itu capeknya luar biasa. Semua udah keringetan banget dan dia minta tissue, lalu saya ambil tissue dari tas saya dan saya kasih ke dia, eh dia bukannya nerima, tapi mala kasih lehernya yg keringetan sambil blg “lap in dong”. Disitu saya rasa saya lngsung blushing dan saya lgsg lempar tissuenya ke muka dia sambil blg “manja” dan lgsg jalan ninggalin dia karna saya maluuu dan blushinggnya bukan maiinn. Temen2 pun lgsg ciee2 dan dia mala senyum2 doang. Ampun ya ampun Tuhan. Saya pgn bgt ngelap in rasanya waktu itu… bisa diputar gk ya waktunya? Haha.
    Waktu itu jg pernah kami berdua bikin acara makan2 untuk anak2 kelas karna ada yg ulang tahun. Dan kami mau pesen pizza, berhubung semuanya bahasa mandarinnya pas2an, jadi kita ngerasa lebih baik klo langsung beli disana. Dan karna Cuma steven yg punya motor (iya, dia beli motor di Taiwan tp gk ada sim. Bad boy bgt emang). Trs dia tiba2 lgsg blg, “ayok ndi pergi beli”, dan kami pun lgsg menuju basement kampus. Pas saya udah siap dibonceng, dia suruh saya pegangan tp saya blg gk usah, terus dia sengaja ngebut2 (saya tau ini kyk FTV), trs saya kaget dan dia ketawa dan ngmng “udah dbilang pegangan”. Tapi sayangnya dia gak bilang pegangann manaaaaaaaa.. akhirnya saya pun pegangan bahunya aja. 
    Selain dia, saya pun jg terkadang ngelakuin hal romantis ke dia. Kt dan temen2 sekelas tuh hobi banget yg namanya barbequan. Dan waktu itu kt mo barbequan di rooftop nya salah satu temen. Nah, kita bbqan sambil ngobrol2 dan denger lagu. Atmosfernya bahagia bgt wktu itu. Di lantai 5 dan liat bintang2. Nah sembari lg seru, si steven pun ngegoreng salmon setelah dipotong kotak2. Ini salmon emang yg paling ditunggu2, karna emang harganya mahal banget dan digorengnya terakhir. Jadi semua pada nungguin. Nah pas untuk potongan salmon yg udh slesai digoreng sama steven, kan dia tarok di atas piring, terus semua pada makan. Karna steven lg goreng jd susah jg makannya, dan kalau disisain, kasian ntr keburu dingin. Akhirnya saya ambil beberapa potong salmon yg udh digoreng dan saya sumpitin dan kasih lgsg ke steven. Reaksinya pun lgsg buka mulut. Dan itu kita lg bikin lingkaran sambil ngobrol2, jadi si steven di tengah karna lg goreng salmon, dan jadinya kt lgsg dliatin dan di ciee2in. aku pun yg sok2 blg ke anak2, bahwa aku suapin karna ntr takut keburu dingin dan gk enak lagi. Dan temenku ampe ada yg blg “we should take a pic of this moment”, tapi Cuma ngmng doang. Aku ya cuek aja tetep asik suapin dia dan dia jg tetep makan2 aja. Indahnya dunia saat itu..
    Saking deketnya, kadang kita udh suka ngelakuin yg aneh2. Dia sih, saya Cuma korban. Haha. Wktu itu lagi dikelas dan bosen banget. Steven pun tertidur, lalu pas dia bangun, dia manggil saya sambil berbisik (karna dosen masih ngajar), “eh tot, gw bangun neh”, “ya emang lu bru bangun”, “maksudnya anu gw jg bangun”, waktu itu aku lg serius dgerin dosen, dan dia emang sering ngmng aneh2, jd gk aku peduliin, aku lgsg mendesis “zzz”, lgsg buang muka. Dan dia manggil aku lg “eh tot, beneren, gmana neh?”, trs aku yg tiba2 nengok ke itunya dia, sbrnnya kyk becanda2 gitu pura2 aku merhatiin, eh dia tiba2 iseng, di gerakkin anunya, di kerasin gitu, jd celananya agak bergerak dan saya pun kaget, saya lgsg buang muka ke dosen sambil berekspresi kaget. Si steven langsung ketawa terbahak2 sampai 1 kelas pada ngeliatin dia termaksud dosen. Setelahnya, saya gk bisa konsen sampai malam. Terus kepikiran anu nya terus. Aduhhhh..
    Kejadian yg bkin saya deg2an juga kalau kita semua lagi minum. Hampir setiap minum, kt pasti main game pake kartu dan yg kalah pasti ada hukumannya. Suatu hari yg kalah itu si steven, dan hukumannya adalah cium aku. Udah 2 kali seingetku. Yg pertama kali disuruh cium di pipi dan direkam sama anak2. Dia dia dgn nafsunya (alasannya cepet2 karna biar gk sempet kerekam), lgsg cium pipi aku. Abis slesai cium trs aku kaget dan lgsg sok2 ngomel “so disgusting, you drop your saliva here” dan sok ngelap gitu, padahal seneng bgt. Dan dia mala ketawa2 gitu. Yang kedua jauuhh lebih romantis, di momen yg lain, dia kalah jg. Dan dsuruh cium kening saya. Nah, sbnrnya wkt itu saya Cuma ngerasa dia cium kening aja. Dan sprti biasa, direkam anak2 dan ketika saya liat rekamannya.. anjriitt.. dia ciumnya tulus bgt, sambil tutup mata. Padahal biasanya kan kt ketawa2 dan sok geli2 gitu. Tp wktu itu di rekamnnya keliatan kyk dia sayang bgt. Haha. Tp sialnya itu video di hp teman dan saya gk berani minta. Karna justru saya sook2 bilang “please delete it,..” haha.. aduhh..
    Selain hal2 absurd tersebut, nih cowok jg gk risih klo dpegang2 sbrnnya. Jadi since kita deket bgt, jadi dia sring sender2an jg sama saya, rangkul2 jg. Padahal dpn orang. Saya pun jg jadi suka pegang tangan dia klo lg jalan, haha. Soalnya ototnya kemana2 minta dipegang. Haha. Dia mala gk risih. Haha. Bener2 kyk org pacaran. Cuma tetep klo ngomong, dia biasa panggil saya “eh tot”, saya panggil dia “eh nyet”. Haha. Dan dia emang sering ngebuli saya even klo lg dpn umum, misal sok2 injek kaki atau sok2 mukul meluk gitu. Jd kdg smpe saya omelin “diliatin org bego, ntr dikira homo”, dan biasanya dia ketawa2 aja. Ini sering, sering bgt.
    Oke, kita udah sedeket ini skrg. Udah deket bgt. Dan gw gk tau apa yg ada dipikirannya. Dan gw klo jealous jg ketahuan bgt. Jadi dia ini cowok yg bs dbilang cowok favorit, bnyk cwek suka lenje2 dpn dia, karna emang dia orgnya suka nolong org jg. Jadi kadang klo dia lg sok2 gombalin cwek, saya suka blg ke dia “dasar centil”, eh dia pasti Cuma senyum2 aja. Saya gk tau apa yg dia rasain sampe suatu saat, kt pernah semua mabok. Dan dia (again) mabok berat karna minumnya emang gila. Akhirnya saya dan temen thailand berdua ngerangkul dia untuk bawa dia pulang. Dan dia tiba2 lgsg meluk saya, ya sbnrnya seneng waktu itu, Cuma kan tetep aja dia lg mabok, males bgt. Jadi lgsg saya dorong dan dia tb2 teriak “woi, semua orang juga udah tau lu homo dan lu suka sama gw, ngapain pura2”. Saya lgsg speechless dan gk bs ngmng apa2. Untung dia ngmngnya pk bhs indo jadi temen thai gk ngerti. Tp tetep aja saya langsung deg2an gk tau gmana klo ktemu dia esok hari. Nah, pas udah esok harinya, lucunya kt kyk ngobrol biasa aja. Dia jg sprtinya gk inget apa2 dan gk inget apa yg dia omongin dan masih becanda2 sperti biasa.
    Banyak yg mungkin kira bahwa dia jg menukik, tapi gw 100% yakin dia lurus. Karna dia sama sekali gk melambai. Udah sering pacaran sama cwek, udah punya cwek skrg walau LDR an sama pacarnya. Dan bener2 tipe cowok macho bgt. Jd gw yakin dia gk mungkin menukik.
    Masuk ke semester 4, semester akhir. Deket dan lebih deket lagi. Seperti di kampus2 lainnya, kita ada yg namanya thesis defense. Ya sidang skripsi sih namanya. Singkat cerita, giliran aku hrs sidang skripsi. Jadi aku sidang skripsi tanggal 20 juni jam 9 pagi. Dan tanggal 20 itu, gk ada punya kelas di kampus. Dan basically di Taiwan, sidang skripsi bukanlah a big day yg kyknya temen2 kmu harus ada dan support kamu. Beda banget bgt sama di indo. Karna itu aku jg gk ekspektasi ada yg dateng. Nah tanggal 19 malemnya, si steven line aku dan blg “eh tot, besok klo lu bangun, bangunin gw jg”. Gk seperti biasa, aku Cuma read dan gk aku bls, krna emang aku gk mau ngerepotin orang. Keesokkan harinya, aku dtg kkampus jam 7 untuk siapin semuanya dan sengaja gk kontak dia biar gak ganggu. Beres2 semuanya. Dari mulai ruangan dan lain2. Karna memang sidang di Taiwan tuh beda banget. Kt yg harus siapin semuanya, dr mulai ruangan, makanan untuk panel sampe surat2 yg hrs ditandatangani. Makanya aku sibuk bgt, smpe tiba jam 8 an, si steven line aku dan blg “ah setan, tuh kan gk dbangunin”. Dan sekali lg, gk aku bales. Dan 15 menit kemudian, dia line aku nanya ada dimana, trs aku bales. Dan dia lgsg tiba disitu seketika sambil bawa makanan untuk aku dan belum mandi karna dia buru2. Dia lgsg tarok makanan dan nyuruh aku makan dlu. Aku yg memang lg laper wktu itu, lgsg seneng senneenngg bukan main, tapi aku bru inget kalau aku belum beli kopi, karna kopi emang sengaja aku beli belakangan biar masih hangat. Nah, pas aku blg aku mau beli kopi, dia suruh aku duduk dan habisin makanannya, dia yg beli kopi. Aku pun leleehhhhh dengernya. Dia ini memang cowok banget yg bs diandelin. Dan dia jg tulus bgt membantu orang. Senengnya waktu itu…
    Dan… tiba saatnya untuk mengucapkan kata good bye. Yeap. Aku selesai sidang dan sudah harus balik ke Indonesia. Sedih rasanya. Sedih bangett. Aku pulang ke indo tanggal 23 juni jam 11:45pm. Aku pun sibuk packing sana sini di tanggal 23 pagi. Waktu lg asik packing, si steven tiba2 line dan Tanya jam brp keluar dr rumah, saya blg jam 8pm. Dan dia lgsg blg “gw tunggu lu jam 8pm klo gitu di taipei main station. Ntr kt brangkat bareng ke bandara”. Aku pun lgsg tersentuh. Karna bandara di Taiwan sbnrnya bukan di taipei, tp di kota lain. Jadi harus naik bis lg selama 1 jam dan dia org pertama yg lgsg blg mo anterin. Akhirnya, kt gk jd ketemuan di taipei main station, tp kt ketemuan jam 5pm bersama temen2 lain karna mo kumpul dan dinner brg dlu. Karna aku takut gk keburu, jadi aku lgsg bawa koperku dr rumah. Disini aku bener2 tersentuh, ketika dia liat aku bawa koper, dia lgsg tarik kopernya dan gengsiku emang tinggi, jd aku blg gk usah. Dia pun maksa sambil blg, “sini buruan, gw emang mau narok backpack gw jg”, ketahuan bgt sih dia boong. Dan aku tetep kekeuh blg gk usah. Jadi sepanjang jalan aku memang bawa sendiri. Nah waktu mau naik taipei main station, kita harus naik tangga yang tinggi2 karna ada beberapa point yg gk ada lift nya. Terus gk pake ngmng, dia pung lgsg angkat koperku yang berat bgt itu sampe atas dan dibawa langsung smpe ke trotoar. Sampe trotoar aku lgsg ambil lg koperku karna gk mau keliatan manja dan gk mau repotin. Aku cm lgsg blg thanks dan dia pun diem aja. Akhirnya sudah saatnya kita masuk bis, dan sekali lg, steven lgsg angkat koperku untuk dimasukkan ke dalam bis. Aku pun sekali lg terharu dan cm bs blg thanks.. akhirnya kita berada di bis menuju taoyuan international airport. Bersenda gurau di dalam bis membuat saya sangat bahagia dan beruntung bisa kenal dgn mereka dan steven pastinya. End up dgn 5 orang yg nganterin aku smpe bandara. Di moment2 terakhir, dia masih aja suka bcanda2. Masih buli2 aku. Hingga hal terberat waktu aku udah harus masuk ke boarding gate dan pisah sama mereka. Aku pelukkan 1-1 termaksud ke dia juga. Dia pun liatin aku dan nepuk2 pundak aku smbil blg “di indo yang bener, urus semuanya dgn baik”. Aku pun diem aja. Dan dia tiba2 dgn romantis ngelus2 kuping aku (aku gk bs jelasin ini gmana caranya, tp romantis bgt) smbil sekali lg blg “yg bener ya di indo”. Terus waktu aku lg antre mau masuk boarding gate, mereka masih ngeliatin aku dan masih aja si steven iseng blg “ciee tahan nangiss ciee”. Haha. Emang aku tahan sih, pgn bgt nangis waktu itu dan blg klo aku sayang banget sama kamu. Moment kita berdua berakhir disitu. Aku berharap banget pgn ketemu dia. Pengen banget! Ya Tuhan rasanya kangen bgt sama Steven saat ini, aku pgn banget bilang kalau aku sayang kamu. Aku gk tau kenapa tp sbenarnya aku gk mengharapkan dia jg suka sama aku. Aku Cuma pgn ngungkapin perasaan aku sama dia. Pengen banget. Andai dia tau…. tapi rasanya susah ngungkapinnya karna takut dia menjauh... tersiksa sekali saat ini...

    =)
  • jeje00jeje00 ✭✭✭✭✭ Diamond
    buka line ka, line dia ka, tembak ka =)
  • jeje00 menulis: »
    buka line ka, line dia ka, tembak ka =)

    Memang masih chat2an smpe skrg. Haha. Cuma klo nembak, wah, blm siap dijauhin sama dia. Hehee..
  • jeje00jeje00 ✭✭✭✭✭ Diamond
    ko bisa lulusnya gak bareng ka
  • jeje00 menulis: »
    ko bisa lulusnya gak bareng ka

    Lulusnya barengan. Cuma aku mutusin utk pulang indo, sedangkan dia mutusin utk kerja dan stay dsana. Makanya skrg cuma bs kangen aja. Haha
«13456710
Sign In or Register to comment.