BoyzForum! BoyzForum! - forum gay Indonesia www.boyzforum.com

Selamat Datang!

Belum jadi anggota? Untuk bergabung, klik saja salah satu tombol ini!

Jika ada pelanggaran Aturan Pakai, klik di "Laporkan" pada pesan tsb.



Pendaftaran member baru diterima lewat Facebook , Twitter, atau Google+!
Anggota yang baru mendaftar, mohon klik disini.

Beda Fakultas (TAMAT)

veriyanStevanveriyanStevan ✭ Bronze
edited March 2013 in BoyzStories
Halo, aku Stevanus, salam kenal semuaa. Mau sharing aja sih.
Ini cerita wkt aku msh TPB (Tahap Persiapan Bersama) atau tingkat 1. Bisa disebut Diary juga sih nih..
Aku kuliah di sebuah universitas di Bandung. Ga usah sebut lah yaa.
Aku ikut unit dancing. Awalnya sih cuma coba2 aja. Lumayan senang ngedance juga sih. Tapi gak jago.
Lumayan byk yg daftar unit ini di angkatan aku. Padahal sebenernya unit dance ini blm resmi jadi unit, karna baru didiriin. Angkatan atas aku yg ngediriin.
Aku dpt teman baru di sini. Aku pikir unit dance bakal penuh sama perempuan dan sepi laki2, tapi ternyata, peminat cowok gak kalah kok sama peminat cewek, ya walaupun masih lbh byk cewek. Jadi, aku msh ada teman cowok lah di sini.
Pertemuan pertama cuma perkenalan aja. Dari kakak2nya dan dari kami2 angkatan baru. Aku kenalan sama seorang dari angkatan aku dari fakultas yg berbeda.

"Hey, aku stevan."
"Gua davan."
"Dari fakultas mana?"
"*peep*."
"Oh, aku dari *peep*."
"Wah, fakultas lo kan byk cewek cantiknya tuh, bagi dong satu, hahaha."
"Hahah ambil aja sana, byk stok kok. Fakultas km kebanyakan cowoknya sih."
"Tau nih, hahaha."
"Hahaha."

Davan keliatannya sih anaknya rame, asik dan enak diajak ngobrol. Semoga aja dia bisa jadi temen deketku.

Pertemuan kedua mulai dibagi jadi beberapa kelompok. Dan setiap kelompok harus nyiapin satu dance yang kami buat sendiri, lagunya pun kami mix sendiri. Nantinya akan ditampilin di depan kakak2nya. Ini merupakan tugas pertama kami dalam progam penerimaan anggota baru.
Aku kebagian kelompok sama davan. Yah, langkah yg bagus buat semakin mengakrabkan kami sih haha.
Setelah dibagi kelompok, kami disuruh menentukan ketua kelompoknya. Davan akhirnya dengan paksaan terpilih sebagai ketua kelompokku karena gak ada yang mau jadi ketua. Semua menunjuk dia dan dia gak bisa nolak lagi deh haha.
Setelah itu, kami mulai mengonsep dance macam apa dan gimana yang bakal kami tampilin.
Ada yang aktif dan ada yang cuma diem2 aja ikut apa kata yang lain. Banyak ide kreatif yang muncul di kelompok kami. Semakin banyak semakin bingung mau seperti apa dance yang akan kami bawain nanti. Davan nampaknya udah jago banget deh. Dia termasuk yang aktif dan banyak ngasih masukan.
Akhirnya setelah menentukan konsep, kami bagi2 tugas. Ada yang milih2 lagu, ada yang mixing, dan nyari2 gerakan. Aku dan beberapa teman yg lain dapet tugas milih2 lagu, karena aku emang suka dengerin musik juga. Pertemuan hari ini sampai di sini aja. Kelompok kami janjian untuk ketemuan lagi besok.

Besoknya, setelah pulang kuliah, kira2 jam 5 sore, kami ketemuan di selasar dalam gedung yang biasa dipake mahasiswa untuk belajar bareng atau sekadar duduk2 santai nunggu jam kuliah. Jam segini sih udah gak terlalu rame. Jadi kami gak terlalu keganggu dan gak malu juga kalau mau nari2 gak jelas haha.

Waktu aku datang udah ada sebagian anggota kelompokku termasuk si Davan, ketua kelompokku. Ada yg masih kuliah ada yang juga yang ngaret. Aku juga rada ngaret sih hehe. Ya maklumlah budaya Indonesia.

"Haay, sorry ya telat, hehe."
"Iya gapapa, belum dateng semua juga kok." Kata Davan.
"Iya, sini aja gabung." kata karin.
"Oke, eh udah ngapain aja nih?"
"Gue sama Karin sih udh dikit2 nyari gerakan. Tinggal entar dimasuk-masukin ke lagunya aja sih."
"Iya, lo gimana stev, udah dapet lagu yang bagus?"
"Baru beberapa aja sih, didengerin aja dulu. Gua banyak referensi nih." Gara2 mereka ngomong 'gue-lo', jadinya aku ikutan deh. Padahal waktu di SMA dulu kan seringnya pake 'aku-kamu'. Budaya remaja di Bandung sih kebanyakan gitu. Mereka sih kebanyakan dari Jakarta, jadinya aku yang kebawa. Awas aja nanti, aku buat mereka ngomong pake 'aku-kamu' hahaha.

Sementara lagu masih dalam tahap pemilihan, gerakan udah mulai dikit2 diciptain. Davan, karin sama beberapa yang lain yang bikin gerakannya. Aku sih cuma ngomentarin, tapi kadang2 ya ngasih masukan gerakan juga.
Dan ternyata Davan emang jago mampus. Tipe dancing dia tuh modern dance gitu, hip hop breakdance gitu deh. Keren abis. Parah. Ga ngerti lagi. Pokoknya waktu dia rada show off, semua langsung diem bengong ngeliatin dia. Gerakannya enerjik dan lincah banget. Kayaknya dia jago main DDR (Dance Dance Revolution) ato Pump It Up deh. Aku suka sih main itu, tapi gak jago haha. Entar ajak dia main deh.
Aduh jadi semangat deh ngeliatinnya. Pasti kelompok kami bakal jadi yang paling bagus nih nanti. Gak salah masuk kelompok ini hehe.

Pertemuan selanjutnya list lagunya udah fix. Dan beberapa anak yang jago mixing, ngemix lagunya. Motong2 lagu2nya di bagian2 yang pas dan enak. Konsep gerakan kami bakal ngebeat dan lincah gitu. Seru deh pokoknya. Gak sabar latihan bareng yang lain.
Setelah musicnya udah jadi, kita kasih ke anak2 koreonya. Mereka dengerin dulu sampai habis sambil ada yang gerak2 dikit badannya. Davan dan yang lain mulai masuk2in gerakan ke musicnya. Asik banget deh ngeliat mereka gerak-gerak gitu. Jadi keikutan gerak-gerak deh.
Anak-anak di kelompokku asik-asik ternyata. Rame deh. Banyak candanya, banyak ketawanya. Jadi gak nyesel masuk unit ini.
«13456760

Komentar

  • Besoknya kami janjian lagi di tempat yang sama. Kali ini rata-rata pada tepat waktu nih.
    Waktu aku dateng sih udah hampir semua ada. Kayaknya sih udah gak sabar untuk latihan gerakannya yang udah fix.
    Anak2 yang ditugasin jadi koreo bilang mereka bakal nyelesein gerakannya dalam seharian. Jadi mungkin hari ini udah fix dan udah siap diajarin ke anak2 yang lain.

    Pertama-tama anak2 koreo nyontohin keseluruhan dancenya. Kami2 sisanya cuma bengong aja ngeliatin mereka yang dengan lincahnya nari2, muter2, goyang sana, tendang sini, tinju sana, tampar sini.
    Aku dalam hati agak pesimis nih, kayaknya gerakannya susah deh. Gak tau deh bisa ngikutin apa enggak.
    Aku kan gak punya latar belakang ngedance. Ngedance cuma sekali-sekali aja kalo ada tugas dari pelajaran seni waktu SMA dulu.
    Emang sih aku dulu ikut ekstrakurikular modern dance, tapi itu juga gak terlalu jalan, soalnya sepi peminat cowok.
    Jadi ya tampilnya juga kalo disuruh aja untuk di acara2 besar sekolah kayak pentas seni ato lulus-lulusan.
    Kata temen sih aku ada bakat, kalo diasah bakal jadi jago. Kata temen yang jago ngedance juga gestur tubuh sama lentik jariku tuh nunjukin kalo aku ada bakat ngedance, tapi aku sih ngerasa biasa-biasa aja.
    Makanya nih aku ikut unit ini siapa tau kata mereka emang bener.

    "Nah, sekarang kalian cobain ya, ikut2in kita." Kata Davan.
    "Susah deh van gerakannya. Kayaknya aku gak bisa deh." Kataku.
    "Ah, dicoba dulu, gampang kok sebenernya."
    "Ya lu sih bilangnya gampang, udah jago mampus gitu." Nina angkat bicara.
    "Ih beneran deh, yaudah dicoba dulu makanya."

    Mereka ngajarin gerakan per gerakan. Part per part. Kami ngikutin mereka di belakang.
    "Van, yang itu gimana sih, susah deh."
    Si davan lalu ngajarin aku privat. Sisanya masih ngikutin karin dan yang lain.

    "Gini nih, angkat dulu kaki yang kiri, trus tendang yang kanan sambil loncat."
    "Oh, gini."
    "Nah, gitu. Bisa kan."
    "Sip sip."
    "Trus tangan kanan diputer, tangan kiri nonjok2 seirama sama kaki kiri sampe itungan ke empat."
    "Aduh gak ngerti."
    "Ginii, coba liat deh."
    Davan nyontohin gerakannya. Lalu nyuruh aku ngulangin. Dia megang lengan aku sambil diangkat-angkat ngikutin irama gerakan.
    Dia sabar banget deh ngajarin aku yang bego ini haha. Emang cocok deh jadi ketua plus guru tari.

    "Nah, coba ulangin dari awal."
    Aku pun ngikutin apa yang diinstruksikan sang ketua.
    "Nah, udah lumayan kan. Tinggal dilatih lagi. Gua ke sana lagi ya."
    "Oke, thanks van."

    Selama beberapa jam kami latihan gerakannya. Belum semua gerakan kami latih sih, tapi udah lumayan lah.
    Tinggal hapalin yang ini, plus diulang ulang. Besok ga ada latihan karena jam kuliah kami yang bentrok-bentrok.

    "Van, besok gua mau privat dong sama lo."
    "Oh oke. Mau jam berapa? Gua kosong dari jam 11 sampe jam 2."
    "Wah, pas banget. Gua kosong dari jam 11 sampe jam 3."
    "Oke deh, kita ketemuan aja di tempat biasa, gimana?"
    "Sip broo!"

    Besoknya aku keluar lebih cepet. Dosennya emang suka keluar lebih cepet sih, jadi enak deh hehe.
    Yah masih jam 10.40, lama banget nunggu di sana sampe jam 11. Akhirnya aku sms aja si Davan.

    : Van, gua udh keluar nih. Lu masih lama? :

    : Bentar lagi kok. Lo tunggu aja dulu di sna. Entar gua lgsung ke sana okeh.. :

    : Gua ke gedung kuliah lu aja deh. Lu lg kuliah di mana emg? :

    : gua lg kuliah di gedung T*S* :

    : oke deh, gua ke sana yak :

    Aku langsung ke sana deh. Abis tempatnya gak jauh kok dari kelasku barusan. Tinggal naik tangga bentar udah keliatan gedungnya.
    Aku jajan bentar di gedung sebelah terus ke gedung itu lagi. Aku nunggu di selasarnya. Udah jam 11 nih, mana ya si Davan?
    Aku lalu masuk ke gedungnya nyari di mana kelasnya si Davan. Lalu aku ngeliat ada temenku yang sefakultas sama dia turun tangga.

    "Eh Ji, sekelas sama Davan ga?"
    "Iya sekelas, kenapa?"
    "Davannya ada?"
    "Masih di sana kalo ga salah. Coba aja kamu ke kelas yang itu."
    "Oke deh, makasih ya Ji."
    "Sippo."

    Aku pun naik tangga menuju kelas itu. Tampak anak2 dari kelasnya Davan berhambur keluar.
    Aku celingak celinguk ngeliatin siapa tau ada Davan lewat tapi gak ada juga.

    "Eh, liat Davan gak?" Kataku pada salah seorang anak yang baru aja keluar.
    "Oh, itu tuh masih di sana, bentar."

    "Vaan, ada yang nyariin tuh."
    "Oh iya, iya iya bentar."

    "Tuh dia di sana. Masuk aja."
    "Iya, makasih ya."
    "Sip." Aku pun masuk ke kelasnya Davan. Tinggal dia sama beberapa anak yang lain yang masih sibuk nyalin papan tulis.

    "Hey Van!"
    "Hey Stev, sorry ya kelamaan. Nih gua masih nyalin dikit lagi beres."
    "Iya, santai aja kali. Masih banyak waktu kok."
    "Haha oke. Gak enak gua sama lo udah nunggu kelamaan."
    "Ih, gapapa kali. Orang gua yang perlu sama lu. Malah gua yang makasih udh mau direpotin haha."
    "Ah ga ngerepotin kali."

    "Nah, beres. Ayok deh kita caw."
    "Van, makan dulu yuk."
    "Ayo banget. Udah laper gua."
    Setelah Davan beberes, kita pun langsung keluar kelas menuju kantin terdekat.

    "Eh, nyobain di kantin itu yuk. Kata orang sih makanannya mahal-mahal. Tapi sekali sekali gapapa lah haha."
    "Iya, sesuai sama namanya deh haha. Ayok deh, gua juga belum pernah sih makan di situ."

    Setelah mengambil makanan dan membayar, kami duduk agak di sudut. Lumayan penuh juga nih jam segini.
    Untung masih kebagian tempat duduk.

    "Anjir mahal juga ya. Gua cuma ngambil sayur daging, jamur bulet2, sama jus jambu, kenanya 17ribu."
    Kata Davan agak shock.
    "Haha, ya berarti emang bener kata orang. Gua juga kok."

    "Eh van, lu dari sekolah mana?"
    "Gua dari SMA *peep* di Jakarta."
    "Ooh, wah itu kan sekolah yang isinya cowo semua."
    "Haha iya."
    "Denger2 banyak homonya tuh. hahahaha."
    "Hahahaha enak aja. Gatau sih, iya kali."
    "Jangan-jangan lu homonya! ahahahaha."
    "Enak aja!" Davan ngejitak kepalaku. "Lo dari mana, Van?"
    "Jangan manggil Van dong, entar kita ketuker lagi. Sama-sama Van. hahah."
    "Haha iya yah. Gua panggil lo Pan aja apa? Ato Step?"
    "Enak aja, lu kira gua stroke dipanggil Step?!"
    "Hahahaha kan orang Sunda ga bisa bilang 'f'."
    "Gua bisa tuh, efffffffffff."
    "Hahahaha iya deh iyaa. Yaudah, dipanggil apa dong?"
    "Steve ajaa."
    "Enggak ah, kebagusan, berasa artis. Stev (baca: Stef) aja deh."
    "Heuuuuu dasar!" ngejitak kepala Davan.

    "Van, lu kok jago banget sih ngedancenya? Belajar dari mana?"
    "Jago gitu? Perasaan biasa aja."
    "Huu merendah hahah. Biasanya kayak gitu gimana jagonya?"
    "Gua sih emg suka ngedance dari kecil, trus ikut club dance gitu. Ya dari situ suka manggung2 sama ikutan lomba2 gitu."
    "Hoo pantes. Keren banget sumpah deh. Ga bisa napas gua liat lu ngedance. Apalagi waktu muter2 breakdance gitu."
    "Hahaha lebay banget deh lo. Biasa aja ah."
    "Ih beneran suwer deh. Ajarin gua doong."
    "Hahah bentar lagi gua juga bakalin ngajarin lo kan?"
    "Oh iya iya, lupa. Eh bukaan, maksud gua ajarin breakdance yang muter2 gitu."
    "Hoo, gampang kok itu."
    "Ya bagi lu sih gampang. Nah gua, kayak anjing muter-muter ngejar ekornya sendiri."
    "Ahahaha bisa aja lo. Ato emang bener?"
    "Anjir jahat banget!"
    "Ahahahaha canda kook."
    "Iya deh iyaa yang jago banget mah. Gak ada yang ngalahin. Juara di mana-mana."
    Sindirku sambil memanyunkan bibir.
    "Idih, gitu aja ngambek. Tuh bibir panjangnya semeter. Awas ngalahin pinokio."
    "Biarin."
    "Uuuw ampun-ampun, beneran ngambek deh sekarang."
    "Iye."
    "Hahaha udah ah, abisin makannya. Entar gak kerasa udh mau masuk kuliah lagi."
  • Sesampainya di tempat, Davan nyuruh aku untuk ngulangin lagi gerakan yang kemarin udh diajarin. Awal2 sih lumayan lancar.

    "Aduh van, gua lupa bagian yang ini."
    "Heuuh, gimana sih, baru kemaren diajarin." Katanya pura2 marah.
    "Ya maap, namanya juga pemula."
    "Alah sok2 pemula padahal udah jago."
    "Nenek lu udah jago."

    Lalu Davan nyontohin lagi sambil aku ikutin. Orang2 yang lagi duduk2 jadi pada ngeliatin.

    "Aduh van, malu van diliatin orang2."
    "Udah biarin aja. Mereka kagum sama lo tau."
    "Nenek lu kagum. Mereka dalem hati ngejek gua tau."
    "Nenek lo tuh yang ngejek lo!" Kata Davan sambil menjitak kepalaku.
    "Udah buruan ulangin lagi gerakan yang itu."
    "Iye iye." Kataku sambil mengusap usap kepala.

    Setelah hampir sejam setengah kami latihan, aku minta berhenti. Udah keringetan.

    "Van, istirahat dulu yuk. Capek banget."
    "Yaelah, baru segitu aja udah capek, gimana mau bisa breakdance."
    "Breakdance kapan2 deh. Entar yang ada tulang gua break."
    "Heu padahal masih banyak lo gerakan yang belum diajarin."
    "Iya istirahat bentar ajaa."
    "Yaudah deh. Duduk di situ yuk."

    "Mau minum van? Nih."
    "Thanks." Davan mencomot botol aquaku lalu minum.
    "Keringet lo tuh banyak banget. Gua aja belum keringetan kok."
    "Ya lu sih udah biasa, jadi cuma gini sih belum apa2 kan."
    "Ya gak juga sih. Nih gua ada tissue."
    "Gak usah. Males ngelap-ngelapnya, lengket, nempel2 entar tissuenya."
    "Yeh, yaudah sini gua yang ngelapin."
    "Udah ga usah van."
    Tapi si Davan maksa, dia ngeluarin tissuenya trus ngelapin jidat sama pipiku. Aku gak bisa ngelak karena lagi minum.
    "Tuh liat basah banget."
    "Udah dibilang ga usah. Jijik kan."
    "Biasa aja kali. Nih liatin."
    Lalu si Davan ngelap tissue bekas keringatku ke mukanya.
    "Ih Davan jijik ih! Buang tissuenya!"
    "Ah gua aja gak jijik. Kok lo sama keringet lo sendiri jijik sih. Hahaha."
    "Dasar orang gila."

    Lalu beberapa waktu sebelum si Davan kuliah, Davan ngajarin sedikit2 gerakan yang belum diajarin ke anak2 yang lain juga.
    Karena aku gak bisa bisa gerakannya si Davan mulai gemas. Tapi masih dengan sabar dia nyontohin dan ngasih hitungan langkahnya.

    "Gini loooh, kaki yang kiri angkat sampe sepinggang, trus kaki kanan nendang ke depan sambil badan diputer ke belakang. Lalu kedua kaki ketemu."

    Aku ngulangin apa kata Davan. Tapi pas kaki kananku nendang ke depan sambil muter badan ke belakang, badanku oleng dan jatuh.

    "Ahh."

    Dengan sigap Davan bergerak ke arahku. Aku jatuh dengan badan menghadap ke arah Davan. Lalu Davan menahanku dengan badannya sambil memelukku. Reflek tanganku pun memeluknya karena takut jatuh lagi.
    Kami berakhir dengan posisi seperti orang sedang berpelukan.

    DEG

    Lalu suasana hening. Aku melihat sekeliling. Orang2 melihat ke arah kami. Mukaku panas.

    Akward moment.

    Aku melepaskan pelukanku.
    "Makasih, Van. Hampir kepala gua gegar otak."
    "Iya sama-sama. Lo sih gak hati-hati."
    Aku melihat mukanya. Ada yang aneh,
    pipinya merah?

    "Van, udahan deh latihannya. Entar lu telat masuk kuliah."
    "Iya deh, yok caw."
    Kami pun pergi dari tempat itu sambil agak canggung dan terburu-buru.

    Aku mengantarkan Davan sampai ke gedung ke kelas kuliah Davan selanjutnya. Kelasku masih sekitar sejam lagi jadi aku temenin aja dia sambil nunggu kuliah.
    Kelasnya belum terlalu ramai karena kuliahnya masih 20 menit lagi. Kami pun duduk2 di bangku luar kelas sambil ngobrol.

    Aku mengingat kejadian yang tadi. Mukaku terasa panas lagi.
    "Stev, muka lo kok merah?"
    "Ah masa sih? Ooh, iya, kalo kecapean muka gua suka merah gini." Kataku bohong.
    "Hoo."
    Lalu kami diam.
    "Eh, van, makasih banyak loh udah mau ngajarin gua yang bego ini."
    "Ah ga usah makasih kali. Udah kewajiban gua sebagai ketua kelompok mengayomi anak buahnya."
    "Huu gaya lu selangit."
    "Hahaha canda kali. Iya sama2. Lo gak bego kok. Tapii, "
    "Tapi apa?"
    "Tapi kurang pinter hahahaha."
    "Iye emang gua gak pinter."
    "Hahaha gua becanda kali stevaaaan, jangan pundungan doong." (Pundung=ngambek)
    "Gua gak pundung kok."
    "Ah boong, apa namanya muka cemberut gitu kalo gak pundung?"
    "Emang gak pundung, emang gua bego kok."
    "Ih maap doong stev, gua gak maksud, ya ampuun. Lo pinter kok sumpah. Daripada anak2 yang lain yang susah diajarin. Lo lebih cepet nangkep kok. Suwer!"
    "Udah ga usah boong kali. Emang bego ya bego aja."
    "Ah kan beneran ngambek. Aduh aduh gimana dong?"
    "Gimana apanya?"
    "Gimana biar lo gak ngambek lagi."
    "Tau ah."
    "Stev, gua janji deh gak akan ngatain lo lagi."
    Aku diam saja.
    "Gua harus ngapain dong biar dimaapin?"
    "Cium nih tangan gua yang keringetan."
    Haha biar mampus dia nyium tangan aku yang bau keringetan gini.
    Tanpa basa basi dia langsung menggamit tangan kananku lalu mencium punggung tanganku.
    "Maapin gua ya, stev."
    Davan pun mencium lagi gak peduli walaupun tanganku keringetan.
    Tiba2 pipiku panas lagi.
    "Ya ampuuuun, gua cuma becanda van. Van, Davan, lepasin ih, malu sama temen2 lu tuh."
    Ini anak gila beneran kayaknya.
    "Gamau, sampe lo maafin gua."
    "Iye iyeeee gua maafin kok, udah cepet lepasin. Udah mulai rame tuh kelas lu."
    "Hore makasih ya stev. Haha."
    Dia pun ngelepasin tanganku.
    "Dasar orang sinting."
    "Biarin."
    "Yaudah sana lu masuk. Jangan sampe gua tendang biar lu masuk!"
    "Aw takuut ditendang stevan."
    "Anjir, gua tendang beneran deh!"
    "Iya iya hahahaha. Dadaa."

    Davan pun masuk ke kelas dan dengan agak canggung aku pergi meninggalkan kelasnya.
  • PridePride ✭✭ Silver
    lanjut bro...
    O.o
    It’s always darkest just before the dawn. Never
    underestimate the strength of your will to live after a loss, to love after heartache, or to rise after a fall. For although your troubles may be too dense and dark right now for you to see the light, that doesn’t mean there isn’t a strong spirit within them, or a beautiful sunrise just beyond the horizon...
  • @lembuswana: syiip! bakal dilanjut besok kayaknya. ato lusa hehe. makasih udah baca :)
  • PridePride ✭✭ Silver
    @veriyanstevan ditunggu ;-)
    It’s always darkest just before the dawn. Never
    underestimate the strength of your will to live after a loss, to love after heartache, or to rise after a fall. For although your troubles may be too dense and dark right now for you to see the light, that doesn’t mean there isn’t a strong spirit within them, or a beautiful sunrise just beyond the horizon...
  • Si Davan ini emang agak sinting anaknya. Ga ngerti lagi deh sama tingkahnya. Gak tau malu banget, padahal lagi banyak orang.
    Rasanya pengen ngilang deh dari samping dia kalo dia udah mulai berbuat yang gak penting dan malu2in. Tapi anehnya, sama anak2 yang lain ato bahkan temen2 sefakultasnya, dia gak segila itu kok. Biasa aja walaupun emang kadang tingkahnya nyebelin. Kayaknya ke aku aja deh. Gatau, mungkin dikira aku orang gila juga jadi diperlakukan layaknya sesama orang gila.
    Dasar sinting. Tapi aku jujur, dia emang baik banget orangnya. Gak pelit, jujur, suka nolong dan perhatian. Kalo yang ini kayaknya sih ke semua orang. Emang baik kok.
    Tapi udah males kalo dia sok cool ke cewek2. Berasa paling ganteng. Yah, aku akui dia emang ganteng sih. Apalagi kalo lagi diem. Emang cool. Tapi kalo udah ngeliat dia bertingkah, ilang deh gantengnya. Buyar semua. Pasti cewek2 yang tadinya ngeceng dia jadi ilfil deh ahahah.
    Biarin deh, mampus tuh orang jadi gak ada yang suka sama dia. Jomblo aja terus wkwk. Abisnya sih.

    Akhir-akhir ini aku makin akrab sama Davan setelah kami menampilkan dance kami di depan semua teman2 di unit kami. Bisa dibilang sukses sih.
    Ya iyalah, gimana enggak, orang ketua dan pelatihnya udah profesional gitu. Malu deh kalo gak bagus. Usaha banting tulang latihan ngedance selama ini gak sia-sia deh.
    Usaha latihan privat sama sang coach yang penuh kegilaan pun gak sia-sia. Selain aku jadi tambah lincah ngedance, aku juga jadi semakin dekat sama Davan.
    Seneng deh, akhirnya dapet teman akrab baru. Seperti yang aku pikirkan dulu, ternyata dia emang bisa jadi teman akrabku.

    Biasanya sih aku yang datang ke kelasnya nyariin dia, tapi tumben nih dia datang ke kelasku.

    "Stevaan, ada yang nyariin tuh."
    "Siapa?"
    "Gak tau, kayaknya dari fakultas lain."
    Ah, pasti si Davan.
    "Ooh, bilang sebentar."

    "Wey Van, tumben lu dateng ke kelas gua. Ada apa brow?"
    "Lo kira gua brownis, brow brow."
    "Haha emang. Lu kan brondong manis."
    "Eitss, bener juga."
    "Heuuu dipuji dikit langsung mekar tuh idung."
    "Enak aja, dikira gua bunga, bisa mekar."
    "Serah loh deh."
    "Ahaha, makan yuk."
    "Yuk. Eh, betewe kok lu tau kelas gua di sini?"
    "Ya gua gitu loh, apa yang Davan gak tau?"
    "Nenek gua lu gak tau."
    "Eits, mau nenek lo kek, mau neneknya Dona kek, gua tau semua."
    "T-e-r-s-e-r-a-h."
    "Ahahah, ya gua taulaah. Kan lo pernah bilang waktu janjian sebelum mau latihan dance.
    "Oh iya ya."
    "Heu dasar pikun."
    "Lu tuh yang pikun."
    "PIKiran Usia Nenek2."
    "Enak aja, pokoknya lu yang pikun."
    "Ih gak mau ngaku."
    "Biarin."
    "Stevan pikun."
    "Masa bodo."
    "Tuh ngaku."
    "Pergi ah."
    "Eh, tunggu."


    Kami pun mulai sibuk latihan rutin di unit kami. Latihan untuk perform di pembukaan sebuah acara yang angkatan kami (TPB) selenggarakan.
    Kami biasa latihan malem2 karena waktu yang semua bisa adalah setelah jam kuliah, yakni sekitar jam 6an.
    Karena kemalaman, angkot yang ke arah kosanku udah gak ada. Jadi akibatnya harus naik angkot lain dan itu harus jalan lagi ke atas.
    Kalo ga mau ya pake ojeg. Aku ga mau pake ojeg soalnya mahal lagi ongkosnya. Jadi terpaksa olah raga malem mulu nih. Hiks.

    "Stev, kosan lo di mana?"
    "Di *peep*, kenapa?"
    "Wahanjir, kenapa gak bilang dari dulu sih? Kosan gua juga di situ. Cuma agak naik ke atas lagi. Yodah gua anter lo deh ya."
    "Gausahlah gapapa gua naik angkot aja."
    "Anjir janganlah, lagian ga ada angkot ke arah kosan lo jam segini. Kalo naik angkot yang lain lo bisa kecapekan jalan ke atasnya. Lagian gua juga naik motor kok."
    "Gapapa lah, yah itung2 olah raga malem."
    "Kagak, udah bareng gua aja. Entar kalo ada geng motor gimana? Jam segini kan rawan geng motor. Di daerah sana kan emang sering di lewatin mereka."
    "Ah, udah biasa kok gua lewat jam segini. Ga ada apa2 tuh."
    "Kalo ada apa2 sama lo gimana? Kalo lo diapa-apain sama geng motor gimana?"
    "Hmm, yaudahdeh kalo maksa."
    "Wuhuu, bilang aja mau."
    "Yaudah ga jadi deh. Makasih loh ya."
    "Eh eh eh, jangan gitu dong, yaudah yuk caw."
    Aku pun setiap beres latihan selalu diantar Davan pulang. Padahal setahuku si Mita juga kosannya di daerah sana, kenapa ga dia aja yang dianter? Mita kan cewek, lebih bahaya cewek dong pulang malem2 sendiri. Dasar aneh.

    "Stev, gua mampir ke kosan lo dong."
    "Bayar."
    "Gitu doang bayar. Mau dibayar berape?"
    "Seratus juta."
    "Ah gampang."
    "Hemeh, duit dari mana lu."
    "Dari hatikuu."
    "Mana? hati lu kosong gitu."
    "Maksudnyeh?"
    "Tau deh, hahaha."
    "Hati gua penuh tau."
    "Penuh sama apa? E'ek?"
    "Penuh sama cintaa."
    "Najis."
    "Hahahahaha."
    "Sana pergi."
    "Ih mau main-main aja."
    "Gak ah, entar kamar gua ancur sama lu."
    "Jangan salah, kamar lo malah bakal bersih kinclong gara2 ada gua."
    "Bener ya!! Pokoknya lu harus beres-beres kamar gua sampe bersih kinclong!"
    "Anjir salah ngomong gua."
    "Eits ga boleh ngelak. Lu yang ngomong sendiri!"
    "Hehe ga jadi deh, makasih ya."
    "Oo tidak bisa, anda telah telanjur bicara. Hohoho."
    Aku pun menyeretnya masuk ke dalam kosanku. Hahaha rasain! Mampus lu! Salah sendiri sih..

    Sejak itu Davan jadi sering mampir ke kosanku. Aku pun suka diajak ke kosannya. Ganti2an gitu deh. Sampe anak2 di kosan kami udah hapal dan kenal kami karena kami sering datang ke kosan.
  • aries77aries77 ✭✭ Silver
    lanjuuut!!
    Ceritanya menggemaskan!!
    Ini cerita yang pertama,ya bro???
  • Wah,baca ini serasa nostalgia di almamater gw di universitas gajah duduk.. ;)) salam kenal ya stevan... Angkatan brp? Gw 2004.. :D
  • gr3yboygr3yboy ✭✭✭ Gold
    widiw udah maen2 ke kos ahahaha..
  • aries77aries77 ✭✭ Silver
    enak juga kos kosan ya.......!!
    Nanti klu dah kuliah mau kosan juga akh....!!! *mengkhayal.com*
  • lanjutin dong ceritanya, hehe
  • Hampir setiap hari kami makan siang bareng. Ya gak tiap hari sih, kalo ada jam kosong yang berbarengan aja. Trus kalo akunya gak sibuk ngerjain tugas ato semacamnya. Lagian sebentar lagi minggu-minggu UTS. Walaupun UTSnya tiap jumat kan kami harus belajar juga sebelumnya.

    "Van, pacar lo nyariin tuh."
    "Pacar siapa?"
    "Ya pacar lo lah, siapa lagi."
    "Siapa sih..
    Wanjer, dia temen gua tauk!"
    "Ya abis sering bgt dia nyariin lo. Tiap hari lo jalan bareng. Apalagi namanya kalo bukan pacar."
    "Pacar pacar, nenek lo!" Davan menjitak kepala teman2nya.

    Sepertinya teman2 sekelas Davan udah hapal kalo aku datang pasti nyariin dia. Gak perlu lagi aku ngomong, barusan mereka udah langsung manggilin Davan. Malu juga sih aku jadinya. Mana aku dibilang pacarnya lagi. Enak aja.

    "Yuk, stev."


    "Stevan, stevaan, dicariin pacarnya."
    "Apaan sih pacar pacar. Aku belum punya pacar juga." Kataku sewot.
    "Aah gak usah malu-malu, kenalin dong sama kita2. Ganteng juga pacar kamu steev."
    "Iya deh, hebat kamu cari pacar step! Haha"
    "Apaan sih kalian." Mukaku memanas.
    "Heu euh, dari fakultas itu, lagi. Kan emang terkenal cowok2 machonya. Kikikik."
    "Anjir kalian dasar cewek2 gatel. Cari sana sendiri."
    "Tuuh kan pundung, berarti bener. Hahaha."
    "Apaan yang bener. Dia temen aku tauuk. Namanya Davan."
    "Temen apa temeeen? Tiap hari nyariin."
    "Sahabat. Titik. Gausah ngegosip deh."
    "Ahahaha kayaknya lebih deh."
    "Sa-ha-bat."
    "Ah masaa? Tiap hari makan bareng jalan bareng gituu."
    "Ya emang sahabatan ga boleh makan sama jalan bareng ape?"
    "Yakan ga tiap hari juga."
    "Tiap hari deh kayaknya, ya gak La, May?"
    "Dasar Miss Kepo kalian semua!!"
    "Hahaha iya dong."
    "Udee gak usah ngurusin akuu. Urus sana pacar kalian masing-masing."
    "Cariin pacar dong stev dari fakultasnya Davan."
    "Iye entar gua bungkusin ya atu atu."
    "Ahahahaha." Mereka ketawa bareng. Biarin aja dah terserah mereka biar puas. Huh.
    "Udah ah Davan udh nungguin tuh."

    Aku pun pergi ninggalin mereka. Dasar cewek, bisanya ngegosiip aja. Tuh kan, sampe2 anak2 di kelasku ikut2an ngeledek aku pacar Davan. Emang kami sedeket itu ya?

    Tapi aku juga jadi sadar, aku sering banget nolak ajakan temen2ku buat makan bareng gara2 ada dia. Kadang sih aku bilang aja ke Davan kalo hari ini lagi gak bisa makan bareng gara2 ada temen2ku. Tapi kadang aku ga bisa nolak ajakan dia. Dia agak susah ditolak kemauannya. Semuanya harus diturutin. Kalo gak, pasti bakal ngelakuin hal2 gila yang bisa bikin aku malu sampe mampus.

    "Stev, makan di kantin barat yuk."
    "Hayook."


    "Steeeeev, Davan nyariin."
    Aduh, anak itu selalu deh.
    "Bentar yak."


    "Makan yok, step." Dengan gaya khasnya. Ohiya, lama2 dia manggil aku 'Step' mulu. Udah aku marahin jitak diemin berkali-kali juga tetep aja dia manggil 'Step'. Akhirnya aku nyerah juga.
    "Yaah, gua udah janji nih mau makan bareng temen2. Besok deh yak."
    "Yaah ga mau. Gua udah capek2 dateng ke sini." Katanya ngambek.
    "Ya siapa suruh dateng ke sini. Gua gak nyuruh kan?"
    "Ah gamau ah, pokoknya kita makan bareng. Ayok."
    "Aduh udah ah, mereka nungguin tuh."
    "Yah step, masa lo tega sama gua."
    "Ya tapi.."

    "Eh, stev, gapapa kok, kamu bareng Davan aja, kita ga maksa kok."
    "Eh jangaan! Aku mau ikuut! Bentar2!"

    "Tuh Van, gua udah ditungguin mereka."
    "Mereka gak maksa lo kok. Denger sendiri katanya gapapa bareng gua aja."
    "Tapi..."
    "Ayook"
    Davan menggamit tanganku dan menarikku sambil melingkarkan tangan di pundakku.

    "Dadaah Stevaan, selamat bersenang2 yaa."
    Kata teman2ku sambil pergi.

    "Aduh lepasin, Van. Malu diliat mereka."
    "Biarin."

    "Eeeeh tungguuu, tolongin akuuu!"
    Davan malah merangkul pundakku erat sambil mendorong ngejauh.
    Aduuh, apa kata mereka ngeliat kita kayak gini. Tambah hancur sudah imej ku di depan teman-teman. T.T


    Kayaknya Davan agak cemburu kalo aku lagi jalan sama temenku deh. Gatau sih, apa cuma perasaanku aja. Ato aku yang kegeeran? Hahah. Abis dia langsung agak sewot gitu kalo aku bilang aku lagi jalan ato makan bareng si anu si ini si itu. Apalagi kalo aku bilang cuma berdua.
    Tapi aku pun begitu sih. Suka aku cuekin dia kalo cewek2 udh ngedeketin dia, sok sok manis sok sok manja. Nyebelin abis! Kegatelan amat sih tu cewek2. Apa semua cewek kaya gitu ya? Ngeliat cowok ganteng dikit langsung gatel.
    Udah paling sebel kalo tu cewek2 ngedeketin Davan trus ngegodain dia gitu. Pengen dijambak rambutnya! Apalagi kalo si Davannya udah mulai sok cool trus nanggepin mereka. Heeuh, udah langsung aku pasang muka cemberut dan langsung pergi aja deh. Males liatnya!
    Tapi kalo dipikir2, kenapa aku panas ya ngeliat Davan digituin? Emang Davan siapa aku? Ya tapi gak suka aja! Ohiya, apalagi pas si Davan ke kelasku trus cewek2 gatel di fakultasku ngeliat dia dan ngegodain dia.

    "Halo Davaan."
    "Halo." Katanya sambil senyum.
    "Nyariin stevan ya?"
    "Iya."
    "Ngapain sih nyariin dia."
    "Iya, ngapain sih nyariin stevan mulu, skali kali nyariin aku doong. Hahaha." Kata si Bunga.
    "Hahaha iya, ajak gue juga dong, Van." Kata yang lain. Di Davan cuma senyam senyum. Ngeliat si Davan senyum tambah bikin mereka kesemsem.
    Aku cuma cemberut aja ngeliatinnya. Trus aku pergi duluan aja deh. Males liatnya.

    "Eh eh udah ya si stevan nya udah ke sana tuh."
    "Udah biarin aja van."
    "Dadah, duluan yaa." Kata Davan sambil nyusul aku.

    Itu masih mending. Aku mau nangis waktu denger Davan pdkt sama seorang cewek dari fakultas lain. Gatau gosip apa beneran. Tapi tetep aja bikin aku panas.

    "Van, denger2 lu lagi pdkt ya sama si Eva."
    "Hah, kata siapa?"
    "Udah ngaku aja." Kataku sewot.
    "Enggak steep beneran!"
    "Kok kayaknya lu sering smsan sama dia."
    "Mana mana noooh gak ada smsnyaa."
    Dia nunjukkin hp nya.
    "Ya udah lu apus lah."
    "Ih enggak steeeep! Suwer!"
    "Boong."
    "Kapan sih gua boong sama lo?"
    "Sering ah."
    "Mana ada. Eh tapi sumpah gua ga lagi pdkt sama eva."
    "Abis kata orang2 gitu. Mereka sering liat lu bareng dia."
    "Ya kata2 orang lo percaya. Lo lebih percaya ama gua apa ama orang2?"
    Aku diem aja.
    "Lagian kan gua sering barengnya ama lo. Kapan gua bareng dia?"
    "Ya waktu lagi ga ama gua."
    "Kapaaaan. Kalo ga bareng lo gua pasti lagi nongkrong di depan gerbang sana kan lo liat sendiri."
    Bener juga kata dia. Kadang aku liat dia suka nongkrong di kubuz bareng temen2 sefakultasnya. itu tempat nongkrong mereka.
    Aku cuma nunduk aja, diem.
    "Udah, makanya ga usah dengerin gosip orang2."

    Kok aku jadi cemburuan dan posesif gini ya? Emang aku siapanya Davan sih? Apa Davan ngerasa ya sama sikap aku kayak tadi? Aku, cuma ga mau dia jadian sama orang. Egois banget sih, tapi, aku emang ga mau aja. Ga ada alasannya.
«13456760
Sign In or Register to comment.