BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

CINTA BEDA RASA (Kisahku Dan Lelaki Muntilan season 2) [TAMAT]

13468976

Komentar

  • aliando_syarifaliando_syarif ✭✭✭✭✭ Diamond
    edited July 2013

    Akhirnya hari-hari gw kembali diisi bersama Tian.

    Karena dia shift 2, otomatis pulangnya malam.

    Layaknya saat ini, jam 9.30 malam gw udah nyampe depan gerbang.

    Sambil nunggu, gw SMS-an sama Bimo dan Silvi soal proyek, karena memang sedang kejar tayang.
    Pak Eko sudah nelpon tiap sebentar.
    Gedung yang mau dibangun itu udah harus selesai tahun ini, Karena menyangkut pertanggungjawaban Anggaran Daerah.
    sesuatu yang agak impossible menurut gw.
    Mereka takut nanti KPK masuk
    Inilah anehnya, klo memang tidak ada korupsi, ngapain harus takut.

    Efeknya, orang Pemda selalu ngepush Pak Eko agar cepat selesai.
    Dan Pak Eko pun ngepush kami.
    Lhaa kami.. Mo ngepush siapa lagi?? Akhirnya saling ngepush satu sama lain. Hahahaa..


    Enaknya setelah kejadian itu, sekarang gw udah ga perlu malu-malu lagi untuk SMS Tian, sekadar ngasih perhatian, layaknya seorang kakak.

    Mengenai rasa berbeda, gw ga memedulikannya lagi.

    Toh udah jelas sekarang, dia bakalan merit nantinya.

    Jadi gw akan menjadi kakak yang baik untuknya.

    Gw pun lebih lega menjalaninya.

    "Ayo Da-in"
    Tepokan di bahu mengagetkan gw.

    Udah selese loe?", tanya gw.
    "Bentar, sik", ujar gw sambil terus menulis SMS pada Bimo dan Silvi.

    Lima menit kemudian.

    "Okeeeh.. Beres..!

    Berangkat kita Broo..", kata gw sambil menstarter Supra Fit kesayangan.

    BRMMM..

    ====

    Udara malam menampar-nampar muka gw.

    Jalanan tidak terlalu ramai.

    Inilah yang gw suka.

    Suasana jalanan malam, dengan lampu-lampu di sana-sini.

    Da-in..!! Kita makan di Lamun Ombak lagi yaah.. Saya pengen makanan Padang dari kemaren Da..!", teriak Tian dari bangku boncengan.

    "Looh, ga dapet katering Yan?, tanyaku.

    Biasanya memang kalau shift 2 akan dapat makan malam dalam bentuk katering saat istirahat magrib.

    "Iya Da.. Tapi saya kan pengen makan nasi Padang..
    Lagian kita lom pernah makan bareng lagi", jawab dia.

    Memang sejak kejadian itu, kita belum pernah makan bareng lagi.
    Bukan apa-apa, karena dia shift 2. Klo siang, dia makan di rumah kakaknya, malamnya dia dapat katering.
    Jadi praktis tidak ada kesempatan untuk makan diluar.

    "Truss.. Maksudnya kamu belum makan malam gitu?", tanya gw.

    Iya Daa. Gimana Da.. Ga bisa yahh..? Da-in udah makan yaah..? Tanya Tian sekaligus.

    "Bukan gitu Yan. Kan ga harus sampe menyiksa diri gitu", kata gw menjelaskan.

    "Ga menyiksa kok Da.. Beneran..", ujar Tian.

    "Ga menyiksa gimana..?? Makan itu jangan telat-telat. Mau sakit ntar..? Mauu??", suara gw udah naik.

    "Ya ga maulah Da..", suara dia pelan, sehingga ga kedengeran dari depan

    "Apaa..?!", suara gw masih kenceng.

    "Ga mau Daa..", kata dia agak kenceng.

    "Ya udah. Lain kali ga ada cerita lagi telat-telat makan gitu.

    Ntar loe sakit, gw kan juga kepikiran", kata gw dengan suara udah ga sekencang sebelumnya.

    "Iya Da.."

    "Lagian kan senin depan loe dah shift 1 lagi. Puas-puasin deh mau makan dimana"

    "Iya Da-in.."

    "Ok, kita ke Lamun Ombak sekarang", kata gw akhirnya.

    Setelah itu gw konsen ke jalanan untuk mengejar Lamun Ombak.

    Tiba-tiba ada sebuah tangan menyelusup dari belakang, dan melingkar di pinggang gw.

    Secara spontan badan gw kaget.

    Hmm...

    Sebelumnya tidak pernah dia kayak gini..

    Pasti tangannya selalu diletakkan di pegangan belakang..

    Mungkin dia merasa bersalah karena gw marahin tadi..

    Sehingga berusaha nenangin gw dengan cara ini..

    Aahh.. Biarlah..

    Ga berani masuk ke pemikiran sana lagi..

    ====

    "Yaah.. Tutup Da-in..", terdengar suara kecewa Tian.

    "Klo gitu, kita langsung balik aja Da..", katanya lesu.


    Balik gimana.. Loe belum makan gitu..", kata gw protes.

    "Klo gitu saya makan pecel Lele aja Da.. Tu masih buka", tunjuk Tian ke warung pecel Lele depan Lamun Ombak.

    "Gaa.. Gaa.. Gaa..! Loe kan tadi bilangnya kangen masakan Padang"
    "Iya, tapi kan dah tutup Da.."

    "Udah pokoknya loe tenang aja. Kita cari sampe dapat Rumah Makan Padang yang buka", putus gw.

    Walaupun gw sangsi masih ada yang buka. Karena biasanya Rumah Makan Padang memang tutup jam 9an.
    Cuman gw pengen bisa menuhin keinginan dia aja.

    Dan seperti dugaan. Semua rumah makan Padang pada tutup.
    Kita udah muter-muter nyari sampai daerah Gasibu.

    Tiba-tiba gw inget sesuatu.

    Di pasar Simpang Dago kalau ga salah ada Rumah Makan Padang yang buka 24 jam deh.

    Langsung motor gw pacu kesana.

    ===

    Dan benarr !!

    Masih bukaa..

    Malah ramai sekali malam itu.

    Memang ini malam minggu. Jadi wajar juga kalau ramai.

    Sambil makan, dari kejauhan kedengaran suara 'plaakk', 'plaakk'.
    Sepertinya orang lagi main 'balak'. Yaitu semacam permainan gaplek, tapi alih-alih pakai kertas, ini menggunakan batu domino.
    Sehingga bunyinya lumayan keras ketika dihempaskan ke meja.

    Sambil makan, gw bertanya tentang kondisi keluarganya.

    "Bapak gimana Yan. Udah sehat?"

    "Alhamdulillah Da-in. Sekarang udah ga pernah batuk-batuk lagi. Sepertinya obat yang terakhir ini paling cocok buat Bapak"

    "Syukurlahh klo begitu. Kakak-kakak gimana?", tanyaku.

    "Mas Yos mau pulang minggu depan Da.. Sekalian libur anak sekolah"

    "Mas Yos itu yang di Sulawesi yah?"

    Iya Da-in, jawabnya.

    "Da-in.."

    "Hmmm", jawabku sambil mengambil kerupuk.

    "Besok ada acara kumpul warga Muntilan.
    Da-in datang juga yah..
    Kayak waktu itu."

    "Oh boleh.. Kali ini acaranya dimana?", tanya gw.

    "Di rumah Septi Da.. Sekalian syukuran naik rumah barunya", ujar Tian.

    Gw langsung tercenung. Artinya bakalan ketemu Septi dan keluarganya.
    Naik rumah baru kan biasanya keluarga inti datang.

    "Ya.. Klo Da-in keberatan. Ga usah juga gapapa", kata dia seolah bisa membaca pikiran gw.

    Terus terang, kita ga pernah membahas membahas tentang kejadian malam itu.
    Dan sekarang mau ga mau, mengingatkan gw pada hal itu.

    Ahh, ngapain juga gw jadi berubah sikap.
    Toh, ga ada apa-apa antara gw ma Tian.

    "Ya udah, gw ikut deh", kata gw akhirnya.

    "Jam berapa besok?"

    "Sore Da, jam 4"

    "Okeehh. Ntar kita berangkat bareng yah. Gw kan ga tau rumah barunya Septi"

    "Asyiikk. Iya Da-in. Bareng aja dari rumah Mbak Ina", kata Tian dengan muka senang.

    Akhirnya malam itu gw nyampe kostan udah jam 1 dini hari.

    Capek juga hari ini.

    Besok ketemu Septi dan keluarganya.

    Kayak gimana yah keluarga Septi..

    Pasti orang kaya yang baik..

    Beruntungnya Tian dapat calon seperti keluarga Septi..
  • rigilrigil ✭✭✭✭✭ Diamond
    halah, kluyuran kemana2 tapi lapak ndiri nyinyir , huh! Dasar indra herlambang
    wadap R

    #AMGenerationOfLove
  • rigilrigil ✭✭✭✭✭ Diamond
    gue mau kerja, bcnya besok, bye fufufufu
    wadap R

    #AMGenerationOfLove
  • LittlePigeonLittlePigeon ✭✭✭✭✭ Diamond
    Drama yg lain.
    Capek plus mual.
    Kejujuran adalah hal sederhana namun luar biasa mewah
  • WYATBWYATB ✭✭✭ Gold
    thx @indra_hunks. btw kayaknya ini bkn tulisan yg pertama, tapi kok aku gak prnh tau karyamu yg lain ya? Oya, keep your good writing bro. Pls ignore all discouraging words. Wish You All The Best
  • LittlePigeonLittlePigeon ✭✭✭✭✭ Diamond
    Tulisannya yang lain bagus banget, makanya laris ampe ga bersisa

    *tanpa maksud apapun
    Kejujuran adalah hal sederhana namun luar biasa mewah
  • MikeAurellioMikeAurellio ✭ Bronze
    Wew! Update-nya banyak!

    Memang belum ada setting Muntilannya ya? :p
  • Dakon_bekDakon_bek ✭✭ Silver
    Lagi tugas jaga iseng2 ktemu sama Da-in..

    Di mensyeenn ya Da..

    Sedikit komen gpp ya Da.. ..lumayan agak bingung tntang g enaknya dia ma Uda Indra pas bilang mo merit.. Knpa g enak padahal kyknya doi str8.. Ato doi dagh tahu Da-in sedikit bengkok..??
    Mohon pencerahannya Da..
    Thx sharingnya..
  • sandy.buruansandy.buruan ✭ Bronze
    gak pernah nginap? pingin adegan ngobrol ditempat tidur...curhat
  • hades3004hades3004 ✭ Bronze
    siaaaaapp.. ditunggu yang scene Muntilannya
  • senoseno ✭✭ Silver
    Dua hari lalu aku baca ini sdg istirahat di spbu muntilan hahaha pas bgt.
    Alur ceritanya top dah.,
    Kutunggu lanjutannya.
  • cibrocibro ✭✭ Silver
    wow,,, keren da in carito nyoo...
    hahhaa :)

    dari padang ka mutilan, jauah bana mah mainnyo da, :D

    ngomong2 soal rumah makan padang da, favorite wak mande kanduang di muko unpad da, pernah cubo dak? haha #promo

    trus klo pagi pagi nyarap makan katupek gulai di belakang rabbani di dipati ukur, oh yo di situ ado goreng pisang jo katan, sarikayo, macam2 lah :D , patut di coba da,,

    trus klo ngidam teh talua, favorit wak teh talua di rumah makan singgalang tb ismail, topmarkotop kocokan nyo :P
    hargo kantong mahasiswa lo haha
  • cibrocibro ✭✭ Silver
  • LittlePigeonLittlePigeon ✭✭✭✭✭ Diamond
    Teh telur?
    Hoooeeeeeeekkkkk
    Kejujuran adalah hal sederhana namun luar biasa mewah
13468976
Sign In or Register to comment.