Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!


Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Sex Dulu, lalu, Pacaran?

Hey guys, Akan menjadi hubungan yang sehat nggak sih, kalo pacaran di mulai dengan sex dulu? …
Hey guys,

Akan menjadi hubungan yang sehat nggak sih, kalo pacaran di mulai dengan sex dulu?

Atau harus kenal satu sama lain, ngobrol, jalan, pacaran, baru sex?

Gue tipikal orang yang nemu kenalan PLU lewat dunia maya, lewat suatu situs pertemanan lah, jarang banget ketemu atau kenalan langsung. Misalnya ke restaurant cepat saji yang banyak PLU nya trus tiba-tiba kenalan gitu, bukan gue orang nya.

Dan gue bukan tipikal yang membuka diri mengenai orientasi gue di komunitas yang sering gue datengin, meskipun di komunitas itu ada beberapa yang gay nya. agak khawatir rumor aja. jadi playing safe aja. Diem kalem.

Gue lebih pilih kenalan dan open my orientation sama PLU stranger, yang gue gak kenal atau bukan dari komunitas yang gue sering datengin. And also kalo suka sama suka, Having sex. Or even bisa lanjut ke temen mesra atau pacaran.

Yang sering gue lakuin adalah, Sex first then ngobrol untuk tau lebih jauh....
Kalo sex nya enak, ngobrolnya enak, dan ada chemistry nya bisa jadi pacar...
Kalo sex nya enak, ngobrolnya enak tapi chemistry biasa aja.. jadi temen tapi mesra...
Kalo sex nya enak, ngobrol nya enggak....ya one night stand aja... sekali-kali aja palingan....

Tapi entah kenapa, gue ampe sekarang belom pernah pacaran yang bertahun-tahun, paling lama 5 bulan... truss kandas....

trus gue jadi mikir, apa karena gue fokus ke sex nya ya? apa karena hubungan kita diawali sama sex?

in my opinion, sex itu kan main peranan terpenting lah dalam suatu hubungan, meskipun bukan prioritas... tapi at least kalo buat gue, porsinya katakanlah 35% dari 100% , selain kualitas ngobrol 30% dan 35% nya kumpulan dari hal-hal yang bikin hubungan "menyala".

in my opinion, setelah sex, baru bisa dinilai ini cuma lust atau emang beneran suka or cinta... Ketika sperma keluar.. kan ada momen emptiness.. nah kalo gue sih menganggap momen itu sebagai momen..."Suka" yang sesungguhnya... atau "suka" selama ini cuma nafsu ranjang aja....

Masih bisa sayang-sayangan nggak setelah sperma keluar...

itu sih pendapat gue....

ATAU

belum aja kali ya, nemu someone yang bisa pacaran sampai tahunan...

berharap waktu itu akan datang....

How about you guys?
«134

Komentar

«134
Sign In or Register to comment.
Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.