BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

(Not) A Bad Day (Update Bonus Story page 2)

GoodFriendGoodFriend ✭ Bronze
edited June 2013 in BoyzStories
But you didn't have to cut me off

Make out like it never happened and that we were nothing

And I don't even need your love

But you treat me like a stranger and I feel so rough..



No you didn't have to stoop so low

Have your friends collect your records and then change your number

I guess that I don't need that though

Now you're just somebody that I used to know



Now you're just somebody that I used to know

Gw buka mata dengan masih setengah sadar, Somebody That I Used To Know-nya Gotye makin jelas terdengar dari arah luar kamar, gw udah ga harus bertanya-tanya lagi siapa yang nyetel lagu ini, ga lain dan ga bukan ini pasti kerjaannya Aryo, anak yang nge-kost di kamar sebelah, udah seminggu ini dia nyetel lagu itu terus, diulang-ulang tanpa bosan, entah dia emang lagi galau, atau dia mau nyuruh anak-anak satu kostan ngapalin tuh lagu.

Gw nutup mata lagi sambil masih ngedengerin itu lagu, berusaha untuk memaksimalkan waktu tidur gw.

15 detik terlewati, 30 detik gw masih dalam posisi kaya gitu,

Sampe tiba-tiba,

tunggu bentar,

Di detik ke-31 (gw ngarang doang, engga bener-bener gw itung, gila juga gw ngitung begituan), gw tersadar bahwa ada yang aneh di sini,

Biasanya gw denger si Aryo nyetel lagu ini sore-sore menjelang malem, pas dia udah pulang kuliah, ga biasanya gw denger dia nyetel lagu ini pagi-pagi, tuh anak kan jadwal bangun tidurnya antara jam 8-9an (berlaku baik untuk kuliah siang, maupun kuliah pagi #tipikal mahasiswa jaman sekarang#), sementara gw jam 7an aja udah berangkat ngampus,

Pelan-pelan gw ngambil Samsung Champ kesayangan gw yg ada di sebelah kanan kasur,

Gw buka kuncinya,

Liat jam di layarnya,

Melotot,

Ngusep-ngusep mata,

Nyingkirin belek-belek yang masih anget dari sudut mata gw,

Liat jam di layar hp lagi,

Melotot lagi,

“A*JINNGGGG !!!”

Refleks gw bangun dan terduduk di atas kasur,

Sekali lagi ngeliat layar handphone,

Berharap bahwa mukjizat itu nyata (kaya judul lagu ya -_-“)

08 : 45

“DELAPAN EMPAT LIMA !!” teriak gw,

Seketika gw langsung ngecek settingan alarm di handphone,

ALARM 1 : Kamu Ngerasa Ganteng ? BANGUN SEKARANG !!

06 : 30 ON

Ga ada yang salah sama settingan alarm handphone gw, 06:30, ya, status ON, ya.. tapi kenapa dia engga berkicau kaya biasanya ya ?

Ah whatev-lah, ga ada waktu buat mikirin begituan sekarang, ada hal lain yang jauh lebih penting,

GW TELAT NGAMPUS !!

DAFUKK !!

Dari 365 hari dalam setahun, kenapa harus hari ini telatnya, kenapa harus pas jadwal gw presentasi seminar mata kuliahnya Pak Wido, dosen yang paling disegenin di kampus.

Gw buru-buru bangun dari kasur, buka baju, lari ke kamar mandi, dalam keadaan gawat darurat kaya gini sejebur dua jebur udah masuk kategori “bersih” dalam kamus per-mandi-an gw, gosok gigi udah masuk kategori opsional, yang artinya boleh dilakuin boleh juga engga (lebih dianjurkan engga).

Keluar dari kamar mandi gw langsung nyamber handuk yang digantung di sebelah pintu kamar mandi, ngeringin badanpun seperlunya, bahkan kalo engga inget nyokap di rumah, mungkin gw bakal langsung pake baju dalam keadaan basah-basah seksi (iya, gw tau ga ada hubungannnya antara ngeringin badan sama nyokap di rumah, toh ga handukan juga nyokap gw masih baik-baik aja, malah sibuk ngegosip sama Bu Tati tetangga sebelah, ngomongin anting imitasinya Bu RT).Ngaca bentar, beresin rambut yang berantakan, nyamber tas di atas lemari terus buru-buru ngibrit ke kampus,

Sebetulnya biarpun alarmnya mati gw masih bisa bangun pagi sih, karna biasanya jam 7 tepat, Dion, sahabat baik gw dari kecil yang sekarang sekampus dan sejurusan sama gw pasti udah ngegedor-gedor pintu kostan buat ngejemput, yup, gw tiap hari berangkat ngampus selalu sama dia, seengganya sampe 3 hari yang lalu, sampe akhirnya gw ngaku ke dia kalo gw gay, sejak saat itu dia ga pernah ngejemput gw lagi, ga pernah ngesms atau bales sms gw, ga pernah ngangkat telepon dari gw, di kampus juga jadi bikin jarak,

Hal ini tentu aja bikin gw sedih, biar bagaimanapun dia sahabat gw dari kecil, harapan terbesar gw adalah dia bisa nerima keadaan gw apa adanya,

Tapi saat ini itu bukan hal yang penting, ada dosen killer yang musti gw hadepin, urusan Dion dipikirinnya nanti-nanti aja !!

“Hoy Ian, tumben kuliah siang..” sapa Aryo yang lagi nyapu selasar depan kamarnya, dengan cuma make kaos dalem, rambut masih berantakan, mulut masih bau jigong (bukan berarti gw ngedeketin idung gw ke mulutnya terus dengan sengaja nyium bau napasnya, NO !! NOT IN MY LIFE TIME !! tapi emang begitu keadaannya, yakin dan percayalah !!)

“Kuliah siang matamu !! gw telat bangun geblek !!” kata gw sewot sambil ngunci pintu kamar.

Aryo cuma ketawa ngeliat tingkah gw,

“Tumben..” katanya,

“Tau nih alarm gw.. makan gaji buta !!” bales gw,

Aryo ketawa lagi,

“Ga usah kuliah aja sekalian, tanggung..” sarannya lagi,

“Ga bisa boy, hari ini gw presentasi seminar.. udah ah gw pergi dulu, titip kamar ya, Yo..” kata gw sambil buru-buru ngibrit.

“Okeh mas bro..” sayup-sayup gw denger jawaban Aryo, ditengah-tengah “now you’re just somebody that I used to know”nya si bule.

Perjalanan dari kostan gw ke kampus itu butuh waktu setengah jam dengan 2 kali naik angkot.

Gw ngecek jam lagi,

08 : 55

Mata kuliah Pak Wido udah mulai dari setengah jam yang lalu, kalo hari biasa mungkin gw udh ga akan boleh masuk, tapi karena hari ini gw presentasi, dan TINGGAL GW YANG BELUM PRESENTASI, jadi pasti mau ga mau

Pak Wido bakal ngijinin buat masuk, well, harapan gw sih gitu.

(-_-“)

Ga nyampe 5 menit angkot jurusan kampus gw pun datang,

Begitu gw mau naek, ternyata tuh angkot udah penuh,

“Masih bisa sep.. yang kiri geser lagi dikit, Ibu eta budakna dipangku we..” kata si sopir angkotnya,

“Masih bisa kepalamu !! gw itung jumlah penumpangnya udah 75 (7 di kanan, 5 di kiri), mana muat lagi ??” kata gw dalem hati.

Tapi berhubung gw lagi kejar-kejaran sama waktu, mau ga mau akhirnya gw dudukin juga tuh lahan super sempit yang tadinya didudukin anak SD yang disuruh dipangku nyokapnya sama si supir angkot.

Gw belum duduk dengan bener angkotnya udah maen jalan aja, alhasil gw sempet oleng dan ngedorong mba-mba mahasiswi yang duduk di sebelah gw,

“Liat-liat dong !!” katanya sewot.

“Bukan salah saya !!” bales gw ga kalah sewotnya, dia pikir karena gw cowo dan dia cewe terus gw ga berani nyewotin balik gitu ? dia pikir karna dia cantik jadi dia bisa ngomel-ngomel ke cowo seenak toketnya gitu ? sorry, mba, saya gay, mau mba secantik apapun ga akan ngaruh buat saya.

Sekitar 10 menit gw di dalem angkot itu, dengan posisi duduk setengah pantat (setengahnya lagi digantungin, nunggu kepastian), tiba-tiba aja tanpa aba-aba anak SD yang dipangku nyokapnya yang duduk di sebelah gw muntah dengan suksesnya, dan jagonya lagi, pas dia muntah dia malingin mukanya ke arah gw, JUARA !!!

DAFUKK !!

“Adduhh.. maaf mas..” kata nyokapnya kelimpungan sementara anaknya cuma natap gw dengan mata sayu dan tampang bego,

“Ga apa-apa..” kata gw sambil sibuk ngelapin bekas muntahan anak setan di kaos baru gw,

Gw ulang pake caps lock biar lebih dramatis,

DI KAOS BARU GW !!!!

Si Ibu akhirnya nyodorin tissue yang dari tadi sibuk dia cari di dalem tasnya,

“Makasih..” kata gw sambil ngambil tuh tissue terus ngelanjutin ngebersihin bekas muntahan yang masih sisa DI

KAOS BARU GW..

Si anak masih natap gw, gw bales tatap dia,

“Jadi ketahuan kan loe tadi pagi sarapannya pake nasi kuning..” kata gw dalem hati sambil masih natap dia.

Ga berapa lama kemudian gw nyampe di tempat ganti angkot,

Setelah ngebayar ongkos angkotnya gw pun berdiri di pinggir jalan, nunggu angkot selanjutnya yang harus dinaikin.

Ga nyampe semenit angkot yang gw tunggu pun datang, gw liat isinya, cuma ada 1 penumpang, bagus !! seengganya kali ini pantat gw ga ada yang digantung.

Gw pun duduk di depan satu-satunya penumpang di angkot ini, gw liat sepintas, ternyata cowo, perkiraan gw umurnya sama kaya gw, dari penampilannya sih kayanya mahasiswa juga, pas gw liat mukanya, WOW.. untuk satu orang ini gw wajib bilang WOW !!

Mukanya putih, bersih, mulus, pokonya GANTENG BANGET !!! tipe gw banget !!

Gw mendadak jadi salah tingkah gini duduk di depan cowo ganteng,

Gw senyum-senyum tai kucing sambil sekali-sekali nyuri liat ke arah dia, ga lama setelah gw naek tiba-tiba dia nutup idung sambil meringis, terus ngeliat ke arah gw.

Gw tersenyum kecut, SIAL !!! gw baru nyadar kalo ternyata badan gw bau muntahan !!

ANYINGG !!

Gw cepet-cepet nundukin kepala karna malu.

Ga berapa lama kemudian dia mendengus terus turun dari angkot, gw liat dia nyetop angkot dengan jurusan yang sama, terus naek ke angkot itu,

“Dude ? seriously ? cuma gara-gara bau muntahan lu ganti angkot ?? wow... just.. WOW!!” kata gw dalem hati.

Di deket-deket tempat berhenti gw ngeluarin dompet, niat mau nyiapin ongkos, terus kembali pasang tampang horor begitu ngeliat isi dompet gw,

Tinggal sisa selembar Pattimura sama satu logam receh 5 ratusan (total : serebu lima ratus), sementara ongkos angkotnya tiga rebu.

MAMPUS GW !! gw lupa kalo gw belum gesek lagi dan sisa duit di dompet tinggal segitu-segitunya.

Gw natap muka si supir lewat kaca, edan, tampangnya tampang preman pasar sepi lagi !!

Satu-satunya cara ya tinggal Pay and Run, taro duitnya di dashboard terus ngibrit deh, mau begimana lagi.

Begitu nyampe di tempat tujuan, seperti yang sudah direncanakan, gw lempar ongkosnya ke dashboard terus jalan cepet,

“Kurang jang..” kata si supir,

Gw pura-pura ga denger sambil masih terus jalan,

“Jang !!” katanya lagi dengan suara lebih nyaring,

Gw makin mempercepat langkah gw,

“ANYING TEH !!” teriaknya kemudian sambil akhirnya melaju pergi.

Setelah yakin angkotnya udah pergi gw memperlambat langkah, sambil menghela napas lega, kemudian mulai berjalan santai menuju ke dalam kampus,

Jam besar yang di pasang di salah satu gedung yang menghadap ke arah depan menunjukan pukul 09 : 35.

“Geblek !! gw kan lagi ngejar waktu !! malah asik-asiknya jalan santei !!” gerutu gw pelan sambil kemudian kembali berlari kesetanan.

Begitu nyampe di depan kelas gw berhenti, berusaha meneraturkan irama nafas yang kalang kabut, narik nafas panjang, terus ngetok sambil ngebuka pintu kelas,

Dan,

Semua mata tertuju padamu.. (tagline-nya Miss Indonesia),

Tatapan anak-anak sekelas sih masih bisa gw handle, yang bikin ga tahan itu tatapan tajamnya si Pak Wido itu loh.. JUARA !!!!

“Pa.. pagi, pak..” sapa gw takut-takut.

“Siang, Anggrian.” balasnya sambil masih natap gw dengan tatapan ingin memperkosa (apa yang bakal lu lakuin kalo dosen killer di kampus natap lu dengan tatapan macam begini ??)

“Hehe.. siang, pak..” koreksi gw, sementara anak-anak yang lain sibuk cekikikan, sekilas gw ngeliat Dion cuma diem sambil natap laptopnya, seolah ga peduli dengan kehadiran gw.

“Kenapa kamu telat ?” tanya Pak Wido.

“Alarm henpon saya ga bunyi, pak..” jawab gw masih dengan takut-takut.

“Kok bisa ga bunyi ?” tanyanya lagi dengan masih melotot,

“MENEKETEHE !! tanya aja sendiri sama handphonenya !!” (maunya sih jawab gitu, tapi gw masih sayang nyawa, jadi itu cuma gw ucapin dalem hati doang)

“Sa.. saya juga ga ngerti, pak..” adalah jawaban yang keluar dari mulut gw, sambil senyum-senyum minta belas kasihan.

“Kalo hari biasa kamu udah ga saya bolehin masuk, tapi karna hari ini kamu presentasi, saya ijinkan, khusus untuk hari ini aja.” katanya kemudian.

YES !!! sesuai dengan harapan gw.

“Makasih, pak..” kata gw seneng.

“Ya udah, siapin presentasi kamu sekarang.” katanya.

“Siap, pak !!” kata gw dengan muka berseri-seri sambil berjalan menuju meja dosen, sementara Pak Wido menyingkir ke pinggir kelas untuk bersiap-siap nyimak presentasi gw.

Begitu nyampe di meja dosen, hal pertama yang harusnya dilakukan seorang mahasiswa yang akan presentasi adalah menyiapkan bahan presentasinya, biasanya sih mahasiswa membawa laptop milik mereka sendiri, yang di dalamnya sudah ada bahan presentasi, menyambungkan laptop dengan LCD, dan presentasipun dimulai,

Tapi yang gw lakuin begitu nyampe meja dosen adalah meraba-raba tas dengan tampang bego, mencoba mencari benda padat segi empat, yang mana adalah laptop gw, yang mana adalah rupanya tidak ada di dalam tas gw, yang mana kemudian membuat gw mendadak berkeringat dingin,

Gw buka tas gw, isinya cuma ada sebuah buku, beberapa slide out, satu pensil tumpul, dan BANYAK sampah bungkus permen. Laptop ? NEGATIVE !!

OH. MY. GAY !!

Gw berusaha nyari flashdisk K*ngstone 4GB warna kuning milik gw satu-satunya, semata wayang, berharap bahan presentasi gw udh dicopy ke situ, tapi hasilnya pun sama, NEGATIVE !! dan akhirnya gw inget kalo itu flashdisk masih menempel dengan bangganya di pinggiran laptop.

Gw menatap Pak Wido sambil tersenyum mirip kuda meringis,

“Kenapa, Anggrian ?” tanyanya ketus.

“Ba.. bahan presentasinya ketinggalan, pak..” jawab gw pelan.

Hening sejenak,

Bener-bener hening,

Baik gw, Pak Wido, maupun anak-anak yang lain ga ada yang bersuara, bahkan seandainya sekarang adzan maghrib-pun, mungkin bunyi bedugnya bakal ditunda sementara dalam rangka ikut berbela sungkawa atas hidup gw yang ga bakal lama lagi.

“Kok bisa ketinggalan ?” tanya Pak Wido.

Satu lagi pertanyaan bodoh dari dia yang ingin gw jawab pake tambahan isi kebun binatang.

“Saya hilaf, pak..” jawab gw, entah harus jawab apalagi.

Hening lagi,

“Terus sekarang kamu maunya gimana ?”

SERIOUSLY, SIR ??? ga ada pertanyaan yang lebih berbobot, gitu ??

“Terserah Bapak aja, baiknya gimana..” jawab gw akhirnya, masih dengan tampang kuda meringis.

Pak Wido masih menatap gw dengan tatapan tajam, sementara gw cuma bisa menunduk menunggu nasib,

“Selesai kuliah ini, kamu ke ruangan saya.. sekarang kamu duduk, ikutin kuliah saya.” kata Pak Wido akhirnya sambil berjalan ke arah meja dosen.

“I.. iya, pak..” jawab gw sambil cepet-cepet menyingkir menuju ke satu-satunya kursi kosong di situ.

Begitu gw duduk dan ngeliat ke sebelah kanan, TAA DAA !! Dion tampang bertengger dengan manis di bangkunya.

Yep.

Ternyata gw duduk di sebelah Dion.

Bagus.

@[email protected][email protected]!

Hasil pertemuan gw dengan Pak Wido tercinta adalah gw dikasih waktu satu jam buat mempersiapkan ulang bahan presentasi gw, terus di akhir semua perkuliahan gw disuruh presentasi, dan semua mahasiswa WAJIB hadir !

Silahkan bayangin sendiri gimana reaksi anak-anak waktu dikasih tahu bahwa mereka harus nambah jam kuliah hanya untuk ngedengerin presentasi gw, bete, JELAS !, marah, TENTU SAJA !

Mahasiswa yang di-zolimi jam kuliahnya adalah makhluk paling mengerikan di dunia.

Sepanjang siang gw kelimpungan sana sini buat nyiapin bahan presentasi dadakan gw, minjem laptop temen, sibuk googling bahan, bikin power point seadanya, minjem motor temen yang lain buat ngeprint sama ngejilid makalah, dan lain lain, dan lain lain,

Saking sibuknya gw sampe lupa apa gw masih napas atau udah engga.

Di akhir semua jam perkuliahan akhirnya presentasi gw pun dimulai, jam udah menunjukan pukul lima sore, anak-anak udah pada males dan cape, cuma Pak Wido doang yang masih duduk tegak nunggu presentasi gw,

Dan sebagai bentuk balas dendam karena udah bikin mereka pulang telat, anak-anak kompak nge-bom bardir gw dengan pertanyaan-pertanyaan, mulai dari yang menyangkut bahan presentasi gw sampe yang ngalor ngidul,

“Coba beri contoh yang termasuk Rumah Sakit tipe A.”

Oke.

“Apa yang membedakan tiap tipe rumah sakit tersebut ?”

Oke.

“Contoh rumah sakit rujukan di Bandung.”

Oke.

“Siapa yang boker di WC cowo lantei 3 terus ga disirem ?”

Oke.

....

Wait, WHAT ??

Sampe akhirnya semua pertanyaan dengan sukses gw jawab (kecuali pertanyaan tentang pelaku boker tidak bertanggung jawab di WC cowo lantai 3, sampai sekarangpun itu masih menjadi misteri di kampus gw), waktu udah nunjukin pukul 18 : 49.

Pak Wido pun menutup presentasi gw dengan sedikit.. oke, BANYAK mengkoreksi isi presentasi gw (apa yang bapak harapkan dari presentasi yang cuma disiapkan dalam waktu satu jam ?) dan sedikit.. oke, BANYAK nasehat tentang kuliah tepat waktu dan keteledoran.

Anak-anak ninggalin ruang kelas sambil dengan masih sempat-sempatnya ngasih tatapan membunuh ke gw,

“Thanks ya, Ian.. “ cibir beberapa anak dengan nada ketus.

Gw cuma bisa tersenyum meringis sambil minta maaf ke mereka,

Gw bertatapan dengan Dion, sejenak gw ngerasa dia pengen ngomong sesuatu, tapi kemudian dia membatalkan niatnya, terus ngelanjutin berjalan ngelewatin gw keluar dari kelas.

Gw cuma bisa menghela napas, well, seengganya presentasinya udah beres, persetan deh dengan nilai hasilnya, gw ga berharap banyak.

Langit udah gelap waktu gw keluar dari kelas, dengan langkah lunglai gw berjalan pulang melewati gerbang kampus,

Begitu gw melangkahkan kaki di trotoar depan kampus, tiba-tiba aja tanpa aba-aba hujan mulai turun, engga tanggung-tanggung begitu turun langsung keroyokan kaya orang tawuran,

BAGUS !!

“TODAY IS TOTALLY MY BAD DAY !!!!!” gerutu gw sambil masih tetep jalan menuju ke halte bus deket kampus, gw udah engga repot-repot lagi buat berteduh, udah kepalang basah, toh gw jadi ga harus susah-susah lagi nyuci muntahan si anak setan di KAOS BARU GW.

Hari ini bener-bener hari tersial sepanjang 22 tahun umur gw, mulai dari pagi alarm gw ga bunyi, terus kaos baru gw dimuntahin orang, naek angkot ongkosnya kurang, lupa bawa bahan presentasi, di-bete-in anak-anak sekelas, dijauhin sahabat sendiri, udah gitu jomblo lagi !! (Oke, yang terakhir emang ga ada hubungannya, gw cuma pengen curhat doang).

Sesampainya di halte, gw nunggu bus yang ke arah kostan, malem-malem gini angkot udah ga lewat kostan gw soalnya, jadi terpaksa gw harus naek bus kota.

Hujan masih turun dengan derasnya, gw udah mulai merasa kedinginan, hujan-hujan, malem-malem ditambah baju basah semua, lengkap sudah penderitaan.

Gw ngecek handphone,

3 pesan baru dan 7 panggilan tak terjawab.

Semuanya dari nyokap gw yang nanya kapan gw pulang ke rumah,

Emang udah 3 minggu ini gw engga pulang ke rumah, biasanya tiap dua minggu sekali gw pulang ke rumah yang cuma butuh satu jam perjalanan dari kostan naek angkot.

“Sabtu ini Ian pulang.. rada sorean kayanya, mau beresin kostan dulu.”

Bunyi balesan sms buat nyokap gw, begitu gw pilih menu SEND,

Muncul tulisan di layarnya,

PESAN TAK TERKIRIM, DISIMPAN DI DRAFT

Gw coba sekali lagi, tapi tulisan itu muncul lagi

“What the... ???”

Gw coba cek pulsa,

Rp 61,00.

BAGUS !! ternyata gw lupa beli pulsa.

Ya sudahlah, nanti-nanti aja bales smsnya,

Begitu gw mau masukin handphone ke celana, sesuatu di layar handphone itu menarik perhatian gw,

Icon mode BUNYI tampak di sudut atas layarnya,

Gw terkekeh pelan, ternyata seharian ini gw lupa ganti mode suara handphone ke SILENT,

Untung ga bunyi pas lagi presentasi..

....

Tunggu dulu..

Gw cek waktu pengiriman sms dari nyokap gw,

17 : 46

Itu kan pas lagi di tengah-tengah presentasi,

Tapi kok ga kedengeran ya ? padahal kan speaker handphone gw bunyinya juara banget..

Gw cek lagi waktu ketujuh panggilan tak terjawab dari nyokap gw itu,

Semuanya berlangsung pas gw lagi presentasi.

Apa yang terjadi sama Samsung Champ kesayangan gw ini ?

Alarm ga mau bunyi, sms juga, telepon pun sama..

Apa dia ngambek ke gw gara-gara suka gw pake buat buka situs bokep gay ya ?

Gw inget-inget lagi apa gw pernah ngelakuin kesalahan ke dia,

Sampe akhirnya gw inget,

Kemaren pas di food court kampus gw sempet ngejatuhin handphone gara-gara gw disenggol orang tidak bertanggung jawab.

Gw menghela napas,

Akhirnya terpecahkan sudah misteri kenapa alarmnya ga bunyi tadi pagi.

Pasti gara-gara jatuh kemarin.

Yasudahlah.. nanti aja gw benerin kalo ada waktu.

Gw masukin handphone gw ke dalam saku celana sambil kembali nunggu bus,

Cuma ada gw doang di halte itu,

Udah sekitar 15menitan gw nunggu, hujan pun udah mulai reda.

Langit udah semakin gelap,

Di menit ke-20 bus ga juga dateng,

Sampai tiba-tiba sebuah motor berhenti tepat di depan gw,

Tanpa ngeliat pengemudinyapun gw udah tau itu siapa,

Namanya Nino, kecengan seumur hidup gw, well, seengganya sejak gw kuliah di situ,

Pertama kali gw liat dia pas OSPEK, perawakannya ganteng, lebih tinggi dikit dari gw, senyumnya manis, badannya proporsional, giginya rapi, matanya dua, kelaminnya satu (thanks God).

Nino beda jurusan sama gw, tapi kami udah beberapa kali ngobrol pas tahun kemaren kami sama-sama jadi panitia OSPEK.

Jarang-jarang gw ketemu sama dia di kampus, soalnya jadwal kuliah kami beda, kalo gw kuliah pagi, dia kuliah siang, kalo gw kuliah siang, dia ga kuliah (harusnya sih kuliah pagi, tapi ahh, tau lah, mahasiswa jaman sekarang).

“Hey, Ian..” sapanya.

“Eh, No..” bales gw sambil ngeliatin senyum terbaik di tengah-tengah hari terburuk gw.

“Tumben jam segini baru pulang.. “ katanya.

“Iya.. tadi ada kuliah tambahan sama Pak Wido..” kata gw.

“Ohh..” balasnya,

Gw tersenyum malu,

“Naek yo, gw anter sampe kostan lu..” tawarnya.

Gw terdiam,

Apa ?

Tunggu,

Apa ?? seriusan ??

Nino ngajak gw pulang bareng ??

“Kostan lu kan beda arah sama kostan gw..” kata gw, pura-pura ga enak.

“Udah, ga apa-apa.. gw mau sekalian maen ke tempat lu,” katanya, “itu juga kalo boleh..” tambahnya malu-malu,

Gw terbengong di tempat gw berdiri,

Nino mau maen ke tempat gw ??

Mimpi apa gw semalem ??

Ahayy..

“Gimana.. bo.. boleh ga ?” tanyanya terbata, masih tampak malu-malu.

“Bo.. boleh !!” balas gw dengan sama terbatanya.

Nino tersenyum tampak senang,

“Ya udah, ayo naek..” katanya sambil nyodorin helm ke gw.

Gw pun ngambil helm yang dia sodorin sambil naek ke atas motor di belakang dia,

“Udah, ayo berangkat..” kata gw.

Nino terdiam, tiba-tiba dia megang bagian dada gw, yang nempel ke punggung dia,

“Baju lu basah, ya ?” tanyanya, sambil noleh ke arah gw.

“I.. iya.. tadi sempat kehujanan..” jawab gw.

Setelah mendengar jawaban gw Nino langsung ngelepas jaket yang dia pake, terus nyodorin itu jaket ke gw.

“Pake nih.. biar ga kedinginan..” katanya.

“Ap.. apa ?” tanya gw ga percaya, sambil mandang bergantian ke arah mukanya terus ke jaket yang dia sodorin.

“Elu pake jaket gw..” ulangnya.

“Terus lu make apa ?” tanya gw.

“Baju gw kan kering, jadi ga akan kedinginan, kalo elu bajunya kan basah, kena angin pasti bakal tambah dingin.. pake !” jelasnya.

Gw mandangin jaket yang masih dia sodorin ke gw.

“Atau mau gw yang pakein ?” tanyanya lagi.

Refleks gw langsung nyamber jaket yang dia sodorin.

“Ngaco !” kata gw.

Nino ketawa.

Ngeliat dia ketawa adalah sesuatu yang ga akan pernah bosen gw lakuin.

Setelah gw make jaket Nino, motorpun mulai melaju.

Ini pertama kalinya gw dibonceng sama dia, dianter pulang, dipinjemin jaketnya pula.

Sesuatu sekali lah.

15 menit kemudian kami sampe di kostan gw.

Kami ngobrol tentang banyak hal, tentang gw, tentang dia, tentang kampus kami, pokonya banyak.

Sampe ga terasa jam di dinding kostan gw udah nunjukin pukul 22 : 15.

Nino pun pamit pulang,

“Makasih ya, gw udah dibolehin maen ke tempat lu..” katanya sambil make helm.

“Oke, semoga lu ga kapok maen ke sini..” bales gw.

“Jadi, gw boleh maen ke sini lagi ?” tanyanya tampak senang.

“I.. iya.. boleh lah..” jawab gw terbata.

“Asyik, kalo besok gw maen lagi, boleh ?” tanyanya lagi.

“Bo.. boleh..” jawab gw lagi.

“Oke.. kalo gitu besok gw nganter lu pulang lagi yaa..” katanya.

“O.. oke..” kata gw.

Nino tersenyum tampak senang,

“Ya udah, gw pulang dulu..” katanya akhirnya.

“Iya, hati-hati ya, Nin..” kata gw.

“Eh, oh iya, Ian..” katanya, tampak teringat sesuatu.

“Apa ?” tanya gw.

“Gw belum sempat minta maaf sama lu, kemaren gw nyenggol lu waktu di food court.. lu ga apa-apa, kan ?” tanyanya takut-takut.

“Apa ?” tanya gw.

“Maafin gw, kemaren gw nyenggol lu waktu di food court, waktu gw mau minta maaf, lu udah pergi..” ulangnya.

“Ohh.. ga.. ga apa-apa..” kata gw, rupanya dia yang kemaren nyenggol gw sampe handphone gw jatuh.

“Lu ga luka kan ?” tanyanya lagi, tampak khawatir.

Gw nya sih engga, tapi handphone gw iya, tapi ga apa-apa deh kalo elu yang nyenggol mah, gw ikhlas lahir batin.

Hoho..

“Engga kok. Gw sehat-sehat aja..” jawab gw.

“Ohh bagus deh..” katanya tampak lega.

“Ya udah, lu pulang gih.. udah malem, mau ujan lagi tuh kayanya..” kata gw akhirnya.

Nino tampak ragu-ragu, kemudian pelan-pelan dia ngedeketin mukanya ke muka gw,

Tiba-tiba dan tanpa aba-aba dia ngecup pipi gw, terus buru-buru nutup kaca helmnya,

“Bye, Ian.” katanya malu, terus langsung melaju pergi, meninggalkan gw yang terbengong-bengong di depan kostan gw.

Ehh..

Barusan itu, Nino ngecup pipi gw kan..

Iya kan ?

Iya ga sih ?

Refleks tangan gw ngelus pipi bekas kecupan Nino barusan.

Iya ya..

Gw terkekeh pelan,

Nino ngecup pipi gw..

Nino. Ngecup. Pipi. Gw.

Gw ulang pake caps lock biar lucu,

NINO NGECUP PIPI GW..

Haha.. Haha..

Gw masih terkekeh sambil berjalan masuk ke dalam kostan.

Sesampainya di dalam gw langsung merebahkan diri di atas tempat tidur.

“Nino ngecup pipi gw..” bisik gw pelan, sambil kembali terkekeh.

Apa itu artinya.. perasaan gw ke dia terbales ??

Hihi..

Gw lalu matiin lampu kamar, narik selimut, terus meluk bantal guling gw, bersiap-siap mau tidur.

Kayanya gw bakal mimpi indah nih.. hihihi...

Baru aja gw mau nutup mata, tiba-tiba handphone gw nyala (cuma nyala doang, ga pake suara, kan rusak).

Gw ambil handphone gw terus ngecek, ternyata ada sms masuk,

Begitu gw liat nama pengirimnya, mendadak jantung gw berdebar-debar,

Dari : Dion Ma Bro

Dion ngirim sms ke gw ? malem-malem gini ? setelah 3 hari dia ga bales sms dan telepon gw ?

Gw kemudian ngebuka sms itu,

“Hey gay boy, sorry gw ngsms mlem2.. apa kbr lu ? gw mau minta maaf bbrp hari ini gw ngejauhin elu, engga ngbles sms2 elu, engga ngangkat tlpn lu, ga ngjmput ke kostan.. gw marah sama lu !! gw marah karna lu baru ngasih tau gw skrng.. harusnya lu ngasih tau gw dari dulu, I’m your best friend, remember ? I should be the first one you tell about this. Bsok pagi gw jmput lu kaya biasa. Dan gw mau pnjelasan lengkap ttg ini, ga boleh protes !! ‘cause you’re stuck with me, dude, FOREVER !!“

Gw tersenyum ngebaca sms itu,

“Well, kayanya hari ini engga buruk-buruk amat..” kata gw pelan sambil tersenyum semakin lebar, lalu mulai mengistirahatkan badan.

TAMAT



«13

Komentar

«13
Sign In or Register to comment.