BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

[TRUE STORY] KETIKA GAY MASUK RUMAH SAKIT JIWA *updated

ColorofColorof ✭ Bronze
edited June 2012 in BoyzRoom
Well, sebelumnya ini cerita nggak ada tendensi apa-apa, gue sebagai calon perawat minggu-minggu ini lagi dapet praktek di sebuah RSJ. Gue cuma mau share sama temen2 semua, bahwa ada kalanya kita harus senantiasa menjaga perasaan dan mengontrolnya supaya tidak BERLEBIHAN. Apa pasal? Mari simak cerita saya bertemu dengan salah satu pasien di RSJ..

Namanya adalah Tn. X, sebut saja demikian, dari semua pasien RSJ yang ada, hanya dia yang menurut saya tampak lebih cerah dan bersih. Cukup aneh rasanya kalo ngeliat penampilannya, orang pasti bakal mikir.. ganteng gitu kok masuk RSJ ya?? Dan beginilah awal perkenalan saya dengan pasien tersebut. Ya, karena mahasiswa praktikan biasanya "hunting" kasus buat laporan, saya menemui Tn. X ini, baru saja perkenalan, ---mungkin karena gaydar dia cukup kuat, apalagi pasien di RSJ itu kan yang banyak kelihatan adalah alam bawah sadarnya--- langsung bilang ke saya.. "Masnya, sakit ya? Sakit dalam tanda kutip?", saya langsung ngeh dong! Waktu itu ada satu temen saya juga, tapi dia nggak ngeh, lha kontan aja saya bilang, "Sakit? Enggak ah.. Emangnya kenapa?". Tn. X hanya terkekeh.. Saya dalam hati cuma bisa mbatin aja, ternyata dia GAY!

DIALOG
S: Saya
X: Tn. X

S: Halo, Mas. Gimana kabarnya?
X: Ya beginilah
S: Kenalkan ya mas, nama saya ----. Saya senang dipanggil ---. Saya praktikan perawat di sini. Nama mas siapa, suka dipanggil apa?
X: Saya X, suka dipanggil X.
S: Oke, mas X, gimana perasaannya sekarang?
X: Saya udah nggak punya harapan hidup lagi..
S: Lho, ada apa? Oke kalau demikian, bersediakah mas X untuk share sama saya? Saya insyaallah akan menjamin rahasia mas X. (setidaknya saat ini saya share dialog ini tetap merahasiakan identitas X)
X: Kompleks, mas
S: Kompleks bagaimana mas? Mungkin mas X bisa memulai dari awal kenapa kok bisa sampai masuk ke RSJ?
X: Ya saya halusinasi mas. Saya sering ngedenger pesan yang nyuruh saya buat bunuh diri.
S: Bunuh diri? Mas X sempat mencoba bunuh diri?
X: Iya, mas. Suara itu kalau muncul bikin saya kehilangan kontrol, saya kayak los gitu aja, kemarin itu saya hampir nyebur sumur, kalo ga ditolong mungkin saya udah mati.
S: Berarti mas X udah tahu ya kalau mas X itu halusinasi?
X: iya, sebelumnya saya kan rawat jalan mas, tapi saya berhenti minum obatnya hampir 3 hari, akhirnya malah tambah parah..
S: Oh, begitu. Kalau boleh tahu nih mas, mas X sebelumnya pernah ada masalah?
X: Bentar, mas. Masnya sakit ya?? Sakit dalam tanda kutip?? ---> ini nih yang langsung menohok.
S: Hah?? Maksudnya?
X: Ya, sakit. Sakit dalam tanda kutip... (sambil mengerling)
S: (-_-)" Enggak dong!
X: Hahaaha...
S: Lha emang masnya 'sakit'?
X: Iya..
S: Wah? Apa iya? Itu tadi pertanyaan saya coba dijawab mas, sebelumnya pernah ada masalah?
X: Iya, saya begini gara-gara pacar saya juga
S: Pacar mas... Cowok apa cewek? ---> temen di sebelah saya ngernyitin dahi
X: Cowok.
S: Wow.. Gimana tuh ceritanya mas?
X: Ya saya pacaran sama dia udah 4 tahun ini, saya udah ngasih dia blackberry dua lho mas, udah ngasih banyak pokoknya, tapi begitu saya kehilangan pekerjaan dia nggak tahu kalau saya di sini.
S: Mas kehilangan pekerjaan? Sebelumnya bekerja apa mas?
X: Saya seorang ***** di *****, gajinya gede mas, sebulan dua kali gaji. Tapi saya kena apes, saya sama beberapa temen saya akhirnya dipecat..
S: Ooh begitu..
X: Coba kalau Y tahu saya di sini, dia pasti bakal jenguk saya..
S: Y? Itu pacar mas?
X: Iya..

**UPDATE** **UPDATE** **UPDATE** **UPDATE** **UPDATE**

S: Jadi mas masih kepikiran Y?
X: Iya..
S: Apa yang masih menyebabkan mas X kepikiran sama Y?
X: Ya gimana, mas. Udah 4 tahun saya sama dia.. Pacaran sama cowok itu aduuuuh cucok deh pokoknya..
S: Baik, mas X. Kalau saran begitu saya tulis dulu apa yang udah mas X sampaikan ya, besok kita ketemu lagi buat ngobrolin masalah mas X lebih lanjut lagi. Gimana mas?
X: Oke..

WELL.. Itu adalah awal mula saya kenalan sama X, memang cukup mengejutkan ternyata ADA JUGA GAY yang masuk ke rumah sakit. Gak main-main, penyebabnya salah satunya karena PACARNYA sendiri. Terlalu obsesi mungkin menjadi pelajaran yang bolehlah kita bilang jangan sampai terjadi dalam kehidupan kita. Mencari pasangan yang betul-betul "make us complete" memang rasanya susah di "dunia yang kayak gini". Melihat adanya Gay yang masuk RSJ kayak gini bikin saya sempet mikir dua kali juga lho kala pengin pacaran sama cowok.. Takutnya, kala cowok gue dibutuhin, dia nggak tahu ada dimana kayak yang dialami sama Mr. X. Well, pelajaran aja buat yang udah punya pasangan, belajarlah SETIA dan PERHATIAN ke pasangan lo! Jangan EGOIS dan mau MENANG SENDIRI doang.. Hubungan GAY ga sekedar nancepin penis doang kan?? Ada makna lebih seandainya memang bisa kamu resapin..

Dan keesokan harinya, saya kembali ketemu lagi sama X. Kebetulan di tempat saya praktik ini ada juga mahasiswa perawat yang lumayan cute, sehingga sama X suka digodain gitu deh.. hehe..

S: Selamat pagi, mas X. Gimana kabarnya?
X: Sehat, mas!
S: Luar biasa.. Mas X masih inget ga kita mau ngobrolin apa sekarang?
X: Ya lanjutin cerita kemarin kan mas?
S: Pintar sekali. Mas X, kita mulai aja ya, mau di sini atau dimana?
X: DI sini aja..
S: Berapa lama?
X: 10 menit aja ya
S: Oke, sip! Mas X, boleh saya tahu kapan mas X pertama kali 'sakit'? -->harusnya topiknya membahas halusinasi yang menjadi penyakitnya, tapi berhubung saya penasaran sama ke-gay-annya, saya malah alih topik beginian, hohoho, maafkan saya Bu Dosen :)>-
X: Saya dulu ga kayak gini mas, semenjak pacar cewek saya diambil orang saya jadi sakit.
S: DIambil orang mas?
X: Iya, direbut. Saya dulu punya cewek, tapi diem-diem direbut sama sahabat saya sendiri. Saya ga suka banget sama sahabat brengsek saya itu. Kalo dia mau ngomong baik-baik di depan mungkin saya ga bakal gini, mas..
S: Jadi, sahabat mas ngerebut cewek mas?
X: Iya, sahabat sendiri, mas. Bayangin aja tuh, gimana saya gak sakit hati..
S: Terus setelah itu?
X: Ya dia main dari belakang. Setelah itu saya ga mikir lagi soal cewek. Saya ketemu sama temen saya yang lain, waktu itu saya diajakin nonton bokep..
S: Hmm.. Bokepnya normal?
X: Iya, tadinya nonton yang normal, tapi temen saya bilang,"bosen nih, nonton yang laki sama laki aja yuk". Terus saya bilang ke dia,"apa-apaan sih, gue mau tidur aja," gitu kan.. ya udah deh, saya tinggal tidur. Nggak tahunya waktu saya tidur bibir saya kayak ada yang ngelumat-lumat. Ya dari situ deh saya jadi rusak. Tapi gimana lagi mas.. ternyata sama laki lebih greng.. (sambil ketawa)
S: Hahaha.. apa iya, mas?
X: Mas pengin nyoba apa.. hahahaa
S: Sembarangan.. Oke deh kalau gitu, mas saya perhatikan belakangan juga sering ngelamun, apa sih sebenernya yang dipikirkan mas?
X: Saya udah nggak punya harapan apa-apa lagi mas.
S: Kok bilang begitu. Sekarang coba deh, usia mas berapa tahun?
X: ** tahun..
S: Lha itu masih muda, lho.. Kalau udah tua mungkin boleh bilang nggak punya harapan, tapi mas masih punya umur panjang.. Masih bisa memanfaatkannya.
X: Capek mas, harus mulai dari 0 lagi..
S: Lho, mas.. Kadang kegagalan itu membuat seseorang menjadi lebih besar..
X: Ngomong doang..
S: Mungkin mas bilang gitu, tapi saya mau ingetin mas kalo ada orang yang lebih menderita dari mas. Mas tahu Abraham Lincoln?
X: ...
S: Dia presiden amerika serikat yang sebelum menjadi presiden, hampir selama 40 tahun mengalami kegagalan demi kegagalan yang membuatnya juga depresi berat. Sekarang? Mata uang dolar pun menjawab bagaimana kebesarannya..
X: Tapi saya kan bukan Abraham Lincoln..
S: Memang bukan dia, tapi nggak ada salahnya kan kita mencontoh semangatnya..
X: ...
S: Sekarang, mas lulusan apa?
X: Saya ******.
S: Nha itu! Pendidikan mas lebih tinggi dari saya.. Bukankah itu sesuatu yang luar biasa dan potensial?
X: Tapi saya sakit, masnya sehat..
S: Sakit atau sehat itu persepsi kita mas. Lha masnya mau sembuh nggak?
X: Ya maulah mas, tapi nggak bisa..
S: Nha itu? Mas yang menolak untuk sembuh. (Sambil megang bagian hati si Mr. X) Kesembuhan itu datang dari sini, Mas..
X: ...
S: Dari diri mas sendiri. Kalau mas yakin bisa sembuh, sembuhlah mas..
X: Susah mas..
S: Jangan bilang susah kalau belum pernah mencoba. Sebenarnya mas itu masalahnya hanya halusinasi, dan itupun mas sudah sadar, sekarang cuma tinggal gimana ngontrol halusinasi itu biar nggak dateng. Mas udah tahu kan cara ngontrolnya?
X: Udah sih..
S: Apa saja mas?
X: Ya dengan menghardik, dengan bercakap-cakap, kegiatan dan obat..
S: Luar biasa! Itu ingat.. Sudah dipraktikkan
X: Malas mas.. paling minum obat beres
S: Yah, kok gitu. Tapi nggak apa-apa, yang penting mas selalu rutin minum obatnya. Tapi gimana mas erasaannya setelah saya ngobrol2 kayak gini sama mas?
X: Ya lumayan mas, ada temen ngobrol..
S: Enak ya?
X: Iya
S: Kelihatan dari sorot mata mas X. Gak keliatan kosong, lho.. (ngacungin jempol)
X: Iya. Eh, mas, harga motor beat berapa ya mas?
S: Lah, buat apa nanya harga motor?
X: Saya mau ngasih Y motor biar dia seneng. Lima belas jutaan kali ya?
S: Aduh, mas.. Ternyata kepikiran Y juga, ya. Kok mas sering banget sih ngasih dia barang2?
X: Ya dia yang saya sayang sih mas..
S: Nah, mas.. Sekarang saya tanya ke mas, selama ini apa yang udah dikasih Y ke kamu?
X: Ya cinta dia mas..
S: Kalau dia cinta, kenapa dia nggak pernah jenguk mas?
X: Karena dia nggak tahu aja saya ada di sini.. Kalau tahu pasti jenguk.
S: Kalau memang dia cinta, dia seharusnya udah cari tahu mas dari dulu sampai akhirnya tahu sendiri mas sedang dirawat di sini..
X: ...
S: Saya nggak bermaksud apa-apa mas, saya hanya ingin mengajak mas buat get real.. Mungkin salah satu solusi buat mas adalah move on..
X: Susah lah mas!
S: Ayolah.. Ngapain lagi mikirin seseorang yang udah nggak mikirin kita?
X: Nggak segampang itu mas move on, nggak ada orang yang seganteng dan sebaik Y...
S: Laki-laki di dunia ini masih banyak..
X: Tapi nggak tahu mana yang sakit sama aja..
S: ... (giliran saya yang menjep)
X: ...
S: ...
X: ...
S: Ya udah mas.. mungkin pertemuan kita kali ini cukup. Besok kita bisa ketemu lagi buat ngobrol-ngobrol lagi. Gimana mas, perasaannya setelah kita bercakap-cakap..
X: Seneng mas, ada temen ngobrol.


YEAH! Dan begitulah pengalaman saya menghadapi seorang gay yang mengalami gangguan jiwa. Mungkin masih banyak di luar sana yang juga mengalami hal seperti ini.. Terlalu obsesi hingga akhirnya menjadi depresi. Saya mengingatkan ke temen2 semua, setiap ada masalah, berusahalah terbuka dengan orang lain untuk mencari solusi. Jangan dipendam saja.. Karena semua orang punya bakat buat terjadi gangguan jiwa kalau nggak bisa mengontrol emosinya..

Dari cerita X, saya jadi belajar banyak, bahwa kadang kegagalan harus kita jadikan sebagai motivator buat menggerakkan diri kita memperbaiki kegagalan tersebut. Dari X, saya juga belajar bahwa cinta itu bukan sekedar harta atau materi, perhatian adalah hal yang lebih penting.

Saat ini, X masih dalam perawatan. Kondisinya boleh dibilang semakin berprogress, saya hanya bisa berdoa, semoga Y, pacar si X bisa segera datang karena X pernah bilang ingin sekali ketemu Y dan mungkin Y bisa mendukung kesembuhannya. Di sisi lain, saya juga kesal dengan Y, kenapa dia nggak bisa jadi pacar yang nyupport X manakala dia jatuh. Saya pengen banget ketemu sama Y dan bilang ke dia kalau dia adalah orang yang paling beruntung karena X sampai saat ini masih berusaha setia dengannya. Nggak tahu deh, apakah Y ini ada di boyzforum juga atau nggak. Pengen saya bilang nama asli Y tapi tentu saja nggak etis.. Yang jelas, saya minta bantuan doa dari temen2 semua supaya X segera dibukakan pintu hatinya oleh Allah swt. supaya lebih tegar dalam menghadapi cobaan. Saya dan kalian semua tahu.. kita sudah 'sakit', masih harus ditambah jiwa yang sakit tentu cobaan yang sangat berat, namun X, masih berusaha bertahan hidup.

Dan teakhir, tetap jaga dan kontrol emosi kalian ya... Yang punya pasangan, berusahalah mencurahkan segala perhatian kalian supaya selalu harmonis. Salam sehat jiwa! :)
«134

Komentar

«134
Sign In or Register to comment.