BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Dia Telah Pergi


Sekitar 4 tahun lalu gw kos di suatu daerah Jakarta Pusat.Tempatnya gw suka,nyaman dan stretegis dan yang bikin gw tambah betah di depan kamar gw tinggal seorang cowok yang type gw secara fisik dan waktu itu dia masih kuliah. Awal liat dia hati gw langsung dag-dig-dug. Singkat kata singkat cerita karena satu kosan,kita kenalan dan sering jalan bareng buat makan,nonton,renang,dll. Sesekali gw ajak dia buat gabung jalan bareng saudara atau teman gw.Anaknya baik bgt ma gw,suka nemenin gw,suka curhat-curhatan ma gw masalah kampus,kerjaan dan cewek yang kita suka.

Sewaktu dia masih les bahas Inggris di malam hari dan pulang jam 9 malam,dia biasanya jemput gw dulu ke kosan untuk pergi makan bareng dan gw rela aja menunda makan malam dari yang tadinya biasanya jam 7 malam,sekarang jadi jam 9 malam asalkan bisa sama dia.Tidak jarang ketika lagi makan di luar, kita beli dua menu yang berbeda dan kita share,oh indahnya mengenang masa-masa ini.

Dia pernah cerita kalo ga mau jalan cuma berdua doang ma cowok karena takut dikira gay oleh teman-temannya.Padahal kalo sama gw sering jalan berdua.Dia juga gak mau berfoto berduaan sama cowok dengan alasan yang sama (gw pernah liat foto dia berdua teman kampusnya yang cowok di FB temannya tsb).Kalo lagi nontonpun,dia nyuruh gw masuk duluan nanti dia nyusul atau pas filem sudah abis,dia ngacir duluan dan nunggu gw di luar.Pas lagi jogging di Senayan bareng gw,dia lebih suka milih tempat yang di taman yang jarang orang.

Pernah waktu dia ultah yang ke-20 kita dinner di sky dining Plaza Semanggi dan duduk berhadapan ditemanin cahaya lilin dan bulan (oh romantisnya),trus ada beberapa gay di ujung sana (dibelakang dia) yang juga lagi makan dan salah satu cowok di situ nyium pipi cowok di sebelahnya. pas gw cerita ke dia,dia penasaran bgt sampe rumah pun masih suka nanya-nanya tentang ciuman tsb.

Jujur aja,hari-hari gw indah bgt sama dia,tiap pagi dia bangunin gw,pas bulan puasa gw semangat makan sahur karena ada dia yang nemenin.Lucunya klo lagi digigit nyamukpun dia ngadu ke gw hihihihi, selain itu dia suka diskusi tetek bengek ke gw.bahkan dia pernah ngasih ID dan pasword email,Fb dan twitternya ke gw tanpa gw minta dan gw ga tau tujuan dia ngasih buat apaan.

Untuk materi,dia jarang banget mau gw bayarin,dia kalo jalan suka bayar pengeluarannya sendiri-sendiri. Dia pulang ke rumah ortunya seminggu atau dua minggu sekali,di rumah ortunyapun dia suka nelepon gw buat curhat atau sekedar ngobrol aja

.waktu dia lagi libur di rumah ortunya, gw sempat minta ditemannin ke tempat servis HP dan dia datang jemput gw,setelah selesai servis,dia anter gw lagi ke kos dan langsung balik ke rumah ortunya,tersanjung banget gw dia datang hanya untuk nemenin gw.Pernah jg pas gw pulang malam-malam dari depok naik kereta dan turun di stasiun Manggarai,trus gw telp dia nanya dia udah makan/belum,kalo belum gw mau ajak dia makan. Dia bilang udah makan dan dia nanya gw naik apa dari stasiun ke kos.Gw jawab kalo gw mau naik taxi/ojeq. Dia nawarin diri buat jemput .Awalnya gw nolak takut dia capek dan lagian kan udah malam juga.Tapi dia tetap bersikeras buat jemput gw.

Masalah dia gay/biseks,gw gak tau karena gw gak pernah nanya sama dia dan gw juga gak pernah bilang kalau gw suka cowok,boro2 ngungkapin perasaan suka gw ke dia.

Saat-saat indah itu kita selalu nyempetian jalan bareng,kalo gak gw yang ngajak,dia yang ngajak.

Sampe suatu waktu,dia mulai sibuk dengan kuliah dan kursus lain,jadi siang malam dia harus belajar dan kita juga jarang ketemu dan ngobrol,apalagi jalan bareng.Bahkan gw jarang liat dia di kos,pernah gw tanya katanya dia suka nginep di rumah temannya buat ngerjain tugas dan jujur aja itu bikin gw cemburu,tapi siapa gw ya mau melarang? Supaya bisa sekedar bersapaan sama diapun,ketika mendengar pintu kamarnya kebuka bertanda dia datang atau mau pergi,gw bela-belain pura-pura keluar kamar agar kita bisa bersapaan.Biasanya dia suka main ke kamar gw,tapi udah ga pernah lagi.

Pernah suatu waktu gw tawarin dia buat nonton film horor terbaru (dia suka banget film horor),tapi dia menjawab dengan wajah yang ga semangat dan ga berminat.

gw masih positif thinking aja,mungkin dia lagi sibuk. Saat-saat itu juga gw kena PHK dari kantor gw dan lebih sering di kos dan gw ceritain masalah ini ke dia. Yang bikin gw sedih,pas dia pindah dari kos,ke rumah ortunya karena kuliahnya sudah abis,dia gak ngasih tau gw sama sekali.

Sejak itu,komunikasi kita makin renggang. Jarang sms-an dan telepon-teleponan.Dia susah banget diajak buat ketemu dan juga ga pernah ngajak gw ketemu. makanya pas Maret 2011 gw kaget pas iseng ngajak dia jalan,eh dia mau. walaupun gw harus jemput dia jauh-jauh ke rumah ortunya pake motor,gw senang aja karena bisa jalan lagi sama dia. Pas nyampe di rumahnya gw numpang sholat di kamarnya dan gw liat di situ ada charger blackberry (bb). Dia bilang itu charger bb dia pas gw tanya itu punya siapa. Sedih juga gw waktu itu kenapa dia gak ngasih tau pin bb dia atau minta pin bb gw sebelumnya/kan dia tau kalo gw punya bb,tapi gw gak mau masalahin itu,gw aja yang inisiatif minta pin bb nya.

Itulah terakhir kali gw ketemu dia. habis itu makin sulit dia untuk diajak ketemu. kalo gw ajak,alasannya yang lagi maleslah,lagi capeklah,lagi banyak kerjaanlah,lagi ada acara kantorlah,mau nganterin kakaknya lah dan segudang alasan lain.Kalo ga gw yang kontak duluan,kita ga ada komunikasi sama sekali.Dan dia juga ga pernah inisiatif ngajak gw jalan.

Pernah ya gw nanya kenapa dia berubah seperti itu.Dia jawab gak ada apa-apa.Tapi gw yakin pasti ada apa-apa di balik sikapnya.Pengennya nanya langsung,tapi gimana caranya? lha wong diajak ketemu aja susah.Gw pengen minta maaf kalo ada sikap/kata gw yang bikin dia tersinggung,tapi dia bilang ga ada apa-apa kok.

Pernah gw ajak lagi dia ketemu,dia bilang datang aja kerumahnya (sebelumnya pernah mau datang ke rumahnya nganterin undangan nikahan kakak gw,katanya dia mau keluar bareng teman-temannya). Satu hari sebelum gw mau datang ke rumah dia atas kesepakatan kita sebelumnya,gw konfirm ulang kalo besok gw mau datang.dan dia jawab apa? "gw mau nganterin kakak gw besok belanja,kalo lo mau kita ketemu di kos kak gw aja pagi-pagi".FYI: kaka dia itu cewek dan gw juga kenal karena sering main ke kosan kita dulu.

Saat itu gw merasa marah,tidak berharga dan seperti (maaf) pengemis.Kenapa dia gak konfirm kalo ada acara sama kakaknya di hari itu padahal kita udah janji sebelumnya?Di balik seribu macam alasan dia menolak ajakan gw untuk jalan,gw gak tau apakah itu benar atau cuma alasan.

Gw ga habais pikir kenapa dia berubah gitu ya?Jujur aja saat ini gw kangen dan benci dia. Gw kangen saat-saat kita dulu dan benci dengan sikapnya yang sekarang. Di BBm-an pun kalo ga gw ajak chat,dia ga pernah chat ma gw.Gw udah beberpa kali delcon-invite dia di fb. Pernah waktu awal Juni gw bbm-am sam dia

gw: lo knp sikapnya gini y?Selalu nolak ajakn gw?

dia: gw lg mles aja,teman2 lain pun kalo ngajak gw tolak jg kok,ga cuma lo aja,gw jg biasa2 aja kok ke lo,lo aja yg mikirnya macem2,jadi kesannya ga enak gitu.

gw; ga mungkin kalo ga ada sebab alasan lo kayak gini,maaf gw udh ganngu lo,mulai saat ini gw ga akn pernah ganggu lo lg dan hubungin lo duluan,kecuali lo yg kontak gw duluan.kalo ga gw yg mulai bbm-an,kita pasti gak akn bbm-an.

dia: gw mang kurang suka bbm-an

gw: lha buat apa lo beli bb kalo ga suka bbm-an?Atau sama gw doang yg ga suka bbm-an?

dia: ini bikap gw yg beliin...lha lo kenapa?

Abis itu langsung gw delcon kontak bb nya drai bb gw.


Menurut teman-teman dia sebenarnya kenapa ya? Apa yang harus aku lakukan?apakah aku harus ngelupainnya?







«134

Komentar

  • commetcommet ✭ Bronze
    dia gi bad mood aja
  • iussiuss ✭✭✭✭✭ Diamond
    kenangan itu sungguhh... hmmm...

    ya gitu deh...

    kakau dia ga mau apa ya mau dikata ?
    bersabar dan ikhlas (kata pak ustad)
  • algonzoalgonzo ✭✭✭✭ Platinum
    indah baca pas yg cerita dulu2.. terus nyesek.. hrrrghhh.. ikut bete sedih cape bingung..
  • ayambakar89ayambakar89 ✭✭ Silver
    Ada apa dgn dia?
  • GiovanGiovan ✭✭✭ Gold
    Mau dikatakan apalagi, kita tak akan pernah satu...
  • Dakon_bekDakon_bek ✭✭ Silver
    Banyak jg th thread2 yg bahas beginian..
    Jd kasihan gw ma tmn2 yg lainnya.. :((

    Klo gw sh pribadi bkal menghindar dari situasi ini.. Gilak ajj gw harus ngarep apa yg g mungkin nyampe di otak ato hati.. Yg ada cma bikin sakit..
    Biarlah yg pergi harus pergi.. Yg pnting klo gw sh walau sulit tp hati gw gak berlarut karena doski.. Bikin capeklah..

    Lupakan..#sory to say..
  • IbasIbas ✭ Bronze
    edited December 2013
    -ga jadi komen-
  • puckpuck ✭✭✭✭ Platinum
    masih labil akan prasaannya .. beri dia waktu yaa ^^,)
    i have my own reasons for seeking vengeance ..
  • commetcommet ✭ Bronze
    @jonatjco
    lu_lingqi menulis: »
    masih labil akan prasaannya .. beri dia waktu yaa ^^,)

  • vELovELo ✭ Bronze
    sahabat datang dan pergi .. kalo emang dia emang sahabat n peduli ama elu .. dia bakal nyari elu bro .. sabar aja
  • JonatJcoJonatJco ✭✭✭✭✭ Diamond
    pertemuan pertama memang selalu menyenangkan

    tapi setelah lama timbul rasa bosan

    dimana bosan itu bisa di lampiaskan ke BREAK dulu atau putus karena sdh tidak ada rasa satu sama lain

    huft... @commet
    51CD6A2F

    B3wV3-bCQAAlwEo.jpg
  • puckpuck ✭✭✭✭ Platinum
    commet menulis: »
    lu_lingqi menulis: »
    masih labil akan prasaannya .. beri dia waktu yaa ^^,)

    gila ya
    i have my own reasons for seeking vengeance ..
  • rendifebrianrendifebrian ✭✭✭✭ Platinum
    Lagi mumet tuh kepalanya, jadi sabar aja ya.
    Biarkan dia berkembang biak menjadi makhluk melata. Halah! -____-"
  • velozveloz ✭✭✭✭ Platinum
    Perasaan emang ga bisa bohong, tp selama kejelasan status dia belum ada, tanggapannya jg dingin2 aja, semakin lama akan semakin makan hati sendiri buat TS, pdhal mungkin saja dia ga nganggap apa2 sama sekali. Daripada TS memutuskan utk ngejar-ngejar dia lg mendingan TS move on deh. Yg lalu biarlah berlalu, kalo jodoh pasti balik kok :)
    I am what I am, you are what you are, never be the same but we can be together...maybe...maybe yes maybe not :D
«134
Sign In or Register to comment.