BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

[Ini blognya Budi] Pacaran, Romantisme, dan Mencintai "Apa Adanya" (@ page 19)

1235719

Komentar

  • inibudiinibudi ✭✭✭ Gold
    Solous menulis: »
    aku juga dulu katolik, tp semua agama itu berhubungan...
    cuma seiring berjalannya waktu, namanya manusia...
    ya gitu....


    kalo menurut aku...
    kata2
    "Akulah jalan, keberan, dan hidup.
    Tak ada seorang pun yang dapat datang pada Bapa, kalau
    tidak melalui Aku"

    Bapa itu alam semesta raya, Aku itu bukan Yesus, tapi diri sendiri, yang sadar akan kesadaran atas dirinya yang sadar... coba bayangin, km mau mencapai alam semesta raya beserta isinya kalo bukan melalui kamu sendiri?

    masalah maria magdalena, soalnya kan emg magdalenanga sudah ngerti kesalahannya, dan mungkin belum sadar, makanya yesus ngomong gitu...
    kita kn juga ga pernah tau, kita ga pernah hidup dijaman itu, cm pemikirannya bakal selalu ada sebagai buku injil, seiring berjalannya waktu...

    bukan paling besar...
    yg paling pertama dan utama...
    karena kasih (love) kamu bakal selalu sederhana (humble), karena humble kamu jadi cinta apapun, apresiasi apapun, bahagia dengan keadaan sekitarmu yang juga bahagia karena cinta darimu..

    aku juga ga peduli skr.. aku malah nganggep ke gereja cuma buang waktu...
    kecuali kalo diajak n ada teman...
    hehehe...
    biasanya kotbah ato koneksi aja yg dicari :p

    kita semua adalah Tuhan, kita adalah Tuhan dari diri kita sendiri dan orang lain.... ya kan mbak @adindes

    web berikut tidak ada kaitannya dengan postku...
    cuma salah satu yg telah lebih menyadarkan aku...
    https://m.facebook.com/notes/leonardo-rimba/yesus-adalah-simbol-anda/711120808907221/?__user=100000213344756
    @adindes boleh ikut baca, hehe
    wait!! kita harus perhatikan konteks juga dong. Yesus ngomongnya waktu situasinya gimana dulu nih? saat itu kan dia lagi ngomongin koneksi dengan Tuhan. jadi masih hubungan kedekatan manusia sama Tuhannya. gue sih kurang setuju ya kalo Yesus ngomonginnya sampe sejauh itu. waktu itu kan pemahaman tentang Tuhan kan masih kurang. pemahaman agama yahudi saat itu masih mentah banget dalam menanggapi hukum taurat.
    pernyataan lo kalo Bapa itu alam semesta raya dan kita ga bisa mencapai alam semesta raya tanpa melalui diri sendiri itu gue setuju. tapi itu ga relevan sama kalimat yang diucapkan Yesus. kalo belom belom udah mikirin "alam semesta raya" duluan, kapan mikirin "diri sendiri". makanya Yesus ga menyampaikan tentang hal itu. Bapa itu ya yang ada di dalam diri sendiri. yang akan bisa dirasakan keberadaannya kalau sudah melalui tahapan hidup "seperti" Yesus.
    gue sendiri juga menanggapi maria magdalena masih tetep sama. yaa gampangnya sih "lo bilang maria magdalena berdosa, emang lo enggak? ngaca bisa kalik!" cuma bahasanya lebih alus aja. wahahahahahaha.
    menanggapinya tetep diperhatikan sama kejadian pada masa itu juga lah.
    tapi gue minta jangan respon lagi masalah ini. kita ga akan sepakat. gue udah bisa nangkep, kita beda arah dalam memahami alkitab. nanti kalo berujung debat, bacot gue bisa lepas kendali :p gini gini gue bukan orang bijak. nanti dikiranya gue ngotot maksa maksa orang.

    jadi... mmm.... "sistem apa yang lo pake" supaya dekat dengan Tuhan? soalnya untuk sejauh ini sendiri sih, gue belum menemukan orang yang bisa "dekat dengan Tuhan" tanpa agama. paling enggak, mereka pasti pernah dan udah dalem banget. Ayu Utami itu juga lama ga beragama katolik. tapi pengetahuan agama katoliknya udah banyaaaakkkk banget sebelum dia akhirnya "ga beragama".
    Universe begin with U
  • inibudiinibudi ✭✭✭ Gold
    Solous menulis: »
    @takachinko seharsunya yg di buku SD ku itu salah....
    yg membedakan manusia dgn yg lain itu bukan akal budi..
    tapi bertanya... :D

    ya "bertanya" itu berasal dari akal budi.
    ah. anda kok kalo ga menelan mentah mentah ya malah kejauhan.
    baca buku dulu yang banyak sanah *ngacir
    Universe begin with U
  • inibudiinibudi ✭✭✭ Gold
    soal sujiwo tedjo, pola pikirnya aja bagus. sering di share di twitter. kalo emang mau tau dan ga punya twitter, beli bukunya. judulnya republik djancukers. baca aja. jangan kebiasaan "disuapin". nanti sekalinya "makan sendiri", menelan mentah mentah :P
    rasa penasaran itu bagus. bertanya itu bagus. tapi rasa penasaran harus dicari tau sendiri. dan sebelum bertanya, cari jawabannya sendiri dulu. don't be over excited. btw, boleh nanya umur gak?
    Universe begin with U
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    kalo ngebales post pake tag kk..
    kalo kutip aja kurang... gbs manggil...


    hmmm...
    trimurti katolik sama hindu itu kurang lebih sama....

    hmmm...
    mungkin kalo masalah maria magdalena, aku kurang tau, aku ga baca alkitab, ga ada yg nangkep, percuma kalo aku... cuma tau singkat2nya dri sekolah....

    kalo masalah pengetahuan tentang agama...
    lebih baik tahu dari banyak agama...
    bukan berpaku pada 1 agama doang....

    kalo aku sih berpaku ke semua agama...
    cuma aku masih kurang tau tentang islam...
    dan pengen tahu apa sih isi quran itu...
    aku gabisa baca arabian, blom lagi penafsiran tiap org beda, ditambah dilingkunganku jarang ada muslim...
    kalo ditanyain (belom coba) takut e ga nyambung, n belom lihat ada orang yang pas buat ngebahas agama islam dgn yg lain...

    kenapa ga beragamanya dipetik?

    btw om, yg td tu yg masalah kepercayaan baru?
    aku gamau n ga setuju...
    semua agama kalo dicerna dengan baik, ngarah2nya ke ga punya agama, agama itu ajaran filosofi kehidupan...
    bukan tentang tuhan, tp tentang koneksi kita dengan alam bawah sadar dan alam semesta...
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    buat yg masalah bertanya...

    memang bertanya itu bagian dari akal budi...
    tetapi, kata2 akal budi menurutku susah buat dimengerti...
    lebih gampang dimengerti bertanya....

    kalo masalah mikir, semua mahluk yang pinya otak bisa mikir...

    masalah baca buku,
    masalah baca buku yang banyak mungkin ga seberapa ngefek (semua tergantung apa yg dibaca)
    jadi keinget kata2 you are what you are read (gatau bener apa ndak inggrisku grammarnya jelek)
    tp aku percaya kalo semuanya berhubungan...
    soalnya dari satu imajinasi akan muncul imajinasi yang lain...


    oalah!!! buku itu to!!
    tar kalo dua buku baru ini uda selese aku baca....
    pas bku itu terbit, aku masih belom seberapa suka baca...

    umur?
    kn tadi udah bilang 19
  • jawaban ada itu juga berawal dari pertanyaan..

    balik lagi ke "hewan yang bertanya".. "jawabannya udah benar ga?" "siapa yang berhak memberikan jawaban?" "mengapa jawabannya demikian?".. pertanyaan itu akan terus ada sampai memang jawabannya itu tidak bisa dipertanyakan lagi atau sampai manusia itu mati dan berhenti bertanya..

    bagi gw sih coba dibuat sempit lingkupnya, menjadi "benar" dan "salah".. dan akhirnya pertanyaannya menjadi :
    "benarkah Tuhan yang menciptakan alam semesta?"
    "salahkah jika saya mempertanyakan keberadaan Tuhan?"
    "salahkah saya menyukai sesama jenis?"
    "benarkah saya jika tidak mengikuti ajaran agama?"
    "salahkah saya jika tidak memenuhi permintaan ibu untuk pergi belanja bulanan?"
    mungkin dengan begitu bisa cepet dapet jawabannya.. jawabnya ya "iya" atau "tidak".. kalo masih dipertanyakan, biasanya secara tidak sadar akal fikiran dan nurani akan menjawab dengan sendirinya.. bukan nafsu ya.. jawaban dari nafsu itu biasanya kurang tepat, karena kalo bernafsu akan menutup akal fikiran dan nurani manusia..

    oh iya, manusia bertanya setelah dia mengalami suatu hal, kalo belum mengalami mah tidak ada bertanya.. makanya orang tua menyekolahkan anaknya biar bertanya2.. hahaha

    dan lagi dalam hidup perlu juga objektif.. tidak selalu melihat diri sendiri saja.. ketika manusia memilih, sebaiknya konsisten dengan pilihannya dengan segala konsekuensinya..

    misal tentang agama dan gay.. agama mengkutuk gay.. si gay tidak terima, karena dia tidak meminta untuk dilahirkan sebagai gay, akhirnya si gay jadi skeptis soal agama.. "apa2an sih bawa2 agama?"..

    kalo gw sih, beragama sedangkan orientasinya gay itu adalah ujian terberat yg diberikan Tuhan kepada manusia.. dan yg bisa melewati ujian itu bener2 luar biasa.. menjadi gay itu bukan anugrah.. kenapa bukan? (bertanya lagi).. haha
    temen gw cewe straight aja berempati pada gay bukan karena gay nya, tapi karena kehidupan penuh beban dunia bagi si gay.. temen gw ini kontra terhadap gay, tapi dia mengerti kehidupan yang bakal dijalani si gay.. untung gw discreet, dan gw jg selalu terus denial kalo gw itu menyukai sesama jenis.. ya gimana lagi ya, kadang nafsu lebih besar dari akal sehat.. hahaha
  • inibudiinibudi ✭✭✭ Gold
    @Solous pelajaran hidup itu sama kaya buku. pelajaran hidup banyak. buku juga banyak. kalo belom selesai baca buku yg satu, jangan baca buku yang lain.
    gue sih untungnya dipertemukan dengan buku yang nyinggung soal ke-Tuhanan dalam agama katolik dengan lebih jelas. padahal gue ga tau kalo ternyata buku itu nyinggung soal katolik segala. masalahnya bener bener bukan buku agama.
    kaya conversations with God sama bukunya Ayu Utami yang seri Pasarit Lajang.
    pengetahuan agama lain juga datangnya bukan karna diusahakan. temen gue punya Novel. cerita tentang sejarah Buddha Gautama. gue iseng pinjem. jadi tau sedikit ajaran buddha. dulu gue punya temen kost hindu. waktu mati lampu, bingung mau ngapain kan, ya udah gue tanya seputar agamanya dia karna gue bener bener ga tau apa apa soal agama hindu.
    kalo islam, gue tanya sama temen deket gue. dia cerita banyak padahal gue tanya sedikiiitt banget.
    pelajaran paling utama gue tetep fokus di katolik. karna gue masih "belum selesai" memahami agama ini. kalo agama lain dateng, gue ga akan menolak untuk memahami, tapi gue ga akan bener bener usaha nyari.
    gue ga ngerti nih sama kalimat ini maksudnya gimana "semua agama kalo dicerna dengan baik, ngarah2nya ke ga punya agama, agama itu ajaran filosofi kehidupan...
    bukan tentang tuhan, tp tentang koneksi kita dengan alam bawah sadar dan alam semesta..."

    "ga beragama" maksudnya adalah saat dimana lo melepas agama lo untuk sesaat menurut pandangan orang pada umumnya. contoh : ga ke gereja (padahal paling cuma sekali dua kali ga ke gerejanya), ga sholat 5 waktu, dst.

    hidup ini semunya nyata. jadi jangan cerita imajinasi di sini. seperti fakta kalo kita bagian dari alam semesta dan alam semesta bagian dari kita. jangan lantas dihubung hubungkan gitu aja. jadi malah keliatan imajinatif.
    kamu itu apa yang kamu pikir. kamu itu apa yang kamu pilih. hidup itu kumpulan sugesti sih. kalo lo mikir baca buku banyak ga akan ngaruh, jadilah demikian.

    bukan kepercayaan baru paaaakkkk. ih! lo tuh trus deket dengan Tuhan tuh caranya gimaneeeee??? semedi di goa, gelantungan di pohon, berendem di danau. gimaneeee???? suseh amat deh ah
    Universe begin with U
  • inibudiinibudi ✭✭✭ Gold
    @Solous pelajaran hidup itu sama kaya buku. pelajaran hidup banyak. buku juga banyak. kalo belom selesai baca buku yg satu, jangan baca buku yang lain.
    gue sih untungnya dipertemukan dengan buku yang nyinggung soal ke-Tuhanan dalam agama katolik dengan lebih jelas. padahal gue ga tau kalo ternyata buku itu nyinggung soal katolik segala. masalahnya bener bener bukan buku agama.
    kaya conversations with God sama bukunya Ayu Utami yang seri Pasarit Lajang.
    pengetahuan agama lain juga datangnya bukan karna diusahakan. temen gue punya Novel. cerita tentang sejarah Buddha Gautama. gue iseng pinjem. jadi tau sedikit ajaran buddha. dulu gue punya temen kost hindu. waktu mati lampu, bingung mau ngapain kan, ya udah gue tanya seputar agamanya dia karna gue bener bener ga tau apa apa soal agama hindu.
    kalo islam, gue tanya sama temen deket gue. dia cerita banyak padahal gue tanya sedikiiitt banget.
    pelajaran paling utama gue tetep fokus di katolik. karna gue masih "belum selesai" memahami agama ini. kalo agama lain dateng, gue ga akan menolak untuk memahami, tapi gue ga akan bener bener usaha nyari.
    gue ga ngerti nih sama kalimat ini maksudnya gimana "semua agama kalo dicerna dengan baik, ngarah2nya ke ga punya agama, agama itu ajaran filosofi kehidupan...
    bukan tentang tuhan, tp tentang koneksi kita dengan alam bawah sadar dan alam semesta..."

    "ga beragama" maksudnya adalah saat dimana lo melepas agama lo untuk sesaat menurut pandangan orang pada umumnya. contoh : ga ke gereja (padahal paling cuma sekali dua kali ga ke gerejanya), ga sholat 5 waktu, dst.

    hidup ini semuanya nyata. jadi jangan cerita imajinasi di sini. seperti fakta kalo kita bagian dari alam semesta dan alam semesta bagian dari kita. jangan lantas dihubung hubungkan gitu aja. jadi malah keliatan imajinatif.
    kamu itu apa yang kamu pikir. kamu itu apa yang kamu pilih. hidup itu kumpulan sugesti sih. kalo lo mikir baca buku banyak ga akan ngaruh, jadilah demikian.

    bukan kepercayaan baru paaaakkkk. ih! lo tuh trus deket dengan Tuhan tuh caranya gimaneeeee??? semedi di goa, gelantungan di pohon, berendem di danau. gimaneeee???? suseh amat deh ah
    Universe begin with U
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    edited December 2013
    @takachinko setuju kalo nafsu itu bkin buta...
    nafsu apapun dah....


    hahaha.. aku suka kata2nya... biar bertanya2...
    tapi sayangnya sekolah sekarang di indonesia malab sebaliknya, anak tanya dimarahin, dijauhi, peh2...

    buat masalah pilihan, apapun bisa dirubah kan di masa depannya? konsekuensi juga bisa ditutupi dengan hal2 baru...hehehe...jadi konsisten itu relatif...kudu bijak lah pokok e tho?

    masalah bukan anugerah, aku udah bukan beban lagi...
    soalnya enteng....
    cuma belom mau coming out ke semua orang.. cm bbrp aja...

    btw, apa sih anugerah itu?
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    setuju kalo nafsu itu bkin buta...
    nafsu apapun dah....


    hahaha.. aku suka kata2nya... biar bertanya2...
    tapi sayangnya sekolah sekarang di indonesia malab sebaliknya, anak tanya dimarahin, dijauhi, peh2...

    buat masalah pilihan, apapun bisa dirubah kan di masa depannya? konsekuensi juga bisa ditutupi dengan hal2 baru...hehehe...jadi konsisten itu relatif...kudu bijak lah pokok e tho?

    masalah bukan anugerah, aku udah bukan beban lagi...
    soalnya enteng....
    cuma belom mau coming out ke semua orang.. cm bbrp aja...

    btw, apa sih anugerah itu?
  • inibudiinibudi ✭✭✭ Gold
    @takachinko gue udah dengan tegas membatasi. ada prinsip yang belaku dalam hidup gue
    1. ga harus ada "kenapa" untuk semua hal di dunia ini
    2. benar dan salah itu ga bener bener ada. karna keduanya selalu bergeser, dan selalu relatif.
    gue akan sangat sedikit mempertanyakan hal dengan kenapa dan mana yang benar dan salah. karna ga akan pernah selesai. benar, salah dan kenapa adalah jawaban yang menurut gue, suka suka gue, suka suka lo.
    saat bertanya kenapa pun, biasanya gue punya jawaban. tapi menerapkannya yang emang sulit.
    "pertanyaan salah" pun bisa dijawab dengan kenapa lagi. "salah ga jadi gay?". "emang kenapa kalo salah?" dan dengan arogan dilanjutkan dengan "suka suka gue lah. masalah buat lo?!"
    pertanyaan benar bisa dijawab dengan seenaknya. "bener ga sih Tuhan yang nyiptain dunia?" | "ah ya udah sih mau bener kek, engga kok, mana gue tau."
    soal gay, gue tetep ga mencampuradukkan dengan agama. gue juga ga stress stress amat. kalo gue mulai "gelisah", gue mulai stop.ga buka buka bokep segala macem (untungnya baru mentok ampe sono doang :P ). kalo keduanya emang bentrok, ya ga usah dibetrokin aja kan bisa. buat gue sih tetep bisa ya. ga mau tau. gue yang ngejalanin ini :D kasarannya begitu :D
    Universe begin with U
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    Dear TS:

    ak cuma nyari segala jenis persamaan yg ada di agama manapun, semuanya nyambungya kembali ke sejarah masa lalu... gara2 itu juga ak lumayan paham sejarah...

    Juga, bku lks terbitan sekolahku juga diajari inti dari semua agama... walo sekolahku sekolah katolik sih...
    tp memang baiknya begitu... walo akhir2nya pas semester 2 udah dikenalin sama isi katolik lebih mendalam..

    teus juga, aku kn juga masih pake facebook..
    nah dari fanpage satu ke fanpage lain, aku nemu banyak quotes yg ngasih inspirasi banyak ke aku, aplg masalah kehidupan...
    kadang ada quotes orang2 ga terkenal dan terkenal...
    dari Gandhi, ajaran Buddha, Confucius, Dr Suezz, Lennon, Einstein, dll...

    aku dulu juga gitu...
    ngelepas agama sesaat buat mikir objektif....
    tapi ujung2nya jadi bkin lebih paham apa sih agama itu dan kalo aku hubung2in dengan agama n pengalaman lain2 ujung2nya semua terhubung dan aku jadi lebih paham lagi...



    buat masalah imajinasi, dengan imajinasi, kamu bisa pergi kmn2, masalah imajinasi, semua itu berawal dari imajinasi, semua itu berupa ide, kamu mau ngapain semua pasti kebayang2, kamu bisa mikir kalo ini semua realita itu juga imajinasi, bahasa muncul karena imajinasi, semua itu imajinasi... dan imajinasi itu real...
    kalo ga real, make it happen, impossible is nothing...

    masalah tuhan, dihhhh!! apaan sih ini orang, ngomong2in tuhan....
    masalah pribadi om!
    kita kan disini ngomongin tentang Pemahaman "hidup", realita, dunia,
    alam semesta, spiritualitas

    kayak katamu... -_-
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    kalo masalah benar atau salah, semua itu benar...
    ga ada yang salah....
    yg ada cuma konsekuensi kyk kata kk @takachinko bilang...

    aku lupa siapa diantara plato aristoteles ato socrates,
    semua bersumber dari mereka
    ilmu pengetahuan, seni, sastra, hukum, kepercayaan, salah benar, dsb
    pokok yg aku ingat itu, dalam seni ga ada yang salah...
    soalnya seni berkaitan sama pemahaman, dan semua pemahaman adalah benar, bicara pemahaman berarti bicara tentang jiwa, hidup, spiritualitas, pengetahuan, pencapaian, peradaban, dsb
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    oiya ada lagi te es...
    kalo masalah buku yg belom selsai dibaca...
    boleh sih bilang kalo kamu bilang " pelajaran hidup itu sama kaya buku.
    pelajaran hidup banyak. buku juga banyak. kalo belom
    selesai baca buku yg satu, jangan baca buku yang lain."

    tapi kalo dilihat konteks nya, dear te es ngomongin tentang novel, bukan buku non-novel, jadi gabisa lah ngomong gitu....
    aku baca bku jarang2 campur2, mood2an bacanya...
    hahaha....

    contohnya aku baca bku biografi nya Ken yg bkin kaskus, ga perlu tuh aku baca sampe habis buat dapetin intisari pengalaman dan pelajaran hidupnya dia...

    ada tapi nya, tapi bener juga sih biar bisa ngerti semua ya harus baca semua...
    aku baca biografi nya itu berbulan2 karena baca2nya mood2an n kalo lg inget aja... hehe...
  • SolousSolous ✭✭✭ Gold
    kalo dianalogikan dengan buku
    "pelajaran hidup itu sama kaya buku.
    pelajaran hidup banyak. buku juga banyak. kalo belom
    selesai baca buku yg satu, jangan baca buku yang lain."

    berarti secara ga langsung kalimatmu bilang kamu harus berakhir dulu dong kalo mau dapet pelajaran hidup?

    hidup juga bisa dipandang dalam banyak opsi sih...
    hehehe...
    semua tergantung si speaker...

    :D
1235719
Sign In or Register to comment.