BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Hurt

BabyMetalBabyMetal ✭✭✭ Gold
edited May 2014 in BoyzStories
Ini cerita pertama yang ane buat
Sebelumnya juga ane kaga pernah buat cerita bergenre Romance

Pertama ane mau buat Summary nya dulu

***

Termenung.

Untuk kesekian kalinya aku termenung di tempat ini. Memikirkan apa yang terjadi jika Nino —sahabatku—tau kalau ternyata sahabatnya ternyata seorang Gay. Dia pasti langsung menjauhi dan menghinaku. Aku juga mencintai kakak senior ku. Tapi yang aku tau dia mencintai sahabatku sendiri. Aku tau itu karena tatapan nya berbeda dengan tatapan yang dia berikan kepada yang lainnya. Walaupun aku tidak terlalu takut untuk hal itu, karena aku tau kalau Nino itu straight. Aku hanya takut jika dia akan terluka jika tau kalau cintanya bertepuk sebelah tangan. Sama dengan ku.

Untuk cerita pertama minta kritik tentang tulisannya please xD
«13456

Komentar

  • 3ll03ll0 ✭✭✭ Gold
    Duh baca judulnya aja uda sedih #gak suka sad ending

    Mention ya klo update th_35.gif
  • BabyMetalBabyMetal ✭✭✭ Gold
    @3ll0

    Ini bakalan happy ending kok
    ane juga paling nyesek kalo Sad ending -_-
    cuma jalan cerita nya aja yang agak mellow :D
  • 3ll03ll0 ✭✭✭ Gold
    Sip dah ditunggu...

    Belum bisa kasih saran n kritik masih awal n terlalu dikit th_78.gif
  • alvaredzaalvaredza ✭ Bronze
    next.... next.... hehe
  • d_cetyad_cetya ✭✭ Silver
  • BabyMetalBabyMetal ✭✭✭ Gold
    edited May 2014
    —Chapter 1: Nino—

    "Rio!"

    Refleks aku menengok ke arah orang yang memanggil namaku itu.
    "Lagi ngapain? kok ngelamun?" tanya nya yang disertai senyum manis seperti biasanya.

    Aku hanya terseyum ketika melihat wajahnya itu. Wajah yang sempurna untuk orang yang sempurna juga. Apalagi kalau dia tersenyum, senyumnya seperti cahaya matahari di pagi hari yang membuat orang disekitar nya makin memuja wajahnya. Ditambah lagi sifatnya yang selalu baik kepada orang lain. Siapa yang tidak tertarik untuk menyukai sosoknya? Siapapun—laki-laki atau perempuan— pasti akan tertarik terhadapnya.

    "RIO!!" serunya kencang.

    "Ya?" sambut ku, ku kerjapkan mataku beberapa kali.

    "Kamu denger ga sih tadi aku ngomong?" serunya lagi. Bibirnya sengaja dimonyongkan, tanda dia sok ngambek.

    "Engga. sorry emang nya tadi ngomong apa?" jawabku sambil nyengir tak berdosa.

    Dia menghela nafas sesaat.
    "Tadi-aku-bilang-kamu-lagi-ngapain-disini? Kenapa-ngelamun?" Bibir nya bergerak lambat dan penuh jeda ketika bertanya. Nada nya seperti seorang kakak yang bertanya pada adiknya yang berusia lima tahun.

    Ugh! Dia pikir aku anak kecil apa! Sehingga dia bertanya dengan nada seperti itu? Aku tau dia sudah menganggap ku sebagai adik nya. Walaupun kita lahir hanya berselang satu hari saja. Menyebalkan bukan?

    Biar kujelaskan tentang dia dan bagaimana dia bisa mengenalku. Namanya Nino, awal kita bertemu itu pada saat kita akan masuk SD. Sudah lama bukan? Waktu itu aku sangat takut untuk masuk kelas di hari pertama sekolah ku. Alasannya karena orang-orang sering menceritakan hal-hal buruk yang terdapat di sekolah. Seperti guru yang galak, teman akan mengajak berkelahi, kakak kelas yang akan memalak mu, dan yang lainnya. Namun, pada saat aku bersembunyi dibalik Mama ku, ada seorang anak yang mengajak ku untuk masuk masuk kelas. Awalnya aku bimbang, Antara mau masuk atau tetap berada dibalik mama ku. Tapi pada saat dia tersenyum, ketakutan ku pada sekolah hilang sudah. Ajaib bukan?

    Hubungan kami pun semakin dekat. Dari awalnya teman menjadi sahabat. Kami akan selalu membantu satu sama lain jika terjadi masalah. Kami pun sudah berjanji akan masuk SMP dan SMA yang sama pula agar kami akan selalu berhubungan satu sama lain.

    Pada saat SMP, keberuntungan masih menyertai kami karena kita dapat satu kelas yang sama. Pada saat itu pula dia semakin populer dikalangan murid. Setidaknya, pasti ada orang yang menyatakan cinta—dari laki-laki maupun perempuan—untuknya—dia yang menceritakannya padaku. Walaupun aku tau kalau dia pasti akan menolaknya dengan alasan 'Ingin berlajar serius dulu'. Alasan klise bukan? Aku juga tidak tau alasan pasti nya dia tidak menerima perasaan orang yang menebaknya. Mungkin dia punya alasan tersendiri. Aku tidak mau mempertanyakannya. Kalau untukku? Syukurlah karena masih ada yang tertarik dengan ku.

    Pada saat SMP inilah aku menyadari Orientasi Seksualku. Aku tidak tertarik dengan yang namanya kaum Hawa. Aku hanya tertarik dengan kaum sesamaku yaitu kaum Adam. Dan aku tau kalau Nino tau dia pasti akan segera menjauhi dan membenciku. Itulah alasan kenapa aku tidak mau membicarakan hal ini padanya.

    Tapi pada saat SMA. Sayang nya keberuntungan sepertinya menjauh. Karena sekarang kami berbeda kelas. Tapi kami tidak mempermasalahkannya karena masih bisa bertemu pada saat istirahat ataupun saat pulang sekolah.

    Dan sampai sekarang dia masih belum tau Orientasi Seksual ku. Entah kapan aku akan memberi tau nya. Aku tidak mau dia tau karena kecerobohanku.

    "RIIOOO!!!" Teriaknya disamping telingaku

    Aku hanya bisa terkaget-kaget di tempat ku. Kulihat dia sedang menunjukan ekspresi marahnya—walaupun aku tau hanya akting. Aku hanya bisa mengeluarkan ekspresi nyengir tak berdosa padanya.

    "Engga ngelamunin apa-apa kok" jawab ku sekenanya.

    Dia menghela nafasnya—lagi. Dia sudah tau kalau harus banyak bersabar jika berhadapan denganku.

    "Ke Cafe yuk!" Ajaknya ceria. Mood nya sudah berbeda dengan yang tadi.

    Di sekolahku memang ada Cafe didalamnya. yang dijualnya pun lengkap—dari berbagai snack sampai makanan berat.

    "Ayuk" Jawabku sambil menarik lengannya.

    Diperjalan ke Cafe, kami hanya membahas tentang pelajaran yang baru diselesaikan. Kadang kami memang membicarakan tentang hal tersebut sesekali. Mungkin itu juga yang membuat kami selalu mendapat ranking pertama dikelas masing-masing.

    Tepat sesudah masuk ke Cafe. aku dikejutkan dengan salah satu orang di dalamnya. Dia. Ya, orang yang aku cintai. Yang sedang melihat Nino dengan tatapan penuh cintanya.

    ***

    Eh, Bersambung dulu dah. Haq haq haq :P
  • BabyMetalBabyMetal ✭✭✭ Gold
    Minta kritik nya Mastah :D
  • d_cetyad_cetya ✭✭ Silver
    typonya bertebaran,,
    selebihnya biar yg lain yg lebih ngerti aja yg ngeritik, karna aku bingung yg mau ngejelasin :D
    semangat ya buat lanjutannya :)
  • BabyMetalBabyMetal ✭✭✭ Gold
    d_cetya menulis: »
    typonya bertebaran,,
    selebihnya biar yg lain yg lebih ngerti aja yg ngeritik, karna aku bingung yg mau ngejelasin :D
    semangat ya buat lanjutannya :)

    @d_cetya nulis nya keburu buru :D
    di HP pula -_- jadi agak ribet

    Udah agak dibenerin kok ^^
  • d_cetyad_cetya ✭✭ Silver
    gak usah keburu2 lah, biar gak berantakan dan bisa diedit dulu sebelum di post jadi enak yg baca :)
  • animananiman ✭ Bronze
    edited May 2014
    Cinta segitiga tanpa satu kaki atau segitiga tanpa alas mungkin, ninonya blom ketauan suka ama siapa :P
  • BabyMetalBabyMetal ✭✭✭ Gold
    @animan Ntar bakalan ada orang baru kok diceritanya :)

    Tebak aje gendernya :D
  • animananiman ✭ Bronze
    Cinta segi empat donk ? :D nebaknya cewe aja ah tanya kenapa?gw juga ga tau :P, hehe complicated sukaaa lanjuuut
«13456
Sign In or Register to comment.