BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

GW BENCI JADI GAY GW PENGEN INSAF TAPI GAGAL TERUS

dedi ajadedi aja Iron
edited June 2013 in BoyzRoom
apakah disini ada yg pernah ngalamin bencinya jadi seorang gay yg minder kalo deket temen2 cowok yg kalo di tanya percitaan banyak ngelesnya yg kalo ketemu cowok yg di suka salah tingkah yg setiap liat cowok ganteng buat horny yg setiap malem download film bokep buat bahan coli yg selalu jaga penampilan biar di bilang cowok normal apa gak capektah harus begitu terus harus berpura pura melulu sama orang bahwa saya normal saya bukan gay saya suka wanita apa gak capek bohongin diri sendiri

terkadang suka sedih juga kalo ngebayangin orang orang di sekeliling kita terutama orang tua dan saudara kita tau keadaan kita apa mereka gak shock bahkan jantungan dan ngebayangin betapa sedihnya ibu kita ketika tau anak cowok kebanggaannya adalah seorang gay dan ketika teman teman tau keadaan kita mereka pasti ngejauh dan kalo itu terjadi rasanya pengen mati aja

gw pernah nyoba untuk tobat karna gw islam gw coba baca buku tentang agama gw udah coba untuk tobat dan gw coba untuk gak buka boyzforum gak buka bokep dan gak lilrik selangkangan cowok ganteng selama kurang lebih sebulan gw tobat dan puasa dari hal hal maksiat tapi apa usaha yg gw lakuin nihil gak ada hasilnya gw malah tersiksa dengan nafsu gw gw tersiksa terus terus berbohong

sampai akhirnya gw balik lagi jadi gay yg hypersex hampir tiap malem ngelampiasin lewat coli tapi gw belum berani untuk nyoba ml sama cowok karna gw masih takut sama tuhan pasti itu dosanya lebih besar dan gw juga masih jaga nama baik keluarga

disini apa pernah ada yg punya pengalaman kaya gw yg pura pura jadi cowok normal dan apa ada yg pernah coba untuk tobat?

dan apa disini ada yg secara terang terangan mengaku gay dengan teman dan apa disini ada yg ketauan sama ortunya bahwa lo adalah gay dan apa reaksi mereka

share yah biar ngelapangin dikit beban di hati
«1345

Komentar

  • JonatJcoJonatJco ✭✭✭✭✭ Diamond
    gay adalah kehidupan
    gay bukan memalukan
    ada di kala suatu nanti km akan berhenti di dunia gay ini
    tetapi ini belum saatnya
    sayang i dirimu sendiri dengan apa yg ada di dirimu saat ini
    51CD6A2F

    B3wV3-bCQAAlwEo.jpg
  • rasanya gak kuat kalo terus berpura pura pake topeng ultramen tapi hatinya hello kitty :D

    pengen jadi cowok straight sejati aja
  • aliando_syarifaliando_syarif ✭✭✭✭✭ Diamond
    Fase denial itu memang masa paling menyebalkan mas dalam penerimaan sebagai gay. Ada yang prosesnya lama, ada yang cepet. Tergantung individunya dan lingkungan.

    Saran gw, klo memang ga akan menempuh dunia gay, mending jangan didekati mas. Nanti akan tambah terjerumus, trus nyesel, dan menyalahkan lingkungan.

    Klo memang pengen terjun, tapi takut dosa. Itu namanya munafik *sori

    Mending mas nya tentukn sikap dulu.
  • emmmz,,,
    aku sama juga dengan kamu, aku pengen berubah tapi sepertinya sulit,,,,
    aku lebih dari kamu,,, aku sdh ketahuan sama ortuku,, mereka shock,, nyaris saja saja aku masuk rumah sakit jiwa....

    dulu aku juga seorang dai, aku seorang salafiyah namun tetap saja seperti ini,,, aku juga letih jalanin hidup di dunia kutukan seperti ini,,,

    di agama di benci dan orang orang membencinya,... huffff
  • jerukbalijerukbali ✭✭ Silver
    edited June 2013
    coba rukyah siapa tau kemasukan jin gay... klo sembuh kasih tau ya hehe

    http://www.ghoibruqyah.com/index.php/Kesaksian/Menjadi-Homo-Karena-Jin-Waria.html
  • ibarat anugrah dari setan huaaaa,,,, :'(
  • emang brat kalo di lahirkan jadi seorang gay
    untung aja ada boyzforum yg bisa beri inspirasi dan juga memberi tahu kita bahwa kita gak sendiri masih banyak orang yg senasib dengan kita
  • aliando_syarifaliando_syarif ✭✭✭✭✭ Diamond
    mas @andhrew_williams terus terang aku trenyuh mendengar kisahmu.. Seorang dai pun ga bisa luput dari perasaan suka sesama..

    Klo boleh berbagi, bagaimana kisahnya mulai dari dai sampai bisa merasa menyimpang gitu..? Apalagi sampai ada kata2 rumah sakit jiwa..

    Jarang2 soalnya yang dari pemuka agama, secara terbuka mengakui klo dia memang 'berbeda'

    Apalagi ente dai Salafi, yang setahuku lumayan dalam pengetahuan Islamnya.
  • seiryuseiryu ✭ Bronze
    @atas
    emang enak yah yang udah lewatin fase denial, udah cross the line hati udah tenang....
    gw kebetulan mirip kyk ts.... udah lewatin garis eh kadang balik lagi ke belakang garis. gak selesai2 deh konflikny
  • vickhayvickhay ✭ Bronze
    takdir.....aku hanya mengikuti arus air......
  • [Deleted User][Deleted User] ✭✭ Silver
    Jangan terlalu dipikirin ajj lah,, kasian kamunya jalani ajj hari harimu sebaik baiknya,, Allah tidak akan memberikan cobaan melebihi kemampuan umatnya,, percaya ajj pasti suatu saat ada jalannya,, kalau aku sendiri emank tipe penyendiri kemana mana sendiri ada gagg ada teman ya gitu gitu ajj,, aku yakin pasti ada beberapa temenku yg tau aku kaya gini,, tp aku jalani ajj seperti biasanya seperti gagg ada masalah,, jangan dijadikan beban,, sayangi dirimu dan fokuslah untuk membahagiakan orang tuamu insyaallah kelak akan indah pada waktunya,, dan aku percaya itu :x
  • limpwristlimpwrist ✭ Bronze
    Hmm.. Well, berarti seharusnya mas udah tau kan kalo mas sudah dilahirin seperti itu apa adanya. kenapa harus maksain jadi orang lain, dan maksain untuk make "topeng" tiap hari ?

    Kalo mas udah coba ngerubah orientasi mas ke straight tapi gagal, kenapa sekarang gak coba untuk nerima diri sendiri apa adanya ? belum tentu apa yang orang lain pikir benar itu cocok untuk diri sendiri, dan menjadi berbeda itu bukan berarti akhir dari kehidupan. Dan mungkin mas udah tau juga kalo teori ngerubah orientasi itu sama sekali belum ada yang berhasil dan terbukti secara ilmiah (seperti beberapa hal yang mas sendiri udah alami).

    Mungkin mas bisa awali dengan nerima diri sendiri aja dulu walaupun itu susah tapi mungkin bisa kalo pelan2, atau mungkin cari lingkungan baru dimana orang2 disekitarnya lebih mendukung, dan cari teman yang bernasib sama untuk dijadiin teman untuk komunikasi (yang satu ini sih penting banget menurut gw, karena gw ngalamin sendiri). Mas ga perlu coming out kalo emang secara mental belum siap, ada saatnya kita perlu sedikit adaptasi. Jangan pernah benci untuk jadi diri sendiri. Dan jadi "straight" bukan berarti akan berakhir baik, apalagi kalo itu bukan hal yang emang mas sendiri inginin. Menurut saya sih itu cuma buat menyenangkan satu pihak aja (keluarga, masyarakat, temen, dll).

    Mengenai masturbasi tiap hari kayaknya bukan berarti mas itu hiperseks, at least itu lebih baik dari ngelakuin free sex. Jadi ga usah terlalu dipikirin. Menurut saya itu sih alami (kalau mungkin) mas lagi di masa2 umur remaja, dan gak ada pelampiasan. Tapi lebih baik lagi kalo mas bisa melakukan dan menghasilkan sesuatu yang lebih berguna daripada cuma masturbasi.

    Ini sih gw keluarin berdasarkan pengalaman gw sendiri. Gw juga sama kaya masnya harus "bertopeng" tiap hari di sekitar umur masih 20 di lingkungan yang mayoritas homophobia. Tapi gw tetap bangga untuk jadi diri gw sendiri, dan gw yakin suatu saat gw bisa buktiin mereka kalo menjadi gay itu bukan berarti sampah seperti yang mereka pikirin. Dan hidup gw itu lebih berharga dari sekedar mati cuma karena gw bukan apa yang masyarakat inginkan (being straight).

    Semoga ini bisa bikin perasaan mas lebih baik terhadap diri mas sendiri yah... Dan maaf2 kalo ada kata2 yang nggak berkenan.. hehe cuma mao sharing sedikit (padahal mah banyak sampe 6 paragraf gitu) :D
    "I'm not a freak, I'm fucked, we're all fucked !"
  • suryaren menulis: »
    Jangan terlalu dipikirin ajj lah,, kasian kamunya jalani ajj hari harimu sebaik baiknya,, Allah tidak akan memberikan cobaan melebihi kemampuan umatnya,, percaya ajj pasti suatu saat ada jalannya,, kalau aku sendiri emank tipe penyendiri kemana mana sendiri ada gagg ada teman ya gitu gitu ajj,, aku yakin pasti ada beberapa temenku yg tau aku kaya gini,, tp aku jalani ajj seperti biasanya seperti gagg ada masalah,, jangan dijadikan beban,, sayangi dirimu dan fokuslah untuk membahagiakan orang tuamu insyaallah kelak akan indah pada waktunya,, dan aku percaya itu :x

    hampir sama kaya gw dong gw penyendiri dan pendiem juga semua itu gw lakuin supaya gw bisa bebas dan gak ada yg ikut campur masalah idup gw tapi bukan berarti gw gak punya temen kok temen gw juga banyak tapi yaitu gw palig nyaman aja kalo sendiri :D
  • limpwrist menulis: »
    Hmm.. Well, berarti seharusnya mas udah tau kan kalo mas sudah dilahirin seperti itu apa adanya. kenapa harus maksain jadi orang lain, dan maksain untuk make "topeng" tiap hari ?

    Kalo mas udah coba ngerubah orientasi mas ke straight tapi gagal, kenapa sekarang gak coba untuk nerima diri sendiri apa adanya ? belum tentu apa yang orang lain pikir benar itu cocok untuk diri sendiri, dan menjadi berbeda itu bukan berarti akhir dari kehidupan. Dan mungkin mas udah tau juga kalo teori ngerubah orientasi itu sama sekali belum ada yang berhasil dan terbukti secara ilmiah (seperti beberapa hal yang mas sendiri udah alami).

    Mungkin mas bisa awali dengan nerima diri sendiri aja dulu walaupun itu susah tapi mungkin bisa kalo pelan2, atau mungkin cari lingkungan baru dimana orang2 disekitarnya lebih mendukung, dan cari teman yang bernasib sama untuk dijadiin teman untuk komunikasi (yang satu ini sih penting banget menurut gw, karena gw ngalamin sendiri). Mas ga perlu coming out kalo emang secara mental belum siap, ada saatnya kita perlu sedikit adaptasi. Jangan pernah benci untuk jadi diri sendiri. Dan jadi "straight" bukan berarti akan berakhir baik, apalagi kalo itu bukan hal yang emang mas sendiri inginin. Menurut saya sih itu cuma buat menyenangkan satu pihak aja (keluarga, masyarakat, temen, dll).

    Mengenai masturbasi tiap hari kayaknya bukan berarti mas itu hiperseks, at least itu lebih baik dari ngelakuin free sex. Jadi ga usah terlalu dipikirin. Menurut saya itu sih alami (kalau mungkin) mas lagi di masa2 umur remaja, dan gak ada pelampiasan. Tapi lebih baik lagi kalo mas bisa melakukan dan menghasilkan sesuatu yang lebih berguna daripada cuma masturbasi.

    Ini sih gw keluarin berdasarkan pengalaman gw sendiri. Gw juga sama kaya masnya harus "bertopeng" tiap hari di sekitar umur masih 20 di lingkungan yang mayoritas homophobia. Tapi gw tetap bangga untuk jadi diri gw sendiri, dan gw yakin suatu saat gw bisa buktiin mereka kalo menjadi gay itu bukan berarti sampah seperti yang mereka pikirin. Dan hidup gw itu lebih berharga dari sekedar mati cuma karena gw bukan apa yang masyarakat inginkan (being straight).

    Semoga ini bisa bikin perasaan mas lebih baik terhadap diri mas sendiri yah... Dan maaf2 kalo ada kata2 yang nggak berkenan.. hehe cuma mao sharing sedikit (padahal mah banyak sampe 6 paragraf gitu) :D

    keren abis
    lanjut dong update ceritanya *berasa di boyzstories* :D
  • andhi90andhi90 ✭✭✭✭ Platinum
    Cuma lo yang bisa nentuin hidup lo mau gimana..
    Lo mau berenti ya stop jangan coba ngelirik2 lagi kesini sama sekali..
    Kalo lo bilang lo mau insaf tapi tetep mikir kalo lo itu gay ato ngelirik sedikit aja ke dunia penuh warna ini sama aja bo ong..
    Gay itu takdir tapi jalanin kehidupan gay itu pilihan.. :)
    Semangat te es !!!
    Saat tak ada lagi yang kamu hebatkan dari diriku... Ingatlah, aku yang mampu bertahan saat kau sakiti, anggaplah itu sebuah KEHEBATAN
«1345
Sign In or Register to comment.